Ahad, 24 Mac 2013

Alim Bertudung

Citer yang aku karang ni adalah suka-suka. Takde kena mengena dengan saper-saper samada yang masih hidup atau yang dah mati ataupun yang dah nak mati. Citer ni aku aku kutip dari mana ntah, aku pun tak tau pengarang sebenarnya. So, mintak maaf dan mintak izin dari pengarang sebenar untuk aku ubah citer originalnya. Citer ni panjang, so aku buat part la. Kalau respon baik, aku sambung, kalau tak aku stop je.

Aku ada pelbagai kisah yang boleh dikongsi bersama pembaca. Kebanyakannya kisah ini adalah kisah kawan aku dan juga kisah-kisah yang aku dengar dan boleh dipercayai kesahihannya. Sebagai pengenalan aku akan membawa sebuah kisah kawan aku yang dah ada awek secara tak sengaja boleh merasa awek lain yang dah ada balak. Kisahnya terjadi masa kawan aku dan aku ni masih menuntut di dalam sebuah universiti.

Kisahnya bermula begini…

Kawan aku ni aktif dalam persatuan. Awek dia pun aktif dalam persatuan jugak. Tapi diorang ni tak satu kepala, jadi sorang masuk persatuan lain, sorang lagi masuk persatuan lain. Persatuan kawan aku ni banyak terlibat dengan aktiviti kemasyarakatan. Persatuan awek dia pula banyak panjat gunung dan masuk hutan. Jadi tiap kali cuti memang jarang dia orang dapat bersama, kalau ada kesempatan pun cuma pada awal cuti. Okeh…. Lupakan bab awek dia, kita cocentrate kat kawan aku ni.

Satu hari persatuan kawan aku ni mengadakan satu perkhemahan motivasi untuk anak-anak yatim di sebuah rimba rekreasi. Perkhemahan ni kira lama gak, 5 hari 4 malam. Dekat-dekat seminggu tu. Biasalah kalau berpersatuan ni, mesti ada ramai awek yang cun, termasuklah persatuan kawan aku ni. Ada awek yang baik, pakai tudung labuh. Ada yang pakai tudung, tapi tudung biasa je. Ada yang pakai tudung, tapi jenis libas kebelakang dan terjojol la yang bengkak dan juga yang leper. Dan tak lupa juga ada yang tak pakai tudung.

Dalam jawatankuasa kali ni, majoriti ahli lebih ramai perempuan. Jadi yang lelaki jadi spesies yang hampir pupus dalam perkhemahan ini. Kalau tak salah aku, kawan aku cakap ada la lebih kurang sepuluh orang lelaki berbanding tiga puluh orang perempuan. Aku kata, "Syurga la macam tu!!!". Dia jawab, "Syurga kepala hotak kau!".

Memang patut dia marah. Sebab semua kerja-kerja logistik budak-budak nak pupus ni la yang kena buat kerja. Kerja-kerja pejabat semua serah kat perempuan. Kira jadi hamba abdi. Tapi sebab boleh dikatakan semua awek-awek tu boleh dikategorikan sebagai cun juga maka semuanya menerima dengan hati yang rela walau jadi hamba abdi.

Walaupun awek-awek ni ada yang pakai tudung dan ada yang tidak, tapi masing-masing jaga tatasusila. Tak taulah kalau cuma cover je. Tapi itulah yang nampak. Dalam ramai-ramai tu, ada sorang awek yang Nampak agak sopan dan baik sebab dia ni jenis pakai tudung labuh. Dada awek ni memang bolehle tahan besar dan pejalnya maybe dalam 36 C. sampai leh nampak terjojol walau dia pakai tudung labuh sesuai dengan saiz badan dia yang kira okeyla, tak kurus, tak gemuk, seksiiii. Kawan aku tak pandang sangat semua ni pada asalnya, hinggalah satu malam.

Malam pertama semua okey. Lepas ice breaking, pecah kepada kumpulan dan kawan aku ni masuk jadi fasilitator untuk satu kumpulan anak-anak yatim ni, termasuklah budak perempuan yang aku citerkan tadi. Malam mula tak jadi apa-apa. Huha huha bising, kuk kik, kuk kik, ketawa. Habis semua masuk tidur. Tinggal la spesies yang dah nak pupus ni kena bergilir berjaga malam.

Malam kedua, malam yang tak disangka. Malam tu ada ceramah motivasi oleh seorang pensyarah. Pensyarah ni pulak pandai buat lawak jenaka jadi tak kering gusi la budak-budak yatim ni dan tak pedulikan lagi kakak-kakak dan abang-abang yang ada di sekeliling. Nak dijadikan ceritanya, waktu ceramah tu, member aku datang nak tumpang buat-buat dengar dan cari tempat kat belakang sekali. Kat belakang budak-budak tu lah. Dan kebetulan ada beberapa lagi awek-awek kat belakang budak-
budak tu tengah mendengar ceramah jugak, termasuk la awek yang aku highlightkan tadi. Dia orang semua duduk di kawasan yang boleh kira gelap la jugak. Ada tiga orang semuanya.

Kawan aku macam biasa duduk situ dengan niat yang ikhlas. Dia duduk atas tanah dekat dengan awek yang sorang ni. Jangan terkejut pulak bila aku kata duduk atas tanah. Inikan kawasan perkhemahan mana ada dewan seminar. Jadi hampar tikar, pasang spotlight, pasang PA sistem, jalan ceramah.

Berbalik kepada kawan aku. Dia duduk sebelah awek sorang tu. Ada lagi kawan awek tu kat sebelah dia. Dia orang semua buat tak tau. "Bukan nak buat apa-apa ye tak?" tanya kawan aku kat aku masa bercerita tu. Aku mengangguk saja. Lama jugak duduk, dalam lima minit, kawan aku ni lenguh. Lalu dia menongkat kedua tangannya ke belakang. Secara tak sengaja terkena tangan awek yang sorang ni. "Sori!" kata kawan aku. "Takpe.." kata awek tu sambil tersenyum. Kawan-kawan dia masih buat tak tau. Kawan aku meneruskan niatnya menongkat tangan. Kejap- kejap tersentuh lagi. Kali ni kawan aku tak mintak maaf. Dia cuma tengok awek tu, awek tu tengok dia balik dan tersenyum. Dia tengok awek tu balik dan membalas senyum. Tak lama lepas tu tersentuh lagi. Dia tengok awek tu. Awek tu buat tak tau je. "Aik… lain macam je ni" kawan aku berkata dalam hati. Bila dah awek tu buat tak tau, dia pun buat tak tau dan kali ni terus berlaga lengan. Lembut je rasanya. Kawan aku dah tak mengelak lagi, awek tu pun sama. Tiba-tiba kawan aku rasa lain macam. Macam ada tongkol kayu tengah naik kat celah kangkang dia. Dia jadi lebih nakal. Dia gunakan jari kelingking lalu menindih jari awek tu. Awek tu membalas dengan menindih balik. Dia tindih lagi, awek tu tindih balik. "Tak boleh jadi ni" kawan aku menumbuk tapak tangannya masa bercerita kat aku.

Kawan aku makin ganas, kali ni dia mengelus dengan tapak tangannya. Mengelus hingga ke pergelangan tangan. Dia tengok dada awek tu dah berombak. Tiba-tiba kawan awek tu bersuara. "Alamak….potong stim betul". Diaorang ajak awek pegi mana ntah. Kawan aku ingat habislah melayang rezeki malam tu. Tapi tanpa diduga awek tu berkata, "korang pergilah dulu. Aku nak dengar ceramah ni. Bestlak Cikgu Muten buat lawak". Cikgu Muten tu bukan nama betul, nama samaran saja aku letak. Aku ambil dari cerita Dragonball.

Lepas tu, kawan-kawan awek tu tak berkata apa dan beredar. Kawan aku apa lagi, kalau tadi tanduk cuma sejengkal, sekarang dah jadi sehasta. Siap tambah ekor lagi. Bila dah jauh kawan-kawan awek tu, dia terus rapat perlahan-lahan ke sebelah awek tu. Tapi tak lah rapat sangat, sebab kalau kantoi susah nak lari. Awek tu pun buat tak kisah. Macam tak ada apa yang terjadi. Tapi nafas dia makin kencang macam kuda baru lepas lari satu pusingan padang lumba kuda. Kawan aku kalau tadi cuma setakat sentuh, kali ni jadi lebih berani.

Dia mengusap bahagian belakang awek tu. Dia pergi ke alur coli, ke tengkuk dan turun ke bawah balik. Sesekali dia pergi ke pinggang dan sisi buah dada awek tu yang masih berbalut coli. Kemudian dengan berani kawan aku ni masukkan tangan dalam tudung labuh awek ni sambil usap-usap macam mula-mula tadi. Awek tu masih menongkat tangan. Kemudian dia try bukak butang jubah awek tu kat bahagian atas. Lepas satu,satu dia bukak. Sampaila kat bahagian perut awek tu. Dia pun masukkan tangan dalam jubah awek tu yang dah terbukak bahagian depan. Kemudian usap kat bahagian bra awek tu pelan-pelan, yela kawan aku takut gak awek tu tetiba menjerit. Tapi awek ni diam je, makin kencang nafasnya.

Diusap-usapnya belakang awek tu lagi… sesekali dia menyentuh buah dada awek tu dari tepi. Jari-jari kawan aku ni mencelah cuba masuk ke dalam sarung coli awek tu untuk mencari isi yang pejal. Tapi tak begitu berjaya. Tangan dia berundur ke belakang kembali. Kali ni dia cuba merungkai tali coli awek tu walaupun agak susah last-last berjaya gak. Apalagi, bila dah macam tu tgn kawan aku tu terus kedepan, angkat coli awek tu keatas. Diramas pelan-pelan tetek awek tu. Sambil awek tu terus maintain matanya kedepan konon-konon tengok ceramah.

Kawan aku dapat rasakan tetek awek tu mula mengeras. Dari tetek terus kawan aku gentel puting awek tu yang sebelah kanan. Sambil gentel sambil ramas pelan-pelan. Awek tu dah mula tak senang duduk. Kejap- kejap punggungnya beralih. Kawan aku ni dah mula berani. Dari tetek sebelah kanan, ramas lak tetek sebelah kiri. Awek tu dah tak kisah apa pun, bila gentel je putting, awek tu mengerang. Tapi slow je la..emphhhh….aahhh…emphhhh….. Tanpa disangka awek tu tetiba je bergerak. Kawan aku dah set mesti awek tu dah nak stop. Sampai kat tahap ni je kot fikir kawan aku. Tapi lain lak jadinya. Awek tu masukkan tangan dalam bajunya, tanggalkan bra tanpa bukak jubah yang dipakai. Awek tu simpan bra dia dalam beg yg dia bawak. Warna cokelat bra dia. Sempat gak kawan aku ni tgk bra kaler apa.

Bila dah macam tu, kawan aku lagi la bersemangat. Diramas tetek awek tu ganas-ganas, gilir-gilir kiri ngan kanan. Awek tu lak lengan dia tindih kat celah kangkang kawan aku. Memang dapat rasa batang kawan aku dah tegang sangat. Kira pro gak awek ni. Awek tu pula kalau tadi cuma lengan saja menindih batang kawan aku, kini dah tak segan silu mengurut batang kawan aku. Terus je diramas batang kawan aku ni. Kawan aku lak pakai seluar track suit, so memang rasa la batang dia yang keras ngan panjang. Aktiviti meramas tetek ngan urut-urut batang antara kawan aku ngan awek ni berlangsung dalam 10 minit.

Kawan aku ni terus keluarkan batang dia. Tapi lepas tengok line clearla. Awek ni pandai gak, dia cover batang kawan aku ni ngan suiter yang memang dia bawak. Tapi dia tak pakai, cuma letak kat tepi je tadi. Masa tu kalau orang tgk pun tak perasan sangat. Yela, kawan aku ramas tetek awek tu kat dalam tudung labuh, awek tu lak urut batang tapi cover ngan suiter. Padahal dalam tudung labuh awek tu coli pun takde, butang pun dah bukak sampai perut.

Bila dah macam tu tetiba awek tu bisik kat kawan aku. "Kita pegi tempat lain yang clear sikit jom" dengan suara dia yang slow dan tersekat-sekat. Tak taula kawan aku awek ni takut orang dengar atau
memang tgh stim. Kawan aku lak pikir anak-anak yatim tu ada group lain jaga kat depan pun setuju je. Lagipun dia datang situ cuma nak tumpang dengar je ceramah bukan kena jaga anak-anak yatim tu. Awek ni bangun dulu. Angkat beg terus jalan kearah kawasan khemah pompuan. Tak pun dia betulkan jubah dia yang dah terbukak kat depan tu. Tapi memang takde orang nampak pun, tutup ngan tudung labuh. Malam lagi lak tu. Bila dah jauh sikit baru la kawan aku follow awek tu. Bukan apa kawan aku takut orang syak pulak bila jalan sama-sama. Awek tu jalan kat belakang khemah pompuan, jauh la gak dari khemah pompuan. Memang takde orang nampak pun. Kawan aku ni pun follow je awek tu. Diorang bila dah jauh dari kawasan ceramah tadi jalan sama-sama la. Yela, dah area khemah pompuan, awek tu je la yang tau jalan kat situ. Diorang jalan tak pakai lampu suluh, takut orang perasan. Walaupun malam tapi takde la gelap sangat sampai tak nampak apa-apa. Kalau setakat tunggul kayu tengah jalan tu boleh la Nampak.

Bila dah sampai kat satu tempat yang agak lapang, awek tu pun bentang tikar kecik buat alas. Awek tu mungkin bawak untuk buat alas masa dengar ceramah tadi. Terus je diorang baring sama. Bila dah baring berdua macam ni kawan aku terus je kiss pipi awek tu sambil terus peluk. Nak tunggu apa lagi, dua-dua dah stim. Awek tu peluk kawan aku gak, sambil usap-usap belakang kawan aku. Lepas tu kawan aku pun cium bibir awek tu. Punyalah tak sabar awek tu, ditangkap mulut kawan aku ngan mulut dia. Diorang pun buat french kiss. Kawan aku ni memang la pro buat french kiss sebab biasa buat ngan awek dia, tapi tak sangka awek tudung labuh ni pun pro jugak. Di kulum lidah kawan aku ni. Sambil cium tu tangan kawan aku masuk dalam tudung labuh awek ni. Diramas-ramas tetek awek ni.

Kawan aku cuba tanggalkan tudung labuh awek ni, tapi awek ni tak bagi lak. "Senang nak lari kalau kantoi nanti" kata awek ni. Kawan aku pun tak kisah la. Diangkat tudung awek ni keatas.  Tersembullah tetek awek ni yang tegang dan keras dengan puting yang dah terjojol. Tangan awek ni lak dah berani sungguh. Dikeluarkan batang kawan aku. Di lancapkan batang yang keras tu. Sambil sekali-sekala ramas-ramas biji konek kawan aku.

Dari bibir kawan aku terus pegi kat leher awek ni sambil menjilat kat leher awek ni. Masa ni awek ni mengeliat kegelian sambil tangan dia makin laju melancapkan batang kawan aku. Makin kuat  edengaran awek ni mengerang bila lidah kawan aku main-main kat leher dia. Sambil jilat leher awek ni, kawan aku terus menguli puting awek ni kiri dan kanan. Sambil sesekali tangan kawan aku meramas tetek awek ni yang pejal.

Tak lama kemudian awek ni bangun dari baring. Terus dia tanggalkan jubah dia dan campak kat sebelah tempat diorang baring. Awek ni terus baring balik kat sebelah aku dan tangannya capai balik kat batang aku. Sekarang ni awek ni cuma tinggal tudung labuh dengan panties kaler putih. Aku ni bila tengok keadaan awek ni yang tinggal tudung labuh dengan panties makin geram la jadinya. Tak tunggu lama, aku terus menjilat keliling tetek awek ni. Dari tetek kiri tukar tetek sebelah kanan. Disedut-sedut isi daging tetek awek ni yang pejal sambil putting dia digigit pelan-pelan. "ahhhh
…ouucchhh..ahhhh… sedapnya u jilat….." awek ni makin kuat mengerang sambil tangan dia
makin ganas main kat konek aku.

Dia main-mainkan kuku dia kat kepala konek kawan aku. Kawan aku makin ganas mengerjakan kedua-dua belah tetek awek ni. Bukan senang nak dapat peluang macam ni, fikir kawan aku. Bila tetek sebelah kiri awek ni mulut kawan aku kerjakan, tetek sebelah kanan pulak kena ramas dengan gentel putingnya. Lepas tu tangan kawan aku sebelah dah mula turun ke panties awek ni. Kawan aku usap-usap tangan dia kat panties awek ni yang dah lembap. Dimainkan jari dia kat celah puki awek di dari luar panties awek ni.

Awek ni tak menghalang tangan kawan aku dari mengerjakannya, malah terus menarik tangan kawan aku kedalam panties dia. Kawan aku usap- usap puki awek ni. Rasa bulu puki awek ni yang tipis tercukur rapi. Awek ni cuba tarik track suit dengan uwear kawan aku kebawah. Kawan aku angkat kaki dia bagi track suit dia terus tanggal. Sekarang ni kawan aku tinggal tshirt je. Awek ni pulak terus tanggalkan panties dia dan campak kat jubah dia. Awek ni pulak sekarang tinggal tudung labuh je. Jari kawan aku dah mula main kat celah puki awek ni yang dah basah berair. Jari kawan aku pelan-pelan gentel kat biji kelentit awek ni. "arghhh…ahhhh…sedapnya…ouhhh…lagi sayang…I tak tahan!!…" awek ni mula mengerang kesedapan bila biji kelentit dia digentel. Sambil mulut kawan aku main kat tetek awek ni, jari kawan aku menggentel kat biji kelentit awek ni. Awek ni mula meramas kepala kawan aku sambil mengangkangkan kaki dia luas-luas supaya kawan aku mudah mengerjakan puki dia. Jari kawan aku dari biji kelentit turun ke lubang puki awek ni. Kemudian jari ni naik balik kat biji kelentit dan turun ke lubang awek ni. Sampai kat lubang jari kawan aku tekan pelan-pelan kat dalam lubang. Memang rasa sempit lubang puki awek ni. Kepala kawan aku dari tetek awek ni sekarang dah turung kebawah dan berada kat celah kelengkang awek ni yang tengah terkangkang. Lidah kawan aku terus jilat kat biji kelentit awek ni. "ahhh…sedapnya…ahhh… jilat lagi puki I….I tak tahan ni….lagi…lagi…ouhhh…." kaki awek ni dah kepit kepala kawan aku menahan kenikmatan bila biji kelentit dijilat. Kawan aku terus mainkan lidah kat biji kelentit, sambil biji tu disedut, dan digigit pelan-pelan. Lidah kawan aku makin ganas mengerjakan puki awek ni. Dimainkan lidah dia kat biji kelentit, turun ke bawah kat lubang puki awek ni. Dijilat berulang kali sampai awek ni mengerang-ngerang kesedapan. Sementara tu sempat jugak kawan aku melihat aksi awek ni bila puki dia kena jilat. Awek ni kepala terdongak keatas menahan kesedapan sambil tangan dia meramas sendiri tetek dia dua-dua belah.

Awek ni tak lama bangun dan terus baringkan kawan aku pulak. "mana aci, u dah kerjakan puki I puas-puas sampai I tak tahan, turn I pulak nak kerjakan konek u yang tegang ni" awek ni bagitau kat kawan aku. Kawan aku ikut je. Bila dah baring, tangan awek ni terus pegang batang kawan aku, sambil mulut dia kulum kepala konek kawan aku. Dijilat kepala konek ni yang berkilat, sambil dia tersenyum pandang kawan aku bila kawan aku mengerang kesedapan. Agaknya dia bangga dapat buat kawan aku mengerang. Dimainkan gigi dia kat kepala kote kawan aku sampai kawan aku terpaksa meramas tudung labuh awek ni. Awek ni teruskan aksi dia lagi dengan menjilat pulak keliling batang kawan aku macam tengah menjilat aiskrim. Memang nampak berpengalaman sungguh awek ni buat blowjob. Tak sangka, walaupun memakai tudung labuh dan tingkah laku yang sentiasa nampak sopan, rupanya awek ni punya pengalaman seks yang luas. Mulut awek ni masih menjilat keliling batang sampaila kat biji konek kawan aku. Sampai kat buji konek kawan aku, disedut-sedut biji konek kawan aku macam tengah kulum asam.

Awek ni makin ganas, disumbat batang kawan aku dalam mulut dia. Disedut batang kawan aku keluar masuk sampai setengah batang tu hilang dalam mulut awek ni. Kawan aku makin tak tahan tengok aksi gadis yang memakai tudung labuh mengulum dengan bernafsu batang dia keluar masuk dalam mulut yang kecik dan comel. "u…I tak tahan ni.puki I berdenyut-denyut nak kan batang ni…" awek ni mintak batang kawan aku.

Kawan aku terus tukar posisi dengan awek ni. Sekarang awek ni dah kat bawah terkangkang menunggu puki dia untuk dikerjakan batang lelaki. Sambil tu dia angkat tudung labuh dia yang menutupi tetek dia keatas. Kawan aku pegang bahu awek ni, sambil letakkan batang dia kat puki awek ni yang rasa hangat berair. Kawan aku geselkan batang dia pelan-pelan kat puki awek ni yang terpejam menghayati kenikmatan batang bergesel dengan puki. Kawan aku kenakan kepala konek dia kat biji kelentit awek ni. "ahhh…sedapnya…ahhh..arghhh…ahhh…sedapnya konek u,sayang…." Kepala konek kawan aku dari biji kelentit dah turun kebahagian lubang awek ni. Sambil dia terus gesel-geselkan kepala konek dia kat luar lubang puki awek ni Baru je nak masukkan kepala konek dia kat lubang puki awek ni, tiba- tiba kawan aku dengar macam ada orang berjalan dari kawasan jeram tak jauh dari tempat diorang buat projek ni. Kawan aku stop kejap. "ahhh… uu…lagi…la…cepat la…I tak tahan ni…please…fuck me…puki I gian sangat nak konek u tu…" awek ni masih nak mintak kawan aku teruskan aksi. Pelik jugak kawan aku bila awek ni macam tak dengar apa yang dia
dengar. Memang la tak kuat, tapi kira jelas jugak bunyi orang berjalan sambil bersembang. Kawan aku tak tunggu lama, terus capai track suit terus je sarung. UWear dia tak pakai sebab tak jumpa masa tengah kelam-kabut tu. Awek ni bila tengok kawan aku bersiap, terpaksa la jugak sarung jubah dia tanpa pakai bra dengan panties. Uwear kawan aku yang tadi tertindih dengan panties dan bra awek ni, dimasukkan sekali dalam beg awek ni. Lipat tikar, diorang terus bergerak tinggalkan tempat tu sebab kawan aku dengar orang berjalan tu makin dekat. Sampai kat simpang antara khemah lelaki dan pompuan, kawan aku terpaksa berpisah dengan awek ni. "apala u ni, I tak puas tadi tau" "sorila, tapi I dengar ada orang tadi, I pun tak puas jugak". "ala, takde apa-apala, apa la yang u nak takut sangat." "nanti I nak lagi u punya ni, geram sangat dengan konek u ni" sambung awek ni lagi sambil tangan dia dengan nakal meramas batang kawan aku. Sebelum berpisah tu, sempat jugak diaorang buat  french kisss sambil berdiri. Kawan aku sempat jugak masukkan tangan dalam tudung labuh awek ni dan meramas puas-puas tetek awek ni yang still tegang. Sampai kat khemah dalam pukul 12 tengah malam, siap- siap terus kawan aku masuk tidur sebab letih sangat

Nota : Ini sambungan citer pasal perkhemahan kawan aku. Atas respon yang diberikan, kat episod dua ni aku ganti guna kawan aku dengan aku.

Engkorang ingat lagi tak pasal cite aku yang camping ngan anak-anak yatim? Ingat?! Wah engkorang kalau pasal cite macam tu ingat je (kalau aku pun ingat gak..he…he..he..) takpela janji enjoy. Sebenarnya citer tu tak habis lagi tu. Sebab tu aku buat episod. Kalau engkorang ingat, masa malam aku tu beromen ngan awek tudung labuh, banyak citer disebaliknya. Ada banyak persoalan yang samada kita sedar atau tak sedar masa malam tu. First, pasal awek tudung labuh tu leh selamber je masa ada orang datang. Betul ke dia tak perasan, atau memang dah betul-betul stim masa tu? Lepas tu pasal kawan dia yg dua orang tu blah masa dgr ceramah. Memang macam takde apa, tapi rupanya ada citer kat sebaliknya. Yela, kalau fikir balik kenapa kawan dia tak ajak beria-ia awek tudung labuh tu? Tak kan nak biar kawan tu duk sorang-sorang? Lepas tu lak kalau betul aku dengar ada orang jalan, siapa orang tu? Dari mana? Buatpa lak malam-malam ni dari arah sungai? Orang ke hantu?!! Eh, dah macam citer seram lak… J (jangan biarkan diri anda diselubungi misterrriiii……) yang pasti bukan hantu la. Nama awek tudung labuh tu saper lak? Aku ni nama apa lak? (yela, dah hero ngan heroin dalam cite ni, melampau la kalau kita tak tau nama diorang sampai cite abis) malam tu aku memang tak sempat tanya nama. Okey, episod dua ni, banyak persoalan tadi akan terjawab. Kita terus ke episod dua….Jeng….Jeng…. jeng……

Pagi esoknya, aktiviti dah start dari pukul 5.30 pagi. Pagi mandi, solat jemaah, siap-siap, buat senaman ringan dan b/fast pukul 7.15 pagi. Pukul lapan diorang berkumpul kat tempat ceramah malam tadi ikut group. Aku bila nampak awek tudung labuh ni senyum je, awek ni pun balas senyum gak. Dalam group ni ada 3 lelaki, pompuan dalam tujuh lapan orang. Anak-anak yatim lak dalam 15 orang setiap group. Dalam group ni termasuk la kawan awek tudung labuh ni dua orang. Kawan yang sama-sama dengar ceramah malam tadi. Pagi ni awek tudung labuh ni pakai suiter ngan track suit tapi tudung biasa je. Cuma dia labuhkan la. Takde la tudung tu dililit kebelakang ke, lilit kat leher ke macam pompuan-pompuan selalu pakai. Kawan awek tudung labuh ni sorang pakai tudung labuh, sorang lagi pakai tudung biasa. Tudung tu lak diikat kat belakang, nampak la tetek terjojol. Memang
mengancam la gaya kawan dia ni. Dah la tshirt ketat, ada butang lak tu. Kat bahagian dada dia ketat, so boleh nampak kaler bra dari celah butang. Warna pink dia pakai hari tu. Kita tinggalkan dulu pasal kawan-kawan awek tudung labuh ni.

Hari ni aktiviti aku dengan group ni buat jungle trackking kat area perkhemahan tu. Setiap group ada sorang tunjuk arah. Redah la hutan kat belakang perkhemahan tu, jeram, tengok pokok-pokok sampai tengah hari. Masa buat aktiviti jungle trackking ni, sempat la aku sembang sikit-sikit dengan awek tudung labuh ni. Barula tau nama dia Norul Fadzillah. Tapi panggil Ila je. Dia ni student tahun 3 kat satu IPTA area selangor. Amik course Ijazah Pengajian Islam, sama course ngan kawan dia yang tudung labuh. Kawan lagi sorang Ijazah Pengurusan pejabat. So lepas ni aku guna nama Ila je la. Dah tak payah guna awek tudung labuh. Kawan dia lak yang tudung labuh tu nama Idah sorang lagi Atie. Umur Ila ni 20 sama ngan Idah. Atie lak baru umur 19 tahun. Balik dari jungle tracking ni apa lagi, makan timela. Diorang sampai khemah ni memang dah sedia hidangan sebab ada group pompuan yang bahagian masak. Gilir-gilirla. Lupa nak citer, sebelum sampai khemah tadi Ila ni ada gak kat aku, puas tak malam tadi? Aku pun jawab la, tak puas…..sambil gelak-gelak sikit. "malam ni I nak jumpa u tempat malam tadi kul 10 boleh?" tanya Ila. Aku terus angguk je la.

Petang aktiviti diorang ni buat ikhtiar hidup dengan rentas halangan. Tapi takdela teruk sangat macam rentas halangan budak-budak ROTU tu buat. Maklumla yang involved anak-anak yatim umur antara 10 sampai 14 tahun. Ila dengan kawan dia tak terlibat aktiviti petang sebab kena masak untuk malam. Malam nanti lak aku kena amik giliran dengan beberapa orang kena buat kawalan. Ila ngan kawan dia kena jaga anak- anak yatim.

Malam lepas makan malam, aku dengan group aku pun start la buat rondaan. Bukan ada pe nak jaga sangat pun, setakat jalan pusing khemah lelaki, pusing khemah pompuan dua tiga kali. Duk lepak-lepak sambil sembang. Malam ni Ila dengan group dia dapat rehat sebab diorang dah kena masak malam ni. So, dalam kul 10 aku pun pegi la kat tempat malam semalam. Sampai je, takde orang. Risau gak kalau Ila lupa ke, atau nak tipu. Tapi aku terus tunggu je. Tunggu punya tunggu tak lama dengar macam ada orang datang. Tapi macam dua tiga orang yang datang sebab dengar ada orang cakap-cakap. "bahaya ni" fikir aku. Aku pun tunggu la kat belakang pokok.

Memang ada tiga orang pompuan datang, bila dah dekat baru la Nampak Ila datang ngan kawan dia dua orang, Idah dan Atie. Pelik jugak apsal la bawak kawan pulak. Aku pun tunggu je la kot-kot diorang nak pegi tempat lain, kebetulan lalu jalan tu. Sampai je kat tempat aku tengah bersembunyi, diaorang pun berhenti macam tengah tunggu orang lak. Lepas tu dengar diorang sembang. "aku dah cakap dengan dia, tunggu kat sini dalam kul 10. Semalam aku dengan dia kat sini la" aku dengar
Ila beritau member dia. Bila dah macam tu, taula aku memang Ila tengah tunggu aku. Aku pun keluar dari tempat aku menyorok.

Terkejut jugak Ila dengan member dia bila aku keluar. "la.., buatpa menyorok?" tanya Ila. "Ingatkan sape tadi, tu yang menyorok". Ila pun kenalkan aku kat member dia walaupun masa aktiviti pagi tadi diorang dah tau nama aku. "O…malam tadi buat apa hah?" sakat Atie kat aku sambil gelak. "Alamak! Apa yang Ila dah citer kat kawan dia ni?" risau jugak aku. Takut-takut kawan dia nak marah ke. "Awak jangan risau la, kawan saya ni sporting. Saje dia nak menyakat awak" kata Ila. Lega aku bila dengar. Rupa-rupanya member dia pun tengah tunggu kawan diorang. Malam tu Ila pakai tudung labuh, suiter dengan kain kembang. Kawan dia si Idah pulak pakai tudung labuh, jubah yang dikenakan dengan seluar. Si Atie lak pakai tudung biasa, tshirt ketat jugak dengan skirt labuh.

"ha, sementara engkorang tunggu partner engkorang, tengok-tengok kan line untuk aku ye" pesan Ila kat kawan dia dengan selamba. Ila terus ajak aku pegi kat balik batu. "apsal awak nampak macam takut lak ni" Tanya Ila kat aku . "Bukan takut, tapi segan la kawan awak nampak". "ala…diorang dah biasa pun. Jap lagi awak tengokla macamna aksi diorang" Bila dah Ila cakap macam tu aku pun tak kisahla. Bentang je tikar buat alas, Ila yang memulakan aksi. Dipeluk aku sambil cium-cium pipi. Diorang masa ni tengah duduk lagi. Aku pun balas cium mulut Ila. Pelan-pelan sambil sedut bibir Ila. Tangan aku dah mula meraba-raba badan Ila. Sambil tu aku isap lidah Ila, sedut pelan-pelan. Ila pun sama gak, disedut lidah aku. Sekarang aku dengan Ila dah tukar-tukar kulum lidah. Tangan aku dari meraba dah try tarik zip suiter Ila. Ila memang dah tak kisah pun. Bila zip suiter tu dah tanggal, Ila pun terus je tanggalkan suiter dia. Terkejut aku ni sebab dalam suiter tu Ila cuma pakai tshirt ketat sleeveless yang ada zip kat depan. Macam tak caya bila tengok keadaan Ila. Tak sangka walaupun bertudung labuh tapi dalam suiter dia cuma pakai tu je. Dah la macam tu, tak pakai bra pulak tu. Memang nampak puting dia dah terjojol kat dalam tshirt tu. Aku memang tak nak tanggalkan tudung labuh si Ila ni, sebab malam semalam Ila tak nak tanggal tudung.

Tangan aku dah usap-usap kat luar tshirt Ila sambil tangan Ila dah raba-raba luar seluar aku. Dibukak zip seluar aku, sambil usap-usap batang aku dari luar underwear. Aku angkat tudung labuh Ila ni ke
atas, jilat leher ila dengan lidah aku. Tangan aku mula masuk dalam tshirt Ila, aku usap tetek Ila pelan-pelan. Aksi aku dengan Ila ni di perhatikan dengan penuh minat oleh dua orang kawan Ila tadi. Memang dah takde malu pun. Dah biasa kot. Tak lama kawan diorang pun sampai. Sampai-sampai je diorang tak tunggu lama. Masing-masing peluk pasangan diorang sambil buat french kiss sambil berdiri. Aku ni memang sempat tengok aksi diorang sekejap, memang tak sangka muka diorang ni yang nampak baik, pakai tudung labuh lagi boleh terlibat dalam aktiviti yang bohsia-bohjan je buat. Aku teruskan aktiviti aku dengan Ila. Masa aku jilat leher Ila, tangan Ila sebelah peluk bahu aku, sambil sebelah lagi ramas-ramas dengan kuat batang aku kat luar underwear. Lepas tu aku mula tarik zip tshirt Ila sampai habis. Aku terus tanggalkan tshirt Ila tu. Tersembullah tetek Ila yang memang besar.

Aku terus ramas-ramas tetek sebelah kiri Ila, sambil sebelah lagi aku gentel-gentel puting dia. Aku dari leher, mula jilat kat pangkal tetek Ila yang tengah keras,tegang. Lidah aku dah mula jilat keliling
tetek, sambil sekali-sekala main kat puting. Masa tu Ila dah mengerang, terangkat kepala dia keatas sambil terpejam matanya. "ahhh…..ahhh….ouhhh…..sedapnya…sedapnya…arghhhh….." aku mula sedut puting Ila pelan-pelan sambil ramas tetek yang sebelah lagi.

Ila pulak dah mula try bukak seluar panjang aku. Diturunkan seluar panjang aku kebawah. Aku pun terus tanggalkan seluar dia. Tinggal underwear dengan tshirt je. Ila pulak londehkan uwear aku, terus main batang aku. Batang aku memang agak besar, bila tengah stim lagila. Itu yang Ila geram sangat. Dengan keras dan berurat. Diurut-urut batang aku dengan pelan dan sekali-sekala laju. Aku stop sekejap kerjakan puting Ila, duduk dan terus tanggalkan tshirt. Sekarang ni aku dah telanjang bulat, Ila lak tinggal kain dia dengan tudung labuh je. Aku kerjakan tetek Ila semula. Sambil tu Ila masih kerjakan batang aku. Diramas-ramas pulak bahagian telur. Aku try bukak kain labuh Ila. Ila pun tolong la bukak. Dia bangun sekejap, sambil berdiri depan aku dengan gaya lembutnya pelan-pelan dia turunkan kain dia sampai kebawah. Berdirila depan aku seorang gadis manis, yang sekarang hanya memakai panties kaler putih dengan dada hanya ditutupi tudung labuh je. Memang satu permandangan yang mengasyikkan. Macam tak caya bila tengok. Ila yang masa aku jumpa awal-awal perkhemahan, gaya seorang gadis pemalu dan sopan dengan kerap mengenakan tudung labuh, rupanya punya nafsu dan pengalaman seks yang agak tinggi.

Lepas Ila bukak kain, dia pun terus baring balik. Tapi kali ni aku yang baring terlentang sambil Ila pegang batang aku. Dengan gaya manjanya sambil pandang ke muka aku, Ila jilat kepala kote aku.
Dikulum kepala kote tu pelan-pelan. Sekali-sekala dimainkan gigi dia kat kepala kote aku yang berkilat. Memang pandai betul Ila ni buat blowjob, dia tau lelaki mesti ngilu bila gigi main kat kepala kote. Makin bertambah stim la aku. Lepas tu ila mula menjilat batang aku yang tengah tegang macam jilat aiskrim. Sambil jilat batang aku,  sebelah tangan Ila meramas telur kote aku. Memang tak tahan rasanya bila kote dikerjakan macam tu. Rasa nak terpancut je air mani aku. Tapi kenala tahan, kalau tak rugi pulak. Berbeza masa romen dengan gf aku, biasanya sekejap je gf aku isap batang. Geli dengan air yang keluar kata gf aku. Tapi dengan Ila semua diisap, dijilat dengan penuh perasaan. Diulang-ulang batang aku diisap Ila. Sampaikan telur sekali di kulum dia. Lepas tu, Ila mula mengulum batang aku. Disedut kepala kote aku, kemudian masukkan batang aku pelan-pelan sampaikan setengah batang aku hilang dalam mulut Ila. Aku tengok je aksi Ila, sambil sekali-sekala aku tekan kepala Ila yang masih bertudung labuh kat kote aku bila rasa tak tahan sangat. Ila pulak memang suka sangat dapat buat aku tak tentu arah. Sambil isap sambil sekali-sekala dia tengok muka aku yang berkerut menahan kesedapan. Bila macam tu Ila senyum je.

Aku dah tak tahan, aku pusingkan badan Ila bagi puki Ila mengadap muka aku. Sebelum tu Ila tanggalkan dulu panties dia. Ila masih kat atas aku sambil teruskan menghisap kote aku. Aku lak, tarik punggung Ila bagi puki Ila mengadap muka. Terus aku jilat biji kelentit Ila. Masa tu aku dapat rasa Ila kulum dengan lebih kuat batang dia bila biji kelentit kena jilat. Aku teruskan menjilat biji kelentit Ila sambil lidah aku main kat celah puki Ila yang memang dah basah lagi tadi. Bila sampai kat bahagian lubang puki Ila, aku mula mainkan lidah kat situ. Masa ni Ila dah tak boleh kulum batang aku dah sebab asyik mengerang je. "Arghhhh……sedapnya……Arghhh……jilat lagi puki I, ouhhh……emmmphh……". Bila tak tahan sangat aku dapat rasa batang aku digenggam dengan kuat oleh Ila. Aku jolokkan lidah aku kat dalam lubang puki Ila. Aku mainkan lidah aku kat lubang puki. Masa ini Ila dah tak tentu arah. Mengerang tak henti-henti dengan agak kuat. Risau gak aku takut orang dengar. Tapi kawan-kawan Ila pun kat sebelah sama je. Kat sebelah dah dengar bunyi kawan-kawan Ila mengerang. Walaupun aku tak nampak kat mana mereka, tapi mesti dekat-dekat je. Kedudukan diorang trlindung pokok, lagipun malam, tu yang aku tak nampak aksi kawan-kawan Ila.

Ila pulak amik kedudukan dia. Dia pusingkan badan dia mengadap aku. Sambil aku baring kat bawah, Ila pulak kat atas tindih aku. Aku tolong angkatkan tudung labuh Ila keatas sangkut kat bahu.  Memang aku dapat tengok tetek Ila dengan jelas. Puting Ila dah cukup tegang. Tanpa buang masa Ila geselkan puki dia yang dah berair kat batang kote aku yang tegang. Aku dapat rasakan kepala kote aku gesel kat biji kelentit Ila. "Arghhhh……arghhh…..ahhh….ahhh…..ouhhh…..emmphh….." Ila mengerang masa kepala kote aku ni gesel kat biji kelentit dia. Sambil mata dia terpejam, Ila  mengetap bibir sebab tahan kesedapan. Ila makin ganas. Digesel-gesel puki dia kat kote aku dengan laju. Sambil tu aku meramas-ramas punggung Ila. Lepas tu Ila dah ubah kedudukan dia. Aku hanya biarkan apa yang Ila nak buat. Ila masih kat atas aku. Sambil dia pegang batang kote aku, dia buat kedudukan mencangkung macam nak kencing dengan batang aku dihalakan kat lubang puki dia. Aku dapat rasakan kepala kote aku dah kat lubang puki Ila. Pelan-pelan Ila tekan punggung dia kebawah. Batang aku mula masuk dalam lubang puki Ila. Dapat rasakan lubang puki Ila agak sempit dan ketat sampaikan batang aku susah nak masuk. Hanya bahagian kepala kote Ila je berjaya masuk. Ila tarik balik punggung dia keatas. Lepas tu dia try masukkan batang aku lagi dalam puki dia. Kali ni bila kepala kote aku masuk, Ila goyang-goyangkan punggung dia bagi batang tu masuk lagi.

Aku pun sambil pegang pinggang Ila, tekan batang aku kedalam puki Ila."arghhhh…..besarnya batang u…..ouhhh…..sedapnya…..ahhh……" Ila mula mengerang bila batang aku dah berjaya masuk sikit demi sikit kat dalam lubang dia. Ila tarik lagi punggung dia kemudian tekan balik dengan agak kuat. "argggghh…..Arghhh….Ouhhhh………." Ila mengerang dengan kuat bila batang aku masuk semua dalam lubang dia. Ila berenti sekejap tarik nafas. Nampak memang dia termengah-mengah. Sambil senyum tengok aku, Ila beritau "besarnya batang U, rasa ketat betul dalam I punya. Tapi sedapnya….." aku pun jawab."u punya lubang pun ketat". Ila pun mula aksi menunggang kuda. Sekejap slow sekejap laju. Aku boleh nampak batang aku keluar masuk kat dalam lubang puki Ila. Macam nak terkeluar isi puki Ila masa aku tarik keluar batang kote. Makin banyak air puki Ila keluar. Sambil tu aku meramas-ramas punggung Ila. Ganas sungguh Ila masa ni. Dikemut-kemut batang aku. Bila Ila enjut laju sikit bergoyang tetek dia ke kiri ke kanan. Aku naikkan tudung labuh Ila yang jatuh kebawah kat bahu Ila. Sambil Ila teruskan aksi tunggang kuda dia, aku menyonyot tetek Ila ganas-ganas. Sekejap tetek kiri sekejap tetek kanan Ila kena kerjakan. Masa ni ila dengan aku mengerang agak kuat.

Rasanya member dia dua orang mesti dengar suara Ila mengerang. "u, kita tukar posisi boleh? I dah tak larat." Ila tanya aku. Tanpa cakap apa, aku turunkan Ila dari atas aku. Ila pulak terus je buat gaya
macam tengah sujud dengan menonggengkan punggung dia keatas. Aku taula Ila nak mintak buat doggie style. Pelan-pelan aku datang dari belakang, pegang pinggang Ila. Aku halakan batang aku yang still keras kearah lubang Ila yang tengah menunggu. Bila kepala kote dah kat lubang, aku terus tekan pelan-pelan batang tu kat dalam lubang Ila."Ouufhhh….…..sedapnya batang kote u, Arghhh…… lagi….lagi…." Ila mengerang bila aku tekan batang aku kat dalam lubang puki Ila. Aku terus tekan semua batang aku kat dalam lubang puki Ila. Sampaikan yang tinggal cuma telur je kat luar lubang. Batang tu di goyang- goyangkan dalam lubang. Ila Makin mengerang-ngerang. Aku pun
memulakan aksi sorong tarik batang kedalam lubang puki Ila. "ahhh….ahh….laju lagi..u…ahhh…ahhh…..sedapnya…..jolok dalam-dalam…." Ila dah makin mengerang tak tentu arah sambil kepala menggeleng sekejap ke kiri sekejap kekanan menahan asakan batang kote aku dalam lubang dia. Sambil meneruskan aksi menujah lubang puki Ila dengan batang kote aku, tangan aku sebelah meramas tetek Ila sebelah kanan, sebelah lagi tangan meraba kat biji kelentit Ila. Masa ini Ila memang dah takleh nak buat apa, mengerang je sambil sesekali tangan dia meramas tetek sendiri.

"Uuuuu….. I tak tahan sangat ni U…fuck me hurder Sayang……fuck me harder…." Aku makin melajukan sorong tarik batang aku. Tangan aku yang sebelah tadi ramas tetek, dah tukar ramas punggung Ila pulak yang memang pejal. Sambil enjut, sambil punggung tu ditampar sekali-sekala.Ila dah asyik mengerang-ngerang kesedapan dari tadi. Tangan Ila sendiri pun dah asyik ramas tetek sendiri dan kadang tu main kat biji kelentit. Nampak lubang bontot Ila dah terkemut-kemut bila puki
dia kena jolok dengan batang kote aku. Aku amik jari telunjuk, try jolok sikit kat dalam lubang bontot Ila. "Oughh…apa u nak buat ni…?.ahh…..ah…..aahhhh…." Aku dah tak kira, aku masukkan jari telunjuk tu keluar masuk dalam lubang bontot Ila. Tapi tak la dalam sangat, paras dua ruas jari je. Agaknya Ila dah stim sangat tu yang tak rasa sakit lubang bontot kena jolok dengan jari aku.

Sesekali aku tekan dalam-dalam batang yang panjang tu dalam lubang puki Ila. Aku tau Ila dah nak klimaks. Aku pun memang rasa tak tahan. Dahla lubang puki Ila tu sempit, pandai lak Ila tu  mengemut. Memang aku rasa batang aku disedut-sedut dengan puki Ila. Aku terus melajukan tolak tarik batang aku kat dalam lubang Ila. "ahhh….ahhhh…..ouh….ahhh….ah….." aku mengerang sambil lajukan lagi keluar masuk batang aku. Tak lama kemudian "argghhhh……arghhh…… ahhh… .ahh….. lagi U….arghhhh……sedapnya batang kote U….. Arghhh… .ouh… .ouhhh…..emph…..Arghhhhh!!!…." Ila mula menjerit sambil terus senyap. Puki dia pun dah berenti mengemut. Hanya yang aku dapat dengar bunyi nafas Ila yang macam baru je habis marathon. "I Dah puas Yang…letihnya…sedapnya u buat I" beritau Ila kat Aku. Ila baringkan badan dia meniarap sambil batang aku masih dalam lubang puki Ila. Aku peluk Ila dari belakang sambil cium-cium kat belakang tengkuk Ila. Aku goyang-goyangkan batang aku kat dalam lubang puki Ila. "u, besar la batang u. Rasa macam nak koyak lubang I tadi" kata Ila. "U punya pun sempit, pandai betul u ni kemut" balas aku. "I tak tahan betul, maklumlah lama dah tak dapat. Masa u buat doggie tadi, rasa masuk sampai kat dasar lubang I tadi. Tak penah ada batang yang masuk dalam sampai macam U buat tadi. Betul-betul puas I tadi." "U tak pancut lagikan?" tanya Ila kat aku."a'ah…tapi I pun puas main dengan U" Jawab aku "Kalau macam tu biar I pancutkan u" offer Ila kat aku. Aku pun setuju jela. Ila sambil peluk aku, terus bangun. Ila terus sendarkan aku kat batang pokok. Sambil berdiri Ila cium mulut aku, kulum lidah, tangan lak urut-urut batang aku. Lepas tu Ila mencangkung sambil sumbatkan batang aku kat dalam mulut dia. Dimain kan lidah kat kepala kote aku. Dikulum batang aku laju-laju. Aku makin tak tahan. Aku pegang kepala Ila. Aku ramas-ramas tudung labuh Ila yang masih lekat kat kepala sampai agak kusut tudung tu. Ila makin lajukan kuluman batang aku kat dalam mulut dia. "emphh… emph…" makin kuat Ila mengulum. "I tak tahan ni, rasa dah nak pancut" beritau aku kat Ila. Bila dengar macam tu Ila makin lajukan kuluman dia. Aku dapat rasa air aku yang bertakung tadi dah mula masuk ke batang. Aku terus tekan kepala Ila kuat-kuat. "argghhh… arghhh…..ouh…..ah…..Arghhh!!! Arghhhh!!!…" aku pancutkan air mani aku
kat dalam mulut Ila. Setelah meletus dua tiga kali air mani tu, aku pun rasa lega. Masa pancut tu Ila langsung tak cabut batang aku dari mulut dia. Memang banyak air mani yang keluar dari kote aku. Sampai meleleh air mani tu keluar dari mulut Ila. Sampai terkena la jugak kat tudung labuh Ila. Bila Ila rasa aku ni dah habis pancut, barula dia cabut batang aku ni dari mulut dia. Ditelan semua air mani aku dalam mulut dia dengan selamba. Mesti dah selalu dia minum air mani ni, fikir aku. Macam tak puas dengan air mani yang dia dapat tadi, Ila pegang batang aku sambil menjilat lelehan air mani kat batang aku. Bila dua-dua puas barula aku capai balik pakaian kami. Tapi belum sempat nak sarung apa-apa, tiba-tiba…"ha…buat pa tu!" punyala terkejut aku bila ada orang sergah macam tu. Pucat lesi muka. Bila ditoleh rupanya Atie dan Idah dengan couple masing-masing keluar dari balik pokok dekat dengan aku dan Ila sambil gelak ramai ramai. Lega aku dengan Ila. "wa…bukan main lama engkorang buat projek ye" tegur Idah yang selama ni agak diam. "puas kitorang tengok blue filem
secara live" tambah Atie pulak. Rupanya diorang dah siap awal. Lepas tu diorang pakat pulak mengintai aku dengan Ila buat projek. "nasib baik jauh dari khemah, lain kali cover la sikit suara tu. Engkau tu Ila, sedap sangat ke main sampai mengerang punyala kuat?" Atie menyambung lagi. "Nak buat macam mana, dah memang sedap pun. Engkau kalau kena dengan batang dia ni, meraungla…" Ila terpaksa pertahankan diri sebab dah malu. "A'ah…tak cosentrate kitorang nak buat projek" Idah lak menyampuk. Masa ni aku tahan je la telinga. Diorang pun kumpul sama-sama. Masa ni baru aku nampak couple-couple ni tak pakai complete lagi. Memang dah takde malu langsung. Mula-mula aku nak pakai gak pakaian dulu, tapi bila tengok diorang tak siap pakai lagi, aku pun cuma sarung underwear. Ila lak sarung panties je. Masa ni Idah cuma pakai tudung labuh, tapi sangkut kat bahu dengan dengan bra kaler krim. Panties lak kaler krim jugak. Lain dia tak pakai lagi. Atie lak cuma pakai tudung ikat kat belakang, bra tak pakai dengan panties kaler hitam. Geram gak aku tengok kawan-kawan Ila ni. Lebih- lebih bila tengok Idah. Sebab selalu tak dapat tengok apa pun, Idah ni selalu pakai tudung labuh dengan pakaian yang sopan. Partner diorang cuma pakai underwear, sama macam aku. Diorang duduk rapat-rapat sambil sembang-sembang sekejap. Masa sembang ni diorang siap peluk-peluk sambil kiss-kiss couple masing-masing. Masa ni mata aku sekejap kat tetek Atie yang tak tutup apa, sekejap kat tetek Idah yang terjojol cuma dibaluti coli yang tipis. Aku perasan gak mata kawan Ila ni kadang aim kat batang aku yang masih nampak keras walaupun pakai underwear. Masa sembang ni Ila dengan kawan dia la yang banyak sembang pasal diorang buat projek tadi. Yang lelaki ni lebih banyak diam, sebab bukan kenal sangat pun satu dengan yang lain. Kadang-kadang tu nak tergelak gak sebab diorang sibuk katakana partner diorang hebat masa main. Walaupun niat diorang bergurau, tapi kadang tu siap macam nak berperang mulut. Tak lama kemudian diorang
pun siap-siap pakai pakaian diorang macam mula-mula sampai tadi. Ila dengan Idah dan atie balik ke khemah diorang. Aku dengan partner Idah dengan atie hantar diorang sampai kat simpang yang aku hantar Ila malam semalam. Sampai kat khemah dalam kul 12. Terus masuk tido sebab letih. Tak sangka dekat satu jam setengah aku buat projek dengan Ila. Memang betul-betul puas aku rasa.

Hari ni merupakan hari last kat perkhemahan ni. So, memang tak banyak aktiviti yang dibuat. Malasnya aku rasa nak bangun, maklumla malam tadi bertarung sampai pukul 12 malam baru habis. Tapi memang terpaksa bangun awal gak, maklumla bukannya kat rumah sendiri nak bangun ikut suka hati. Tapi lepas b/fast, buat senaman ringan dengan ada la sikit ucapan, semua peserta dibenarkan balik ke khemah masing-masing. Peserta diberi kebenaran untuk buat aktiviti bebas atau berjalan kat
area sekitar dengan syarat tak boleh jalan sorg2 takut sesat. Peserta juga mesti berkumpul kat dewan makan dalam pukul 2 petang untuk makan t/hari. Dalam pukul 10 aku dah sampai kat khemah. Kenderaan yang nak amik kitorang dari kem perkhemahan ni akan sampai dalam pukul 5 petang. Memang banyak masa untuk berkemas. Aku apalagi, dah ada peluang ni plan nak sambung tidola. Mengantuk tak hilang lagi. Baru je letak kepala kat bantal nak lelap, ada lak sorang anak yatim ni cari aku. Dalam hati geram gak. Dahla aku tak cukup tido, ada je nak mengacau. Bila jumpa dia hulur aku satu nota "Kak Ila bagi" terus dia blah. Tak sempat nak tanya apa2. Bukak je terkejut gak aku. "I nak
jumpa U dalam pukul 10.30 pagi kat tepi sungai. Tapi tolong lalu jalan lain, sebab ada anak-anak yatim kat jalan biasa. Takut diorang syak apa-apa. Cakap jugak kat partner Atie dgn Idah. Lagi satu, Idah nak try rasa buat dgn U, boleh ke? Kalau tak boleh takpe". Dalam hati aku best jugak ni. Memang aku nak merasa Idah punya. Dah terbayang kat kepala aku tetek Idah yang macam nak terkeluar dari bra ½ cup dia. Tapi macam tak percaya pulak. Betul ke diorang nak tukar partner. Ah! Apa-apahal tu citer nanti, yang penting sekarang ni pegi jumpa diorang dulu. Aku tak berlengah lagi. Terus bagi tau partner Atie dgn Idah pasal nota tu. Diorang setuju je. Kami pun pakat amik tuala sangkut kat bahu sambil bawak baldi kecik sorang satu. Cakap kat member-member lain nak pegi jalan-jalan belakang khemah, lepas tu nak pegi mandi. Konon-konon la. Terpaksa la cari jalan nak ke tepi sungai tu lalu jalan lain bukan jalan yang biasa diorang gunakan. Nasib baik dah dua tiga hari kat sini, at least dah tau jugak nak mencari jalan lain. Terfikir jugak apa yang anak-anak yatim tu buat kat jalan tu? Redah-punya redah, sampai jugak kat tepi sungai. Sampai je diorang bertiga dah tunggu. Tak buang masa, kitorang jalan sama- sama cari port yang jauh sikit dari diorang selalu pegi amik air atau mandi. Jumpa satu port baik punya, Idah dgn ila terus amik 2 tikar dari beg sandang yg diorng bawak terus hampar kat situ. So, kitorang duduk sama-sama sebelah couple masing-masing. Hari ni yang lelaki pakai t-shirt dgn seluar pendek je. Maklumla, tadi kitorang cakap nak pegi mandi. Ila pulak pakai tudung labuh warna pink, dengan baju kurung. Idah pakai tudung labuh warna kelabu dengan blouse lengan panjang dikenakan dgn track suit. Atie pulak pakai tudung biasa warna biru muda, t-shirt ketat dengan seluar slack. Sambil duduk-duduk tu, sembang-sembang la dulu. Aku tanya Ila, apa yang anak yatim buat kat jalan selalu. "I suruh tiga budak pompuan jaga kat situ. I cakap kitorang nak berjalan tepi sungai, lepas tu nak mandi. So, kalau ada sape2 datang tiup wisel yang I bagi kat diorang. So, tak payah risau pasal org lain" Ila explain kat aku. Wah, bukan main lagi diorng ni punya plan. So sekarang ni line memang betul-betul clear la. "U, boleh ke Idah nak main dgn U?" Aku tanya balik kat Ila "Bolehke?" "Apa la u ni, apa yg tak leh pulak? U bukan boifren I"
jawab Ila sambil tergelak. Aku terus mengangguk je. "Ha, apa lagi Dah? Kita tukar partner sekarang." Sambil tersenyum Idah bangun terus pegi kat sebelah aku. Ila pegi kat partner Atie, Atie lak tukar partner dgn partner Idah. Sampai kat sebelah aku, Idah selak tudung labuh dia keatas, sambil tangan dia terus bukak butang blouse dia. Terkejut aku bila tau Idah tak pakai bra dan terus keluarkan tetek dia dari baju dia. "Ha! Nape U tak pakai bra?" soalan bodoh terpacul dari mulut aku sebab terkejut
punya pasal. "saje…nak goda U. I tau u geram tengok breast I". "I dah bukak baju I, U kena la bukak seluar U pulak, I nak tengokla jugak batang yang buat kawan I mengerang-ngerang bila kena fuck dengan U. Lagipun Ila bagitau I, batang U besar, nak la jugak tengok besar mana." Aku terus bangun, terus tanggalkan seluar pendek aku, Tinggalla uwear aku yg kaler biru. Sekarang ni aku cuma pakai uwear dengan tshirt. Idah lak tinggal track suit dia dengan tudung labuh. Ila aku tengok tinggal tudung labuh, dengan baju kurung dia yang dah tersingkap keatas, dengan panties kaler krim,kain dah tanggal. Sambil dia tengah mengurut batang partner dia yang dah bogel. Atie masa ni belum tanggal apa-apa cuma tgh menghisap kote partner dia. Masa ni baru la tau perangai sorg-sorg kawan Ila yg aku tgk mcm malu-malu dan gaya alim-alim masa aku kenal masa mula-mula perkhemahan dulu. Idah yg mula-mula aku tgk memang takde terfikir pun pasal sex dengan dia, kini baru aku tau punya pengalaman sex yang luas. Tak kisah pun main dengan sape-sape yang dia nak. Atie lak yang memang agak ranggi walaupun bertudung, memang gelojoh tentang sex. Apa taknya, baru-baru start je aku tgk dia terus buat blowjob. Ganas sungguh.Bila aku dah tanggalkan seluar aku, aku terus je peluk Idah. Sambil duduk sebelah- menyebelah dengan Idah, tangan kanan aku meramas tetek Idah sebelah kiri, sambil leher Idah aku jilat perlahan-lahan. Masa ini Idah dah mula mengeliat kegelian sambil sekali-sekala terdengar Idah mengerang pelan bila puting tetek dia aku gentel. Tangan Idah sambil tu meramas- ramas batang aku dari luar uwear. Masa ni batang aku memang dah tegang walaupun belum sampai tahap maksimum. Sambil tu pandangan aku sekali-sekala tengok aksi Ila dan Atie dengan couple masing-masing. Makin bertambah stim aku bila dapat tengok blue filem secara live ni. Idah tak tunggu lama, terus dia seluk tangan dalam uwear aku. Dikeluarkan batang aku dari uwear. Sambil tu aku mula masukkan tangan sebelah lagi dalam seluar Idah. Aku usap-usap panties Idah yang dah rasa lembapnya. Idah terus bangun, dia tanggalkan track suit dengan panties dia sekali. Tembamnya aku tengok puki Idah bercukur rapi. Idah terus baring terkangkang. "Hulurkan batang U dalam mulut I" Idah mintak batang aku. Aku terus tanggalkan tshirt dengan uwear. Dah tak pakai apa-apa masa ni. Aku baring mengiring, hulurkan batang kat muka Idah, sambil kepala aku mengadap puki Idah. Terus Idah masukkan batang aku dalam mulut dia."Emmmppphh… emmm….. emmmmm……" dengar Idah menyonyot batang aku. Aku terus kangkangkan peha idah sambil tangan aku try bukak celahan puki Idah. Memang nampak jelas biji kelentit Idah yg tengah menonjol. Lidah aku jilat pelan-pelan kat biji kelentit Idah. Sambil sekali-sekala aku sedut biji dia ni. Kadang- kadang aku terpaksa berhenti sekejap. Apa taknya, tak tahan rasa bila Idah sedut keluar masuk batang aku dalam mulut dia. Lidah aku terus main kat celah puki Idah, dari biji turun ke lubang puki dia. Idah lak kadang-kadang dengar dia mengerang masa lidah aku jilat kat dalam lubang dia. Aku terus mainkan lidah aku dalam lubang puki Idah sementara Idah masih lagi tak puas menghisap batang kote aku. Masa ni aku tak tau apa yang couple lain tengah buat. Cuma kadang-kadang dengar jugak suara Ila dengan Atie mengerang. Tak lama Idah lepaskan batang aku dari mulut dia. Dia terus baring telentang. Aku tak tunggu lama terus tindih Idah. Masa ni baru aku nampak couple lain. Ila aku tengok kat atas couple dia. Masa ni diorang dua-dua dah bogel. Masa ni Ila tanggalkan tudung labuh dia. Maybe sebab dia tau line betul- betul clear. Baru aku tau rambut Ila paras bahu sebab sebelum ni Ila tak pernah tanggalkan tudung dia walaupun dah dua kali aku main dengan dia. Atie lak aku tengok dah buat doggie style dengan couple dia. Atie cuma tinggal tudung dia je. Yang lain dah tak pakai apa. Hebat gak tengok aksi Atie yang tengah terpejam menahan asakan batang kote.

Aku letakkan batang kote aku yang tengah keras kat celah puki Idah yang dah basah. Mulut aku terus nyonyot kat tetek sebelah kiri Idah yang terpacak keras keatas dengan puting pink menonjol. Idah ni putih orangnya dengan muka yang cukup manis. Tu yang puting tetek dia kaler pink. Tetek dia lak cepat je merah bila kena kerjakan sebab kulit dia putih. Tangan aku terus meramas tetek Idah yang sebelah lagi. "Aahhh….ouchhh…oucchhh….oohhh…eemmmmm…." kedengaran sesekali Idah mengerang bila puting atau tetek dia aku ramas dengan agak kuat. Mungkin sedap atau sakit aku tak taula. Aku memang tak lepas peluang kerjakan tetek Idah puas-puas sebab memang dah geram sangat kat tetek dia. Idah meramas-ramas kepala aku sambil dia goyang-goyangkan punggung dia bagi puki dia rasa bergesel kat batang kote aku. Aku kenakan kepala kote aku kat biji kelentit Idah dan aku geselkan pelan- pelan. Idah masih meramas kepala aku sambil tangan sebelah dia ramas punggung aku. Kepala Idah geleng kiri kanan menahan asakan batang kote aku dan juga sedutan mulut aku kat puting dia. Tudung labuh yang dia pakai agak kusut bila kepala dia tak duduk diam.  "ahhh…. ahhhh…. sedapnya…sedapnya…fuck me sayang….I tak tahan ni…." Idah mengerang dengan agak kuat. Aku terus geselkan kepala kote aku kat celah puki Idah. Kepala kote aku bergesel dari biji ke lubang puki Idah. Aku buat berulang kali bagi Idah makin stim. Aku tengok couple lain dah fuck dengan macam-macam aksi. Atie dari doggie style dah tukar aksi menunggang kuda sementara Ila pulak kena tunggang dengan couple dia. Ganas sungguh aku tengok couple Ila ni. Maybe dia memang geram nak fuck Ila so bila dapat peluang dia tak lepaskan. Kaki Ila sangkut kat bahu  dia, sambil dia menyorong batang keluar masuk dalam puki Ila.Aku terus mainkan batang aku kat puki Idah dengan tetek dia masih aku kerjakan. "Arghhh….Arggh…..fuck me…fuck me….Pleaaseee….I nak kote U….I nak kote…..tak tahan ni…….pleasee…..ahh…." Idah semakin mengerang dengan Kuat. Idah pun sambil tu tengok jugak aksi kawan-kawan dia yang tengah fuck. Tu yang buat dia tak tahan sangat. Aku bukak kangkang Idah luas-luas, kenakan kepala kote kat lubang dia. Dengan agak perlahan aku tekan batang aku masuk dalam lubang puki Idah. Walaupun agak ketat, batang aku berjaya jugak masuk setengah. Maybe sebab lubang Idah dah basah dengan air dia dan juga basah masa aku jilat tadi. Aku tarik keluar balik batang aku, lepas tu aku terus tekan dengan kuat dalam lubang Idah. Kali ni batang aku dapat jugak masuk habis. "Argghhhh…… argghhh… .ooouuhhhh……" Idah mengerang panjang bila aku tekan habis batang aku dalam lubang dia. Aku gesel-geselkan batang yang dah sepenuhnya dalam lubang Idah pelan-pelan. Masa ni batang aku rasa dikemut-kemut dengan lubang puki Idah. Aku tarik keluar batang aku, masukkan terus dalam lubang Idah. Aku mula sorong tarik kote dalam puki. Terangkat punggung Idah bila aku tekan dalam- dalam batang aku. "Ahhh…ah….sedapnyaa….sedapnyaa…fuck me lagi sayang…. aarghhh….. arghh…. sedapnya batang kote U….. nikmatnya…. lazatnya kote….. ahhh….ah…." Idah makin mengerang tak tentu arah. Idah angkat kaki dia keatas, disilangkan kaki dia kat pinggang aku. Masa aku hentak punggung aku, Idah terus tekan punggung dia bagi betul-betul rasa. Memang hebat aksi Idah ni bila tengah fuck. Tak sangka aku gadis yang aku sangka tak tau apa-apa pasal sex, nampak pemalu, sopan, dengan tudung labuh rupanya punya kehebatan dan pengalaman yang hebat bila main. Masa ni aku tengok partner Atie dah terbaring kepuasan. Atie yang aku rasa tak puas lagi, pegi kat partner Ila yang masih lagi tengah mengongkek puki Ila. Masa ni Ila kat bawah, so Atie naikkan tudung dia kat bahu terus hulurkan tetek dia untuk dihisap partner Ila. Partner Ila sambil kerjakan tetek Atie, teruskan fuck Ila yang aku tengok macam dah nak klimaks sebab kepala dia dah tak tentu arah dengan suara mengerang yang semakin kuat. Tak lama Ila pun mengerang dengan agak kuat dan terus baring terlentang sebab dah klimaks. Atie pun terus baring sebelah Ila untuk difuck oleh partner Ila. Partner Ila terus masukkan batang dia dalam lubang puki Atie. Masa ni aku masih kat atas Idah. Aku terus sorong tarik batang keluar masuk dalam lubang puki Idah. Kadang-kadang kepala aku sempat menyonyot tetek Idah yang bergoyang masa aku enjut batang dalam puki Idah. Geram betul tengok tetek Idah bergegar masa aku fuck dia. Idah pulak masih kepit pinggang aku dengan peha dia sambil sebelah tangan dia raba bontot aku dan sebelah tangan lagi kat bahu menahan asakan aku. Sambil mengongkek tu aku dan Idah tak lepas peluang tengok aksi Atie yang kena fuck. Partner Ila lepas tu keluarkan batang dari lubang puki Atie dan terus bangun sebab dah nak pancut. Ila yang terbaring kepuasan tadi terus duduk dengan kepala mengadap betul-betul kat kote partner dia sambil tangan Ila tolong urut-urut batang partner dia. Atie pun tak lepas peluang duduk sebelah Ila sambil tangan dia meramas biji kote partner Ila. Sekarang ni jelas kat depan aku dua orang gadis mencangkung depan kote menadah muka menunggu air mani pancut. Partner Atie yang tadi terbaring keletihan mula mengurut batang yang dah mula keras balik menyaksikan aksi dua perempuan melayan satu lelaki. Tak lama kemudian air mani dari kote partner Ila mula terpancut dengan deras tepat ke dalam mulut Ila yang ternganga. Atie terus amik batang kote tu halakan dalam mulut dia sambil air mani terus memancut-mancut dalam mulut dan terkena jugak tudung dia yang tak bukak lagi. Lepas tu partner Ila terus baring keletihan sebelah Ila. Atie yang masih tak klimaks terus pegi kat aku yang masih mengerjakan Idah yang masih tak puas dikerjakan pukinya. Idah yang faham Atie tak puas lagi, beri laluan untuk aku fuck Atie. Atie terus tiarap sambil menonggengkan punggung dia keatas menadah puki dia untuk disumbat batang aku. Aku terus pegang bahu Atie, halakan batang kat lubang Atie yang tengah ternganga menadah batang. Bila rasa kepala kote aku dah kat lubang Atie, aku terus tekan dalam-dalam batang aku kat puki Atie. Sekali tekan je batang aku dah masuk habis sebab lubang puki Atie dah kena dua batang tadi kot. "Aarrghhhhh…… argh…. .ahhh… .ahh….. ouuhhhh……" Atie mengerang bila batang aku sumbat dalam puki dia. Aku terus enjut laju-laju bagi Atie cepat klimaks. Idah yang masih tak puas, berdiri sebelah aku yang tengah mengerjakan Atie. Idah halakan puki dia tepat kat muka aku untuk dijilat. Aku sambil kerjakan lubang puki Atie dengan batang aku, lidah aku menjilat dan sesekali menggigit biji kelentit Atie. Atie terdongak keatas menahan kesedapan sambil tangan dia sebelah meramas-ramas tetek yang tertutup tudung dia yang kusut dan sebelah lagi meramas kepala aku. "I dah nak klimaks ni, Fuck me harder…. ouhhhh…. ahhhh….. ahhhhh….. sedapnya …. sedapnya… .sumbat kote dalam-dalam….Arghhhhh……." Atie menjerit kepuasan bila dia dah sampai puncak. Aku terus cabut batang dari lubang Atie untuk disumbat kat lubang puki Idah. Aku walau tak pancut lagi, tapi rasa letih gak. Aku baring sebelah Atie, sambil Idah yang tak klimaks lagi amik posisi dia. Sekarang ni Idah cuba nak menunggang aku. Atie terus terpejam keletihan kat sebelah. Yang dengar cuma nafas dia yang kepenatan. Ila yang terbaring keletihan tengah main-main tangan kat biji klentit dia sambil melihat aksi aku melayan Idah. Idah dah mengangkang atas badan aku sambil pegang batang aku yg still keras ke puki dia. Dengan mata terpejam bersedia menerima kenikmatan batang aku, Idah tekan pelan-pelan punggung dia kebawah. Aku dapat rasakan kepala batang aku tenggelam sedikit demi sedikit dalam lubang puki Idah yang basah dan hangat. "Aarrrghhh……arghhh…….ahh…." Idah mengeluh kenikmatan bila batang aku mula masuk dalam lubang puki dia. Idah tekan lagi punggung dia ke bawah sampai batang aku tenggelam semuanya dalam lubang dia. Idah bukak matanya sambil pandang kat aku. "Sedapnya batang kote U, patutla Ila kata sedap main dengan U". "Ala…bukannya besar sangat batang I pun. Kalau compare dengan batang mat salleh lagi besar" Aku menjawab. "Memang la tak besar batang Omputih, tapi kalau compare dengan kawan I yang lain, batang U ni kira besarla" sambil tu Idah teruskan gesel punggung dia bagi puki dia rasa kat batang aku. Aku dapat rasa lubang puki Idah mengemut-ngemut batang aku. Rasa macam batang aku disedut-sedut. Aku hanya mampu mengerang kesedapan sambil membiarkan Idah terus mengerjakan batang aku.

Idah mula menunggang aku macam menunggang kuda. Aku selak tudung labuh Idah yang jatuh menutupi tetek dia keatas. Bila tudung labuh dia dah terselak, nampakla tetek Idah yang menegang bergoyang ke kiri ke kanan semasa Idah mengenjut punggung dia. Aku pun boleh Nampak dengan jelas batang aku keluar masuk dalam lubang puki Idah. Masa Idah tekan punggung dia, batang aku terus tenggelam habis. Idah makin mengenjut laju bila aku tolak punggung aku keatas sambil punggung dia aku ramas dengan ganas. "Ahhh…ahhhh….sedapnya batang kote u…ahhh… ahhhh….fuck me harder…fuck me harder…ouhhh…." Idah mengerang dengan kuat sambil terus menunggang aku. Aksi aku dengan Idah diperhatikan oleh yang lain. Ila mula mendekati partner Idah yang masih terbaring keletihan. Aku tau Ila stim balik bila melihat aksi aku dengan Idah. Sementara tu partner Atie yang kote dia dah tegang balik, bangun lalu pegi dekat sebelah Idah. Idah yang masih kesedapan hanya membiarkan partner Atie meramas dua-dua belah tetek dia. Tak lama partner Atie pegi ke belakang Idah yg masih menunggang aku. Masa ni aku tak tau lagi apa yang partner Atie nak buat. Partner Atie mula peluk Idah dari belakang, sambil tangan dia meramas tetek Idah. Idah berenti sekejap dari mengenjut, dengan batang aku masih lagi ada kat dalam lubang puki dia. Idah mula memejamkan mata, menantikan sesuatu dari partner Atie. "Arghhh…..ahhhh……..ouchhh…aduhhh….." Idah mula terdongak kepala dia keatas sambil mengerang menahan kesakitan. Masa ni baru aku tau partner Atie masukkan batang kote dia kat dalam lubang bontot Idah.

Sekarang ni posisi Idah berada kat tengah-tengah antara aku dengan partner Atie. Aku terlentang kat bawah dengan batang kote dalam puki Idah, sementara Idah menunggang aku. Partner Atie lak ada kat belakang Idah dengan batang kote dia mengorek lubang bontot Idah. Satu posisi yang aku tak pernah rasa lagi walaupun dengan awek aku. Posisi yang penah aku tengok dalam blue filem tapi tak pernah terfikir dibuat oleh gadis bertudung labuh secantik dan semanis Idah. Walaupun Idah nampak macam agak sakit sikit, tapi dia tak menahan partner Atie ni dari terus memasukkan batang dalam lubang bontot dia. Partner Atie terus menekan batang dia kat dalam lubang bontot Idah dalam-dalam. Masa ni batang aku rasa di kemut dengan kuat oleh puki Idah. Idah masih lagi mengerang sambil mengetap bibir menahan rasa bila lubang bontot dia di korek dalam-dalam dengan batang dari partner Atie. Partner Atie mula keluarkan batang dan masukkan balik batang dia pelan pelan sambil tangan dia terus meramas tetek Idah dengan agak ganas. Aku pun sorong tarik batang aku dalam lubang puki Idah. "Arrghhhh….ahhhh….ouhhh….emmphhh…….ahhh……sedapnya……" Idah mula menahan asakan dari dua batang lelaki kat dalam lubang puki dan jugak lubang bontot dia. "Arghh…lagi…lagi….kerjakan puki I, kerjakan lubang bontot I….oohhh….nikmatnya batang kote…arghhhh…tak tahannya" Idah hanya mampu mengerang bila dua batang mengasak puki dan bontot dia.

Tudung labuh yang masih dipakai Idah dah kusut tak tentu arah. Sesekali dia turut menggoyangkan punggung bagi menambah kenikmatan yang dia rasa. Idah semakin ganas dengan mulut tak berhenti-henti dari mengerang dan mencarut. Sementara tu aku tengok Ila masih mengerjakan batang partner Idah sementara Atie tengah mengangkang atas partner Idah untuk dijilat puki dia. Diarong semakin stim bila melihat Idah dikerjakan dua lelaki secara live. Aku dengan partner Atie terus mengasak Idah yang dah kelihatan hampir klimaks. "Arrghhh… lagi…lagi…kerjakan I ganas-ganas……sedapnya kote….nikmatnya…ooohhhhh… ooohhhhhh….." Idah mencapai klimaks dengan melepaskan satu keluhan yang panjang. Partner Atie terus cabut batang dia dari lubang bontot Idah.

Aku terus baringkan Idah kat sebelah. Masa ni aku dah rasa betul-betul nak terpancut. Idah yang tengok aku nak terpancut, terus tarik batang aku kat muka dia sambil mengangakan mulut dia. Dua tiga kali Idah mengurut batang aku, aku terus terpancut. Air mani aku besembur dalam mulut Idah yang tengah menadah mulutnya, sambil Idah try telan air mani aku dengan bernafsu. Letusan air mani aku yang pertama masuk semuanya dalam mulut Idah. Letusan yang lain ada yang terpancut kat tudung labuh Idah, ada yang besembur kat tetek dan badan Idah. Air mani aku yang tak habis ditelan meleleh keluar dari mulut Idah kena kat tudung labuh dia yang kusut. Partner Atie yang masih mengurut batang, mengambil tempat duduk sebelah kiri Idah sambil menghalakan batang kote yang berkilat kat mulut Idah. Idah yang macam perempuan kehausan, menadah lagi mulut dia untuk menerima air mani dari partner Atie pulak. Suka benar rupanya Idah minum air mani lelaki. Tak lama partner Atie pun terpancut dengan air maninya masuk dalam mulut Idah. Tak banyak air yang keluar maybe sebab dia dah pancut tadi kot. Idah menelan air mani tu. Macam tak puas, Idah menjilat air mani yang ada kat bibir dia, sambil terus menjilat dan menghisap kepala kote partner Atie dan menyedut-nyedut kepala kote tu untuk menghabiskan sisa-sisa air mani dari batang partner Atie. Tak lama aku dan partner Atie terdampar sebelah-menyebelah Idah.

Aku sambil baring sambil menyaksikan projek memantat antara Atie, Ila dengan partner dia. Masa ni aku tengok partner Ila dah nak pancut sambil Atie dan Ila menadah mulut untuk menyambut air mani yang bakal besembur dari batang kote. Bila terpancut je air mani, dua-dua gadis yang selama ni aku tengok macam malu-malu, berebut-rebut menghalakan mulut ke batang kote tu. Dengan penuh nafsu, mereka menelan kesemua air mani dengan sisa-sisanya sekali. Bila aku paling ke Idah, Idah tengah baring terkangkang sambil mata terpejam. Diwajahnya yang ayu dan comel dengan masih bertudung labuh, kelihatan tanda keletihan dan kepuasan yang amat sangat. Tudung labuh yang terselak keatas,
menampakkan kedua-dua tetek yang masih menegang dengan puting pink yang tercacak keatas. Tangan Idah sebelah meraba-raba kat bahagian puki. Maybe puki dia rasa pedih menerima asakan dari batang kote aku dengan cukup lama. Tangan sebelah lagi bermain-main kat air mani aku yang mula mencair kat atas badan dan jugak tetek dia. Disapukan seluruh air mani aku yang dah cair kat seluruh badannya seolah-olah dia puas bila badannya dipenuhi dengan air mani lelaki. Aku masih lagi macam tak percaya dapat fuck Idah yang sebelum ni aku tengok tak pernah pun tanggalkan tudung labuh dan memang sentiasa jaga tingkah laku walaupun semasa terlibat dalam aktiviti perkhemahan dengan anak yatim ni. Lebih memeranjatkan aku, Idah cukup advance tentang seks. Idah aku rasa sebelum ni mesti dah penah rasa banyak batang lelaki dan mesti penah main dengan dua lelaki sekaligus.

Bila dah agak lama rehat dan dah hilang sikit letih aku bangun dari baring. Aku tengok jam kat tangan dah hampir pukul 12.30. ni bermakna dekat dua jam kitorang buat group sex. Tak lama semua yang tadi rehat bangun dan duduk kat sebelah couple masing-masing. Idah bangun lalu duduk dan memeluk aku. Sambil tersenyum memandang aku tangannya cukup nakal meramas-ramas batang aku yang separuh tegang. "Jahatnya batang ni, rasa nak lunyai lubang puki I ni dikerjakannya" Idah mengusik aku. "Macamna batang ni tak jadi jahat, dia geram dengan lubang puki yang panas dan hangat. Lubang puki ni pun jahat jugak, macam nak tercabut batang ni dikemut-kemutnya" aku membalas usikan Idah sambil mengusap-ngusap puki Idah dengan tangan aku. Sementara tu aku tengok Ila tengah buat french kiss dengan partner dia sambil tangan meraba-raba kat badan. Atie lak tengah menghisap batang partner dia sambil duduk dan tangan partner dia tengah meramas-ramas tetek Atie. Aku rasa Atie ni memang suka buat blowjob.

Bila masing-masing dah agak hilang letih, Ila dengan Atie pegi kat sebelah Idah yang masih main-main dengan batang kote aku. "Ha, macamna Idah engkau dapat rasa batang dia?" tanya Ila kat Atie. "Tak larat aku dikerjakan batang ni. Sedap sangat rasanya. Memang betul la engkau kata La, batang dia ni memang best. Untungla makwe dia dapat rasa batang dia ni selalu." Idah beritau kat Ila dengan Atie sambil menjeling manja kat aku. "a'ah, batang dia ni besar jugak. Rasa sempit je masuk dalam lubang aku tadi" Atie pulak mencelah. "entah bila la pulak aku dapat rasa lagi batang dia ni. Mesti nanti lubang aku ni berdenyut-denyut rindu kat batang dia" Idah menyambung. Aku diam je la. Lepas tu mereka bertiga berjalan kat sungai belakang port kitorang untuk bersihkan badan. Masa ni baru aku nampak Idah bogel habis tanpa pakai tudung labuh dia. Rambut dia paras dada. Seronok juga tengok aksi tiga gadis bertelanjang bulat main air. Gadis remaja yang masih menuntut di IPT yang sentiasa bertudung litup, dengan muka yang manis dan sopan. Sape yang melihat diorang ni mesti tak
menyangka diorang ni terlibat dengan aktiviti seks bebas. Aku pun sekadar cuci badan aku yang berpeluh tadi sebelum sarung balik pakaian aku. Kini semua dah berpakaian lengkap. Yang lelaki pakai balik pakaian yang diorang pakai masa mula-mula. Ila pakai balik tudung labuh dengan baju kurung yang dia pakai masa mula-mula. Atie dengan Idah pakai pakaian mula-mula tadi, cuma tudung je tukar. Atie sekarang tukar tudung warna merah, Idah pakai tudung labuh warna coklat muda pulak. Patutla aku tengok diorang bawak beg tadi, rupanya dalam beg dah siap dengan pakaian nak tukar. Sebelum balik tu sempat jugak Idah mintak buat french kiss dengan aku sambil berdiri. Aku amik kesempatan ni sambil french kiss, sambil meraba kat tetek Idah kat dalam tudung labuh dia. Tak cukup dengan tu, kami tukar tukar rasa buat french kiss dengan Atie dan Ila. Best betul aku rasa masa tu. Lepas tu kami balik lalu jalan yang mula-mula kami lalu tadi. Sampai je khemah hampir pukul 1. Aku terus je terlelap keletihan sebelum member satu khemah kejut aku bangun lunch pukul 2.

So, tu je la citer aku tentang perkhemahan anak-anak yatim yang telah menjadi satu pengalaman yang tak mungkin dilupakan. Citer ni disampaikan oleh kawan aku kat aku, so kalau dia tipu, aku pun tipu
engkorang la. Tapi jangan sedih sangat maybe (aku tak janji) lepas ni ada citer pasal macamna Ila, Idah dengan Atie ni boleh terjebak dengan aktiviti seks bebas ni. Citer ni Ila dengan Idah sendiri yang
citer kat kawan aku, sebab masa habis camping tu kawan aku mintak no tel diorng. So, diorng masih lagi contact. Cuma nanti aku citer takdela detail macam citer ni sebab Ila dengan Idah pun takdela citer detail sangat dengan kawan aku. Takde la sampai nak berepisod-episod.

Tiada ulasan: