Isnin, 24 Jun 2013

YANA

"Boleh u ambil i di Brem Mall, Jinjang?" aku hubungi handphone Yana.
 "Okay. Nanti i datang 30 minit lagi," jawab Yana. Aku baru habis miting dengan seorang bekas exco puteri UMNO di Brem Mall bersama Johny dan Burhan. Selepas miting Burhan terus pulang dengan Johny maka aku tunggu kawan baruku, Yana yang kutemui dalam facebook.

 Dah dua minggu kukenali Yana melalui facebook. Sejak itu aku sering bersamanya. Dia ada kereta Myvi dan sering kutumpang Myvinya ke sana ke mari kerana aku malas bawa kancilku yang uzur itu.

 "U dah makan?" soalku ketika masuk ke dalam Myvi Yana.
 "Belum," jawab janda anak tiga. itu. Yana berusia 35 tahun bekerja di sebuah spa di The Mall.
 "Jom kita makan di Batu Muda," kataku.

 Lama juga kami makan di situ sambil berbual untuk mengenali Yana dengan lebih dekat lagi. Yana terus menghantarku ke Taman Selasih yang tidak jauh dari situ.Aku menyewa bilik di atas 7 eleven di mana di tingkat dua itu ada 10 bilik untuk disewa.

 "Ni yang i malas minum. I nak tumpang kencing boleh?" soal Yana.
 "Jom," kataku. Yana mengekori aku menaiki tangga ke tingkat dua bangunan itu.
 "U pergi straight dan ke kanan," kataku kepada Yana sambil membuka pintu bilikku.

 10 minit kemudian Yana masuk ke bilikku untuk melihat bilik yang tidak sebesar mana. Bilik itu ada tilam, kipas dan rak buku serta kain bajuku yang bersepah.

 "Sorry bilik orang bujang,"kataku.
 "Tak apa i tolong kemaskan," kata Yana sambil mengemas baju dan seluarku yang ambil dari dobi.

 Lepas dia mengemas biliku, Yana bangun untuk keluar. Aku yang sudah geram dengan Yana yang bertetek besar dan berpunggung besar itu terus memeluk Yana dan mencium bibirnya. Kami terus berkucupan lama dan aku meramas-ramas buah dadanya. Aku buka t shirtnya dan menghisap teteknya. Yana kelemasan dan aku mahu buka seluar panjangnya tapi dia melarangnya. Aku pun berhenti dan dia terus balik meninggalkan aku terkapai-kapai.

 Sejak hari itu setiap kali kami bertemu kami dapat beromen. Dia memang suka non stop kissing. Tapi dia masih menjaga kehormatannya.

 Dia baru empat bulan putus dengan boyfriendnya seorang YB. Bila YB main kayu tiga, dia tinggalkan YB itu

 Hasratnya untuk menjadi isteri ketiga YB hancur bila dia mengetahui YB seorang kaki perempuan. Hampir setahun YB menyimpannya dan ketika itu dia mewah kerana YB tidak lokek dengan wang ringgit. Selepas putus dengan YB, dia berhati-hati dengan lelaki kerana dia anggap semua lelaki sama sahaja hanya mahu main dengan janda.

 Aku juga baru putus dengan girlfriendku, Ain. Aku dapati Yana janda dari Perlis ini sesuai denganku. Suatu hari dia ajakku ke Perlis menghantar anak bongsunya balik kampung. Selepas bercerai ketiga-tiga anaknya duduk di kampung dengan emak mertuanya manakala dia duduk di Kuala Lumpur menyewa dengan kawan-kawan.

 Anaknya, Ana, 14 tahun seorang yang pendiam. Aku memandu sepanjang perjalanan ke Kangar. Enam jam kemudian kami tiba di rumah mertuanya di Kangar. Selepas hantar anaknya aku ikut Yana ke rumah kawannya.

 "Kita tak payah tidur di rumah kawan Yanalah, dah lewat. Sekarang dah jam 12 mungkin dia dah tidur.Kita tidur di hotel di Kuala Perlis," cadang Yana.
 "Okay," jawabku.

 Kami ambil satu bilik. Tiada bilik yang ada dua katil. Maka aku terpaksa berkongsi katil dengan Yana. Apa lagi malam itu kami menyudahkan agenda yang tidak selesai di bilikku tempoh hari. Paling best dia suka beromen non stop sampai basah pukinya. Aku pun jilat pukinya tapi dia geli. Pukinya ada sedikit aja bulu. Bukannya dia cukur tapi bulunya tak tumbuh.

 Aku tak sabar sabar menghisap teteknya yang besar kiri dan kanan. Akhirnya dia menghisap koteku sebelum kami bersetubuh. Punggungnya yang besar menyebabkan sedap betul aku doggynya. Sampai terjerit-jerit Yana bila batangku yang besar dan panjang itu menusuk lubang pukinya. Dia puas dan malam itu kami main sebanyak empat kali sampai dia tidur lena dalam pelukanku.

 Tengahari itu kami balik ke Kuala Lumpur dan selepas itu aku tidak ada peluang lagi mahu main dengannya kerana dia bukan semudah itu untuk ajak main selalu. Aku masih tidak dapat melupakanmu Yana walaupun sudah lama kau meninggalkan aku. Paling best ketika dia duduk di atas sampai terasa batu meriannya. Puki kau memang sedap Yana.

  Akhirnya hubungan kami putus kerana dia hanya anggap aku sebagai kawan biasa sahaja dan bukan sebagai boyfriend. Biarpun dia pernah hamil dan menggugurkan anak kami, dia tetap menganggap aku sebagai kawan biasa. Dia tidak mahu menikah dengan aku kerana dia tak mahu membela anak luar nikah. Aku ajaknya dia nikah tetapi dia menolaknya. Untunglah aku kerana aku tak perlu dipaksa untuk menikah dengannya.

Tiada ulasan: