Isnin, 26 Ogos 2013

Sayang Dendam Suamiku Part 3

...sebok nak bertunang..tunangnya ada dirumah I saya bantu buat bunga telur”
“ari ini kan hujung minggu masih kerja ke” sambil Ranjit menghirup minuman.
“kami nak sukan, itu yang keluar beli hadiah untuk sukan nanti” aku juga meneguk minuman ku. Sejuk rasanya setelah penat berjalan.

“Saya banyak rindulah sama Nor” Ranjit menggoda.
Aku senyum “ye ke ni, rindu kat Nor ke nak tibai Nor ni?”
“Nor punya best..itu yang saya rindu tu”
“awak dan Nizam sama saja tahu nak tibai saja.. hari tu hampir demam Nor you all buat, jalan Nor pun ngangkang”
“tapi sedap kan Nor”
“Memanglah sedap sangat” Ketika itu aku rasa ghairah ku bangkit semacam saja. Aku berpeluh semacam.
‘Kenapa Nor?” Tanya Ranjit.
“Entahlah jom kita pergi”

KeretaRanjit besar. Dia ahli perniagaan. Kami menderu menyusur keluar dari bandar. Semasa Ranjit memandu aku dengan rasa tak malu meletakkan tangan ku ke celah kangkang Ranjit, meramas balaknya dari atas seluar.

“Nor mahu ka?”

lagi. Aku buka seluar Ranjit dan mengeluarkan balaknya dan terus mengisap serta enjilatnya.Sebelah tangannya tenggelam dalam seluar sukanku menyucuk jari ke dalam cipapku yang memang sedang mengeluarkan air mazi.

“Ranjit nak bawak saya ke mana ni. Sini sajalah” Aku benar-benar tak sabar.
“Sebentar saja lagi”

Tiba-tiba Ranjitberhentidisebuah rumah usang. Kelihatan seorang orang India separuh umur sedang membersihkan laman. Ranjit keluar dan membuka pintu kereta sebelah aku. Mendokong aku terus masuk kerumah . bagai pengantin baru pulak.Sampaike dalam rumah aku terus di bawa ke dalam bilik . Macam Ranjit dah biasa sangat dengan rumah ni. Kami terus menanggalkan pakaian masing-masing.

“cepatlah Ranjit, Nor dah tak tahan lagi”

Ranjit memegang kepala ku dan mengucup bibirku. Lidahnya meneroka jauh ke dalam mulutku. Tangannya meramas-ramas bontot ku. Aku direbahkan di atas katil yang besar. Tubuh ku di kucup di jilat di ramas dengan rakus

“Dah lah Ranjit, Nor dah tak tahan lagi..masukkanlah”
“Betul Nor nak Ranjit punya ni?”
“Betul ..Nor nak sangat ni”
“Kalau kawan saya nak juga?”
“Sapa lagi?””
“Tu Gopal di luar?”
“Nor bagilah…tapi sekarang Nor nak Ranjit dulu”

Ranjit menekan balaknya.

“Ohhhhh sedapnya…..” aku mengeloh.
“Ari ni Nor jadi bini saya juga”
“Kenapa tarik?”
“Ari ni Nor jadi bini saya”
“Bini macam mana lagi? Kan dah bagi ni? Masukkanlah Nor dah nak klimaks tadi” rayuku
“Cakap ye dulu”
‘Please Ranjit, Nor tak tahan ni …masukkanlah”
“Cakap ye”
“Ye lah Nor jadi bini Ranjit hari ni”
“Hah macam tulah” Dia memasukkan balaknya semula. Aku mengerang sekali lagi.
“Nanti kalau kawan saya mahu Nor bagi kan?” Hayunannya makin laju.
“Ya Nor bagiiiiiiiii.. ahhhhhhhhh ohhhhhhhhhahhhhhhh!!!! Nor pancutttttttttt”

Selepas aku reda Ranjitmencabutbalaknya.Membiarkan aku terkangkang kepenatan. Ranjit belum pancut. Dia keluar bilik. Nafsuku masih lagi tinggi. Aku membelai cipap ku sambil sebatang jari ku ku cucuk ke dalam.Dalam beberapa minit aku lihat Gopal masuk ke bilik berbogel. Balak hitamnya mencanak keras. Dia menyuakan balaknya ke mulut ku. Dengan pantas aku memegang balaknyadan
mula menghisapnya.Gopal mengeluh. Selepas beberapa kali aku hisap Gopal terus sahaja mencari kangkangku dan menyumbat balak hitamnya santak ke pangkal.

‘Ahhhhh ohhhh” Keluh ku

Balak Gopal tidak sebesar Ranjit tetapi agak panjang juga dan kerasnya macam kayu. Aku mengayak ponggong ku dengan selesa. Selepas hampir setengah jam aku klimaks dengan dua kali Gopal pancut. Aku dapat merasakan tiga atau empat das yangdilepaskan dengan kuat kepintu rahim ku diikuti dengan beberapa pancutan lemah.

Apabila aku reda dari kelalahan klimaks yang aku nikmati bersama Gopal, aku lihatRanjitsudah berdiri disisiku dengan balaknya yang mencanak kerasnya. Aku menjilatdan mengulum balak besarnya. Gopal bangun dari tubuh aku, dia mengelap cipapku dengan tuala yang memangnya ada di sisi katil. Ranjit mengangkang dimuka ku untuk
aku terus menghisap balaknya.

“kau tahu yang aku mesti sampai rumah pukul enam petang ni?” pastikan siapa. Sangkaku tentunya Gopal.
“I will fuck you, but after my friends get their turn”
“Friends?”

Aku menjengah ke belakang Ranjit dan aku lihat bukan Gopal rupanya.

“Ini Lim dan yang itu Omar”
Omar tu bukan melayu tetapi mamak. Aku rasa pernah tengok mereka kat bandar.

“Boleh dia orang mahu tibai sama Nor” sambil Ranjit turun dari atas dadaku. Keinginan aku masih tinggi. “ya Ranjit suruh mereka fuck me sekarang,Nor dah tak
tahan ni”

Kemudian Lim mula merangkak naik ke atas tubuh ku. Beberapa saat sahaja balaknyamasuk dan maju mundur dari cipapku.

“Ohhh sedapnyalagiiiii Lim… ….Harder please”
Ketika itu Omar telah mendekatiaku menghulurkan balaknya untuk dihisap. Memang kebelakangan ini aku menjadi agak mahir menghisap balak lelaki.

“You see darling,aku ada berhutang dengan dia orang ni, bukan banyak sebab aku terlupa bawak duitso aku jual Nor pada dia orang sebagai bayar hutang bolehkan Nor?”

“Yeahhhh ...

Tiada ulasan: