Isnin, 26 Ogos 2013

Sayang Dendam Suamiku Part 2

...
Segala-galanya bermula dengan Nizam bekas boyfriend aku.Satuhariaku berkursus diLangkawi.Masa tuaku masih lagi seorang guru sekolah. Ketika nak balik di feri aku
“Nizam?” dia tersengeh dan sedikit gugup.

“Nor apa khabar” tanyanya. Aku tak faham dengan diriku,tiba-tiba saja aku berdebar bila berdepan dengan Nizam. Mungkin dalam hatiku masih bersisa benih cinta yang kami semai dulu.

Diatas feri kami tak dapat bercerita panjang sebab kami duduk dikerusi berjauhan lalu aku menjemputnya untuk bermalam saja dirumah kami diASsebab haripun lewat. Aku perkenalkannya kepada suami ku yang menunggu ku dijetiKuala Perlis.Suamiku bersetuju untuk Nizam bermalam dirumah kami. Hatiku bagaikan dipam melonjak gembira.

Niat aku cuma ingin melepaskan rindu dan bertanya khabar sahaja dengan Nizam. Tetapimalam tulainpula jadinya. Aku digoda oleh Nizam sehinggalah aku menyerahkan tubuhku kepadanya diruang tamu rumah kami. Memang aku sangat puas dengan Nizam, balaknya besar, panjang dan keras. Bukanlah bermakna aku tak puas dengan suami aku tetapi dengan Nizam aku “sangatpuas” menyebabkan aku ketagihan balak Nizam dan henjutannya. Pada ketika itu aku tak pasti sama ada suamiaku sedar atau tidak tentang kejadian malam tu. Namun esoknya suami ku minta supaya Nizam tidur lagidirumah kami. Lepas banyak berdolak dalik Nizam tidur semalam lagi dirumah ku. Aku seronok bukan kepalang. Malam tu aku layan lagiNizam selepas suami ku tidur. Aku cum entah berapa kali.Letih badan aku.Nasib baikmalam tu suami ku terus sahaja tidur dan tidak bangun nak menghenjut aku .

Aku bertugas di PB manakan suami aku bertugas diAS.Nizam pulak bertugas KK.Jadiaku duduk ditengah-tengah.Selepas merasa balak Nizam aku jadi rindu balak besar panjang dan kerasnya. Namun begitu aku keliru sangat. Aku merasa amat berdosa menduakan suami.Bukan suamiaku tidak mampu memuaskan kehendak nafsu aku tetapi Nizam punya dan suami punya adalah dua rasa yang berbeza.Nizam memang gila-gila dalam hal memuaskan nafsu ni.

Kerap kalidia datang ke rumah guru tempat aku tinggal semasa bertugas di PB dan kami mengadakan hubungan seks sepuas-puasnya. Kalau boleh aku tak mahu tetapisetelah digoda sedikit saja keinginan ku untuk dipuaskan meronta-ronta. Aku tahu cipap aku menjadi longgar sedikit apabila kena dengan Nizam, selain daripada cepatbasah dan horny. Semua ini selalu disebutkan oleh suami aku. Dia komplen. Aku bagiberbagai alasan dan nampaknya dia terima alasan yang diberikan. Namun suamiku
henjut juga dan kadang kala aku merasakan suami juga menggila-gila menghenjut ku. Nafsunya bagai dibangkit-bangkit terutama kalau padaminggutuNizam henjutakudan hujung minggu tu suami ku datang.Aku merasakan semangat suami ku meninggi.

Yang teruknya tentulah aku. Keletihan dan kedangkala pecah rasanya dibawah tu. Satu hari dia datang kerumah ku bersama kawannya. Dia cakap nak singgah sekejap je. Aku rasa cukup selamat sebab dia datang dengan rakan dan untuk jangka masa yang sekejap saja. Selepas kawannya minta diri untuk keluar sekejap,Nizam mula menggoda aku. Aku memang teringin sangat untuk menikmatibalaknyanamun dilema dalam fikiran ku tentang kesalahan kecurangan terhadap suamitetap ada.

Dalam pada itu aku tergoda juga macam biasa. Keimanan ku sangat tipis. Dalam pada aku sedang menghenjut Nizam dari atas itulah tiba-tiba Ranjit, kawan Nizam tadi,datang merodok balaknya yang besar panjang dan keras itu ke bontotku. Aku pada awalnya panik,tak mahu,malu dengan orang yang aku tidak kenali, Namun badanku ditahan oleh Nizam dengan kemasnya dengan tangan dan balaknyayang tenggelam dalam cipap ku. Nizam juga memberikan galakan untuk aku meneruskan
pengalaman baru menyebabkan aku pasrah.

Maka bermulalah episod aku dilayak dua lelaki serentak. Nikmatnya tidak terkata. Aku klimaks berulangkalisehingga aku tak berdaya lagi untuk memberikan kerjasama kecualimenahan dan mengemut dua rongga tubuhku yang ditutuh habis-habisan oleh dua balak yang hebat. Malam tu aku dihenjut sampaipagioleh mereka berdua bergilir-gilir.Aku memang tak berdaya tetapi selepas makan malam (mereka meninggalkan aku untuk keluar membeli makanan) dan berehat sekejap nafsu ku
bagai digamit-gamit, cipapku terkemut-kemut dan meminta-minta untuk ditutuh. Nizam dan Ranjit memenuhi tuntutan itu sampai pagi.

Aku separuh sedar ketika mereka beredar untuk keluar dari rumah ku. Aku begitu tidak larat untuk menghantar mereka pergi. Berehat hampir setengah jam aku bangun bersiap untuk kesekolah. Hari tu aku disekolah bagai tak dapat nak buka mata.

“Kau tak sihat ke ?” tanya kawan ku.

Aku cuma menganggukkan kepala. Balik sekolah terus sahaja aku tertidur.Bila aku sedar dari tidur aku dapati suami ku ada dirumah. Aku cakapkan yang aku period.Dia pun tak ganggu aku.

Nizam bertunang dengan Ros, aku gembira atas berita itu. Aku turutmembantuRos menyediakan bunga telurnya. Suami aku pun ada dirumah aku.Suatu hariaku keluar kebandar bersama kawan ku Esah. Nak belikan hadiah hari sukan. Aku biarkan suamiku yang menjaga Ros di rumah. Keluar kebandar pun aku pakai seluar sukan dan kemeja T labuh sahaja. Selesai membeli belah aku mengajak Esah untuk minum dahulu. Dalam berbincang tu tiba-tiba aku terserempak dengan Ranjit.
rumah pengasuh. Ranjit mengatakan yang dia boleh hantar aku pulang.Aku menjadiserba salah.
“minum lah dulu nanti saya boleh hantarkan, lama tak jumpa dan tak borak” Esah berlalu dan kami berjalan ke kedai makan.

“Ranjit apa khabar?”
“Baik cuma selalu teringatkan Nor lah” Aku melabuhkan ponggong kerusidan Ranjit pergi mendapatkan minuman.
“Nizam tarak datang ka?” Sambilmeletakkan minuman di hadapan ku.
“Dia ...

Tiada ulasan: