Sabtu, 22 Jun 2013

ERNI

Namaku Erni. Itulah panggilan teman-teman. Aku dibesarkan dalam keluarga yang sederhana. Di kawasan pendalaman ini, aku sangat menjagai tatasusila. BL, itulah pekan di kampungku. KL - (bukan K.Lumpur) tempat aku mula bekerja sebagai penjual cucur udang.

Aku mula merasakan semuanya bila aku tinggal berasingan dengan keluarga. Di Rumah Besi itulah tempat sewaanku bersama temanku ( perempuan ) Zan. Zan ni kuat seks orangnya. Kekadang dia menyewa video tape lucah di Pekan BL. Mulanya aku rasa malas nak tengok, tapi hari-hari dia bawa balik, aku mula rasa shok nak tengok. Pertama kali aku tengok "benda tu " dalam hidupku. Selama ini aku cuma dengar cerita tu dari Guru Sains kami, Cikgu Mat (guru pakar sains). Budak-budak lelaki kelas kerap sindir kami "GANASNYA..". Kelas jadi bising bila tajuk "persenyawaan" dibincangkan. Kalau ada tengok pun, itu yang anak saudara lelaki punya, itu pun waktu "masuk jawi" (berkhatan).

Tapi sebesar ibu jari saja. Aku ingat orang lelaki punya lebih kurang tu juga. Tapi... dalam video nampak besar juga. Aku mula terangsang. Buah dadaku mula membengkak. Selama ni aku hanya dapat membaca dari buku St... 21. Terangsang macam ni juga. Dapat ruangan ni pun secara tak sengaja. Aku mula tulis tajuk FIRST LOVE. Cuma nak cari cinta pertama dari pengalaman orang lain. Ada peluang tulis apa yang ku alami. Lepas kedua-dua belonku kembang, terasa nadiku berdenyut-denyut. Seluar dalamku terasa basah. Malam tu bila lampu ditutup oleh Zan, fikiranku melayang adigan hangat tadi. Tanganku mula menggosok di celah-celah pahaku. Jalai keladiku mula memanjang. Aku memegangnya. Untuk pengetahuan kaum buaya semua, benda tu bukannya tempat sedap, tapi kalau hampa nak tahu, macam hampa pegang dan picit pusat hampa. Cerita kata tempat tu syok, bohong semata-mata. Aku wanita, aku tau la.

Cerita aku bermula di sini. Selepas 60 hari tinggal dengan Zan, badanku kurus. Bila balik jumpa famili, depa tanya pasal apa kurus sangat. Apa taknya, tidur lewat hingga jam 2.00 pagi. Main benda tu lagi. Cuma OFF bila ada lampu merah. Aku hairan cerita ruangan ni boleh jilat jalai keladi. Pakaianku bau hapak. Minyak wangi berbotol-botol bila bau tu timbul! Hampa nak jilat? Edaklah teman, itu kata orang Perak. Orang sini kata, Tak Moh Deh ! Aku kerja di sebuah Supermarket di Pekan BL ini. Suatu hari, hujan turun lebat. Aku habis kerja pada pukul 9.30 malam. Abahku beri pinjam motosikal buruknya (Ada road-tax le) untuk ku kerja hari-hari. Abah naik kereta Austin lama warna merah. Alangkah malangnya nasibku, sampai di suatu tempat motosikalku rosak. Bajuku habis basah. Tiba-tiba ada Mat Motor naik NSR berhenti. Mulanya dia tolong start motor. Tak juga hidup. Aku jadi risau. Aku takut hantu malam-malam macam ni. Motor aku dia tolak dan di simpan dekat Dewan Orang Ramai. Aku ambil kunci dan Mat Motor ajak aku naik motornya. Mulanya aku menolak. Tapi aku lebih takut hantu dari orang!. Aku pun panjat belakang motor. Mulanya duduk agak renggang. Lepas tu dia tarik minyak satu tiang baru lepas klug. Badanku beranjak ke depan dan terpeluk pinggangnya. Belonku terasa cepat membesar. Apa taknya, bahagian pahaku tersentuh pahanya. Mulanya aku rasa niatnya baik. Dia membelok ke satu jalan lain dan berhenti di sebuah rumah. Sangkaku dia tidak nampak jalan kerana hujan sangat lebat. Rupanya itu rumah sewaannya.

Ada seorang kawannya di dalam rumah tu. Lampu rumah terang. Dia beri aku tuala dan track-suitnya. Dia ini nampaknya ahli sukan juga. Semua ada medal. Badminton, Hoki, Catur dan lain-lain tak sempat aku baca. Hatiku berdebar-debar dan seakan-akan nak menangis. Dia beri aku biliknya. Dia membawa bantal busuknya keluar. Mak datuk, biliknya, macam sarang tikus. Bersepah-sepah. Aku pun mengemas sikit. Phong.... Kilat menyambar dan bekalan lekrik terputus. Aku mula rasa takut. Aku pun cuba lelapkan mata. Suara dari luar, " Adik, lilin tak ada . Tidurlah dalam gelap". Itulah suaranya. Aku rasa senang hati sikit sebab dia tak kacau aku. Aku seperti biasa, bila gelap saja, mula gosok benda kesayanganku. Teransang. Suasana tepi rumah tu terang. Pintu diketuk. Aku cepat-cepat menarik seluar subsidi itu mengatasi pusatku dan bangun buka pintu bilik. Dia masuk. Bukan ke arahku tapi ke suiz automatik. Dia senyum memandang padaku. Aku serba salah. Apakah dia mengendap kelakuanku tadi. Dia cuma memakai tuala saja. Agak sengaja dia membongkok dan tebuka sikit di bahagian pahanya.. Aku menutup muka malu. Tutup muka tapi jariku buka. Dia keluar tanpa menggannguku. Orang lelaki pun sama. Depa pasang video-tape lucah juga. Aku terhendap-hendap tengok adigan cemas. Tanganku menyeluk bahagian dalam pahaku. Aku rasa tidak selesa ada seluar dan aku buka semuanya. Apa nak dimalukam,kerana aku berada di dalam bilik. Nasib aku agak kurang baik juga. Kawannya bergerak menuju ke pintu bilik tumpanganku. Belum sempat aku nak kunci dia datang. Kawannya membawa selimut. Tapi.... aku manalah sempat nak pakai track semula. Aku cuma sempat menutup bahagian pahaku dengan tapak tangan saja. Keadaanku begitu membuat kawannya teransang. Aku tergamam dan semua berjalan begitu pantas. Aku terasa suaraku tersekat dan tidak boleh menjerit. Kawannya pantas meramas buah dadaku. Balak kawannya terjuntai ke depan. Aku meronta-ronta. Sebaik saja menyentuh lubang bawahku, terasa air panas keluar.

Kawannya menjadi lemah. Aku menolak kawannya dan berlari keluar ke arah Mat Motor tadi. Dia lagi teruk, balaknya seperti itu juga. Aku memeluknya, agak lama juga dan aku terangsang. Dia terus menutup video. Aku terus dihisap ditengkok. Masa itu aku lupa segala-galanya. Aku terasa sakit yang amat sangat dibahagian kemaluanku. Aku tidak terdaya merungkai pelukannya yang amat kuat dan mampu menitiskan airmata kerana menahan sakit. Selama ini, aku mampu menggosok di bahagian luar, kini terasa benda panas di dalamnya. Biarpun selepas itu, aku merelakannya kerana kelazatan mengatasi kesakitan. Badanku terasa bergetar. Aku sampai dikemuncaknya. Aku memeluknya dengan kuat. Semua urat sarafku terasa tegang dan aku merasai nikmat senang. Balaknya yang keras lagi tegang itu disorong-tarik dengan laju. Lubangku terasa terbuka luas. Bahagian dalamku terasa berdenyut kembali. Aku lupa segala-galanya. Apa yang kurasai adalah biarlah balak itu berada lama di dalam badanku. Badanku kembali menggeletar buat kali keduanya dan dia melajukan dayungannya. Aku terasa benda yang panas di dalam badanku. Dia kemudiannya memelukku kuat. Aku merasai kepuasan yang belum pernah ku rasai sebelum ini.

Selepas balak dicabut, barulah ku rasai pedih. Aku meminta dia menghantarku balik pada malam itu juga setelah hujan reda.

Malam itu, semasa di rumahku; aku menangis sepuas-puasnya. Apa lagi diriku sudah ternoda. Tida hari selepas itu, lubangku kembali berfungsi. Terasa balak yang ku rasai berada di dalamnya. Hanya jariku saja yang menjadi pengantinya. Aku menjolok sedalam-dalamnya dan mencari tempat yang paling nikmat di dalam lubangku. Biarpun aku merasa puas, tapi tidak dapat mengatasi nikmat balak orang lelaki. Lepas itu, aku dan Zan membuat lesbian. Aku merasai nikmat juga, tapi tidak juga mengatasi nikmat balak orang lelaki.

Seminggu lepas itu, haidku kembali keluar. Aku rasa seronok kerana air gatal Perwira Buaya tidak lekat didalam badanku.

Nasibku baik. Aku dipinang oleh seorang duda yang anak satu empat bulan selepas itu. Anaknya tinggal bersama emaknya yang lama. Aku berlakon sakit di malam pertama. Sebelum malam berinai, aku menyuruh anak saudara aku yang lelaki menyembelih tiga ekor burung puyuh. Darahnya ku suruh masukkan ke dalam bekas air. Isinya ku goreng dan memberikan kesemua sebagai hadiah untuk anak saudaraku. Aku bepura-pura menolak badan balakku, dan setelah aku yakin balakku nyenyak tidur, aku sapukan darah itu pada baju pengantinku.

Pada kaum wanita, tak tahan tu kahwinlah. Lepas melahirkan anak yang pertama, aku jadi lebih gian. Lebih nikmat rasanya.

OK. Erni berhenti dulu. Nak selamat, hampa tok sah dok gatal-gatal nak serah lubang free kat kaum buaya. Erni kira nasib baik sebab dapat sedut air buaya tembaga, kalau air benih buaya itu kualitinya baik, apa nak jadi pada Erni. Erni kini bahagia dengan suami tersayang. Kiranya rasa syok tiap-tiap malam. Jari-jari tak main le! Kaum buaya kalau setakat letak dekat lubang, dah terpancut, tok sah hampa nak mengaku hebat. 

Tiada ulasan: