Sabtu, 8 Jun 2013

Angkara Dosa Part 1

Aku Henri. Aku pulang ke kampung selepas pengajian ku di luar negara tamat. Ssambil ingin menetap di kampung sementara menantikan sebarang tawaran kerja daripada jabatan, akujuga memasang niat untuk bertemu dengan kak Dewi, jiran depan rumah ku. Sudah pastinya kerinduan untuk berendam di lubuk kenikmatannya menghantui hidup ku sejak aku tinggal berjauhan. Walau pun aku pernah kecewa dengan perlakuannya yang semakin melampau.

Namun setelah aku tiba di kampung dan setelah aku bertemu dengan kak Dewi, lain pula ceritanya. Kak Dewi kini terlantar di atas katil menanti ajalnya tiba. tubuhnya yang dahulu montok berisi kini kurus kering tidak bermaya. Wajahnya pucat bibirnya kering. Tanda lebam di sana sini tubuhnya mengerikan pandangan ku. Ceritanya mungkin sedikit ku ubah untuk menyedapkan cerita tetapi percayalah, keinsafan kini sudah mula hadir dalam diri ku. Sedarlah, sesugguhnya zina itu keburukan semata-mata, tiada satu zarah pun kebaikkan darinya. Jadikanlah iktibar.

Aku mula hadir dalam hidup kak Dewi ketika dia baru lepas pantang melahirkan anaknya yang ke 3. Ketika itu aku baru tamat persekolahan. Sedang menganggur sambil menunggu tawaran universiti dan biasiswa. Aku berkenalan dengan kak Dewi ketika aku menghantar kuih bakar yang ibu ku buat. Kak Dewi yang tempah. Teringin katanya. Ketika aku tiba di hadapan rumah kak Dewi, kak Dewi sedang melipat baju di ruang tamu. Dia segera bangun mendapatkan aku yang sudah tercegat menantinya. Kak Dewi mengajak ku masuk ke dalam rumah setelah dia mengambil pinggan yang berisi kuih itu dari tangan ku. Aku masuk ke dalam rumahnya dan kelihatan tiada sesiapa yang ada, rupa-rupanya kak Dewi sendirian. Anak-anaknya dibawa suaminya berjalan-jalan di bandar. Mungkin malam nanti baru pulang. Hanya anaknya yang masih bayi tidur lena di atas tilam kecil.
Kak Dewi kemudian keluar dari dapur bersama sepiring kek kukus yang dibuatnya bersama beberapa keping not RM2 di tangannya. Dia menyerahkan piring yang berisi kek kukus bersama duit tersebut.

Di saat itu, mata ku terpaku kepada bonjolan buah dada kak Dewi yang membuai di saat dia menghulurkan tangannya kepada ku. Bukan itu saja, putingnya kelihatan menonjol di balik baju t kuningnya. Memang besar dan mengkal. Malah berayun-ayun! Perhatian ku serta merta lari dari kenyataan. Ternyata kak Dewi yang jauh lebih matang itu menyedari perubahan sikap ku itu. terus dia bertanyakan apa yang ku lihat ketika itu. Aku menjadi malu serta merta. Aku terus sahaja ingin pulang setelah kuih dan duit berada dalam tangan ku. Namun kak Dewi menghalang dengan menarik tanganku dan meminta ku supaya meletakkan kuih dan duit itu di atas meja kopi. Aku hanya menurut bagai orang bodoh. Kak Dewi kemudian duduk di sebelah ku. Peha kami bertemu dan kak Dewi sengaja menggeselkannya kepada ku.

Aku gugup. Kak Dewi hanya tersenyum sambil mengusap-usap peha ku. Kemudian kak Dewi menyatakan bahawa dia tahu aku tertarik dengan teteknya yang besar membusung dan penuh dengan susu itu. Dia menarik tangan ku menuju ke teteknya dan tanpa di suruh aku terus meramas lembut teteknya itu. Kak Dewi ketawa kecil melihat kelakuanku yang gugup dan malu-malu tetapi tanpa segan silu meramas teteknya. Kak Dewi menyuruh ku menggentel putingnya, aku menurut bagai orang bodoh. Nafsu ku yang masih mentah bergelora tak keruan, batang ku mengeras di dalam seluar pendekku. Walau pun ketika itu aku meramas tetek kak Dewi yang masih memakai baju t kuningnya. Kak Dewi kemudian menyelak bajunya ke atas dan terpaparlah teteknya yang aku geramkan itu di hadapan mata. Putih melepak kulitnya. Putingnya berwarna sedikit gelap itu kelilhatan sungguh menonjol kerasnya. Kak Dewi menarik kepala ku supaya rapat ke teteknya dan dia menyuruh ku menghisapnya. Aku menghisap bagaikan bayi yang kelaparan. Susu teteknya yang sepatutnya di berikan kepada anaknya yang sedang tidur lena itu di berikan kepada ku untuk ku nikmati. Memang tak rasa macam susu lembu atau susu segar, tetapi rangsangan nafsu ku semakin bangkit. Kak Dewi menggeliat kegelian di saat aku menghisap putingnya. Ramasan ku di teteknya yang sebelah lagi membuatkan susunya terbit dan meleleh keluar dari putingnya.

Kak Dewi ku rasakan semakin ghairah. Dengusan nafasnya semakin bernafsu, begitu juga dengan pelukannya di kepala ku. Kemudian dia meraba-raba kelengkang ku dan terus meramas batang ku yang sudah membonjol di seluar pendek ku. Kak Dewi menolak kepala ku dan menyandarkan badan ku di sofa. Tangannya segera menyelak seluar ku dan terserlah batang ku keras terpacak ke syiling rumahnya. Kak Dewi melancapkan batang ku perlahan-lahan penuh lembut. Itu lah pertama kali aku merasakan batang ku di lancapkan tangan seorang perempuan. Aku menggeliat kegelian penuh berahi. Kak Dewi kemudian menghisap batang ku dan mengolomnya keluar masuk mulutnya. Aku yang tidak matang dalam hubungan seks itu terasa sungguh bernafsu dan membuatkan aku tidak tahan dengan hisapan kak Dewi. Akhirnya aku melepaskan air maniku ketika kak Dewi sedang enak mengolom batang ku. Kak Dewi yang menyedari batang ku deras memuntahkan air mani itu terus diam dan membiarkan air mani ku terus memancut di dalam mulutnya. Setelah habis air mani ku lepaskan, kak Dewi pun bangun dan segera pergi ke dapur. Aku yang risau setelah baru pertama kali melakukan dosa itu terus berlari menuju ke dapur mendapatkan kak Dewi yang sedang berdiri di tepi sinki. Kelihatan kak Dewi meludah dan membuang sisa air mani ku yang pekat bercampur air liurnya. Aku yang innocent tak habis habis bertanyakan adakah dia okay. Kemudian kak Dewi tersenyum kepada ku selepas selesai dia membersihkan mulutnya. Dia benar-benar tidak menyangka bahawa air mani ku mampu memenuhkan mulutnya dan dia juga memberitahu bahawa dia sudah tertelan sedikit air mani ku.

Kemudian kak Dewi meminta ku supaya merahsiakan perkara itu dan sebagai ganjaran dia akan memberikan ku sesuatu. Aku bertanya kepadanya apakah dia ganjarannya itu. Dia memberitahu supaya aku boleh ambil ganjaran itu pada pukul 7.30 pm nanti. Dia juga mengingatkan supaya aku masuk ikut pintu belakang danpastikan tiada siapa yang sedar akan kehadiran ku. Aku mengangguk tanda setuju dan terus pulang ke rumah bersama sepiring kek kukus, duit bayaran kuih bakar mak aku dan kepuasan yang pertama kali ku kecapi dan tak akan ku lupakan….

Tiada ulasan: