Isnin, 25 Mac 2013

Hebat Sekali

Cerita ini hanya rekeaan dan khayalan aku semata-mata tiada kaitan dgn yg hidup atau mati. Kalau ada yg merasakan cerita ini berkaitan dgn dirinya harap maaf.

Aku mina... berambut hitam, kulit putih, tinggi 150cm, berat 40kg dan berwajah melayu+jepun. Sememangnye sebagai seorang perempuan mereka tidak akan sukakan segala perkara tentang sex. Tetapi cerita lepas membuatkan aku "gile" lebih teruk dari lelaki. Ceritanya begini...

Aku sibuk belajar ketika itu untuk SPM. Permulaan detik study ini telahpun bermula sejak aku di tingkatan empat lagi. Memandangkan prestasi ku semakin baik dan static di tempat peertama di dalam kelas sains biologi...mama mula melonggarkan kebebasanku. Suatu malam sabtu, Miza menalifon aku dan mengajak aku "overnight" di rumah Salmah di bandar Ipoh. Untung aku malam u mama beri kebenaran pada aku.

 Kami tiba di rumah Sal tapat pada jam 9.30 malam. Miza dan aku masuk ke dalam rumah itu dengan selamba seperti selalu. Orang tua Sal takde rumah malam ni. Mereka ke Terengganu. Malam itu kami terus belajar sehingga larut malam. Study dengan diaorang ni senang. Pandai-pandai laa katakan. Kalau tak tau pun boleh tanya kat abang Imran. Kami berhenti malam itu selepas semua dah mula menguap. Kami turun dulu ke dapur untuk supper. Abang Imran ada kat dapur tengok tv kecik.

Sebelum tido kami citer-citer dululah pasal macam-macam. Masa tulah aku tau yang dia dua orang ni lesbian. Terang-terang mereka bercumbu depan aku. Aku terpaku.... Mereka cium-cium dari bibir, tekak, telinga, bahu dan payudara. Makin lama mereka kian gSals antara satu sama lain. Sal menjilat payudara Miza dengan penuh syahdu. Putingnya digigit-gigit. Miza mengerang kesakitan dalam asyik. Sal kemudiannya terus membaringkan Miza dan membuka terus gaun tidur Miza.(Kami semua suka pakai gaun waktu malam). Sal menggigit panties Miza dan menariknya kebawah agar terbuka. Miza pula hanya merelakan diri. sambil mereka bermesra Sal memandang-mandang aku. Aku cepat-cepat lari keluar dan turun ke bawah. Aku sebenarnya dah stim dah aku takut akan terjebak dengan mereka.

Di bawah aku duduk di ruang rehat di depan tv sambil memegang kemaluanku. Kemudian Abang Imran masuk...
"Buat ape kat sini?"
"Saje je...boring laa"
"Dah habis belajar?"
"Sudah" kami terdiam seketika...aku mencari idea untuk berbual.

"Buat ape sorang-sorang kat bawah ni?" aku memulakan semula perbualan sambil menekan-nekan butang remote control tv. Belum lagi sempat Abang Imran nak bukak mulut...aku tertekan butang 'PLAY' pada video. Sebuah filem lucah terpapar di kaca tv. Muka Abang Imran pucat dalam malu. Dia langsung tak berkata apa-apa. Kami terus diam dan menonton filem itu. Nak pecah rasanya payudara ni tahan stim.

Aku kemudian menoleh pada Abang Imran yang agak rapat disebelah aku. Abang Imran terus memegang aku dari pipi ke belakang telinga dan terus meletakkan bibirnya pada bibir aku dan terus mengulum lidah ini. Aku merentap gSals dan terpaku. Aband Imran tersenyum dan merapatkan lagi bibirnya. Aku terus bangun dan berlari menaiki tangga. Abang Imran menyambar tangan ku dan menarik aku kembali ke coutch panjang di depan tv. Abang Imran menghimpit aku dan terus mengulum lidah ku. Perlahan-lahan Abang Imran menarik skirt gaun tidur ku dan terus meraba kemaluanku. Aku sudah tidak berdaya berlaku apa-apa lagi selain dari hanya merelakan diri dan menikmati keindahan dunia ini.

Abang Imran bangun dan bertelanjang. Aku tergamam. Susuk tubuhnya cukup nenarik dengan perhiasan bersaiz cemerlang. 6 inchi lebih rasanya. Abang Imran menarik aku yang masih berbaju tanpa apa-apa dari pusat ke bawah untuk mengulum zakarnya. Aku terus melakukannya secara spontan. Zakarnya ku kulum-kulum sambil menjilat testisnya yang cantik tergantung di bawah zakarnya. Perlahan-lahan aku bangun sambil muncium tubuhnya yang sasa itu.

Kemudian aku menolak Abang Imran ke couch dan duduk di atasnya dengan menggesek-gesekkan kemaluanku dengan zakarnya sambil bercumbu-cumbu. Abang Imran bangun dengan kalinya masih terlentang dan aku masih di atasnya. Abang Imran membuka baju tidurku yang 75% sutera. Dia mengucup-ngucup lurah di antara bukit-bukit dara ini sambil membuka kancing bra ku. Maka terserlahlah payudara yang kian lama menegang dan bertambah pejal. Abang Imran mencium, menjilat payudara ku dengan penuh asyik. Aku mula mengerang. Abang Imran semakin agresif. Dia memegang pinggangku dan membaringkan aku. Abang Imran cium aku dari bibir ke bawah. Aku dapat rasakan kebasahan pada kemaluanku. Hujung hidung Abang Imran akhirnya sampai ke faraj ku. Dia membuka bibir faraj ku dan menjilat biji pada organ itu. Aku menjerit. Nikmat dunia ini tidak dapat aku tahan. Abang Imran menggangkangkan aku dan memasukkan zakarnya kedalam faraj ku. Semakin lama semakin laju asakannya. Akhirnya Abang Imran mengeluarkan zakarnya dan memancut di mulut ku. Aku terus mengulum-ngulum zakarnya sehingga maninya 'halted'. Abang Imran terbaring di sebelah ku dan membisikkan kata "I like ur way!" dan kami terus tertidur di atas sofa itu sepanjang malam.

Keesokkan pagi, aku bangun awal dan menyiapkan diri. Miza dan aku pulang sebelum jam 12. Selepas itu kami selalu overnight di rumah Salmah.

Aku mula berjinak-jinak dengan lesbian sejak abang Imran ke Australia untuk belajar. Pastinya Abang Imran dapat tubuh wanita aussie yang lebih menarik dari aku di Sal tapi kami tidak pernah tinggal masa untuk bersama sekiranya Abang Imran pulang bercuti.

Tiada ulasan: