Ahad, 23 Jun 2013

DR DANIAL

Hari itu aku mempunyai temujanji dengan Dr. Danial, Pakar Perbidanan dan Sakit Puan di sebuah hospital swasta. Waktu itu kandunganku telah berusia lima bulan. Walaupun 5 bulan, kerana badanku yang montok dan kandunganku yang kecil, aku masih mampu untuk berpakaian normal, cuma sedikit membusung.

 Suamiku yang biasanya turut serta menyertaiku untuk pemeriksaan kandungan tidak dapat hadir kerana terpaksa berkursus pendek selama tiga bulan di Seoul, Korea. Aku sering kesepian dan teringat-ingat kemaluan suamiku yang panjangnya 6 inci. Itulah satu-satunya batang zakar yang berada di vaginaku apabila aku berasmara. Sering juga kawan-kawanku bercerita tentang batang lelaki lain yang sampai 12 inci, namun susah untuk aku membayangkannya.

 Setelah dua bulan kekeringan kerana ladang sawahku tidak ada yang mengairinya, kadang kala terbayang pula bagaimana rasanya untuk melakukan seks dengan lelaki yang berbatang besar dan panjang. Suara-suara halus ini seperti membisik di telinga, cubalah... bukan nak rugi apa-apa, bukan luak pun.

“Puan Aida, silahkan masuk. ”

Lamunanku terhenti ketika mendengar suara jururawat yang menyuruh aku untuk masuk ke bilik pemeriksaan. Aku melangkah longlai lalu mencapai tombol pintu. Terasa hatiku berdebar-debar bila berhadapan dengan seorang lelaki dalam keadaan berduan tanpa kehadiran suamiku.
 Ketika kubuka pintu, kulihat wajah Dr. Danial yang lembut tersenyum simpul dengan manisnya kepadaku. Wajah doktor muda tersebut kelihatan cerah dan ceria.

“Silahkan duduk Puan Aida,” sapanya lembut dengan suara yang serak-serak basah.

Aku melangkah perlahan menghampiri doktor berkenaan. Dengan perlahan aku menarik kerusi berhampiran meja Dr. Danial dan duduk di kerusi menghadap Dr. Danial.

“Bukan di situ Puan Aida, di sini,” kata Dr. Danial sambil menunjukkan ke arah couch pemeriksaan.
Aku tersenyum malu lalu berpindah ke arah couch pemeriksaan berbentuk pangkin kecil yang dialas dengan tilam nipis. Dr. Danial memegang tanganku dengan lembut mencari denyut nadi lalu memperhatikan jam stestkop denyutan nadi di tanganku. Satu minit melakukan pemeriksaan dia berhenti lalu menulis sesuatu pada kad rawatan.

“Jadi sekarang sudah 5 bulan ya, masih nampak cantik tidak seperti orang mengandung,” puji Dr. Danial.
 Aku tersenyum bangga dengan pujian tersebut. Apakah Dr. Danial benar-benar ikhlas dengan pujian tersebut aku tidak pasti. Mungkin sememangnya naluri wanita yang suka dipuji, keikhlasan bukanlah perkara penting.

“Puan Aida jangan bimbang, saya tidak akan berbuat macam-macam dengan puan. Semuanya akan selesai, ” ujar Dr. Danial yang seakan mengerti perasaanku.
Mungkin Dr. Danial melihat riak risau di wajahku maka dia berusaha mententeramkan perasaanku. Sememangnya aku bimbang kerana di dalam bilik tersebut hanya aku berdua sahaja dengan Dr. Danial, laki-laki yang bukan suamiku.
“Puan Aida silahkan berbaring di atas couch.”

 “Rose, tolong beritahu pesakit di luar untuk tunggu sebentar. Nanti setelah selesai dengan Puan Aida, saya akan beritahu,” kata Dr. Danial berkata kepada jururawat di luar melalui intercom.
“Puan Aida, sila salin baju puan dengan baju pemeriksaan ini.”
Aku bagaikan dicucuk hidung terus bangun lalu menanggalkan bajuku di depan Dr. Danial. Bagiku untuk apa nak dimalukan kerana sebentar lagi Dr. Danial akan juga melihat tubuhku waktu pemeriksaan. Sebagai seorang pakar perbidanan pastinya pemeriksaan Dr. Danial akan dilakukan secara profesional.

“Wauu.. panties puan seksi sekali ada renda-rendanya tipis lagi,” ujar Dr. Danial bergurau nakal.
 Aku hanya tersipu malu. Doktor muda di hadapanku ini kelihatannya tidaklah serius sangat macam doktor-doktor lain yang selalu memeriksaku.
“Sekarang saya mau periksa Puan Aida, tolong puan berbaring sambil mengangkangkan kaki puan, saya mau memeriksa vagina puan.” Dr. Danial mengarahku lembut.
Aku yang tidak tahu perlu berbuat apa hanya menurut saja arahan Dr. Danial sambil membuka pahaku agak lebar. Walaupun berhadapan dengan pakar perbidanan tetapi perasaan malu tetap juga ada, apalagi yang akan diperiksa adalah alat sulit.
“Tolong dilebarkan lagi puan seperti puan bersama dengan suami,” bisik Dr. Danial.
Aku dengan malu-malu mengangkangkan lagi pahaku sehingga memberi peluang kepada mata Dr. Danial untuk menatap vaginaku. Bukanlah pertama kali alat kelaminku diperiksa tapi perasaan maluku tetap tidak dapat dihilangkan.

“Cantik vagina puan, nampak sempit. Agaknya sudah lama tidak bersama dengan suami puan?” Tanya Dr. Danial.
Aku hanya terdiam. Dalam hati aku mengiyakan kata-kata doktor muda tersebut. Tangan Dr. Danial kemudian menyelinap masuk ke dalam baju yang baru aku pakai untuk tujuan pemeriksaan. Dia meraba kedua bibir kemaluanku dan memeriksanya.

“Saya masukkan sedikit ya jari saya supaya pelincirnya keluar. Puan tenang saja nanti.”
Aku hanya mengangguk perlahan. Dr. Danial mula mengusap kemaluanku sambil jari tengahnya dimasukkan ke vaginaku dan ibu jarinya mengusap ke kelentitku. Kerana sudah lama ladang sawahku kering, maka air pelincir vaginaku banyak mengalir membasahi tangan Dr. Danial. Dan tanpa kusadari Dr. Danial mempercepat gerakan tangannya sehingga membuatkan mataku terpejam dan mulutku ternganga. Aku hanya dapat merintih pasrah akan kenikmatan yang kurasai ini.
Sebenarnya aku sendiri juga hairan kerana keinginan seksku bertambah-tambah sejak aku mengandung. Aku amat mengharapkan kehadiran suamiku pada setiap malam, tapi apakan daya kerana suamiku berjauahan dariku. Nafsu dan ghairahku yang secara mendadak meningkat bersamaan dengan bertambah usia kandunganku amat mengganggu tidurku. Bagi meringankan beban yang kutanggung biasanya aku akan melancap hingga aku puas. Sungguhpun kepuasannya tidak sama dibandingkan bila bersama suamiku tapi sekurang-kurangnya cara itu dapat mengurangkan bebanan yang kutanggung.

Tiba-tiba kurasakan gerakan tangannya terhenti dan ketika kubuka mataku, kulihat Dr. Danial berdiri di sebelahku dengan zakarnya yang kukira panjangnya 7.5 inci telah berada di depan mulutku. Kerana keinginan seksku tinggi dan mengingat Dr. Danial yang telah memainkan vaginaku, maka mulutku yang menganga langsung saja menerima kedatangan zakarnya yang besar dan panjang di dalam mulutku. Aku sendiri hairan kenapa aku tidak menolak maupun membantah. Dengan ayunan yang perlahan dan tidak tergesa-gesa, Dr. Danial memainkan pelirnya di dalam mulutku. Kepala bulat yang besar itu aku kulum dan hisap bernafsu.

Setelah 5 minit berlalu kerana ia tahu aku sudah tidak tahan, Dr. Danial kemudian bergerak mengubah posisinya untuk menuju kelangkangku dan kemudian dengan perlahan-lahan menekan zakarnya yang besar dan panjang ke dalam vaginaku.

“Arghhhhh…..”, jeritku tertahan karena nikmatnya butuh besar yang memasuki vaginaku.
 Ingatan pada suamiku semua sudah hilang. Ayunan batang pelir Dr. Danial di vaginaku dapat melupakan segalanya, hanya ada bayangan kenikmatan yang kurasakan ketika ini hingga membuat aku lupa bahawa yang kulakukan ini adalah perbuatan dosa dan dilarang agama. Hati kecilku berkata dan berbisik, nikmatilah sepuas-puasnya. Rasalah kehebatan batang besar dan panjang yang selalu aku impikan.

“Ahhh….terus doktor. Laju lagi doktor.” Racauku dengan mata terpejam.
“Aahhhh….nikmatnya Puan Aida, vagina Aida sungguh sempit,” kata Dr. Danial.
 Aku hanya dapat menggeleng-gelengkan kepala kerana merasai nikmatnya setelah sekian lama berpisah dengan suamiku. Tekanan-tekanan yang dalam menyebabkan kepala zakar Dr. Danial menyentuh pangkal rahimku, kesannya aku menggelupur nikmat. Badanku bergetar dan pahaku terhayun-hayun merasai sedapnya hubungan terlarang ini.

 Dr. Danial mampu melakukan beberapa gaya seks yang pertama kali aku rasakan dan aku hanya pasrah mengikut kemauannya. Batang zakar besar dan panjang ini benar-benar menyiksaku tapi aku seronok menikmatinya. Setelah setengah jam bergomol dalam lazatnya syahwat birahi, Dr. Danial mengerang kuat lalu menyemburkan air mani yang banyak ke dalam vaginaku. Aku juga sudah mengalami orgasme sebanyak 5 kali, aku sangat puas sekali.

Setelah selesai, aku kembali berpakaian lalu meninggalkan Dr. Danial yang masih menikmati sisa-sisa percintaan kami. Ketika aku keluar kulihat jururawat yang ada di meja depan pintu masuk Dr. Danial sempat melirik dengan ekor mata kepadaku. Biarkanlah, yang pentingnya aku puas menerima layanan Dr. Danial, Pakar Perbidanan dan Sakit Puan.

Tiada ulasan: