Khamis, 1 Ogos 2013

AKU BUKAN GAY

Aku bukan gay. Aku adalah lelaki normal. Tapi masa duduk di asrama dulu aku pernah tidur sekatil dengan Kennedy semasa kami tingkatan lima. Malam itu entah macam mana dia cium bibirku. Aku pun balas ciumannya. Bagi lelaki yang duduk di asrama peluk sesama lelaki adalah perkara normal. Ketika aku sambung belajar di tingkatan enam di sekolah lain, aku pernah tidur dengan juniorku. Dia memang lembut. Entah pada satu malam dia tumpang tidur di bilikku. Kami berciuman.

 Entah macam mana suatu hari aku outstation ke kampung asalku setelah aku bekerja di KL. Aku sudah kahwin masa tu. Ada anak dua orang. Entah macam mana aku terserempak dengan Shamsul yang lembut tu ketika berada di lif hotel Primula.

 "U tidur di sini ke?" tanya Samsul.
 "Ya," kataku.
 "Bilik no berapa?" tanyanya
 "1312" kataku.
 "Malam ini i datang," katanya.

Malam itu dia tidur di bilikku. maka kami berpelukan dan berciuman pada malam itu. Entah macam mana dia suruh aku liwat bontotnya. Aku yang tak pernah buat macam itu terpaksa meliwatnya kerana dia desak aku. Lubang bontotnya dah besar. Itulah kali pertama aku meliwat seorang lelaki.

 Aku pernah mencuba meliwat isteriku. Itulah kali pertama dan terakhir. Bini aku kata sakit tapi sedap. Bila kuminta lagi, dia tak nak. Katanya sakit. Itulah kali pertama dan terakhir aku meliwat isteriku.

 Tahun lepas aku kenali seorang janda dari Sabah dalam facebook. Dia suka diliwat. Kerana suaminya lepas main pukinya, dia main bontot pula. Pada suatu hari dia datang ke KL. Aku ajak dia tidur di bilikku. Malam itu kami main. Dia bertubuh kecil. Sedap aku dukungnya. Lepas aku main depan, dia suruh aku liwatnya. Lubang bontotnya dah besar. Dia kata dia lebih suka diliwat dari dimain pukinya. Selepas itu kami tidak berhubung lagi.

 Aku  rasa aku bukan lelaki tak normal. Entah macam mana pada suatu hari anak angkatku urut aku, aku rasa terangsang. Dia panggilku abah. Dia umur 20an dan pandai urut batin. Masa dia urut koteku, aku pegang kotenya. Terkejut aku lihat kotenya bengkok dan tidak straight macam kote orang lain. Aku pegang dan oleh kerana aku terlalu geram, aku telah hisap kotenya sampai airmaninya terpancut. Abis air maninya masuk dalam mulutku.

 Epul bukan sahaja pandai urut orang lelaki. Malah pandai urut orang perempuan. Pada suatu hari aku suruh dia urut biniku.Biniku berkemban dengan kain batik. Selepas dia urut seluruh tubuh biniku, dia urut puki biniku supaya ia sempit. Masa itu aku pegang kote Epul. Sudah keras kotenya. Dia pun bogel depan biniku. Aku turut berbogel. Manakala kain batik biniku sudah dia buang masa urut belakang tubuh biniku tadi.

 "Lyn, tengok kotel Epul," kataku kepada biniku.
 Terkejut Lyn tengok kotenya yang bengkok.
 "pegang Lyn," kataku kepada biniku.

 Biniku pegang kotenya. Lyn geram pasal dia pun tak pernah tengok kote bengkok. Maka biniku hisap kote anak angkatku.

 "Sedap ma," kata Epul.

 Aku hisap tetek biniku. Selepas itu Epul turut hisap tetek biniku. Tetek kiri kunyonyot manakala tetek kanan Epul yang nyonyot. Epul tak tahan maka dia pun masukkan kotenya dalam lubang puki biniku. Biniku rasa sedap pasal dapat kote muda lagi keras berbanding dengan koteku. Lepas itu biniku duduk di atas Epul. Maka dia pun capai orgsame. Lepas itu giliran aku pula membalun biniku. Malam itu kami tidur sekatil. Biniku tidur di tengah antaraku dengan Epul. malam itu Epul balun biniku lagi.

Tiada ulasan: