Sabtu, 8 Jun 2013

Alin

Alin, sepupuku yang lapan tahun lebih muda dariku. Memang sejak dia kecil aku rapat dengan Alin. Memandangkan aku anak bongsu, aku anggap dia seperti adikku.

Ada satu keistimewaan yang ada bagi diri Alin menyebabkan aku lebih rapat dengannya daripada sepupu-sepupuku yang lain. Aku selalu bermalam di rumah Uncle Noor dan Untie Ha (ibubapa Alin) ketika cuti sekolah dan akan tidur sebilik dengan anak-anak mereka, Iz anak lelaki sulung, Nis anak perempuan kedua dan Alin anak perempuan bongsu mereka.

Setiap kali aku ke sana, Alin yang masih keanak-anakan akan mahu tidur bersama aku. Pada mulanya aku tidak merasakan apa-apa, tapi setelah mula meningkat remaja, terasa kelainan apabila Alin tidur sambil memeluk aku.

Sejak dari dulu lagi kami gemar bergurau.Kami sering cuit-menyuit dan geletik-mengeletik sesami kami. Panggilan sayang telah menjadi lumrah. Memberi ciuman di pipi sudah menjadi kebiasaan. Sesekali kami bercium mulut ke mulut. Tapi itupun 'only a quick one'.

Dalam keadaan bergurau, kadang-kadang Alin duduk d atas badan aku, atau lebih tepat duduk di atas kemaluan aku yang hanya memakai kain pelekat. Bila aku mula terangsang dan terasa ada yang mengeras, aku cuba mengalihkan Alin dari kedudukannya.

Namun seringkali Alin akan cepat memegang tanganku dan mengepit pinggangku dengan kakinya. Dia cuma akan merenungku sambil tersenyum manja dan nakal bila aku minta dia beralih. Aku binggung memikirkan sama ada Alin melakukan ini semua dengan sengaja.

Apabila Alin berumur 10 tahun, keluarga Alin berpindah ke rumah baru dan Alin mendapat bilik tidurnya sendiri, siap dengan bilik airnya sekali. Apabila bertandang ke rumah mereka, Alin akan merengek nak tidur bersama aku. Aku cuba berdalih kerana bimbang Uncle Noor dan Untie Ha marah. Tapi mereka buat tak tahu aje.

Apabila aku mengalah, Alin akan tersenyum girang. Kami tidur sebantal kerana Alin hendak tidur dipeluk. Alin akan meminta aku menepuknya bila hendak tidur. Mulanya aku menepuk punggung Alin yang mula bergelar dara sunti itu. Bila darahku mula bergelora, aku mula mengusap lembut punggungnya.

Alin membuka mata sambil tersenyum. Dia mencium pipiku pula. Aku tahu dia senang dengan apa yang aku sedang lakukan padanya. Sesekali aku meramas punggung Alin. Dia seperti kegelian tapi akan tersenyum lantas mencium ku lagi. Setiap kali ini berlaku, aku akan cuba mengawal perasaan, agar tidak lebih terlanjur.

Pernah satu malam, ketika Alin telah lena, aku menyingkap kain Alin dan cuba mengusap kemaluan Alin. Apabila tersentuh kemaluannya, Alin tiba-tiba bagaikan tersentak. Aku mula panik tapi mujur Alin tidak terjaga dari lenanya. Aku batalkan saja niatku.

Hubung kami semakin rapat. Kami mula bercium mulut ke mulut lebih lama dari biasa. Apabila berduan, tangan kami suka meraba sesama sendiri. Tapi ketika itu aku tak pernah meraba buah dada atau pun kemaluan Alin. Aku cuma membelai halus tengkoknya, kakinya hingga ke pangkal peha, perutnya dan punggungnya. Begitu juga Alin, semua anggotaku telah dibelainya kecuali kemaluanku.

Selepas SPM aku keluar negeri. Rinduku kepada Alin tetap membara. Walaupun beberapa orang pelajar perempuan (termasuk seorang orang putih) cuba rapat dengan aku, aku tetap teringatkan Alin. Bagiku Alin lebih baik dari mereka. Tak siapa yang dapat menandingi keayuan Alin, budi bahasanya dan tingkah-lakunya. Kami sering berutus surat untuk menghilangkan rasa rindu.

Ketika aku pulang dari luar negeri (umur aku masa itu 24 tahun dan Alin berumur 16 tahun), Alin begitu seronok menyambut kepulangan aku. Kali terakhir kami bertemu adalah tiga tahun lalu ketika aku pulang bercuti.

Bila bertemu di rumahku, Alin seperti sudah tak sabar bergurau denganku. Mengeletik pinggangku, memelukku dari belakang dan sering kali tersenyum nakal sambil menjeling manja. Orang tua-tua (Atuk, Nenek, Ibu, Uncle Noor dan Untie Ha) cuma tergelak melihat telatah Alin. Meraka faham Alin manja denganku sejak kecil lagi.

Alin mula menarik muka masam bila mereka terpaksa pulang. Mukanya mula berseri apabila Uncle Noor mengundangku ke rumahnya dan aku berjanji akan ke rumah mereka hujung minggu ini.

Hujung minggu bersejarah itu pun tiba. Apabila malam tiba, aku mulanya bercadang tidur di bilik Iz (abang Alin) sahaja. Alin mula merengek mengajak aku tidur bersamanya. Aku keberatan kerana memandangkan Alin telah meningkat dewasa. Kerana tak tahan mendengar rengekan Alin, Uncle Noor menyuruh aku tidur saja di bilik Alin. Alin bagaikan mahu melonjak mendengarkan 'arahan' papanya kepada aku. Alin lantas menarik aku ke bilik tidurnya.

Di bilik tidurnya kami mulanya cuma berbual, cuba nak 'catch up' cerita-cerita ketika kami berpisah. Setelah hampir setengah jam berborak (waktu tu pukul 11:30pm), Uncle Noor datang menjenggah. Aku tahu Uncle Noor nak 'menyiasat' apa yang sedang kami lakukan. Memandangkan ketika itu aku sedang menunjukkan album aku semasa di luar negeri kepada Alin, Uncle Noor mengucapkan selamat malam sahaja kepada kami berdua. Tinggallah kami berduaan di malam yang semakin sepi.

Sambil Alin berceloteh manja, aku menatap wajah Alin. Alin sekarang bertambah ayu. Kulitnya yang putih kuning menyerlahkan keayuannya. Rambutnya yang ikal menambahkan kecomelannya. Badan makin 'solid'. Buah dada seakan membusung di balik T-shirt labuh Alin. Peha dan betis kelihatan gebu berisi. Yang jelas, Alin sudah dewasa. Sesekali aku menyelak rambut Alin yang menutupi separuh wajahnya ke celah telinganya. Alin akan tersenyum manja.

Alin bangun mengunci pintu biliknya lalu memasang radio. Alin menutup suiz lampu utama biliknya dan membuka lampu tidur yang samar-samar menerangi biliknya sebelum kembali ke katil. Dengan senyuman nakal Alin duduk di belakang aku yang sedang meniarap dia atas katil dengan gurauan berkata nak buka pakaianku. Kami mula tertawa-tawa bergurau.

Aku membalas dengan menyatakan yang aku juga nak buka pakaiannya. Kami mula 'bergumpal'. Alin cuma bejaya melondehkan kain pelekatku. Tapi aku dengan kekuatan yang ada dapat menekan Alin di bawahku dan menanggalkan T-shirt labuh Alin. Sambil melemparkan T-shirt itu jauh-jauh, Aku bersorak kemenangan sambil duduk di atas peha Alin dan menekan kedua tangan Alin di katil.

Alin yang terbaring tidak dapat bergerak dengan himpitan aku. Kami tertawa kepenatan. Apabila tawaan kami mula reda, kami saling merenung mata dan keadaan menjadi sunyi. Yang kedengaran cumalah lagu di radio.

Alin kini hanya memakai coli dan panty. Darah aku mula bergelora melihat tubuh Alin yang amat memberahikan. Buah dadanya yang telah sempurna bentuknya, pinggangnya yang ramping, bahagian kemaluannya yang tembam di sebalik pantynya dan bibirnya yang merah. Aku ketika itu masih berbaju dan berseluar dalam.

Aku dengan perlahan melepaskan tangan Alin lalu merapatkan bibirku ke bibirnya. Alin membalas ciumanku dengan penuh bernafsu. Tangan Alin yang tadinya merengkul leherku mula cuba membuka bajuku. Aku biarkan sahaja sambil bergolek ke sisi Alin. Alin beralih duduk diatasku pula.

Aku kini cuma berseluar dalam. Dapat aku rasakan Alin cuba mengesek kemaluannya ke atas kemaluaku yang sudah mengeras. Alin merenung mataku. Mata Alin bertambah kuyu. Kami berciuman lagi. Kali ini agak lebih aggresif.

Tanganku mula membelai peha Alin yang halus hingga ke bahagian punggungnya. Aku memasukan tanganku ke dalam pantynya sambil meramas punggung Alin. Sesekali Alin melepaskan ciuman kami seketika untuk mengerang keenakan.

Alin bangun melutut. Tanganku yang tersangkut di dalam pantynya menyebabkan pantynya terlondeh sedikit. Sambil memegang tanganku Alin melurutkan pantynya. Alin kini berbaring di sebelahku. A

ku melurutkan pantynya hingga ke hujung kaki. Dapat ku lihat kemaluan Alin yang tembam dan bersih. Terdapat beberapa bulu halus di bahagian atas. Alin masih merapatkan kakinya. Aku baring di sisi Alin. Kami berpelukan sambil berciuman.

Aku membuka cangkok coli Alin. Maka terserlah kedua buah dada Alin didepan mataku. Kini badan Alin tidak ditutupi dengan walau seurat benangpun. Aku pernah melihat Alin berbogel semasa dia masih kecil. Tapi kali ini aku memandang Alin dengan penuh rasa membara.

Alin meletakkan kedua tangan ke atas bahagian kepalanya sambil memegang hujung bantal. Alin seolah-olah mengoda aku dengan bentuk badannya. Dengan sengaja membidangkan dadanya sambil melentikkan sedikit badannya. Sebelah lututnya ditinggikan sedikit. Matanya menjeling manja.

Aku mula mencium dan menjilat Alin. Dari siku turun ke bahagian ketiaknya yang tidak berbulu. Alin megeliat menahan kegelian. Pelahan aku jilat buah dadanya sambil berputar sekeliling putingnya. Aura badan Alin amat mengasyikanku.

Alin seolah-olah tak tahan dengan 'teasing'ku cuba mengerakkan badannya agar lidahku terkena putingnya yang telah menegang. Bila putingnya terkena lidahku, Alin berdesus kelegaan dan keenakan. Aku mula menyoyot puting Alin perlahan-lahan. Sesekali aku mengigit kecil putting Alin menyebabkannya menjerit kecil.

Tanganku yang tadi mengusap-usap peha Alin kini sudah tiba di pangkalnya. Alin mula membuka pehanya. Aku menyentuh kemaluan Alin, terasa hangat. Alin sudah mula basah. Perlahan-lahan jariku mengikut alur kemaluan Alin dari bawah sehingga jariku tersentuh suatu daging kecil yang menjojol di bahagian atas kemaluan itu.

Alin mendesah seperti terkejut. Kepalanya terdongak ke atas. Mulut terngaga sedikit. Matanya terbeliak keatas menikmati suasana. Tangannya menggenggam erat hujung bantal menahan rasa enak yang tidak terkata.

Aku mula menggentil kelintit Alin. Keadaan Alin mula bertambah bernafsu. Jari kakinya kini dikejangkan menahan kenikmatan. Kepalanya mengeleng ke kiri dan ke kanan mengawal rasa.

Aku bangun menghentikan aktivitiku tadi. Alin seolah melepaskan nafas lega. Matanya redup memandangku. Dengan penuh harapan, Alin menanti langkah aku seterusnya.

Aku menguak lembut lutut Alin. Alin kini terbaring sambil kedua kakinya terbuka, terkangkang. Aku mengalih tempat. Aku duduk di antara kaki Alin. Kemaluan Alin jelas di depanku. Sudah ternampak bahagian dalam kemaluannya yang berwarna merah jambu. Nafasku makin berat menahan rasa.

Aku sambung semula kegiatan menjilatku. Bermula dari bahagian bawah lutut sehingga ke pangkal peha. Terasa peha Alin mengepit badanku, mungkin kegelian. Bau kemaluan Alin mula menusuk ke hidungku. Bau itu amat menaikkan berahi diriku. Aku mula menguncup dan menjilat kemaluan Alin. Desas dan desus Alin bertambah jelas. Tapi aku yakin tiada siapa yang akan mendengar rengekkan Alin di luar kerana ditenggelamkan oleh bunyi radio.

Jilatanku semakin ganas. Sesekali aku menjelirkan lidahku ke dalam bukaan kemaluan Alin. Sesekali aku menyedut kelintit Alin. Asin air mazi Alin tak kuhiraukan. Beberapa minit kemudian, jilatanku lebih banyak tertumpu pada kelintitnya.

Alin bagaikan cacing kepanasan. Jari-jemarinya sibuk meramas rambutku. Lama-kelaman Alin mula mengerakkan punggungnya mengikut rentak jilatanku. Nafas Alin bertambah berat. Alin telah terangsang dan badannya cuma mengikut gerak nalurinya.

Alin tiba-tiba menghentikan rentak punggungnya. Tangannya mengenggam erat kepalaku. Suaranya tertahan-tahan seolah-olah menahan dari menjerit. Kakinya mengepit bandanku dengan kuat. Serentak dengan itu badan Alin mula mengeletik, kakinya mengejang.

Aku masih perlahan-lahan mengentel kelentit Alin sambil memenekannya dengan lidahku. Aku tahu Alin sedang menikmati kemuncak nafsu syahwatnya. Aku biarkan Alin menghayati keenakkan itu.

Apabila Alin reda, aku mendonggakkan kepalaku memandang Alin. Wajah Alin seolah keletihan. Matanya layu. Alin perlahan-lahan menarik kepalaku keatas. Kami berciuman lembut. Nafas Alin masih termengah-mengah.

Bila ciuman itu terhenti Alin berbisik kepadaku bahawa itulah pertama kalinya dia tersama amat nikmat di seluruh tubuh badannya. Terasa ada elektrik yang menjalar di segenap sarafnya tambahnya lagi.

Dengan senyuman aku menerangkan begitulah rasanya apabila seorang perempuan mencapai puncak syawatnya. Tanya Alin lagi bolehkah lelaki menikmati rasa yang sama. Aku mengiakan pertanyaan itu sambil menambah, apabila air mani terpacar dari anggota kemaluan lelaki.

Dengan penuh rasa ingin tahu Alin bertanya bagaimana lelaki boleh memancarkan air mani. Aku menjawab dengan mengurut bahagian kemaluan atau menjalin hubungan kelamin, istilah orang putih, 'make love'.

Aku tersentak sedikit bila Alin menguatkan hujahku tadi, “seperti apa yang dilakukan oleh mama dan papa?”

Aku cuma mengganguk. Di dalam benakku mula terfikir mungkin Alin pernah ternampak mama dan papanya 'make love' kerana Alin sering juga tidur di bilik mereka.

Kami terdiam seketika. Aku terasa tangan Alin mula cuba melurutkan seluar dalamku. Aku bertambah tersentak bila Alin menyatakan, “Alin nak!”

Aku cuba mendapat kepastian dengan bertanya apa yang dia inginkan. Tanpa berselindung Alin menjawab, 'make love'. Aku mengingatkan Alin, sedarkah dia dengan permintaannya itu dan tahukan dia risikonya. Dia menjawab tegas yang dia sedar dan tahu apa yang dimintanya.

Aku menjadi serba salah. Dengan membisu, aku baring disisi Alin. Alin bangun sambil berkata, dia amat menyayangi aku dan dia tahu aku juga begitu. Mataku cuma berkelip-kelip memandang Alin. Tak tahu apa yang harus aku perkatakan. Dia mahu kepastian aku sama ada betulkah aku menyayangi dirinya. Aku mengangguk.

Seolah anggukan itu tanda persetujuan atas permintaannya tadi, Alin melurut seluar dalamku ke bawah. Kini kami berdua bertelanjang bulat. Mata Alin seolah terbeliak memandang kemaluanku. Dadanya kelihatan berombak kembali menandakan nafsunya mula naik. Alin memegang kemaluanku. Kemaluanku seolah berdenyut tersasa sentuhan telapak tangan Alin yang halus dan lembut.

Alin kini menjadi 'wanita' pertama menjamah kemaluanku dengan penuh rasa nafsu. Dengan ibu jarinya dia mengosok kepala kemaluanku yang kini basah dek air maziku. Aku mengejangkan badanku menahan rasa kenikmatan. Bak kata Alin tadi, terasa kejutan elektrik kecil menjalar ditubuhku. Aku hanya mampu memejam mataku sambil mengerang keenakan.

Alin melepaskan kemaluanku. Lantas Alin naik ke atas tubuhku. Terasa kehangatan kemaluannya di kemaluan aku. Kemaluannya mula membasahi kemaluanku. Alin mengerak-gerakkan kemaluannya seolah-olah megurut-urut kemaluanku. Aku cuma mengkakukan badanku sambil mengenggam erat cadar katil Alin. Memandangkan aku cuma mendiamkan diri, Alin mencium pipiku sambil berbisik, “Alin nak make love dengan Abang, please!”

Aku merenung mata Alin yang penuh harapan. Hatiku kalah dengan rayuan orang yang aku sayangi itu. Sambil meramas buah dada Alin, aku menyatakan, “I'm yours if that is what you want.”

Alin tersenyum girang dengan reaksi aku. Dia lantas mengucup bibirku. Kami berbalas ciuman.

Alin bangun meninggikan sikit punggungnya. Dengan sebelah tangan memegang kemaluanku, Alin menghalakan senjataku ke arah lubang mahkotanya. Aku mengingatkan Alin supaya perlahan sebab kemungkinan dia akan merasa sakit untuk pengalaman pertama ini.

Apabila kepala kemaluanku sudah berada di bibir kemaluannya dan hujung senjataku sudah mula mengetuk pintu lubuknya, Alin memaut bahuku. Aku mengusap dan membelai belakang Alin. Alin yang kini dadanya di atas dadaku mula bergerak perlahan ke bawah agar tubuh kami bersatu.

Terasa ada sesuatu yang menghalang kemaluanku dari terus masuk. Alin mengetip bibirnya seolah-olah menahan sakit. Aku cuma dapat membelai rambut dan badan Alin.

Dengan satu tarikan nafas dan wajah orang yang nekad, menghentakkan kemaluannya terus ke arah kemaluan aku. Terasa kemaluanku telah dapat membolos benteng dara Alin. Alin menjerit kecil sambil menghempaskan kepalanya ke dadaku. Alin diam sebentar dan badannya terasa menggigil sedikit. Aku terus membelai Alin dengan penuh kasih sayang sambil bertanya, “are you okay sayang?”.

Alin cuma membatu. Aku kaget seketika. Aku menyahut nama Alin. Alin kemudian bangun sambil tersenyum manja kepadaku. Kami serentak memandang ke arah kemaluan kami. Kemaluanku sudah tidak kelihatan. Yang nampak cuma bulu kemaluanku bertaut dengan bulu Alin yang masih halus. Alin tersenyum manja kerana kini badan kami telah BERSATU. Kami berpelukan sambil bercium.

Kemaluanku terasa digenggam lubang kemaluan Alin yang terasa amat ketat. Sesekali Alin mengemut kemaluannya menyebabkan aku mengeliat menahan keenakan yang teramat sangat. Alin tersenyum bangga kerana dapat menghadiahkan aku suatu kenikmatan. Alin membelai dadaku sambil bermain dengan puntingku.

Rasa sensasi di bahagian kemaluanku ditambah dengan rasa geli di pntingku menyebab desusanku makin kuat. Alin tersenyum nakal memainkan peranannya. Aku meramas-ramas buah dada Alin yang meranum.

Aku menggulingkan Alin. Kini aku pula menindih Alin. Aku lebih bebas dan Alin sekarang terpaksa akur dengan tingkahku. Kedua tapak tangan kami bertemu. Jari-jemari kami berselang-seli, bergenggam erat. Tubuh kami telah menjadi satu, kami kini menjalinkan hubung asmara.

Kami kekadang berkuncupan. Aku menjelirkan lidah kedalam mulutnya. Alin menyambut dengan mengulum lidahku. Kekadang Alin pula menghulurkan lidahnya untuk aku kulum. Aku telah mula menyorong dan menarik kemaluanku. Perjalanannya amat lancar disebabkan kemaluan Alin telah lama basah.

Alin mula mengikut rentak sorong-tarikku. Bila aku menolak, Alin akan menyuakan kemaluannya agar kemaluanku dapat masuk sedalam-dalamnya. Rentak irama di radio yang romantis menyebabkan kami tidak terburu-buru menjalin asmara ini. Kami mahu menikmati pemgalaman pertama ini. Menghayati bagaimana keduanya menglepaskan rasa kasih. Badan kami mula bertindak-balas. Aku dan Alin sudah tidak boleh berkata-kata, cuma kami berdesas dan berdesus melahirkan rasa keenakan.

Kami mula berguling lagi, Alin pula mengawal ayunan. Kali ini lebih laju sedikit. Alin sesekali mengigit dadaku menahan rasa kesedapan. Walaupun ini adalah pengaman kami yang pertama, kami seolah-olah telah biasa melakukan ini semua. Aku cuma mengikut gerak naluriku. Aku tahu Alin juga begitu. Keserasian antara kami menyebabkan kami begitu asyik melayan perasan sesama sendiri.

Kami bertukar posisi lagi. Aku pula menghayunkan dayungan. Dayungan kini bertambah laju. Sesekali aku mengigit telinga Alin menandakan rasa geramku. Kemutan kemaluan Alin sesakali terasa kuat sambil badannya mengigil kecil. Alin mungkin merasakan kemuncak syawat kecilnya.

Setelah beberapa ketika kami beguling lagi. Alin akan cuba mendayung pula. Sama seperti tadi ayunan kali ini lebih pantas dari sebelumnya. Tubuh kami telah mula berpeluh. Namun kami tidak pedulikan semua itu. Aku terus menjilat tubuh Alin yang terasa masin dan sesekali dapat menghisap punting Alin. Begitu juga Alin.

Kini tiba masa aku mendayung. Tapi kali ini ayunan lebih kepada hentakan. Aku menghentakkan senjataku sedalam-dalamnya ke lubuk sulit Alin. Alin akan menanti sambil menyuakan lubang nikmatnya.

Alin sudah mula tidak dapat mengawal rasa. Tangan memgenggam erat tanganku. Matanya tertutup rapat. Alin mengetip bibir sambil mengeluarkan erangan yang tersekat-sekat. Kakinya merengkul kuat pinggangku. Kepalanya mengeling-geling dan wajahnya seperti orang menahan rasa keenakkan.

Alin sampai kemuncak syahwatnya. Badannya menggeletik sambil menggelupur. Aku junamkan sentataku sedalam mungkin dan membiarkan ia di situ. Erangan Alin cukup memberahikan bila aku mendengarnya. Kemutan lubang cintanya terasa amat ketat.

Bila rengkulan kaki Alin mula longgar, aku menerusan rejahan aku. Aku tahu beberapa detik lagi aku akan dapat rasakan apa yang Alin rasakan. Seluruh saraf mula terasa sensasinya. Apabila sensasinya tertumpu pada kemaluanku. Aku mencabut kemaluanku dan melepaskan air maniku diperut Alin. Aku terdampar di atas Alin.

Alin megusap lembut rambutku. Sesekali terasa meremang bulu tengkukku bila Alin mengusap lembut tengkukku. Terasa kejutan elektrik mengalir di tulang belakangku bila Alin membelai belakang dan punggungku.

Alin membisikan rasa terima kasihnya padaku. Aku membalas, “it's my pleasure.”

Lantas aku mengucapkan cintaku padanya. Dia membalas ringkas, '”love you too.”

Aku beguling ke sisi Alin. Sambil berpelukan kami merenung mata. Terdengengar radio mengumumkan jam sudah pukul satu pagi. Dalam kehening malam berasama kesyahduan lagu di radio, aku nampak mata Alin mula berair.

Aku bertanya kepada Alin adakan dia menyesal dengan apa yang telah berlaku. Alin menjawab, “No regret.”

“Alin gembira yang Alin dapat mencurahkan kasih Alin pada Abang sebagai seorang kekasih. Alin telah lama memendam perasaan dan Alin tahu Abang juga begitu. Abang menyesal ke?'”

Sambil mengesat airmata Alin dan tersenyum aku menjawab, “No regret!.”

Alin tersenyum menambah seri diwajahnya. Aku bangun mengambil kainku dan mengelap air maniku di tubuh Alin. Ternampak air maniku berwarna kemerahan sedikit. Aku tahu itu darah dari selaput dara Alin. Aku membersihkan kemaluan Alin dan juga kemaluan aku untuk mengelakkan rasa tidak selesa. Aku kemudian menarik selimut dan kami tidur dalam keadaan bogel sambil berpelukan.

Setelah beberapa jam tidur, aku terjaga apabila terasa Alin sedang memainkan lidahnya di puntingku sambil tangannya mengurut kemaluanku. Sekali lagi kami menjalinkan hubungan kasih sayang. Kali ini lebih aggresif dengan penuh perasaan. Kami menyambungnya lagi sekali lagi di dalam bilik mandi Alin. Kami bangun awal pagi itu untuk menguruskan bilik tidur dan mengelakkan rasa wasangka Uncle Noor dan Autie Ha.

Setelah Alin tamat persekolahan, hubungan kami bertambah intim. Aku mula berani meminta Uncle Noor kebenaran membawa Alin keluar 'dating' (bersiar atau menonton wayang).

Kini Alin menuntut di salah sebuah pengajian tinggi tempatan. Hubungan kami lebih ketara seperti orang bercinta. Keluarga kami sedar dengan berkembangan itu. Mereka tidak pernah menghalang. Ibuku pernah menduga aku didepan Alin, Uncle Noor dan Untie Ha. Tanya ibu bila aku nak naik pelamin memandangkan umurku dah hampir lewat duapuluhan. Aku cuma menjawab sinis, “habis tu kawannya belum sedia dan masih belajar.”

Alin tertunduk malu. Uncle Noor dan Untie Ha tersenyum aje.

Tiada ulasan: