Ahad, 23 Jun 2013

MIMPI

Aku dan suamiku memang mahu balik ke Muar malam itu tetapi kami ke Kuala Lumpur International Hotel di Chow Kit menemui kawan suamiku, Haji Kadir terlebih dahulu. Haji Kadir yang berusia 62 tahun adalah seorang ahli perniagaan yang kebetulan ada urusan di KL selama dua hari.

 "Nak balik Muar bila?" tanya Haji Kadir ketika kami makan di restoran tomyam di belakang hotel.
 "Malam inilah,"jawab Daud, suamiku.
 "Balik esoklah, malam ini tidur di bilik sayalah," kata Haji Kadir.
 "Macam mana Rohaya? Haji suruh kita tidur di biliknya," tanya suamiku.
 "Boleh juga," kataku. Aku pun dah penat kerana sudah jam 10 malam jadi lebih baik kami bermalam di bilik Haji Kadir.

 Ketika suamiku ke tandas, Haji Kadir minta nombor handphoneku dan dia beri duit RM50 kepadaku. Katanya, duit minyak kereta.

 "Daud minta duit minyak tapi saya beri kepada Rohaya," kata Haji Kadir.
 Malam itu kami tak jadi balik ke Muar. Kami bermalam di bilik Haji Kadir. Sudah seminggu kami berada di rumah anak di Kepong kerana anak sulungku melahirkan anak pertamanya.

 Bilik hotel itu hanya ada katil besar. Maka kami tidur bertiga di katil besar itu. Haji Kadir di sebelah kanan manakala aku di sebelah kiri dan suamiku di tengah. Begitu mudahnya Haji Kadir tidur. Terus dia tertidur bila mengiring ke kanan. Haji Kadir tak sedar kami main malam itu dalam selimut. Kami bertelanjang dan tidur dalam selimut. Ruapa-rupanya Haji Kadir tidur mati.

 Air cond di bilik hotel itu amat sejuk. Suamiku  batuk tak tahan kesejukan. Maka dia tidur di atas lantai.Di atas lantai air cond tidak terasa mana. Tinggallah aku dengan Haji Kadir di atas katil.Tepat jam 2 pagi aku tak sedar aku tertidur di sebelah Haji Kadir. Dia pun sudah berada di tengah katil.
 Mukanya menghadap mukaku. Aku nampak mukanya yang hampir menyentuh mukaku dalam cahaya yang samar itu.Aku dengar dengkuran suamiku di bawah katil menunjukkan suamiku sedang nyenyak tidur. Tiba-tiba Haji Kadir mencium pipiku. Aku mendiamkan diri. Dia bangun tengok suamiku tiada dan bila dia pastikan suamiku tidur di atas lantai, maka dia masuk dalam selimutku. Dia terkejut bila dia sedar aku telanjang dalam selimut itu. Dia raba ke seluruh tubuhku, Aku pejamkan mata dan mendiamkan diri. Dia pun buka sindlet putihnya dan kain pelikatnya dan turut berbogel dalam selimutku itu. Dia pun terus menghisap tetekku sepuas-puasnya. Dia sudah lama mengidam tubuhku.Masa aku pakai nombor  handphone lama dia sering hubungi dan bercakap lucah denganku. Bila aku tukar nombor  handphone, dia tak dapat sms dan call aku lagi.

 Banyak kali dia ajak aku shopping di Johor Baru ketika suamiku ke KL tetapi aku tolak pelawaannya dengan baik.  Malam ini dia akhirnya dapat menghisap tetekku. Haji Kadir semakin ganas. Aku lupa basuh pukiku selepas main dengan suamiku tadi. Dia jilat nonokku yang ada air mani suamiku itu.
 Batangnya mula mengeras. Tak sangkap orang setua itu masih keras batangnya. Tak seperti batang suamiku yang kadangkala lembik batangnya. Dia hulur batangnya ke mulutku. Aku pura-pura tidur dan buka mulut perlahan-lahan dan terus menghisap batangnya.Mataku masih pejam.Lama juga aku mengulum batang Haji Kadir.

 Haji Kadir terus masukkan batangnya dalam pukiku. Aku rasa seronok bila batang asing menujah lubang pukiku. Tapi dia tak tahan lama terus dia pancutkan air maninya dalam lubang pukiku. Lama juga dia tidur di sebelahku. Tepat jam 4 pagi dia keluar dari selimutku dan pakai singlet dan kain pelikatnya dan duduk di sebelah kanan katil semula.

 Aku pula bergerak ke kiri katil. Jam 6 pagi suamiku bangun dan tidur semula di tengah katil.Jam 8 pagi kami balik ke Muar. Dalam perjalanan Haji Kadir smsku.

 "Malam tadi tidur tak mimpi apa ke?" tulis Haji Kadir.
 "Saya mimpi hisap kote Haji," aku jawab smsnya.
 "Saya pun mimpi main dengan Rohaya,"jawab sms Haji Kadir.
 "Hahaha," aku jawab sms itu.

 Tak sangka pula malam tadi suamiku tidur di atas lantai. Jika tidak Haji Kadir tidak ada peluang untuk meratah tubuhku.

 "Bila lagi saya dapat peluang ini?" tulis Haji Kadir.
 "Haji balik Muar dapatlah tapi kali ini tak nak mimpi lagi.Hahaha," jawabku.

Aku tersenyum manakala suamiku sedang asyik memandu kereta di sebelahku tak tahu aku sedang sms dengan siapa.

Tiada ulasan: