Isnin, 26 Ogos 2013

Sayang Dendam Suamiku Part 5

...“Tadi kenapa Ranjit kata Ranjit jual Nor?”

“Memang Nor kena jual tadi, tengok itu envelope yang Omar sama Lim kasi”
Aku membelek beg tangan aku. Aku keluarkan envelope yang diberikan tadi. Aku membukanya. tanda terima kasih jugalah”

“tapi…”
“Alah Nor simpan sajalah duit tu anggap itu macam hadiah juga.Yang penting Nor puaskan ?”

“Puas tu memang puas tapi jadi macam jabatan perpaduan pulak cipap Nor ni, benggali ada, mamak ada, india ada dan cina pun ada”
“kalau Nor mahu Mat saleh pun saya boleh atur, itu negro pun boleh”
“Gila kau Ranjit, kau ingat Nor ni pertubuhan bangsa-bangsa bersatu ke?”
“Alaaa Nor, saya cakap kalu Nor mahu, barang Nor best apa,bodyseksi”tangannya mula meramas buah dadaku.

“Menggatal lagi…..” aku menepis tangannya.“Nor tak mahulah… harinipun kerana Ranjitbagiubat peransang tu.. kalau tidak memang Nor tak mahu…. OOOO tak sanggup Nor nak curang lagi pada suami Nor”

“Ala nanti Nor akan rindu pada Ranjit punya batang punya” Dia terus memandu keluar dari ladang kelapa sawit ke jalan utama. Ketika itu baru aku sedar Lim dan Omar mengekori kami keluar dari kawasan ladang tersebut. Sampai di simpang tu kamiberpecah. Mereka ke arah bandar dan kami terus sahaja menuju ke arah rumah aku.

“Dia orang tu sapa?”
“Kawansayajuga,Omartu tauke nasi kandar juga, tempat kita minum tadilah. Lim tutauke kedai buku juga”

Patutlah biasa aku tengok.

“Lain kali tak nak minum lagilah kat kedai tu, nanti dia masukkan ubat peransang”
“Bukan dia masukkan, saya juga, Omar mana tau ini semua”
Tangan ku terus mencubit paha Ranjit “Jahat ni”

Ranjit menghantar aku setakat pintu pagar perumahan sahaja, sebelum turun keretadia juga menghulurkan satu envelope untuk ku bersama kad namanya, aku serba salah, rasa kotor, rasa serba tak kena

“Bukan sebab jual dirilah tapi tanda kawan” Aku simpan envelope tu baik-baik dalam beg tanganku.

Aku berjalan masuk ke kawasan perumahan ku. Terasa agak mengangkang aku berjalan. Namun aku kontrol juga agar tidak diperasan oleh jiran-jiran yang aku baru kena tibai oleh empat lelaki. Sampai di rumah suami ku sedang berbual dengan Ros tunang Nizam. Aku lihat Ros baru lepas mandi, cantik budak ni, wajah manis dan ceria.

“Sayang baru balik?” tegur suami ku.
“Apa kata kalau malam ni Nor tak payah masak, abang lihat Nor keletihan saja balik dari sekolah, jom kita sama keluar makan” cadang suami ku. Aku setuju saja. Malam tu kami makan dikedai.Aku berbaju kurung satin putih, bertudung bawal krim.Kamike Kedai mamak kari kepala ikan. Kedai Omar. Selera aku tidak seberapa walau pun suamiku dan Ros nampak berselera sekali. Sesekali aku lihatOmar menjeling ke arah ku dari kaunternya.Aku buat tak tahu saja. Cuma sekali sekala terbayang di minda ku dadanya yang berbulu, balaknya yang panjang menerjah masuk ke cipapku petang tadi. Aku pasrah. Minggu tu aku tidak diusikoleh suamiku kerana aku kata aku period.

Segala peristiwa itu aku jangkakan berhenti disitu sahaja. Nizam berkahwin dengan Ros. Dia pun tidak lagi menghubungi aku pada bulan pertama perkahwinannya. Aku kembalikepada rutin biasa. Hari sekolah aku ke PB dan hujung minggu aku balik ke ASatau suami ku datang ke PB. Kesan daripada kembara seks aku dengan Nizam,Ranjitdan rakan-rakannya menyebabkan aku lebih cepat ghairah dan teransang.Suamiku tidak lagi komplen sebab aku lambat berair. Kemampuan aku untuk menadah juga meningkat. Kalau suami aku minta aku terus sahaja bagi. Semua kehendaknya aku
penuhi.Mulut,bontotatau cipap ku sentiasa aku sediakan untuknya. Dia nampaknya puas

“Sayang makin hebatlah sekarang” itu pujinya.
Satu hujung minggu suami ku datang ke PB, rumah ku. Kebetulan hari tu aku mula period sebenar. Tak bohong lagi.

“Hari ni kita masak sedap sikit sebab abang jemput Nizam dan Ros untuk bermalam disini. Raikan pengantin baru”

Harituaku masak selepas sama-sama ke pasar. Suami ku sibuk mengemas rumah. Dia tempah seti baru . Maklumlah rumah aku ni tak pernah ada seticuma tikar sarawak sahaja dan katil di bilik tidur kami. Semua perabut ada di rumah kamidiAS.Segan juga rumah nikosong sangat. Jadi sibuklah suami ku mengemas dan menyusun rumah. Aku nampak komputer dibilik tidur tamu juga di keluarkan ke ruang tamu dan dibilik itu pun dimasukkan sebuah katil baru yang dibelinya. “Untuk pengantin baru” katanya tersengeh.

Seronok pula aku lihat kesungguhan suami ku menyambut Nizam dan Ros. Kali ini pastiaku selamat kerana Nizam akan datang bersama Ros dan aku pula sedang period. Pasti tidak ada apa pun yang berlaku antara kami. Nizam dan Ros sampai lebih kurang jam 5 petang. Kami menyambut mereka dengan tangan yang terbuka. Aku menjeling ke arah Nizam. Dada aku berdebar bila dia bertanya khabar.

“Baik, pengantin baru apa khabar?” balas ku. Tiba-tiba sahaja mata ku tertumpu ke atas seluarnya namun cepat-cepataku alihkan pandangan ku. Ros masuk ke dapur membantu ku.

“Bila kak beli perabut tu?” Tanya Ros
“Tadi… untuk kau berdualah tu”
“Amboi susah-susah je kak” Balas Ros.

Ketika tu suami dan Nizam bersembang di luar. Aku dengar suami ku minta Nizam untuk tidur dirumah kamisaja malam ni. Lagi pun Nizam dah lama tak jumpa kami. Aku cuma pasang telinga sambil melayan Ros.

“Macam mana dengan Nizam..OK ke?”
“Ganaslah kak” ..

Tiada ulasan: