Ahad, 23 Jun 2013

SELINGAN 11

 Seorang suami yang sedang menghadapi masalah mati pucuk telah berubat dengan seorang bomoh terkenal di kampung seberang. Selepas berubat baiklah kotenya danb dapat tegang seperti biasa. Setiap ubat ada penawarnya dan setiap penyakit ada pantangnya. Maka berpesanlah bomoh itu kepada suami malang itu bahawa kotenya tidak boleh terdengar bunyi wisel atau siulan.

 Jika terdengar bunyi wisel sebanyak tiga kali berturut-turut maka kote yang tegang tadi akan menjadi lembik semula. Suami yang ghairah dengan keadaannya yang pulih seperti sediakala terus menaiki basikal balik ke rumahnya sejauh 5 km.

 Dalam perjalanan itu basikalnya melintasi rel kereta api dan penjaga pagar kereta api telah meniup wisel. Maka kecewalah si suami itu kerana dia ada dua peluang lagi untuk pulih selama-lamanya.
 Nak masuk ke rumahnya ada padang bola di mana pengadil telah meniup wisel bila bola disumbat ke dalam gol. Sekali lagi si suami kecewa kerana dia ada satu peluang lagi untuk kekal tegang buat selama-lamanya.

 5 minit kemudian dia gembira kerana telah selamat sampai. Dia ingat pesanan bomoh supaya terus bersetubuh dengan bininya bila sampai di rumah.Jam 6 petang tapi tiada anaknya di rumah maka dia terus ajak isterinya masuk ke bilik tidur.

Isterinya terkejut melihat kote suaminya tegang macam biasa. Isteripun terus bersiul dan ini menyebabkan kote itu terus lemah dan longlkai selama-lamanya kerana telah melanggar tiga kali pantang larang. Maka kecewalah si suami tak dapat menikmati tubuh isterinya pada petang itu.

Tiada ulasan: