Isnin, 26 Ogos 2013

Isteriku Akma

Aku dan Akma telah berkahwin lebih kurang 5 tahun. Dia sangat menarik dan berambut ikal. Umur Akma lebih kurang 25 tahun, 5' 1", ramping dan kuat bersenam. Kehidupan seksual kami amat gila... kami telah menyiapkan didalam bilik kami sebuah cam-coder untuk merakamkan persetubuhan kami. Gambar tu kira amatur sangat ler. Kekadang ada jugak idea kami untuk melakukan hubungan kami bersama dengan orang lain tapi tak pernah buat pun.

Tempat kerja kami tak le jauh dari rumah, jadik kami buat tabiat untuk melakukan persetubuhan bila waktu lunch di rumah kami sekurang-kurangnya 3 tiga kali seminggu. Pada bulan Jun, kawan adik aku datang untuk tinggal bersama kami selama beberapa minggu. Khairul ni kira dasyat le bila aku mula-mula kenal dia beberapa tahun dulu. Akma pun tak berapa kisah bila Khairul tinggal bersama kami. Akma agak rapat dengan Khairul dan Akma kata Khairul agak menarik pada pandangan matanya. Oleh kerana Khairul tak pernah balik ke rumah waktu lunch, aktiviti kami semasa lunch tetap berjalan seperti biasa. Pada suatu minggu, aku terpaksa bekerja sepanjang hari hinggakan mengikut arahan Boss aku, 3 hari berturut-turut aku tak dapat baliktengahari. Dalam pada fikiran ku masa yang akan diambil tiga hari, hanya berlaku selama dua hari sahaja. Jadi aku balik ke rumah tengahari tu untuk mengejutkan Akma dan mungkin dapat satu round.

Kereta Khairul dan Akma ada di depan rumah seperti biasa. Dan bila aku masuk ke dalam rumah, mereka berdua duduk di meja makan sambil menikmati makan tengahari. Akma tahu maksud aku bila balik ke rumah pada tengahari tu tapi oleh kerana Khairul ada di rumah mungkin itu akan menggangu ketenangan kami sikit kut? Aku pergi ke dapur untuk mengambil makanan dan Akma bangun, datang kepada ku, menggosok tubuhnya ke badanku sambil berbisik dia menunggu di bilik tidur. Aku berbisik kembali mengatakan yang Khairul ada di rumah, mungkin kami boleh menangguhkan dulu. Akma berbisik kembali sambil berkata, jika aku tidak mahu, dia akan menarik Khairul ke bilik tidur dan buat satu round dengannya. Stim aku mendengarnya niat isteriku itu. Akma ada jugak kata yang kalau boleh dia nak jugak 'fuck' dengan Khairul sambil ketawa. Aku masih ingat bila aku berfikir, "Kesian Khairul bila dengar orang bersetubuh di bilik sebelah." Apabila selesai, Akma mandi dan pergi semula kerja dan aku menyediakan sedikit sandwich untuk buat bekal. Tinggallah Khairul sebagai orang yang terakhir di rumah. Khairul akan hanya berada di rumah selama beberapa hari saja lagi, jadik tak le teruk sangat bila biarkan dia dalam situasi begitu. Forward 48 jam

Aku terpaksa membatalkan satu lagi lunch project dengan Akma kerana ada kerja tengahari tu. Aku hubungi Akma dan dia buat macam boring bila aku cancel appointment kami. Aku dapat siapkan kerja aku dengan mudah dan boleh meninggalkan pejabat cepat. Aku fikir aku boleh balik cepat dan ucapkan selamat jalan kepada Khairul (hari terakhirnya bersama kami). Bila aku sampai ke rumah, agak terkejut aku bila melihat kereta Akma ada di laman pada waktu itu dan apabila aku melihat kereta Khairul dah penuh dengan barang-barang, aku agak Akma telah menolong Khairul memindahkan barangnya. Aku masuk ke dalam rumah dan tak nampak pun kelibat Akma atau Khairul. Itulah masanya aku dengar sesuatu yang menyebabkan bermacam-macam perasaan bermain di kepalaku. Aku juga terdengar- dengar di kepalaku segala perkara fantasi yang di ceritakan oleh Akma semasa kami bersetubuh.

Aku pergi ke bilik tidur dan pada masa yang sama, bunyi yang aku dengar tadi bertambah kuat apabila aku tiba di pintu bilik yang separuh terbuka. Aku mengintai melalui celahan Di antara mereka, Akma merapatkan buah dadanya dengan puting yang tegang dan menolak ke dada Khairul. Setiap kali kaki Akma bergerak ke atas atau merenggang, ia memberi ruang kepada Khairul untuk memasukkan zakarnya dengan lebih dalam yang mana selama ini hanya aku yang menikmatinya. Aku sendiri terangsang apabila melihat Khairul menggentel puting isteriku dengan lidahnya dan juga apabila buah dadanya diramas dan dihisap oleh Khairul.

Aku dapat saksikan isteriku kejang beberapa kali yang menandakan dia sudah klimaks. Walau bagaimanapun Khairul masih teruk menyetubuhi isteriku dan didorong lagi oleh bunyi yang mengghairahkan yang keluar dari mulut isteriku. Lebih kurang 10 minit kemudian, Khairul mengatakan dia ingin pancutkan air maninya. Bagi nak pitam aku mendengar permintaan isteriku kepada Khairul yang dia ingin merasakan kehangatan pancutan air mani Khairul di dalam farajnya kali ini. Aku tak dapat melihat berapa banyak air mani yang telah bersarang di dalam faraj isteriku tetapi aku dapat melihat ia mengalir keluar dari farajnya selepas Khairul mencabutkan zakarnya.

Aku lihat zakar Khairul tak le sebesar zakar aku, tapi entah macam mana dia dapat puaskan isteriku selama beberapa kali dalam satu round.

Kemudian aku lihat Khairul terbaring di sebelah isteriku dalam keadaan bogel. Mereka berdua saling bersentuhan dan berkucupan. Aku juga mendengar Khairul memujuk Akma supaya meninggalkan ku dan hidup bersamanya. Aku juga dengar Akma berkata yang dia menyintai aku dan tak mungkin berpisah denganku. Cuma dia berjanji akan melakukan apa saja yang seorang isteri lakukan terhadap suaminya kepada Khairul. Aku lihat Khairul mengucup Akma dengan penuh kasih sayang sambil mengusap faraj dan buah dadanya. Akma juga mengusap zakar Khairul yang telah mengecil.

Tiba-tiba aku lihat Akma bangun dan merapatkan mukanya kepada zakar Khairul. Khairul kehairanan dan bartanya kenapa. Akma berkata yang dia belum pernah buat dengan aku dan dia sanggup melakukannya dengan Khairul kerana nikmat yang telah diperolehi darinya yang belum pernah dirasai sebelum ini.

Apabila habis Akma berkata, dia memasukkan zakar Khairul ke dalam mulutnya tanpa membersihkan zakar Khairul dari kesan air maninya dan Akma sendiri. Mengerang Khairul dibuatnya. Bagi diriku sendiri, aku terkejut dengan perlakuan isteriku sendiri yang selama ini kata oral sex itu kotor. Tapi dari perlakuannya di depan mataku ini, jelas menunjukkan bahawa oral sex adalah sesuatu yang indah baginya. Tidak sampai 10 minit, Khairul mengatakan yang dia hendak cum tetapi Akma meneruskan kulumannya. Kemudian aku melihat Akma seperti hendak termuntah tetapi meneruskan hisapan ke atas zakar Khairul. Akma kemudian berhenti dan aku lihat zakar Khairul telah bersih dan begitu juga mulut Akma. Tiada lagi kesan air mani di dalam mulutnya.

Khairul mengucup isteriku sambil mengatakan itulah pengalaman seks yang paling indah dirasai kerana pada fikirannya, tiada wanita melayu yang sanggup meneguk air mani lelaki semasa bersetubuh. Isteriku berkata "As long as you love me and fuck me that good, I will do that any time and any where you want me to..."

Akma duduk di pinggir katil dengan membelakangkan ku. Rambutnya adalah yang paling serabut pernah aku lihat. Dia mengangkat gagang telefon dan mendail nombor. Dia menunggu jawapan, bercakap sesuatu dan meletakkan gagang semula. Dia menelefon semula. Tak semena-mena, hand-phone ku berbunyi. Dalam poket ku ler, mana lagi! Dia meletakkan gagang dan matanya melilau untuk melihat sama ada aku di rumah atau aku tertinggal handphone aku di rumah. Ternyata handphone ku tiada di tempat pengecasnya dimana Akma cuba mencarinya. Dengan jelas dia cuba berfikir apa yang akan dilakukannya. Tidak lama kemudian, seperti yang ku jangka, Akma bangun dan menuju ke bilik mandi. Sejurus itu aku terdengar bunyi kucupan dan gelak ketawa mereka. Aku dapat bayangkan yang mereka membuat sekurang-kurangnya satu round lagi di bilik mandi kami.

Tiada ulasan: