Isnin, 25 Mac 2013

Hitomi Sayangku

Setelah hampir dua tahun tapi masih segar dalam ingatan. Peristiwa di rantau orang semasa aku melanjutkan pelajaran kini tetap di ingatan sanubariku. Mungkin juga aku harus menceritakan pengalaman agar rasa bersalahku terhadap bakal isteriku dapat kukurangkan.

Ya.....pengalaman menuntut ilmu di tempat asing tidak dapat dinafikan, "Kejutan Budaya" adalah gambaran yang sesuai aku alami. Hampir setiap hujung minggu aku bersama rakan-rakan menghadiri pesta maksiat bersama rakan asing. Minum, berdansa dan perempuan merupakan agenda utama kami.Dalam kesibukan itu, mataku terpandang di satu sudut seorang gadis yang dari samar-samar penglihatanku sedang memerhatikanku. Berkulit cerah, sederhana tinggi dan berambut panjang, lalu aku memberanikan diriku menuju kearahnya. "Hi there!" itulah ucapan pertamaku terhadapnya. Dia lantas tersenyum lalu menjawap sapaanku, emmmmm.... ada respond, lantas aku memberanikan diri memegang tangannya, dia tersentak, lalu aku menyatakan tujuanku " Care for a dance!", dia mengangguk setuju.

Tanpa dirancang tiba-tiba lagu sentimental dimainkan, seperti magnet badan kami bertemu. Kami berpelukan menari melengguk ke kiri ke kanan.Setelah selesai menari aku memberi kepadanya segelas punch lantas mengajaknya keluar dari tempat itu, dia hanya menurut sahaja tanpa banyak soal. Kami menuju ke tepi sebuah tasik yang tidak jauh dari universitiku. Kami berbual kerana dari awal tadi tidak sempat untuk mengenali antara satu sama lain.Dari situ aku mengetahui yang dia berasal dari Jepun, Hitomi namanya. Mengikuti kursus pemasaran sepertiku juga, mungkin dia juniorku....aku berfikir. Aku menceritakan sedikit sebanyak tentang diriku.Dia nampak begitu berminat mendengar setiap perkataan yang keluar dari mulutku.Tiba-tiba dia memegang tanganku, memberi isyarat seperti hendak berkata sesuatu. Aku terdiam. Dia memberi ciuman di pipi ku dan berbisik di telingaku. Aku mengangguk faham.

Hitomi ingin pulang tetapi dia hendak aku mengikutinya. Mungkin tempat yang tidak bersesuaian, lagipun apartmentnya tidak jauh dari tempat ini. Aku hanya menurut setuju. Apabila pintu apartment dibuka aku terus masuk duduk di sofa sambil Hitomi menuju ke bilik. Menyalin pakaian katanya. Dia memberi kepadaku boxer short dan t-shirt agar aku lebih selesa.Sambil tersenyum aku menyambutnya. Aku minta kebenaran menggunakan biliknya untuk menyalin pakaianku, dia kata okay.Kubuka bajuku...kemudian jeansku....tiba-tiba aku dapat merasakan Hitomi masuk kedalam bilik dan terus memelukku dari belakang. Aku menoleh, Hitomi kelihatan begitu menawan dengan baju tidur jarangnya membuat aku terpaku mungkin terlalu asyik melihat keindahan ciptaan tuhan.. Apa harus aku lakukan...lantas aku membalas pelukannya dan tanpa aku sedari kami telah bertemu bibir.Seperti ada kejutan elektrik apabila kami bergilir-gilir mengulum lidah. Aku jadi khayal, aku membuka mata, kulihat Hitomi memejamkan matanya erat. Aku mengajak Hitomi ke atas katil, mungkin disitu lebih sesuai untuk memperbagaikan adegan kami.Tiupan-tiupan halus aku berikan di telinga dan leher Hitomi, tanganku tidak berdiam diri begitu sahaja. Dengan perlahan-lahan aku membuka butang bajunya dan apa yang dapat aku lihat sepasang bukit yang segar diliputi bra berwarna hitam.

Lantas aku cuba mengembara lebih jauh akhirnya aku berjaya menanggalkan bra tersebut. Aku begitu kagum dengan apa yang aku lihat. Lantas aku menbelai dengan jari dan lidahku, Hitomi mengeluh kecil apabila lidahku bermain-main di sekeliling putingnya yang kemerah-merahan itu. Aku begitu asyik menjilat seperti budak yang menjilat ais-krim, dari kiri ke kanan, sesekali aku menyedut sambil menggigit lembut putingnya. Jelas kedengaran jeritan perlahan dari mulut Hitomi, mungkin dia kesedapan. Setelah kupuas menjelajah bahagian atas tanganku turun ke bawah, menuju kebahagian yang lebih menjanjikan keindahan. Kutarik seluar kecil bertali halus dah setelah itu, wah.......aku terhenti sebentar, mungkin ingin mengamati keindahan permandangan tersebut. Setelah kupuas melihat kini giliran jari jemariku pula. Hitomi begitu asyik, aku memberi ciuman padanya. Dia begitu rakus mengulum lidahku, hampir lemas aku diperlakukannya.Sambil bercium jariku terus bermain di atas perutnya, memberi sentuhan-sentuhan lembut sambil menuju kebenteng terakhir. Jariku melewati bulu-bulu halus kepunyaannya dan terus menuju ketempat yang menjanjikan keindahan.

Aku melepaskan bibir Hitomi, membawa lidahku ketempat yang lebih menarik. Tanpa membuang masa aku terus bermain-main di kemaluannya dan lidahku seperti mencari sesuatu. emmm....jumpa juga akhirnya mutiara kasih kepunyaan Hitomi berada di hujung lidahku, lantas aku menyedut dan memainkannya dengan lidahku, kedengaran Hitomi mengerang kesedapan. Rambutku digenggam erat, aku tahu Hitomi berada di alam yang aku ciptakan khas untuknya. Permainan lidahku diantara dua bibir begitu mengasyikkan, kedengaran jeritan kecil Hitomi setiap kali aku menyedut bijinya. Sesekali Hitomi mengangkat punggungnya, mungkin tidak tahan diperlakukan olehku.

Hitomi tidak mengecewakanku. Dia mula beraksi, mengarahkan tangannya kearah seluar dalamku. Aku turut membantu. Kini kami berdua telah bogel bersama. Ku peratikan mata Hitomi tidak berganjak merenung tepat kearah kemaluanku. Nak dikatakan kemaluanku terlalu besar, mungkin tidak.....saiz asia jer. Lalu Hitomi memegang batangku, mengurut -urut bermain dengan batangku. Ku lihat Hitomi memasukkan kepala takuk ku kemulutnya.. aku merasakan kehangatan air liur Hitomi dan kemudian lidahnya bermain di kepala batang ku.. mula-mula sikit kemudian semakin dalam dan kekadang dia memainkan lidahnya diatas kepala takuk ku… emmmm.... hanya itu saja yang aku dengar. Hitomi semakin ghairah mengulum batang ku sehingga senak aku dibuatnya ..... walaupun saiz asia...ternyata Hitomi gagal mengulum habis batangku, mungkin terlalu panjang buat mulutnya. Kemudian tanpa disuruh dia mula menjilat telurku dan batangku pun dikulumnya sehingga aku senak buat kali kedua. Aku pula yang jadi tak tentu arah, sekejap kekiri kemudian kekanan, cuba melarikan telurku dari hisapan Hitomi.

 Kemudian aku menyuruh Hitomi terlentang dan aku terus merangkak keatas tubuhnya. Setelah mulut ku berada betul diatas kemaluan Hitomi, aku terus saja sembamkan mulut ku kecelah lubang kemaluannya. Aku menjilat permukaan kemaluannya dengan lahap dan Hitomi pun tak payah disuruh lagi terus saja mengulum batangku. Kami berada dalam posisi itu agar dapat memuaskan kedua-dua pihak. Setelah beberapa ketika, aku sudah tak tahan, lalu badan Hitomi ku terbalikkan semula sambil kedua pahanya kukangkangkan luas dan lututnya dibengkokkan, aku duduk dicelah kangkangnya dan mula menggeselkan kepala takuk ku ke celah bibir kemaluannya yang dah amat berair. Air jernih mengalir dicelah lubang kemaluan Hitomi menuruni hingga ke celah juburnya. Bila aku menggeselkan kepala takuk ku kelubangnya, badan Hitomi terangkat dan kedua tangannya menggenggam lenganku. "come inside me....please..".

Aku masih ingin bermain-main, mungkin aku saja hendak menderanya. Badan Hitomi mula terangkat- angkat bila aku semakin laju menggeselkan kepala takuk ku ke bibir kemaluannya. Kini aku telah bersedia, dengan satu tekanan aku menikam masuk batang aku ke dalam kemaluannya, Hitomi meraung kesedapan bila batangku menujah masuk sedikit demi sedikit. Aku tekan sehingga habis, kemudian aku tarik kembali. Aku lakukan dengan perlahan sambil tangan ku menyelak kaki Hitomi sehingga dia terkangkang luas. Sambil batangku meneruskan sorong dan tarik aku mengosok-gosok biji kelentit Hitomi sehinggakan kepalanya kelihatan berpusing kekiri dan kanan sambil mengerutkan dahinya, mungkin Hitomi sedang kesedapan. Aku pun melajukan sorong tarik batangku, supaya sampai ketahap maksima. Aku dapat merasakan pengaliran air yang panas melanda batangku selepas 5 minit aku menujah lubang kemaluan Hitomi.

Sambil aku beraksi aku melihat buah dada Hitomi bergegar-gegar setiap kali batang aku menekan kuat lubang kemaluannya. Hitomi semakin tidak tentu arah, mengangkat-angkat punggungnya setiap kali aku menekan sambil tangannya memelukku. Hitomi menjerit sambil mengeluh bila aku menekan habis batangku masuk kedalam lubangnya. Kedua tangan ku memaut erat kaki Hitomi dan ku letakkan kakinya diatas bahuku. Posisi ini menyebabkan punggungnya terangkat keatas, lalu aku melajukan serangan ku sehingga bunyi berkocak sentiasa kedengaran setiap kali aku menghentak padat lubang kemaluan Hitomi. Aku menjadi semakin bernafsu dan amat ghairah bila kurasakan batangku dikemut dengan kuat sehingga berasa sengal, menjadikan aku semakin laju menikam kemaluan Hitomi. Kekadang sengaja aku mengayak kekiri dan kanan tanpa mencabut batangku, cuma aku tekan dengan kuat bagi merasakan kemutan dan cengkaman dinding kemaluannya yang tak berhenti-henti mengemut dan sambil itu jeritan dan keluhan kecil Hitomi tak henti-henti kedengaran dari mulutnya serta pergerakan punggung Hitomi dapat juga aku rasakan mengayak-ayak seperti mahukan aku mempercepatkan permainanku.

Semakin lama Hitomi menjadi seperti tak tentu arah serta peluh mula memercik dari tubuh kami. Aku masih belum tewas walaupun sudah agak lama kami berjuang. Aku ingin merasa style lain pula, lalu aku menyuruh Hitomi menunggeng di hadapanku. Sekali lagi aku terpegun apabila melihat Hitomi dari belakang. Begitu memberangsangkan dan menyelerakan sekali. Tanpa membuang masa aku memaut pinggang Hitomi lalu aku arahkan batangku ke celah pehanya dan terus menikam masuk kedalam kemaluannya. Hitomi pula membalas seranganku dengan meninggikan punggungnya supaya batangku dapat masuk dengan lebih dalam lagi. Sambil aku menekan dan menarik, Hitomi mengarahkan punggungnya kedepan dan kebelakang. Tanganku tidak berdiam diri, aku meramas buah dada Hitomi dari belakang sambil jariku menggentel-gentel putingnya yang kemerah-merahan itu. Sesekali aku mengarahkan jariku ke kemaluan Hitomi supaya aku dapat merasakan pergerakan batangku menikam kemaluannya.

Kepenatan dah mula terasa, lalu aku kembali ke posisi asal. Badannya yang putih melepak aku peluk erat dan aku memulakan rentak yang lebih perlahan supaya aku dapat mengumpul kembali nafasku, Hitomi tidak membantah, mungkin dia juga ingin memgambil nafas bersedia, manalah tau kalau dengan tetiba sahaja aku merancakkan kembali permainanku. Dengan rentak permainan secara romatik dan perlahan. Dia bisikkan " u're so great in bed" kat telingaku, aku hanya tersenyum, mungkin merasa bangga, hey... melayu pun tak kurang hebat dibandingkan dengan mat salleh, fikirku. Bibirku mencari bibir Hitomi dan kucupan panas berlangsung sambil batang ku tak henti-henti menikam lubangnya. Hitomi kelemasan.... aku dapat merasakan air panas bergejolak dari bahagian dalam kemaluan Hitomi. Aku seakan sudah tidak merasakan apa-apa kerana terlalu licin dan berair cuma kemutan yang bertalu-talu sahaja yang memberi kepuasan padaku. Aku melajukan tikaman batang ku ke tahap maksima buat kali terakhir. Tubuh Hitomi ku peluk erat seakan tidak membenarkan nya bergerak. Aku memberinya yang paling padu dan penghabisan sehingga kedengaran jeritan Hitomi yang kuat dan berterusan, ternyata Hitomi tewas sekali lagi. Hitomi meraung-raung dan tubuhnya meronta-ronta seakan mahu melepaskan diri dari pelukan ku.

Akhirnya dengan satu tikaman yang paling dalam, aku memancutkan air nafsu ku kedalam kemaluannya sambil jeritan ku "huggghhh....my god" . Hitomi ikut sama menjerit dan menggelepar kesedapan. Aku cukup puas, puas kerana aku dapat memuaskan nafsuku manakala Hitomi pula masih memejamkan mata, mungkin tidak mahu melupakan apa yang baru dia kecapi sebentar tadi. Setelah menarik nafas panjang aku terkapar di sebelah Hitomi lalu memberi satu ciuman ke bibirnya. Kami terus terlelap, mungkin kerana terlalu letih berjuang.

 Begitulah pengalamanku di rantau orang, mungkin tidak terlalu hebat dibandingkan dengan cerita-cerita di laman web ini. Dan walaupun Hitomi tidak menjadi milikku kerana berbeza adat dan budaya, kenanganku bersamamu Hitomi tersayang akan ku kenang hingga akhir hayatku. Sekian....

Tiada ulasan: