Ahad, 24 Mac 2013

Memenuhi Fantasi Anak Buah Part 1

Di satu kampung, ada seorang wanita muda tinggal disitu. Dia bernama Jamilah, tetapi biasanya hanya dipanggil Milah oleh orang kampung. Milah berusia 26 tahun manakalanya suaminya pula berumur 31 tahun. Bayi mereka baru berumur 3 bulan. Kebiasaannya mereka tinggal bertiga sahaja. Tetapi baru-baru ini anak buah suaminya, iaitu Rusli datang tinggal bersama mereka. Rusli anak kakak sulung suaminya. Usianya baru 15 tahun. Kakaknya meminta adik lelakinya itu tolong menjaga anak tunggalnya kerana dia dan suaminya akan ke luar negara untuk urusan perniagaan selama 6 bulan.

Kemudian Sani pula meninggalkan keluarganya kerana perlu bekerja di Singapura. Maka dia meninggalkan isterinya di kampung bersama anak buahnya Rusli. Rusli seorang budak yang pandai dan pemalu.. tetapi agak manja dengan pakciknya itu.

Milah pula seorang suri rumah yang peramah dan suka menolong..dan juga seorang yang mempunyai bentuk badan yang cantik..tetek 36c pinggang 28 dan bontot bulat.

Oleh kerana Milah dan Rusli tinggal berdua, lama kelamaan Rusli mula geram pada makcik nya. Sudah lama Rusli menyukai kepada makciknya..tetapi oleh kerana sikapnya yang pemalu dan takut, dia hanya diam sahaja. Tetapi ini tidak menghalang Rusli dari pada melancap setiap hari membayangkan makciknya itu. Tambahan pula Milah sering memakai pakaian yang ketat menonjolkan lekuk-lekuk tubuhnya itu. Makciknya itu selalu memakai kain batik bersama baju tshirt, dan baju kebaya ketat. Kadang-kadang wanita itu juga memakai blaus dan skirt labuh. Bila Milah berjalan, mata Rusli pasti melihat bontot makciknya yang bergoyang-goyang.

Beberapa hari lepas, dia terserempak dengan makciknya yang sedang menyusukan anaknya secara tidak sengaja. Terkejut Rusli apabila melihat tetek makciknya yang putih dan besar itu. Dia merasa agak malu lalu memalingkan mukanya, dan Milah juga menarik bajunya untuk menutupi tetek montoknya sambil tersenyum malu dan muka yang agak kemerahan. Milah kemudian mendukung anaknya lalu naik ke atas menuju biliknya. Dari belakang Rusli melihat bontot bulat makciknya itu bergoyang-goyang dalam skirt hitam ketatnya. Terbeliak matanya. Lalu Rusli segera masuk ke biliknya. Kejadian tadi menyebabkan batangnya mengeras dan dia segera menanggalkan seluarnya. Dia segera melancapkan batangnya sehingga terpancut dan Rusli tertidur.

Pada satu hari semasa Milah mengemas bilik Rusli, Milah terjumpa sebuah diari. Milah duduk di atas katil Rusli dan mula membuka diari dan membaca. Terkejut Milah, apa yang tertulis semunya tentang dia. Anak buahnya menulis tentang dirinya.

{makcik aku baik hati…badan dia cantik..aku teringin melihat dia memakai skirt satin ketat dan blaus ketat. blaus Singkat nampak pusat bila tunduk dan juga memakai bra warna hitam. Mesti Dia nampak seksi.}

Milah terkejut, Milah bangun dan beredar meninggalkan dairi Rusli tadi. Milah baring di katilnya dan mula terbayang-bayang ayat yang Rusli tulis. Milah mula rasa nakal dan ingin membuat anak buahnya syok. Milah ingin memberi pertunjukan kepada Rusli.

Jam menunjuk kan 2pm..kejap lagi Rusli akan balik dari sekolah. Milah bangun dan mandi. Milah membelek dan mencapai skirt satin hitamnya.. Seluar dalam hitam seksi dipakainya terlebih dahulu. Milah memakai skirt satin tersebut. Dalam hati Milah tersenyum-senyum dan merasa sedikit seronok untuk perlakuan sebegini didepan anak buahnya. Milah memilih coli berwarna hitam seperti mana yang ditulis oleh Rusli dalam diarinya. Milah memakai blaus ketat menampakkan bentuk tetek dia yang besar dan bulat. Blausnya sungguh sendat dan lurah tetek Milah jelas kelihatan kerana dia tidak mengancingkan 2 butang paling atas. Bajunya itu memang singkat tidak menutupi bontotnya. Milah melihat cermin. Pakaiannya memang seksi. Bentuk badannya jelas terbentuk terutamanya bahagian tetek dan bontotnya. Blausnya yang ketat dan agak nipis hanya menonjolkan lagi keseksian tubuh montoknya. Dia tersenyum. Milah terus masuk ke dapur dan menyiapkan makanan untuk Rusli.

Rusli menaiki basikalnya dari sekolah menujuk ke halaman rumahnya.. Dia terbayang-bayang tentang makcik nya yang gebu..

Makcik ….Rusli dah balik’’Rusli memaklumkan ketibaannya.
“Ya“ Milah membalas dan senyum dalam hati sambil membetulkan bajunya supaya coli yang dipakainya nampak untuk pandangan Rusli. Rusli naik dalam rumah dan terus ke biliknya untuk bersalin.selepas salin pakaian, Rusli mengenakan seluar pendek dan singlet datang ke meja makan…

Mata Rusli terbeliak dan terkejut bila Milah berjalan dari dapur ke meja makan.. Teteknya bulat dalam blaus yang ketat, lurah dan coli warna hitam makciknya nampak di bahagian dada dan skirt satin hitam yang ketat. Milah selamba datang membawa makanan dan menghidangkan untuk Rusli. Selepas hidang Milah terus berjalan ke dapur dan sengaja menggoyang-goyangkan bontotnya..Rusli tak senang duduk terus usap batang nya yang dah keras. Dengan cepat Rusli menghabiskan makanan dan ke dapur untuk basuh tangan.

Milah perasan Rusli menuju ke dapur,,dengan sengaja Milah naik atas kerusi dan berpura-pura mengambil barang atas almari.. Rusli sambil mencuci tangan, matanya tak melepas memandang bontot makciknya yang padat bergoyang. Milah perasan dekat 2 minit Rusli berdiri di sinki mencuci tangan. Milah turun dari kerusi dan menjatuhkan kain di lantai. Dengan perlahan Milah tonggeng dan mengangkat kain itu…Rusli tidak dapat tahan dan terus ke bilik. Milah tersenyum puas kenakan Rusli. Dia tahu ini lah yang Rusli idamkan dalam hatinya.

Dalam bilik Rusli binggung macam mana fantasy dia terjadi. Rusli seperti terpukau terus mula melancap batang sambil bayangkan bontot Milah. Rusli terpancut dalam seluar nya…aaaaaa aaaaa lega rasa. Rusli tertido kepuasan melancap.

Pada malam itu..Rusli mula menulis semula diari nya..dengan harapan fantasi barunya akan terjadi..

Bersambung….

Tiada ulasan: