Ahad, 23 Jun 2013

PENJAGA BILIK MAYAT

Aku bekerja sebagai pembantu perawatan kesihatan yang dulunya disebut atendan kesihatan. Sudah lapan tahun aku bertugas di sebuah hospital di utara tanah air. Aku ditugaskan di Unit Kecemasan dan Kemalangan. Di unit ini kerjanya agak berat dan segala macam kes perlu diambil tindakan segera. Apalagi di musim perayaan, banyaklah kemalangan berlaku. Kami yang bertugas sebagai atendan adalah barisan hadapan berhubung dengan pesakit.

 Satu hari kira-kira jam 12 malam datang dengan lajunya sebuah ambulans dengan siren yang nyaring. Aku yang bertugas shift malam bergegas menghampiri ambulans bersedia membawa pesakit ke bilik rawatan. Aku lihat di lehernya telah dipakaikan neck collar iaitu alat bagi mencegah kecederaan pada leher. Oleh kerana tergesa-gesa aku tersalah pegang sewaktu mengangkat pesakit membuatkan beberapa tulang leher pesakit malah patah.

 Keluarga pesakit telah menyaman pengarah hospital akibat kecuaianku. Tindakan pantas pengarah hospital dan pakar ortopedik maka kes ini dapat diselesaikan segera tanpa dibawa ke mahkamah.
 Aku telah diberi amaran keras dan sebagai hukuman aku telah dipindahkan ke bilik mayat. Sejak sebulan yang lalu aku bertugas bergilir mengikut shift. Dan kerana aku yang paling junior di situ maka selalunya aku mendapat shift malam. Waktu tugasku ialah pukul 10.00 malam hingga 7.00 pagi.

 “Di kamar mayat awak boleh buat apa saja. Nak patahkan kaki pesakit pun tak ada yang saman.” Terngiang-ngiang di telingaku suara pengarah hospital yang agak kuat. Aku terdiam saja kerana menyadari kesilapanku tempoh hari.

 Dimana-mana hospital biasanya kamar mayat diletakkan di bahagian belakang kompleks hospital. Tak banyak orang yang berurusan di situ kecuali keluarga si mati yang ingin menuntut mayat ahli keluarga masing-masing. Itu pun biasanya pada sebelah siang.

 Bersama kami atendan yang bertugas ialah seorang pengawal keselamatan. Mereka inipun bertugas ikut shift. Jadi setiap masa dua orang yang bertugas di kamar mayat. Aku pun tak pasti untuk apa pengawal keselamatan di kamar mayat. Siapa sajalah yang akan mencuri mayat. Tapi bagi kami sekurang-kurangnya ada kawan untuk diajak berbual di kala sunyi terutama waktu malam.
 Malam itu aku aku bertugas bersama Pak Aziz yang berusia 56 tahun. Dulu dia pemandu di sebuah jabatan kerajaan. Selepas bersara Pak Aziz menyertai syarikat kawalan keselamatan sebagai pengawal keselamatan. Pak Aziz yang ramah dan banyak pengalaman amat menyenangkan. Ada-ada saja ceritanya yang menarik mengisi masa menunggu yang amat membosankan.

 Malam itu pukul 11.30 malam cuaca amat buruk. Mungkin sekarang musim tengkujuh maka hampir setiap hari hujan mencurah-curah beserta petir dan guruh. Aku dan Pak Aziz hanya duduk-duduk saja dalam kedinginan malam di sebuah bilik di hadapan bilik mayat.

 “Malam-malam sejuk begini kena bertugas malam. Sepatutnya enak tidur di rumah dengan isteri.” Bersuara Pak Aziz.
 “Nasiblah Pak Aziz. Hanya kerana sedikit kesilapan saya dibuang ke sini.” Ujarku.
 Berbeza dengan Pak Aziz dan kawan-kawannya, kami disediakan sebuah bilik kecil lengkap dengan katil dan perabot. Kami yang bertugas malam dibenarkan tidur di bilik yang disediakan berhampiran bilik mayat itu.
 “Man, selama kau tidur di bilik itu tak ada gangguan ke? Aku dengar orang cerita di sini banyak yang kena usik.”
 “Tak ada pula Pak Aziz. Mimpi biasa adalah.”

 Sedang leka kami berbual tiba-tiba terdengar bunyi tapak kaki melangkah. Kami memandang ke lorong redup yang mengarah ke tempat kami. Suara hentakan kami kuat terdengar pada malam sepi.
 “Siapa pula yang datang ke sini malam-malam.” Tanyaku.
 Suara langkah makin kuat terdengar, perlahan-perlahan makin jelas sesosok tubuh berpakaian putih. Ternyata yang datang seorang gadis cantik berpakaian jururawat. Jururawat itu berjalan ke arah kami.

 “Selamat malam bang,” sapanya pada kami dengan tersenyum manis.
 “Buat apa dik malam-malam ke sini,” tanyaku.
 “Doktor Unit A&E nak butir-butir mayat yang dibawa ke sini petang tadi. Katanya perlu untuk buat post mortem esok pagi.”
 “Esok tak boleh ke?” Tanyaku lagi.
 “Doktor nak segera. Esok keluarga si mati nak tuntut mayat.”
 “Cik ni baru ke di sini. Tak pernah tengok sebelum ni?” Tanyaku lagi, kononnya supaya kelihatan ramah. Padahal bagiku seronok juga berbual dengan jururawat muda di malam yang sunyi seperti malam ini.
 “Ia bang, baru kelmarin bertukar ke sini.” Jawab jururawat tersebut dengan senyuman manis.

”Patutlah tak pernah jumpa. Saya kenal semua staf di sini. Kalau tak akrab pun sekurang-kurangnya pernah melihat wajah mereka,” aku bercerita ramah.
 “Bahagian mana mayat di simpan bang?” tanya jururawat itu lagi.
 “Bilik di hujung sana. Adik berani ke seorang diri. Kalau perlu teman saya boleh ikut sama.” Aku mempelawa bantuan.
 “Tak apa bang, saya dah biasa. Dan lagi mereka dah mati apa yang boleh mereka buat. Lagipun saya dah pernah ke sana.”

 Aku terkaku. Jururawat itu katanya dah biasa ke bilik itu. Tadi katanya baru kelmarin bertukar ke sini. Kalau dah biasa kenapa dia bertanya arah bilik mayat. Ataupun aku tersalah dengar. Biarkanlah.
 Jururawat itu beredar menuju ke bilik bahagian hujung dimana mayat disimpan. Dia berjalan berlenggang. Lenggangannya sungguh menarik. Aku dan Pak Aziz terpesona.
 “Berani juga jururawat muda tu. Pak Aziz yang tua pun tak berani masuk bilik mayat seorang diri malam-malam begini.” Cerita Pak Aziz.

 “Saya yang kerja di sini pun seram juga masuk bilik mayat malam-malam macam ni. Meremang bulu tengkuk saya.” Kataku menyambung kata-kata Pak Aziz.
 Aku dan Pak Aziz menyambung kembali bercerita. Berborak pelbagai topik bagi menghilangkan rasa sunyi dan sejuk malam. Terdengr kembali bunyi tapak kaki makin mendekat. Aku dan Pak Aziz menoleh ke luar. Nampak jururawat muda tadi berjalan berlenggok ke arah kami.
 “Dapat maklumat yang adik perlukan?” tanyaku.
 “Dapat. Mudahlah kerja saya esok hari,” jawab jururawat itu dengan senyuman manis.
 “Singgah dulu cik, boleh kita sembang-sembang,” pelawa Pak Aziz.
 “Tak ganggu kerja abang berdua ke?” Jururawat muda itu bersuara lunak.
 “Manalah ada kerja di tempat begini,” balasku.
 “Okeylah tu, minta rokok sebatang. Sejuk malam ni,” minta jururawat muda.
 “Pak Aziz, bagi cik adik ni sebatang rokok,” kataku kepada Pak Aziz.

 Aku hairan juga melihat perempuan meminta rokok. Bagiku perempuan akan kelihatan kurang cantik kalau merokok. Tapi apa nak dihairankan zaman sekarang ni. Di kota-kota besar di Malaysia ni gadis-gadis remaja merokok bukan menjadi perkara luar biasa. Malah pelajar sekolah pun banyak yang berjinak-jinak dengan rokok.

 Jururawat muda yang kemudiannya kami kenali sebagai Noor Azlina mengambil sebatang rokok dari bungkus yang disodor oleh Pak Aziz. Kemudian rokok tersebut dinyalakan dengan menggunakan rokok yang masih bernyala kepunyaan Pak Aziz.
 “Dah biasa ke Cik Lina merokok?” tanya Pak Aziz.
 “Tak juga, tapi malam ni agak sejuk.” Balas jururawat muda itu.
 Malam itu kami merasa beruntung sekali mendapat teman berbual seperti Cik Lina, biasanya jururawat lain paling hanya tersenyum pada kami atau sekedar memberi salam. Kami bertiga berbual kosong mengenai keadaan semasa. Dari perbualan dengan jururawat tersebut kami tahu serba sedikit mengenai latar belakangnya. Sejak awal lagi aku terpesona dengan gadis cantik ini. Lelaki normal mana yang tidak tertarik dengan gadis berkulit putih mulus berwajah ayu seperti itu, rambut hitamnya disanggul ke belakang sehingga menampakkan leher jenjangnya, tubuhnya yang ramping lumayan tinggi (168 cm), seragam putihnya itu menambah pesonanya. Memang cantik jururawat muda ini.
 Di malam dingin seperti ini bila melihat gadis cantik membuatkan nafsuku mekar. Aku dan Pak Aziz cuba menggoda Cik Lina dengan cerita-cerita berbau lucah. Cik Lina hanya tersenyum tersipu-sipu dengan lawak jenaka kami.

 “Terus terang saya katakan, Cik Lina ini memang menggoda,” kataku sambil meletakkan tanganku di lutut Lina dan mengelus pahanya.
 “Eh…jangan bang, nanti saya pukul,” protes Lina tapi tidak pula menepis tanganku yang berada di atas pahanya.
 “Takkan ringan-ringan begini saja tak boleh,” kataku terus menggoda.
 Melihat senyuman menggodanya aku makin berani. Seperti mendapat lampu hijau aku merangkul bahu Lina sambil tanganku mengusap dadanya yang menonjol. Aku geram melihat bibirnya yang merah basah dan sepantas kilat aku mengucup dan mencium ulas-ulas bibirnya yang cantik. Lina cuba menolak tapi kudratku lebih kuat. Gerakan-gerakannya yang cuba mengelak malah membuat nafsuku makin menyala.

 Aku merangkul Cik Lina dari depan. Pak Aziz ikut serta dengan merangkul gadis tersebut dari belakang dan meramas-ramas dadanya yang masih tertutup seragam putih dan mengelus paha indahnya yang menggiurkan. Cik Lina terus meronta, tapi sia-sia malah pakaiannya semakin tersingkap dan tudungnya terbuka. Kulit dada dan lehernya kelihatan putih bersih. Lama-lama perlawanan Cik Lina melemah, sentuhan-sentuhan pada daerah sensitifnya telah meruntuhkan pertahanannya.

 Birahinya bangkit dengan cepat apalagi suasananya sungguh dingin dengan hujan yang masih mencurah turun. Bulu tengkuk Cik Lina meremang merasakan sesuatu yang basah dan hangat di lehernya. Ternyata jaga tua itu sedang menjilati lehernya yang jenjang, lidah itu bergerak menyapu daerah itu sehingga menyebabkan tubuh Cik Lina menggeliat menahan nikmat. Mulut Cik Lina yang tadinya tertutup rapat-rapat kini mulai membuka. Lidah kasar Pak Aziz langsung menyerbu masuk ke mulut jururawat muda itu dan meraih lidahnya mengajaknya beradu lidah. Cik Lina pun membalasnya, lidahnya mulai saling jilat dengan lidah Pak Aziz, liur mereka saling tertukar.

 Melihat Pak Aziz yang telah hot, aku mulai melucuti kancing bajunya dari atas, tanganku bergerak menyusup ke dalam bra Cik Lina. Sebaik saja tanganku berjumpa putingnya langsung aku main-mainkannya benda itu dengan geramnya. Cik Lina kelihatan sudah tidak berdaya melawan, dia semakin pasrah membiarkan tubuhnya diteroka. Tanganku menjelajah semakin dalam, aku belai paha dalam gadis itu hingga menyentuh selangkangannya yang masih tertutup celana dalam.
 “Kita ke dalam aja biar lebih uummph..” aku mengajak.

“Abang berdua jangan lebih-lebih. Kalau Pengarah Hospital tahu abang berdua boleh dipecat,” Cik Lina masih bersuara.

 “Tak apalah Cik Lina, kita kan sama-sama seronok,” kataku memujuk.

 Aku dan Pak Aziz memapah Cik Lina ke dalam bilik yang menempatkan sebuah katil bujang. Katil tersebut dikhaskan kepada atendan yang bertugas malam. Pak Aziz yang tua itu nampak bersemangat. Baju, bra, seluar, seluar dalam dan tudung Cik Lina dibuka satu persatu. Kemudian Pak Aziz berlutut di lantai, ditatapnya kemaluan jururawat muda itu yang ditumbuhi bulu-bulu yang lebat, bulu itu agaknya rajin dirawat karena bagian tepiannya terlihat rapi sehingga tidak lebat kemana-mana. Cik Lina dapat merasakan panasnya nafas jaga tua itu di daerah sensitifnya.

 Aku mengagumi tetek kembar Cik Lina. Bukit kembar itu berukuran sedang sebesar kue pau dengan putingnya berwarna coklat. Aku memegang dan meramas lembut daging kenyal tersebut. Akhirnya aku mengulum puting keras tersebut.

“Aahh... jangan bang” desah Cik Lina ketika lidahku menelusuri gundukan buah dadanya.
 Lidahku bergerak liar menjilati seluruh payudara itu tanpa ada yang terlepas, setelah basah semua, aku nyonyot daging kenyal itu, puting mungil itu aku gigit-gigit dengan geramnya.

“Aahh... !”
 Tubuh Lina tiba-tiba tersentak dan mendesah lebih panjang ketika dirasakannya lidah panas Pak Aziz mulai menyentuh bibir vaginanya lalu menyusup masuk ke dalam. Bibirku kini merayau ke atas menciumi bibirnya, sambil tanganku tetap mengganyang payudaranya. Sementara di bawah sana, Pak Aziz makin membenamkan wajahnya di selangkangan Lina, lidahnya masuk makin dalam mengais-ngais liang kenikmatan jururawat muda itu menyebabkan Lina menggelinjang dan mengapitkan kedua paha mulusnya ke kepala Pak Aziz.

 Lina terpegun melihat lelaki tua itu sudah telanjang bulat di hadapannya, tubuhnya kurus sehingga tulang rusuknya kelihatan di bawah kulitnya, namun demikian pelirnya yang sudah menegang itu agak besar dengan bulu-bulu yang sebagian sudah beruban. Dia naik ke katil dan terus ke atas tubuh gadis itu, wajah mereka saling bertatapan dalam jarak dekat. Pak Aziz begitu mengagumi wajah cantik Lina, dengan bibir tipis yang merah merekah, hidung mancung, dan sepasang mata indah yang nampak kuyu karena sedang menahan nafsu.

 Aku masih terkial-kial dengan dada Lina, Pak Aziz nampaknya amat agresif. Mereka berciuman dengan penuh gairah, Lina melingkarkan tangannya memeluk tubuh tua Pak Aziz. Paha mulus jururawat muda itu terlihat jelas. Pak Aziz sudah lama tidak menikmati kehangatan tubuh wanita sejak isterinya putus haid sehingga dia amat bernafsu berciuman dan mengganyang tubuh Lina. Mendapat kesempatan bercinta dengan gadis seperti Lina bagaikan mendapat durian runtuh, belum pernah dia merasakan yang secantik ini, bahkan isterinya ketika muda pun tidak ada apa-apanya bila dibandingkan dengan jururawat muda di hadapannya.

 Setelah lima minit berciuman sambil bergeselan tubuh dan meraba-raba, Pak Aziz langsung tidak memberi peluang kepadaku. Sudahlah bahagian bawah Lima dikuasinya, kini bahagian atas pula ingin dirampasnya. Akhirnya aku mengalah dan memberi peluang kepada Pak Aziz. Pak Aziz mecium bibir Lina sungguh lama dan amat bernafsu. Pak Aziz mendaratkan ciumannya kali ini ke lehernya pula. Kemudian mulutnya bergerak turun ke payudara jururawat muda yang tadinya menjadi milikku.

 Pak Aziz kelihata rakus menikmati gunung kembar yang kenyal itu.
 “Eemmhh…aahhh…aahh !”

 Lina mengerang menikmati hisapan-hisapan pak jaga tua pada payudaranya, tangannya memeluk kepala yang rambutnya sudah tipis dan beruban itu.

 Lina merasakan kedua putingnya semakin mengeras akibat rangsangan yang terus datang sejak tadi tanpa henti. Sambil menyusu, jaga tua itu juga mengorek-ngorek vaginanya, jari-jarinya masuk mencungkil liang kemaluannya membuat daerah itu semakin basah oleh lendir.

“Aku dah tak tahan, boleh aku nak tutuh?” Pak Aziz berbisik di telinga jururawat muda.
 Lina hanya mengangguk. Pak Aziz segera menempelkan kepala pelirnya ke mulut vagina gadis itu. Terdengar desahan sensual dari mulut gadis itu ketika Pak Aziz menekan kepala pelirnya ke dalam.

“Uuhh…sempit betul, kamu ni masih dara ke?” Erang lelaki tua itu sambil terus mendorong-dorongkan pelirnya.

 Lina mengerang dan mencengkam kuat lengan Pak Aziz setiap kali batang pelir itu terdorong masuk. Setelah beberapa kali tarik dorong akhirnya pelir itu tertancap seluruhnya dalam lubang burit jururawat muda yang cantik itu.

“Aahh... sempit dan ketat. Sedapnya.”
 Pak Aziz yang tua itu cuba mengimbangi perempuan muda. Dia tak mahu mengalah terlalu cepat. Sementara itu Lina menarik wajah pak jaga itu mendekat dan mencium bibirnya, sebagai tindak balas kepada Pak Aziz. Bibir indah yang merah basah itu berpadu dengan bibir lebam yang berbau tembakau kepunyaan pak jaga tua.

 Pak Aziz mula menggoyangkan pinggulnya mengepam vagina gadis itu. Desahan tertahan terdengar dari mulut Lina yang sedang berciuman. Pak Aziz memulai dayungannya yang makin lama makin bertenaga. Hebat juga lelaki tua yang sudah pencen tapi pelirnya masih keras dan sanggup membuat gadis itu menggeliat kenikmatan. Dia mahir juga mengatur frekuensinya agar tidak terlalu cepat kehabisan tenaga. Sambil mendayung mulutnya juga bekerja, kadang mencium bibir gadis itu, kadang menggeletek telinganya dengan lidah, kadang menggigit kecil lehernya. Aku hanya memerhati saja sambil mempelajari teknik Pak Aziz.

 Lina pun semakin terbuai dan menikmati persetubuhan bersama lelaki yang sebaya bapanya itu. Dia tidak menyangka pak jaga kamar mayat itu mampu membawanya melayang tinggi. Lelaki tua itu semakin laju menggerakkan pelirnya dan mulutnya semakin kuat mengerang, nampaknya Pak Aziz akan segera orgasme.

“Tak perlu buru-buru Pak Aziz, biar saya yang gerak sekarang!” kata gadis muda itu tanpa malu-malu lagi.

 Pak Aziz tersenyum mendengar permintaan jururawat itu. Merekapun bertukar posisi, Pak Aziz tidur telentang dan Lina mengangkangi pelirnya. Batang itu digenggam dan diarahkan ke vaginanya, Lina lalu menurunkan tubuhnya dan desahan terdengar dari mulutnya bersamaan dengan pelir yang terbenam dalam vaginanya. Mata Pak Aziz terbeliak ketika pelirnya tersepit di antara dinding kemaluan Lina yang sempit. Ia mulai menggerakkan tubuhnya naik turun dengan kedua tangannya saling menggenggam bahu Pak Aziz untuk menjaga keseimbangan.
“Sssshhh…oohh…yah…aahh !” Lina mengerang sambil menaik-turunkan tubuhnya dengan penuh gairah.

 Lina dan pak jaga kamar mayat itu memacu tubuhnya dalam posisi woman on top. Lina demikian liar menaik-turunkan tubuhnya di atas pelir Pak Aziz, dia merasakan kenikmatan ketika batang pelir lelaki tua itu menggesel dinding vagina dan kelentitnya.

“Aahh.. goyang sayang, goyang. Sedap... sungguh sedap!” kata Pak Aziz sambil meramas payudara si gadis yang mengkal.

 Akhirnya Lina tidak tahan lagi, ia telah mencapai orgasmenya, mulutnya mengeluarkan erangan panjang. Pak Aziz yang juga sudah mendekati puncak mempercepat hentakan pinggulnya ke atas dan meramas payudara itu lebih kencang. Ia merasakan cairan hangat mula berkumpul di pangkal pelirnya dan otot-otot vagina wanita itu meramas-ramasnya sehingga tanpa dapat ditahan lagi spermanya terpancut di dalam. Setelah klimaksnya selesai tubuh Lina melemas dan tergolek di atas tubuh tua itu. Lina yang baru berusia 24 tahun itu begitu kontras dengan pria di bawahnya yang lebih wajar menjadi datuknya, yang satu begitu ranum dan segar sementara yang lainnya sudah mendekati liang kubur.

“Sungguh sedap Cik Lina, sudah lama saya tak buat begini,” ujar Pak Aziz dengan tersenyum puas.

“Man, giliran kamu pula,” Pak Aziz mempelawa aku.
 “Boleh ke saya tumpang sekaki, Cik Lina.” Aku bertanya.
 Dalam hati memang aku teringin. Melihat adegan Pak Aziz dengan Cik Lina jururawat muda itu nafsuku sudah tak dapat dibendung lagi. Dari tadi rasanya aku ingin menerkam Cik Lina yang cantik molek itu tapi apakan daya Pak Aziz telah menguasai Cik Lina.

 “Boleh saja, kalau saya tak bagi tentu burung itu tak boleh tidur,” jawab Cik Lina sambil menunjuk ke arah pahaku.

 Lina turun dari katil dan berjalan menghampiriku. Jantungku berdegup kencang melihat jururawat cantik itu sudah berdiri di hadapanku tanpa sehelai benangpun di tubuhnya. Butir-butir keringat masih nampak di tubuhnya yang putih mulus bekas pergomolan dengan Pak Aziz tadi. Lina membantu membukakan pakaianku, ketika melepaskan kemejaku, aku merasakan telapak tangan lembut gadis itu membelai dadaku, enak sekali sampai mataku terpejam menikmati. Lina melemparkan kemejaku ke meja di sudut bilik. Setelah bahagian atas terdedah, kini gadis itu berlutut di depanku. Tangannya bergerak lincah membuka tali pinggangku dan menarik zip seluarku. Seluar dalamku turut ditarik dan aku telanjang bulat di hadapannya.

 Lidah Lina bergerak liar menjilat batang pelirku sambil tangannya melakukan gerakan melancap. Setelah batangku basah dengan liurnya, ia membuka mulut dan memasukkan pelirku ke dalamnya. Pelirku dihisap-hisap sampai aku pejam celik keenakan. Lina sendiri sebenarnya merasa mulutnya penuh dengan pelirku yang agak besar, namun dia tidak perlu waktu lama untuk menyesuaikannya.

“Aahh... sedapnya,” aku mengerang sambil meramas-ramas rambut Lina.

 Tubuhku bergetar menahan nikmatnya dihisap terutama bila lidah kasar dan hangat itu membelai bahagian kepalanya. Aku rasa seperti ingin terpancut dilakukan begitu oleh jururawat muda yang sungguh cantik. Aku tak mahu selesai awal maka aku memeluk dan mengangkat tubuh wanita muda tersebut ke katil di bilik tersebut.

 Lina duduk di tepi katil sementara aku berdiri di antara kedua belah pahanya. Bibir kami beradu dan berciuman dengan penuh ghairah. Tanganku bergerak menjamah belakang, payudara dan pahanya. Kemudian aku menolak perlahan hingga Lina terbaring telentang di tengah katil. Aku menguak luas paha Lina dan aku merapatinya. Aku halakan kepala pelirku yang keras sejak tadi ke lurahnya yang merkah basah.

 “Aaahh…pelan-pelan bang. Burung abang besar,” desah Lina ketika kepala pelirku menyentuh muara kemaluannya.

 Memang aku akui pelirku lebih besar dan panjang daripada Pak Aziz. Walaupun vagina Lina sudah basah tapi tetap saja terasa sukar untuk memasukinya.

“Aduuhh.. sempit sungguh lubang Cik Lina.”
 Aku cuba beberapa kali menekan. Mula-mula pelan kemudiannya lebih kuat. Setelah masuk separuh aku mula menggerakkan maju mundur hingga akhirnya seluruh batang pelirku terbenam. Lina menggeliat dan mendesah menerima sondolan dariku. Memang aku akui lubang jururawat muda ini sungguh ketat dan sempit. Sambil mendayung aku menggentel kelentit Lina hingga jururawat cantik itu mengangkat punggungnya tinggi-tinggi dan mengayak kiri kanan. Lina mengerang dan menjerit penuh nikmat.

 “Pelan-pelan Cik Lina nanti orang dengar,” Pak Aziz yang duduk di luar bersuara bila mendengar jeritan nikmat dari Cik Lina sungguh kuat.

 Aku makin berghairah mendengar jeritan Cik Lina. Ukuran pelirku yang besar itu memberi rasa nikmat yang tak terhingga terutama ketika gerakan kasar dariku. Lina menggelupur nikmat tiap kali aku menekan rapat-rapat batang pelirku. Terasa kepala pelirku seperti menyentuh pangkal rahimnya.
 “Aahhh.. sedap bang, laju lagi bang,” Lina bersuara sambil mencakar-cakar belakangku.
 Menatap wajah cantik Lina yang sedang terangsang hebat dengan rambut terurai membuar semangat dan nafsuku bagaikan ledakan gunung berapi. Frekuensi dayunganku semakin laju membuat bujang itu bergoyang-goyang. Sambil terus menghayun dengan nikmatnya mulutku mengisap payudara Lina yang membukit. Putingnya yang mengeras aku nyonyot bagaikan bayi sedang menyusu.
 “Oohh...saya dah nak keluar bang,” erang Lina tanpa malu-malu.

 Gadis itu memeluk erat-erat tubuh kekarku sambil mengeluarkan cairan orgasme dari vaginanya yang menyebabkan pelirku semakin lancar mendayung. Tubuhnya terlonjak-lonjak seperti terkena kejutan elektrik dan mulutnya mengerang nikmat. Lina sangat puas dan lemas sekali setelah orgasme panjang itu, namun aku masih terus mendayung vaginanya. Aku cuba bertahan, aku tidak mahu mengalah lebih awal. Aku ingin menikmati sepuas-puasnya jururawat muda dan cantik ini.
 Aku kemudiannya mengajak Lina berganti gaya, aku suruh Lina menungging di atas katil lalu aku bergerak di belakangnya untuk melakukan doggie style. Aku halakan batang pelirku pada vaginanya yang sudah penuh dengan cairan yang meleleh keluar membasahi daerah kelangkang dan paha bahagian dalamnya. Kali ini aku rasa mudah saja membenamkan batang pelirku kerana adanya cairan pelincir yang banyak. Aku mula menghayun dan badan Lina terbuai-buai mengikut irama dayunganku.

 “Sedap bang, lagi.. lagi..” Lina mendesah sambil ikut menggoyangkan pinggulnya sehingga pelirku menancap makin dalam.

 Aku mendayung makin laju. Lina mula menjerit-jerit nikmat. Mendengar jeritan ghairah ini membuat Pak Aziz masuk ke bilik dan ikut serta meramas tetek Lina yang terhayun-hayun. Di tarik zip seluarnya dan pelirnya yang kembali keras itu disuakan ke mulut Lina. Lina dengan senangnya mengisap kepala pelir lelaki tua tersebut.

 Bila Lina kembali mengejang dan mengerang kuat tanda mengalami orgasme maka aku memegang pinggangnya dan melajukan hayunanku. Sampai akhirnya aku menekan kuat badanku ke badan Lina dan kepala pelirku mula memancutkan maniku yang aku simpan beberapa hari. Terasa nikmat bila satu demi satu pancutan menerpa rahim jururawat muda. Sementara itu Pak Aziz juga tak dapat bertahan dan memancutkan maninnya ke dalam mulut comel Cik Lina. Di luar hujan mencurah-curah turun, di dalam air nikmat mencurah-curah keluar dari kepala pelir kami.
 Selepas beberapa ketika bila tenaga kami pulih kembali, kami masing-masing mengenakan pakaian semula.

 “Cik Lina sungguh hebat. Besok-besok datanglah lagi.” Pak Aziz bersuara.
 “Boleh saja, abang berdua juga hebat. Saya benar-benar puas,” Lina bersuara manja.
 Cik Lina melambaikan tangannya sambil tersenyum meninggalkan kami. Cik Lina dengan seragam putihnya itu berlenggang lenggok hingga hilang di sebalik bangunan hospital. Aku berbaring di katil sementara Pak Aziz duduk di kerusi di luar bilik. Aku akhirnya terlena hingga ke pagi.
 Keesokan paginya kira-kira pukul 7.30 pagi aku dikejutkan oleh Pak Aziz. Aku melihat mukanya pucat sambil megang akhbar pagi.

 “Man, cuba kau lihat ni.” Pak Aziz menunjukkan dada akhbar.
 Sambil menggenyeh mata aku melihat akhbar yang ditunjuk oleh Pak Aziz. Berbalam-balam aku melihat gambar seorang perempuan cantik.

 "Ini Cik Lina yang bersama kita semalam. Glamor juga ya Cik Lina hingga masuk dalam surat khabar.” Aku bersuara.
 “Memang glamor, cuba kau baca lagi.”

 Aku mengambil surat khabar di tangan Pak Aziz. Aku membaca baris-baris yang terdapat di bawah gambar tersebut: “Seorang jururawat muda bernama Noor Azlina binti Mokhtar, berusia 24 tahun, ditemukan mati di kamar mandi rumah sewanya Tubuhnya ditemukan dalam keadaan telanjang bulat di bawah siraman shower, kematiannya disebabkan oleh arus elektrik yang bocor dari water heater yang digunakannya. Jenazahnya ditemui oleh kawan serumahnya dan mayat Noor Azlina telah dibawa ke bilik mayat hospital tengah hari kelmarin untuk bedah siasat. Cik Noor Azlina sepatutnya melapor diri untuk bertugas di hospital pagi kelmarin....”

 Aku tergamam bila membaca akhbar tersebut. Peluh dingin mula membasahi muka an badanku. Aku lihat Pak Aziz seperti terketar-ketar di hadapanku.

 “Jadi siapa yang bersama dengan kita malam tadi?” tanyaku kepada Pak Aziz.
 Pak Aziz hanya mengangkat bahunya. Mulutnya masih terkunci tanpa mampu berkata-kata. Bulu tengkokku tiba-tiba meremang.

Tiada ulasan: