Ahad, 8 Disember 2013

Wani

kami telah lama berkenalan hanya di dalam tel. oleh kakaknya. Setelah berminggu berbual dalam tel wani menjemput aku  kerumahnya kakaknya dimana wani menumpang dirumah itu.

 Satu malam kakaknya dan abang iparnya pulang kekampung dan  seperti biasa aku menalifonnya dan wani menjemput aku sekali lagi kerumahnya. Katanya wani keseorangan, dan aku meminjam
 motosikal kawan aku terus menuju kerumah Wani.

 Wani telah menunggu aku dengan berpakaian tidurnya. Kami bercerita seperti biasa sambil menonton tv. Aku bertanya  wani samada dirumahnya ada video tape blue.

 Katanya ada tapi kakaknya pesan boleh tengok tapi jangan pratikkan. Wani pergi ke bilik kakaknya dan muncul semula bersama tape lalu on video blue. Wani padam kan lampu dan kami masih dapat melihat dalam keadaan samar lampu jalan diluar dan cahaya TV. aku duduk di sofa yang  panjang dan wani datang duduk disebelah aku. sambil menonton tu, wani kata boleh tak I baring atas paha U
 I said Ok as you like. aku tak kisah sangat.

 Tiba-tiba Wani tanya permission aku boleh tak I buka zip  seluar U? aku jawab Go head. Wani buka butang seluar dan zip seluar aku. Aku perhatikan saja Wani terus berani dengan  memasukkan tangannya kedalam seluar dalam aku dan mengeluarkan penis aku dan aku membantunya dengan mengangkat punggung aku  ke atas agar senang Wani mengeluarkannya.

 Penis aku dah tegang dan terpacaklah didepan Wani dan Wani seperti malu dan menekapkan mukanya ke celah kangkang aku sebelah penis yang tegang.

 Aku perlahan-lahan membuka ikatan tali baju tidurnya di bahu muka wani masih ditempat yang sama. dan aku cuba londehkan  bajunya. Aku memegang bahu Wani dan cuba kiss Wani.

 Mulut kami bertemu dan lidahnya dan aku bermain mesra bersama lamajuga rasanya.

 tangan Aku merayap ke seluruh badan dan tiba -tiba Wani bangun melapangkan kawasan tengah ruang tamu itu dengan kepetikan  meja tamu kecil.

 Wani mengambil kusyen sofanya lalu berbaring diatas karpet dan menarik tangan aku untuk bersamanya.

 Kami berbaring dan aku meneruskan kissing dan aku menjalar semula.

 Baju tidurnya aku lucutkan kebawah teteknya. Aku menjilat  leher Wani dia kegelian dan membiarkan aku meneruskan kerja  aku. Teteknya besar aku menghisap puting teteknya satu  persatu. Aku menjilat perutnya tetapi ada lapisan kain dan  aku terus kebawah lagi di celah kangkangnya Wani buka  kangkangnya tapi tak benarkan aku menyelakkan baju tidur. Aku cuba masuk kedalam baju tidurnya yang labuh dari bawah

 Wani menahan aku.
 Wani : what are you doing?
 I nak jilat pantat u.
 Wani : I tak nak nanti geli,I tak tahan.

 Aku tak suka memaksa lalu aku telentangkan diri dan  Wani tanpa disuruh membuka baju dan seluaraku semua Wani Kiss aku Wani turun kebawah menjilat leher aku pula  seterusnya kedada aku aku kenikmatan dan wani teruskan kebawah lagi kepusat aku teruskan lagi kepenis aku.

 Aku kata Kalau U tak bagi I jilat pantat U bolehtak  U jilat I punya penis? Wani tak jawap dan perlahan-lahan Wani  memegang penis aku mengusapkannya dan cuba menjilat di hujung  penis aku. Aku pejamkan mata aku cuba merasakan kenikmatanya Wani jilat kepala penis aku sedikit demi sedikit. seterusnya kesemua penis aku dalam mulutnya. Aku rasa  kehangatannya dan nikmatnya.

 Wani terus menjilat bawah penis Ball aku. Satu masuk kedalam mulutnya dan dilepaskan dan dimasukkan lagi sebiji dalam mulut nya. Itu lah Wani ulangi lama juga aku terasa kesedapannya
 WAni terus kebawah lagi hampir ke dubur aku aku biarkan saja. dah syok apa lagi Wani kembali semula menjilat dan mengulum  penis aku Kami tak sedarlagi Tv still on dengan Video Blue
 Wani mengulum penis aku keluar masuk dan sesekali menjilatnya di hujung penis dengan rancak.

 Aku naik Stim dan mengeliat dan mencengkang kaki dan ahhhh.... Wani I'm coming...wani.ohhh.. wani...I'm coming...wani.... dan terpancut air mani aku dan wani cuba rasa habis mukanya terkena pancutan air mani aku. dah selesai wani memegang penis aku basah tu wani kembali  mendakapkan aku yang terlentang keletihan. kami meneruskan pula menonton video Blue tadi.

 Selepas satu babak kemudiannya aku pergi basuh penis aku Wani mengenakan semuala baju tidurnya tadi Aku Kewluar dari bilik air dan duduk sebelah Wani kami menonton lagi dan sambil tu wani mula lagi tangannya merayap kecelah kangkang aku dan buka seluaraku semula aku kiss wani tangannya menjalankan tugas dengan sempurna tanpa paksaan.

 kini aku berbogel algi aku cuba buka baju tidurnya wani tak  bantah tapi bantu membuka keseluruhannya dan wani juga  berbogel dan dapat aku lihat cicapnya dalam samar-samar.
 Aku kiss Wani lagi menjilat lehernya dan seterusnya teteknya dan aku terus menjilat pusat perutnya Wani kegelian mengeliat aku terus kebvawah lagi WAni menahan aku. I nak jilat cicap U Wani : Please jangan jilat I geli.

 Wani pula menarik kepala aku kepadanya dan menjilat  leher aku dan dada aku seterusnya perut aku
 dan seterusnya wani menjilat penis aku. Aku syok lagi . Wani mengulum penis aku semula menjilat ball aku dan meneruskan hampir ke dubur aku Wani berpatah semula menjilat dna mengulum ball
 Aku keasyikkan wani meneruskan semula mengulum penis aku Keluar masuk.

 Wani kembali semula terlentang dan wani tanya Is U nak masuk  kedalam I? Aku nak confirm lagi, Are U sure? Wani said, Yes
 Aku naik atas wani sambil menjilat teteknya yang kental kiri dan kanan sambil aku membiarkan tangan wani memegang penis aku . Wani letakkan penis aku tepat pada cicapnya dan  wani menggeselkan penis aku pada cicapnya. Wani bisek pada aku, Is masuklah kedalam. Aku tanya wani, sure? ya..

 Aku menolakkan penis aku kedalam farajnya. tak dapat aku bayangkan nikmat semasa penis aku masuk kedalam faraj wani. Syoknya...Aku tak ingat lagi samada sempit atau longgar tapi yang aku ingat aku keluar masukkan penis aku dalam  faraj wani. Mulut aku kiss wani dan mengulum lidah wani

 Di bawah aku keluarmasuk penis dan di mulut mengulum lidahnya nikmat sungguh. dan Aku terasa nikmat hampir keluar  Wani, I'm coming... wani...wani... I love you wani...

 Ohhh. wani I'm coming. wani... wani.. Aku cabutkan penis aku keluar terpancut air mani aku atas perut wani .Aku keletiahn dan mendakap wani seakan tak mahu melepaskannya Video dah lama habis kami tak sedar.

 Jam dah 5.00 pagi aku minta diri untuk pulang kami mengenakan pakaian semula dan terus akukeluar rumahnya dan wani kiss aku melambaikan tangan ketika aku pergi.

 Wani You are the first hisap penis aku the best so far dan  aku sungguh rasa syok dan tak pernah yang lain hisap  seperti you Wani.

Sumiah

Aku adalah seorang ayah dari 2 orang anak lelaki yang berusia 9 dan 4 tahun. Isteriku bekerja sebagai pengarah di sebuah syarikat swasta. Kehidupan rumah tanggaku harmoni dan bahagia, kehidupan seks-ku dengan isteriku tidak ada masalah sama sekali. Kami memiliki seorang pembantu, Sumiah namanya, berumur kurang lebih 23 tahun, belum kawin dan masih segar karena kami dapatkan terus dari kampungnya di Jawa Timur. Wajahnya biasa saja, tidak cantik, juga tidak hodoh, kulitnya bersih dan putih terawat, badannya kecil, tinggi kira-kira 155 cm, tidak gemuk tapi sangat ideal dengan bentuk tubuhnya, buah dadanya juga tidak besar, hanya sebesar nasi di Kentucky Fried Chicken.

 Cerita ini terjadi pada tahun 1999, bermula ketika aku pulang dari kerja kira-kira pukul 2 p.m, jauh lebih cepat dari biasanya yang pukul 7 p.m. Anak-anakku biasanya pulang dengan ibunya pukul 6:30 p.m, dari rumah neneknya. Seperti biasanya, aku terus menukar seluarku dengan kain pelikat kegemaranku yang tipis tapi jarang, tanpa seluar dalam.

 Pada saat aku keluar bilik, nampak Sumiah sedang menyiapkan minuman untukku, segelas besar teh limau ais. Pada saat dia memberikan padaku, tiba-tiba dia tersandung karpet di depan sofa di mana aku duduk sambil membaca paper, gelas terlempar ke tempatku, dan dia tersembam tepat di pangkuanku, kepalanya mencium keras kemaluanku yang hanya bersarung tipis. Spontan aku mengaduh kesakitan dengan badan yang sudah basah kuyup tersiram teh limau ais, dia bangun membersihkan gelas yang jatuh sambil memohon maaf tidak henti-hentinya. Mulanya aku marah, namun melihat wajahnya yang sayu aku jadi kasihan, sambil aku memegang kemaluanku aku berkata,

 "Sudahlah tidak apa-apa, cuman benda jadi sengal", sambil menunjuk ke kemaluanku. "Sum bagaimana Pak?" tanyanya bodoh.

 Aku berdiri hendak mengganti kain pelikat, menyahut sambil tegas, "Ini mesti diurut nih!". "Ya, Pak nanti saya urut, tapi Sum berkemas ini dulu Pak!" jawabnya. Aku terus masuk bilik, perasaanku saat itu kaget bercampur senang, karena mendengar jawaban pembantuku yang tidak disangka-sangka. Tidak lama kemudian dia mengetuk pintu, "Pak, Mana Pak yang harus Sum urut...".

 Aku langsung rebah dan membuka sarung tipisku, dengan kemaluanku yang masih lembik. Sum menghampiri tepi tempat tidur dan duduk. "Pak, nak pakai apa Pak?" tanyanya. "Pakai tangan aja, tak boleh panas!" jawabku. Lalu dia meraih batang kemaluanku perlahan-lahan, sekonyong-konyong kemaluanku bergerak tegang ketika dia menggenggamnya. "Pak, kok jadi besar?" tanyanya kaget.
 "Wah itu bengkaknya mesti cepat-cepat diurut. Gunakan air liurmu supaya tidak kesat", kataku sedikit tegang. Dengan tenang wajahnya mendekati kemaluanku, diambilnya ludah dari mulutnya dan mengelapkan di batang kemaluanku. "Ah.. kurang banyak", bisikku bernafsu. Kemudian kuangkat pelirku, sampai kepala pelirku menyentuh bibirnya, "Masukkan saja ke mulutmu, tidak susah nak urut nanti, dan cepat hilang bengkak!", perintahku seenaknya.

 Perlahan dia memasukkan kemaluanku ke dalam mulutnya, kepalanya kutuntun naik turun, awalnya kemaluanku kena giginya terus, tapi lama-lama mungkin dia terbiasa dengan irama dan tusukanku. Aku merasa nikmat sekali. "Akh.. uh.. uh.. hah.." Kulumannya semakin nikmat, ketika aku mau keluar aku bilang kepadanya, "Sum nanti kalau aku keluar, jangan dimuntahkan ya, telan aja, sebab itu obat buat kesehatan, bagus sekali buat kamu", bisikku.

 "Hepp.. ehm.. hpp", jawabnya sambil melirikku dan terus mengulum naik turun. Akhirnya kulepaskan semua air maniku. "Akh.. akh.. akh.. Sum.. Sum.. enakhhh.." Pada saat aku menyemprotkan air maniku, dia diam tidak bergerak, wajahnya meringis merasakan cairan asing membasahi kerongkongannya, hanya aku saja yang membimbing dan menahan kepalanya agar tetap tidak melepas kulumannya.

 Setelah aku lemas baru dia melepaskan kulumannya, "Udah Pak?, apa masih sakit Pak?" tanyanya bodoh, dengan wajah yang merah, bibirnya yang basah memerah, dan sedikit berkeringat. Aku tertegun memandang Sum yang begitu menggairahkan saat itu, aku duduk menghampirinya, "Sum kamu sakit ya, apa kamu mau tahu kalau kamu diurut juga kamu boleh segar seperti Bapak sekarang!" "Tidak Pak, saya tidak sakit, apa benar kalau diurut seperti tadi, boleh jadi segar? tanyanya semakin galak. Aku hanya menjawab dengan anggukan dan sambil meraih mukanya kucium keningnya, lalu turun ke bibirnya yang basah dan merah, dia tidak meronta juga tidak membalas. Aku merasakan keringat dinginnya mulai keluar, ketika aku mulai membuka kancing bajunya satu persatu, sama sekali dia tidak berontak hingga tinggal panties dan bra saja.

 Tiba-tiba dia berkata, "Pak, Sum malu Pak, nanti kalo Ibu datang bagaimanaPak?" tanyanya takut. "lah... Ibu kan baru nanti pukul enam, sekarang baru pukul tiga, jadi kita masih boleh segarkan badan", jawabku penuh nafsu. Lalu semua kubuka tanpa penutup, begitu juga aku, kemaluanku sudah mulai berdiri lagi. Dia kurebahkan di tepi tempat tidur, lalu aku melutut di depan kemaluannya yang masih tertutup rapat, "Buka pelan-pelan ya, tidak apa-apa , aku cuma mau urut indah kamu", kataku meyakinkan, lalu dia mulai membuka pangkal pahanya, putih, bersih dan sangat sedikit bulunya yang mengelilingi liang kewanitaannya, hampir botak. Dengan ketidaksabaranku, aku langsung menjilat bibir luar pantatnta, tanpa henti aku jilat, sesekali aku sodokkan lidahku ke dalam, "Akh.. Pak geli.. akh.. akuhhfh.." Klitorisnya basah membengkak, berwarna merah jambu. Aku hisap, hanya kira-kira 5 menit kulumat liang pantatnta, lalu dia berteriak sambil menggeliat dan menjepit kepalaku dengan pahanya serta matanya terpejam. "Akh.. akh.. uahhh.." teriakan panjang disertai mengalirnya cairan dari dalam liang pantatnya yang terus kujilati sampai bersih. "Bagaimana Sum, enak?" tanyaku nakal. Dia mengangguk sambil menggigit bibir, matanya basah kutahu dia masih takut. "Nah sekarang, kalau kamu sudah tahu enak, kita coba lagi ya, kamu nggak usah takut!". Kuhampiri bibirnya, kulumat, dan dia mulai memberikan reaksi, kuraba buah dadanya yang kecil, lalu kuhisap-hisap puting susunya, dia menggelinjang, lama kucumbui dia, hingga dia merasa rileks dan mulai memberikan reaksi untuk membalas cumbuanku, kemaluanku sudah tegang. Kemudian kuraba liang pantatnya yang ternyata sudah berlendir dan basah, kesempatan ini tidak kusia-siakan, kutancapkan kemaluanku ke dalam liang pantatnya, dia berteriak kecil, "Aauu.. sakit Pak!".

 Lalu dengan perlahan kutusukkan lagi, sempit memang, "Akhh.. uuf sakit Pak..". Melihat wajahnya yang hanya meringis dengan bibir basah, kuteruskan tusukanku sambil berkata, "Ini tidak lama sakitnya, nanti lebih enak dari yang tadi, sakitnya jangan dihiraukan sangat.." tanpa menunggu reaksinya kutancapkan kemaluanku, meskipun dia meronta kesakitan, pada saat kemaluanku terbenam di dalam liang surganya kulihat matanya berair (mungkin menangis) tapi aku sudah tidak memikirkannya lagi, aku mulai mengayunkan semua nafsuku untuk si Sum. Hanya sekitar 5 menit dia tidak memberikan reaksi, namun setelah itu aku merasakan denyutan di dalam liang pantatnya, kehangatan cairan liang kewanitaannya dan erangan kecil dari bibirnya. Aku tahu dia akan mencapai klimaks, ketika dia mulai menggoyangkan pantatnya, seolah membantu kemaluanku memompa tubuhnya.

 Tak lama kemudian, tangannya merangkul erat leherku, kakinya menyepit pinggangku, pantatnya naik turun, matanya terpejam, bibirnya digigit sambil mengerang, "Pak.. Pak terus.. Pak.. Sum.. Summ..Sum.. daaapet enaaakhh Pak.. ahh.." mendengar erangan seperti itu aku makin bernafsu, kupompa dia lebih cepat dan.. "Sum.. akh.. akh.. akh.." kusemprotkan semua maniku dalam liang kewanitaannya, sambil kupandangi wajahnya yang lemas. Aku lemas, dia pun lemas. "Sum aku nikmat sekali, habis ini kamu mandi, terus bersihkan tempat tidur ini ya!", suruhku di tengah kenikmatan yang kurasakan. "Ya Pak", jawabnya singkat sambil mengenakan pakaiannya kembali. Ketika dia mau keluar kamar untuk mandi dia berbalik dan bertanya,

 "Pak.. kalo pulang siang gini telpon dulu ya Pak, biar Sum bisa mandi dulu, terus bisa ngurutin Bapak lagi", lalu ia berlalu keluar kamar, aku masih tertegun dengan kata-katanya tadi, sambil menoleh ke cadar yang terdapat kesan darah perawan Sum. Saat ini Sum masih bekerja di rumahku, setiap dua hari menjelang period, aku pulang lebih awal untuk berhubungan dengan pembantuku, namun hampir setiap hari di pagi hari kurang lebih pukul 5, kemaluanku selalu dikulumnya saat dia mencuci di ruang cuci, pada saat itu isteriku dan anak-anakku belum bangun

Shida

Cerita ni berlaku kat sekolahaku kat around bandar JB ni. So aku nie bekas penuntut SMKTTA 98 tapi kejadian yang berlaku nie ialah semasa hari sabtu dalam bulan nie sebab ada biasalahkan time nie budak Universiti dah cuti so aku pun terkejut jugak la sebab awek aku nie ade sekali, aku ingatkan die tak ingat kat Sekolah and especially kat aku. So dipendekkan cerita, masa tu aku nampak awek aku nie jalan nak pergi ke Toilet perempuan dan memandangkan adik aku nie dah stim gila nak rasmikan dara awek aku nie, aku pun terus pergi kat dia dan tanya dia, "Shida, kau pernah tengok burung kencing tak ?" dia jawab tak pernah. So, aku pun cecepat la pergi kat sebelah dia dan aku tengok kat sekeliling takde orang tangan aku pun merayap kat sekeliling pinggang macam cerita TITANIC..ha..ha..dia dah panic dah, tapi aku gurau-gurai kat dia, kau dah kena main ehhh Shida ? Shida cakap "tekdelah", Kalau kau nak try la aku, dara lagi tau...huii marah nampak. Aku apa lagi, tangan aku tadi yang tengah merayap terus masuk ke dala m seluar dia dan tetiba aje aku rasa basah aje kat bahagian sulit dia tu, aku faham sangat dah mesti dia pun stim jugak. Aku cakap kat dia, ehh jom la masuk bilik PBSM kat sana ada katil senang le aku nak henjut kau.!Kita orang pun pergi sana dan disebabkan takde cikgu dan student pun yang nampak maka aku terus kunci pintu dari dalam, pintu jenis pusing-pusing la..pandai. Lepas tu aku pergi kat Shida aku baringkan dia kat katil dan aku tengok awek aku nie dah feel high, aku terus cium mulut dia sampai 5 minit. Sambil-sambil tu tangan aku merayap cari zip jeans awek aku nie. Lepas cium aje aku nak bukak baju die tapi die tepis-tepisan manja, alahai padahal nak tu, so aku pun cakap kena main ni sedap, lepas tu terus senang aje aku bukak baju dia...and MY GOD tak pakai BRA pun...yelahkan pakai T-shirt hitam tak nampak le dalam... nampak mahkota seorang perempuan tambah lagi tetek dia beso beb putih-putih dan merah-merah kelebaman...so aku terus hisap tetek dia, dia dah tak tahan...nafas punya kencang, dalam! masa sama pergerakan tangan aku nak bukak zip jeans dia mudahkan aku so aku pun londehkan jeans dia dan kemudian aku londeh seluar dalam dia and fuuiii...rata lagi tak nampak pun sebulu-bulu...cukur nie...aku terus jilat panties dia dan dalam masa sama dia lucutkan seluar aku terkejut aku tak perasan sampai seluar dalam aku dia londehkan terus...masa nie kita orang dah naked 100%. Masa tu aku tengok Shida dah dengus kuat dah, aku teruskan jilat mulut dia, leher dia and paling best sekali tetek dia dan panties dia sampai terasa cairan yang harum baunya...aku jilat lagi panties awek aku nie bagi dia puas dan awek aku ni pegang kepala aku yang sedang dekat panties dia tu...dia fell high habis sampai terjerit arghhh...aku tambah feel high lagi pusingkan badan dia dan jilat bontot dia pulak, time ni jari-jemari dia macam rimau nak cakar mangsanya...ganas sungguh...jerit ganas arghhh... arghh... muka dia nampak ganas time tu sebab fell high yang maksyuk. Kemudian aku masukkan 3 batang jari aku kat lubang bontot dia dan buat apa lagi kalau tak sorong-tarik. Dah, die fell tahap ke-3, perghh... aku bagi dia high sampai cairan dia keluar lagi kali nie menjerit kuat gile arghh... ah.. ah... nasib baik bilik PBSM dekat dengan padang kalau tak naya kitaorang. Then, aku suruh Shida jilat batang aku pulak, dia kata tak pernah rasa la sebelum nie, aku cakap nanti aku ajar la...masa dia kulum tu aku tak ingat dunia lagi dah, aku terus high dikolom awek aku nie...power betul mulut dia tak padan kecik... ah.. ah... jerit aku slow-slow..aku cakap Shida, aku tak tahan nie, aku pancut ke dalam jelah...tak sempat dia nak tarik mulut dia air mani aku dah masuk kat dalam mulut dia. Dia cakap panas rasenya... kemudian aksi yang ditunggu-tunggu telah tiba, si Shida ni macam paham-paham aje, aku rase Shida ni dah tengok tape blue agaknya. Dia terus baring kat katil, aku buat slow-slow, cium leher dia bagi feel high dan dalam masa yang sama aku pegang adik aku terus aje masukkan kat pintu panties awek aku nie, ketatnya, dara lagi...aku cuba la! gi, kali nie kuat sikit..aku cuba sondol lagi, dan lagi, dan lagi..ah..ah..ah..hayun punya hayun...akhirnya awek aku menjerit lagi sebab pintu dara dia dah pecah jugak angkara adik jahat aku ni. Time tu aku tengok muka Shida pucat aje, tapi aku tau dia kena jugak SEKS dengan aku. Then, acara masuk-keluar,masuk-keluar amat mudah bagi adik aku ni...awek aku nie terus cum...berpeluh kitaorang walau bukak kipas...dalam setengah jam masuk-keluar,masuk-keluar. Kemudian aku keluarkan adik aku, suruh Shida nie tonggeng pulak, aku masuk sikit-sikit kemudian tolak,tolak,tolakkkkk...and tembus lagi dara dia aku hayun sederhana aje...si Shida cum power...arghh..argh..ah..ah..."Jepp lajukan lagi hayun kau tu" huih..aku apa lagi hayun, hayun, hayun...kitaorang sama-sama sampai ke kemuncak SEKS yang sebenarnya. Dalam setengah jam aku henjut, hayun dia, aku cakap kat Shida, aku pancut kat dalam la sebab nanti kau rasa nikmat seks yang maha power, dia kata OK...tapi biar lama sikit air mani kau pancut tu...perghh..Shida ni o pen minded habis. 5 minit terakhir, aku dah tak tahan lagi dah...Shida pun high yang teramat maha sebab dia pun rase nak keluar lagi cair tu kata dia, so finally...jeng..jeng..ilekss beb...keep cool..so pancutan air mani ke dalam bontot awek aku nie, terlepas juga akhirnya, dalam masa yang sama aku dapat rase batang adik aku licin aje...disebabkan rasa licin tu, adik aku rasa gatal-gatal sebab nikmat cairan si Shida ni, nikmatnya pehh...aku time tu jangan cakaplah dah berapa kali high..yang paling high dalam dunia...so, lepas tu aku baring dengan Shida, adik aku tak keluarkan lagi daripada bontot awek aku nie, awek aku baring menyiarap sementara aku kat atas, aku cakap kat dia, "So macam mana pertama kali kena SEKS ?"dia kata nak lagi..aku cakap no problem, bila-bila aje boleh. Lepas tu aku cium dia, belai dia macam isteri aku pulak..ahaxx. Akcir cerita lepas kita orang pakai baju dan seluar..aku cakap kat Shida, "Shida cover-cover sikit cara kau jalan tu, nanti member-member lain syak pulak"...dia senyum, pahamlah tu...time nak keluar...tegok line clear..Shida dan aku pun terus balik rumah masing-masing...

Tukang Repair Aircond

Raju dapat melihat bibir burit warna merah ternganga diselaputi cairan berlendir. Kebetulan kaki Tini menghala ke pintu. Raju dapat melihat apam Tini yang bermadu itu dengan jelas sekali. Cairan lendir campuran air nikmat Tini dan air mani Ah Tong mengalir keluar membasahi bibir lembut. Batang butuhnya meronta-ronta ingin bebas dari dalam seluar. Nafsunya membakar bagaikan gunung berapi bila melihat Ah Tong yang gemuk itu menindih Tini yang kecil molek.

 Raju bagaikan dirasuk pelesit. Ghairahnya tak boleh dibendung lagi. Batang pelirnya terpacak keras di dalam seluar. Sudah lama dia teringin merasai burit melayu. Dia tahu pelirnya dua kali lebih besar dan panjang dari pelir Ah Tong yang telah tua itu. Tini pasti puas bila merasai batangnya nanti. Tak sabar dipelawa Raju sudah melondehkan pakaiannya. Batang hitamnya terpacak kaku macam tiang bendera. Dilurut-lurut batang keras yang berdenyut-denyut ingin memuntahkan laharnya.

”Boleh saya tumpang sekaki.”
Tini membuka mata bila mendengar suara Raju. Terbeliak matanya melihat Raju telah bertelanjang dengan senjata terhunus sungguh besar dan panjang. Batang pelir warna hitam itu menghala lurus ke arah Tini. Terkejut juga Tini pada mulanya tetapi kerana nafsunya masih belum dipuasi maka dia bersedia saja melayan Raju. Kalau dia membantah sekalipun tentu Raju akan melanyaknya. Lebih baik dia melayan pemuda india itu dan menikmatinya. Dan Tini sendiri pun teringin nak merasai butuh india. Butuh cina telah dicubanya. Butuh melayu telah lama dirasainya.

”Marilah… I dah sedia ni,” pelawa Tini sambil mengangkang lebih luas.
 Bagai orang mengantuk disorong bantal, Raju menerkam Tini yang terlentang menunggu. Raju tak kisah pada Ah Tong yang terkapar lesu di sisi Tini. Raju mendekati celah paha Tini. Tundun berbulu hitam yang dipangkas rapi dihampiri. Sejak tadi dia memang geram dengan tundun wanita melayu ini. Tundun yang membengkak itu diciumnya. Puas mencium, Raju mula menjilat lubang burit Tini. Lidahnya membelai lurah yang merekah. Kelentit Tini yang kemerah-merahan itu juga menjadi habuan lidah Raju. Tini mengeliat menahan kesedapan.

 Raju makin bernafsu dan makin ganas. Lidah Raju dimasukkan kedalam burit Tini. Setiap kali lidah Raju keluar masuk ke dalam burit Tini, Tini akan merengek dan mengerang kesedapan. Telah 5 minit Raju menjilat burit melayu idamannya itu dan Tini hanya mampu mengerang dan merengek bila lidah Raju berlegar di lurah merekah dan biji kacang di sudut atas alur.

 Telah beberapa kali Raju menonton lakonan gadis ini di tv. Raju kenal model sambilan dan pelakon drama yang cantik ini. Telah lama Raju memasang angan-angan ingin memantat wanita melayu. Apalagi bila mendengar cerita kawan-kawannya bahawa perempuan melayu pandai kemut dan lubang burit hangat. Kadang-kadang Raju melancap sambil membayangkan perempuan melayu yang cantik.

 Bila bersendirian di atas katil di bilik tidurnya Raju akan membayangkan mulut mungil gadis-gadis melayu menghisap batang pelirnya yang keras itu. Mulut-mulut dengan bibir merah dan basah akan mengucup mesra kulupnya yang tebal itu. Dia sungguh terangsang bila berimaginasi lidah runcing gadis-gadis melayu berlegar-legar dalam sarung kulup. Sambil membayang tangannya akan melancap batang balaknya dan dia akan puas bila benih-benihnya terpancut laju. Dibayangkan benih-benih hindunya akan menerpa rahim melayu yang subur dan benihnya akan bercambah dalam perut perempuan melayu.

 Sekarang bukan lagi angan-angan. Memang nyata burit melayu yang diidam-idamkannya telah menjadi santapannya. Terasa sayang untuk menyelesaikan secepatnya. Raju ingin berlama-lama menikmati burit melayu idamannya. Dicium dan dijilat burit Tini sepuas-puasnya. Disedut dalam-dalam bau istimewa burit melayu. Aroma khas burit menjadikan Raju ketagihan. Bau burit Tini sungguh segar dan enak. Kalau boleh Raju ingin berlama-lama membenamkan batang hidungnya ke dalam lurah bermadu kepunyaan Tini.

“Raju, I dah tak tahan ni, I nak hisap batang you” kata Tini.
 Raju teramat gembira bila Tini meminta untuk menghisap batang butuhnya. Angan-angannya akan menjadi kenyataan. Bibir merah basah dan cantik itu akan membelai kepala butuhnya. Lidah merah yang runcing itu akan berlegar-legar dalam sarung kulupnya.

 Raju merapatkan batang butuhnya ke muka Tini. Raju memang menanti dan mengharapkan bibir mungil Tini akan mengulum kepala kulupnya. Jelas sekali terlihat zakar Raju seperti kebanyakan zakar lelaki india yang lain. Zakar tak bersunat itu kepalanya masih tertutup kulup. Macam butuh Ah Tong juga. Cuma kulit kulup Raju lebih tebal daripada kulup Ah Tong. Hanya bahagian lubang kencingnya saja kelihatan.

 Tini juga agak hairan kenapa dia amat menyukai batang berkulup. Sejak dia menjadi ketagih menonton dvd lucah maka batang pelir tak bersunat menjadi idamannya. Bila Tini melihat wanita mat saleh membelai dan melancap zakar yang masih ada kulupnya perasaannya menjadi tidak keruan. Bagi Tini zakar berkulup sungguh cantik dan seksi. Terlihat saja zakar tak berkhatan bibir farajnya terasa gatal. Zakar putih atau zakar hitam asal saja tak bersunat boleh membuatkan farajnya serta merta basah. Seperti tercium di hidungku bau kepala zakar yang sentiasa lembab itu. Kemaluannya bagaikan menggamit-gamit supaya zakar-zakar berkulup membenam dalam rongga buritnya.

 Terbayang di layar fikiran Tini bagaimana berseri-seri wajah gadis-gadis kulit putih bermain-main dengan batang berkulup. Dilancap dan dilurut-lurut dengan tangan mereka yang lembut dan gebu. Hidung macung menempel dan menghidu aroma kulup. Kepala pelir yang masih tertutup kulup dijilat dan dikucup mesra. Lidah yang runcing dimasukkan ke dalam kulup. Lidah yang basah merah berlegar-legar bermain kepala pelir yang masih terbungkus kulup. Ahh… segala-galanya kulup.
 Dan diakhir adegan lengan-lengan comel dengan lembut akan memandu kepala hitam berkulup mencecah lurah merekah. Dengan pantas lelaki negro dengan gagahnya memompa rongga kemaluan wanita kulit putih yang cantik. Batang hitam berurat itu lancar keluar masuk lubang nikmat warna merah. Wanita kulit putih mengerang dan menjerit penuh nikmat. Sinar kepuasan terpancar dari mata gadis-gadis kulit putih yang muda belia. Batang-batang berkulup itu diterima dengan penuh mesra oleh burit-burit indah minah-minah saleh. Dan burit Tini juga mula berair bila membayangkan itu semua.

 Sekarang batang hitam berkulup benar-benar berada di hadapannya. Tini memegang lembut zakar Raju sambil membelek-belek. Kontras sekali kulit tangan Tini yang putih dan zakar Raju yang hitam legam. Tini mengurut-ngurut zakar Raju perlaha-lahan. Tini tak perlu menunggu lama kerana zakar Raju sudah terpacak kaku. Kepala zakar Raju yang hitam berkilat yang amat besar yang mula menggelongsor keluar dari kulit kulup dicium mesra oleh Tini. Tini mula meloceh kepala zakar Raju dan keseluruhan kepala licin terbuka. Bagai mengupas buah pisang Tini menarik kulup Raju.
 Tini makin rakus menghidu kepala licin yang besar seperti buah epal itu. Disedut dalam-dalam aroma kepala zakar Raju. Raju tersenyum melihat perilaku Tini. Hidung mancung Tini menari-nari di kepala licin. Puas bahagian kepala hidung mancung itu berlegar pula di batang dan telur hitam yang berkedut-kedut. Teman wanitanya pun tak pernah melayan batang pelirnya seghairah Tini.
 Tini amat teruja dengan batang butuh hindu di hadapannya. Kepala pelir Raju sungguh besar. Kepala yang membulat itu dua kali lebih lebar daripada batangnya yang juga besar. Kepala besar itu seperti sebiji buah epal di hujung batang hitam. Belum pernah Tini melihat kepala yang sebegini besar. Zakar negro dan mat salih yang dilihat dalam vcd lucah pun tak mempunyai kepala seperti ini. Kalau adapun besar sedikit daripada batangnya.

“You main I punya, I main you punya,” kata Raju kepada Tini.
 Tini memberhentikan mencium zakar Raju. Tini kembali berbaring di atas tilam besar sambil terlentang. Raju yang berbogel berbaring di atas katil. Dengan posisi 69 Raju menjilat burit Tini. Manakala Tini menjilat dan mengulum zakar Raju. Butuh Raju dihisap dan dijilat oleh Tini. Kepala butuh Raju yang sebesar buah epal itu amat sedap bila dinyonyot. Raju terus menjilat kelentit Tini yang agak besar dan menonjol. Kelentit Tini sekarang menjadi sasaran mulut Raju. Buntut Tini terangkat-angkat bila lidah Raju berlegar-legar di kelentitnya.

“Tini, I dah tak tahan, I nak rasa burit you,” pinta Raju.
 Tini tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan Raju seterusnya. Raju bergerak mencelapak Tini. Raju kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantara celah kedua paha Tini. Burit Tini yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Perlahan-lahan kepala zakar Raju membelah tebing faraj Tini dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Raju menekan punggungnya. Susah juga kepala buah epal itu untuk masuk. Raju menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bulu Tini. Agak tersekat-sekat perjalanannya sungguhpuh burit Tini teramat basah dengan air cintanya dan mani apek cina. Tini menjerit keenakan. Kepala buah epal itu benar-benar memberi kenikmatan maksima. Belum pernah Tini merasa senikmat ini.

 Tini melolong kesedapan tiap kali Raju menekan dan menarik batang balaknya. Tini menjerit-jerit kenikmatan bila kepala bual epal itu menyondol dinding vaginanya. Jeritan penuh nikmat itu sama seperti jeritan kucing betinanya. Tiap kali Raju menekan seluruh isi burit Tini ikut terdorong ke dalam dan setiap kali ditarik keluar seluruh isi burit Tini ikut sama keluar. Tini menjadi histeria penuh nikmat. Belakang Raju dicakar-cakarnya. Bahu Raju digigit-gigit penuh ghairah.

“Sedap Raju, sedap,” kata Tini.
 Raju meneruskan aksi sorong tariknya. Badan Tini kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembar Tini yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Tini mendengus kesedapan. Raju meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Raju yang masih muda itu memang gagah dibanding Ah Tong yang sudah tua. Makin ganas Raju bertindak makin enak bagi Tini. Raju memang geram dengan Tini yang solid dan cantik itu. Inilah pertama kali dia mengongkek perempuan melayu yang selama ini menjadi idamannya. Tindakan Raju yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairah Tini menggelegak.

 Tiba-tiba Tini menjerit, “I dah nak keluar,” jerit Tini.
 Bila mendengar Tini berkata demikian Raju melajukan lagi kayuhannya dan balak besar dan panjang menekan semahu-mahunya ke dalam lubang burit Tini. Muka Raju berkerut manahan nikmat.
“I dah keluar,” kata Tini kepada Raju. Serentak itu Raju merasakan kepala butuhnya bagaikan disiram dengan cairan hangat.
“I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?” tanya Raju.
“Pancut dalam Raju, I nak rasa awak punya,” kata Tini selamba.
 Sedetik kemudian Tini merasa cairan panas menerpa pangkal rahimnya. Pancutan kuat yang menerpa rahimnya itu membuatkan Tini menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan benih india. Terketar-ketar pahanya penuh nikmat dan lazat. Belum pernah dia merasa kenikmatan seperti ini bila dia bersama suaminya.

 Raju memang gagah dan hebat. Ah Tong yang tua itu tak apa-apa jika dibandingkan dengan Raju. Batang pelir apek tua yang berkepala kecil itu kurang nikmat dibanding kepala pelir Raju yang seperti buah epal itu. Sepanjang hidupnya inilah pertama kali Tini benar-benar menikmati hubungan seks.

“Jangan cabut lagi, tahan dulu,” kata Tini.
“Okay, okay,” kata Raju.

 Raju terus memeluk Tini. Dikapuk kemas badan Tini yang mekar itu. Selepas beberapa minit Raju mencabut pelirnya dari burit Tini. Raju amat puas boleh melepas air nikmatnya dalam burit perempuan melayu yang cantik manis. Bukan selalu dia dapat peluang seperti ini. Menikmati tubuh model dan pelakon drama tv yang cantik.

” Banyak awak punya air, sedap rasanya. Batang awak yang besar panjang tu sungguh sedap. Kepala buah epal tu sungguh nikmat. Lubang I macam digaru-garu,” kata Tini.

 Tini membaringkan kepalanya di atas dada Raju yang berbulu. Terlihat macam gagak dengan bangau. Tini mengerling balak Raju yang mula mengecut. Dipegang-pegang dan diramas-ramas batang zakar Raju yang telah memberi kepuasan kepadanya. Tini dapat melihat jelas zakar Raju mula mengecil dan memendek. Kepala licin yang tadinya gagah telah bersembunyi ke dalam sarung kulup. Macam batang tua Ah Tong juga. Tini puas dapat merasai dua kulup. Kulup cina dan kulup india. Bagi Tini kulup india memang dahsyat. Keinginannya telah dipenuhi. Tini tersenyum puas.

“Raju, I suka butuh you yang besar tu. I nak main lagi dengan you. Boleh bagi nombor handphone you?”
 “Boleh. I memang suka you. Burit you sungguh sedap.”
Tini senyum manja dan Raju senyum puas.

Pak Su Ku

Peristiwa itu masih meghantui diriku..Aku confuse dan tak tahu kepada siapa aku harus mengadu.

 Sejak peristiwa itu aku sering tak dapat tidur dan sakit kepala memikirkan nya..

 Ianya berlaku semasa curi sekolah yang lalu. Aku pergi kerumah PakSu ku diKuantan untuk berjumpa sepupuku Atie.

 Aku dan Atie adalah sebaya memang kawan baik sejak kecil.Setelah keluargaku berpindah ke Temerloh aku jarang berjumpa Atie. Apabila tiba cuti sekolah aku gunakan peluang itu untuk bertandang kerumah Atie. Aku dan Atie sama-sama dalam tingkatan dua. Dalam usia 14 tahun ini aku mengalami perubahan badan yang amat ketara.Malah ibuku sering menegurku bila aku tidak memakai bra dirumah.Kewanitaanku amat terserlah.Aku mula mengenakan bra 33B. Dgn ketinggianku 160cm dan berat badanku 43kg, aku mampu menarik perhatian setiap lelaki yang memandangku.Biasalah anak dara sunti yang baru tengah naik, semuanya segar dan montok. Terutamanya buah dada aku ni…Aku pun rasa malu dgn kawan-kawan sekelasku bila aku dianggap simbol seks. tapi nak buat cammana bukannya aku boleh mengawal kesuburan tubuh badanku.. Aku mewarisi kecantikan rupa paras ibuku dgn kulit yang putih halus serta susuk tubuh yang montok.

Ibuku saling tak tumpah seperti Yusanani, pembaca berita TV3 tu..Aku ni lain sikit. ada iras-iras saja.
 Berbalik kepada cerita aku tadi, bila aku tiba kat rumah Atie lebih kurang pukul 10 pagi…PakSu ada kat rumah kerana hari tu Hari Sabtu. PakSu bagitau Maksu dan Atie pegi kebandar Kuantan shopping katanya. PakSu suruh aku masuk dan tunggu dlm rumah manakala dia ada kat laman tengah basuh kereta.Aku kata takpalah baik aku duduk kat laman boleh bual-bual dgn PakSu. PakSu masa tu hanya mengenakan seluar pendek tak berbaju..Nampakla bulu dada dia dan bulu kat bawah pusat dia. Aku memang minat lelaki berbulu dada seperti hero hindustan tu..Naik syok pula aku tengok badan PakSu aku ni..Orangnya tinggi lampai ..tak kurus tak gemuk..ada lebih kurang badan Rosyam Noor badan dia..nampak tegap juga..Umur baru 35.Habis badan PakSu aku aku tengok dari dada, perut,peha, betis,belakang ..asyik betul aku sampai bila PakSu tegur pun aku tak dengar…malu juga aku bila dia sedar aku asyik perhatikan dia.

 Dia kata, "Wanie berangan kat pakwe ke.."
 Aku tersipu-sipu malu..Aku ni tengah dara sunti…keinginan pada lelaki sudah mula tumbuh selari dgn tumbuhnya bulu-bulu halus disekitar bibir cipapku..
 Aku kata, "Tak adalah PakSu, mana Wanie ada pak we".
 PakSu," Takkan dah besar macam ni pun tak ada pakwe".

 Aku bertambah malu bila PakSu kata aku ni dah besar..mesti dia imply kat buah dada aku ni…yelah badan aku bukannya besar sangat…figure aku cuma 33-23-33. Cuma bra aku ajelah dan saiz B cup…Agak besarlah bagi gadis seusia ku ni..Atie baru pakai saiz 32A. Aku masa tu pakai kemeja ketat pendek dgn seluar jeans.Memang nampak terbonjol juga dada aku ni..Aku memang suka pakai macam tu..biar budak lelaki terliur tengok aku..

 Nak dijadikan cerita, PakSu tiba-tiba ajak aku masuk dalam rumah kerana dia nak tunjukkan sesuatu pada aku.Aku ikut saja..Aku tidak mengesyaki apa-apa bila dia bawa aku masuk bilik dia. Bila dia kata dia nak cium aku ..aku terkejut dan terpinga -pinga…Zass ..satu ciuman hinggap kat pipi aku.. Kemudian dia peluk aku…Aku bagaikan terpukau dan membiarkan dia memelukku. Semasa dia memelukku aku merasa benda keras tertancak kat perut aku ni..Memang sah la batang PakSu aku ni dah keras dan tegang..Aku mula takut bila terbayang kes kes rogol yang aku baca kat paper … Aku mula cuba membebaskan diri aku dari pelukan PakSu.Kemudian membisikkan ke telinga ku..dia kata ‘Jangan takut PakSu cuma nak cium Wanie aje..Pelukannya makin erat…Aku mula lemas dalam rangkulannya. Ciumannya mula mengganas..dari pipi ke mulut, leher dan dada…pendek kata habisla aku dicumbuinya. Kemeja aku dibuka dan tinggallah dadaku berbalut bra saja..Buah dada aku yang baru nak membesar ni terus dirams-ramas dari luar bra..Aku mula asyik dan seronok..Tak pernah aku diperlakukan begitu..Terasa sedap dan mengasyikkan. Aku mula merengek-rengek kegelian bila lidah PakSu mula menjilat-jilat buah dadaku..Aku sendiri tak sedar bila bra ditanggalkan kerana aku pejam mata sepanjang dicumbui oleh PakSu..

 Aku sedar aku dah tak pakai bra bila terasa puting buah dadaku dihisap dan dijilat..Ketika itu aku dah tak boleh fikir secara rasional..Cipap aku mula berair…Daripada dada ciuman PakSu turun ke perut dan pusat aku dijilat ..aku bertambah geli..Aku cipapku semakin banyak keluar…

Bila PakSu menaggalkan seluar jeans aku, aku bagaikan menyerah sahaja..Dah dapat dapat mengawal nafsu aku ni.. Lepastu habisla cipapku diterokai…Habis basah lencun cipap aku kena jilat kat PakSu aku.ditambah pula dgn air aku tak henti-henti keluar…terus banjir kilat.

 Aku mengecapi orgasm pertama aku selepas beberapa minit kelentit aku kena jilat kat PakSu.Aku terus mengerang-ngerang tanpa rasa malu lagi…PakSu terus meneroka cipap aku yang sebelum ini belum pernah diterokai mana-mana lelaki..Jari aku pun tak pernah meneroka sejauh itu..Habis la dijilatnya seluruh bibir kelentit aku yang selama ini asyik menggatal bila tengok lelaki .Malah punggung dan lubang dubur aku pun kena jilat kat PakSu…tak senonoh betul orang tua ni. Masa tu aku rasa aku terkangkang macam katak kena pijak kat lori.Tilam bawah punggung aku dah basah dgn air aku.

 Kemudian aku rasa benda keras menujah masuk ke alur cipap aku…Aku terus pejam mata..Aku dah tak fikir apa nak terjadi.Walaupun masa tu aku tahu akan dijolok oleh PakSu aku, aku biarkan saja kerana dah tak mampu nak mengawal keadaan.Tusukan pertamanya terhalang oleh selaput dara aku..Aku tersentak sambil mengaduh sakit tapi PakSu tak mempedulikan aku dan terus menekan masuk..Srett…Aku rasa kangkangku ngilu dan benda keras terus menembus masuk ke celah kangkangku.. Aku rasa macam cipap mengembang ketahap maksima bila batang tu masuk semakin dalam. Bila PakSu tarik batang dia aKu rasa macam cipap aku melekat kat batang PakSu. PakSu menyorok tarik batangnya keluar masuk cipap aku…Rasa sakit pada mula-mula tadi mula bertukar dgn rasa sedap. Aku terus menahan tusukan demi tusukan PakSu dgn penuh nikmat.Bukan senang nak dapat benda macam ni. Berdecap-decup bunyi cipap aku kena tikam. Lazatnya tak dapat nak cerita.

 Tak lama kemudian aku rasa cairan panas memancut memenuhi liang faraj aku…PakSu dan pancut dam cipap aku.. Lebih kurang 2 minit PakSu tak bergerak-gerak atas badan aku dgn batang dia terendam dlm cipap aku.Aku ingat dia dah pengsan..Rupa-rupa dia kumpul energy semula..Lepas tu 3 round lagi dia belasah cipap aku..Aku sendiri pun tak tahu berapa kali aku orgasm. ada 5-6 kali rasanya.

 Lebih kurang pukul 1 tengah hari baru habis. Hampir 2 jam PakSu memantat aku…Habis sengal-sengal seluruh badan aku..Cipap aku tak yah cerita la..rasa kembang semacam aje..Jalan pun rasa lain aje lepas tu…

Rasa menyesal ada juga pasal aku dah tak virgin lagi. Dah kena robek kat PakSu aku. Tapi rasa menyesal tu rasa berbaloi juga dgn nikmat yang aku kecapi. Aku tak sangka sex begitu sedap. Patutla orang nak kahwin sangat. Bagi aku at least aku dah rasa, nak tunggu kahwin lambat lagi, paling awal pun ayah aku bagi kahwin umur 21.Tak sanggup rasanya nak tunggu 7 tahun lagi. Cipap aku ni asyik terkemut-kemut aje bila tengok balak hensem.

 Last sekali sebagai upacara penutup PakSu suruh aku kulum batang dia..Aku mengikut aje walaupun tak pandai aku cuba juga.Separuh aje batang PakSu dapat aku kulum.Kira okay jugaklah untuk yang tak ada pengalaman macam aku ni. Itulah first time aku tengok batang lelaki dewasa, selalunya aku tengok konek adik aku yang sebesar ibu jari je. Terkejut juga aku bila tengok batang PakSu yang hampir sebesar lengan aku. Panjangnya lebih kurang 6 inci saja tapi agak besar. Kepala batangnya pun besar macam cendawan…Suka betul aku bila tengok kepala batang PakSu mengembang dan berkilat bila kena kulum. Masa aku kulum batang PakSu ramas -ramas buah dada aku..Sekali-sekali jari jahat dia korek lubang dubur aku.Pengotor betul PakSu aku ni. Ada ka dia kata lubang dubur aku cute. Kalau kata cipap aku cute logik juga..pasal cipap aku belum ada banyak bulu…Ada bulu pahat saja..nipis dan halus.

 Nampak bersih dan cute..

 Lebih kurang pukul 2 barulah MakSu dan Atie balik…Sempatlah aku aku mandi dan berehat lepas kena kongkek kat PakSu. Lepas mandi aku tengok cadar bilik PakSu berterabur macam tempat kucing beranak. Aku kemaskan sikit cadar tu..Ada beberapa tompokan basah kat cadar tu..Bila aku cium ada bau macam air aku je.Tompokan darah pun ada juga. Dah sah darah dara aku. Cadar tu warna pink dan tompokan tu nampak jelas. Bila aku tanya PakSu macam mana ni..dia suruh aku buka balik cadar tu dan rendam dlm besin biar MakSu basuh. Bila diaorang balik aku control aje bila depan PakSu…Macam tak ada apa-apa berlaku.PakSu tersenyum aje tengok aku.Dia tahu aku tak kan bagitau sesiapa pasal upacara pecah tanah hari tu.

 Malam tu aku tidur awal dgn Atie dalam bilik dia. Atie pun penat katanya pasa lbanyak jalan-jalan shopping.Aku pun penat jugak kena kongkek kat PakSu.Besoknya aku balik rumah aku kat Temerloh. Sepanjang jalan atas bas ke Temerloh aku asyik terbayang pengalaman aku dgn PakSu aku..Best juga. Bila ada peluang aku akan dapatkan lagi batang PakSu yang besar dan gemuk tu. Aku rasa aku ni silap-silap akan jadi bohsia memandangkan selera aku pada zakar lelaki amat kuat sekali. Kalau boleh aku nak setiap masa batang zakar ada dlm cipap aku. Kepada sesiapa yang berminat utk mengenaliku boleh hubungiku di. Aku hanya berminat dgn lelaki berbulu dada dan berbatang besar spt PakSu aku.

 Peristiwa ini berlaku 3 minggu yang lalu dan selepas itu aku sentiasa menginginkan lagi dan lagi tapi aku tak mempunyai peluang kerana Ayah dan ibuku mengawal pergaulanku.Lelaki nak telefon aku kena marah kat ayah aku. Untuk melepaskan gian aku, aku hanya melancap sambil membayangkan pengalaman aku dgn PakSu aku.

Dillah

dillah (bukan khayalan)

 firstly aku perkenalkan diriku, Dillah.. nama betul, minta maafla ye.. secret.. aku ada seorang abang angkat yang tak berapa hensem tapi boleh la..

 perkenalan ngan abang angkat aku ni adalah secara tak sengaja. waktu tu komputer kat aku rosak, so mama suruh abang ipar aku carikan orang betulkan  komputer tu..

 then abang ipar aku ni bawakla mamat ni.. usianya waktu itu 24 and aku 15.. sweet 15 la katakan... dipendekkan cerita, abang angkat aku ni diminta orang tua aku untuk bermalam selama seminggu di rumahku kerana perlu membuat beberapa kerja membuat bilik gerakan.

 pada malam pertama itu, aku sengaja mengorat dia, tapi dia buat dek je.. apala mamat ni, aku ngurat tak layan, muka ayu cam ni ramai yang tergila-gila kat  sekolah, tapi ngan mamat ni aku tak dapat layanan sepatutnya.. aku terus cuba and cuba...

 malam kedua, sambil tengok tv aku kacau mamat ni, aku usik-usik and sakat dia la.. but no respon.. inilah kali pertama aku ayat lelaki tapi tak berbalas..  hampeh tul..

 malam ketiga, mama ngan abah kluar gi bilik gerakan, mesyuarat katanya.. so tinggal aku, mamat ni, ngan adik-adik aku. abang ipar aku ngan kak aku balik  kampung. so aku layan la betul2 mamat. and wow.. alim2 kucing rupanya. ganas tul.. depan mak bapak aku bukan main menikus.. walaupun dia layan aku lepak

 tapi tangan dia tak lepak.. masa kat sekolah aku dah biasa kena raba ngan budak laki tapi tak pernah la sampai bogel-bogel.. just raba tetak aku jer...

 mamat ni bukan takat raba tetek, siap hisap sekali.. aku bagi can kat dia isap tetek pasal aku pun rasa macam mana kena isap.. asyik tengok cerita blue je..

 boring gak.. sesekali nak rasa yang real.. mamat ni memang pandai romen aku, sampai lencun cipap aku dibuatnya.. tetek aku takla besar sangat tapi memang  sedapla kalau nak pegang. mamat tu pun ngam2 telapak tangan dia bila pegang tetek aku. dia isap tetek aku lama gak la.. sampai basah tetek aku..

 bila dia uli tu, aku rasa syok sangat. bila dia jilat puting aku, aku rasa high giler.. masa dia nyoyot tetek aku, aku tak rasa high sangat..

 sambil dia nyoyot tu, dia usap spender aku.. makin basahla puki aku.. dia pandang muka aku.. pastu dia cakap "nak tengok cipap boleh tak?".

 aku pun jual mahal sket la.. "tak boleh!".. puas dia pujuk aku tapi aku tak bagi.. pujuk punya pujuk.. at last orang tua aku balik.. kelam kabut  kitorang cari port masing2.. gelabah siot!.. pastu aku rasa nyesal lak tak bagi dia tengok cipap aku.. punyala lama dia ayat aku, ada dekat 2 jam rasanya..

 malam keempat, mak bapak aku ada kat umah.. so nothing leh aku buat kat mamat ni.. boring tul.. jam dah 2 pagi tapi aku takleh tido pasal teringat peristiwa  di nyoyot tetek aku.. aku antar sms kat dia.. tanya dia dah tido ke belum.. rupanya dia pun tak tido lagi.. teringat kat aku katanya.. yes!! dah masuk  perangkap aku.. aku kluar bilik ngan tengok bilik mak bapak aku, dah gelap.. sure diorang dah tido ni.. aku sms mamat ni balik, suruh datang bilik aku,  aku takleh gi bilik dia coz bilik dia belah bilik mak bapak aku.. bilik aku jauh terceruk kat belakang.. mamat tu datang dalam 5 minit and terus ketuk  pintu bilik, tok..tok.. itu memang aku suruh buat. isyarat dia dah datang.. aku bukak pintu and tarik dia masuk dalam bilik aku.. aku terus pagut  bibir dia, tangan dia lak.. meraba dan meramas tetek aku sepuasnya.. aku terus bukak baju dan bra aku. abang angkat aku ni terus je nyoyot tetek aku..

 sambil dia nyoyot tu dia meraba cipap aku dari luar spender.. cipap aku dah basah.. dia kata kat aku, "i want u tonight!".. aku hanya angguk je laa..

 aku bukan paham sangat bahasa inggeris ni.. so dia seluk tangan kiri dia ke dalam spender aku, terkejut aku and tarik tangan dia keluar.. but dia masukkan  lagi tangan dia kat dalam spender aku.. jari dia menuju ke arah lubang cipap aku.. dan.. tersentuh kelentit aku.. ohhh... tak semena-mena aku mengeluh kuat..

 aku tengok abang angkat aku ni sengih jer.. jarinya terus menggentel kelentit aku.. aku dah rasa tak karuan.. dia lurutkan spender aku sampai telanjang  bulat aku..

 dia baringkan aku dan kuakkan kelangkang aku.. aku ingat dia nak terus masukkan batang dia, rupanya dia sembamkan mulut dia kat cipap aku.. dia kata,  "sedap la bau cipap adik ni.. nak jilat boleh?" aku angguk je la pasal aku dah tak tahan dah ni.. dia terus jilat cipap aku.. aku rasa geli yang amat dan  kepitkan kaki aku.. abang angkat aku terus je masukkan lidah dia kat dalam lubang cipap aku.. tak lama lepas tu.. aku rasa macam nak terkencing.. aku cakap  kat abang angkat aku ni.. aku nak terkencing.. tapi dia buat donno je terus jolokkan lidah dia.. lepas tu aku rasa aku terkencing tapi dengan satu perasaan  yang tak pernah aku rasa.. nafasku begitu sempit dan aku longgarkan kepitan kakiku setelah perasaan itu mulai hilang.. abang angkatku terus menjilat cipap  ku.. rupanya aku dah klimaks.. "sedap air adik ni yee.. abang nak lagi!!" aku senyum je pasal aku rasa puas sangat tadi.. memang aku ingin diperlakukan  lebih dari itu.. tetiba je dia kata nak buang air kecil.. cihh.. potong stim betul laa.. aku nak lagi ni..

 malam kelima, rupa-rupanya ada hikmah abang angkatku keluar buang air malam tu. dia terserempak ngan bapak aku ketika baru keluar dari bilik air.. mujur..

 kalau tidak, tak tau la apa akan berlaku.. malam tu memang aku tunggu abang angkatku tapi tak masuk bilikku lagi hingga aku tertidur keletihan.. malam ni..

 aku nak buat betul2 yang real.. malam ni semua takde kat rumah.. adik2ku pegi ke umah nenek kat klang, kakakku tak balik lagi.. orang tua aku lak pegi  mesyuarat lagi pasal program tu nak jalan minggu ni.. so kenalah meeting jee.. bapak aku bagi tugasan yang banyak kat abang angkatku.. ada la dalam 50  helaian kena taip semula.. pastu print.. abang angkatku.. iskh payahla.. aku sebut R je la.. dia memang pantas menaip.. tak sampai 1/2 jam dia siap menaip..

 pastu dia print.. nak tunggu print siap memang lambat so dia masuk bilik aku and sandiwara pun bermula..

 yang aku ingat, malam tu aku dah tak diperlakukan seperti semalam tapi R berkehendakkan aku supaya menghisap koneknya.. aku rasa jangga pun ada..  yela tak pernah pegang konek orang..

 so aku londehkan kain dia dan pegang konek dia. konek dia dah keras cuma tak tegak lagi.. dia pegang tangan aku dan gayakan macam  melancap.. so aku faham.. and aku terus lancapla.. memula pelan pastu laju.. pastu R suruh aku jilat konek dia.. aku pandang tepat mata dia, dia Tanya aku.. "takut ke?". aku jawab, "haah". "ala takde apa, jilat-jilat je..". aku pun jilat la konek dia.. bulu takde, baru cukur agaknya pasal malam semalam  masa aku raba konek dia, ada bulu lagi.. tebal lak tu.. aku jilat-jilat dari kepala ke lubang konek, pastu menghala ke bawah sampai telur.. aku makin  semangat pulak.. aku terus je ngangakan mulut aku dan kulum konek R.. dia kata, "aik! tak ajar dah reti buat?". aku jawab.. "vcd blue kan banyak..".

 aku terus hisap konek R, memang sedap walaupun masam sket.. tetiba je R pegang kepala aku dan koneknya di masukkan lebih dalam ke mulutku..

 hampir tersedak aku.. tetiba je dia kejang dan seolah berteriak.. "arghhh".. aku rasa ada air hangat dalam mulutku.. aku tersedak tapi dah tertelah  sebahagiannya.. rupanya R dah sampai.. aku jilat saki baki air maninya sampai kering.. sedap gak.. ada rasa masin, pahit, masam, lemak sket..

 cam masak 4 rasa lak.. hehehe.. aku kocok lagi konek R, konek R terus tegang lagi, lebih tegang daripada tadi.. dan amat keras..


 R baringkan aku dan menggentel kelentit aku.. aku high dan tak lama pastu aku klimaks.. R lebarkan kangkangku dan tanya kat aku, "adik dah ready?".

 aku hangguk je.. R halakan kepala koneknya ke arah lubang cipapku.. R tolak kepala koneknya sedikit.. masa tu R letak bantal kat kepala aku,  so aku nampak la konek dia masuk dalam cipap aku.. R masukkan kepala tapi belum pun sampai kepala takuk, aku dah rasa sakit yang amat..

 aku tolak dada R, "sakit", kataku.. R mengulum lagi lidah ku.. dan aku high lagi, kali ini dia masukkan lagi koneknya.. semakin dalam..

 R berhenti sekejap.. menarik sedikit koneknya.. dan tidak lama lepas itu, menghenyak cipapku sekuatnya.. "arghhhh!!! sakittttttt!!!"..

 aku menjerit sekuat hatiku.. mungkin boleh didengar jiran sebelah rumah aku.. R meminta maaf sekiranya dia terlalu kasar padaku..

 aku hanya mampu menitiskan airmata kesakitan menahan pedih dan ngilu pada cipapku.. R mencumbuiku semula.. ketika itu konek R masih separuh yang  belum masuk.. tetapi darah merah mengalir dari cipapku.. aku rasa dara aku dah koyak..

 R memujukku supaya berhenti menangis.. R kembali menggomol aku dan meramas tetekku,, aku kembali high.. ketika itu R menarik sedikit koneknya dan  menyorongkan kembali.. daripada perlahan menjadi laju.. sakit dan pedih yang ku alami tadi hilang dek kesedapan koneknya bergerak maju mundur dalam cipapku..

 airku semakin banyak dan apabila aku mula khayal, R menekan lagi koneknya hingga santak.. aku terlopong menahan sakit kali kedua tetapi tidak sesakit tadi..

 dapatku rasa koneknya mencecah dasar cipapku.. R berhenti seketika dan bertanya, "sakit lagi ke?".. "tak sakit.. sedap..", jawabku kembali..

 memang aku rasa sedap yang teramat.. kemudian R kembali menyorong tarik konekku dalam cipapku.. lebih kurang 10 lepas tu.. aku rasa nak kencing lagi..

 tapi aku rasa aku bukan nak terkencing tetapi nak klimaks, aku biarkan perasaan itu mencapai maksudnya dan "aahhhhhhhhhhhhhhh..." tanpa malu aku melepaskan  perasaan puasku di depan R.. R tetap menyorong tarik koneknya di dalam cipapku.. tak lama selepas itu, muka R merah padam dan R mencabut koneknya dari  cipapku.. R menghalakan koneknya ke mukaku.. aku faham dan terus mengulum koneknya.. dan air mani R terpancut ketika aku melancap koneknya.. air maninya
 terpancut ke mukaku, banyak, kental, dan pekat.. aku jilat saki-baki air maninya.. ada kesan darah pada koneknya.. R terdampar di sebelahku.. keletihan..

 hampir tertidur di katilku tetapi aku katakan padanya supaya R tidur di biliknya.. takut orang tuaku terperasan..

 esoknya aku gi sekolah.. kengkawan aku tanya apsal aku jalan cam kengkang jer.. aku sengih je laa.. balik dari sekolah.. orang tua aku takde..

 R kata diorang gi ambik adik aku kat klang.. so aku projek lagi ngan R.. walaupun penat balik dari sekolah tapi aku kena balun hampir 4 round.. aku je  dah klimaks ntah berapa kali dah.. macam dah takde tulang rasanya.. lemah selemah lemahnya.. air mani R pun tak banyak cam round pertama tadi.. tapi yang  paling sedap bila dia masukkan konek dia dari arah belakang (doggie).. macam nak rabak cipap aku.. penuh cipap aku ngan konek dia..

 tunggu punya tunggu bapak aku tipon katanya kereta rosak kat klang, radiator pecah.. memang tak ku duga, memang banyak peluang untuk aku projek ngan R..

 lepas maghrib aku projek ngan R kat bilik dia.. pasang hi-fi kuat sket biar jiran sebelah rumah tak berapa dengar aku meraung.. hehehe.. memang puas aku  dikerjakan R dan aku mengerjakan R.. R suka bila aku di atasnya pasal aku cepat sampai.. dua tiga kali aku klimaks baru dia klimaks.. aku takut juga bila  R kata dia terpancut dalam cipap aku masa aku tunggang dia..

 R kata suruh pergi bilik mandi dan pancut air banyak2 kat lubang cipap aku biar air mani dia keluar.. takut termengandung.. masa kat bilik mandi pun kami  projek lagi.. aku rasa aku ni gila seks agaknya.. sekejap sahaja aku rasa nak lagi dan lagi dan lagi.. beberapa kali R pancutkan air mani dia kat dalam  cipap dia.. dia kata "kalau lekat, cepatla kita kahwin..". tension tul.. aku nak teguk air mani dia tapi dia buang dalam cipap aku pulak.. takpe, lain kali  boleh minum lagi..

 nak tau cerita tak? R guna video kamera bapak aku rakam aksi aku tengah isap konek dia.. masa tengah masukkan konek dia dalam cipap aku.. tapi tak lama..

 kejap je.. kalau tak tentu boleh buat bisnes vcd lucah.. hehehe.. almaklumlah.. tengah syok projek.. mana nak ingat video kamera tu.. letak tepi la..


 yang musykilnya sampai sekarang aku tak tau kat mana tape tu.. aku takut bapak aku ke mak aku ke kakak aku ke jumpa.. mampos aku..

 oleh sebab aku dah minum air mani dia banyak kali, rasa ketagih nak minum air mani dia tiap kali dia klimaks.. konek dia memang besar, 6 1/2 inci panjang  x 3 inci lilit.. aku guna tali tape mak aku.. cipap aku pulak dah besar lubangnya kena rodok konek R..

 waktu program tu berlangsung di tempatku, aku sempat merasa konek R ketika di dalam toilet.. toilet tu agak terperosok di belakang dewan.. kami projek  sambil berdiri.. agak penat juga bila main cam ni.. tapi syok.. R klimaks 2 kali dan aku 3 kali.. aku teguk air mani dia 2 kali la.. air mani R kureng
 sket.. mungkin sebab dia penat bertugas di dewan agaknya..

 sepanjang R kat rumah aku.. memang aku syok.. tapi aku sekarang tertanya-tanya siapa perangkap siapa sebenarnya? aku ke R.. sampai sekarang aku tak  termengandung.. syukur.. yang aku tensionnyer.. dia dah kahwin dah.. tapi bukan ngan aku.. mak aku tak bagi aku kahwin ngan R.. bukan R yang tak nak..

 R ada hantar orang risik aku tapi mak aku tak bagi.. katanya aku kecik lagi and mak aku kata dah ada calon yang sesuai untuk aku.. mak aku tak tau aku dah  takde dara lagi.. dan semestinya di'dara'kan dengan R.. orang yang aku cintai sampai bila-bila..

 ada beberapa kali dia telefon aku kata nak jadikan aku isteri kedua dia.. aku kata tak sampai hati nak berebut ngan orang lain.. R kata cipap isterinya tak  kuat mengemut dan agak longgar, air pun kurang, so R cepat sampai.. tak macam cipapku yang kuat kemut, air banyak dan tak berbunyi bila dirodok..

 kembang kucup jugak cipap aku mendengarnya.. aku katakan padanya kalau nak cipap aku datanglah bila-bila masa.. aku boleh beri tapi kena pada tempat dan  masanya la.. kalau rumahku free, aku akan telefonmu agar datang ke rumahku.. aku amat rindukan konekmu yang besar dan panjang itu R..

 cipapku sentiasa setia menanti kehadiran konekmu.. menunggu konekmu merodok cipapku.. lebih ganas dan brutal.. kau projekkanlah aku semahunya dengan  teknik2 barumu.. kaukan punya buku2 dan bahan yang boleh menambahkan nikmat persetubuhan ini.. aku juga amat dahagakan air manimu..

 tak puas rasanya meneguk air manimu..

My 1st Sex Story

Is bahasakan diri Is aku

Aku mula kenal sex sejak umo 10 tahun lg.

I make my 1st sex ngan cikgu zu.

Mase 2 Is baru darjah 4.

Nak dipendekkan cite, aku mase 2 baru je lepas abis kelas pend. jasmani. Paham2 jela kan baru abis kelas mestila baju kotor n badan bucuk sket. Aritu aku rasa macam malas jek nak mandi n tukar baju. So, aku belasah jela masuk kelas lepas 2 xmandi.

Kebetulan plak yg ajar kelas pastu cikgu zu. Aku rapat ngan cikgu zu coz aku antara best student dia, sllu g jumpe dia tanye soklan. Dia ngaja maths. Aku mmg minat maths dulu so sllula datang bilik guru jmpa ngan ckgu zu.

Ckgu Zu mmg cantik orangnya. Berkulit putih melepak, tinggi lampai, hidung mancung, body mmg cun gler, c.zu merupakan ckgu yg sentiasa menjadi perhatian semua. Aku dengar ramai gak ckgu2 laki nak tackle dia tp xtau dia layan ke x.

Bila cikgu zu tgk badan aku kotor je, dia pun cakap"Is, nape xtukar baju???kotorla...."

"Is xlaratla nak tukar baju...."

"Okla masa rehat nanti jumpe ckgu ye..."ckgu zu soh aku jumpe dia lak...

Time rehat aku pun g la blik guru jumpe ckgu zu. Ckgu zu pun ajak aku g kuar abis skolah nanti, tapi sblm 2 dia ajak Is g makan kat kantin dulu. Aku pun ikut jela....Aku xkisah sangat ngan ckgu zu coz aku anggap dia macam akak sendiri..

Pas makan aku pun balikla ke kelas macam biase ngan xmandinye.

Sllu aku balik sekolah driver daddy yg datang amik. Tp aku dah kol umah bagitau mummy aku nak kuar ngan c. zu. Mummy xkish asalkan xlama sangat.

Balik je dari sekolah, ckgu zu ajak aku temankan dia g bank. Dia cakap nak cucuk duit. Aku mase pun xpaham sangat ape maksud nak cucuk duit. xtaula plak cucuk duit 2 kuarkan duit kat ATM.... ahaks...!!!=0

Tapi c.zu cakap aku kotor sangat. So, dia pun ajak Is g umah dia.

"Is...cikgu tgk Is kotor sgtla, jom balik umah ckgu jap, Is mandi kat sana ye"ujar cikgu zu.

Mula2 mmg aku xnak tp sebab hormat n sayang punya pasal aku pun ikutla cakap ckgu.

"Ok ckgu...tp Is xnak mandi lama2..xsuka"..Is memang malas sket mandi. Masa 2 mmg aku

xbape suka mandi, sllu mandi mummy yang mandikan...hehehe..anak mak la katekan...

"Is malas mandi ke??"...tanya c.zu..

"Ha'ah...kat umah mummy yg sllu mandikan"...Aku masa tu kecik lagi so mmg xpandaila nak menipu kan...huhu

"Nanti ckgu mndikan Is nak???"pelawa c. zu

"Xpela...xnakla..."Is menolak. Biasela mase 2 aku xpenah telanjang depan orang luar. Apatah lagi nak dimandikan org luar. Mummy xpela.

"Alaa..Is, ckgukan ppuan macam mummy Is gak...Same je. Is kan budak baik. Xelok degil2 tau"..ujar cikgu zu memujukku sambil menarik hidungku.

"Ok la"Aku pun terima cz aku xrase papepun yg lain. Lagipun mase kecik lagi. Batang pun xbape leh nak tegang sangat. kalau naik pun sket2 jekk..

Sampai kat umah c. zu, dia pun terus bagi is tuala n soh g masuk bilik air. c. zu soh cepat coz dia nak g cucuk duit cepat. C. zu soh tggu dia kat dalam bilik air.

Aku pun bergegasla siap2 g bilik air. Tak lama pastu c. zu pun datang

Alangkah terkejutnya aku bila c.zu datang ngan hanya berkemban ngan tuala dia je. Pehhhh!!! body c.zu mmg solid la. mengancam. Mase 2 umo dia baru 22 thn. So, bayangkanla umo camtu punye mude, badan mmg mantap giler. Badan c.zu mmg perfect. c.zu tggi macam model, pinggang ramping n yg paling masyukkk skali tetek dia yg besar n tajam. Berderau darah aku. 2 la 1st time Is tgk ppuan berkemban real depan mata. Mummy mandikan aku pun xpenah berkemban.

"Ckgu nak mandi ngan Is sekali ye"ujar c.zu

Aku pun mengangguk2 coz xrase ape2 yg lain pun mandi ngan c.zu. Almaklumla aku mana la tau lagi pasal sex....hehehehe=)

Pastu c. zu soh aku tanggalkan tuala. aku pun telanjang la depan ckgu. Tiba2 c.zu meleraikan tualanya dan telanjang depan aku.

Aku terkejut cz tula 1st time ppuan telanjang depan aku. Aku masih ingt lg sampai skarang masa 2. Body c. zu mmg terlalu indah untk dibayangkan.

Kulit c.zu mmg putih melepak, tetek2 dia bulat n besar. Kalau xsilap saiz 32 D kot. pussy dia kecoklat-coklatan n di alurnya warna pink. Pussy c.zu bersih xda bulu. Mungkin dia baru lepas shave kot masa 2.

Tiba2 aku rasa macam ada perubahan je kat batang aku. Dia macam nak ternaik sket. Tegangla 2. Hehehe...Tapi xnaik sangat. naik 45 darjah je.

C. zu tersenyum bila memandang batang Is dan bertanya "Kenapa ngan burung (masa 2 c. zu panggil batang Is burung) Is 2???"

"Xtau"..ujarku terpinga2 lg cz xtau nape fenomena 2 berlaku.

"Agak2 nape dia tegak ye??"tanya c. zu seolah2 menduga aku.

"Xtau...Pas Is tgk ckgu telanjang tiba2 je naik "jawabku ngan jujurnya.

"Meh sini ckgu betulkan burung kamu, kalau dibiarkan tegap lame2 camtu nanti leh datang

penyakit"-c.zu.

Aku pun panikla jap.Betul ke ni???. Betul kot. Aku pun menganggukla tanda setuju membenarkan batang aku di "rawat" c.zu.

Pastu ape lagi, c.zu pun mula la membelek2 batang aku yg comel 2. Aku merasakan ade kelainan bila c.zu menyentuh batang aku.

Batang aku semakin mencanak2 naik. batang semakin mengeras bila diurut2 c.zu. Tapi, aku merasakan 1 perasaan yang tak pernah digambarkan sblm ni . Rasa macam seronok bila batang ku diurut2 begitu.

Akupun bertanya kepada c.zu "ckgu, nape burung saya makin keras??"

C.zu xmenjawab soklan aku sebaliknye bertanya "Seronok x ckgu urut2 burung kamu???"

"Seronok rasa macam ngilu sket"..aku menjawab dgn jujur sejujur jujurnya.

"Nak ckgu aja yg lbh seronok???"tanya c.zu

"camne??"Aku keliru.

Tanpa aku duga tiba2 c.zu memasukkan batang aku ke dalam mulutnya dan mula

mengulumnya. Aku merasakan kenikmatan yang teramat sangat dan xdapat dibayangkan lagi.

Ngilu rasenye bila2 batangku dikulum sebegitu. Rasa macam nak tercabut je batang aku diperlakukan sebegini. C. zu pulak makin lama makin bernafsu dengan batang aku. Badan aku makin lama kekejangan bila kepala batangku bertembung dengan gigi c.zu. Lama kelamaan aku merasakan ada sesuatu benda yg nak keluar daripada batangku. Aku rasa macam nak kencing je. Makin kuat kuluman c.zu makin aku merasakannya.

"Ckgu, Is nak kencing"ujarku..

Tiba2 c.zu berhenti mengulum batangku dan berkata"Is kencing je kat dlm mulut ckgu, xpayah

tahan2 lg ye...."...dan tanpa banyak cakap c.zu terus menyambung kuluman tersebut.

Keghairahan dan kenikmatan itu tidak dapat dibandung lagi. Aku pada masa tu dah tak tahan lagi dan terus je "kencing" ke dalam mulut c.zu. Semasa kencing 2 ake merasakan nikmat teramat sangat dan kepuasan yang tak terhingga.Tapi aku turut merasakan kepenatan dan kelesuan pada badan.

Setelah itu c.zu terus memandikan aku dan memakaikan aku pakaian sekolah (aku bawa pakaian sekolah tp xnak tukar masa kat skola, malas). kemudian, c.zu memasakkan maggi kari untukku dan air sirap. C.zu pun menerangkan apa sebenarnye yg berlaku tadi. Dari situlah aku mula tau ape sebenarnye sex ni.

"Ape yg kita wat tadi dipanggil sex. Penah dengar x??. Benda ni hubungan antara lelaki dan ppuan. Kalau Is nak tau masa Is nak kencing tadi 2 bukan air kencing tapi air mani. Air mani 2 air benih lelaki, gunakan untuk melahirkan zuriat. Air 2 keluar bila Is rasa seronok sangat pada burung Is. Bila dah kuar 2 makna Is dah besar, dah leh kawin"seloroh ckgu sambil mencubit pipi aku...=)

Begitula penerangan panjang lebar daripada c.zu. Aku mula berminat nak bertanya pelbagai soklan lagi. Aku merasakan tulah pengalaman baru yang sangat menyeronokkan. C.zu pun

menceritakan dengan panjang lebar setiap persoalanku. Walaupun xbape paham tp aku mengangguk2 jela...=)

"Ape yg kite wat td ni rahsia tau, Is xleh cite pada sesiape pun, mummy pun xleh tau...janji tau ngan ckgu??"pinta c.zu.

Aku pun mengangguk2 tanda setuju dan x membantah. Memang rahsia 2 aku xbagitau sesiapa sehingga kini.

Tula pengalaman sex pertama aku dengan C.zu. Dialah insan yang mengajarkan aku ape erti sex yg sebenar. Sejak daripada 2 setiap abis persekolahan aku akan abiskan masa ke rumahnya.

Masa 2 c zu tggl berdua ngan housemate dia. Housemate dia, kak Intan kerja sebagai setiausaha syarikat swasta. So, dia balik kerja lewat petang. So, dia xtaula aku ada skandal ngan c.zu. Dari hari kehari pengetahuan sex aku pun bertambah. c. zu bukan setakat mengajar aku segala2nye tp dia memberikan aku segalanya. Bermula daripada dia kulum batang aku, sampai aku jilat pussy dia, sampai kpd tgk CD blue sama2 sampai aku memantat ngan dia, suma kami penah lakukan sehingga aku f 2. 4 tahun lamanye aku berskandal ngan c.zu. Dia kawin masa aku f 2, masa 2 umo dia 26 thn.

Tu jelas cerite yg aku nak sampaikan dalam ni. Sebenarnya aku ade cerita banyak lagi, tp xsempatla nak cite sumekan.

Cerita Seks Ku Dgn JUNE Part 2

Sambungan daripada part I

June makin tak keruan bila aku menggosok2 lembut perutnya sambil kami menikmati gambar seorang ppuan yang sedang mengulum batang pasangannya itu.

"Nak cuba macam dorang x???"...aku membisikkan ke telinga June.
June masih lagi diam tanpa sebarang respon.

Aku mencuba lagi. Kali ini aku memasukkan tanganku ke dalam bajunya sambil menggosok lembut perutnya. Mula2 June menahan tangan ku tapi apabila aku terus menggosok tanpa mempedulikan, akhirnya June membiarkan je...

Dia dah mula menampakkan respon yang positif terus menerima ransanganku.

Melihat June yang dah makin tak keruan, aku mula mengatur langkah demi langkah bagi memastikan hajatku tercapai. Aku tanpa membuang masa mula mencium2 & menjilat leher June. June mula memejamkan mata seolah2 cuba menikmati belaianku.

"Is nak wat benda ni ke???"tiba2 soalan ni terpacul daripada mulut June.
"Kalau June nak Is ikut je..."ujarku... Hatiku melonjak kegembiraan bila mendengar pertanyaan yang sememangnya aku nantikan selama ni.

"Cuba la"pinta June.... Aku tau June dah terangsang dan bersedia menerima seks yang mungkin pertama dalam hidupnya (memang pertama pun, aku yang pecahkan dara dia).

Heheheh...memang ni la peluang yang aku tunggu2. tanpa melengahkan masa aku terus merangkul June dan mencium mulutnya yang comel itu.

June hanya membeku dan memejamkan mata. Mungkin dia masih malu masa tu. Hampir 5 minit kami berkucupan. June sudah mula membalas kucupanku. Aku terus merangkulnya.
Tanganku mula memainkan peranannya. Ketika sedang enak kami berbalas kucupan, aku memasukkan tanganku ke dalam bajunya dan meramas2 teteknya dengan penuh kelembutan. Aku dapat merasakan nafasnya turun naik akibat dari kenimkatan sentuhan tanganku dan kucupanku.
Langkahku tak berhenti disitu. Aku menyuruh June mengulum batangku. Mula2nya June enggan kerana tak tau nak buat camna. Aku pun membuka preview klip seorang pornstar dari Jepun tengah kulum batang pasangannya dan meminta June meniru segala perbutan pelakon lucah itu.
June menuruti segala kehendakku.

Aku pun melurutkan seluar dan underwareku ke paras lutut. Dia pada awalnya terkejut gak melihat batangku yang besar & sasa. Batangku yang berwarna coklat gelap di tambah dengan urat2 sekelilingnya pasti membuatkan mana perempuan naik gila dengannya...hahhaha

Mula2 aku menyuruh June melancapkan batangku dengan tangannya. Kemudian, aku menyuruhnya mengulum dan menjilat batangku. June memang hebat, walaupun ini kali pertama dia mengulum batang, tapi dia dapat melakukannya dengan baik. Batangku terasa seolah2 ditarik2. Satu kepuasan yang tidak dapat aku bayangkan dengan hanya kata2.

Sambil aku menerima kuluman June, aku meramas2 teteknya yang masih bertutup dengan bra (dalam gelap cam2 aku xbape nampak sangat tetek dia).

Kuluman daripada June makin membuatkan aku semakin hilang arah. Kenikmatannya tidak dapat dibayangkan lagi. belaian lembutku ke atas teteknya menjadi ramasan yang agak keras. Aku cuba mengawal suaraku daripada mendesah terlalu kuat bagi mengelakkan di dengari pengguna cc lain.
Setelah hampir 5 minit batangku dikulum, Aku berasa nak terpancut. Aku meminta June menghentikan kulumannya kpdku. June pun berhenti.

Cerita Seks Ku Dgn JUNE Part 1

Ni lagi pengalaman seks Is yg nak dikongsikan dengan U all suma.

Bukan ape, ramai yang bagi respon supaya Is memperbanyakkan cerita seks daripada pengalaman Is sendiri. So, Is akurla ngan permintaan U all suma. Yang penting PUASSS!!!...ahaks=)

Ni cerita masa aku form 3, pengalaman seks ku ngan sorang classmate aku. June namanye.
June memang sorang yang terkenal di kalangan member2 yg 1 batch ngan aku. Dia ni atlet sekola, olahragawatila katakan. Sebab 2 bila sebut name dia memang sume orang kenalla. Pendek kata dia ni memang prominent masa kat sekola dulu.

Dalam kelas June dok berdepan ngan aku, betul2 depan aku. Kitorang dulu masa form 3 kelas 1st, so korang paham2la kelas depan2 ni camne. Sume skema n kuat stadi. Alu pun di antara yang kuat stadi gak...hhehehe

Masa 2, aku pun memang antara student yang prominent gak tp bukan dalam sukan la. Aku ni antara top student dalam batch aku. Student harapan dapat 8a la katakan (mamang aku dapat 8a pun masa 2..hahaha). Disebabkan aku ni pandai, so aku menjadi tempat rujukan member2 sekelas lebih2 lg subjek maths n sains. June pun tak terkecuali rajin tanya aku. Boleh dikatakan June berada dalam ranking top 3 yg rajin bertanye ngan aku (maybe sebab dia dok depan aku, senang la dia nak tanye).
Dari situ hubungan aku ngan June mulala rapat. Daripada bersembang2 pasal blaja jek, kami mula bersembang pasal kehidupan peribadi dan macam2 lagi. Aku dah menganggap June ni macam member karibla gak.

Ape yang menarik pada June ni adalah muka dia yang sweet, mata bulat n tetek dia yang besar. Korang leh imagine la kan atlet ni camne, badan dia segar, tambah lak tetek dia yang menonjol 2, aku hari2 stim jek bila sembang2 ngan dia. June ni free hair so sllu la nampak bra dia. Dia sllt pakai bra kaler pink, kadang2 biru muda.

Nak dipendekkan citela, camne kitorang leh main seks. Sebenarnye aku memang ade gak merancang nak main ngan dia. Mana leh tahan beb!!! HARI AKU NAMPAK TETEK MEKAR DIA JEKK!!!TAMBAH2 LAGI TIME DIA TOLEH KE BELAKANG NAK TANYA AKU SOKLAN. SLLU GAK AKU USHA TETEK DIA...MEMANG SEDAP MATA MEMANDANG SIOT!!!=)..Batang aku stim jekkkk...

Aku pun mula merancang strategi nak merasai body mantap June 2. Mula2 aku ajak June stadi same2 ngan aku kat library hujung minggu. Mula2 June menolak coz dia ada latihan olahraga. Tapi aku ni memang pandai memujuk so lama2 hati dia lembut gak. Lagipun dia dah memang hebat, xpayahla berlatih sangt..hahha

Tiap2 minggu aku akan g library ngan June. Biasenye kitorang stadi drpd 10 pg smpi 1 ptg. Tghla keadaan, kadang2 awal kadang2 lewat. Tiap2 kali balk daripd lib aku akan ajak dia makan kat KFC. Ni 1 tips yang aku nak kongsi ngan korang. Kalau nak ppuan cair ngan korang jgn lokek kuar duit. Duit xsemestinye kite bagi kat dorang, leh jadi gak bagi dalam bentuk belanja makan dsb.

Lame kelamaan June pun mula tunduk ngan aku. Aku ni dah macam boyfren dia wlupun kitorang xpenah declare pun. Aku dah boleh bercubit bertampar ngan June. Dia dah tak kisah aku pegang tangan n pipi dia. Kadang2 aku urut2 bahu dia. Dia senyum jek...Ni peluang baikkkkk maa!!!
Satu hari, masa hujung minggu pas blk lib, mcam biase kitorang akan makan kat KFC. pas makan aku pun ajakla June g cyber cafe (cc). Dia tanye kenapa??. Aku cakap saje2 je nak chatting. Dia pun akur.

Masa kat cc June kat sebelah aku. Sempat gak aku usha tetek dia. Memang padat..Rase nak nyonyot jekk. Aku pun mula la masuk mirc chat ngan member2 kat sane. June mula menunjukkan minat dan mintak aku ajar dia. Dia ni bute IT sket, aku pun ajarla step by step camne cara nak chatting kt mirc (masa 2 ym xde lagi), nak buka akaun email, guna google dsb. Sambil ajar 2 aku pegangla tgn n bahu dia. Abis 2 kitorang pun balik.

Aku tau June sebenarnye dah mula ketagih ngan intrnt. Same gak macam aku msa mula2 dulu belaja internet, rase nak main internet je hari2 lbh2 lg chatting.

Mcam biase pas balik daripada lib aku pun ajk June makan KFC. Kali ni agak luarbiase la gak cz June sendiri yg ajk aku g cc. Dia dah mula syok la 2!!! ahaks...Aku pun xmenolak, mmg strategi aku pun nak dia rjn g cc coz ade agendaanyaaaa.....hahhaha

Kitorang pun chatting la same2 dalam cc 2. cc ni gelap n ade portionnye, so, org xnampak kalau kitorang nak wat pape. Tambah2 lagi ade aircond. Sejuk meremang la aku. Aku pun mula la wat2 manje la June.

"June, sejukla...."
"ermmm...nak wat camne dah sejukkk..."June tersengih bila meliht aku wat muka mengada2.
"June pelukla Is...kurang sket sejuk ni"
"Ishh...mengada2 la Is"ujarnye sambil mencubit peha aku.
Aku pun mula berfikir camne nak wat minah ni horny kat aku.
PlinkkkkSSS!!! Tiba2 kuar idea...

Aku pun wat2la pegang pinggang June. Mula2 dia macam agak terkejut n xbape selesa tp dia diamkan je. maybe dia malas nak tegur kot. Aku lak wat muka sekupang jek..Lama2 June mula menunjukkan sikap xkisah. Maybe dia sonok kot dipeluk gitu. Biasela sejuk2 camtu mmg sedap kalau peluk.

Tengh2 dia layan chatting tiba2 aku terfikir 1 lagi idea nak wat dia horny. Aku pun minta nak bukak email aku. Kat dalam email aku ade senarai website porno yang aku save. So, aku pun wat2 la terbukak site 2. Mase 2 aku wat2 terbukak site www.worldsex.com. so kuarla site ni. Kalau korang nak tau site ni antara site porno yang popular masa 2, skang ni pun still rating tertinggi.

Ape lagi June pun terkejut beruk la bila tengok gambar batang yg panjang. Aku lak wat2 tergaru kepala konon2 macam terkejutla gak.hahah..pandai gak aku berlakon masa 2.

"June, sllu memang camni, website lucah kadang2 kuar tibe2 wlupun kte xbuke"Aku kelentong June.
June pun mengangguk2 percayakan cakap aku.

Dalam dia terkejut 2 aku lihat dia macam seronok je tgk benda 2 (mana ada ppuan yang xsuka batang ..betul x???).

Aku pun bertanye..."June, jom kite tgk ape ade kat sini...macam best jekk"..aku memujuk June
June mengangguk2 tanpa sepatah kata. Dia dah naik syok la 2..hehehe ade can la aku ni.

Sebenarnye ni taktik aku nak wat June terangsang. Aku pun bukakla 1 persatu laman web ni. Macam aku bukak...kat laman web ni banyak gambar n preview video seks. Aku pun mula naik stim... Batang aku dah mencanak2 naik bila tgk gambar2 2. Sambil2 aku kerling kt tetek June.

Aku tgk June pun dah lain macam jekkk...dia memehatikan gambar2 ngan penuh minat. Aku tgk badan dia macam mengejang je. Aku dapat merasakan yang dia dah terangsang sangat 2.

Aku pun memberanikan diri sekali lagi memeluk June. Dia xbagi ape2 respond. Aku pun mula menggosok2 perut dia. June mula kelihatan gelisah tp masih xbagi ape2 respond.

cc tempat kami 2 gelap, so memang xnampak... Tambah lak lagi ade dinding yang memisahkan komputer kami ngan komputer yang lain...So, setiap perlakuan kami memang xde sapepun tak Nampak.

Makin lama aku menggosok2 perut dia, makin dia dah xkeruan.
Aku pun tanye, "Sonok x??"
Dia mengangguk.
Seterusnye????

Sambung post akan datang....................................

Pepek Dara

Kisah pepek si anak dara-Aku ni meyewa dekat rumah makcik salmah.Makci salmah ni ada dua orang anak dara yang comel dan mantap badannya.Batang aku selalu tegang ja bila tengok botot diaorang dah la suka pakai seluar treks ketet.

Pada satu hari aku baru ja balik dari kerja Makcik salmah tak ada di rumah sebab dia pergi meniaga di pasar seperti biasa hari sabtu dekat pekan ada pasar makcik salmah meniaga di sana.Hanya Akila sahaja yang tinggal di rumah.Aku cuma senyum merenung wajah akila.Akila pun membalas senyum ku itu tadi.Hari ini akila memeakai seluar ketat seperti biasa.

Aku pun masuk ke bilik untuk berihat kerana letih baru balik kerja.Aku pun buka pakaian untuk pegi mandi dengan aku lupa untuk mengunci pintu.Aku masuk kedalam bilik air dengan tidak merasa apa-apa yang pelik.

 Selpas aku keluar dari bilik air dan terkejut Akila sedang duduk di atas katil aku.Aku pun bertanya kepadanya.

Aku:ada apa Akila.
Akila:Akila cuma nak tanya abg satu perkara la..
Aku:Apa dia cakap la..
Akila:Abg suka akila tak..
Aku:Memang abg suka kila.Tapi kenapa kila tanya macam ni…
Akila:Boleh abg aja kila macam mana nak main ngan orang lelakai…
Aku:Main apa.
Akila:Sexs..

Aku pun apalagi aku terus suruh dia buka pakaian yang dia pakai.Dia pun menurut apa yang aku suruh.Aku pun apa lagi la memang ini yang aku tunggu selama ini.Setelah kila membuka baju dan seluarnya hingga ynag tinggal hanyalah braa dan seluar dalamnya aja.Terbeliak mata aku melihat tubuh badan Akila yang montok tu.Aku terus duduk di sebelahnya dan terus mengucup bibirnya yang mulus itu.Dengan pantas batang aku terus terpacak dan aku menarik tangan kila untuk memegang batang ku yang semakin keras itu.Akila menurut semua apa yang aku suruh.

Sambil aku mencium bibir kila aku terus meramas tetek budak umur 16tahun ini yang belum sempurna besarnya.Semakin lama tangan aku makin berganjak ke bawah dan meraba pantat Akila yang masih berbalut seluar dalamnya yang berwarna merah jambu.Aku pun dah tak tahan aku pun menyuru akila mengulum batang aku yang dah sempurna keras.

Aku terus menjilat pepeknya yang sudah mula basah.Aku terus menghalakan batang ku ke arah lubang pantatnya dan aku terus menekan ke dalam.Aku rasa batang aku  telah masuk.Aku tekan lagi sehingga habis batang aku tenggelam dalam pepek nya itu.Aku mulakan dayungan aku bermula dengan perlahan dan semakin laju.

Pergerakan dayungan aku semakin laju dan smakin laju aku tengok Akila seperti sesak nafas dan aku terus makin laju mendayung pantat nya sehingga ponggong terangkat kerana terlalu ngilu..Tiba-tiba akila mengerang kekejangan.abg sedab bang laju lagi bang kila dah tak tahan ni….aahhh…ahha……Baik kila abg akan bagi kila puas ini lah cara nak main ngan lelaki tau kila…Ahhha………ahhh………….Kila…aaaahhhh………….

Tiba-tiba aku rasa dah nak terpancut…Aku bertanya pada kila nak pancut dalam ka luar…
Akila:Pancut ja dekat dalam bang kila rasa pancut dalam mesti best…

Aku: baik lah kila…
Aku pun terus menujah batang ku ke bahagian paling dalam sekali…….. creeeetttt………….. Akhirnya air maniku terpancut ke dalam panatat nya…Aku terus memerhati ke arah Jam dinding menunjukkan waktu makcik salmah balik masih lambat lagi aku pun Mengajak akila memndi bersama…

Time dalam bilik air untuk mandi akila tolong membsuhkan batang aku yang berlendir tadi…Selepas selesai mandi aku terus mengenakan tuala aku.Dengan tiba-tiba akila menari tuala aku sehingga lucut dan dia menari batang aku dan terus di kulum nya kerana tadi aku bgi dia kulum kejap sangat dan kali ini dia nak aku pancut dalam mulut dia..Aku pun apa lagi terus menghayun batang aku keleuar masuk dalam mulut Akila yang aku idamkan sebelum ini untuk meciumnya.

Pada hujung nya aku pun terpancung di dalam mulut Akila.

Akila berkata pada ku.Akila:Abg nanti besok kita main lagi ya..      Aku:Baik kila ni abg sayang kila ni esok abg minum ubat kuat OK biar kila lagi puas dari hari ni.Kila tak bagi tau awal-awal kila nak main ngan abg takda la abg sedia untuk kuat kan batang abg….
Begitu la ceritanya…………

Budak Sekolah Sangap

Nama aku Aliya kirakan aku ni budak Hot la dekat sekolah ramai budak lelaki yang cuba nak ngorat aku tapi aku tak layan sebab aku dah ada pakwa.Aku memang tak suka aktiviti kokuriklum dekat sekolah semuanya bosan.Aku memang selalu ponteng aktiviti kokuriklum dan aku lepak ngan pakwan aku dekat dalam kelas yang berada di block blakan yang dah tak gunaka lagi tu.

Nak dipendekkan cerita aku ngan pakwa aku selalu main ringan-ringan dekat sana.Pada satu hari pakwa aku dah terlalu sangap sangat sampai dia ajak aku main jolok-jolok plak sebab da boring asyik main kulum ja.Hari ini lah hari pertama aku melalui persetubuhan dengan pakwa aku.

Pakwa aku menyuruh aku membuka baju unifom sekolah aku sehingga tinggal bra dan seluar dalam ja.Dia pun membuka baju sendiri.Dia pun terus mencium bibir ku dan tangan nya meramas buah dadaku yang baru ingin membesar.Biasalah aku beru ja lima kali datang bulan tu la barang aku baru nak naik.Aku tengok batang pakwa aku semakin menujal seluar dalamnya.Pakwa aku menyuruh aku untuk membuka bra dan seluar dalam ku.Aku berdiri di hadapan pakwa aku yang menunjukkan wajah kegairahannya.Setelah aku melucutkan semua yang aku pakai sehingga tiada seutas benang pun yang menutup badan aku.

Pakwa aku pun melucutkan seluar dalamnya dan terpacak lah batang nya yang keras itu di hadapan mata aku.Dia pun menyuruh aku untuk mengulum batang nya.Aku pun mengulum sebab dah biasa kulum batang dia aku tak da la rasa malu-malu untuk mengulumnya.Tangannya memegang erat kepala aku dan merik kepala aku untuk memesuk kan batang nya sehingga terkena kepada anak tekak aku.Aku merasa hampir nak tersedak di sebabkan batangnya yang makin berkembang itu masuk ke rongga tekak aku.

Tangan pakwa aku terus meramas buah dadaku yang comel itu.Sesekali dia meramas agak kuat sehingga aku merasa sakit sikit.Aku berkata pada pakwa aku.

Aku:abg jangan la ramas kuat sangat ayang sakit.
Pakwa:sorry la abg geram sangat pada tetek sayang.

Aku terus mengulum batangnya yang berotot itu.Tiba-tiba dia suruh aku bangun dari melutut tadi.Dia merapatkan dua meja untuk aku berbaring di atas nya.Dia terus menyuruh aku untuk berbaring di atas meja tersebut.Aku menurut saja arahannya itu.Pakwa aku terus menhalakan batangnya ke arah pepek aku dan dia menggosok-gosok kepala batangnya kepada biji kelentit aku yang tersembul itu aku merasa ngilu jugak time dia gosok tu.Terangkat ponggong aku dibuatnya sebab merasa ngilu.Pakwa aku pun memulakan langkahnya dengan cuba memasukkan batangnya ke lubang aku yang masih ketat itu sebab aku masih dara lagi mesti la ketat kan susah jugak dia nak masuk kan time tu.

Selepas beberapa saat dia mencuba dan akhirnya kepala batang nya dah mula masuk ke mulut pepek aku.Aku rasa macam ada bola tennis tengah menghentak lubang pepek aku.Pakwa aku pun terus memasukkan batangnya sehingga separuh masuk tapi dia masik tak berpuas hati dan dia terus menekan dan batang nya masuk lebih dalam lagi aku pun meras senak di bahagian perut kerana pertama kali kena jolok kan…………Setelah batangnya masuk semua ke dalam pepek aku dia pun terus memulakan dayungan nya yangpertama.

Dia menarik batangnya dan menolak balik ke dalam dengan kuat sehingga aku mendengus kecil.Ahh….sedap abg…Liya nak lagi bang yang macam ni buat sekali lagi bang sedap…Aku minta dia menujah batang nya denga kuat sekali lagi.Dia cuma menganggukkan kepalanya dengan tidak berkata apa-apa.Di menarik sekali lagi batangnya den terus menujah pantat aku dengan lebih kuat lagi dari tadi.Aku mendengus sekali lagi tapi kali ini agak kuat sedikit..Aahhh……..Abg sedab bang.

Pakwan aku pun terus melajukan pergerkannya jolok…tarik…jolok…tarik….sehinggakan aku merasa aku sudah hampir untuk klimaks.Pakwa aku menjolok dengan lebih laju lagi sehingga aku tengok di sudah hampir tecungap-cungap.Pakwa aku pun sudah hampir nak terpancut dia pun bertanya pada aku nak pancut mana luar atau dalam…Aku menjawab aahh..aaabg….pan.ccuuttt…..luaaarrr…bang Aaaaliiiya….tak nak mengandung lagi…..Pakwa aku mengangguk lagi menunjukkan dia setuju untuk memancut di luar.Dia jolok dengan laju tiba-tiba dia menarik batangnya dan air mani nya di pancutkan ke arah dinding di tepinya.

Time tu aku rasa sangat letih dan mencungap-cungap.Pakwa aku pun terus terduduk dia atas kerusi yang di duduknya sebelum kami main tadi.Aku masih terbaring lagi di atas meja tersebut.Pakwa aku pun datang di sebelah aku dan terus mencium bibir aku sekali lagi dan dia mengucapkan terima kasih kerana mengorbankan dara ku untuknya.

Selepas hari itu aku tidak lagi bertemu dengan pakwa aku kerana dia telah bertukar sekolah tampa pengetahuan aku.Aku sanagt menyesal time tu sebab dia telah menodai dara aku dalam satu hari dan terus menhilang tampa memberi tahu.

Bergitulah berakhir kisah aku….

Batang Abang Tiri

Nama aku Fadilah tapi orang panggil aku dila aja.Aku ni ada seorang abang tiri kerana bapak aku kawin dengan perempuan lain selepas mak aku meniggal.Nak di pendekkan cerita pada stu hari aku telah di nodai oleh abang tiri aku.

Pada satu malam selepas semua orang dah tidor tapi aku belum tidur sebab nak menyiapkan kerja sekolah yang belum selesai.Malam itu jam dinding pun berdetik dan aku perhatikan ke arah jam dinding tersebut telah menunjukkan pukul satu pagi.Aku rasa mengantuk tapi kerja belum saip dan aku membuat keputusan untuk membuat air kopi di dapur supaya mengantuk itu berkurang sedikit.Bilik aku berhampiran dengan dapur ja.Semasa aku di dapur dan sedang membuat air tiba-tiba ada seseorang memeluk pinggang aku.Aku pun berpaling ke belakan untuk melihat siapakah yang memeluk aku itu.Sekali aku tengok rupanya abang tiri aku.Aku bertanya.

Aku:Kenapa abg peluk dila ni…
Abg:Tak ada apa cuma nak rasa tubuh badan dila yang montok ni ja.
Aku:apa abg ni daah tak betul ka.(nada marah)

Aku menarik tangan nya untuk melepaskan diri dari pelukannya.Abang tiri ku itu masih memeluk dengan kuat sehingga aku tidak dapat menarik tanganya untuk melepaskan diri.Abang tiri ku terus memeluk aku dan membawa aku masuk ke biliknya…

Aku:kenapa ni bang…
Abg:tak da apa…
aku:cakap la apa abg nak ni……….dila takut…
Abg:abang nak main ngan dila bleh…
Aku:kenapa abang tak cakap awal-awal kan senang…dila pun dah lama tak main…

Abang tiri ku suruh aku membuka semua pakaian yang aku pakai sehingga tidak tertutup oleh sehelai benang pun.Abang aku pun telah berbogel dan aku terlihat batangnya nya baru mahu keras…Besar jugak batang abang aku ni…….Abang ku suruh aku mengulum batangnya yang semakin mengeras itu.Aku pun terus mengulum dengan bergitu ghairah…Abang memaut kepala aku dan menarik kepala aku sehingga batangnya tersentak pada anak tekak aku.Pepek aku dah mula berair….Abang mengeluarkan batang nya dari mulut aku dan dia terus meramas tetek aku dengan kuat.Tangannya menyusur turun ke arah pepek aku.Abang terus mengintil biji kelentit aku sampai aku kengiluan.Tergeliat-geliat badan aku di buatnya.Abang memasukkan jarinya ke dalam lubang pepek aku.Aku rasa biasa sebab dah selalu aku main di dalam bilik sorang-sorang aku jolok ja pepek aku ngan jari kalau stim sangat.

Setelah abang mengeluarkan jarinya dari pepek aku di terus menhalakan kepala roketnya ke arah pepek aku dan dia terus menekan untuk memasukkannya ke dalam lubang pepek aku yang dah basah.Abang memulakan langkahnya dengan membuat pergerakan keluar masuk dengan perlahan dan semakin laju…Aku merasakan batangnya memang besar.Aku memang rasa syok la sebab aku dah lama tak romen ngan lelaki ni.Abang semakin laju mencucuk jarumnya ke dalam pepek aku.Sesekali abang menghentak batangnya ke dalam dengan kuat sehingga membuatkan perut aku menjadi senak..Abang membuat pergerakan semakin laju.

Aku:Abang sedab bang aaahhh……..bang laju lagi bang aahhh….ahhh…..aaaahhhhh……..
Abg:Ok sayang.

Abang menjolok pantat aku dengan hebat sekali.Sekarang dia suruh aku menukar posisi sexs kami.Sekarang posisi nya adalah doggy aku pun menonggeng dengan segera.Abang pun memasuk kan batang nya semula ke dalam pepek aku.Abang terus menjolok sengan lebih laju lagi sehingga aku mendengus…Ahhh….abaanng…aahhhh…………memang sedap betul main ngan abang.

Akhirnya aku pun keletihan dan abang pun seudah letih dan pinggangnya dah lenguh kerana melakukan pergerakan menjolok aku dengan laju.Aku memang puas malam tu aku cakap pada abang kali ini main free kalau lain kali nak main lagi kena bayar tau……
Abg:Ok nanti kalau nak main abang bayar berapa yang adik nak janji adik bagi abang puas.

Awek Sebelah Rumah Cun

Nama aku ady aku nak cerita sikit pasal pengalaman aku tentang sexs la apa lagi kan dah blog ni untuk cerita macam ni kan mesti lah ini topik cerita nya.

Cerita ni bermula bial ada satu keluarga yang baru pindah di sebelah umah aku dia ada seorang anak dara yang memang cun la terpikat aku nengooknya badan manatab teteknya boleh tahan la besa jugak.Nak di jadikan cerita pada satu hari tu mak dia suruh dia menyidai baju di luar rumah dan dia pun keluar dari rumah untuk menyidai kain timme tu macam biasa la aku lepak depan rumah menhirup udara segar aku pun ternampak dia keluar dalam keadaan berkemban dan mata aku terus tertummpu ke arah dia yang bergitu seksi itu.Tiba-tiba aku merasakan adik aku yang sedang tidur telah mula bangun.

Mata aku masih tertumpu kepada satu badan yang seksi itu.Otak aku mula berfikir macam-macam idea jahat untuk merogolnya dan mcam-macam.Tiba-tiba dia memandang ke arah aku yang sedang memerhatikan tubuhnya itu.Aku pun buat-buat melihat ke arah lain.Selepas dia selesai menyidai kain dia datang menuju ke arah aku…dia panggil aku ady dan aku panggil dia ira…

Dia bertanya pada aku…
Ira:kenapa mata awak tak berkedip tengok saya tadi….
aku:mana ada…
Ira:Tipu saya nampak tadi…(nada marah)
Aku:(aku mengaku)saya tak tahan tengok awak mantab sangat….
Ira:Betul ka badan saya mantab…Awak orang oertama kata badan saya mantab….
katanya……

Dia kata pada aku “awak pernah main ngan pempuan ka sebelum ni” dan aku jawab “tak pernah”.Dia berkata lagi “nak try tak”.Aku bertanya nak main ngan sapa.Ira menjawab dengan pantas “saya ada” katanya.Aku pun tersenyum pada nya dan berkata “boleh ka main ngan awak”.Di jawab “apa tak blehnya saye pun nak try jugak macam mana rasa nya main ngan lelaki”.Aku tanya pada dia “bila nak buat”.Di jawab “malam ni saye dengan adik ja dekat rumah sebab mak dan ayah saya pegi tido rumah sedara sebab anak makcik saya tu kenduri dan saya malas nak pegi”dan dia kata lagi “saya tunggu malam ni tau”sambil membuka ikatan kain dan menunjukkan teteknya yang besar pada aku tapi dia atk bagi pegang sebab dia kata malam nanti pegang la puas-puas.

Aku pun masuk ke dalam rumah dan mata aku hanya memerhatikan arah rumah ira untuk memerhatikan adakah mak dan bapa nya dah keliuar atau belum.Selepas setengah jam aku menunggu akhirnya aku melihat mereka dah mula keluar dari rumah.Aku berkata dalam hati “yaehh!! masanya dah tiba”.Pada ketika itu ira sedang memakai baju t-shirt dan berkain batik.Ketika itu aku melihat baju t-shirt nya agak ketat sehingga menampakkan bentuk buah dada nya yang agak besar membuatkan aku menjadi stim.

Kebetulan pada hari itu aku di rumah sendirian aku lupa untuk bagi tau pada nya.Dan aku pun call fon dia dan aku kata aku dah nak datang ni.Aku pun keluar rumah untuk ke rumahnya.Aku ni mempunyai fikiran yang agak cerdik dan aku pergi ketuk pintu belakan rumah nya supaya tiada sesiapa yang meliihat aku masuk ke rumah anak dara yang ibu bapanya tiada di rumah.

Aku pun ketuklah pintu belakang rumahnya dan aku tunggu ada dalam dua minit dan selepas itu dia membuka pintu itu.Aku bertanya padanya “kenapa awak buka pintu lambat sangat”.Dia pun menjawab “maaf la tadi saya tuka baju.cepat la masuk adik saya tengah tido tu”Aku pun masuk la kedalam rumah dan dia menyuruh aku terus masuk ke dalam biliinya yang tidak berkunci sementara dia pergi melihat adik nya adakah dia masih tidur.

Setelah aku menunggu seketika di dalam bilinya dan dia pun masuk dan dia berkata “tunggu kejap yee..saya nak pegi kencing kejap ya”.Nampaknya aku kena tunggu lagi la.Aku sanggup menunggu lagi.Dia pun keluar dari bilik air dan dia dah tukar pakaian dan sekarang dia memakai baju tidur yang agak nipis dan dia tidak memakai bra dan seluar dalam sehingga aku dapat melihat bulu kemaluannya yang tak berapa tebal.Aku pun berkata padanya..

Aku:ira nipis nya baju awak….
Ira:awak kata nak tengok badan saya…
Aku:Ok…..
Ira:Awak cepat la buka baju..saya dah tak sabar da ni.
Aku:tunggu la kejap…

Aku pun terus membuka baju,seluar dan seluar dalam sehingga aku telanjang bulat di hadapan ira dia berkata “woww…” besarnya batang awak katanya…Aku pun menjawab “mestlah besar baru sedap”.Dia pun menjawab “mesti best kan”.Aku berkata dengan tidak sabar “cepat lah”.Aku terus berbaring di atas katilnya dan dia naik ke atas badan aku dan meletakkan lubang pepeknya pada kepala batang aku.Aku merasakan ada air yang terkena pada batang aku dan aku tahulah bahawa pepek dia telah berair melihat batang aku tadi.

Aku pun berkata “cepat la masukkan batang saya dalam pepak awak”.Dan dia bertanya “sakit ke”.Aku jawab dengan manja “tak sedap”.Dan dia pun senyum tangan nya terus memegang batang ku dan menghalakan batang ku pada pepeknya dan di gosok-gosok pada biji kelentitnya.Sekarang batang aku telah mula masuk sedikit demi sedikit.Ira muala mengerang manja “ahh…ahaah….” dan sesekali dia menggoyangkan ponggongnya dan aku merasakan seperti batanga aku di uli-uli dari dalam pepeknya yang sempit sangat tu.Aku tahu yang ira ni masih dara lagi sekarang dia dah mula mengangkat ponggongnya dan turun semula.Aku pun mengerang perlahan “ah..ahh…” ira cuma tersenyum pada aku.Aku tanya pada dia “kenapa awak senyum…”.Ira pun menjawab dengan manja “muka awak lawak tadi tu…”.

Setelah beberapa minit kami melakukan persetubuhan kami pun menukar posisi kepada posisi doggie pula.Aku menyuruh ira untuk menungging dekat depan aku dan aku menujahkan batang aku masuk semula ke dalam pepek dia.Aku tujah dengan agak kuat sehingga ira mengerang dengan begitu kuat “ahhhhaaahhh….ahhha…. Saaakkkiitttt……….. awak slow la sikit sakit pepek saya tu…”.Aku menjawab “ok……ok….ok…..”.Selepas aku puas bermain dengan pepeknya aku ada terasa nak main dengan lubang yang lagi ketat iaitu lubang jubornya.Aku tampa berkata apa-apa ada nya untuk menjolok jubornya aku dengan sesuka hati menggosokkan kepala batang aku di luar lubang jubornya yang agak terbuka sikit itu.Aku mula menjolok dan ira bercakap “ady jangan-jangan…..tolong jangan……”.Aku tidak menghiraukan desakannya dan terus aku menujahkan batang akku sehingga separuh masuk ke dalam lubang jubornya yang sempit itu.Ira pun menjerit sekuatnya kerana jubornya aku jolok dengan agak kuat.

Selepas beberapa minit aku menjolok jubornya aku terasa nak terpancut dan aku terus pancut kan air mani aku dalam juburnya yang dah longgar itu.Selepas aku mengeluarkan batang aku dari jubornya aku melihat ada darah keluar dari pepek dan jubbornya yang telah koyak aku kerjakan bercampur dengan air mani aku yang pekat itu.Aku mengambil baju tidur nya yang di lucutnya tadi dan aku lap kan darah yang bercampur air mani itu tadi dan kami pun tidur.

Pada awal pagi itu Ira mengejutkan aku supaya bangun kerana mahu menyuruh aku balik kerana ibu bapanya dah nak balik.Aku pun bangun dan memakai pakaian aku semula sambil itu aku berkata pada “Ira bila kita boleh main lagi”.Ira pun menjawab “nanti kalau masa mengizinkan saya akan ajak awak ke rumah saya.“Baik la sayang” aku berkata padanya.

Ketika aku sedang mahu melangkah keluar dari bilik nya itu dia manarik tangan aku dan dia mendekati aku dan memberikan ciuman dari mulut ke mulut kerana malam tadi kami tidak bercium langsung.Ketikan aku menciumnya aku menyorong lidah aku ke dalam mulut nya dan di nyot-nyot nya lidah aku dan tangan aku meramas teteknya untuk terakhir kali pada harin itu.

Selepas hari itu banyak kali jugak kami melakukan hubungan sebegitu dan tak pernah kantoi sampai sekarang………ITU JA LA CERITA YANG AKU DAPAT KONGSIKAN…..