Sabtu, 8 Jun 2013

Angkara Dosa Part 4

Selama beberapa tahun aku meninggalkan negara, sampai satu masa aku kembali pada cuti semester yang agak lama. Sudah tentunya setelah ada duit tambang nak balik kampung. Sepanjang perjalanan aku sudah terbayang kenikmatan kembali bersetubuh bersama kekasih di kampung. Walau pun dia adalah isteri orang, malah sudah beranak 3, namun keberahian ku kepadanya masih meluap-luap. Semuanya gara-gara aku geram dengan tetek dia.

Pada hari pertama aku di kampung, ibu bapa ku memberitahu bahawa jiran hadapan rumah ku semuanya pergi ke kampung suaminya berikutan ada majlis kenduri kahwin anak saudara suaminya. Yang tinggal hanyalah kak Dewi berdua bersama anaknya yang masih kecil itu. Di dalam kepala ku sudah terbayang akan kejutan yang ingin ku lakukan kepada kak Dewi petang nanti.

Pukul 5 petang, aku pergi ke rumah kak Dewi. Aku memberi alasan kepada ibu ingin bertanya khabar. Sampai sahaja di rumahnya, aku lihat pintu dan tingkap terbuka seperti biasa. Tanpa memberi salam, aku terus masuk dan mencari kelibat kak Dewi. Sepi, sunyi. Kelihatan anaknya sedang lena di tilam kecil. Eh.. sudah beberapa tahun aku tinggalkan Malaysia, takkanlah bayi yang masih kecil sewaktu ku tinggalkan dahulu masih kecil hingga kini? Dari situlah aku sudah syak bahawa bayi yang masih kecil dahulu pasti mengikut suaminya pulang ke kampung. Manakala bayi yang sedang terbaring terlena ketika itu adalah anak ku! Hidungnya, keningnya, memang taktumpah macam aku. Aku perlu cari kak Dewi untuk kepastian. Namun aku tiba-tiba tersentak, apabila terdengar suara kak Dewi. Perlahan-lahan aku cari akhirnya aku tiba di dapur. Terbentang di hadapan mata ku adegan lucah seorang wanita dengan seorang lelaki. Akukenal benar wanita itu. Walau pun sudah beberapa tahun aku tinggalkan, namun tidak banyak perubahan pada wajahnya. Dia adalah kak Dewi. Nampaknya tengah asyik dilanda kenikmatan di henjut oleh seorang lelaki yang cukup ku kenal. Pak Kasim. Pak Kasim adalah jiran kak Dewi.

Kelihatan Pak Kasim begitu bersungguh membedal kak Dewi. Tubuh kak Dewi yang hanya berkemban sedang menonggeng di sinki dapur dengan kainnya sudah di selak ke atas punggung menerima henjutan demi henjutan Pak Kasim di belakangnya. Kak Dewi menrengek perlahan. Tidaklama kemudian, pak Kasim mengerang danterus menjunamkan batangnya lebih dalam ke dalam liang kemaluan kak Dewi. Menggigil tubuh pak Kasim menyemburkan air maninya. Sementara Kak Dewi menggeliat seperti cacing kepanasan dengan mata yang terpejam sambil menggigit bibir keghairahan.

Perlahan-lahan aku beruundur dan terus menuju ke bilik anaknya. Sudah pasti dia tidak akan menjumpai ku di situ. Dari balik langsir, aku lihat kak Dewi memperbetulkan kembannya. Begitu juga pak Kasim yang menyarung kembali seluarnya dan terus berlalu dari situ melalui pintu dapur, pintu transit kak Dewi ke tapak projek bersama ku dahulu. Kak Dewi kemudian menuju ke biliknya namun sebelum dia masuk ke biliknya, tiba-tiba terdengar suara seorang lelaki memanggil diluar. Lelaki itu menjerit hello berulang kali. Kak Dewi yang masih berkemban terus menuju ke beranda rumah. Kemudian baru ku tahu bahawa lelaki-lelaki yang memanggilnya itu adalah pekerja-pekerja kontrak yang menawarkan perkhidmatan menurap jalan. Mereka menawarkan untuk menurap jalan rumah kak Dewi dengan satu harga yang istimewa. Harganya bagi ku agak mahal, begitu juga dengan kak Dewi. Dia cuba menolak tawaran itu. Kemudian seorang lagi lelaki datang dan dari pelatnya ternyata dia juga seorang berbangsa India, sama seperti lelaki yang mula-mula tadi. Dari kata-katanya, aku dapati pasti itu adalah ketua daripada semua pekerja-pekerja kontrak itu. Lelaki itu kemudian menyuruh lelaki yang pertama tadi pergike lori untuk bersiap sedia dalam bahasa Malaysia. Sementara dirinya masih menawarkan harga yang menarik kepada kak Dewi.

Tanpa disangka, lelaki yang sedang tawar menawar dengan kak dewi itu cuba memancing kak dewi. Apa yang ku dengar, dia menawarkan kak Dewi dengan harga yang paling mustahil murahnya asalkan kak Dewi sudi melayannya. Ternyata kak Dewi bersetuju kerana ianya terlalu murah, malah tiada siapa akanberi harga sebegitu murah. Sebagai contoh, kereta yang sepatutnya berharga RM50,000 dijual dengan harga RM500. Bukan ke murah paling mustahil tu namanya. Selepas memekik mengarahkan sesuatu kepada anak buahnya, dia terus masuk dan menuruti kak Dewi masuk kebilik. Mujur dia tidak menutup pintu. Segera ku keluar dan menuju ke dapur. Kelihatan pintu belakangnya masih terbuka, bagus, mudah untuk ku lari nanti. Dari balik almari, ku perhatikan lelaki india itu, meramas-ramas punggung kak Dewi yang masih berkemban. Kak Dewi terus meyelak kain kembannya mempamerkan punggungnya kepada india itu. lelaki india itu pun apa lagi, dia punya geram kepada kak Dewi terus sahaja dia buka seluar dan terus hunus batang dia yang hitam tak bersunat itu ke celah kelangkang kak Dewi dari belakang. Kak Dewi hanya menonggeng berpaut pada kepala katil menyundalkan tubuhnya kepada lelaki india itu.

Tanpa amaran, lelaki india itu terus memacu menerobos lubang birah kak Dewi yang masih licin dan berisi dengan air mani pak Kasim. Kelicinan itu mendorong lelaki iindia itu memacu dengan laju membuatkan kak Dewi mengerang menikmati tubuhnya dimasuki batang kulup lelaki india yang gelap dan buncit itu. Sambil menonggang, lelaki india itu menyatakan bahawa lubang perempuan melayu banyak sedap. Kak Dewi tidak menghiraukan kata-kata lelaki india itu. Dia kelihatan begitu asyik. Kemudian lelaki india itu mengingatkan supaya jangan tidak dibayar tar jalan sebab dah habis murah. Kemudian kak Dewi tiba-tiba bertanyakan apakah yang perlu kak Dewi lakukan untuk mendapatkannya tanpa bayaran iaitu free. Lelaki india itu tiba-tiba terhenti. Dia terfikir sejenak. Batangnya masih di dalam lubang sundal kak Dewi. Kak Dewi yang masih berkemban dan menonggeng itu mengayakkan punggungnya ke kiri, kanan depan dan belakang membuatkan batang lelaki india yang masih terbenam di dalam itu terikut sekali. Memang mengghairahkan. Nafsu lelaki india itu semakin tercabar. Tangannya meramas-ramas punggung kak Dewi. kulit punggungnya yang putih dan gebu itu di tatap penuh nafsu. Kemudian dia berkata…

Tiada ulasan: