Isnin, 24 Jun 2013

ABANG N

Usiaku 24 tahun ketika aku mendirikan rumahtangga dengan kekasihku, Sohaimi. Kini kami berusia 28tahun. Kami berdua adalah graduan sebuah IPTA. Kini aku bertugas sebagai seorang Pegawai Tadbir disebuah jabatan kerajaan manakala suamiku pula bertugas sebagai seorang eksekutif pengeluaran di sebuah kilang ternama.

 Namaku Shamirah.Berkulit cerah, berkaca mata dan memakai tudung kepala. Berambut ikal dan bentuk tubuhku solid juga. Iras dan tinggi macam graduan AF1, Rosmah. Pakaian yang ku minati, Baju Kurung, Kebaya, Kebarung dan Jubah.

Bila di rumah aku lebih suka memakai samada kain batik dan t-shirt, blaus sutera dengan slack atau jeans, gaun hingga ke paras betis dan Baju Kurung Kedah. Malah suamiku sendiri pernah berkata 'seksi & bergetah'. Aku bangga dengan pujian suamiku itu. Hobiku berkhemah. Perwatakanku sedikit pemalu.

Suamiku sebaya denganku. Kami belum mempunyai anak. Perkahwinan dan rumahtangga kami aman bahagia sehingga kini tapi....

 Satu hari suamiku telah ditimpa kemalangan jalanraya. Dalam perjalanan balik ke rumah dengan Wiranya, suamiku yang memandu telah terbabas. Kenderaannya terbalik. Kecederaan yang dialami suamiku parah, malah sebaik saja sembuh butuh suamiku tidak boleh berfungsi...!!

Suamiku tidak mampu melakukan penetration masa bersetubuh sebab dia mati pucuk.

 Walaupun nampak tidak menjejaskan apa-apa zahirnya namun kepuasan yang pernah aku nikmati dulunya tidak lagi aku kecapi sekarang ini. Mulalah suamiku berubat ke sana-sini, baik cara tradisional mahupun cara moden.

Mencuba ubat-ubatan dan terapi malah tidak sedikit wang yang telah habis, namun sia-sia belaka. Batang zakarnya tidak boleh tegang dan naik .

 Aku baru mula mempelajari dan merasa nikmat persetubuhan hilang semuanya akibat kemalangan yang menimpa suamiku. Kekecewaan menusuk hatiku dan lebih menderita batinku.

Biarpun begitu aku tetap tidak menunjukkan walah-ku kepada suamiku. Kami hanya ringan-ringan sahaja bila perlu dan mahu, untuk dapat merasakan zakarnya bermukim dalam pussyku sudah tidak boleh. Takat finger fucking aja. Larat ke gitu? Gian sangat nak rasa batang dalam lubang pukiku...
 Kehidupan ini ku rasakan kosong. Hari demi hari kehidupan kami berdua terasa jauh . Suamiku lebih menumpukan pada kerjayanya manakala aku pula lebih banyak termenung dan buntu dalam banyak hal. Kami sudah jarang berbual .

Masing -masing dengan hal masing-masing biarpun di atas katil. Suamiku sering sahaja buat overtime di kilang tempat dia bekerja.

 Di pejabatku,aku rapat dengan Abang N, bosku. Dia pengarahku, seorang duda kematian isteri dalam 40an. Kacak dan segak orangnya. Ikut pandangan mata akulah. Rapat bukan ada apa-apa cuma kami selalu outstation bersama dalam menjalankan kerja dan tugas rasmi kami.

 Sejak akhir-akhir ini aku selalu diajak outstation. Aku suka sebab sekurang-kurangnya tekanan yang ku hadapi hilang juga. Suamiku tidak kisah sangat sebab dia buat overtime. Kami menginap di Hotel Seri Malaysia di bandar kecil itu.

Selalunya aku tidak dibiarkan keseorangan kerana Abang N akan ajak aku keluar makan, jalan-jalan,borak-borak dan akhirnya kami kembali ke bilik masing-masing untuk menghadapi tugas hari esok.

 Abang N terhidu dilema yang mengongkong diriku. Dia memujukku untuk bercerita. Sebagai seorang isteri, aku masih belum dapat menceritakan masalahku pada orang lain. Namun Abang N tidak putus asa, sedangkan aku pula terasa diambil berat dan diberikan perhatian. Terus terang aku perlukan seseorang untuk menjadi teman yang mampu menenangkan fikiranku.

Dalam situasi ini hanya Abang N merupakan manusia terdekat. Dia sudah dewasa dan sudah merasa asam garam kehidupan ini terlebih dulu. Ku rasa lebih senang berbicara dengan Abang N dan aku tidak berasa kekok dan malu.

 Jiwaku amat tertekan. Kusembamkan muka ku ke dada Abang N dan menangis semahuku. Aku tidak sedar berapa lama aku macam tu dan berapa lama pula Abang N cuba menenangkanku.

 Aku sedar aku berada dalam pelukan Abang N. Peha kami rapat dan bertemu, tangan kanannya memaut pehaku dan tangan kirinya telah disilangkan ke belakangku dan memaut pinggangku.

 Inilah kali pertama dalam sejarah hidupku tubuhku dipeluk oleh orang lain selain suamiku. Tak tahu apa harus aku lakukan.Aku berdiam diri sahaja. Aku cuma berkain batik dan berbaju T yang agak sendat sedang Abang N dengan baju tidurnya. Kebetulan bilik kami 'adjoining room' dan Abang N berada dalam bilikku ketika itu.

 Aku ingin meleraikan pelukan Abang N tapi aku berasa malu andai wajah ku ditatapinya nanti. Jadi aku terus berdiam diri. Dalam keadaan begini terasa tangan kiri Abang N mengurut- ngurut lembut belakangku. Aku semakin lemas diperlakukan sebegitu.. Tapi aku tidak menolak. Nafasku menjadi kencang.

 Tangan kanan Abang N aktif bergerak, usapannya lembut turun ke lutut dan kemudian diurut naik ke atas hampir ke pinggangku. Terasa ibu jarinya dekat kawasan tundunku. Diulangingnya berulangkali. Abang N semakin berani. Dan aku sendiri hairan, walau pun tubuhku mengigil tapi segala perlakuannya kubiarkan.

 Ada rasa takut, geli dan rimas. Tiba-tiba terasa daguku disentuh dan seterusnya di dongakkan ke atas. Aku memejamkan mataku Setelah kepala ku terasa didongak jauh ke atas.. Bibirku dicium dan dikucup oleh Abang N. Lidahnya membongkah mulutku. Terus aku dikucupi semahunya.

 Mukaku menjadi sasaran ciuman dan jilatannya. Lidah Abang N menjilat persekitaran tengkukku. Habis batang leherku dicium dan dijilatnya. Aku geli geleman dan ghairah. Nafasku mula tidak teratur. Tanpa ku sedari tangan kanan Abang N telah menyingkap dan ku bantu membuka baju T ku itu.

 Kini terserlah buah dadaku. Abang N menikmati keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Satu situasi yang tidak pernah dilakukan oleh suamiku sendiri. Abang N dengan lembut menjilat puting susuku , menghisapnya, menyonyotnya dan mengigitnya dengan manja dan sedikit rakus. Syahwat hangat menguasai diriku.

 Aku mengeliat kegelian. Tangannya terus menyentuh tundunku yang kukagumi. Terus terang sedari kecil aku memiliki cipap yang tembam.. Malah bila aku baring terlentang, kebun tiga segiku itu timbul. Gebu dan teramat tembam.

Walaupun aku sudah disetubuhi oleh suamiku bibir pukiku tidak akan terbuka walau aku mengangkang seluas mana. Begitulah tembam dan gebunya tudunku.Malah suamiku juga memuji cipapku umpama "apam gelembung".

 Sesuatu yang tidak terduga olehku dan tidak pernah dibuat oleh suamiku. Abang N menciumi cipapku .Lidahnya menerokai kelentit, lurah dan lubang pussyku, sekali lagi rasa ghairah yang tidak boleh kugambarkan dengan kata-kata menjalar pada seluruh tubuhku.

Aku pernah mendengar bab oral sex tapi aku tidak pernah terduga akan dilakukan sebegini pada malam ini. Rupanya dalam diam Abang N memiliki kepakaran dan tahu teknik memuaskan wanita.
 Jilatan Abang N ke atas pussyku begitu lama sehingga aku orgasm beberapakali dengan menjerit-jerit kuat kerana menikmati nikmat yang amat sangat. Aku kini membalas tiap serangan Abang N. Aku mengucup dan lidahku bermain dalam mulutnya. Sedap dan nikmat. Pintu lubang cipapku diketuk, terasa sesuatu yang keras dan besar sedang mengacah-acah.

 Kote Abang N - OOOOO MY GOD.. BESAR, BERURAT, PANJANG dan KUAT ... Abang N so huge.. mulutku melencitkan kata-kata itu.

 Pencarian bertemu. Dapat kurasakan kepala kote Abang N ditenang pada sasarannyam lubang farajku! Bibir cipapku dikuak oleh batang Abang N. Terasa sakit, sendat rasaku akibat lubang ku sudah lebih setahun tidak dibolosi. Pukiku sudah berlendir dan batang zakar Abang N kini menujah keluar masuk dalam lubang pukiku. Satu kenikmatan yang kuinginkan.

Batang Abang N semakin jauh dan dalam menerokai farajku dan mulut pukiku cuba mengulum batang abang N yang besar dan panjang lagi keras itu. Dinding vaginaku yang digesel oleh kasarnya kulit batang Abang N membuatkan aku merasa geli dan ngilu. Memang batang butuh yang Abang N miliki jauh lebih besar, panjang dan tegang dari suamiku.

Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat, terasa farajku dipenuhi seluruh batang Abang N. Senakkkk!!!

 Abang N melakukan henjutan perlahan sehingga perlakuan sorong dan tarik menjadi semakin rancak. Pukiku dihentak dengan kuat. Aku merasakan kepala kote Abang N berdenyut dan mengembang mencecah lalu menujah g-spot cipapku. Aku kegelian yang amat sangat. Lubang pukiku berlendir dan lencun.

Aku semput nafas dan syahwatku menguasai tubuhku. Setiap kali Abang N merodok butuhnya terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila di tariknya pula bibir puki ku mengikut keluar semuanya. Dan ketika itu aku mendapat orgasmeku.

 Aku telah lupa bahawa butuh yang sedang menerokai cipap-ku adalah butuh milik bosku sendiri, Abang N. Butuh insan veteran 40an, big, long, strong and friendly - belum tentu lelaki sebaya aku atau usia 30an boleh menandingi Abang N yang veteran ni.

Batang Abang N sedang membelasah puki mudaku. Aku cuba mengemut dan kesendatan lubang pukiku agak menyukarkan kerja-kerja mengemut namun abang N mendesah dan mengerang dan menjerit kecil. Bab aku pula jangan cakaplah.

Desah, renggek, raung, jerit dan tangisku, semua bercampur baur bila Abang N terus mempompa dan menujah butuhnya dalam pukiku begitu lama. Aku merasa bibir farajku melecet, koyak dan pedih.
 Yang penting sebagai seorang perempuan, aku punya nafsu, aku punya keinginan, persetubuhan bukan hak lelaki sahaja..Jadi apa salahnya aku menikmati peluang yang ada sekarang?

 Peluang yang aku impi dan mahukan. Peluang yang tak perlu kucari jauh-jauh. Untuk Abang N inilah hadiahku. Sekurang- kurangnya tubuh gebuku dan cipap beraroma segarku ini dapat Abang N nikmati. Malah aku tak rasa rugi apa-apa menyerahkan puki ketatku kepadanya.

 Sedar tak sedar 30 minit butuh Abang N berendam di dalam tasik farajku. Aku kagum dengan Abang N, aku mencapai multiple orgasm dan tubuhku mengejang sekejang-kejangnya beberapa kali , tapi Abang N terus gagah, malah semakin gagah dan galak butuhnya merodok pussyku. Peluh membasahi tubuh kami.

Abang N sambil mempompa terus menjilat puting dan mengucup mulutku. Lidahnya jalang menjalar di tengkok dan dadaku. Tangannya pula meramas buah dadaku.

 Kepuasan fucking ini telah ku nikmati dengan beberapa kali multiple orgasm. Tubuhku digigit pegal. Aku mendapati Abang N memacu terus memainkan irama hentakannya perlahan, separuh laju dan laju dan kuat dan ganas..

Aku kini berusaha membantu Abang N untuk mencapai klimaksnya. Aku membisikkan meminta Abang N memancutkan air maninya dalam cipapku.

 Sekali lagi aku terasa syahwat nikmat menujah dan pada masa yang sama nafas Abang N menghenjut laju kuat dan ganas ke pukiku. Aku menjerit melengking sambil mencakar belakang dan mengigit dada Abang N menahan klimaksku...

kali ini lebih hebat kurasakan sebab tujahan butuh Abang N mengenai g spotku bebera- pakali.Aku dapat merasakan batang Abang N kembang kuncup dalam farajku.

 Abang N mengejang dan memintal-mintal.. butuhnya keras dan berdenyut. Kepala kotenya mengembang dapat kurasakan di dinding vaginaku. Dia menjerit dan aku memegang lalu menarik buntut Abang N rapat ke cipapku.

Tiba-tiba aku merasa ledakan air mani Abang N ke g-spot di lubang pussyku. Hangattt!!! Aku turut menjerit sambil mengucup keras mulut Abang N dengan nafasku yang besar dan kasar.

 Abang N terus menciumiku sambil membiarkan butuhnya terus berendam di dalam farajku. Aku merasa selesa dan kagum kerana batang Abang N terus tegang walaupun dia sudah klimaks dan mengeluarkan air maninya.

 Ini tidak berlaku semasa aku aktif bersetubuh dengan suamiku dulu. Biasanya selepas memancut butuh suamiku akan terus lembik.

Abang N menarik keluar batangnya lalu senyum padaku. Aku tidak memandang sebaliknya terus mencapai baju, dan kainku lalu bergegas ke bilik air.

 Aku menjadi kemaruk. Aku mahu butuh Abang N senantiasa berada dalam pukiku. Selama 3 hari outstation tu, aku minta dikongkek oleh Abang N.

Kini aku menjadi 'isteri' kepada Abang N. Ada waktunya kami fuck dalam opisnya atau di rumahnya atau di mana sahaja kami rasa sesuai dan berpeluang. Namun tugasku sebagai isteri aku jalankan juga.

Suamiku sudah hambar tetapi aku tidak meminta cerai darinya sebab aku masih sayangkan dia.

 Aku kenalah bersamanya dalam susah dan senang. Tapi aku juga bersedia susah dan senang dengan Abang N...kekasih "part time" aku

Tiada ulasan: