Isnin, 24 Jun 2013

ABAH

Dia adalah ayah angkatku yang kupanggil abah.Kukenalinya melalui facebook ketika aku sedang berkrisis dengan suamiku. Abah yang berusia 55 tahun yang selalu menasihatiku supaya kami tidak bercerai.Abah tinggal sendirian di Kuala Lumpur manakala keluarganya tinggal di Perak.

 Kebetulan aku pun orang Perak. Aku duduk di Taiping manakala abah duduk di Tanjung Malim. Abah yang sering memberi komen dalam facebookku menasihati kami tidak berpisah. Aku ada tiga orang anak yang masih kecil, dua lelaki yang berusia 6  tahun dan lima tahun. Manakala anak bongsuku yang berusia 6 bulan adalah perempuan.

 Suamiku Brown bukannya orang putih tetapi semua kawannya memanggil Brown. Dia seorang aktivis politik. Sebagai orang politik muda yang baru berusia 32 tahun memang seorang yang sibuk. Rupa-rupanya di sebalik kesibukannya itu dia ambil kesempatan mengurat puteri-puteri UMNO. Aku sudah lali dengan feelnya yang kaki perempuan, Yang aku tak tahan dia pernah meniduri gadis-gadis itu.

 Aku sudah muak dengan suamiku. Ketika itulah abah muncul menyelamatkan rumahtangga kami. Aku bukannya berniat menduakan suami maka aku perkenalkan abah kepada suamiku. Bila Brown lihat abah sudah beruban dia tidaklah cemburu bila abah selalu datang ke rumah.

 Hari minggu biasanya abah makan nasi di rumah. Hari lain kerja maka aku tiada masa untuk memasak. hari minggu aku masak dan jemput abah makan di rumah. Suamiku mesra juga dengan abah kerana dia kenali orang kuat UMNO di bahagian Brown. Jadi suamiku sudah anggap abah sebagai abah angkatnya juga.

 Suamiku masih tidak ubah perangainya kaki perempuan. Dia selalu balik lewat malam kononnya ada miting politik sedangkan di bajunya ada lipstik. Marahlah aku kepada Brown. Aku suruh Brown tidur di bilik tamu kerana masih menipuku. Esoknya dia pergi ke Pulau Pinang kerana kononnya ada kursus politik di sana.

 Seperti biasa setiap hari minggu abah datang ke rumahku makan nasi. Walaupun suamiku tiada, dia sudah biasa dengan anak-anakku. Anak-anakku panggilnya atuk.Ketika abah sampai anak-anak bermain di rumah jiran. Anak kecil dijaga jiran kerana aku mahu masak untuk tenghahari itu.

 "Mana Brown?" tanya abah.
 "Dia ke Pulau Pinang tiga hari ada kursus politik," jawabku.
 "Aktif dia," kata abah.
 "Aktif dengan politik sampai baju penuh lipstik," kataku.
 "Hahaha. Masih tak berubah dia," kata abah.
 "Orang kalau dah biasa buat jahat susah nak tinggal abah. Kalau bukan kerana anak-anak sudah lama saya lari," kataku sambil menangis teresak-esak.
 "Sabar," kata abah memegang bahuku.Aku terus memeluk abah sambil menangis. Abah terkejut melihat perlakuanku dan dia membalas pelukanku.Apa lagi bila dua orang berjumpa maka muncullah orang ketiga.Abah cium dahiku. Dia mengesat airmataku.Sudah lama aku tidak tidur dengan suamiku. Hampir lima bulan. Sejak bersalin anak ketiga dia tak pernah menyentuhku kerana alasan dia amat penat.

 "Sabar Zu," kata abah. Abah masih memelukku. Dia terus mencium pipiku dan abah cium bibirku. Aku balas ciuman abah. Lama kami berkucupan. Abah pelukku semakin erat dan dia mendukungku ke bilikku. Aku lemas dalam kucupan abah yang berpengalaman itu. abah membuka t shirtku dan terus membuang coliku. terserlah tetekku yang kecil. Abah meramasnya dan menghisap tetekku. Sudah lama suami tidak hisap tetekku. Aku seronok dihisap abah.

 Tangan abah membuka kain batikku dan seluar dalamku. tangannya menguis-guis kelentitku. Air sudah banyak keluar. Aku buka baju dan seluar abah. Tersembul batangnya yang besar dan panjang. Lebih besardari batang suamiku. Aku terus menghisap batang abah. Dah lima bulan aku tak hisap batang suamiku. Maka hari itu aku yang kehausan sudah dipuaskan oleh ayah angkatku. Aku orgasme dua kali. Kali pertama masa abah menjilat nonokku. Kali kedua ketika dia melakukan doggy ke lubang nonokku. Terasa senak nonokku kerana batang abah amat besar sekali.

 Kami berpelukan di atas katil selepas selesai permainan kami. "Maafkan abah Zu. Abah tak sengaja," kata abah.

"Zu pun dah lima bulan tak disentuh Brown. Sebab itu Zu tak tahan bila abah cium pipi Zu," katanya. Malam itu aku ajak abah tidur di rumah menemani kami. Sejak hari itu aku aku tak kesah suamiku kaki perempuan kerana aku sudah dapat kekasih baru, ayah angkatku sendiri.Aku lebih bahagia dengan abah kerana batang abah lebih besar dari batang suamiku.

Tiada ulasan: