Sabtu, 8 Jun 2013

Angkara Dosa Part 5

Dia bersetuju untuk bagi free jika kak Dewi boleh beri lubang bontotnya untuk memuaskan nafsunya. Kak Dewi hanya tersenyum dan semakin menonggekkan punggungnya. Menyedari perubahan positif pada kak Dewi, india tersebut terus mengeluarkan batangnya dari lubang berahi kak Dewi dan beralih pula kepada lubang laknat kak Dewi. kelihatan batang lelaki india tersebut sedikit demu sedikit tenggelam di dalam lubang bontot kak Dewi hingga bulu lelaki india yang berserabut itu bertemu rapat dengan lurah punggung kak Dewi. Melentik tubuh kak Dewi menerima tusukan batang lelaki india itu di duburnya. Wajahnya kelihatan menerima kenikmatan, bukan kesakitan. Terus sahaja lelaki india itu memacu bontot kak Dewi, dari mulanya yang perlahan sehinggalah selaju yang munasabah untuk lubang yang sedap dan masih ketat itu.

Lelaki india itu berkali-kali meramas punggung kak Dewi, malah kadangkala dia memeluk tubuh kak Dewi dan meramas tetek kak dewi yang terlindung di seballik kembannya. memang dia betul-betul kerjakan tubuh kak Dewi. Mana taknya, bukan senang nak merasa tubuh melayu. Entah apa rezeki atau balanya hari itu dapat main dengan perempuan melayu yang cantik, putih melepak dan gebu. Malah dalam keadaan yang sungguh seksi, hanya berkemban tanpa sebarang pakaian dalam, melacurkan tubuhnya supaya halaman rumahnya di turap sepenuhnya.

Tidak lama selepas itu, lelaki india itu mula mengerang kuat. Serentak dengan itu, dia menghentak batangnya lebih dalam di lubang bontot kak Dewi. Sementara kak Dewi melentikkan punggungnya seolah memberikan lagi ruang agar batang lelaki india itu masuk lebih dalam. menggigil lelaki india itu memerah benihnya memenuhi lubang jubor kak Dewi. Mengerang panjang lelaki india itu, menikmati saat-saat kenikmatan membedal bontot seorang perempuan kampung melayu yang seksi menggoda.

Setelah semuanya selesai, lelaki india itu secara senyap-senyap memberikan kak Dewi not Rm50 sebagai saguhati. Bertuah betul kak Dewi hari itu. Bukan sahaja dapat turap halaman rumah free, malah dapat duit saguhati.

Sebelum mereka sedar akan kehadiran ku, lebih baik aku cabut. Aku keluar melalui pintu belakang. Selipar yang ku tanggalkan di hadapan rumah Kak Dewi ku tinggalkan. Aku balik berkaki ayam melalui jalan pintas yang lain. Hati aku berkecamuk. Antara geram dan berahi.

Beberapa hari selepas itu, aku kembali ke rumah kak Dewi, ketika suaminya pergi kerja dan anak-anaknya bersekolah. Yang tinggal hanya kak Dewi dan 2 orang anaknya yang masih kecil. Baru sampai di halaman rumahnya, aku sudah terdengar suara kak Dewi mengerang di dalam rumah. Aku jengok di ruang tamu. Kelihatan anak kecilnya sedang terbaring dengan puting di mulutnya, terkebil-kebil memandang abangnya yang sedang bermain sendirian. Aku syak kak Dewi mesti berada di dapur atau di biliknya. Perlahan-lahan aku masuk. Aku cari punca suara itu. hinggalah aku tiba di dapur. Kelihatan kak Dewi sedang menyangkung di atas riba seorang lelaki india. Aku kenal lelaki india itu. Itulah lelaki india yang tempohari datang menyetubuhi kak Dewi sebagai bayaran menurap halaman rumah Kak Dewi. Lelaki india itu duduk di atas kerusi meja makan memerhatikan kak Dewi yang sedang dipeluk kepalanya oleh seorang lelaki india. Kelihatan lelaki india yang seorang lagi itu menyumbat batangnya ke dalam mulut kak Dewi sedalam-dalamnya dengan muka yang penuh kenikmatan dan tubuhnya yang mengejang. Nampaknya aku datang ketika mereka sedang berseronok dan khayal bersetubuh. Dua lawan satu nampaknya. itulah kalipertama aku menontonnya secara langsung. lebih-lebih lagi aku datang ketika lelaki yang menyumbat mulut kak Dewi itu sedang memancutkan air maninya di dalam mulut kak Dewi. Kak Dewi langsung tiada rasa seperti kegelian. Tekaknya bergerak-gerak menandakan dia sedang meneguk lendiran mani yang sedang dilepaskan oleh zakar india yang tidakbersunat itu.

Lelaki india yang berada di bawah kak Dewi nampaknya tidak tahan dengan adegan batang rakannya yang sedang memancut di dalam mulut seorang perempuan melayu berstatus isteri orang dan emak ibu kepada 5 orang anak. Dia semakin ghairah hinggalah, dia meramas tetek kak Dewi dengan rakus dan seterusnya memeluk tubuh kak Dewi yang telanjang bulat sekuat hatinya. Bersungguh-sungguh nampaknya dia melepaskan air maninya di dalam tubuh perempuan kampung itu. Kak Dewi pula, setelah melepaskan batang lelaki india yang sudah habis melepaskan benihnya di dalam mulutnya, kak Dewi terus memeluk lelaki india yang sedang klimaks itu danmenekan tubuhnya agar semakinke bawah, menekan agar seluruh batang lelaki india itu memancutkan benihnya sedalam-dalamnya.
Aku berasa sungguh geram walau pun keberahian menyaksikan persetubuhan kecurangan kak Dewi itu. Segera aku tinggalkan kak Dewi dansejak hari itu aku langsung tidak bertemu lagi dengannya.
Sehinggalah selepas tamat pengajian ku, akukembali ke Malaysia. Setibanya aku di kampung, ibu bapa ku memberitahu bahawa kak Dewi sedang sakit teruk. Dengar katanya dia mengidap HIV positif. Ketika kak Dewi sedang sakit, Pak Kasim jiran sebelah rumahnya telah meninggal dunia gara-gara penyakit yang sama. Secara tidaklangsung perlakuan sumbang mereka akhirnya terbongkar. Aku pasti, semuanya adalah berpunca dari salah seorang dari lelaki yang pernah menyetubuhi kak Dewi mengidap penyakit ini. Aku rasa aku boleh syak, kemungkinan besar ianya datang dari india pekerja kontraktor itu. Nak dikata pak Kasim, tidakmungkin kerana aku kenal benar dengan pak Kasim, dia bukan jenis yang sosial. Setakat kerja kampung. Tak tahulah kalau dia pun 2 kali 5 sosial kat luar. Apa yang aku kesiankan adalah kepada abang Latif. tidak pasal-pasal dia pun kena sekali angkara dosa-dosa isterinya. Namun aku betul-betul respek abang latif, walau pun dia mendapat penyakit yang sama gara-gara kak Dewi, walau pun dia tahu isterinya curang, namun dia tetap menjaga isterinya. Aku serta merta timbul rasa keinisafan yang amat mendalam. Sesungguhnya zina itu adalah amat keji dan dosanya terlalu besar. Itu adalah contoh salah satu seksaan yang begitu berat di dunia, apatah lagi di akhirat kelak. Aku bersyukur kerana bebas dari penyakit itu, kerana aku berzina dengan kak Dewi sebelum dia mendapat penyakit itu.

Sesalan bagi kak Dewi sudah terlambat, segalanya sudah tersurat. Aku yang masih hidup ini seharusnya bersyukur kerana tuhan masih memberikanku peluang untuk bertaubat nasuha dan menjauhkan diri dari perlakuan yang keji itu. Aku benar-benar bertaubat. Aku benar-benar insaf.

Tiada ulasan: