Ahad, 24 Mac 2013

Ekin Part 2

Dua minggu aku menghilangkan diri dan tidak berkunjung ke rumah ekin.Panggilan serta sms nazri tidak dijawab kerana aku jadi serba salah.Satu hari Nazri dan ekin mengajak aku join aktiviti camping di salah satu tempat di sini.Ada dua tiga lagi family yang ikut.Katanya aku diperlukan kerana aku lebih arif tentang keadaan di sana.Nak tak nak terpaksalah aku ikut..tiada lagi alasan untuk aku lari dari mereka.

Pada hari yang dijanjikan  kami berkumpul di rumah nazri dan bersiap segala kelengkapan dan akan bertolak  jam 3 petang dari rumah.. perjalanan ke sana mengambil masa dua jam sahaja jadi sempatlah buat khemah sebelum malam.

Ekin memandang aku bersahaja seperti tak ada apa apa yang berlaku,tapi aku tahu senyuman ekin kepadaku berlainan sikit..aku sering melarikan diri dari mereka..Sebelum bertolak telefon nazri berbunyi dan aku tengok nazri seakan ada masalah sikit...Sambil dia datang aku just tanya,"apahal bro?"...masalah tul lah.."aku kena on call jap..ada masalah kat tempat kerja"...so camana?tanya aku..dan aku tengok ekin diam sahaja..

"macamana apanya...ginilah..korang pergi dulu nanti aku dari sana terus menyusul.."ko bawak ekin ngan ko Joe.."sekali lagi darah ku berderau dan aku seakan tak percaya dia serahkan ekin sekali lagi padaku..."nanti kita jumpa sana..."Jam 4 petang juga kitaorang bertolak dan aku dgn ekin hanya mendiamkan diri sepanjang perjalanan.."abang ok?"tanya ekin memecah kesunyian..mmm..jawabku ringkas..

Di tengah perjalanan salah satu dari kereta ekspedisi hari tu break down dan kami terpaksa berhenti dulu untuk urusan menukar tayar kereta tu kerana bocor...hari semakin gelap dan aku kesian tengok famili yang ada anak anak..so aku arahkan mereka bertolak dulu ke lokasi agar cepat sikit mereka sampai ke sana..tinggallah kereta aku dan kereta rakan yang sorang ni...hampir sejam aku mengerjakan tayar kereta tu dan setelah selesai kami terus bertolak ke tapak khemah..Jam di tangan menunjukkan 7 malam dan hari dah gelap sangat masa tu..Dalam  kereta ekin memberikan aku sebotol air mineralnya padaku..ekin merapatkan dirinya padaku..mungkin kesejukkan dan suasana gelap masa tu membuat dia begitu berani..Kami berada di belakang sekali kerana ingin memantau pergerakkan kereta di depan tadi takut takut break down sekali lagi..ekin memeluk lengan aku rapat sehingga aku dapat rasakan buah dadanya di lengan.Aku membiarkan sahaja sambil ekin menghulurkan lagi air mineral padaku..kami berkongsi minum air mineral..Telefon ekin berbunyi mengejutkan aku.."abang kat mana?"..oooo...mmm..ok lah...."ekin tak sampai lagi..ada kereta rosak tadi..."..ok bye.."kenapa?" tanya aku setelah ekin letak phone dia..."abang Naz takleh datang...dia kena stayback sampai pagi esok..dan pagi esok dia insyaAllah akan datang.."ekin senyum padaku...aku mengalihkan pandangan dari ekin dan kembali menumpukan perhatian pada kereta di depan...

Kesejukkan ekon kereta memaksa ekin merapatkan dirinya padaku...batangku mula bergerak gerak di balik seluar aku...aku cuba membetulkan parkingnya dan aku tahu ekin memerhatikan tindakan aku..dalam cahaya lampu jalan yang samar samar tu..ekin memegang batangku dan menggosok manja..aku membiarkan sahaja..dan aku tahu,aku juga rindukan ekin...gadis yang dulunya menjadi pengarang jantungku...ekin semakin berani bila diamencium pipiku dan tangannya semakin keras meraba pelirku...dibukanya zip seluar ku dan mengeluarkan pelirku dari sangkarnya dan mula melancapkan pelirku perlahan lahan....aku membetulkan kedudukan seatku sambil memandu cukup perlahan sehingga kereta di depan kami sudah hilang dari pandangan.lancapan ekin semakin laju tapi aku rasa pedih sikit kerana keadaan pelirku masa tu agak kering...aku menyandarkan belakangku ke belakang dan seperti dipahami ekin terus membongkok dan menjilat kepala pelirku dan disekeliling tangkuknya...uuuuuuuuuuuuhhh..ekiiiiiiiiiinnn...sayang...aku menjerit perlahan menahan geli bila diperlakukan begitu..ekin masih tidak melepaskan genggaman di pelirku dan terus terusan menjilat kepala pelir ku dan dia mula memasukkan pelirku ke dalam mulutnya...separuh dari batangku berada di mulut ekin..aku masih teruskan pemanduan lagi sementara ekin terus mengulum pelirku...semakin laju hisapan  ekin dan aku dah mula tak boleh bertahan..aku terpaksa berhentikan kereta di tepi jalan dan sebaik handbrek ditarik aku memancutkan cecair maniku ke dalam mulut ekin..ekin menyedut nyedut dan berdegup bunyi bila ekin menelan semua maniku...terperanjat aku bila melihat ekin menelan seluruh air maniku dan menjilat sisa sisa mani di pelirku....dia hanya memandang aku sambil senyum dan bersandar di kerusi co-pilot..aku menutup semula zip seluar aku dan teruskan memandu kereta...Kami hanya diam membisu dalam perjalanan itu dan tiba di lokasi jam 8 malam..Aku tengok semua orang sibuk menguruskan khemah dan tempat makan...Mujurlah kami ada bawa makanan yang sudah di masak,..jadi tunggu makan je lah...masa menjamu selera aku dan ekin duduk berasingan dan jauh...tapi ekin tak lepas memerhatikan aku dari jauh...

Tiada ulasan: