Ahad, 24 Mac 2013

Ekin Part 1

Nama aku Joe dan aku masih belum berkahwin lagi masa tu,tapi pengalaman sex aku cukup membuatkan aku mudah menakluki mana mana perempuan di sekeliling aku.masa tu umur aku sudah mencecah 30 tahun dan aku bekerja di salah sebuah syarikat gergasi di oversea.Ramai rakyat malaysia bermastautin di sini dan hubungan kami di sini umpama adik beradik.Segala suka dan duka kami kongsi bersama,termasuklah isteri juga padaku.Pengalaman ini adalah sejarah hitam dalam diriku sendiri kerana aku telah terlanjur bermain sex dengan isteri kawan aku sendiri..Saja aku nak share di sini agar menjadi pengajaran buat rakan rakan semua.

Pada Januari 2010 aku telah menerima panggilan dari seorang sahabat mengatakan dia dah dapat offer kerja di tempat aku.Memandangkan aku dah lama di sini,jadi akulah yang menjadi tempat rujukan rakan aku,nazri sebelum dia menerima tawaran itu..Akhirnya dia datang report duty pada februari 2010.Aku tumpang gembira juga kerana aku dan nazri amat baik,termasuklah isterinya ekin.Mereka dah 3 tahun mendirikan rumahtangga dan masih belum dikurniakan anak.Ekin cukup menawan pada pandangan aku dengan orangnya yang kecil molek berkulit putih dan paling menawan ialah senyumannya,dengan bibir halus merah menyala dan susunan giginya yang elok pasti menggoncangkan iman sesiapa sahaja..beruntung nazri mendapat ekin.Tak dinafikan aku juga tergugat dengan isteri kawan aku ni..sering juga aku berfantasi sex dengan membayangkan ekin semasa aku melakukan sex sebelum ini.Sikap ekin yang sedikit terbuka dalam segala hal dan mudah mesra itu membuatkan aku cukup selesa bergurau dengannya dan nazri nampaknya tak kisah sangat bila ekin bergurau dengan aku..Masa tu pun aku memang tiada apa apa niat dengan isteri kawan aku ni.6 bulan mereka di sini,aku sering berkunjung ke rumah kawan aku.Sering juga aku lepak kat rumah mereka bila hari hari cuti .Semakin hari semakin rapat aku dengan ekin dan aku dapat rasakan ekin semakin mesra denganku.Pada suatu hari aku terima panggilan dari ekin mengajak aku ke rumahnya malam nanti kerana nazri menjemput aku makan malam.Mulanya pelik juga kerana kenapa nazri sendiri tak menjemput aku..kenapa perlu ekin..tapi aku tak kisah sangat le..mungkin nazri yang menyuruhnya demikian.Malamnya aku bersiap siap dan memandu perlahan ke rumah mereka. Sampainya di perkarangan rumah aku lihat kereta nazri di parkingnya dan aku meletakkan keretaku jauh sedikit dan menapak ke rumah mereka.Aku ketuk pintu rumahnya dan ekin menyambut aku di pintu depan dengan pakaian gaun singkat di paras paha dan dia cukup menawan malam tu..hati ku berdegup kencang bila ekin terus menarik tanganku ke dalam..aku pun seakan dipukau merelakan kelakuan ekin..wangian ekin menusuk hidungku dan membangkitkan nafsuku..Eh mana naazri kin?..tanya ku spontan bila aku rasa persekitaran rumahnya sunyi sahaja..dia hanya tersenyum dan menarik aku ke dalam..suasana dalam rumahnya yang suram mendebarkan aku..Aku berhenti dan diikuti ekin juga berhenti..Aku menjadi serba salah masa tu dan sekali lagi aku tanyakan di mana nazri..Ekin hanya berpaling dan menjawab pendek"dia kerja"...seperti dipanah halilintar terus ke jantungku..,aku tak terkata apa apa...lama juga aku diam dan ekin menjemput aku ke ruang tamu..."kenapa?"tanya ku pada ekin..dia memandang aku dengan senyuman dan merapatkan dirinya padaku..Ekin memeluk aku rapat dan aku cuba menolaknya..bauan yang di pakai ekin menusuk keras ke hidungku dan aku tewas dari menolaknya tapi terus memeluknya...Aku sudah lupa yang ekin adalah isteri kawan ku.kenangan bersama ekin waktu sekolah dulu kembali menerjah benak hatiku..."ekin rindukan abang"...perlahan sahaja ekin membisikkan ke telinga aku..Airmata ekin mencurah curah di pipinya.Aku terharu melihat ekin sedemikian..aku melepaskan pelukannya tapi dia seakan tidak mahu melepaskan aku.."EKIN!!!"aku keras memanggil namanya ,lalu ekin terkejut dan meleraikan pelukannya..dia masih lagi menangis tersedu sedu.."tak boleh macam ni..yang sudah tu sudah le...sekarang ekin dah jadi isteri orang..isteri nazri dan juga isteri kawan abang sendiri...aku cuba menyedarkan ekin dari khayalannya..tangisan nya semakin reda dan aku kembali tenang walaupun jauh di sudut hati aku..aku mahukan ekin malam tu.."tapi ekin tak boleh lupakan abang.."ekin nak abang malam ni...ekin dah siap siap segalanya malam ni untuk abang joe.."gila kau ekin"spontan aku mengeluarkan kata kata yang tak ikhlas dari mulutku...aku bangun dan terus meluru ke pintu depan..ekin menahan aku sambil menangis kuat...Aku panik seketika.....Dia memeluk erat aku dari belakang...Aku tewas juga akhirnya dan terus berpaling mendapatkan ekin lantas memeluknya erat..airmataku perlahan lahan mengalir juga dan aku mencium pipinya...pipinya yang basah dengan airmatanya tadi aku cium kiri dan kanan..memang aku rindukan ekin...bayangan nazri sudah hilang di mataku dan kini hanya ekin yang dulu aku cintai sahaja berdiri di depanku...bukan isteri orang..ekin membalas ciuman aku dan akhirnya bibir bertemu bibir...bibir inilah yang dulu aku cium di dalam kelas waktu zaman persekolahan dulu..kenangan itu kembali lagi..Lama juga bibir kami bertaut rapat dan ekin mula lemas dalam pelukan aku.Aku tahu aku akan main dengan ekin malam tu...Sambil mulutku masih di mulut ekin aku mendukung ekin ke ruang tamu rumahnya yang luas dan aku baringkan dia di sofa rumahnya...aku menatapi wajah ekin dan dia hanya tersenyum padaku sambil menganggukkan kepalanya...Sambil menggelengkan kepala.aku teruskan lagi mencium pipi dan mulut ekin..dia menjulurkan lidahnya kepadaku menyuruh aku menyedutnya..aku mula menjilat lidahnya dan menyedut nyedut kuat..ekin lemas dan melepaskan mulutku...aku menyelak gaun yang dipakai ekin dan terus ditanggalkan ekin..kini tubuh ekin yang hanya memakai bra sahaja di depanku..rupanya ekin tak memakai panties malam tu...berderau darah ku bila ekin berkeadaan begitu di depanku...batang pelirku meronta ronta di dalam seluar menjerit minta dilepaskan.Aku naik ke atas ekin dan menghisap puting susunya...tetek ekin dah besar sedikit jika dibandingkan masa sekolah dulu..sekarang dah lebih segenggam tanganku...ekin hanya memerhatikan aku menghisap teteknya..Aku sedut putingnya kuat sehingga putingnya menjadi keras dan sedikit terbonjol ke atas...nafas ekin semakin laju dan aku menggeselkan batangku yang masih di dalam seluar di kelangkangnya bila ekin mengangkang luas kakinya..Dia mula merengek rengek dan menggigit leherku...aku membiarkan sahaja ekin menikmati diri aku yang dirindukannya.Ekin menolak aku ke atas dan cuba membuka talipingggang yang aku pakai untuk membuka seluarku...Nazri kembali datang dalam fikiranku...setiap kali aku mahu membuka seluarku..bayangan nazri datang dan itu membantutkan niatku..aku mengelengkan kepala padanya dan aku memberi isyarat diam sahaja pada ekin dan aku terus mendapatkan buritnya yang dah basah aku rasakan..ekin membiarkan aku mencium buritnya dan aku menjilat jilat di dalam buritnya.. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahh. .aaaaaahhhh. .uuuuuhhhh....ekin mengeluh panjang bila aku menyedut biji kelentitnya..air nikmat ekin laju mengalir membasahi mulutku dan aku sedut dan telan airnya...Ekin mengejang sekali lagi bila aku menjolok buritnya dengan dua jari ku....bunyi kocakan tanganku di dalam buritnya memecah kesunyian malam itu..."ekin nak abang malam ni.."suara ekin merayu rayu padaku...Aku tak pedulikan panggilan ekin dan sekali lagi ekin karam di dua jariku...dia keletihan dan aku hanya memerhatikan ekin terdampar dengan kakinya masih terkangkang .Air mengalir dari buritnya membasahi pehanya dan meleleh ke sofa rumahnya..aku mengelap tanganku yang basah di seluar jeans aku dan aku tengok ekin terlelap keletihan.Aku mencium pipinya dan ekin bergerak sedikit bila bibir aku bertemu dengan bibirnya..Aku menutup kangkang ekin dan menyelimutkan ekin dengan Toto yang memang dah tersedia di situ...Aku meninggalkan ekin tertidur di situ dan berlalu pulang..Dalam kereta aku rasa cukup bersalah pada Nazri ,namun aku tersenyum selepas itu mengingatkan kembali apa yang berlaku tadi...istimewa sungguh makan malam aku malam tu,walaupun batang aku masih kelaparan..mungkin masih ada waktunya..Maafkan aku kawan....

Tiada ulasan: