Ahad, 23 Jun 2013

ISTERI BUJANG

“Hidup orang berkeluarga ni tentu menarik. Ada teman berbual, ada teman tidur. Bujang terlajak macam I ni hidup terasa hambar.”

 Aku memulakan ayat bila aku berbual dengan Ani pada satu petang di kantin pejabat. Ani yang baru dua bulan bertukar ke pejabatku cantik orangnya. Orangnya kecil molek berkulit putih kuning. Bila bercakap selalu ketawa-ketawa kecil amat menggoda. Bila berjalan goyangan pinggulnya membuat lelaki yang memandang akan menelan liur. Aku memasang angan-angan ingin menikmati tubuh genit itu.

 "Kalau ada suami pun hidup macam orang bujang, buat apaa…."
 Ani seolah-olah meluahkan perasaan yang terbuku di hati. Kini wajahnya serius dan tidak lagi senyum ketawa. Aku terdiam sejenak, fikiranku dalam persimpangan antara melahirkan kata simpati yang ikhlas sebagai seorang kawan atau mahu meneruskan apa yang aku rancangkan. Aku tiba-tiba keliru.

 "Kenapa, suami you tak pernah datang ke? Jauh ke tempat kerjanya?"
 "Tak jauh. Dua tiga batu dari sini saja. Yang teruk tu, dia bukan ada kerja. Semua jenis kerja tak suka. Kalau datang pun, nak minta pinjam duit dan nak anu aje."

 Ani masih mencurahkan perasaan hatinya. Rahsia diri dan rumahtangga wanita muda ini sedikit demi sedikit tersingkap. Jelas ada sesuatu yang tak kena dalam perkahwinannya. Mengimpikan cerah hingga ke petang rupanya hujan di pagi hari.

 "Kalau macam tu sekali, macam mana dulu boleh kawin dengan dia?"
 "Dulu I ingat dia pegawai. Duit selalu loaded, kerja dengan agensi kerajaan. Selalu datang rumah mak pakai kereta mewah. Ayah dan mak termakan umpannya. Mengimpikan menantu kaya. Rupanya kereta sewa. Dengarnya wang sewa kereta pun selalu tak dibayarnya. Itu sebab dia selalu hilang tak nampak rupa selepas kahwin. Dia dikejar along rasanya."

“Susah juga rupanya berkahwin. Kalau begini nampaknya membujanglah I sampai ke tua.”
 Aku menunjukkan muka sedih, menarik simpati. Mengharapkan pancinganku mengena dan lakonanku menjadi.

 “Ani, I ni dah hampir tiga puluh. Kekasih tak ada, isteri nampaknya tak ada peluanglah. Sorry, I nak tanya. Itupun kalau you tak marah.”
 “Tanya pun belum, macam mana I nak marah.”
 “Sungguh ni you tak marah?”
 “You tanyalah dulu.”
 “Okey, I ni masih teruna. Seronok tak tidur dengan suami?”
 “Kau tahu syurga dunia, haaa.. itulah.”
 “Saya pernah dengar syurga dunia tapi tak faham.”
 “Kalau nak faham malam ni datang rumah I.”
 “Ani, you jangan bergurau. Mentang-mentang I ni bujang terlajak you jangan mainkan I.”
 “I serius, kalau you berani datang pukul lapan.”

 Aku berfikir panjang, betulkah pelawaan Ani. Kalau dia hanya main-main malu aku. Kalau dia ceritakan kepada kawan-kawan yang lain lagi malu aku. Di mana aku nak letakkan muka aku. Silap-silap aku boleh gantung diri kerana malu. Tapi kalau dia betul-betul serius bagaimana. Rugi aku kalau aku tak datang. Malu juga nantinya kalau Ani menganggap aku pengecut. Cakap saja lebih, bila diberi peluang takut.

 Malam itu aku tekad, aku memberanikan diri datang ke rumah Ani. Berdebar hatiku bila bayangan rumah Ani mula kelihatan. Aku mendekati pintu depan dan mengetuk perlahan. Beberapa saat kemudian pintu terbuka dan kelihatan Ani yang ayu dan cantik itu tersenyum manja. Dadaku makin bergetar dan jantungku berdegup makin pantas.

 “Masuklah, I ingat you tak berani datang.”
 “Kalau I tak datang nanti you anggap I pengecut.”

 Ani berpakaian baju tidur nipis warna putih. Nipis halus nampak jelas bayangan tubuh montelnya. Nampak jelas baju dalam dan bentuk buah dadanya. Nampak jelas seluar dalam jenis "hipster" nya. Bau keharuman Estee Lauder membuatkan aku hampir nak lupa dunia. Nafsu syahwat ku dah hampir tak terkawal lagi, kerana aku tahu, kalau macam ni dia memang benar-benar dah bersedia nak mengongkek.

 Aku dipersila duduk di sofa lembut di ruang tamu. Ani bergerak ke dapur dan kemudian muncul dengan dua gelas minuman sejuk. Satu gelas dihulurkan kepadaku dan satu gelas untuknya. Ani duduk di sebelahku. Harum baunya Ani malam itu.

 Ani nampaknya memulakan langkah. Ani memegang lembut tanganku. Aksi makin panas, mula-mula mencium tangan, mencium pip, kemudian naik sikit berkucupan di mulut dan saling berkulum lidah. Kemudian naik setahap lagi ke peringkat saling meraba-raba dimana aku mula belajar meraba-raba dada dan tundunnya dan dia meramas-ramas mengurut-ngurut batangku di dalam seluar.

 Walaupun belum ada pengalaman tapi bagi mengimbangi Ani yang sudah mahir aku perlu kelihatan macho. Setelah sekian lama aku rasa dah sampai masa untuk memulakan peringkat yang seterusnya. Aku membiarkan Ani mengurut dan meramas batangku di dalam seluar hingga dia mula membuka zip seluarku mendedahkan batangku untuk ditatap sepuas hatinya.

 Ani merenung lama ke arah batangku, sambil digenggam dan diramasnya. Air mazi yang mengalir keluar dari lubang mulut di kepalanya di pusar-pusarkan dengan ibu jarinya sehingga membasahi licin seluruh kepala. Dan aku pula dah berani menyeluk ke dalam bajunya meramas-ramas buah dada dan menggentel-gentel putingnya. Tanganku makin berani mengurut-ngurut celah kangkangnya merasakan kepanasan dan kepekatan cecair yang mengalir membasahi seluar dalamnya. Menggosok-gosok seluar dalam yang basah dan licin dek cecair kemaluannya yang panas itu pun dah membuat aku keghairahan sampai badan naik panas dan berkeringat.

 “Jom kita ke bilik, di sana lebih selesa.”
 Bagaikan lembu dicucuk hidung aku mengikut saja saranan Ani tanpa membantah. Aku cempung badan Ani yang seksi itu dan mengangkatnya ke bilik. Ani tersenyum manja sambil memeluk leherku. Kemudian dia mencium pula pipiku sambil aku berjalan perlahan ke biliknya. Aku kumudiannya meletakkan Ani dengan lembut ke atas tilam empuk di bilik tidurnya.

 Aku duduk di sisinya di atas katil. Rapat sehingga aku dapat rasakan kepanasan badannya. Aku memaut bahu dan mencium pipinya. Aku dapat merasakan nafas Ani yang deras. Aku terus menyusuri hidungku ke pipinya yang licin, lembut dan gebu. Menyusuri ke dagu, ke leher, naik semula ke pipi, ke hidungnya, dahinya dalam keghairahan yang membangkitkan nafsu. Tindakanku ini telah memberi kesan ketara kepada Ani. Nafasnya kian kuat dan matanya kuyu serta lehernya dah lembik terkulai tersendeng ke dadaku. Tanganku meramas-ramas bahunya, menggosok-gosok belakangnya dan sekaligus aku rasa tangannya mula memaut leherku. Dalam berbuat begitu dia kehilangan sokongan dan jatuh terbaring bersamaku.

 Aku masih dapat mengawal suasana. Aku masih terus mencium dan mencium bahagian pipi, leher, telinga dan dadanya yang terdedah oleh pakaian tidur "low-cut"nya. Dia semakin erat memaut leherku, sambil menggosok-gosok belakang kepalaku. Aku berjimat. Mahu terus panaskan enjinnya dulu. Jangan gopoh kerana ayam dah ada dalam genggaman. Cuma sekarang sedang mengasah pisau untuk menyembelihnya sahaja.

 Ciuman ku kini melarat kepada menjilatnya pula. Seluruh dagunya kujilat perlahan dan lembut bagaikan ibu kucing menjilat anak. Dagunya, lehernya, dadanya semua menjadi sasaranku. Pelajaran yang aku dapat waktu menonton VCD porno aku praktekkan. Tapi yang lazat ialah menjilat dibawah dagu. Ani pun menggeliat, badannya meliuk lintuk. Aku pun naik steam semacam. Batangku telah mengeras di dalam seluar. Aku meneroka seluruh badan gebu Ani agar dia merasakan kenikmatan dan keindahan perhubungan jenis antara dua insan dengan sepenuh-penuhnya.

 Aku menggigit-gigit kecil dan mengulum-ngulum cuping telinganya. Ini membuatkan badannya naik melentik-lentik dan tegak bulu roma. Aku tahu bahawa satu kejutan arus elektrik bervoltan sederhana sedang menjalar dalam tubuhnya. Dari seluruh anggota badan arus itu mengalir dan berkumpul di pantatnya. Aku belum mahu mengusik pantatnya, tapi aku pasti taman sulitnya sudah kembang dan basah mengalirkan lendiran mazi yang mengalir turun tanpa henti. Dia dah nampak terkapai-kapai, antara sedar dengan tidak. Matanya pejam rapat, mengetap bibir, sementara badannya gelisah tak tentu keruan.

 Aku terus memeluk, mecium dan menggomolnya. Rakus, tapi lembut dalam pergerakan yang kemas dan teratur. Akhirnya aku terasa tangannya meraba-raba ke arah pangkal pahaku mencari-cari sesuatu. Aku pandukan tangannya ke batang zakarku dan meletakkannya di sana sambil aku menarik zip seluarku. Aku agak terkejut juga kerana dapat saja batangku langsung digenggamnya, dia terus meramas-ramas dengan penuh geram dan bernafsu. Badannya dah mula bergoyang ke kiri ke kanan tak tentu arah dan mulutnya merengek menyebut sesuatu yang aku pun tak faham macam budak kecil baru belajar bercakap.

 Aku rasa sudah tiba masanya untuk mara setapak lagi. Dengan sebelah tanganku aku singkapkan perlahan baju tidurnya. Dari lutut ke paha, naik ke pinggang mendedahkan apam yang tembam menonjol masih tertutup seluar dalam hipsternya. Dia mengangkatkan badan memudahkan aku melurutkan bajunya, sambil matanya masih terpejam rapat menikmati ciuman di merata-rata dada dan dagunya. Bila aku loloskan bajunya di atas kepala, dia terus celapakkan sebelah kakinya memeluk pinggangku. Aku sempat menempatkan tapak tanganku di celah kangkangnya meramas-ramas tundun dan apamnya yang masih berseluar dalam. Sambil tangan kiriku membantalkan kepalanya, tangan kananku meramas-ramas buritnya. Seluar dalamnya basah lenjun macam boleh diperah. Tetapi aku tetap belum mahu memulakan penetration. Aku mahu dia terus histeria biar dia ingat aku sampai bila-bila.

 Lama aku mengucup mulutnya, menghisap lidah saling berkuluman hingga bercerup-cerup bunyinya, sambil meramas dan menggosok-gosok taman rahsianya. Air cipapnya mencurah-curah turun macam paip bocor dan si manis sudah mula mengerang. Mulanya perlahan tapi kini dah bunyi macam kucing miang. Aku seluk ke dalam dan menepuk-nepuk muka cipapnya, merasakan denyutan dan kepanasannya seketika sebelum akau melucutkan seluarnya dengan satu pergerakan yang tidak mengganggu aktiviti yang lain. Oleh kerana kami masih berkucupan aku tak nampak macam mana rupa bukit merekah di bawah sana. Tetapi jejariku memang lebih cekap dari mataku. Dengan meletakkan tapak tanganku menekap apamnya aku dapat membayangkan bentuk dan rupa rekahan bibir luar, kemerahan bibir dalam, dan ketegangan biji kelentitnya. Semuanya berdenyut-denyut di tapak tanganku yang basah dan panas menekapnya.

 Penerokaanku berterusan. Aku mula menghidupkan jari telunjukku dan menari-nari di celah rekahan bibir pantatnya, berpusar-pusar ke atas, ke bawah, ke kiri, ke kanan, menuju kian dekat ke hujung atas untuk menuju biji kelentit yang tersembunyi di celah kelopak bibrnya. Usahlah aku ceritakan bagaimana dia meliuk melintuk meronta mengerang malah menangis hingga aku tak mampu menggambarkan dan tak tahu nak sebut bagaimana. Sampai aku lihat air matanya mula meleleh turun ke pipinya baru aku berhenti.

 "I buat kasar ke? Sakit ke..?" aku bisikkan halus tak mau merosakkan suasana.
 Dia diam seketika. Matanya masih pejam tetapi menggeleng-gelengkan kepala. Digeleng kiri kanan tanpa bersuara walau sepatah pun.
 "Tak, I sedap. Belum pernah I rasa sesedap ini."

 Ani terus menangis lagi tanpa suara. Menangis kerana kesedapan dan kelazatan. Aku merasa yakin segala usahaku berhasil. Memang aku ingin melonjak dia setinggi-tinggi yang mungkin ke puncak nikmat asmara. Siapa yang dah merasa akan tahulah rasanya. Aku ingin Ani mengingati peristiwa ini sepanjang hidupnya. Aku berhasrat agar dia akan melupai suaminya sendiri. Biar dia sebut namaku tiap kali dia berasmara walau dengan siapa sekali pun.

 Tanpa memberi apa-apa isyarat aku segera bangun dan menolakkan kangkang kakinya seluas mungkin. Dia tak bantah, malah mengikut saja. Secepat kilat dengan sebelah tangan aku menyorongkan sebiji bantal ke bawah punggungnya. Waduh! Bayangkan dia terlentang melentik ke atas begitu dengan kemaluannya merekah luas tersenyum ke arahku. Bibirnya kemerahan terserlah dengan percikan air jernih yang mengalir seperti sebuah alur menuruni lurahnya, meleleh turun ke bawah, membasahi lubang dubur dan celahannya. Bibir dalamnya mengembang berkilat mengembang kempis seperti sebuah mulut yang amat kehausan. Di atas sekali, tompok kecil bulu hitam halus berkeriting bertakhta di puncak pantatnya, dimana bulu itu kian menipis ke bawah hingga ke permulaan rekah bibir luarnya.

 Kelopak di atas separuh terbuka kerana telah turut kembang dek keghairahan nafsu berahinya, menampakkan sedikit ketul daging berwarna kemerahan menonjol di celahnya. Nyata biji kelentitnya sudah begitu mengembang kerana kenikmatan hingga tidak boleh bersembunyi lagi. Ke bawah sedikit di tengah-tengah lurah jelas aku lihat lubang kecil menghiasi dasarnya, lubang kencing orang perempuan yang jarang dapat dilihat oleh sesiapa kalau tak di kelebek dengan betul-betul. Lubang ini agak tertutup rapat kerana dalam keghairahan yang di alaminya sekarang, lubang kencing tak ada fungsinya; lubang pantat pula yang mengambil alih kuasa.

 Dibawah lubang kencing ini aku lihat liang saluran farajnya sudah nyata sekali kembang ke tahap maksimanya. Merahnya lain macam, seolah-olah bercahaya dan kedutan-kedutan dinding saluran dalam jelas kelihatan, berkilat dibasahi titisan dan percikan air nikmatnya. Sesekali lubang saluran pantatnya itu mengempis mengeluarkan cecair jernih mengalir keluar membasahi bibir tepinya. Aku terpegun lama, kerana inilah kali pertama aku betul-betul menilik membelek rapi pantat perempuan sepuas-puasnya. Puas kutatap lama, dan akhirnya aku tak sedar yang aku telah menyembamkan mukaku menekapkan bibirku tepat ke lubangnya.

 Aku terdengar dia menjerit kecil, tetapi dua pahanya memeluk erat kepalaku agar lebih kuat menekap ke farajnya. Telingaku hampir bengang terhimpit pahanya yang padat gebu berisi, tetapi aku tak peduli kerana kenikmatan menjilat pantat dah membuat aku hampir tak sedar diri. Aku lulurkan lidahku sepanjang alur pantatnya, ke atas dan ke bawah dalam gerakan perlahan yang membuat dia mengeluh, mengerang, menggeliat dan terkujur keras mengejang. Ke atas, ke bawah, dari atas menyentuh biji kelentinya, ke bawah melurut lurah hingga terkena lubang kencingnya dimana aku memusar-musarkan lidah menjolok-jolok lembut lubang kecil itu. Dia menggeliat kegelian, namun kepala aku kian rapat disepitnya ke dalam. Dari lubang kencing aku luruti ke bawah, menemuinya lubang pantatnya. Bila saja lidahku menjelir menjolok ke dalam, dia menggelepar menggigil macam diserang demam. Aku tumpukan peranan lidahku di situ. Keluar masuk, keluar masuk, sambil aku menyedut lelehan air nikmatnya yang turun tak henti-henti. Rasa kelat-kelat masam air berahinya membuat aku juga bertambah berahi.

 Batangku sudah menceding mengedik-ngedik tapi aku tak peduli. Aku sedut air syoknya sampai bercerup-cerap berbunyi. Aku telan setiap teguk yang dapat kuhirup seperti menikmati air nira asli. Bagi yang biasa buat kerja ini aku tak payah terangkan dengan lebih jelas lagi. Kalau dipijak gajah pun ketika ini aku tak akan lari. Dia dah betul-betul naik berahi. Lebih tepat aku katakan dia dah naik "syeikh", kerana tangisannya makin kuat kini. Tambahan pula sekali sekala aku lurutkan lidahku ke bawah lagi setengah inci menjilat lubang anusnya sekali. Dia dah tak dapat bertahan lagi. Dengan mengepit kepalaku bagai nak kemek, badannya melentik keras, kakinya kejang, satu jeritan kuat terdengar.

 "Abanngggg!!!"

 Airnya terpancut kuat ketika dia mencapai klimaks yang paling agung. Aku terasa percikan air panas suam memenuhi mulutku. Aku tak buang masa, terus menyedut sekuat hati dan menelan semuanya sekali. Denyutan pantatnya seolah-olah meramas mukaku dan aku terus menyedut semua saki baki airnya yang mengalir ke dalam mulutku. Dia seperti terhempas jatuh ke tilam dan terbaring kaku. Dalam keletihan yang amat sangat dia meniarap tanpa sepatah kata, menyembamkan mukanya ke bantal, tetapi punggungnya tercodek di atas bantal tadi, membulat seksi seolah-olah mencabar aku untuk menerokainya.

1 ulasan:

nizam unzipp berkata...

menarik story ni.. layan gak bila baca