Sabtu, 8 Jun 2013

Angkara Dosa Part 2

Pukul 7.30 malam, aku sudah terhendap-hendap di reban ayam kak Dewi. Takut jiran sebelah nampak kelibat aku. Aku baling batu-batu kecil di pintu dapur rumahnya agar dia tahu bahawa itu adalah isyarat bahawa aku sudah tiba. Harapan ku berbunga apabila kelihatan kelibat kak Dewi membuka pintu dan terjenguh ke luar rumah mencari kelibat ku. Segera aku bangun dari tempat persembunyian ku dan berjalan berhati-hati dengan memerhati keadaan sekeliling dengan hati yang berdebar.

Kak Dewi meluaskan pintu dan membiarkan ku masuk. Selepas pintu dapurnya di tutup, dia terus memimpin ku masuk ke biliknya. Aku yang masih berdebar-debar dan tidak ada idea apa yang hendak di lakukan hanya menuruti segala suruhan kak Dewi. Apa yang aku tahu, pasti sesuatu yang terkutuk akan berlaku antara aku dan kak Dewi, dengan ‘ganjaran’ sebagai alasan.

Kak Dewi yang sudah wangi, semestinya sudah mandi menyuruhku duduk di katilnya. Dengan cahaya lampu kalimantang di biliknya yang terang itu dapat ku lihat kak Dewi berdiri di hadapanku. Wajahnya yang putih melepak, tubuhnya yang gebu memakai baju t berwarna putih dan berkain batik membuka selera ku. Apatah lagi apabila terpandang teteknya yang bulat dan membusung di balik baju t nya itu. Puting kak Dewi kelihatan begitu menonjol menandakan bahawa dia tidak memakai sebarang pakaian dalam.

Kak Dewi memberitahu bahawa suaminya, abang Latif akan pulang lebih kurang tengah malam nanti kerana dia dan anak-anaknya singgah bertandang di rumah sepupunya di sebuah bandar. Dia juga menyatakan bahawa itu adalah masanya dia boleh memerah air ku sepuas-puasnya. Aku yang masih belum matang tidak begitu ambil endah akan apa yang di katakannya. Dalam kepala ku hanya terfikir akan kenikmatan memerah, menghisap dan meramas teteknya yang besar dan penuh dengan susu itu seperti petang tadi.

Kak Dewi meminta ku melucutkan seluar, aku menuruti kehendaknya. Batang ku yang separa keras itu terjulur keluar ke dunia luar. Kak Dewi meminta ku untuk melancap sambil melihatnya. Aku terus memegang batang ku dan terus melancapkan batang ku sambil mata ku memerhati seluruh pelusuk tubuhnya, terutamanya teteknya.

Kak Dewi tersenyum, suka dengan gelagat anak muda yang sedang melancap di hadapannya, yang sedang berahi menatap seluruh tubuhnya. Lalu kak Dewi terus meramas-ramas teteknya dan sesekali tangannya menjalar ke seluruh tubuhnya. Setiap inci tubuhnya di usap dan di gosok dengan gaya menggoda. Dia berdiri di hadapan ku menggoda anak muda ini agar lebih berahi dan lebih teringin akan dirinya. Melihatkan batang ku yang sudah keras tidak keruan itu, kak Dewi terus berlutut di hadapan ku. Di sambarnya batang ku dan terus di suakan ke mulutnya. Di hisapnya batang aku penuh nafsu, malah dijilat dandi gigtnya lembut. Kepala batang ku kembang berkilat katanya.

Selepas puas menghisap batang ku, kak Dewi terus duduk di sebelah ku dan menyelakkan baju t nya ke atas, mempamerkan teteknya yang bulat dan mengkal itu kepadaku. Tanpa disuruh, aku terus menghisap teteknya semahu hati ku. Sambil aku menghisap dan meramas-ramas teteknya penuh nafsu, kak Dewi melancapkan batang aku yang berlendir dan licin dengan air liurnya itu sementara tangannya yang sebelah lagi bermai-main di kelengkangnya sendiri, walau pun kain batiknya masih menjadi penghalang.

Dengusan nafasnya yang bernafsu dapat ku dengari dengan jelas. Tangannya juga sesekali mengganggam erat batang ku. Kemudian dia berbisik kepada ku dan menyatakan adakah aku tahu apakah dia ganjaran yang akan ku dapat nanti. sambil menghisap teteknya, aku menggeleng kepala menandakan aku tidak tahu. Kemudian kak dewi berkata bahawa inilah ganjarannya, dan serta merta sahaja kak Dewi terus bangun dan berdiri di hadapan ku. Dia memusingkan tubuhnya membelakangi ku dan menyelak kainnya mempamerkan bontotnya yang bulat gebu dan putih melepak itu. Aku memegang belahan punggungnya dan meramasnya geram. Kak Dewi terus duduk di atas riba ku, membuatkan batang ku yang keras itu menghimpit belahan punggungnya. Terasa kulit daging punggungnya sejuk menyentuh batang ku.

Kak dewi kemudian meraba batang ku dan terus menggenggamnya erat dan dia kemudiannya bangun sedikit bagi membolehkannya melalukan batang ku di kelengkangnya. Aku memang tiada idea apa yang ingin di lakukannya, hanya membiarkan sahaja segala yang kak Dewi ingin lakukan ke atas ku. Sejurus selepas itu, kepala batang ku terasa menyentuh permukaan kulitnya yang begitu lembap dan licin. Dan pada wak tu itu juga lah, serta merta aku merasakan kak Dewi menyumbat batang ku ke dalam lohong yang begitu hangat sekali ku rasakan. Sedikit demi sedikit batang ku merasai kehangatannya, bermula dari kepala batang ku, hinggalah keseluruhan batang ku hilang di dalam tubuh kak Dewi yang duduk dipangkuan ku membelakangi ku. Senak dan sengal dapat ku rasakan berikutan kepala batang ku menghenyak sesuatu yang tidak dapat ku tembusi. Aku percaya, itu adalah dinding rahimnya. Namun, kak Dewi tak peduli itu semua, dia menghenyak kepala batang ku agar lebih keras dan kuat menghenyak dinding farajnya. Aku berbisik memberitahunya bahawa aku tidak selesa dan sakit, barulah kak Dewi melonggarkan sedikit tekanan tubuhnya.

Aku memeluk belakang tubuh kak Dewi yang duduk di atas riba ku. Belakang tubuhnya yang masih melekat dengan baju t putihnya ku cium dalam. Kain batiknya yang masih terikat di pinggang, namun sudah terselak di bahagian bontotnya agar memudahkan batang ku masuk ke tubuhnya dibiarkannya labuh menutupi punggungnya. Kemutan-kemutan yang menyesakkan nafsu ku mula menghimpit batang ku yang terendam di dalam faraj kak Dewi. Kemudian kak Dewi mula bertindak. Dia mula menaikkan dan menurunkan tubuhnya membuatkan batang ku mula keluar masuk farajnya yang sudah begitu becak itu. Hayunannya semakin laju, seiringan dengan rengekan suaranya yang seksi itu. Aku semakin khayal dibawa arus dosa yang kak Dewi bawakan. Sesekali kak Dewi berhenti akibat lenguh atau kepenatan.

Kemudian kak Dewi bangun, membuatkan batang ku yang teguh mengeras itu terkeluar dari liang senggamanya bersama bunyi ‘POP’ yang kedengarannya begitu lucah sekali. Kak Dewi terus baring terlentang di atas katil. Kainnya diselakkan ke atas, mempamerkan betis dan pehanya yang gebu dan putih melepak itu. Kemudian terlihatlah lubang yangbaru lepas ku masuki tadi. Berbulu halus di tundun dan berlendir dibibirnya.

Kak Dewi bermain-main dengan kelengkangnya sambil tangannya yang satu lagi menyelak bajunya mempamerkan teteknya kepada ku. Dia memanggilku supaya baring di atas tubuhnya menghisap teteknya. Gayanya sungguh menggoda, laksana pelacur yang memancing pelanggan di atas katil layaknya.

Teteknya yang membusung penuh susu itu menarik nagsu ku agar meneruskan perbuatan zina yang terlalu berdosa itu. Kak Dewi menarik kepala ku agar rapat ke arah dadanya. Di suapkan teteknya ke mulut ku lalu ku hisap penuh nafsu, bagaikan tiada lagi hari esok. Kak Dewi kemudian menarik batang ku ke arah kelengkangnya. Dia sekali lagi memimpin batang ku agar dapat masuk ke lubang nafsu serakahnya dengan mudah. Akhirnya sekali lagi batang ku berkubang di dalam lubang murahan milik kak Dewi. Dia memintaku supaya mengenjut, aku turuti kehendaknya. Semakin lama, semakin kuat rengekkannya. Dia juga meminta ku supaya menghenjut dengan lebih laju dan lebih dalam. Hasilnya, kak Dewi secara tiba-tiba mengejang panjang. Lohong nafsunya terasa mengejung danbegitu dalam ku rasakan. Mata hitamnya serta merta hilang dari pandang ku. Muka yang kemerahan bersama bintik-bintik peluh yang halus memberikan ku tanda bahawa kak Dewi sudah mencapai inzal yang amat mengasyikkan. Ku biarkan batang ku berendam beberapa minit di dalam lohong sundalnya. Melayan gelombang nafsu yang melanda kak Dewi yang mana aku juga merasa nikmatnya.

Kak Dewi menarik kepala ku. Dia mengucup bibirku lembut dan menyatakan bahawa tak sia-sia dia memberikan ku ‘ganjaran’ yang sebegitu nikmat itu. Kak Dewi menarik kepala ku ke arah teteknya sekali lagi. Aku yang masih membiarkan batang ku berendam di dalam liang senggamanya terus sahaja menghisap tetek kak Dewi. sambil aku terbongkok-bongkok menghisap teteknya, kak Dewi menyuruhku agar meneruskan dayungan. Aku terus menghenjut tubuh gebu tubuh isteri orang beranak tiga itu semahu hati ku. Sesekali aku terfikir juga kalau dibuatnya tiba-tiba suaminya pulang awal dan terlihat isterinya terkangkang di atas katil dengan kain batik yang terselak ke atas, bersama baju t yang juga terselak membiarkan teteknya di hisap semahunya oleh ku yang sedang menghenjut tubuh isterinya, boleh jadi rasanya aku dikapak olehnya pada malam itu. Tetapi sebab kenikmatan yang kak Dewi berikan, aku hilangkan fikiran ku itu. Aku layan kan sahaja kenikmatan yang tidak pernah walau sekali pun aku kecapi selama aku sudah bergelar akil baligh.

Setelah puas melayani bahtera kecurangan kak Dewi, aku rasa sudah sampai masanya air mani ku akan meledak. Aku semakin hilang pertimbangan. Kekuatan imbangan ku semakin goyah. Begitu juga dengan hayunan batang ku yang keluar masuk lohong nafsu kak Dewi sudah semakin tidak betul temponya. Kak Dewi menyedari akan perubahan ku. Dia menanyakan adakah aku sudah hampir klimaks. Aku hanya mampu mengangguk. Kak Dewi lantas memberikan ku arahan yang membuatkan aku serta merta hilang pertimbangan dan kewarasan. Kak Dewi meminta ku agar dibiarkan sahaja air mani ku meledak di dalam rahimnya. Malah dia memintaku agar melepaskan sedalam yang mungkin. Aku serta merta tidak dapat mengawal nafsu ku akibat arahannya yang begitu mengaibkan itu. Akhirnya, air mani ku yang tidak pernah tumpah walau setitik pun di dalam rahim perempuan akhirnya tumpah jua pada malam itu. Memancut-mancut air mani ku menyirami lohong syahwat kak Dewi. Aku tekan sedalam yang mungkin hingga dapat ku rasakan kepala batang ku menyentuh kuat dasar farajnya yang betul-betul basah ku sirami itu. Kak Dewi juga nampaknya turut menikmati pancutan benih ku yang menderu pancutannya. Tubuhnya terlentik dan matanya terpejam, malah dia juga semakin kuat menekan tubuhnya agar semakin dalam menenggelamkan batang ku yang sedang galak berdenyut-denyut itu. Aku peluk tubuhnya. teteknya yang mengkal itu terhimpit rapat ke dadaku membuatkan batang ku yang semakin kehilangan air mani itu mengejang keberahian.

Setelah habis air mani ku lepaskan, aku tarik keluar batang ku dari lohong senggama kak Dewi. Bercucuran air mani ku keluar laju dari farajnya. Nampak sangat lubang kak Dewi tidak dapat menampung jumlah air mani yang ku lepaskan. Kami terbaring kepenatan. Sementara aku mengumpul kembali tenaga untuk pulang kerumah dalam kelesuan…

Tiada ulasan: