Isnin, 26 Ogos 2013

Sayang Dendam Suamiku Part 10

...pintu. Terus saja lepak atas sofa. Ros juga begitu.

“Tak sangka Ros…kita kena teruk gitu sekali”

“Teruk ke” tanya aku
“Teruklah kak,jalan mengangkang Ros. Lobang Ros rasa macam ternganga lagi, lebih-lebih lagi lepas kena dengan Ranjit dan Tony”

“Puas tak?”
“Puas gila kak, kalaulah laki kita tahu….mampus kita kak”
“Kalau tak bagi tahu, tak kan dia tahu…dia orang pun bukan suci sangat”
“Tapi Ros rasa macam sundal saja Kak, merengek-rengek minta di tibai”
“Ros cuba tengok dalam envelope yang Ranjit bagi tadi” pinta ku.
Ros membelek beg tangannya dan mengeluarkan envelope panjang.Dia  membukanya.
“Banyaknya duit ni” dia mengira.. “lima ribu ni kak”
Aku cuma senyum.“Memang kita dan jadi sundal pun. Pelacur kelas pertama  nampaknya”
Ros kebingungan. Aku menghampiri Ros lalu memeluknya. Aku cium dahinya.

Ros memeluk aku kembali. “Ros pun tak tahu kak..Ros pun keliru”

Kami rehat sungguh hari tu. Kami tidur sampai petang. Suami ada juga talipon dan aku  cakap Ros ada bersama sebab Nizam pun pergi kursus. Memang letih tak terkata.

Aku sangkakan peristiwa itu berakhir di situ saja tetapi satu hujung minggu suami ku  datang seperti biasa. Tapi kali ini dia datang dengan Ranjit. Aku juga hairan macam  mana dia boleh berjumpa dengan Ranjit.

“abang Jumpa kad nama Ranjit dalam beg tangan Nor” katanya. Aku teringat yang  Ranjit pernah memberikan kad namanya kepadaku pada ketika pertama kali dia  membawa aku ke rumah ladangnya.

Setelah berbincang aku difahamkan yang Ranjitakan menjadirakan kongsiperniagaan antarabangsa dengan suamiku. Ranjit kata sekurang-kurangnya itu yang  dia boleh buat untuk suamiku kerana terlanjur dengan ku tempoh hari ketika datang  atas jemputan Nizam. Nampaknya skandal kami dirumah ladang tumasih lagijadirahsia dan tidak diketahui oleh suami ku. Gajinya amat lumayan dan modalnyapun  besar dan tentunya dengan bantuan Tonypengurus bank tu. Suami ku terpaksalah
meletak jawatan bagi menjawat jawatan baru ini.

Suamiku juga inginkan aku meletak jawatan kerana gaji yang diterimanya lebih daricukup untuk menampung kehidupan kami dengan agak mewah. Kami terpaksalah  berpindah ke KL kerana pejabat suami ku di sana.Rumah pun akan disediakan oleh  syarikat.

Aku sesungguhnya kebingungan sebab semua ini datang mendadak.Namun aku  setuju sajalah dengan kehendak suami ku.“Nor ngikut saja” jawab ku bila ditanya  sama ada bersetuju dengan perancangan dan tindakannya itu atau tidak

Ketika semuanya jelas suami ku mencium mulutnya “terima kasih sayang kerana  memahami” tangannya terus sahaja meramas buah dadaku.

“Abang kan Ranjit ada tu”

“Nor kan pernah rasa Ranjit punya…takkan malu lagi” Dia menjilat leherku . Aku  sempat memeluknya dan pada ketika itu aku memandang wajah Ranjit.Tangannya  sedang membelai balaknya dari atas seluar. Balak besar panjangnya dah menjulur didalam seluarnya.

“Dia dah masukkan sejuta dalam akaun abang, takkan nak marah lagi” Tangan suamiku mula melucutkan seluar dalam ku. Aku mengangkat ponggong bagi memudahkan  usahanya.Kemudian dia membuka baju kelawar ku. Ketika dia membuka hook bra  aku sambil memelukku sempat aku menjelirkan lidah ku kepada Ranjit.

Suami ku terus sahaja menghisap buah dadaku dan meramas ponggong ku.Menjolok  cipapku dengan jari dan menjilat leher,dada dan seterusnyamenyembamkan  mulutnya ke cipap aku. Pagi itu suami ku henjut aku depan Ranjit.

“Come on Ranjit…bukan kau tak pernah buat dengan Nor..jom kita metrai perjanjian  ini dengan air mani kita dalam pantat Nor”

Ranjitmembuka pakaiannya dan datang dekat dengan kami. Dia menghulurkan  balaknya untuk aku hisap sedang suami aku terus menghenjut cipapku.

“Bang kita pindah ke dalam” Cadang ku.Suami ku mencabut balaknya dan Ranjitterus sahaja mendokong ku masuk ke bilik tidur.

Memang mereka menterai pernajian dengan air mani mereka dalam cipapku. Selepas  suamiku pancutRanjitterus sahaja memasukkan balaknya ke dalam cipapku dan  setelah aku pancut dua kali dengan Ranjit, dia pun memuntahkan air maninya untuk  bergabung dengan air mani suamiku.

“Ranjit kalau kau nak tibai Nor.. kau tibailah.. jangan sampai koyak sudahlah”

Hariitu Ranjit menggunakan sepenuhnya peluang yang ada untuk tibai cipapku dan  bontot ku kegemarannya. Ketika tengaharisuamiku keluar mendapatkan makanan  sedang Ranjit terus menghenjut aku.

“Ranjit rehatlah dulu” Pintaku bila terasa letih sangat.
“Inipeluang susah saya mahu lepas. Kan saya selalu cakap Nor punya banyak sayasuka” 
“Yalah tapi sekarang Nor dah letihlah… kita rehat dulu lepas tu kita buat lagi” pujuk ku.

Ranjit sudahkan dengan memecut laju menyebabkan aku terpancut-pancutmaziku. Badan kami berpeluh-peluh.Nafas aku sesak dan lelah sungguh. Aku klimaks dengan  kuat sekali. Akhirnya dia pancut juga dalam rahim aku berdas-das ..banyak sepertiRanjit yang selalu aku kenali.

Hari tu aku menjadi hidangan Ranjit sampai pagi di samping lauk untuk suami kusendiri  yang nampaknya begitu berselera sekali. Kali ini tiada ubat peransang hanya nafsu  dan kerelaan.

Lepas makan nanti aku pasti Ranjitnak lagi tu dan suami ku pun tidak kurang juga  seleranya. Teruk tu teruklah tapi nikmatnya ..susah nak dicerita.

Tiada ulasan: