Ahad, 23 Jun 2013

RABAK

Aku baru berkahwin, suamiku ni umur lingkungan 50an dan aku ni baru 25 tahun maklumlah suamiku ni kerja kat overseas dan dari kelaurga yang berada. Kami bahagia selama setahun malah perhubungan seks kami memang matang dan aktif. Walaupun suamiku sering ke luar negara aku tetap setia padanya.Perkara ini dibisikan oleh Lan suamiku ( bukan nama sebenar) semasa kami sedang asyik dalam permainan nafsu.
"Yang...... yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?" tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu. " Bang ....Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?" "Abang ini sadis ke !?"tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun dari katil " pelamin " dan aku terus berpaling muka padah nya.

"Bukan gitu yang abang tanya je ....abang hanya nak fun ....I just want us to be more fun in life thats all ...of course I am not a sadist" "I am not asking you to have sex with someone without you want" " Yang .....oh yang ....abang tanya je tapi kalau yang tak suka takpehlah kita tutup saje citer nin disini ...ok?"

"Mmmmmmh" Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak geri aku ni diperhatikan aku rasa tak sedap hati lalu aku segera membeli segala keperluan aku dan bergegas ke rumah.

Sambil aku memasak aku menerima telefon dari Lan yang di kena pergi London berkenaan business lalu di menyuruh aku menyediakan suitcase dia dan keperluan yang lain untuk berlepas. Aku mula menyediakan suitcase serta pakian keperluannya untuk berlepas malam nanti kerana orang gaji telah cuti sakit. Jam pukul 10 aku dengar bunyi kereta Lan memasuki laman rumah lalu aku segera buka pintu aku nampak Lan keletihan dan dia terus ke bilik air untuk mandi dan bersiap.

Sambil menunggu Lan bersiap aku sedang menonton tv tiba tiba aku dengar bunyi pintu belakang rumah dibuka sebelum sempat aku bangun darii sofa aku dapati di kelilingi oleh 2 lelaki bertubuh tegap menutupi mukanya dengan stokin wanita dengan mengacukan pistol kedua dua menyuruh aku supaya senyap jika tidak aku akan di bunuh oleh mereka lalu tanpa membuang masa tanya pada aku " Dimana kamu simpan barang emas serta wang?" Pada masa yang sama Lan keluar dari bilik air selepas mandi dan terkejut melihat situasi. "Tolong jangan bunuh kami ...kami rela ikut cakap awak"

"Awak ini siapa?" tanya salah seorang daripada perompak itu kepada Lan dengan sura yang serak itu. " Saya...saya ini suami dia ...kamu tanya lah apa yang kamu mahu aku boleh bagi tapi tolong apa apakan kami" rayu LAN. Kemudian perompak itu mengarah kami ke kamar tidur dan mengikat Lan pada kerusi yang bertentangan dengan katil.Perompak yang seorang lagi menyelongkar almari dan kebas semua weang dan barang kemas di di dalamnya.

Perompak yang satu lagi mengarah aku untuk menangalkan baju T shirt yang aku pakai. "Tak mahu ....aku tidak akan ikut cakap kau!" kata aku padanya. "Baiklah kalau awak tak ikut cakap kami aku akan bunuh suami kau sekarang jugak !" katanya perompak itu lalu berjalan ke arah Lan untuk menembaknya. " Jangan......tolong jangan bunuh dia .....aku akan ikut cakap kau" kataku tanpa daya lalu menanggalkan T-shirt maka tersembullah "buah" aku yang putih gebu itu. "Buah" aku yang masih mudah serta "puncaknya" yang merah muda itu "dihisap" oleh mata perompak itu. Aku cuba melindunginya dengan tangan aku tapi di tegah oleh perompak itu lalu disuruhnya untuk menanggalkan seluar jeans aku. Sekali lagi aku ikut perintah perompak itu bagaikan kata kata suami kepada isterinya tetapi aku tidak berdaya lawanya jadi aku akuir dengan perintah perompak itu. Air mataku bergelinangan tetapi tidak dihiraukan oleh sesiapa. Lan merayu pada perompak untuk lepaskan aku daripada hawa nafsunya yang semakin liar menjalar. tetapi rayuan itu tidak bermakna kepada perompak yang bengis itu.

Kini aku ditinggalkan dengan hanya ditutupi oleh seluar dalam aku sahaja dan sekujur tubuhku yang selama ini aku melindungi untuk suamiku itu dinikmati oleh mata yang liar lagi penuh nafsu. Aku dapat lihat setiap pelusuk tubuhku itu di "" oleh mata perompak itu.Kemudian tibalah saat saat yang aku geruni perompak itu menyuruh aku menanggalkan seluar dalam akuk dan baring di atas kamar. Aku menagis dan merayu padanya jangan lakukan perbuatan ini tetapi rayuan aku tidak dihiraukan malah mereka mula gertak aku dengan suara kasar mereka.Lan telah hilang harapan dan aku sebelum ini tidak pernah berbogel dihadapan mana mana lelaki kecuali Lan akan membogelkan tubuhku untuk dijamah oleh dua lelaki ayng tak dikenali.

Aku dengan perasaan takut menanggalkan seluar dalam aku maka terserlahlah kewanitaan yang ku lindungi dan yang dinikmati oleh Lan.Bulu yang halus tumbuh di sekitar pangkal peha dan di "liang madu" aku itu nikmati dengan penuh keghairahan oleh perompak itu lalu aku di perintah untuk baring diatas kamar. Aku berkata:"Maafkan aku Lan" "Jangan cakap yang bukan bukan" kata perompak itu. Sejurus aku merebahkan tubuhku di atas katil kedua dua perompak itu mula menikmati kecantikan tubuhku yang putih serta kulitku yang masih muda dan halus.Seluruh pelusuk tubuhku diterokai oleh mata mereka bagaikan pemburu yang mengejar buruanya.

"Tolong lepaskan kami .....kamu ambil lah apa yang kamu nak tapi tolong lepaskan kami!" rayu aku padanya mereka sambil menangis. " Kami nak menikmati tubuh kau yang enak ini!" itulah jawapan yang aku terima daripada perompak itu. Kedua dua mereka mula melucutkan pakaian mereka dan kini mereka dalam keadaan bogel dihadapan aku dan aku lihat "peneroka" mereka jauh lebih besar dan teagp berbanding Lan punya aku mulah resah dan takut kerana aku yakin IA terlalu besar bagi aku.

Seorang daripada perompak itu mula mencium mulut aku sambil jari jemarinya "memetik" buah ku. Putingku digeser dengan halus olehnya amanakala yang seorang lagi mula "bermain " dengan hutan belukar aku di pangkal peha yang lembut serta gebu itu. " Ahhhh....jangan di situ .....tolong jangan ........... ina ....in.......hhmmmmmmmm" rintih aku kesakitan disebabkan oleh permainan di biji nafsu aku.Rintihan aku tidak bermakna lagi pada kedua dua "binatang nafsu" itu mereka mula menjadi aggresif. Permainan di atas "buah" ku menjadi semakin ligat puting aku tarik serta digigit dengan rakus kedua dua 'gunung' ku itu diterokai habis habisan. Srtiap inci buah ku di hisap dengan teliti dan puting ku digomol dengan rakus. Kecantikan dan kehalusan buah ku di "nikmati" oleh jilatan lidah "binatang nafsu" itu tanpa belas kasihan. Buah ku menjadi "makanan" baginya bagaikan bayi yang kelaparan seluruh "zatnya" di hisap. "Ohhh jangan .... tolong perlahan ...... janganlaju ......
laj....... ina..... in....... innnnnaaaaarrgghh..... s a.......sakit....... tolonglah...... jangan...... ahhhh..... arrggghhhhhhm mm.....hhhhmmmmmmmmm........mmmmm.aaaaaaaarrrggggh hhhh..... oooooouuuuuuuucccccchhhhhhh..... jjaaang.. ....jjjannggaann tindih dddissiiittuu aarggggggghhhhhh oooohohhhhbaaannnngggg maaafffkkannn.........innnnaaa" rintih aku kesakitan bertambah kenikmmatan dan tiba tiba rasa sakit ku menjadi rasa nikmat ....fikiran ku celaru .....adakah ini suatu yang aku menikmati? Aku menikmati tubuhku di"" oleh dua insan yang bernafsu. Sekujur tubuhku menjadi "medan permainan" nafsu untuk mereka.Aku diperlakukan seperti mana mereka suka dan aku menikmati permainan mereka.Kini aku merelakan tubuhku diperlakukan sedemikian oleh mereka. Aku mula menikmati setiap saat perlakuan mereka. Perompak yang seorang lagi mula meneroka "terowong madu" aku.

"iiisshhhhh hhhmmmmmmmbang ......jangan.....diiiissiituuuuu .....bang.
........aahhhshshrrraarrgghhhh.... tolong jangan tindih situ........" rintihan aku mejadikan nafsu mereka meningkat maka permainan mereka mula menjadi rakus. Aku biarkan saja tubuhku menjadi milik mereka. Aku relakan mereka "meneroka terowong madu" aku. Kini aku rintih kesedapan bercampur keasyikan yang teramat sekali kerana "terowongku" diterokai oleh lidahnya yang dibasahi "madu" ku.Lidahnya dijelir kedalam terowongku sehingga aku menjadi "basah kuyup" dengan air mazi.Seluruh pintu rahim aku dijilat jilat dengan rapi.Kelentit aku di geser dengan halus oleh jari jemarinya menjadikan "cairan" aku meleleh tanpa henti.Seluruh tubuhku meronta akibat gelojak nafsu setiap pelusuk tubuhku itu di ramas dengan buas oleh "binatang" itu.Tubuhku dijalari oleh 20 jari jemari yang berkulit tebal dan kasar.Setiap sentuhan jari itu membuatkan aku semakin bernafsu.

Aku hilang kawalan dan mula meronta dan meminta agar dijamah oleh "binatang nafsu" itu. "Tolong jamah ina bang ....tolong ina nak ...iank nak sekaran g ....ina dah tak tahan lagi tolong jangan tunggu lagi ....berjimaklah dengan aku sekarang ....penuhi segala nafsu mu dengan me aku sepuas puasnya....tebuk ina bang ....tebuk ina sekarang" pinta aku padanya.Tiba tiba aku dapat rasakan terowong ku ditusuk dengan "peneroka" yang "gagah" 9" itu sehingga menyentuh "batu permata" aku.Pintu rahim aku dirabakkan oleh size peneroka yang amat besar itu. Aku kepedihan diriku rasa seperti anak dara yang baru dipecah dara!!!Aku tidak tahan kepedihan yang di alami oleh liang syhawat aku. Aku rintih dan meronta kesakitan tetapi aku ditebuk bertubi tubi tanpa belas kasihan oleh "binatang" yang buas itu."Arrgghhhh....hhhmmmmmmm......aaaadduuuuuuuuhh hh.........
jannnngan berhenti...........laju....laju.....lllaaagggiiii" aku meronta keasyikan yang tak terkata buah pilirnya di " dayung " bertubi tubi sehingga aku mengerang kesakitan campur keseronokan aku mula menikmati "madu" yang selama ini tersembunyi di dalam diriku. Aku biarkan tubuhku yang masih muda dan ayu itu dinoda dengan ganas tanpa henti......aku puas dengan perlakuan sedemikian.....tidak ku sangka tubuhku inginkan "keganasan" ini tidak terkata kenikmatannya aku menyerahkan sekujur tubuhku dan kenikmatan syawatnya di tangan binatang buas itu. Aku "diteroka" kepuncak keasyikan aku rasakan diriku dirabak tak terhenti henti dan seluruh tubuhku itu yang terpampang tanpa seurat benang di "makan" oleh 2 binatang buas" yang penuh dengan nafsu dan mereka telah jumpa "madu" yang tersembunyi di dalam diriku.Kini aku dapat rasakan hayunannya semakin laju aku dapat rasakan liang ku dirabak tanpa henti batangnya mengembang lagi " arrrhhhhggggg" ku dapat rasakan kehangatan benih yang disemai kedalam rahim ku itu.

Kini "binatang " yang lagi satu itu berganti gilir untuk menebuk aku dengan "penerokanya". Aku diteroka bergilir gilir oleh kedua dua "raja nafsu" itu sehingga Lan sendiri mula menikmati isterinya dijamah di hadapannya oleh dua lelaki yang tak kesudahahn membuka makam isterinya.Aku semakin hanyut dengan kenikmatan asmara ini dan dan aku relakan saja di dengan rakus oleh kedua dua binatang ini.Kerakusan ini telah menyerlahkan kewanitaan ku yang selama ini aku tidak menyedari. Aku biarkan "liang nikmat" yang ku lindungi untuk suamiku itu dirabak dengan rakus oleh nafsu liar.

Setelah aku "liang nikmat" aku "dikerjakan" selama 4 jam aku kepenatan dan seluruh dada dan mukaku disemburi "benih nafsu" "binatang buas " itu. Setelah puas aku dijimak mereka mengugut akan kembali jika kami report pada maka aku memang tak boleh nak report pada kerana aku relakan kerakusan ini di lakukan terhadap aku maka aku menikmatinya.Setelah beberapa hari peristiwa itu belaku aku terdengar perbualan telefon Lan yang berkata : "Aku memang puas dengan "persembahan" kamu berdua hari itu jadi kamu jangan risau bila perlu lagi aku akan telefon kamu ok seperti yang telah dijanjikan aku akan bank-in wang itu dalam akaun kamu.". Rupa rupanya kerakusan yang berlaku terhadap aku itu adalah perbuatan suami aku sendiri yang ingin menikmati isterinya dirakus oleh lelaki lain.

Tiada ulasan: