Isnin, 15 April 2013

Neena

Hi, kini aku dalam menghampiri 40. Aku jenis memilih. Taste aku body yang mantap, taknak perut mengelebeh. Range umur pilihan aku antara 27 ke 35. Suatu ketika dulu aku belasah semua, tapi kemudian aku kecilkan skop aku kepada yang masih belum berpunya. Aku tak suka pada bini orang setelah mereka ni banyak sangat mengadu masalah rumahtangga pada aku. Bagi aku mudah, mana ada rumahtangga yang aman damai. Sendiri punya problem - sendiri setle la beb. Bini orang - tak mau kacau. Biar mereka dengan kehidupannya. Aku masih ingat lagi antara yang nikmat yang mula mulaaku rasa sebagai orang bujang, ialah receiptionist tempat aku kerja - Neena. Body mantap. Selalunya lepas kerja aku akan menunggu sehingga semua orang dah takde dan aku akan mulakan project. Ceritanya bermula begini, kali pertama, masa mula berkenalan, aku ajak Neena keluar makan makan - pastu awek ni pulak - agaknya jenis sosial, pandai pandai la pegang tangan aku masa 1st time keluar. Masa antar balik awek ni - masa tu la aku dapat rasa sop lidah aku buat pertama kali. Memang best, cuba recall balik…. Masa korang 1st sekali sop lidah pon mesti terasa macam diawang awangan. Itu la kali pertama aku rasa sop lidah dan untuk hari itu - itu sahaja yang aku dapat, aku pon tak berani nak melangkah lebih jauh.

Setiap hari selepas tu adalah suatu jangka waktu yang bahagia. Hari hari aku dapat sop lidah lepas kerja. Sampai la satu hari masa mula public holiday. Aku dan Neena pon merancang sesuatu yang lebih baik lagi.

Awal pagi lagi lebih kurang jam 8 aku dah sampai kat office aku. Neena jap lagi sampai katanya. Aku ronda abis satu ofis - nak pastikan line clear. Sambil sambil tu survey spot yang menarik. Last skali aku pilih pantry tempat untuk aku project - pasal pantry tu dah macam tempat rehat yang mewah, ada sofa - ada tempat makan - ada TV dan yang paling penting dekat ngan toilet (mudah la lepas project kan - untuk mensucikan diri). Tengah aku buat air kopi, Neena pon sampai - dengar la bunyi bell - aku pi buka main door. Berderau darah aku bila tengok Neena masuk, dengan rambut wet look, pakai jeans ketat dan kemeja bunga bunga merah berbutang. Zakar aku terus menggeliat melihatkan Neena berpakaian begitu. Berdenyut denyut dalam seluar aku. Kami terus bercium melepaskan rindu disitu juga. Tapi slowly, bukannya nak buat kat situ pon. Perfume yang dia pakai segera membangkitkan lagi ghairah aku. Selepas melepaskan rindu aku aku memimpin tangannya ke pantry ajak dia lepak lepak sambil minum kat sana.

Aku buatkan dia air teh dan kami minum. Kami duduk bersebelahan sambil minum dan menonton TV. Aku tak boleh fokus sangat kat TV tu pasal kepala zakar aku sedang memikirkan strategi yang sesuai untuk memulakan langkah. Sambil tangan kiri aku melingkari pinggang aku mula mencium rambut dan telinga Neena. Dia terus memalingkan muka ke arah aku dan kami saling bertukar tukar lidah. Lembut, basah dan kami bertukar tukar air liur. Pagi itu aku rasa sungguh segar. Zakar aku segera keras menonjol nonjol untuk keluar. Tangan kanan aku tak pedulikan zakar aku, sebaliknya dengan automatik terus bergerak ke dada Neena. Tangan kanan aku memulakan tugas dengan baik dengan menanggalkan butang kemeja Neena satu persatu. Terbuka bajunya, aku dapat lihat bra hitam berbunga bunga yang menutup buah dada Neena. Aku adjust sket tangan kiri aku untuk unhook bra nya. Maklum la first time, terpaksa aku gunakan juga tangan kanan. (Sekarang ni aku dah expert - sebelah tangan je pon boleh terlondeh semua). Aku tanggalkan dan letakkan baju dan juga bra Neena kat coffee table, mulut aku masih lagi menghisap lidahnya - sekali sekala turun ke tengkuk. Tangan kanan aku melekap pada dadanya, hangat membara sambil berombak ombak dadanya. Cukup besar, memang mantap. Aku mengusap dadanya dengan perlahan lahan yang sebelah kiri, kadang kadang berpindah ke sebelah kanan. Sekejap sahaja aku rasakan dada Neena semakin berkembang - cantik - pink niples dia.

Sambil Neena bersandar pada sofa - aku bangun dan mengangkangkan, posisi aku sekarang dalam keadaan melutut mengadap Neena yang tiada berbaju hanya berseluar jeans. Aku merapatkan mulut aku pada dadanya yang menjadi idaman ramai rakan sekerja aku. Sambil menjilat jilat dan menghisap dadanya tangan aku meramas punggungnya. Kemudian tangan aku mencari butang seluar Neena untuk dibuka. Sambil aku teruskan hisapan pada niples - Neena mengerang dan mendengus halus…” Nghrggghhh,…. fushhh… arghhh…” begitulah lebih kurang. Butang jeansnya telah terbuka - aku lurut kan zipnya dan nafsu aku semakin bergolak bila melihat panties dia - putih dan ada sedikit kebasahan pada bahagian tengahnya.

Untuk menjadikan suasana lebih adil - aku pon menanggalkan baju T aku. Neena menolong aku - tolong menanggalkan button fly aku. Tangannya terus melurutkan boxer aku dan terpacaklah zakar aku yang kembang kepala nya menongkat langit. Neena menyentuh zakar aku dengan lembut, aku biarkan sambil aku menarik seluar dan panties untuk ditanggalkan. Cantik - aku membongkok dan Neena terpaksa melepaskan zakar aku supaya aku mudah untuk menyelak bahagian kewanitaannya dengan mudah. Kedua dua tangan aku menolak peha Neena untuk membuka lebih luas lagi. Aroma kewanitaannya tidak mampu aku hindarkan, aku terus merapatkan muka aku ke arah segitiga emas milik Neena. Terus aku melakukan usapan halus terhadap seluruh kawasan segitiga emas Neena. Dia memegang kepala aku sambil menekan nekan sewaktu aku menghisap dan menjilat biji nya. Sambil aku sedut bijinya - aku gigit gigit sesekali. Ini membuat kan punggung Neena terangkat sambil bergerak kiri dan kanan.

Aku rapatkan tangan aku ke kawasan segitiga dan cuba untuk mencari lubuknya. Jari hantu aku terus masuk ke dalam perlahan lahan. Aku masukkan 2 ruas jari hantu aku untuk mencecah G Spotnya. Sambil menghisap biji Neena jari aku menggesel gesel pada G Spotnya. Neena mengerang halus dan membuat zakar aku berdenyut denyut mendengarkan rayuan nafsu Neena. Kawasan segitiga emas nya semakin basah akibat aktiviti mulut dan jari aku. Pekat air yang mengalir bercampur dengan air liur aku. Basah juga la sofa yang kami projek kan tu. Terasa bergerigi lembut kawasan dalam vagina Neena - geram aku. Aku tambah satu lagi jari perlahan lahan. Jari manis aku ikut serta jari hantu dalam operasi meransang G Spotnya. Kini kedua dua jari aku dan basah dengan pelincir asli. Tangan kiri aku meramas ramas dada kanan Neena. Lidah aku masih lagi melekat pada kawasan clitorisnya.

Aku kasihan pada rayuan nafsu Neena dalam bahasanya yang tersendiri. Sambil tangannya menekan nekan kepala aku, aku mengeluarkan jari aku dari vagina Neena yang basah dan terus aku melumurkan pada kepala zakar aku. Sambil berlutut mengadap Neena aku merapatkan mulut dan menghisap lidahnya. Neena dalam keadaan bersedia menerima zakar aku, aku rapatkan kepala zakar aku terus ke vaginanya. Aku menolak perlahan lahan. Aku lepaskan mulut kami dan menegakkan badan aku supaya aku boleh menyaksikan peristiwa indah ini buat kali pertama. Sambil punggung aku tolakkan kehadapan perlahan lahan - kepala zakar aku semakin menghilang dari pandangan. Semakin terbuka luas kaki Neena. Dalam keadaan begini - kami tidak mampu berkata apa apa. Cuma bahasa zakar dan bahasa vagina je yang kami gunakan. Zakar aku semakin kembang bila berada didalam, sementara vagina terasa memberikan gigitan halus dan lembut pada zakar aku.

Mulut Neena yang cantik mengetap ngetap bibirnya menahan kenikmatan yang baru sedikit dialaminya. Kini zakar aku berada hampir 3/4 didalam vagina nya. Sambil tangan aku meramas kedua dua dadanya, mata aku tertumpu pada kawasan vagina - pemandangan yang tiada tolok bandingnya waktu itu. Aku tarik keluar zakar aku hingga terlepas dari vagina nya - Neena menggeliat liar. Aku masukkan semula, Neena menghembus nafas lega. Aku lakukan 4 - 5 kali perkara yang sama, semakin liar rontaan nafsunya. Mata Neena memang memandang tepat ke arah aku - aku tahu, pandangan yang mahukan lebih dari itu. Perlahan lahan aku menolak zakar ku habis kedalam - hingga ke pangkal. Aku geselkan ari ari aku dibahagian clitorisnya. Kedua dua tangan Neena aku rapatkan ke belakang pinggannya menyebabkan vagina terangkat keluar. Lebih mudah pergerakkan zakar aku.

Sambil tangannya dibelakang pinggangnya bersama tangan aku, mulut aku melekat pada dada dan niples Neena, punggung aku bergerak turun naik memasuk dan mengeluarkan zakar aku menurut hukum alam. Kaki Neena melingkar dipinggang aku, mengawal agar zakar aku tidak terlepas dari vaginanya. Neena semakin kuat mengerang dalam perlakuan begitu. Mulut aku bergilir gilir pada dada kiri dan kanannya. Meskipun lutut aku berasa sedikit sakit diatas karpet pantry tu - tapi nikmat yang aku rasakan menghilangkan semua itu. Neena yang semakin kuat mengerang cuba melepaskan tanganya tapi tangan aku lebih kuat mengenggam - dan serentak dengan itu Neena menarik rapat pinggang aku agar zakar aku terbenam jauh ke dalam vagina nya. Neena menggeletar kenikmatan dan aku rasakan kemutannya semakin kuat dan zakar aku terasa agak panas didalam vagina nya. Kakinya memeluk rapat pinggang aku agak kuat. Sebentar kemudian ikatan kakinya pada pinggang aku semakin lemah dan aku meneruskan hayunan perlahan dan laju. Aku dapat rasakan suatu perasaan ghairah yang turun dari tengkuk terus ke pinggang aku. Semakin aku nikmat - semakin aku lajukan hayunan aku - semakin itu aku rasanya aliran tenaga sensasi segera bergerak ke hujung kepala zakar aku. Aku tahu aku sudah hampir ke penghujungnya. Satu hayunan terakhir - iramanya cukup indah. Tatkala zakar aku tiba ke bahagian dalam sekali vaginanya, terasa nikmat yang keluar dari zakar aku sungguh mengasyikkan. Satu das aku lepaskan, aku tarik dan aku tolak kedalam sekali lagi. Satu das lagi aku lepaskan apabila tiba di dalam, begitulah sehingga 5 atau 6 kali. Neena dengan segera mencium dan menghisap lidah aku dengan rakusnya. Berdenyut denyut zakar aku didalam vagina Neena. Aku rasa mesti dia melakukan tugasannya yang terakhir iaitu memerah saki baki air nikmat aku ke dalam vagina nya. Perlahan lahan kami merungkaikan pegangan dan lingkaran kami. Aku mencabut zakar dan kami berpelukan berehat atas sofa pantry. Neena mengusap zakar aku perlahan lahan sambil tersenyum. Kami puas.

Tiada ulasan: