Isnin, 26 Ogos 2013

Sayang Dendam Suamiku Part 10

...Tony yang lentok.
Aku menunduk dan menjilat sisa mani di balaknya dan menghisap kepala balaknyabeberapa kali. Aku perah dengan tangan balaknya dan kelihatan sedikit air maninya keluar . Aku menjilat air mani tersebut. Sehingga bersih.

“Nor juga hebat sungguh” sambil membelai belakang ku.
Gopal menghulurkan minuman untukku “Rehat dulu puan”
Aku bersandar dikatil melihat Ranjit menyetubuhi Ros. Ketika itu air mani Tony meleleh keluar dari cipap ku ke atas katil. Tony pula bangun duduk disebelah Samrong sambilminum minuman yang dihidangkan oleh Gopal

“Yeah Ranjit…. Sudahkan Ros dah nak klimaks lagi niiiiii … please Ranjittt nowww!!!!!!”
“Aghhhhhhhhhhhh!!!!!!!!!” JeritRos. Dia klimaks. Nampak cipapnya merenjiskan cecairjernih membasahi bulu lebat Ranjit.Ranjit terus menghayun sehingga dia sendirimemancut dalam ke dalam cipap Ros.

“Huhhhh aghhh aughhh!” Suara Ranjit tersekat-sekat. Nampak sangat banyak yang dipancutkan oleh Ranjit ke dalam rahim Ros.
Dan Ros menyambutnya dengan rintihan “yeah..yeah yaaaaaaa!!!!!”

Aku meletakkan gelas minuman sambil membelai cipapku. Aku sendiritak pastisama ada kesan ubatperansang yang aku minum tadi masih ada atau disebabkan muniman yang baru aku minum sekarang atau pun disebabkan oleh apa yang Ros lakukan di hadapan aku bersama Ranjit yang membangkitkan rasa berahiyang tinggikepada ku.

“Somebody please ..fuck me now” rintih ku.

Gopal yang juga berada dalam bilik menanggalkan seluar sukannya. Aku mengadap ke arahnya.Dia menghulurkan balaknyakepada ku dan aku tanpa membuang masa terus sahaja mencapainya. Balak kulup hitam dan keras yang telah beberapa kaliku rasai ini ku belai, menolak kulit kulup lalu menyerlahkan kepalanya yang berkilat lalu mengulumnya.Ahnikmatnya dapat memegang dan menghisap balak pada ketika berahi memuncak begini. Aku menghisap bagaikan bergantung nyawa kepadanya. Gopal terangkat-angkat sehingga dia tak tahan lagi.

“Puan I’ll fuck you now” Jelas Gopal. Aku berhenti menghisap dan mengambil kedudukan di tengah katil. Ros ke bilik air dan Ranjit duduk disebelah Tony.

“I’ll jointyou” Samrong bangun dari kerusinya.

Dia meletakkan tin beernya di atas meja. Gopal terus sahaja terlentang sambil mengurut-ngurut balaknya supayaterus keras. Aku memang faham terus sahaja naik di atasnya. Perlahan-lahan memasukkan balaknya ke dalam cipapku yang memangnya sentiasa licin dan kepinginkan balak.
Aku rendahkan tubuhku sehingga seluruh balaknya tenggelam dalam cipapku.

“Emmmm…” Keluh ku.Cipapku terus sahaja bertugas mengemut balaknya dengan kuat.
“Aww!!! Kuatnya kemut” Keluh Gopal.

Samrong berdiridiatas katil dan menyuakan balaknya untuk aku hisap. Tanpa berlengah aku terus ahaja memasukkan balaknya ke dalam mulutku sambil mengenjut Selang beberapa ketika Samrong menarik balaknya dari mulutku.Aku tahu dia dah tak tahan nak menyetubuhiaku. Dia melutut. Meramas buah dadaku. Mengucup bibirku dengan berahi sekali. Menjolok lidahnya menerokai mulutku.Terasa bau alkohol dalam nafasnya semerbak. Aku menghisap lidahnya sambilbermain lidahnya dengan lidah ku. Tangan ku terus juga membelai balaknya. Merocoh-rocoh supaya terus keras. Jari tangannya juga meneroka lurah bontotku.Kadang kali menjolok jarinya ke dalam cipapku yang sedang dipenuhi oleh balak Gopal. Menggunakan lendiryang terpalikpada jarinya dan dicucuknya ke lobang bontotku. Bontot ku mengemut-ngemut bila dibuat begitu.

“Sam… fuck bontot I sekarang…please” pinta ku.
Dia bergerak mengambil kedudukan di belakang.Tangannya memegang pinggangku. Gopal memberhentikan pergerakannya memberi peluang kepada Samrong memasukkan balaknya ke dalam bontot ku.

“Ohhhh!” Keluh ku bila merasai balaknya tengelam sedikit demi sedikit ke dalam bontotku.Samrong diam seketika. Kemudian mula menggerakkan balaknya keluar masuk diikuti oleh Gopal mengambil rentak yang dimulakan oleh Samrong. Aku mula mengerang keenakan. Satu kenikmatan yang tidak terhingga aku aku rasai. Bermulalah satu rentetan klimaks yang berulang-ulang buat diriku sehingga aku terjelepuk diatas dada Gopal,tidak berdaya dan mereka pun memancutkan air benih masing-masing dalam rongga tubuhku yang mereka tawan dan jelajahi.Sayup sayup aku dengar

“Tony please fuck me again, Ranjittt please” Suara Ros pula yangmerintih.

Ubat perangsang sial tu memang berkesan. Ranjit berjaya juga mengekalkan aku dan Ros untuk ditibai sampai pagi. Mereka berempat bergilir-gilir menyetubuhi akudanRossepuas-puas mereka. Sehingga mereka sendiri tak berdaya. Kami tertidur pada keesokan harinya sehingga hampir tengahari. Apabila aku sedar,aku dapati hanya aku dan Ros sahaja yang masih tidur. Aku mengejutkan Ros dan kami mandibersama.Lenguh dan rasa sakit kangkang ku. Pedih cipapku.

“Lenguhnya kak” Kata Ros.
“Akak pun..akak rasa akak jalan mengangkang”
“Ros pun rasa gitu”

Ketika sarapan aku teragak-agak untuk minum. Ranjit kata yang dia tak masukkan apa-apa dalam minuman tu. Dia pun dah tak larat lagi. Samrong dan Tony dah pun beredar.

Ranjit menghantar kami. Seperti dulu juga dia menghulurkan sampul surat kepada aku dan juga kepada Ros. Ros terus menyimpannya dalam beg tangannya tanpa mengetahui akan isi sampul tersebut. Ketika masuk ke kawasan perumahan Ranjitmenghantar sampaike pintu pagar sahaja. Aku dan Ros berjalan masuk, terasa sungguh lenguhnya paha ni tapi kami berjalan juga perlahan-lahan.

“Hai Nor dari mana jalan hencut-hencut ni?” tanya Esah sambilmendokong anak kecilnya.

‘Oh dari pekan..kaki melecet ni jalan jauh tadi di pekan” Jawabku
Sampai di rumah aku kunci ...

Tiada ulasan: