Isnin, 24 Jun 2013

AIDAH Part 1

Episod 1  

 Kisah yang memberangsangkan aku bermula bila suatu hari aku balik KL dengan dia tumpang kereta abang aku. Kebetulan bapa dia (pakcik aku lah) ada kursus dekat UM, so kitaorang pun naiklah satu kereta. Kira sempit juga pasal abang aku drive, pakcik aku duduk depan, belakang kiri kakak ipar aku, Aidah duduk tengah dan aku duduk kanan dengan anak buah aku 2 orang duduk atas riba aku dan kakak ipar aku.  

 Entah macamana anak buah aku (kecik lagi masa tu, mungkin 2 atau 3 tahun umurnya) nak pakai kasut. Masa tengah tunduk tu, anak buah aku tersiku buah dada si Aidah tu, lepas tu aku tengok Aidah tu menggeliat semacam aja. Kira stimlah buah dadanya kena siku anak buah aku. Aku tengok eh, cepat stim budak Aidah ni.  

 Masa tu kepala aku dah pusing, awang aku dalam seluar pun apa lagi, bingkas bangun. Aku terfikir apa kata kalau aku try usap buah dada Aidah sebelah kanan dengan tangan kanan aku. So, aku cubalah pelan-pelan, takut dia menyanggah aku, malu aku dibuatnya nanti. Dahlah dalam kereta tu penuh dengan orang.  

 Tapi, alamak, aku tengok si Aidah ni steady aja. Matanya terus aja tengok kehadapan tanpa menoleh aku. Aku pun apa lagi, ramaslah pelan-pelan. Aku dapat rasakan masatu nafas si Aidah ni agak berat. Buah dada Aidah aku tak ingat besar mana masa tu (dah 12 tahun yang lepas lah beb). Tapi seingat aku muat-muat tangan aku aja. Aku rasa agak lembut dengan putingnya yang agak menonjol. Aku pun masa tu first time merasa pegang buah dada orang, rasa awang aku dalam seluar nak meletup.  

 Ramas punya ramas (sebelah kanan aja pasal buah dada sebelah kirinya aku tak sampai, lagipun takut kakak ipar aku perasan) lama-lama aku rasa buah dada si Aidah keras perlahan-lahan. Si Aidah ni pun pandai cover dengan tudung dia. Aku fikir macamana aku nak selak baju dia dan ramas dari dalam, tapi aku tak berani pasal aku buat projek tu dalam kereta yang sesak. Dipendekkan cerita, sampai destinasi kitaorang ni di UM. Akupun dengan rasa berat hati menghentikan projek aku dan berfikir dengan lebih lanjut untuk aktiviti seterusnya.

Tiada ulasan: