Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 27 Januari 2013

Pandai Makan Pandai Simpan

Ada orang pandai makan pandai simpan. Ada orang pandai makan simpan tidak maka bongkarlah rahsia. Namun rahsia tidak perlu diketahuin oleh keluarga. Suasana pagi di sebuah Kampung di tepi Laut Cina Selatan ini cukup tenang. Rumah bapa saudara Sofia ini agak besar juga. Boleh dikatakan kebanyakan rumah-rumah di kampung ini bertiang tinggi. Ini bagi mengelakkan daripada ditenggelami air apabila banjir melanda. Boleh dikatakan bapa saudaranya itu dari kalangan orang berada juga.

Aku agak kepenatan kerana perjalanan jauh juga dan aku terlena di bilik rumah Pak Long Sofia selepas solat subuh tadi. Aku tersedar dari lena apabila telingaku disapa suara yang sayup-sayup kedengaran.

"Baru bangun tuan puteri?" tegur Sofia apabila melihat aku menggeliat kemalasan. Dia baru sahaja selesai mandi.

"Letih sangat naik bas semalam." Alasanku. Segan juga aku bila memikirkan anak dara bangun tengah hari kat rumah orang pula. Nanti dikata orang anak dara pemalas.

Aku dan Sofia rakan akrab. Semenjak kami di menara gading lagi. Kami anak KL. Dibesar dan mendapat pendidikan di KL. Kini kami terpaksa mengharungi masa sekarang dan masa depan kami di sebuah bandar di tepi laut Cina Selatan. Aku berkulit cerah, tinggiku sekitar 160cm dan sedikit kurus. Aku rasa macam itulah walaupun tubuhku berisi pejal. Sofia pula tinggi sama dengan aku tetapi dia chubby. Kulitnya sawo matang. Senyumannya manis dan menawan. Aku jarang senyum melainkan diper-lukan.

Kini kami berdua bertugas di Kuantan. Nama tempat kerja rahsia. Cukuplah maklumat di mana kami berada dan duduk. Setelah tiga bulan duduk menumpang di rumah Pak Long, kami mengorak langkah menyewa sebuah rumah di Taman Tas. Aku mula merasa senang kerana tidak menumpang lagi. Sofia juga begitu. Kami inginkan angin dan udara kebebasan. Rumah sewaan kami itu kami lengkapkan termasuklah dengan komputer.

"Ko masih chatting Sofia?" tanyaku sengih kerang sambil membetulkan jubah hijau jernihku.
"Habis apa nak buat lagi?Kalau ada masa senang dan boring chatlah." balas Sofia yang berkemeja T dan berkain batik.
Tidak memakai coli. Kelihatan puting teteknya menujah kemeja T lembutnya.
"Aku ada sorang chater veteran. sudah dua tahun aku chat dengan dia. Sekali sekala kami bersms. Aku rasa dia OK-jarang cakap lucah banyak memberi pandangan dan nasihat bila aku memintanya. Aku panggil dia Abang N," jawab Sofia senang.
"Tengoklah gambar dia," kataku ingin tahu. "Dia kat KL, ko tak pernah meet dia ke Sofia oi."
"Adalah.. Sekali dua jer.. Dia tu cool oldman, tetapi aku suka kat dia. Dia bertimbang rasa. Ada juga bantu aku bab-bab pelajaran ni." balas Sofia sambil membuka homepage Abang N.
Homepage Abang N memenuhi skrin komputer. Segak, kool, tinggi dan slim fit orangnya berkulit cerah sambil tersenyum. Gambar dari dua sudut dan gambar penuh.
"Patut ko tangkap ngam dengan dia Sofia, awet muda skit," kataku mengusik Sofia.
"Bolehlah bukan nak buat suami.. Buat member dan kawan menden-gar masaalah masing-masing.." kekeh Sofia dengan teteknya terhinggut-hinggut.
"Ye kerr takat tu aje," aku mula mengacah. Benar aku dengan Sofia berkawan baik tetapi cerita kami hanya setakat itu sahaja.

Kini kami sudah dua bulan duduk serumah di Taman Tas. Kami bergilir chatting bila ada kelapangan atau kami kebosanan. Di KL Sofia dengan halnya di luar kampus. Kami baik hanya di dalam kampus. Kalau kami keluarpun hanya jumpa untuk makan dan nonton wayang. Itu di KL. Selain itu apa aktiviti Sofia aku tak tahu.

Sofia memandang tepat ke wajahku. Dia senyum mulus. Dia mengenyit-kan matanya. Aku masih tidak mendapat apa-apa cerita darinya.

"Aku rasa dalam bab chatting ni ko lebih terbuka dan open dari aku. Lebih-lebih lagi berkawan dengan veteran atau oran yang lebih tua dari ko," kataku ingin tahu.
"Kalau kau rajin chat kau tahu. Nak explore tahu tak mahu sahaja. Kalau kau nak explore lebih macam-macam boleh jadi. Tepuk dada tanya selera.." jawab Sofia kekeh.
"Chatroom tu macam-macam. Beragam. Aku pun pelik semua nak sex. Kita mana tahu. Kekadang jangal bila mereka menyebut kata-kata lucah itu," balasku. "Ee gelilah.. Takut aku."
"Gelii tu sedapp.." balas Sofia tersengih dan ketawa.
"Geli apa pula yang sedap Sofia?" tanyaku dan nyata aku memang tidak tahu dan faham.
Sofia hanya ketawa. "Bila lelaki bersama wanita atau sebalik-nya. Paling tidak pegang-pegang tangan. Itu minima."
"Habis ko biasalah.. Lebih berat ker dari pegang-pegang tangan," tanyaku ingin tahu.
"Hehehe ko ni Ika.. Apa lagi? Aku make love dan have sexlah. Aku enjoy difuck. Sedap dan mengapungkan aku diawang-awang. Macam bidadari terbang menerawang.. Mengasyikkan," jelas Sofia membetulkan kainnya.

Mulutku melopong. Aku benar-benar terkejut bagaikan aku ditibai ribut petang.
"O ye kerr.. Ko tak citer kat akupun. Dengan saper ko main Sofia? Sape dapat dara ko?"
"Dengan Abang N akulah. Dia yang mengenalkan aku dunia asmara dana ni," jawab Sofia memegang buah dadanya, "Aku kesedapan. Orang lama lah katakan. Aku suka dan tidak melarangnya."
"O migodd.. Aku tak sangka. Ko nampak decent jerr kat kolej," kataku mengeleng bagaikan tidak percaya, "Macamana ko boleh memulakan Sofia. Interesting juga adventure ko. Apa rasanya?"
"Fitrah manusia. Aku rasa sedaplah. Seronok menenangkan fikiran dan sakit waktu mula-mula kena fuck." sahut Sofia sambil bangun mendapatkan kuih lapis. Kuih itu diMamah dan ditelannya sambil meneguk air teh suam-suam.
"Selepas itu ia cukup mengasyikkan. Macam satu iyadah. Berpeluh bila waktu berpeluh. Ia satu kerja keras dan kerja kuat untuk mendapat kepuasan."
"Ko tak takut ke kote tu.. Apa rasa kote tu masuk dalam cipap? Nanti ko ngandung camana?" tanyaku bertubi-tubi ingintahu.
"Memamnglah takut mula-mulanya. Tapi bila difikirkan mana ada kote lelaki sebesar kepala bayi yang lahir.. Kalau kepala bayi boleh keluar dari lubang cipap itu, kote tak lah besar mana. Sure lubang cipap boleh terima walaupun tubuh kita kecil atau besar," tambah Sofia lagi terkekeh kecil.
"Aku akui mula-mula kena kongkek memang sakit, koyak bibir faraj pedih kena air, lubang cipap kita ketat pada masa itu dan zakar yang menujah keras tak kira kecil atau besar. Sure dara kita pecah dan berdarah. Darah ada yang sikit dan ada yang banyak. Belum tentu sedkali fuck kita sudah habis dara. Itu yang I kata sakit. It all depends. Macam I kena fuck empat kali satu hari satu malam, baru dara I pecah baru batang Abang N masuk habis rapat dinding perutnya dengan dinding tundun I yang tembam ni."

"Fulamakk reallah ko Sofia.. Selalu ke ko make love dengan Abang N di KL?" tanyaku lagi dengan dadaku berdebar kencang mendengar dan menanggapi cerita Sofia difuck oleh Abang N, chaternya.
Sofia yang merelakan dirinya difuck. Itu pengakuannya. Terasa juga janggal dan geli dengan penjelasan Sofia yang berterus terang dan bersahaja itu.
"Selalu juga. Bila takde kuliah dan bila Abang N free. Kan aku pernah kenalkan ko dulu masa dia datang kolej ambil aku. Aku kenalka dia bapa sedara aku kat ko. Cuba tengok gambar tu betul-betul, aku rasa ko lupa," jelas Sofia senang hati. Ketawa.
Aku melihat semula homepage Abang N. It strikes me. Aku senyum. Memang ngam Abang N. Seingat ku semula. Hormat dan baik nampaknya.
"Masa dan hari itulah aku ikut Abang N. Hari aku kenalkan ko kepada Abang N tahun lalu. Hari itulah aku hilang dara aku," tambah Sofia girang, "Yes hari itu.. Petang dan malamnya aku bersama Abang N. Dia uli tubuhaku. Dia urut, jilat, nyonyot, gigit, hisap, sedut semua bahagian-bahagian sulit dan sensitif di tubuhku. Dia yang kali keempat malam itu berjaya menjadikan aku seorang wanita dengan masuk zakarnya yang besar, panjang dan keras ke dalam puki aku, Ika. You got it?Selepas itu aku senantiasa mahu difuck oleh Abang N."
"Makk.. I never knew. Surprising hari ini ko cerita habis kepadaku hal ko dengan chaters kesayangan ko Abang N, patutlah dia layan ko baik," kataku terasa juga nak menjadi seperti Sofia tetapi aku belum berani.
Sofia sengih.
"Ada satu citer lagi ko tak cayer. Kisah ini takde kena mengena dengan chaters. Ni kisah dengan lecturer kita, Dr. Majid. Ko ingat aku sudah terover dengan assignment aku. Kan aku kena panggil. Apa aku buat untuk lulus paper tu?"
Aku mengerutkan dahi. "Apa ko kena buat Sofia?"
"Aku blow job kote dia. Kote dia pendek dan kecil. Usia dia sebaya Abang N. Kemudian aku strip panty aku, selak kain, suruh dia fuck aku doggie style, bukan main suker dia. Dia unzip zipper dia, keluarkan kote, dia yang tegang dan masukkan dari belakang buntut aku. Aku tidak rasa apa-apa. Kejap ajer dia fuck aku dia sudah cumm.. Pastu aku tahu aku lulus. Hehehehe.." ketawa Sofia menceritakan.
"Is that true? Hebat ko Sofia. Pandai ko simpan rahsia masa kita kat kolej." kataku dengan mataku hampir terbeliak dan nafasku tersekat kerana terkejut.
"Biasalah. Ko sorang aje yang tahu nih. Janji lulus lagipun bukan luak. Hehehehe.." tambah Sofia mendepangkan tangannya.
Aku melopong. Itulah realiti kehidupan. Wanita yang bertudung, pijak semut tak mati namun berani dengan adventurenya. Semua ini adalah sebahagian realiti yang berlaku dalam masyarakat. Mungkin juga telah banyak kita mendengar formula dan saranan bagi mewujudkan sebuah keluarga yang utuh.
"Selagi manusia bernama manusia, selagi itu tidak wujud perfection. Malah kita bukan mahu perfection, memadailah semua perlakuan baik pengucapan mahupun tindakan biarlah ada muzakarah, perbincangan dan concensus," ujar Abang N sambil mengulum gula-gula Hacks.
Abang N mengulurkan bungkusan gula-gula itu kepada Kartika, yang sedang duduk berdepan dengannya. Ika sudah menghidangkan air milo buat Abang N. Kartika menyambut dan mengambil satu gula-gula hacks, membuka kertas pembalut lalu memasukkan gula-gula angin itu ke dalam mulutnya. Dia juga turut mengulum. Abang N tidak merokok. Dari dekat jelas dahinya sudah bergaris namun kulitnya tegang dan ototnya masih keras. Abang N menghirup milo suam-suam itu penuh nikmat. Milo memang favourite drink Abang N.
"Payah nak cakap Bang.. Hidup kita ini memang sudah nyata direncanakan oleh Tuhan kita. Kita hanya melayarinya dan melakunkannya sahaja. Tuhan meminta kita insaf dan mengagungkan-nya dalam payah, resah dan susah kita," jelasku pula kepada Abang N yang datang ke rumah sewa kami untuk berjumpa dengan Sofia.
"Sofia ke Kertih Bang. Due back tomorrow..," kataku kepada Abang N. "Apapun duduk dan minum dulu Bang."
"You sihat nampak. Macam i jumpa kat kolej dulu. Steady dan maintain. Hari ni baru nampak real you. Dulu you bejubah semua tutup, sekarang ni lawa dan cantik, rambut ikal.. So swiitt," puji Abang N tergeli kelenjarku.
Kembang kuncup hidungku bila dipuji.
"Biasa je Bang. Tq compliment tu. Ika tak rasa apa-apa," jawabku sedikit gugup dan merasa ronggaku berangin.
"You tahu apa makna nya "hacks" tu?" tanya Abang N sengih.
"Hanya (H) aku (a) cintakan (c) kau (k) sahaja (s).." jawabku pantas dan sengih. Mata Abang N jalang menjilat dadaku. Memerhatikan kaki dan tumitku yang kemerah-merahan.
Abang N bertepuk tangan. Senja sudah berlabuh dan langit mula gelap. Aku bangun memetik suis lampu di ruang tamu rumah sewa kami. Terang ruang tamu kami dan aku kembali duduk semula menghadap Abang N.
Dia menambah, "Ada satu makna lagi tapi no offence ok.. Hak (h) aku (a) cipap (c) kau (k) sayang (s).."
Aku tersipu-sipu malu.. Menundukkan wajahku dengan hatiku sarat dengan debaran.
"Isshh Abang ni pandai jerr.. Kalau Sofia ada nih sure dia ketawa kuat-kuat."
"Ahh, Ika pun boleh juga kalau mahu. Tu sudah makan gula-gula hacks tu, mau kerr," tanya Abang N yang bangun dari duduknya.
Kini Abang N tercegat di depan kedudukanku. Hatiku dub dab kencang. Aku membisu walaupun di hatiku tercuit juga dengan 'hacks' Abang N.
"Jom kita dinner, duduk rumah anak dara lama-lama pun tak bagus juga. Nanti pencegah maksiat datang, buang masa nak explain. Nak join Abang tak Ika?" ajak Abang N sengih kerang dan mengusap dadanya. Orangnya tinggi dan kacak.
Aku ni kawan girlfriend Abang N, kawan chater dia Sofia.
"Cuba Abang fon Sofia, beritahu Abang datang cari dia."
"Tak apa Ika, let her finish her work. Nanti boleh jumpa dia petang esuk," jawab Abang N, "Are you joining me for dinner dear?"
Aku senyum. Fikiran berat nak ikut tetapi hatiku menyuruh aku menguntit dan menemani Abang N. Takat dinner apa salahnya. Sofia pun bukan jelous atau marah. Too bad, kalau Sofia ada sure malam ni dia akan have a good fuck with Abang N.
"I will,"jawabku,"Tapi let me change. Nak salin poakaian sekejap. Boleh Abang tunggu?"
"Ok Ika.. Take your time.. Abang tunggu di luar ok," jawab Aban g N.
"Okk.." balasku sambil terus bangun menuju ke bilikku untuk bertukar pakaian.
Abang N menutup pintu depan dan keluar.
*****
Abang N menaupkan bibirnya ke bibirku. Aku berada dalam pelukannya. Mukaku tersembam ke dadanya. Bibirnya menjalar ke leherku. Aku mula merenggek dan mengerang. Bila lidahnya menjulur dan bermain dengan lidahku, aku kaku dan tubuhku mengigil seram dan sejuk dalam dakapan dan jilatannya.
Wajahku-sentuhan telapak tangan Abang N ke wajahku lembut. Hidungnya mula mencium pipiku dan membenamkannya ke leherku semula. Dadaku-nikmat.. Fuyoo.. Nikmat.. Bahagian sulit yang sensitif. Baik disentuh mahupun dijilat lebih lagi. Puting tetekku sebesar siling sepuluh sen-tubuh ku mengeliat dan mengelinjang bila puting susuku dinyonyot, dijilat, dihisap dan disedut oleh mulut Abang N.
Tetekku-35 saiznya bentuk pear-diramas aku mengigil baik perlahan atau kuat. Cepat mengeras dan mencanak. Tambah dijilat di bawah pelipat tetekku. Aku merenggek, mendesah, meraung dan mengerang. Mataku terpaku melihat batang zakar Abang N. Memang besar, panjang dan mencanak ke depan.
Perutku-larian lidah sentuhan tangan cukup mengusarkan aku. Geli namun nikmat. Bila sentuhan telapak tangan Abang n perlahan mengusap dan mengurut tundun ku yang terangkat ke atas. Cipapku-'hacks" hak aku cipap kau sayang--desah halus Abang N ke telingaku.. Lurah cipap-dia menguak lurah cipapku.. Menjilat lurah cipapku perlahan dan manja sambil punggungku terangkat-angkat. Kenapa dan mengapa tubuh ku bertindak sedemikian aku tidak tahu. It acts naturally.
Kelentitku-lidahnya bermain di kelentitku.. Aku kelemasan aku mengerang dan menjerit-jerrit halus. Tubuhku terkedu dan aku mengeliunjang menahan diperutku yang dipenuhi kupu-kupu. Lubang faraj-kini lidah Abang N bermain di sekeliling lubang farajku. Di situ sudah berlendir sejak Abang N fuck payudara aku. Aku mengerang, mendesah, merenggek dengan nafasku kasar dan kuat. Kini aku merasa kehangatan walaupun aku berada dalam kamar aircond hotel grandcon di mana Abang N menginap.
Batang zakar-aku memegang, mengurut batang zakar Abang N yang tebal, berurat dan keras. Kepala kote Abang N mengembang macam cendawan. Bulat macam mentol lampu philips. Kedengaran Abang N asyik masyuk. Dia mempersiapkan aku unuk satu persetubuhan yang manis.
Perasaanku-takut sudah hilang. Aku tidak menolak bila Abang N mengajak aku ke biliknya selepas dnner. Perasaanku yang gusar dapat kukawal, aku tertarik dengan manusia Abang N ini. Bila aku ditelanjangkan dia melakukannya dengan lemah lembut perlahan dan memanjakan aku. Mencumbui aku sambil membisikkan pujian tentang bodyku ke cuping telinga sambil menjilat dan mengigit cuping telingaku manja.
Disetubuh kali pertama -yess.. Abang N bersedia dan mempesiapkan aku untuk disetubuhi. Walaupun lubang farajku berlendir yang bertindak sebagai pelincir.. Aku menjeritt kuat dan menolak dada Abang N meminta dia pelan-pelan memperlakukan persetubuhan kerana aku kesakitan dan keperitan.
Abang N mengucup aku, meramas buah dadaku, menjilat kelentitku semula. Aku tetap kebasahan dan mengangkangkan kakiku seluas-luasnya. Menyediakan cipapku untuk menjadi 'hacks' Abang N.
Disetubuh kali kedua sejam kemudian-aduhh.. Masih perit dan sakit walaupun kepala kote sudah lepas dari mulut lubang faraj.. Aku memejamkan mata, mulutku bertitir, gigiku dingertap, bibirku dikumam-pukiku keperitan dan kesakitan ditujah kepala kote Abang N. Terasa besar dan sendat walaupun dinding faraj mula mengembang. Aku menolak semula dada Abang N. Aku merasa tidak selesa dengan kesendatan dan kepadatan batang Abang N dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan denyutan kepala kote dan batang Abang N ke dinding farajku.
Abang N menghembus wajahku.. "Rileks sayang.. Ika take a nap sekejap.. Mula-mula memanglah sakit.. Dont worry sedap it wont kills you."
Aku senyum dan sudah tidak malu tubuhku bogel dengan lelaki yang bogel memeluk aku. Sudah menjelajah tubuhku dan sudah mula masuk ke dalam kewanitaanku.
"Khayal dan asyik Bang.. Sedap dan geli Abang jilat dan hisap," kataku perlahan kepada Abang N. "Abang lick and suck my clit.. Plzz"
Sekali lagi Abang N menyembamkan mukanya ke cipapku dan menjulurkan lidahnya untuk melakukan permintaanku. Bila rentak jilatannya maju dari pelahan ke kuat, aku mengelinjang, kepalaku ke kiri dan ke kanan menahan nikmat yang menyerata tubuhku. Aku menjerit-jerit dan mengerang.. Dalam pada itu tanpa kusedari Abang n memasukkan zakarnya. Lubang cipapku dapat menerima zakarnya..
"Aduhh.. Sedapp.. Sakitt.. Sedapp bangg N.."
Dan Abang N mula menghenjut zakarnya dengan tujahan yang perlahan dan kuat. Aku terjerit-jerit dan melihat cadar katil ditompoki darah merah yang segar.. Persetubuhan kali ketiga sebelum subuh itu menghilangkan daraku dimakan oleh zakar Abang N yang besar, panjang dan keras. Apa hendak kukata.. Aku bukan lagi anak dara. Tiada apa yangmahu kukesali, sebab aku yang mahukan.
Barulah aku tahu kenapa dan mengapa Sofia suka dan idak dapat menceritakan rasa hatinya. Kin i aku faham sebab aku sudagh merasakan zakar di dalam kewanitaanku. Memang sedap dan lazat. Bila siang aku idak ke tempat kerja. Aku pohon cuti emergency dan siang itu aku digerudi oleh Abang N semaksimanya. Kami sama-sama fuck each other hearts out. Biarpun puki ku rabak dan pedih bila terkena kencing atau air, namun aku mahu difuck oleh Abang N. Aku merasakan nikmat klimaks yang amat sangat. Dan bermulalah pembelajaran bersetubuh yang menakjubkan dengan Abang N..
"Ni rahsia kita berdua Ika, Not even Sofia mesti tahu. Nanti susah implikasinya ok," Abang N menasihatkan.
"Yes Bang I tahu. Too bad you dapat kami berdua masih virgin, but frankly I am happy.." kataku memeluk Abang N manja sambil menghisap puting kecil dadanya. Abang N kegelian.
Abang N ketawa kecil.
"Love both of you. Tapi you banyak kena belajar."
"Yess I mahu belajar Bang."
"Sofia sudah pandai.."
"Ika pun nak pandai dan bijak menjaga keperluan sex lelaki Bang," kataku bangga.
"You will my dear Ika, we will do it and fuck each other dari masa ke masa.. Setuju?"
"Yerr bangg.. Fuck me again.. Fuck me again bangg!" pohonku sambil meramas zakar Abang N yang lentok terkulai.
Aku tahu petang nanti Abang N akan bertemu Sofia dan bersama dengan rakan akrabku itu.. Dalam hal ini aku yang kena pandai menyimpan rahasia.

Tiada ulasan: