Sabtu, 8 Jun 2013

Angkara Dosa Part 3

Didalam angkara dosa 2, tidak ku sebutkan bahawa ada perjanjian antara kak Dewi dan aku. Memandangkan bahawa memang sukar untuk kami melakukan lagi perbuatan terkutuk itu, maka kak Dewi memberikan aku perjanjian bahawa jika salah seorang antara kami yang menginginkannya, sidai lah tuala berwarna putih di halaman rumah.

Kami menggunakan isyarat tersebut sekiranya kami menginginkannya. Pada minggu pertama, setiap hari aku menyidai tuala putih ku di halaman rumah, begitu juga kak Dewi sebagai balasan. Rumah kampung, memang perkara biasa menyidai pakaian di halaman rumah. Dan hasilnya, setiap malam kami akan bersetubuh di belakang rumah Kak Dewi. Tidak kira samada di belakang tandas, di belakang reban ayam atau di pangkal pokok manggis yang sedikit bersemak dan gelap. Biasanya dia memberitahu ku dia memberikan alasan ingin mandi atau buang air atau ingin melihat ayam di reban takut musang datang. Nampaknya plan kami berjalan dengan lancar.

Ada satu perkara yang aku betul-betul suka ketika menjalankan projek yang amat berbahaya ini. Kak Dewi akan hanya berkemban dengan kain batik basahannya sementara tualanya pula akan disangkutkan di bahu. Itulah pakaian rasminya ketika menjalankan projeknya bersama ku di belakang rumahnya. Walau pun agak gelap dan suram, hanya lampu dari dapur dan bilik air nya memberikan sedikit cahaya untuk kami, namun, gelora nafsu kami berdua memang tidak dapat dibendung lagi.
Dengan hanya berpaut pada dinding tandas atau reban ayamnya, kak Dewi akan menyelak kain batiknya ke atas, menonggeng dan membiarkan aku berlutut di belakangnya menjilat dan melahap lurah bontotnya serta liang senggamanya. Begitu juga yang kami lakukan di pangkal pokok manggis. Seterusnya lohong nafsunya akan ku bedal semahu hatiku sehingga kami berdua mencapai kenikmatan yang kami dambakan.

Adakalanya aku akan duduk berlunjur diatas tanah sementara kak Dewi akan menghayun tubuhnya di atas ku membuatkan batang ku yang selalu memuaskan nafsu serakahnya itu keluar masuk di lohongnya yang selalu ingin dipuaskan. Ketika itu, kebiasaannya kain batik kemban yang di lilit kemas di atas dadanya aku rungkaikan dan biarkannya terlondeh lalu tersangkut di pinggangnya yang sedang menyangkung menyundalkan tubuhnya kepada ku. Sudah tentu, teteknya yang menjadi santapan buas ku.

Perbuatan terkutuk kami terhenti setelah aku mendapat tawaran untuk belajar di luar negara. Sudah pasti aku tidak akan tinggal lagi di kampung. Pada malam sebelum keberangkatan ku, aku dan kak Dewi bersetubuh dengan agak melampau. Air mani yang aku simpan selama 4 hari sebagai hadiah untuknya menjadi santapan kak Dewi pada malam itu.

Kami bertemu pada jam 2.30 pagi. Ketika itu semua orang sudah nyenyak tidur. Aku juga sembunyi-sembunyi keluar dari rumah. Kak Dewi sudah menunggu aku di bawah pokok manggis. Dengan hanya berkemban, kak Dewi terus memeluk ku dan kami berkucupan penuh kasih sayang seolah tidak mahu berpisah. Kak Dewi memulakan perlakuan tidak bermoral kami berdua. Dia terus berlutut di hadapan ku, melondehkan seluar ku dan menghisap batang ku dan tanpa ku sangka, kak Dewi tidak membazirkan walau setitik pun air mani ku pada malam durjana itu. Air mani ku yang sengaja di biarkannya memancut di dalam mulutnya di teguk habis terus ke dalam perutnya.

Kemudian sementara menantikan nafsu ku kembali bangkit, kami berdua berbual dan bermesra laksana sepasang kekasih walau pun layaknya kak Dewi itu sudah seperti ibu ku. Kami saling mengucapkan kata-kata cinta, malah kak Dewi sendiri mengakui bahawa dia lebih menyintai aku berbanding suaminya. Nafsu telah menghanyutkan kami di dalam alam dosa yang kami sendiri ciptakan hingga membuatkan kami hilang pedoman. Kak Dewi berkata dia sanggup diceraikan jika kami ditangkap basah pada malam itu dan aku yang masih terlalu mentah juga berkata bahawa aku sanggup palingkan haluan masa depanku jika kak Dewi sudi menjadi isteri ku.

Perbualan mesra dan lucah kami berdua membangkitkan syahwat ku kembali. Dan sekali lagi aku meratah tubuh kak Dewi yang terlalu mendambakan penangan nafsu anak muda yang terlalu jauh usia dengan dirinya itu. Menjadi sejarah pada malam itu apabila kami berdua melakukan persetubuhan tanpa seurat benang di tubuh masing-masing. Bertelanjang berdua bergomol di atas kain kemban kak Dewi yang kami jadikan sebagai alas di atas tanah. Berbelas bekas gigitan cinta yang kami ciptakan di atas tubuh kami berdua dan sudah pastinya ianya berada di tempat yang mudah untuk disembunyikan seperti di teteknya, perutnya, peha dan bontotnya. Begitu juga dengan aku yang menerima gigitan cinta Kak Dewi di dada ku, peha dan perut ku.

Berbagai aksi yang kami lakukan, tidak kira ianya 69, doggie dan tradisional. Yang penting kami benar-benar puas. Akhirnya aku tinggalkan rumah kak Dewi setelah puas melepaskan benih yang memang sudah terbukti hasilnya menjadi. Benih yang menjadi punca mengapa kak Dewi begitu mendambakan perzinaan dengan ku, benih yang selalu menjadi angan nafsunya agar memenuhi lubuk buntingnya, agar lubuknya selalu dipenuhi cairan pekat nan hangat hingga meleleh tidak tertampung, hasil perahan seorang anak muda yang 20 tahun lebih muda darinya.. yang dicintainya..

Tiada ulasan: