Ahad, 23 Jun 2013

JANDAKU

Walaupun kami sudah setahun bercerai hubungan kami tetap rapat. Setiap kali aku menemui jandaku aku dapat main dengannya. Oleh kerana jiran kami tak tahu kami bercerai maka mudahlah aku tidur di rumah jandaku setiap kali balik kampung melihat anak-anak.

 Aku biasanya tidur di luar di ruang tamu menghadap tv di atas tilam. Manakala dua anak lelakiku tidur di bilik belakang dan dua anak perempuan kami tidur di bilik tengah. Jandaku, Sharmila tidur di bilik depan sendirian. Pada suatu malam jam 3  pagi dia sms aku ajak aku tidur di dalam biliknya. Maka aku dapat main semula dengan jandaku selepas sebulan kami bercerai.

 Oleh itu sepanjang setahun kami bercerai, jandaku tetap dapat nafkah batin dariku. Oleh kerana aku masih bujang tiada isteri baru, maka dia layani aku. Dia sudah cakap kalau aku sudah ada isteri baru, dia malas berhubung denganku lagi.

 Pada suatu hari Sharmila datang ke Kuala Lumpur untuk pergi ke rumah anak sulung kami melihat cucu  kami.Dia naik bas jam 11 malam dari kampung. Jam 4 pagi dia sudah sampai di Kuala Lumpur. Maka aku ambilnya di Pudu Raya dan dia bermalam di bilik bujangku. Apa lagi kami dapat berzina lagi pada pagi itu.

 Esoknya dia mahu ikutku ke ofisku di Kepong. Tepat jam 10 pagi aku tiba di ofis.Di ofisku ada seorang pemuda Nigeria bernama Don yang membantu kami di ofis. Walaupun dia masuk ke negara ini dengan pas pelajar, tetapi sebenarnya Don datang untuk bekerja di sini. Dia menjadi pembantu kami.

 Aku sudah beitahu Don bahawa Sharmila adalah jandaku. Kalau dia nak tackle, tacklelah. Aku ada urusan di Putrajaya maka tinggallah Don bersama Sharmila di ofis itu. Lewat petang baru aku balik. Sepanjang berada di ofis itu jandaku amat boring. Habis majalah hiburan yang ada di ofis itu  dibacanya. Dia mengantuk kerana baru sampai dari kampung jam 4 pagi tadi. Maka dia tumpang tidur di bilik Don yang ada di belakang ofis itu.

 Memang jandaku amat mengantuk sekali.Jam 11 pagi dia sudah masuk ke bilik Don dan terus tertidur di atas tilam Don.Jam 1 biasanya Don berehat. Lepas makan dia masuk ke bilik untuk berehat. Dia tidur di sisi Sharmila. Don pun tertidur juga. Biasanya waktu tengahari pintu pejabat memang dikunci.

 Jam 3 Don masih tertidur. Begitu jandaku. Ketika itu aku baru sampai di ofis. Bila kulihat ofis terkunci, aku buka pintu ofis. Aku intai Don. Dia ada dalam biliknya tidur di sebelah jandaku. Aku biarkan sahaja lagipun Sharmila bukan biniku lagi. Aku turut masuk dalam bilik itu dan tidur di sebelah jandaku. Kini jandaku ada di tengah antaraku dengan Don.

 Aku cium pipi Sharmila dan cium bibirnya. Sharmila tersedar  dari tidur dan terus membalas ciumanku. Lama kami berkucupan. Aku pun terus membuka baju jandaku dan menghisap teteknya. Aku terus membuka seluar panjangnya dan dia telanjang bulat di atas tilam itu. Aku pun turut berbogel dan kami terus main di hadapan Don yang tertidur. Rupa-rupanya Don sedar kami sedang main. Don bangun dan terus menghisap tetek isteriku ketika aku sedang menyorong papan tarik papan. Don buka bajunya dan seluarnya. Batang panjang 9 inci itu tegang dan amat keras sekali. Dia hulur batang hitam itu ke dalam mulut jandaku.

 Jandaku begitu rakus sekali menghisap kote yang tidak bersunat itu. Aku baru selesai main dengan Sharmila maka Sharmila naik atas Don. Terasa begitu panjang sekali kote Don meneroka lubang burit jandaku. Sharmila mengerang kesedapan. Belum pernah dia dapat  kote sepanjang itu.

 Aku menghisap tetek Sharmila ketika Sharmila duduk di atas Don. Akhir sekali Don suruh jandaku menunggeng. Kote panjang itu membuatkan jandaku sendawa panjang. Dua kali dia capai klimaks. Kali pertama denganku dan kali kedua dengan Don.  Kami yang telanjang bulat berpelukan bertiga. Malam itu aku dan Sharmila tidur di ofis kerana Don mahu menikmati lagi burit jandaku yang sempit itu.

 Malam itu banyak kali Don main dengan jandaku. Aku cuma sekali sahaja dan terus penat dan terus tidur. Don tak tidur asyik ajak jandaku main. Don yang bertubuh besar itu mendukung jandaku ke bilik air ketika jandaku mahu pergi kencing. Selepas membasuh kencingnya mereka main sambil didukung dalam bilik air itu.

 Esoknya barulah jandaku pergi ke rumah anak kami untuk jumpa cucu. Dua hari bermalam di rumah anak, dia singgah lagi di ofis sebelum balik kampung. Jandaku terasa lubang buritnya makin luas akibat dirabak oleh pemuda Nigeria yang berusia 22 tahun itu.

Tiada ulasan: