Isnin, 26 Ogos 2013

Sayang Dendam Suamiku Part 6

Aku cuma senyum. Memang Nizam ganas.
‘‘Ganas?”
“sedap?” tanya ku lagi
“Sedap gila kak”
Kami ketawa.

Selepas makan malam kami berehat di ruang tamu duduk diseti baru yang empok dan lebar. Kami menonton cd. Mula tu filem action biasa lepas tu suami pasang pula filem lucah.Aku ke dapur bancuh kopi. Bila aku keluar aku lihat Ros duduk dekat sangat dengan Nizam.Mungkin dah steam kot. Tengah sedap sedap menonton suami ku hentikan cd.

“Malam ni saya nak tunjukkan satu hadiah untuk pengantin baru khususnya Nizam”

Dia memasang cd lain dan lampu digelapkan. Di kaca tv menunjukkan pemandangan dalam rumah kami di AS. Semua orang diam.Dadaku berdebar- debar.Terpampanglah diskrin TV aku sedang bersetubuh dengan Nizam diruang tamu di rumah kami di AS. Itulah pertama kali kamilakukannya ketika Nizam tidur disana selepas kami habis kursus di langkawi. Badan ku berpeluh dingin,tangan ku menggigil. Nizam diam membisu, aku menangis tanpa ku sedari.

“Abang maafkan Nor bang……” rayu ku tanpa ku sedari. Aku tertimpus dilantaimemeluk kaki suami ku. Suami ku mengangkat ku duduk semula disebelahnya.“Nor tengok dulu sampai habis” Dia meletakkan tangannya di bahu ku. Panjang sungguh kisah aku dan Nizam sehingga ke perlakuan kami dirumah ini.

“Apa yang abang hendak dari saya bang” Nizam bersuara.
“Tengok dulu Zam,cuba kita tenang macam orang dewasa” Suami ku mententeramkannya. Aku nampak Nizam juga serba salah namun Ros memegang tangannya sambil menyandarkan bahunya ke dada Nizam. Aku meletakkan kepalaku ke bahu suami ku. Aku rasa malu pada dirisendiridan malu
pada Ros.Rasa bersalah yang amat sangat kepada suami ku. Di kaca tv jelas sangatbagaimana balak Nizam yang besar panjang tu meneroka cipap dan bontot ku. Apabila scene Nizam datang dengan Ranjit aku meramas bahu suami ku.

Dia berbisikkepadaku “ini yang paling abang suka”
“oh abangggg” aku tengok ke arah lain. Aku dapatmendengar suara ku mengerang berdengus dalam tv. Di dihenjut oleh Nizam dan Ranjit serentak.
“Sayang tengoklah tu..” dia memalingkan muka aku ke skrin TV sambil diambil tangan ku diletakkan di antara dua pahanya.

“Nor berdosa pada abang…maafkan Nor bang”
“Nizam ..kau nak kata apa?” Tanya suami ku.
“Saya juga nak minta maaf….saya bertanggung jawab atas semua yang terjadi….jangan salahkan Nor”
Suamiku mendengar penuh khusyuk.

“Kau bersedia menerima hukuman dari aku?” tanya suami kepada Nizam.
“Apa saja bang cuma jangan salahkan Nor..biar sayabertanggungjawab sepenuhnya”
“Kau tahu apa rasa hati ku bila melihat kau berdua macam tu?Dan kaubawaoranglain pulak untuk tibai Nor?” Suami ku pula yang beremosi. Dia mengeloh.
“Kau sayang Ros?”
“Sayang bang”
“Kau sayang Nor?”
Nizam diam sebentar, dia melihat ke wajah Ros. Kemudian berpaling ke arah aku.
“Sayang bang”
‘Kau nak ambil Nor jadi isteri kau?”
“Abang!!” sahut ku.. “Jangan macam tu bang…ampun kan Nor bang… aku melutut lagi”
“Nor diam!!!” tegas suaranyaAku terus menangis diribaannya. Nizam tidak menjawab,sekalilagidia melihatke arah

Ros. Ros menyandarkan dirinya, perlahan-lahan dia juga mengesat airmatanya.

“Ros kau sayang Nizam?” Ros terkejut dengan soalan yang tiba-tiba terpacul darimulut suami.
“Sayang bang”

Nizam cuba menghalang tapi tidak diendahkan Ros.Dia datang dekatdengan ku. Memeluk ku dari sisi.
“Kak, Ros sayangkan akak dan Ros sayangkan suamikakak juga.Kita dah macam keluarga. Kalau itu yang abang mahu biar Ros berikan agar semua ini selesai”
“Ros…” Nizam teragak-agak.
“Jangan halang Ros bang….cukuplah apa yang abang lakukan, sekarang giliran kami pulak”
Nizam serba salah. Ros bangun berdiri“Abang nak kat mana?” tanya Ros.
“Apa kata di sini saja biar kakak dan Nizam jadi penonton”

Suamiku mengangkat meja ditengah ruang menjadikan kawsan lapang. Kemudian dia ke dalam mengambil beberapa biji bantal. Dicampakkanya ke tengah ruang.

“Sebelum tu…” Dia berbisik sesuatu kepada Ros. Ros menganggukan kepala.
 Ros menghampiri Nizam. “Bang maafkan Ros” Dia memeluk Nizam.
“Maafkan abang juga” Nizam memeluk erat tubuh isterinya.
‘‘Abang jangan bantah eh..abang ikut saja kalau abang sayang Ros”

Perlahan-lahan Ros membuka baju Nizam, Dia juga membuka seluar Nizam.
Mengeluarkan balak Nizam yang besar. Dihisapnyabeberapa kalisehingga keras mencanak. Suami ku datang dekat dengan ku

“Nor pergi hisap Nizam punya”
“Abang…..Nor tak nak lagi lah bang” Aku menolak dengan rasa bersalah.
“Alah kan dah bergelen air mani Nizam dalam tubuh Nor tu…pergi” terasa tegasnyasuami ku kali ini.

Dia benar-benar menggunakan kuasanya. Tak pernah aku lihat dia setegas ini. Ketika aku berdiri dia membuka baju ku sehingga tinggal seluar dalam saja.Kerana dia tahu aku period. Dia meramas-ramas tetek ku beberapa kali dan menghisapnya. Lalu dia menarik tanganku ke arah Nizam. Menekan bahu ku supaya duduk bertimpuh dihadapan Nizam. Dia menarik Ros kearahnya sambil duduk di seti lain mengadap aku dan Nizam.

“Maaf kan Nizam Nor” Suara Nizam terpancut dari mulutnya. Aku merenung matanya buat seketika.

Tiada ulasan: