Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Selasa, 7 Februari 2012

Rakan Sekerja

Dah lama aku perhati Linda ni…Dulu masa muda2 dia ni brutal habis tapi sekarang dah pakai tudung..Tapi aku tahu yang naluri brutal dia tu masih ada lagi. Nak jadi cerita satu hari masa time makan, tinggal kami berdua aje dalam office… “Hai Linda tak keluar makan ke” kata ku. “Tak..tadi Linda dah makan, masih rasa kenyang..Lagi pun ada kerja lagi yang kena habiskan sebelum pukul tiga ni”katanya sambil menjuihkan bibirnya yang menjadi kegilaan aku tu. Dalam office kami cuma meja tertentu sahaja yang ada komputer..salah satu meja ialah meja akulah. Jadi selalulah staff2 lain datang dekat meja aku untuk mengunakannya. Kena pulak masa tu Linda datang ke meja aku nak pakai Komputer. Aku masih duduk atas kerusi so Linda terpaksa berdiri di tepi meja..oleh kerana ada meja kecil dibelakang meja aku so tempat nak pergi masuk ke tempat aku agak sempit..Aku memerhatikan tubuh badan Linda dari tepi..Mak datuk dengan baju kurung dia aku dapat lihat dengan jelas shape dada dan punggung dia. Dia pada masa itu berada di sebelah kiri aku…Darah dalam badan aku dah mula mendidih mencapai tahap demam panas yang teruk..Aku rasa badan aku dah mula berpeluh, walaupun dalam tempat yang berhawa dingin tu. Kepala batang aku dah mula duduk tak diam.. sesekali aku kena ejas. “Now or never” kata hatiku. Aku lalu bangun dan buat2 hendak keluar dari situ..So aku kenalah lalu di belakang Linda. Sebelum tu aku positionkan batang konek aku baik2. Bila sampai belakang Linda aku saja gesekkan batang aku yang dah macam batu tu ke punggung Linda. Dia nampak tersintak dan terdiam sebentar. Lepas itu aku buat2 nak duduk balik ke tempat aku..Sekali lagi aku geselkan konek aku pada punggung Linda. Bila aku duduk aku dapat melihat muka Linda dah merah padam..Mata dia terpaku macam patung pada screen komputer, suasana dalam office tu dah jadi sunyi sepi. Aku bangun lagi untuk keluar lagi sekali.. Tapi kali Linda membongkok badannya kedepan…Dia cuba mengelak konek aku dari tergesek punggungnya lagi tapi dia tidak tahu yang perbuatannya itu menyebabkan punggungnya tertonggek habis kebelakang. Kali ini aku aku berdiri betul2 di belakang Linda. Konek aku dengan punggung dia cuma beberapa centimeter sahaja jaraknya. Agak lama juga aku di belakang sehingga Linda menoleh kepala kebelakang. Bila dia menolah sahaja.. maka tersentuhlah punggungnya yang lembut itu dengan kotek aku. “Nak lalu ke tak ni” katanya sambil mengerutkan keningnya. “Nantilah dulu I nak rasa barang baik ni dulu” kataku sambil tersenyum. “Barang apa” katanya lagi semacam pura2 tidak tahu. “Ala barang Lindalah…barang apa lagi” kata ku memberanikan diri. Linda pada ketika itu tersenyum malu. “Hai tak sangka,,anak dah dua tapi punggung masih padat lagi…kalau I dapat bestnya…”kata ku lagi. Linda cuba untuk berganjak dari tempat itu tetapi aku memegang pinggangnya sambil menarik kearah konek aku. “Nantilah dulu I tak habis lagi ni” kata ku sambil menghentak2 punggung Linda dengan alunan yang perlahan. “Habis” soal Linda . “Sampai I keluar airlah” kata ku . Sesekali aku terasa konek ku tersentuh tundun Linda yang tembam dan lembut itu dari belakang. Lama jugak kami dalam keadaan macam tu sampai satu ketika Linda bersuara. “Jangan dekat sini nanti orang lain nampak”. Aku pun macam terjaga dari mimpi. “Betul juga kata Linda tu” bisik hati ku. Aku duduk kembali atas kerusi. Linda masih berdiri di tepi aku, sesekali dia memandang ke aras ku dengan tersenyum. “Linda, you puas dengan suami you” kata ku selamba. “Puas “katanya ringkas. “Batang suami you besar tak” tanya ku lagi. “Besar “jawabnya lagi. “Pantat you ketat lagi ke….”kata ku sambil ketawa kecil. “Suami I kata burit I masih ketat lagi…that is what he said” katanya sambil melihat terus ke mata ku. ” Suami you tu pandai main ke” kata ku. “Dia tu semua style boleh…hebat” jawab Linda selamba. “Alamak melepaslah peluang aku” kata hati ku. Melihat aku yang terkedu di situ..Linda pun berkata. “Tapi kata orang kalau makan sosej tu saja hari2 pun muak juga”. Tiba2 aku mendapat sinar harapan baru… “Ye ke I tak tahu pulak tu” kata ku buat2 tak paham. “Macam suami I tu…Dia selalu jugak makan dekat luar..” kata Linda. “Makan luar” kata ku. “Ye lah makan pantat2 lain dekat luar tu….” katanya dengan nada marah. “Eh mana Linda tahu semua ni” tanya ku lagi. “Alah I dulu pun jahat jugak…member I kat luar tu ramai….” kata Linda. “Alamak bestlah macam tu….Kalau dapat isteri macam ni kan baik…Dia tahu suami makan luar.. tapi dia buat don’t know aje” kata ku cuba mendapatkan reaksi dari Linda. “Tak marah kata you….I cuma ingatkan anak2 aje..kalau tidak dah lama I cabut.” katanya dengan nada yang semakin kuat. “Habis Linda macam mana pula..tak nak makan luar jugak ke…manalah tahu kot-kot lagi sedap”. kata ku sambil mengusap lembut punggungnya dari belakang. “You niiiiii”.kata Linda dengan manja sambil memandang kepada ku. Aku memberanikan diri memasukkan tangan ku ke dalam baju kurung Linda. Mula2 aku usap betisnya, kemudian pehanya sehingga aku sampai ke alur punggungnya. Linda terus menghadap aku sambil merengangkan sedikit kakinya. Tangan aku pun dengan mudah mencekup tundun pantatnya yang membahang itu. “Panasnya….”kata ku ringkas. Linda hanya memejamkan matanya. “Linda you nak rasa sosej I tak” kata ku lagi. ” Kalau Linda rasa sosej abang, Linda dapat apa pulak” katanya . “Linda dapatlah makan luar macam suami Linda…Linda dapat rasa sosej baru..” kata ku seakan2 memujuk. Tiba-tiba kami terdengar tapak kaki orang menuju ke arah kami. “Ada orang datang” kata ku. Kami pun membetulkan kedudukan kami. Potong stim betullah. Satu hari aku dengan Linda tak dapat buat kerja kami. Kami asyik memandang antara satu dengan lain. Jantung aku pada masa tu berdegup kuat tanpa henti sampailah lepas waktu kerja. Habis kerja aku menghampiri Linda. ” Linda I nak memantat you boleh” kata ku dengan pelat yang kasar. Linda semacam terkejut..tapi kemudian dia tersenyum. “Tak ada tempat yang sesuai..Lepas kerja suami I datang ambil” katanya dengan nada hampa. “Tak apa, esok time makan you ikut I..o.k” kata ku. “O.k” jawab Linda dan kami pun berpisah. Esoknya masa time makan aku bawa Linda ke dalam toilet Wing C bangunan office kami. Toilet itu sentiasa kering dan bersih kerana jarang digunakan. Sampai saja dalam toilet kami masuk dalam bilik untuk orang2 cacat sebab toilet ni dia besar sikit dari yang biasa tu..Dan pula ada tempat beri untuk di jadikan pemegang. Maka aku rasa tempat ini adalah sesuai untuk dijadikan tempat hari pertama aku dengan Linda. Sampai saja di situ kami pun berkuluman lidah sambil tangan kami tak henti2 meraba2 setiap inci tubuh badan partner kami. Dekat lima minit kami berkuluman lidah sampai tercugap2 kami dibuatnya. Aku membuka tudung kepala Linda dan menjilat lehernya yang halus dan putih itu dengan penuh perasaan sambil menghidu bau wangian yang Linda pakai… Bau itu buat aku semakin berahi. Batang aku dah keras nak mampus. Aku menyuruh Linda membuka baju kurungnya sambil aku membuka pakaian aku. Kedua2 kami berbogel di situ. Aku menikmati tubuh badan Linda yang montok itu. “Aduh sayang tak sia2 abang mengidamkan body Linda selama ni…ianya lebih dari apa yang abang harapkan” kata ku sambil mengusap2 tetek Linda yang bulat macam buah kelapa tu. Linda hanya memerhatikan batang aku yang pada masa tu sedang berdenyut2. “Linda suka tak batang abang” kata ku sambil menarik tangannya dan meletakkannya di atas cokma rindu aku. “EEeeeemmmmmm….ular senduk coklat…..kata orang ular senduk jenis ni yang paling bisa” kata Linda sambil mengurut batang konek aku. “Ha orang yang kata tu memang pandai….Nanti Linda boleh rasa bisa dia macam mana” kata ku sambil kertawa. “Kalau ada bisa Linda tak mahulah…takut” kata Linda manja. “Jangan takut…. tak sakitttttt….sedappppppp…..abang promise punya” kataku. Aku menghisap tetek Linda dengan gaya sexganas.. aku gigit tetek dan puting susu Linda sampai dia menjerit…. dengan nada yang penuh kemiangan. Aku jilat setiap inci kawasan tetek Linda sampai keluar degusan dari hidungnya. Kemudian aku jilat perutnya sampai kembang kempit perutnye. Aku masukkan lidahku kedalam pusatnya. Linda sudah mengenggam rambut aku dan menolak kepala ku ke bawah lagi. Sampai saja ke pantatnya aku terbau sesuatu yang amat mengilakan aku. Bau pantat Linda begitu kuat sekali..,maklumlah pantat yang sudah basah dengan air. Aku jilat pantat Linda dengan rakusnya…Bibir pantatnya yang tebal itu aku kuakkan dengan jari yang membolehkan aku melihat biji kelentitnya dengan lebih jelas lagi. Biji kelentit itulah yanga menjadi sasaran aku. Terkangkang2 Linda menerima keasyikan itu. Lama juga aku menjilat pantatnya yang memang telah lama menjadi pujaan hati ku. So hari ni aku tak akan melepaskan peluang ini. Kemudian aku masukkan lidahku kedalam lubang buritnya. Linda pun meraung macam orang gila. “Pelan2 sikit nanti orang dengar” kata ku pada Linda. Kemudian Linda pun terkejang-kejang macam ayam kena sembelih…OOoooohhhhh Banggggggg Bestttttnyaaaaa Banggggggg……..Linda nak keluarrrrr dah bangggggggg….Sssssshhhhhh Sedapppppnyaaa….Banggggggg….. Lagi Bangggggg Lagiiiiiiiiiiii……..”. Aku pun apa lagi dah orang minta aku pun lagi lajulah menjilat. Setiap titik air pantat Linda aku hirup..sampai kenyang aku dibuatnya. “OOOoohhhhhhh Banngggggggg….” dengan bunyi yang mendayu itu Linda pun sampailah ke tepian. Aku pun bangun sambil menekan kepala Linda ke bawah ke arah batang ku kemudian aku tekan batang ku kedalam mulutnya.”Aaahhhhhhhhhhh yessssssssss…OOohhhhh mulut Linda sedap sayangggg…. Hisap sayang… yessssss” kata ku tengelam. Linda menghisap batang ku macam gambar blue..pro habis. Dengan bibirnya yang tebal itu menyorong dan menarik batang aku. Mata Linda tertumpu pada muka aku. Dia suka melihat reaksi aku semasa dia menghisap. Sesekali dia tersenyum dengan caranya yang tersendiri sambil mulutnya masih menghisap batang ku. Aku menghayunkan batang ku keluar masuk kedalam Linda sehinggalah aku terasa yang air mani ku hendak keluar. “Oooohhh sayang I’m cummingggg….I’m cumming Aaaahhhhhhggghgg…Yessssssss”. Linda meneruskan hisapan sehinggalah ketitisan air ku yang terakhir. Setiap area batang aku dia jilat…Bawah batang aku dia jilat macam budak2 jilat aiscream. “Amboi dahsyat lah abang ni konek jenis tak payah rest punya…keras sentiasa” kata Linda sambil ketawa miang. “Ye lah kalau dia lembik nanti Linda jugak yang kena tunggu…”kata ku sambil meramas tetek Linda. Kemudian aku menolak Linda sampai ke dinding, aku kangkangkan sedikit kakinya kemudian aku bengkokkan sedikit lutut aku dan aku masukkan konek aku dalam pantat Linda yang sudah menanti itu. Baru masuk kepala Linda dah meraung… “Uuuuhhh bang lagi.. bang lagiiii”. Dengar saja dia meraung macam tu aku pun sumbat habislah pantat dia..Tersintak dia. Kemudian aku tutuh pantat dia dengan laju tanpa berhenti2. “UUuuuuuhhhh pantat Linda bestlah sedappppppp…..Kuat kumuttttttttt…tak sangka anak dua masih ketat macam u……Bestnyaaaaaa….Pantat bini orang pun bini oranglah” kataku. “Aarrrrggghhhhhhhh…Kotek Abang Sedappppp…. UUuuuuuhhhhhh.. Ini Bukan Ular Seduk… Ni Rasa Macam Ular Sawaaaaaaaaa…. AAArrrrggghhhhhhhhh…. Pelan sikit bannggggggg…” kata Linda dalam syurrrrrr. “Mana Boleh Pelan Tengah Sedap Ni….. Pantat Linda Baik Punya… Abang Rasa Macam Nak Masuk Dengan Telur2 Sekali Kalau Boleh……Macam Mana Sosej Abang, Sedap Tak” kataku dalam kenikmatan. “UUUhhhhh Sosej Abang Sedap. Sosej Abang Best……. Sosej power…..” jawab Linda setengah meraung. “Tak Sangka Selama Ni Ada Pantat Yang Best Macam Ni…AAAgghhhhhhhhhh.” kata ku. “Tak Boleh Cari Tempat Lain Dah Pantat Macam Linda Niiiii….. Pantat Panassssssssss… Kuat Kumut Punyaaaaaaa…” kata Linda meraung. Kotek aku tak henti2 menghentak pantat Linda kemudian aku tarik keluar kotek aku. “Tungging “kata ku. Linda mengikut macam orang kena pukau. Dia menunggingkan punggungnya sambil kedua tangan di letakkan ke dinding toilet. Aku menikmati dulu pemandangan belakang punggung Linda yang berisi itu. Kotek aku yang sudah basah itu aku dekatkan ke lubang pantat Linda..dan aku gesel2kan seketika. “Abanggg Cepatlah Banggggg..Linda Tak Tahan Ni…” kata Linda dalam nada yang macam budak2. Aku tekan masuk kotek aku dalam lubang pantat Linda dengan pelan2 sampai ke hujung. Kami sama2 mengerang kenikmatan. Pemandangan pantat Linda lebih jelas dalam posisi ini. Aku dapat melihat isi dalam pantat Linda yang keluar masuk mengikut hayunan batang konek aku. Ia bagaikan mengengam konek aku.. “Aaaahhhhhh Pantat Manis….. Sedap……. Sayanggggg…. Nak Lagiiii?” tanya ku pada Linda… “Eeeeemmm Sedapnya Banggggg… Lagi Bangggg Lagiiiiii.” jawab Linda. Aku menghayunkan cokma rindu aku dengan pantat macam orang sedang main pedang. Segala hikmat yang aku pelajari aku gunakan.. Tusukan kotek ku sekejap kekanan, kekiri, atas, bawah… aku mahu setiap inci lubang pantat Linda merasa kotek aku. Aku sekali lagi menarik keluar konek aku. Aku menghadap Linda kemudian aku dukung dia dengan kakinya aku cakuk dengan tangan aku. Tangan Linda memegang leher aku. Pantat Linda kelihatan ternganga luas di bawah sana. Aku masukkan batang aku kedalam pantat Linda dan menekan badannya ke dinding. Aku menghentak kotek aku dengan kuat kali ni.Linda yang tersepit antara badan aku dan dinding toilet meraung tak henti2. “Ah Sekarang Baru Linda Tahu Batang Abang Macam Mana Kan” kata ku pada Linda. “AAhhhgghhh Batang Abang Sedap….. Best…. Banggggg Air Linda Nak keluar.. Baaanggggg” kata Linda tersekat2. Aku pun melajukan lagi hayunan..kapal kami bagaikan dilanda badai taufan…Bunyi hentakan badan ku ke badan Linda begitu kuat sekali..Kocakkan ait pantat Linda juga tak mahu kalah. Aku merasa air aku sudah berasa di kepala konek aku… “Sayang Abang Nak Terpancut Dah….” kata ku. “Pancut Dalam Bang Sayang..Linda nak Anak Abang” jerit Linda. Akhirnya aku dengan Linda pun terpancutlah…Air mani aku dilepaskan kedalam lubang pantat yang tak henti2 mengumut dan memerah setiap titik air mani aku. Selepas rehat seketika, kami mengenakan pakaian kami… “Abang Lain Kali Linda Nak Lagi Boleh” kata Linda sambil memeluk badan aku. “Bolehhhhh…Pantat Macam Linda Ni Kalau Boleh Abang Nak Hari2″ jawab ku. “Itu Bisa Di Atur” kata Linda sambil kami sama2 ketawa kepuasan dan menuju balik ke office.

Pepek Ina

Kisah ini benar benar terjadi sewaktu aku mengikut teman baik aku balik ke kampungnya di Batu Pahat. Aku mengikut teman ku balik sebab rumah dia ader buat majlis perkahwinan kakaknya. Biasalah sampai aku ke kampungnya aku dapati ramai orang tengah sibuk. Maklumlah orang kampung sibuk bergotong royong memeriahkan majlis. Aku pun naik segan dibuatnya. Kena pulak mlm nie ada berinai. Peh! Sibuk pengantin menyiapkan baju yang nak diperagakan nanti. Tapi aku buat dono jer bab aku letih akan perjalanan tadi. Lepas aku salam sanak saudara member aku, member aku ajak lepak kat rumah kebun. Mulanya aku terperanjat gak… aper rumah kebun tuh. Rupanya rumah nie agak kecil dan ia dibuat untuk tempat melepaskan penat selepas membersihkan kebun. Ooooooo aku kata….. kira ok gak bab siap ader radio dan kipas. Dan yang bestnya lokasinya agak jauh dari rumah member aku tu….

Nak dipendekkan cerita……. Sedang aku lepak kat beranda rumah dengan berkeadaan tak pakai baju. Tiba tiba aku dengar suara perempuan ketawa kecil…. Pada mulanya aku cuak gak takut ada hantu ker….So aku bangun dan cari darimana bunyinya….. Fulamak !!! awek sih! Aku nampak 2 awek sedang melintas di depan rumah…. Bole tahan aku tengok…. Putih kena lak pakai baju kurung kebaya sempit… Fuh! Mantul aku tengok dada awek tuh…. Aku sapa awek tu… hi…. Aper kabar? Awek tu berlalu jer tak layan aku sambil ketawa kecil…. Takper dalam hati aku berkata… nantilah kau….Malam berinai berlangsung dengan meriahnya. Lepas makan aku cakap kat member aku nak lepak jer kat belakang. Member aku kata pergi dulu bab dia nak borak ngan keluarganya. So aku terus jer blah. Dalam perjalanan aku nak ke belakang aku terserempak ngan awek tadi. Aku menyapa sombong eh tadi… Dia senyum jer……. Aku tanya nama dia jawap panggil jer Ina……. Manis nama tu sama ngan orangnya. Aku mula ayat. Dia senyum lagi. Aku tanya bole berkenalan….. Aku tak sangka soalan tuh membuatkannya dia berhenti. Dan menjawap bole sambil malu malu. Aku hulurkan tangan nama saya Bard…. Dia menyambut salam aku. Punyalah halus tangan dia… sejuk jer aku rasa. Aku ajak dia borak borak dulu.. Dia setuju.Di atas sebatang pokok kelapa tumbang aku berbual ngan dia. Dalam rancak aku berbual aku mencuri curi lihat gunungnya yang putih dan mekar itu. Walaupun dalam agak gelap namun mata aku dapat membayangkan keindahan buah dada nya. Embun jantan mula turun membasahi bumi. Aku mula merapatkan tangan aku ke tangan dia…. Mula mula dia mengelak tapi aku teruskan jua mencari tangan dia. Bila aku dapat memegang tangan dia aku ramas lembut jarinya. Dia diam jer. Dalam hati aku ader can nie….. Lantas aku rapatkan diri aku. Ina terdiam. Aku juga terdiam lantas kami tertawa sesama…. Kini tangan aku mula bebas memegang tangan dia. Kekadang tuh aku sengaja mengeserkan tanganku ke dadanya. Emmmmm kenyal aku rasakan. Aku bertanya pada dia pernah tak rasa kena cium mulut? Dia kata tak pernah tapi pernah tengok kat tv jer…. Nak cuba?? Aku tanya. Dia mengelengkan kepala. Aku kata cuba dulu…… At last pujukan ku menjadi tapi dia berpesan setakat cium jer tau…. Aku setuju.Dengan lembut aku mengulum lidah Ina. Aku lepaskan mulut Ina nampak agak tercugap. Aku tanya best tak dia tertunduk malu. Aku pegang dagu dia dan ina pun menutup mata dan membuka mulutnya sedikit tanda minta dicium lagi. Kini lampu oren dah menyala. Aku buat satu ciuman manja dan bernafsu…… Sambil tangan aku menarik tengkok dia. Emmmm Ina membalas kuluman lidahku. Ader respon. Aku memeluk tubuh langsingnya. Dia memeluk belakangku. Agak lama aku berkulum lidah ngan Ina kini tanganku yang tadi berada di tengkok turun dengan perlahan ke dadanya. Baju kebajanya membuatkan aku geram dengan buah dadanya. Tangan aku memegang lembut buah dada Ina. Ina terperanjat tapi aku terus mengulum lidah Ina…. Ina leka dan hayal lagi. Kini tangan aku mencari butang baju kebaya ina aku buka satu persatu. Dan akhirnya baju kebaja yang ina pakai tak berbutang lagi. Maka terserlahlah buah dada yang aku idam-idamkan. Ternyata coli yang dipakainya tidak cukup besar untuk menampung daging pejal itu. Aku kopek pembalut yang mengganggu sentuhan tanganku. Aku ramas lembut buah dada Ina. Emmmmmm Ina mengeluh kegelian. Mulut Ina aku lepaskan dan turun ke leher dan turun terus ke buah dadanya. Aku dapat lihat jelas puting di dadanya agak besar dan tegang. Aku kulum satu putingnya dan sebelah tanganku meramas-ramas sebelah buah dadanya. Iskkkkkkkk Ina berbunyi dan menarik lembut dan ramas kepalaku. Aku jilat puting dan keliling buah dadanya Ina mengerang Uhhhhhh sedapnya…… Lantas aku mengajak Ina ke rumah. Ina setuju dan Ina ingin tahu lebih lanjut apa lagi yang akan dirasainya nanti. Tanpa memasang butang aku memeluk Ina dan berjalan terus ke rumah.Sampai aje di rumah aku tutup lampu dan membuka kipas agar tak kepanasan. Aku membuka terus baju dan coli ina. Ina malu terus menutup buah dadanya. Aku tersenyum jer. Lantas aku mengulum lidah Ina semula Ina khayal kembali dengan keenakan. Tangan aku ditarik Ina agar meramas buah dadanya. Aku menurut jer. Aku tahu gadis kampung nie dah mula kehausan sentuhan…. Aku gentel puting ina manakala tanganku mula mencari tempat baru. Ina leka bila tangan aku mengusap usap pehanya. Ina dapat rasakan bahawa pepeknya dah basah mengeluarkan cecair….Ina dah tak tahan lagi bila aku mengusap usap pehanya dan rasa mahu je dia menyuruh aku terus mengusap pepeknya. Tapi dia mendiamkan diri jer. Aku dapat rasakan kebasahan itu dan betapa tembam pepek ina dikala itu. Aku tak sabar lagi aku mengangkangkan kaki Ina dan menyingkap kain yang dipakai Ina. Rupanya Ina sememangnya menanti dilakukan sebegitu. Ina membantu mengangkat punggungnya. Tangan aku terus menekup ke kain nipis menutup pepek Ina. Basah…. Basah sekali….. Aku meramas ramas seketika di situ. Ina mengerang ahhhhhhhhhhhhhh……………………………………..Lantas tangan aku menyelinap masuk ke dalam kain nipis itu dan mencari biji kelentit Ina. Aku gentel biji Ina. Ina merintih Ahhhhhhh sedapnya Bard……. Sambil punggungnya ternaik naik ke atas mengikut rentak tanganku. Aku terus menjilat buah dadanya dan tanganku menggentel biji Ina dan tangan sebelah lagi meramas sebelah buah dadanya. Ina tak tertahan bile aku lakukan 3 dalam 1…. Ina terus merengek keenakan. Ummmmmmmm Iskhhhhhh……. Sedapnya Bard…………. Aku puas dengan cara itu kini aku membuka kain nipis yang menutup apam yang tambah tembam bila diusap itu. Kini Ina tak berbaju lagi. Tiada seurat benang pun yang ada di tubuhnya yeng gebu itu. Aku menarik tangan Ina menghulur ke batang aku yang sedang mengembang kepalanya tanda minta dibelai. Ina agak terkejut sebab inilah yang pertama kali dia memegang batang seorang lelaki. Aku genggamkan tangan ina ke batangku dan melurutkan ke atas kebawah.. Tangan lembut Ina membuatkan kepala batang aku lebih mengembang lagi. Sedang Ina leka dengan batangku, aku pula mula menjilat peha Ina dengan perlahan lahan turun, turun ke bawah dan berhenti di kawasan yang sememangnya lecak. Disitu tanpa disuruh Ina membuka kakinya luas agar mudah aku mengerjakan apamnya. Memang cantik apam Ina yang bercukur licin membuatkan aku geram. Aku menjulurkan lidahku ke biji Ina. Aku mainkan lidahku seketika di situ. Aku ulit biji Ina dengan lidah aku. Ina mengerang. Ahhhhhhhhh…… sedapnya………….. Lantas jari aku mula menerjah masuk ke pintu gua yang dari tadi merkah merah mengeluarkan cecair. Aduhhhhhhhh…… Ina memegang tanganku agar tak dimasukkan jari itu ke dalam gua. Tahulah aku yang ina sememangnya masih dara lagi……. Aku teruskan menjilat pepek Ina. Aku masukkan lidah aku ke dalam gua itu….. Ina tak membantah. Dan tangan aku menggentel lembut biji Ina………… Tiba2 Ina mengerang dan emmmmmmm……ahhh……..uhhhhhhhh Ina klimax buat pertama kalinya. Pancutan cecair yang pekat tu terus jer mengena ke hidung aku…….. Aku terus memasukkan lebih dalam lagi lidahku ke gua Ina…………. Ahhhhh…..sedapnya………Baaarrrddd…….Bila keadaan agak reda aku mula bangun membuka seluar aku dan mengeluarkan batangku terus menyuap ke mulut ina. Dengan mata yang kuyu Ina terus menghisap batangku seperti dia melihat vcd blue dengan kawannya. Aku mula keenakkan bila batangku dihisap oleh Ina. Ina memainkan lidahnya di kepala batangku membuatkan aku nak terpancut…….. Aku tarik batangku dan terus mengangkangkan kaki Ina luas luas. Aku tak sabar nek merasa kesempitan gua Ina. Aku gesel-geselkan batangku seketika di mulut gua Ina. Ina mengerang ahhhhhhhh sedapnya………. Masukkanlah Bard……. Sapanya dengan hatinya berdebar debar. Mungkin terlalu lama aku mainkan batang ku di mulut gua…… Ina menarik batangku dan memasukkan batang ku ke dalam pepeknya. Baru kepalaku mula nak tenggelam Ina menjerit Aduhhhhhhhhhhhh sakit Bard…………. Aku dah tak tahan lagi ….. Aku pegang tangan Ina dan terus jer menyorong batangku agar terus masuk……. Aduhhhhhhhhh Ina menjerit dan terus menolak badanku dengan sekuat hatinya…. Aku tercampak ke sebelah Ina. Manakala Ina terus memegang pepeknya. Rasa nikmat terus hilang dengan serta-merta diganti dengan rasa sakit dan perit…… Aku memujuk agar dia baring semula tapi Ina tak nak……. Aku faham pintu guanya telah aku robohkan membuatkannya sakit……. Tapi takkan aku nak biarkan begitu sajer……….. Aku suapkan saja batangku ke mulut Ina….. Aku tenung Ina dan berkata plzzzzzzzzzzz. Ina paham dan dia pun membenamkan batangku ke dalam mulutnya. Dihisap dan dimainkan lidahnya di keliling kepala batangku. Aku tak tertahan bila Ina melakukan begitu dan Uhhhhhhhhh……..ahhhhhhhhh Hisssssssssssssssssss……….. Aku pancutkan air maniku ke dalam mulut Ina…….. Ina terperanjat dan terus mengeluarkan batangku dari mulutnya. Ina hampir muntah……… Aku biarkan aje reaksi ina……Apa yang aku tahu ina bangun dan mengenakan baju kebayanya dan mengatakan pada ku bahawa dia nak balik. Aku tarik Ina dan mencium lembut dan tanganku meramas lembut buah dadanya. Ina membalas dan terus menolak aku dan berkata sudahlah…… orang nak balik nie……. Aku terbaring semula………. Aku senyum pada Ina dan Ina pun senyum padaku…….. Ina hilang dlm kegelapan malam dan aku terus tertidur…………….Keesokkan hari aku langsung tak berpeluang untuk menhimpit Ina. Aku hanya mampu senyum bila bertentang mata ngan Ina. Itu aja yang mampu aku lakukan. Bila petang mula menjelang aku memberi isyarat pada Ina agar dapat bertemu buat seketika. Malam tu aku berjumpa Ina di tempat biasa. Sampai jer Ina aku kiss dia, macam sebulan tak jumpa. Ina tak mendiamkan diri, diapun membalas kuluman lidah aku. Tangan aku terus meramas ramas buah dada ina yang mula naik menegang. Agak beberapa minit aku ajak Ina masuk ke rumah tapi dia menolak kerana sakit semalam belum hilang lagi. Aku kata pada Ina aku kena balik mlm nie bab esok aku kerja. Ina memeluk aku dengan tangannya merayap di celah kelengkangku. Di situ dia meramas ramas batangku. Dengan perlahan batangku mula mengeras……….Aku tidak mendiamkan diri tanganku terus masuk ke dalam baju kurungnya dan terus masuk ke dalam coli Ina. Aku rasa dah tegang buah dada Ina…… Aku ramas aku gentel mutiara Ina. Ahhhhhh uhhhh ………..Ina mengerang. Lantas Ina buka seluar aku dan seluar dalam sekali maka mencanaklah batangku yang megah mengembangkan kepala. Ina tak boleh tahan lantas menghisap batangku sepuas puasnya… Ina menjilat keliling kepala aku hinggakan aku seolah olah kakiku tak menjejak tanah. Aku singkap baju kurung Ina maka terjojollah buah dadanya yang mekar dan tegang. Semalam aku hanya dapat melihat dalam samar-samar. Kini dengan bantuan lampu aku dapat melihat terang buah dada Ina yang besar itu. Aku tekapkan kedua tangan ku ke dada Ina aku ramas. Lidahku mula memberi rangsangan pada kedua puting Ina. Lepas sebelah sebelah. Manakala tanganku menggosok-gosok di pangkal buah dada Ina. Emmmmmmm Ina merengek keenakkan. Tangan aku mula turun sedikit demi sedikit ke bawah. Ina mengeliat bila aku lakukan begitu perlahan-lahan. Tanganku sampai akhirnya ke tempat tujuan yang mana dah basah kawasan pepek Ina. Aku usap usap pepek Ina perlahan-lahan. Ina bagai orang kena sawan bila aku lakukan sedemikian. Uhhhhh… Ina mengerang. Aku lucutkan seluar dalam nipis Ina.. Ina tak membantah……… Aku dudukkan ina di atas batang kelapa dan menguak luas kakinya……. Emmmmmm terbuka gua Ina dengan lelehan air Ina…. Aku jilat pepek Ina hingga Ina memegang kepala dan meramas rambut aku.Melihat Ina terangsang dengan teruknya aku masukkan lidahku ke alur menuju ke gua perlahan lahan. Ina mengigil kegelian bercampur kesedapan. Lantas dia mengerang uhhhhhhhhhhh sedapnya…………… Ina lupa akan kesakitan semalam….. Kini jari aku mula menerjah pintu gua yang benyak mengalirkan cecair…. Ahhhhhhhhhhh…….. Bard……….. sedapnyaaaaaaaaa. Dengan perlahan jari aku masuk ….. hingga abis jari ku masuk Ina kejang dan klimax pertama dari Ina dan bertambah banyak cecair keluar dari gua Ina……. Aku tarik jari aku dan sorong balik masuk ke dalam gua Ina….. Ina hanyut bersama alunan rentak jari-jari aku…… Melihat Ina dah tak tertahan lagi aku memikul Ina masuk ke dalam rumah……. Aku terus membuka semua yang dipakai oleh Ina hinggakan tiada seurat benang pun di badannya. Tubuh montok Ina aku renungi sejenak…. Lantas aku menbuka semua pakaian aku. Sebelum batangku masuk ke gua Ina aku menggomol dulu Ina hinggakan Ina dah tak tertahan lagi. Iskkkkkkk akkkkkkkk Bard plzzzzzzzzz fuck me……….. Namun aku bersahaja saja rengekkan dari Iina. Aku mainkan batangku di pintu gua Ina seketika Ina meronta-ronta……… Dirangkulnya badanku sambil dia menangkat-angkat ponggongnya agar batangku masuk. Namun aku bertahan…… Baaaaaarrrrrdddd plzzzzzzzzzzz Ina dah tak tahan nie suara manja Ina memecah kesunyian……Aku bangun mencapai bantal dan meletakkan di bawah punggung Ina. Dia menurut ….Aku naikkan lutut kedua Ina dan menguak kakinya…… Maka tersembullah pepek Ina. Mulut gua yang menanti tetamu merekah sedikit……. Aku tujukan batangku ke mulut gua……. Ina risau takut kesakitan seperti semalam berlaku lagi. Bard perlahan lahan ok……Aku mulakan tusukkan batangku. Dengan perlahan batangku tenggelam ke mulut gua sedikit demi sedikit……. Ina mengeleng kepala bila batangku masuk…Ahhhhhh Bestnya Bard……. Emmmm iskkkkkkk Aku dapat rasakan bahawa jalan menuju ke akhir gua Ina makin sempit dan membelok ke atas. Ina tak tahan lagi lantas kakinya memaut pinggang u. Slurpp……… batangku mengakhiri tusukan hingga ke pangkal batang ku………….. Aku membiarkan sejenak batangku menjamah segala keenakkan pepeknya. Ina mengemut gemut pepek………… dan mengayak-ngayak punggungnya agar batangku bergerak……. Aku paham apa yang Ina mahukan……… Aku tarik perlahan-lahan batangku….. Aku rasakan segala isi kandungan pepeknya hendak mengikut sama keluar…….. Dan aku sorong laju masuk ke dalam gua Ina. Maka bermulalah sorong tarik sorong tarik………. hinggakan satu ketika Ina memaut kuat badanku dah menjerit Barrrrdddd ahhhhhhh……uhhhhhhhhhhhhhhhhhh kejang Ina……… Dia klimax kali ke-2……. Reaksi Ina mula menurun aku apa lagi melajukan rentak aku……. Memang betul lazat aku rasakan pepek Ina….. Makin dalam aku tekan batangku makin sempit aku rasakan. Dan yang aku pelik pepek Ina seolah ada selekoh di dalamnya. Sorong tarik batangku makin rancak…….. Ina mula risau kerana tak tertahan keenakkan yang dikecapi. Aku penat… aku cabut batangku dan menyuruh Ina menonggeng. Ina menurut apa yang aku hendak. Aku rapatkan kaki Ina dan menyuruh Ina menonggekkan punggungnya……. Fuh! tembam dan empok aku rasakan pepek Ina……. Dengan bantuan cecair yang makin banyak…… perlahan-lahan batangku masuk ke gua Ina….. Ina mengeleng kepala bila batangku masuk begini. Aku rasa sungguh sempit dan lebih tak tahan bila Ina mengemut-gemutkan pepeknya. Aku mendayung dengan lebih laju lagi sambil tanganku meramas ramas buah dada Ina yang keras dan kenyal itu…….Aku hampir nak keluar……. Aku hayut dengan lebih laju lagi….. Ina menjerit keenakkan yang tak dapat nak dibayangkan….. Aku dah tak tertahan lagi lantas aku hentak batangku sekuat kuatnya ke dalam pepek Ina. Dan Ina pula merangkul aku sekuat kuatnya…….. AAAhhhhhhhh uhhhhhhhhhh iskkkkkkkk. Dua-dua kejang sekejang-kejangnya……… Aku rebah di belakang Ina buat seketika menunggu nyawa kembali. Begitu jua dengan Ina mendiamkan diri memejamkan mata tanda puas akan kenikmatan yang tak terkira lagi……. Kemutan Ina membuatkan aku seperti mahu putus nyawa dibuatnya……Aku dan Ina tertidur…………Esok pagi dalam pukul 6 pagi aku sedar dan mendapati Ina terlentang di sebelah aku. Aku menatap tubuh indah Ina seketika…… Dari atas ke dada turun ke pepek yang tembam……. Batangku mula naik perlahan sambil mengangguk anggukkan kepala tanda setuju akan keindahan tubuh Ina. Aku membuka kaki Ina pintu gua yang tertutup rapat semalam masih tak tertutup lagi. Air masih lagi membasahi kawasan pepeknya. Setelah batang sudah bersiap sedia…… Aku sorong batangku tenggelam perlahan-perlahan ke dalam gua Ina. Ina tersedar bila pepeknya menerima tetamu……… baru Ina nak bersuara aku cium bibirnya dan menghayun laju batangku. Ina mula terangsang…….. tanganku menjalankan tugas di dada ina. Ina merengek keenakkan. Tiba-tiba aku menghentak kuat batangku sekuat-kuatnya dan Ina memeluk erat badanku….. Kami sama sama klimax. Dan tertidur semula…

Permainan Imah

Ramai penulis yang menggunakan nama Imah untuk cerita di site ini. Sama ada kebetulan atau tidak saya juga mempunyai sejarah tersendiri dengan gadis bernama Imah. Ceritanya bermula pada tahun 96. Saya kenali Imah di tempat kerja. Saya ni sebenarnya sudah berkahwin. Imah ni manja orangnya. Saya mulanya tidak pernah terfikir apa-apa. Susuk tubuh Imah boleh tahan juga. Buah dadanya saiz 34, pinggang 28, punggung 32. Yang saya tahu dia ni ada boyfriend. Satu hari dia bercerita pada saya yang dia sudah putus dengan boyfriendnya. Saya pun entah macammana selepas itu selalu keluar dengan Imah. Makan bersama, jalan bersama jadi entah macammana satu malam setelah keluar makan, saya telah berhentikan kereta di satu kawasan sunyi. Perbualan kami jadi seperti orang bercinta. Entah macammana saya mencuim bibir Imah dan dia menyambut ciuman saya. Lidah kami bertemu dan bergulung-gulung. Saya meramas buah dada Imah, dia tidak melarang tapi berdengus seolah kesedapan. Bila saya masukkan tangan kedalam baju dn menyelak baju dalamnya pun, Imah tidak berkata apa-apa. Saya mengangkat bajunya dan menghisap puting yang kian mengeras itu. Imah mengerang kesedapan. Setelah 1/2 jam kami pun berhenti dan tersenyum antara satu sama lain. Perlakuan kami tidak habis di situ sahaja. Satu hari kami dapat peluang lagi. Saya telah menyewa bilik hotel 5 bintang dan Imah tidak menolak bila saya mengajaknya bersama. Dibilik, kami mandi dan kemudian tanpa membuang masa kami tahu apa keinginan masng-masing. Kali ini saya dapat lebih puas dari dalam kereta. Dengan keadaan Imah baring, saya hisap satu persatu puting Imah. Dia mengeluh, berdengus dan merengek kesedapan. Imah masih memakai towel dan seluar dalam. Perlahan-lahan ciuman dan hidapan saya turun ke bawah hingga ke cipap Imah. Saya menjilat-jilat di bahagian luar seluar dalam Imah hingga terbit air kenikmatan Imah. Bila saya selak seluar dalam Imah, mulanya dia terkejut sedikit… takut katanya, tapi lama kelamaan Imah membiarkan sahaja. Lidah saya terus menjilat alur cipap Imah yang sudah basah. Tiba-tiba badan Imah jadi kejang hingga melentuk-lentuk badannya. Rupanya Imah klimaks… air mani Imah meleleh keluar dan saya terus saya menjilat biji kelentit Imah yang semakin merangsang tu…. tak sampai 2 minit, Imah klimaks lagi.. dalam masa 15 minit Imah pancut sebanyak 6 kali hingga lemah longlai seluruh anggota badannya. Saya tidak pasti sama ada Imah masih dara atau tdak tapi mengikut katanya dia masih dara. Selepas itu saya baring dan Imah pula naik ke atas saya. Kami berkulum lidah. Air mani Imah masih banyak di mulut saya tapi Imah tidak kisah. Imah menghisap tetek saya dengan lembut hingga saya tak tahan. Perlahan-lahan dia turun hingga mulutnya mencecah batang saya. Saya hanya perhatikan dengan ghairah dan dalam hati saya, penuh tanda tanya, apakah Imah sudah biasa lakukan begini dengan bekas teman lelakinya. Imah mula menjilat-jilat kepala batang, batang, telur dan dari bawa jilatannya ke atas dan terus memasukkan batang saya ke dalam mulutnya seperti dalam blue film dibuatnya. Sedapnya tidak terkira kerana mulut Imah yang kecil itu dapat menelan seluruh 6 inci batang saya. Turun naik kepala Imah secara perlahan menghisap sambil lidahnya menjilat batang saya. Memang saya akui tidak pernah batang saya dihisap sesedap ini sepanjang sex life saya dengan gadis-gadis lain. Tidak lama kemudian saya mula rasa nak terpancut, Imah terus menghisap dan terpancutlah air mani saya ke dalam mulutnya dan Imah menelan setiap titik air mani saya. Lelehan pada kepala batang saya pun di jilat sambil Imah sambung menghisap batang saya hingga tegang semula. Saya tak dapat bayangkan pada pembaca semua betapa sedapnya batang dihisap tanpa henti ketika air mani terpancut. Saya membaringkan Imah. Saya jilat lagi cipap Imah hingga dia pancut 3 kali. Bila saya cuba masukkan batang saya ke cipap Imah, mulanya dia kata takut tapi lama kelamaan dia biarkan saya menekan. Sakit katanya tapi bila batang saya dah masuk keseluruhannya, Imah yang mula mendayung. Saya sudah hampir pasti yang Imah bukan lah dara lagi seperti yang dia katakan. Kami berdayung dengan berbagai position. Imah paling ghairah di atas. 2 - 3 kali dia pancut dengan badannya melentik dan melentuk kebelakang dengan keadaan seluruh badannya kejang dan menggigil menahan kesedapan. Saya pun tidak tahan melihat keadaan ini dan membaringkan Imah. Imah mengangkangkan kaki dan saya masukkan batang saya dalam cipap Imah yang ketat. Cipap Imah mempunyai ruang kemutan yang dalam. Saya boleh rasa setiap inci batang saya pada dinding cipap Imah. Imah sentiasa meminta saya lajukan sorong tarik. “Lagi bang, lagi bang, Imah nak pancut lagi bang..” maka saya pun mancabut batang saya menghalakan kemulut Imah dan memancutkan air mani saya kedalam mulut Imah sambil Imah terus menghisap tanpa henti. Imah kemudian ke tandas untk buang air kecil, bila dia keluar dia kata kencingnya berdarah, tapi saya tak nampak kesan darah pada tilam. Memang tidak syak lagi dia bukan dara. Mungkin dia pernah lakukan sex dengan Roger, ex-boyfriend dia. Apa pun saya puas kerana memang tidak pernah rasa sepuas ini dengan gadis lain. Setelah beberapa kali melakukannya di hotel, Imah telah mencari bilik apartment lain. Di sini, setiap hari kami lakukan tidak kurang 3 kali sehari. Rupanya bukan saya seorang yang datang ke bilik Imah. Saya sering serkap jarang dan lihat Roger juga dapat masuk ke bilik Imah. Akhirnya saya dapat tahu Imah menggunakan bomoh untuk mengenakan saya dan isteri. Saya hampir mengahwini Imah, tapi berkat pertolongan kawan-kawan yang melihat kelainan saya, saya sudah pulih. Selepas itu saya masih cuba untuk membetulkan Imah supaya tidak bermain bomoh tetapi melihatkan Roger juga sering ke apartment Imah, saya jadi tawar hati. Roger pernah bertanya pada saya apakah saya pernah tidur dengan Imah…. saya katakan pernah tapi Roger seperti tidak percaya kerana Imah kata padanya bahawa saya sering mengganggunya. Selamat tinggal Imah. Mungkin tiada jodoh tapi terimalah balasan dari tuhan kerana perbuatan syirik bermain bomoh. Saya tetap puas dan hingga kini belum dapat jumpa gadis lain yang dapat menandingi kehebatan sex Imah….

Perempuan Berumur

Nama ku Rezza. Aku bekerja sebagai executive syarikat swasta. Gaji ku yang agak lumayan membolehkan aku memiliki sebuah kereta yang agak mewah. Kegemaran ku masuk irc chatting. Hampir setiap malam aku melayari internet untuk mencari kenalan. Sebenarnya aku masuk chatting ada rahsianya. Suatu malam apabila selesai chatting kira-kira jam 11.30 malam, handset aku berbunyi. Baru tadi aku chatting dengan perempuan ni. Aku menjawab panggilan tu dan dia menyuruh aku menjemputnya di suatu tempat yang telah diberitahunya. Tanpa membuang masa aku pun membawa kereta ku ke tempat yang di katakan. Sampai di tempat yang di tuju, dia telah menunggu di situ. Terkejut aku. Betul ke apa yang aku lihat ni. Semasa chatting, dia memberitahu aku agenya 52 tahun. Tapi bila aku berjumpanya dengannya, pakaian yang dipakai dan bentuk badannya bukan seperti perempuan 50 tahun. Masa itu butuh ku dalam seluar dah mula menegang. Memang age dia ni dah 52 tahun tapi body dan muka dia memang cantik gila. Aku pun membawa perempuan ni ke tempat yang exclusive. Makan-makan dan menari. Jam dah menunjukkan hampir pukul 1.30 pagi. Aku bertanya pada dia nak ke mana lagi. Dia menyuruh aku mengikutinya. Aku terus memandu kereta ku ke tempat yang dia mahu. Rupanya dia membawa aku ke kediamannya di sebuah kondominium. Dia kata jangan takut. Tak ada siapa di rumahnya. Wow, dalam rumah tersebut semua peralatannya mewah. Aku bertanya mana suaminya. Dia beritahu suaminya ke Amerika ada urusan business. Anaknya semua dah berkeluarga. Dia datang membawakan air minuman dan dia meminta aku menunggunya kerana dia hendak menukar pakaian. Katanya pakaian yang dipakainya tidak selesa. Terkejut aku melihat apabila dia keluar dari biliknya. Dia hanya memakai nite dress satin nipis. Kelihatan puting breastnya. Apalagi butuh aku pun mulala menegang. Kami bersembang lagi. Bermacam-macam topik hingga jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Tiba-tiba dia memegang tangan ku dan mendekatkan kepalanya ke muka ku. Aku pun terus memberi respon. Ku pegang mukanya dan terus mengucup mulutnya. Tangan ku mula memegang pinggang dan punggungnya. Ternyata punggung perempuan 52 ni masih kenyal seperti perempuan 20 an. Tangan perempuan ni dah mula memegang butuh ku. Butuh ku semakin menegang. Dia menarik tangan ku ke satu tempat. Meja besar di ruang tamu jadi pilihannya. Kami membuka pakaian masing-masing. Dia berbaring di meja itu. Aku mencangkung tepat di mukanya. Butuh aku yang sedia keras aku masukkan dalam mulutnya. Aku masukkan butuh aku yang kira hampir 7 inci tu tepat dalam mulutnya. Tak boleh masuk habis sebab mulutnya kecil. Tercungap-cungap dia kerana aku gerakkan batang aku seperti masuk dalm pantatnya. Dia mula menghisap dan menyedut butuh ku. Aduh rasa macam nak terkucil aku di buatnya. Memang power gila mulut dia. Aku membongkokkan badan aku tepat ke pantatnya. Aku mula menjilat-jilat tepat pada biji kelentitnya. Dia menggerak-gerakkan badannya ke kiri dan ke kanan.Ternyata kesedapan. Aku mula menyedut lubang pantatnya. Ku sedut dengan kuat dan dia mula mengeluarkan bunyi. Aku tujahkan butuh ku dengan kuat di mulutnya. Dia terus mengerang-ngerang tak tentu hala. Kemudian aku minta dia menonggeng di atas meja tu. Aku menjilat lubang pantatnya dari belakang. Ku lihat pantatnya dah kemerah-merahan. Aku teruskan menjilat dan tangan ku memainkan biji kelentitnya. Aku masukan lidah ku tepat di lubang pantatnya. Dia menjerit lagi. Rupanya dia dah klimaks buat kali yang pertama. Dia berkata dia dah tak tahan dan dia minta aku masukkan butuh ku dalam pantatnya. Aku mencangkung dan masukkan butuh ku perlahan-lahan. Dia menjerit-jerit manja bila butuh aku mula menerjah ke dalam lubang pantatnya. Ku masukkan sampai santak butuh aku. “Urghhhhhh… arghhhhhh”, hanya bunyi tu yang kedengaran. Aku lajukan hayunan ku dan dia semakin tak tentu hala. Aku terlentangkan dia balik. Aku letak kakinya di bahu ku. Aku masukkan butuh ku di lubang pantatnya balik. Kali ni mulutnya semakin kuat berbunyi. “Uurggggggg… arghhhhhhh… sedapnya yang… sedapnya yang… come on yang”. Aku semakin melajukan hayunan ku. Aku tenguk mukanya berkerut-kerut dan, “Aarghhhhhhhhhh”, dia berbunyi lagi. Kali ni dia klimaks lagi. Aku suruh dia turunkan sebahagian badannya dari meja. Aku turun ke bawah. Punggungnya menonggeng. Aku pun bantai lagi pantat dia dari belakang. Kali ni aku makin ganas. Hentakkan demi hentakkan yang kuat butuh ku menerjah pantatnya. Dia semakin tak tentu arah dan bunyi mulutnya semakin tak menentu. Akhirnya aku dengar dia menjerit dan minta ampun suruh aku berhenti. Tapi aku semakin mengganas membuat hentakan demi hentakan. Aku mula merasakan aku dan nak shot. Aku dengar dia berkata. “Ampun bang… ampun bang… I dah tak tahan lagi ni… tolong bang… tolong bang…”. Aku semakin bernafsu.. Akhirnya aku rasa aku dah nak terpancut. Aku terus pancut dalam pantatnya. Terasa amat puas sekali. Peluh membasahi badan ku dan badannya. Aku cabut butuh ku yang dah basah. Perempuan age 52 tu menggeletar memeluk ku dan berkata yang sekian lama dia bersetubuh dengan suaminya belum pernah dia merasa main lama dan teramat puas seperti main dengan aku. Langsung dia mengajak aku masuk ke bilik tidurnya. Sebelum tu kami mandi bersama. Selesai mandi kami pun tidur bersama. Dia memeluk ku dengan erat masa nak tidur. Bangun-bangun tidur dah pukul 12.30 tengahari.

Ilmu Tokcik

Aku selalu ikut sedara aku berubat secara tradisional kat Perlis dgn satu orang tua yang aku panggil Tok Chik...dier nih macam macam ilmu dia ader... kalau ilmu dunia.poooii toksah gebang ngan dier...dasat eeee orghang tua nih,aku pun apalagi...nak kecek sikit terpaksa la buat buat bodoh & biol sambil menabur budi....jenuh la jugak membodek,ader la dua tiga ayat yg dier pas kat aku....tapi aku tak puas hati...aku nak tau rahsia macam mana dia pernah main dgn beratus ratus oghang pompuan....yang menikah nyer aje berpuloh puloh kali.....aku pernah citerkan pasal auntie Lily yg minum sperm aku pas tu sapu kat muka dier....Tok Cik kata yg tu ilmu penyeri muka...kalau orghang lelaki tengok, gerenti rasa stim ....nanti satu hari Tok Cik nak ajarkan aku ilmu tuMaka tersebut dalam sejarah hidup aku pada suatu hari Tok Cik pun bersuara pada aku"Zul....Tok ni tak brapa ari lagi dah nih...entah esok lusa..wallahu alam" kata Tok Cik dalam pelat Perlis dier."Yang ni Tok bagi kat hang...hang jaga baik baik nuuuuuu"....Selepas tu Tok Cit pun turunkan ilmu yg aku nanti nantikan tu.Lepas satu,satu dier explain ngan aku....berkerut kerut muka aku sambil nulis...eeeee.....lalu ker aku nak buat nih(dlm hati ler)Menengok aku macam confius dgn apa yg dier bagitau Tok Cik explain lagi "Ada orghang rasa jijik benda cam nih... tapi kita mesti ingat,tulah asal kejadian kita" sambil Tok Cik gulung rokok daun dier,aku pulak terhangguk hangguk mengiyakan kata kata Tok Cik.Selesai bab ilmu tu,sebagai bonus Tok Cik bagi satu petua.Petua nih untuk orghang pompuan nak bagi ketat balik barang dia...cuma selaput dara jer yang tak bolih nak bagi ader balik.Yg lain tu kalau mengikut amalan petua tuh,boley ketat giler burit dibuat nyer....Dipendekkan citer,selepas ditauliahkan dgn ilmu Tok Cik maka aku pun mula mencari sasaran aku.... BURIT ANAK DARA SUNTI!!!.....Satu demi satu, pompuan yg aku dapat kena gagaudek tangan aku...aku nih jenis memilih gak..Korek korek pas tu hidu... biasalahkan... Tapi satu pun tak sesuai nak buat ilmu yg Tok Cit ajarkan..mana tak nyer... ader yg bau hancing....bau taik sampai ke kelentit pun ader jugak...bau maung....toksah citer ler....kengkadang harap muka lawa,jamban dgn puki... wangi lagi jamban kat belakang rumah setinggan....pehhhh....tak lalu nyer aku...haiii Tok Cik susah nyer aku nak amalkan ilmu ngko nih... Tetapi!!!!.... penantian aku akhirnya berbaloi bila berkenalan ngan sorang awek(nama rahsia)....umur 15 thn....rambut lurus sampai ketengkuk...badan sedap ooo....muka boley tahan....seminggu aku kawan ngan dier aku boley pegang tangan dier...seminggu lagi cium pipi(tu pun jenuh kena maki) seminggu lagi baru dapat french kiss...seminggu lagi baru dapat senggol tek dier..seminggu lagi...seminggu lagi...seminggu lagi....11 minggu baru aku dapat gagau nonok dier.....aku pun apalagi,korek korek pas tu hidu... waaaa.... yg ni la yg aku cari cari....bes....tak bucuk!. jeng... jeng... jeng... wayang nak start dah woiii....mai mai...Satu hari...macam biasa dia singgah rumah aku masa balik sekolah,aku pun belikan nasi bungkus dan kami makan bersama kat dalam bilik...kat luar awek aku ni malu ngan member aku.... lepas makan sembang sembang...pas tu dia pegi mandi..lepas mandi kami sembang sembang lagi...sambil sambil tu garpu aku pun mula berjalan.... sambil tu mata bertentang mata,apalagi dari mata turun kehati dari hati turun ke puki..entah masa bila mulut aku dah nyonyot mulut dier....tangan kanan aku meramas nenen dari luar,tangan kiri menekup celahan kangkang dier..Awek aku tu meronta ronta marah konon....alah,aku tau la...rontaan tu eksyen jer.....pas tu senyap terus....bila diersenyap.. aku pun masukkan tangan aku kat dalam baju dier...tangan aku makin ganas nih...di ramas dan digentel gentelnya puting nenen anak dara orghang tu.... Awek aku terus peluk leher aku bila aku belai belai dua dua nenen dia sekali gus....."Abaaannnnggg" bisik dier....Kami berdua betul betul dialun kesyahduan percintaan masa tu...sedar tak sedar aku dah pakai hanya underwear dan awek aku berselubung dgn kain cadar...aku terus rentap kain cadar..haa amik kau...."Abanggg........takut bang" awek aku merayu...aper dier ingat aku nak fuck dier kot?"Relax sayang....don't worry"aku memujuk. Lidah aku terus menyambung peranan yang tergendala sebentar tadi....dari mulut keleher,ketengkuk,dada,nenen....aaarrhhkat sini kena buat transit..... sambil kedua tangan aku meramas...mulut aku terus menghisap manja nenen dier nih...sesekali aku gigit perlahan puting nenen dier,aku sapu dgn dengan lidah aku....aku sedut,aku nyonyot nyonyot...macam nak putus telinga aku bila tangan awek aku merentap rentapkannya dek kegelian + kesedapan....Nenen dier yg tadi lembik dah jadi busung semacam....Tiba tiba aku berhenti..aku pun ambik dua balut gula gula Hacks yg aku standby kan kat tepi katil.."ehh...abang nak buat aper tuh?"tanya awek aku dalam nada terkezut."Abang nak bagi hang air-con la sayang.."jawab aku sambil mengulum gula gula hacks tersebut.Pas tu aku terus sambung balik tugas lidah aku melicking body dier...satu demi satu part kat body dier kena touching ngan lidah aku..lastly aku pun sampai kat dangerous zone....aku tolak kedua peha dier lalu awek aku tu terkangkang....aku sempat jeling kat dier....mata dier terpejam..mulut separuh terbuka..aku tau..dier menanti penuh debaran lah tu...betul tak?Aku tenung cipap dier....bulu bulu berkerinting setompok halus dipenghujung alur...tembam baik..ada belahan ditengah yang membahagi ketembaman cipap dier....aku usap usap cipap dier....aku cium sekali.. hmmmm.... bibir luar faraj dier boleh tahan gak tebal menggelembir....aku julurkan lidah.....aku cecahkan dilubang vagina yang dah becak...aku tekan... terus tarik bawak ke atas...masa tu awek aku goyang goyangkan cipap dier...aku pun mula membacakanayat ayat yang Tok Cik ajarkan ....pot pret pot pret....sambil tu lidah aku terus menjalar ..kejap kat atas kejap kat bawah..ibu jari kiri aku melenyek biji kelentit awek tu...aku tajamkan lidah aku,pas tu aku tikam kat dalam lubang vagina dia...tiba tiba aku rasa siraman lendir panas keluar dari dalam lubang tu....aku tak tunggu..aku terus jilat bertubi tubi sambil membaca pot pret pot pret....aku terus telan juicy dier..hmmm..sedap gak..ader rasa lemak lemak kemasinan campur ngan rasa berangin manis gula gula hacks...aku jadi makin syok...aku sungkitkan jilatan lidah aku sampai ke kelentit dier...aku genyeh hujung lidah aku kat biji dier...time tu awek aku macam terkena renjatan letrik... terkedik kedik nak mampus gamak nyer...aku stop dulu...aku nyonyot kat lubang burit dier...aku tak mahu air yang keluar membazir..pot pret pot pret...aku menjampi...rambut aku masa tu macam rambut orang gila, bersemporai dek ramasan tangan awek aku......masa berlalu..dah dekat nak sejam aku taram cipap dier...aku baham aku mamah habis habisan....nak fuck?No...itu pesan Tok Cik....nak jampi tak boley main....ta apalah..yer tak.... oral seks ni pun kira okey gak....dah bergelas aku teguk air burit dier...cukup pueh ati nih!Selesai bab ni....kali ni turn aku pulak bagi awek aku hisap kote ..."Nah sayang...." aku hulurkan. sambil aku terlentang aku tarik kepala awek aku ke celah kangkang aku....mula mula dier tak mahu....ceh...mana aci cam nih....tapi lama lama dia hisap jugak...mula mula pelahan....makin lama makin kuat....ganas macam Nazi....tulah pompuan sekor nih...malu malu kucing....konek aku mula naik garang...ikut hati mahu aku fuck dier nih..tapi...pesan Tok Cik buat aku kensel pikiran macam tu....konek aku terus memberontak...Awek aku lak tak berapa pandai nak sucking....berdecit ajer lebih...sedap nyer tak seberapa...terpaksala aku mainkan sama sambil mengajar dier buat cam tu cam nih....Lastly,sperm aku pun menyemprot kat dalam mulut dier...sekali shoot ajer awek aku dah menggelupur.... ditarik nyer cecepat,konek aku keluar dari mulut dier... shoot yang lain terpaksa aku lepaskan merata rata ..kena kat rambut dier.. lubang hidung..ahak! ataih bantai....ataih lantai....Sejak hari aku telan juicy awek aku sambil membaca ayat yang Tok Cik ajarkan tu,aku rasa aku makin handsomelah sebab makin ramai pompuan yang puji macam tu...dan dah tentulah makin ramai yang sangkut....tapi dalam ramai ramai tu yang buat aku percaya ngan ilmu Tok Cik sebab aku dah dapat fuck dengan seorang hair stylist artis yg juga seorang model yang pernah jadi ratu.....cayalah Tok Cik...

Uncle Kamal

Aku ingin kongsikan satu kisah dalam hidupku.Titik hitam itu berlaku semasa aku menuntut disebuah kolej swasta.Memandangkan kolejku agak jauh dari rumahku,maka semasa cuti sem aku akan mengikut kawanku mona pulang ke rumahn papanya.Papa mona sudah lama tinggal sendirian kerana isterinya sudah meninggal.Jadi dia tinggal seorang dengan mona.

Nak Dijadikan cerita,satu hari papa mona ada urusan dibandar jadi tinggallah aku dengan mona saja dirumah.Aku bangun lambat sebab cuti. dlm pukul 2 aku pun ke bilik air untuk mandi.Kringggg....telefon mona berdering. Boyfren dia call nak jumpa kerana ada hal penting. “ julia,aku kuar jumpa boyfren aku jap..ko dok la rumah dulu ye”...”okey!!” ....jadiaku sorang sajalah kat rumah nie...hah,rasa bebas sikit..maklumlah kat rumah org kan...segan pun ada,,,Habis mandi aku ke bilik mona untuk memakai baju... aku segera mengunci tombol pintu...aaa....terkejut aku melihat uncle kamal(papa mona) ada dalam bilik ,lagaknya seperti sedang mencari sesuatu.. uncle kamal tersipu2 melihat aku yang hanya bertowel hampir terlondeh dan menerangkan bahawa dia sedang mencari satu documen. Aku tergamam, oh tidak...baru aku perasan towel yang aku pakai nie dah terlondeh sebelah...terjojol sebelah tetek aku yang pejal menggunung. Puting tetek aku yang besar dan menegang menjadi renungn uncle kamal.Aku segera membetulkan towelku..Uncle kamal bergegas nak keluar dari bilik mona..tiba2 dia terlanggar aku ..uncle kamal rebah ke lantai..ntah macam mana,aku pula terjatuh di atas uncle kamal.habis towel yang aku pakai terburai.Aku terjatuh atas uncle kamal dalam keadaan terlanjang habis.yang paling teruk,cipap aku landing betul2 atas tapak tangan uncle kamal.kami terdiam.uncle kamal terus melihat aku yang bogel.Aku membiarkan saja dia merenung puting susuku yang tegang dan pink....aku memejam mata...tiba2 aku dapat rasakan tangan kasar uncle kamal cuba meraba biji kelentitku... ahhh.... aku membiarkan... kali ini,uncle kamal,mengusap2 seluruh cipapku... tiba2 aku tersedar..aku lekas2 bangun ..aku membongkokkan diri untuk ambil towelku di lantai.,aku dah tak peduli samada dia sedang memerhatikan kemaluanku dari belakang..uncle kamal yang sedang stim menghampiriku dan mengusap2 buritku hingga berair..kelentitku berdenyut2 semasa cairan panas mengalir di muara cipapku..aku bagaikan membiarkan pak kamal menikmati kemaluanku yang tidak berlapik dan tidak berbulu kerana aku slalu shave...tiba2 kami terdengar bunyi pagar dibuka...Ah...Mona!!uncle kamal segera keluar dari bilik..Semenjak kejadian itu,pak kamal sering memerhatikan aku...kadang2 semasa didapur,uncle kamal yang slalu berkain pelekat akan mendekatiku dan menggesel2kan kotenya yang tegang ke punggungku. Aku pula hanya memakai dress tidur berkain satin.memang boleh kurasa kehangatan kote uncle kamal yang tegang dan hangat itu menggesel2 di punggungku.Suatu malam semasa mona sedang mandi,uncle kamal dtg mendekati aku di dapur.uncle kamal lantas menyelak kain pelekat yang dipakainya, Batang kote uncle kamal keras dan amat besar jelas kelihatan.Uncle kamal mendekati aku dengan lebih rapat.”julia,hari tue uncle dah pegang pepek julia sampai basah,hari nie uncle bg julia pegang kote uncle yg dah tegang nie..pliss julia”...aku hanya diam merenung kotenya...Uncle kamal terus menyelak baju tido ku ,lalu melucutkan panties yang aku pakai.Jemari kasar uncle kamal bermain di buritku....Biji kelentitku di gesel2 dengan jari2 nya...aaahhhh.....aku membiarkan sambil memerhatikan perlakuan uncle kamal. uncle kamal terus merentap baju tidoku hingga aku telanjang sekali lagi di depannya..kini takda seurat benanngpun di badanku.Tetek dan cipapku terserlah di depan uncle kamal.uncle kamal memberitahuku bahawa tetekku besar dan kenyal,lantas dia terus menyonyot puting susuku dengan rakus,.. aku semakin stim....puting tetekku sudah tegang dua2 belah dinyonyot uncle kamal..Uncle kama mendukungku dan membaringkan aku diatas meja dapur.Kaki aku dikangkangkan oleh uncle kamal.Aku hanya memejam mata.uhhhh... aku terasa cipapku seperti dijilat.aku membuka mata dan melihat uncle kamal sedang menjilat dan menghisap2 celahan kangkangku..biji kelentitku dihisap dan disedut2...sekali lagi kelentitku bagai kembang kuncuo...lendiran panas meleleh di lubang cipapku..Ah..nikmatnyaa....aku mengangkangkan lagi kaki dengan lebih luas untuk menyedapkan lagi pepekku yang dijilat uncle kamal.. Uncle kamal bangun dan mencium bibirku,aku membalas ciumannya.Sebelah tangannya mengomol gunung mengkar didadaku,sesekali menggentel2 puting tetek,sebelah lagi tangannya ligak menggesel laju cipapku yang sudah gersang... Aku tak dapat lagi menahan keenakkan gesekan jemari uncle kamal yang semakin laju di biji kelentitku...lantas aku mengejang.... creeettt.. creeettt.. creetttt.. memancut2 air panas cipapku..Aku klimaks...cipapku bertambah gersang inginkan kote uncle kamal yang keras itu.terkemut2 cipapku menantikan kote besar uncle kamal...aku lantas turun dari meja dan menghisap batang kote uncle kamal..dengan penuh ghairah dan rakus..uncle kamal mengusap2 kepalaku...aku terus menjilat dan mengulum kote dan buah pelirnya...aku dapat rasakan batang uncle kamal kembang kuncup...uncle kamal menghayun2 kotenya kerana sedap...dia terus menarik tubuhku “julia ,suakan pepek julia ye,uncle nak tojah dah nie..”Aku pun mengankangkan kaki ku luas2..Uncle kamal terus fuck cipapku yang gersang...uhhhh...terkemut kemut cipapku yang kesedapan ditojah dengan kote uncle kamal yang besar itu...Hayunan uncle kamal semakin laju...uhhh...uhhh uncle...aku mengeluh....uncle kamal memaku cipapku sambil jarinya mengentel2 kelentitku....cairan panas byk meleleh keluar... ahhh.. uncle.... aku mengejanggg....ahhhh...uncle kamal menusuk dan menghentak kotenya dengan kuat.....aku kemut kote uncle dengan kuar..... sreeetttt..... air mani uncle kamal memancut2 di dalam kemaluan ku.... mona, masih lagi mandi...aku segera masuk ke bilik mona dan menegnakan pakaian...Esoknya kami akan pulang ke kolej..uncle kamal tersenyum melihat aku...aku pula hanya tersipu2....Itulah pengalaman aku bersama papa kwn baikku sendiri,....

Cikgu Mui

Cerita ni terjadi waktu aku menuntut di sebuah IPT tempatan beberapa tahun yang lalu. Di sinilah aku telah kehilangan teruna aku yang aku pertahankan setelah sekian lamanya.Puan Mui (bukan nama sebenar) adalah seorang pensyarah yang lawa dan kiut miut. Orangnya kecil molek tapi bodynya... mengalahkan anak dare..... Dari cerite yang aku dengar dia dah setahun menjanda tanpe ada anak....Dia ajar aku subjek ekonomi. Tiap kali mengajar dia pakei seksi habis. Kalau dia mengajar semua mata mesti tertumpu kat dada dan paha dia yang empok lagi putih melepak...temasuklah aku...tapi yang aku perasan waktu die mengajar dia asyik target aku jeeee....Minggu tu dia bagi ujian...5% untuk ke final.....Dua hari lepas ujian dia panggil aku ke bilik kerana ada hal penting....Aku kata mesti aku fail punya kalau tak takkan dia panggil aku...Sangkaan aku tepat, bila aku sampai ke bilik dia.... aku lihat kertas jawapan aku ade kat tangan dia....dia tanya aku kenapa aku tak menjawab soalan dengan tepat? Aku kata, aku jawab dengan baik dan suruh dia baca semula...Hari tu aku tengok dia pakai seksi habis.. payudarenye jelas kelihatan dan membuatkan jantung aku berdebar....Tiba-tiba dia bangun dan kunci pintu dari dalam dan rapat kat aku...dan terus berbisik kat telinga aku...Ini membuat bulu tengkok aku berdiri... Puan Mui memang straight forward punya orang... Dia kata dia boleh tolong aku lulus dengan syarat... Belum habis aku tanya syaratnya tangannya telah menyentuh batang aku dari luas seluar yang aku pakei......syaratnya dia nak kulum batang aku puas-puas katanya sambil membuka zip seluar aku..aku tak boleh nak buat apa-apa kerana batang akupun dah mengeras...aku tak pernah dibuat sebegini sebelum ini..bayangkanlah...Bila batang keras aku telah keluar dia terkejut besar melihat saiz dan ukurannya. Lebih kurang 7 inci dan hujungnya sangat lebar..Waw katanya this is giant....Dia terus kulum aku dengan rakusnya.Aku tak tahu apa nak buat cuma serah aje pade die yang lebih berpengalaman.. Aku lihat dia cuma mampu kulum bahagian kepala sahaja kerana batang aku besar dan panjang...rasanya sungguh sedap..Kesedapan yang tak pernah aku rasakan selama ini. Pun Mui terus kulum batang aku tanpa mampu mengeluarkan kata-kata. Selang 10 minit aku rasa badan aku tiba-tiba panas dan aku terasa satu kenikmatan yang teramat sangat yang memusat dari pusat sehingga kemaluanku... Rupa-rupanya aku hampir klimek...Puan Mui terus mengulum batang ku dengan lebih rakus dan akhirnya aku terpancut di dalam mulutnya..Puan Mui terus menghisap batangku sehingga kering namun batang aku masih lagi tegang...This is great kata Puan Mui. Aku cuba menyentuh cipap Puan Mui namun Puan Mui menyuruh aku keluar sebaik sahaja telefon di dalam biliknya berdering. Dia kata kat aku not now...Dia suruh aku beredar tetapi sebelum aku beredar dia memberi nombor telefonnya kepadaku dan menyuruh aku menelefonnya pada jam 8.00 malam tersebut... Aku pun beredar dari bilik Pun Mui tetapi sebelum aku menutup pintu biliknya dia sempat berkata, you can get A- for your paper sambil tersenyum padaku. Petang tersebut sebelum aku balik ke rumah sewaku aku telah membeli sebuah pita lucah untuk mempelajari bagaimana mereka melakukannya. Petang itu aku habiskan masaku dengan menonton filem lucah tersebut sementara menunggu pukul 8.00 malam. Pukul 8.00 malam akupun menghubungi Puan Mui dan tanpa banyak bicara dia menjemput aku minum teh dirumahnya.....Setibanya aku di rumah Puan Mui, dia terus mendakap aku dan kami pun berkucupan. Dia memang seorang yang berpengalaman... Dia mengajak aku masuk ke biliknya.... Dia membuka pakaian nya satu persatu di hadapan aku dan membuatkan batangku terus menegang....Ini rupanya badan yang menjadi idaman ramai selama ini. Aku terus membuka pakaianku dan tanpa banyak soal aku terus mendakapnya dan membaringkan Puan Mui ke katil empoknya....Aku kucup bibirnya dan aku jilat tengkok Puan Mui. Aku kulum teteknya sehingga dia meraung keenakan. Tangan Puan Mui sempat melancap batang ku namun aku terus memberanikan diri dengan menjilat pusatnya dan terus ke cipapnya...Dia meraung lagi kerana keenakan. Aku terus buat seperti yang apa dilakukan oleh pasangan yang aku tonton dalam filem petang tadi...Aku jilat dan jentik kelentitnya sehingga dia meraung dan terpancut beberapa kali...Dia kata this is great.... Please fuck me, Please. Aku tak layan langsung tapi sebaliknya aku masukkan jari aku satu persatu kedalam cipapnya dan lidah aku masih menjilat kelentitnya yang panjang sehingga dia terpancut lagi.....Dia masih merintih simpati agar aku segera masuk....Namun aku ada idea dan tanya dia apa aku akan dapat... Dia kata I promise you will get A++ sambil meraung keenakan.Tanpa berfikir panjang aku pun mengambil bantal yang ada dan menyandarkan punggungnya agar ia lebih terangkat dan aku pun memasukkan batang aku kedalam cipapnya namun ianya aku rasakan masih sempit dan panas, namun Puan Mui memudahkan kerja aku dengan mamaut pinggang aku dengan kedua belah kakinya sehingga aku berjaya memasukkan kesemuanya...Aku pun mula berdayung dan aku lihat Puan Mui meraung keenakan. Sekarang kepala Puan Mui berada di bawah katil dan dia tidak berhenti-henti berkata fuck me please... you are great.... yes... yes... Aku cabut batang aku dan mengarah agar Puan Mui menonggeng.. kami buat cara doggie pula dan dia meraung lagi kerana keenakan.. dia kata aku the greatest lover yang dia pernah main with. Setelah sekian lama berdayung aku rasa nak terpancut dan tanpa membuang masa aku tusuk cipap dia kuat-kuat dan pancut di dalamnya...wah sungguh nikmat sekali....Aku cabut batang aku dan masukkan ke dalam mulutnya dan dia kulum aku sehingga kering...namun aku cepat recover..dan batang aku tegang balik... waw this is great, dia kata......Dia nak relek dulu katanya tapi aku cepat-cepat tonggengkan dia dan kenakan kondom yang aku bekalkan tadi... Perlahan-lahan aku masukkan batang aku ke lubang buntutnya..dan ini membuatkan dia terkejut...dan berkata not there my dear....tapi aku tak peduli... Aku rasa sempit yang amat sangat namun bila aku tusuk kuat-kuat batang aku masuk sedikit demi sedikit...akhirnya aku berjaya memasukkan kesemuanya dan berdayung...aku rasakan satu kenikmatan yang teramat sangat dan aku lihat Puan Mui yang pada mulanya tadi kesakitan kini bertukar kepada keenakan. Aku terpancut lagi tapi kali ini di dalam lubang buntutnya.... Kami sama-sama gelak dan dia kata akulah yang pertama kali memecah virgin buntutnya......dan aku pasti akan dapat A++.Pada malam tersebut aku benar-benar puas kerana kami asyik main...aku kira 7 kali....aku balik ke rumah pada pukul 6.00 pagi dan terus sambung tidur kerana terlalu letih. Mujurlah kelas aku mula jam 11.00 pagi. Aku tersenyum sendirian sambil berkata inilah yang dikatakan tuah badan...

Isteriku Di Hospital

Sudah dua hari isteri aku kat Hospital Sungai Buluh kerana hendak melahirkan anak sulung kami. Tarikh jangkaannya seminggu lagi. Tapi dia terasa sakit, maka dia ditahan di hospital. Kelmarin aku terima panggilan adik isteri aku dari Tumpat mengatakan mereka sekeluarga akan datang menziarahi kakaknya itu.

Sedang aku berlegar-legar di Hentian Putra selepas menghantar kawan aku, dia nak ke Kuantan. Tiba-tiba terdengar suara memanggil aku dan apabila aku menoleh ke arahnya aku dapati Sarah sedang mendukung anak kecilnya.

“Mana Azmi?” aku tanya suami dia.

“Elehh…dia tu bukan abang tak tau, tak mau ke mana-mana, alasan dia tak boleh tinggal rumah, bimbang..” sambil membebel Sarah beritahu aku tentang suaminya.

Azmi tu adik isteri aku, aku tahu sangatlah sikap dia. Aku dengan Sarah bermakna jadi beraslah. Sarah panggil aku abang sebab suaminya adik ipar aku.

“Jadi mu mari sendirilah ni?” aku kehairanan.

“Ho laa… semale dia hantar kat stesen bas Kota Bharu”.

Kami beredar dan menuju ke tempat parking The Mall. Dalam perjalanan ke rumah aku di Kota Damansara kami berbual-bual, bertanya khabar.

“Lo ni kita ke rumah abang dulu, sebab hospital belum waktu melawat,” aku beritahu dia.

Sarah mengangguk.

Setibanya di rumah, kami berehat sebentar. Sarah nampak keletihan kerana perjalanan jauh dengan bas ekspres tadi. Lepas tu aku suruh Sarah pergi mandi sementara anaknya sedang nyenyak tidur. Setelah Sarah masuk bilik air, aku ke bilik untuk menukar pakaian.

Beberapa minit lepas aku menyalin pakaian, aku dapati bilik air masih senyap. Tidak kedengaran orang mandi. Kita ni jantan, kebetulan tiada orang lain di rumah kecuali aku dengan Sarah dan anak kecilnya. Tambahan pula bini aku sarat mengandung, dan kini dok tunggu nak bersalin pulak. Iblis mula masuk dalam kepala.

Aku hampiri bilik air, terdengar bunyi air berdesing seperti paip air dibuka perlahan-lahan. Aku meniarap untuk mengintai. Pintu bilik air tu renggang di bahagian bawahnya.

Tu dia! Sarah tengah kencing sambil mencangkung dan mengadap hala ke bahagian pintu bilik air. Tapi jauh sikit la. Nampak clear buritnya tersengeh memancut air kencing. Rupa-rupanya bunyi berdesing pancutan air kencingnya.

Apa lagi! pelir aku automatik mengembang. Dah la air mani lama bertakung. Mungkin dah berkarat. Aku cepat-cepat bangun dan beredar dari situ.

Tak lama Sarah pun keluar dari bilik air. Dia hanya berkemban tuala singkat. Pulak dah! Batang aku tadi belum mengecut lagi. Lihat macam tu pulak. Sarah terpandang tangan aku yang sedang membetulkan keadaan batang aku. Dia tersenyum dan terus ke bilik untuk mengenakan pakaian. Senyuman yang penuh makna. Kita tahu, perasaan orang yang dah berkahwin bila ternampak kelakuan yang sebegitu.

Selepas makan, kami duduk tengok TV sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Sarah pakai. Sarah pula hari tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan bantal kecik yang ada kat sofa.

Walau pun dalam fikiran dah mula fikirkan yang bukan-bukan, saja tak nak tunjuk gelojoh. Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula kian memuncak. Setan betul-betul menggoda aku hari itu.

Aku dah tak sabar. Aku pikir apa nak jadi, jadilah. Aku terus memegang tangan Sarah dan aku cium tangannya dan dengan perlahan, aku usapkan teteknya yang tengah mengeras bagaikan nak meletupi tu dari luar baju. Maklumlah tetek ibu beranak kecil, penuh dengan air susulah. Dia tak marah. Malah dia merelakan perbuatan aku.

Jadi aku tambah melampau dan bersemangat. Aku selak sikit baju kelawar Sarah sampai ke teteknya. Fuh! Tersembul satu permandangan indah yang tak terfikir olehku. Dengan tiba-tiba terpancut susu keluar dari celah coli yang Sarah pakai hingga tersembul bukit susu kembar bagaikan nak terkeluar dari sarang coli.

Aku pun tanpa berlengah terus menyoyot susu yang keluar dengan rakus dan lahap sekali. Dah lama tak hisap susu aku pun. Terdengar rintihan Sarah yang sedap mengerang ketika susunya mengalir deras kedalam mulut aku.

“Perlahan la sikit… sakit tau!” kata Sarah.

Setelah hampir 10 minit menguli kedua-dua bukit kembar Sarah sambil memicit-micit puting teteknya yang semakin mengecil, setelah kekeringan air susu tapi putingnya yang kehitam-hitaman sebesar ibu jari tetap menjadi santapan jemariku. Sambil aku merayap ke bahu Sarah sambil meramas-ramas teteknya. Sarah diam tak terkata sambil membaringkan dirinya ke sofa empuk seolah-olah mencabar kejantanan aku.

Aku memusingkan muka Sarah supaya mengadap aku. Sarah tidak membantah lalu mencium bibirnya yang halus sambil lidahku dengan ligat memintal lidahnya. Sesekali aku menyedut lidahnya sampai tak bernafas. Sambil Sarah membalas dengan sedutan yang hampir serupa membuatkan kami bagai berada diawangan. Dalam hati berkata, bini orang ooiiiii….

Kemudian kami berehat sebentar mengambil nafas. Aku labuhkan kembali bibirku ke mulut Sarah dan Sarah menyambut bibirku dengan berahi sambil tanganku mula menyelak bahagian bawah pusat yang sudah penuh bertakung air nikmat. Kami bercumbuan dan pada masa yang sama Sarah sudah terlalu stim dan memulakan tugasnya membogelkan aku yang hanya berkain pelekat.

Sarah dengan rakusnya menggenggam batangku yang sudah mengeras sambil menjilat lembut di hujung kepala zakarku, manakala tangannya yang sebelah lagi membelai sambil memicit puting dadaku. Tangan aku terus meraba buah dada Sarah atas ke bawah. Buah dada Sarah aku ramas perlahan-lahan sambil batang aku masih mundar mandir dalam kehangatan mulut Sarah.

Waduuhh… sungguh indah waktu itu, tak dapat aku gambarkan bagaimana aku benar-benar teransang sehingga aku memegang kepala Sarah dengan kedua belah tanganku sambil menekan masuk hampir keseluruhan batang aku yang sederhaha besar. Tapi cukup bertenaga setakat nak puaskan wanita bernama Sarah. Aku tak mau la nak cerita batang besar panjang 8 9 inci macam diaorang dok cerita tu. Sampai perempuan menjeritlah. Nanti jadi cerita karut pulak. Nak buat sedap cerita saja.

Aku terus melakukan persetubuhan dengan Sarah. Tetek dan buritnya aku hisap dan jilat tanpa henti-henti sehingga Sarah memancutkan airnya ke dalam mulutku buat kali ke-dua. Sarah mengerang seperti diserang hysteria bila aku meneruskan jilatan dan gigitan lembut ke atas biji kelentitnya.

Setelah aku puas mendera pukinya, dengan perlahan-lahan aku memasukkan batang aku ke dalam burit Sarah. Dengan sekali henjut terus ke dasar hingga membuatkan matanya terbeliak menahan serangan batang aku yang begitu keras. Aku merendamkan batang aku hampir 5 minit sebelum meneruskan dayungan. Tatkala itu Sarah tak habis-habis merengek.

“Abang.. sedap… ohhh..” dia meminta aku mulakan dayungan disebabkan airnya yang terlalu banyak meleleh keluar.

Puting tetek aku menjadi mangsa gigitan buas Sarah sehingga penuh diperut aku bekas gigitan love bite. Aku pun dengan sepenuh tenaga memulakan dayungan. Hampir setengah jam lamanya dengan pelbagai posisi yang aku pelajari dari buku kamasutra dan jugak dari filem-filem blue yang pernah aku tonton sebelum ni.

Di akhir persetubuhan itu aku melepaskan 7 das tembakan air mani aku yang sekian lama bertakung tepat ke dalam rahim Sarah sehingga Sarah menjerit kepuasan.

“AAaagghhhhh..abang! Saya belum pernah macam ni”.

Kami sama-sama terkulai dan batang aku masih terendam di dalam buritnya. Sarah terkulai layu dalam pelukan aku. Sesekali kedengaran suara anak kecilnya merengek. Dengan suara manja Sarah berkata, “Terus terang dan ikhlas saya nak gitau abang..”

“Gapo dio, cakaplah,” tanya aku suspen.

“Abang telah berikan apa yang saya belum perolehi sebelum ini,” kata Sarah.

Aku jadi terkedu seketika.

“Tapi abang punya tak sebesar mana..” aku kata sambil menunjukkan batang aku padanya serta membelai manja rambutnya bagaikan sedang bercinta.

“Saya tak pandang itu, tapi saya cukup puas dan memang sedap abang punya mainan tadi,” kata Sarah sambil mencium bertubi-tubi di seluruh muka aku.

“Saya cakap ikhlas ni… batang pelir abang Azmi memang besar. Tapi saya tak merasa nikmat dan sesedap abang punya tadi.. terima kasih abang,” sambungnya lagi seakan-akan nak menangis.

“Ya Sarah… abang sangka mu nak marah tadi..” kata aku sambil menciumnya sekali lagi.

Tiba-tiba anak kecilnya menangis. Kami lepaskan pelukkan danSarah pergi menyusui anaknya.

Jam menunjukkan pukul 4 petang, kami bergegas mandi dan bersiap-siap untuk ke hospital melawat isteri aku yang juga kakak ipar Sarah. Dalam perjalanan Sarah sempat mengadu dengan nada sedih perihal suaminya di kampung yang ambil ringan tentang batinnya. Dia dengan ikhlas beritahu aku yang suaminya itu lemah permainan seks walau pun batangnya besar daripada batang aku. Tak pernah merasa kenikmatan seperti tadi.

Aku berasa seronok dan berterima kasih padanya. Dalam hati kecilku tersirat perasaan bangga walau pun batang zakarku kecil tapi dapat memuaskan wanita yang telah berkahwin dan mempunyai pengalaman bersetubuh. Itulah pengalaman benar yang tak dapat ku lupakan.

Bekas Kakak Iparku Kak Yati

Bila ingatkan balik pengalamanku bersetubuh dengan pompuan ni, aku teringat balik saat-saat di mana kesucian terunaku telah tercemar. Kaurang mesti tak percaya punya kalau aku bagi tau, yang kali pertama aku main pantat pompuan masa umur aku dah 21 tahun. Masa tu aku baru habis ITM.

Nak kata aku ni baik tak jugaklah tapi jahat aku macam tu je lah, setakat hisap ganja. Sesekali togok air setan. Tapi pompuan aku tak main. Bohonglah kalau aku tak minat atau tak stim kat pompuan tapi aku ni kira penyegan sikitlah dengan pompuan. Sikit je. Bukan tak pernah tackle awek. Adalah dua kali dapat tangkap awek tapi dua-dua cabut. Aku ingat pasal aku tak projek dengan dia orang kaut?

Takpelah yang aku nak cerita ni pasal janda abang aku atau pun bekas akak ipar aku, yang telah berjaya menodai aku dan mencemarkan kesucian teruna aku. Kalau ikutkan aku, berzina dengan akak ipar tu kira lebih jugalah tapi bila pikir balik, tak ape kaut. Dia pun dah jadi bekas bini abang aku. Abang aku pun dah ceraikan dia dekat lapan tahun pasal dia tak nak dimadu, bila abang aku kahwin lain dengan anak dara.

Lepas dia kena cerai, mengenangkan dia pun takde salah apa dengan kita orang, famili aku masih lagi baik dengan dia. Walaupun dia ni agak lorat sikit pasal bapak dia kaya. Padan muka dia pun kena cerai dengan abang aku. Dulu masa jadi bini abang aku bukan main sombong lagi. Bukan nak campur kita orang sangat. Sekali kena tinggal barulah tau nak bebaik.

Bila aku ada kat rumah, selalu jugaklah orangtua aku suruh pergi rumah dia. Kirim buah tangan dan tanya khabar dia. Jarak umur dia dengan aku lebih kurang 19 tahun. Body dia pun kira boleh tahan jugaklah, cuma badan dia agak berisi sikit. Apa orang kata, plum tapi tak masuk kategori gemuklah.

Anak ada tiga orang. Masa dia kahwin tu agak muda juga. Seingat dalam lingkungan 20 tahun. Anaknya yang besar dah berumur 17 tahun dan yang kedua 15 tahun,manakala yang ketiga 13 tahun. Yang no. 1 dengan no. 2 tak duduk rumah sebab masuk sekaulah asrama. Cuma yang tingkatan satu je duduk dengan dia. Sebab tu lah bila aku ada kat rumah, orang tua aku selalu suruh jengok dia.

Makin mengadalah dia. Apa-apa hal dia panggil aku minta hantar dia pergi mana-mana, macam driver dia pulak aku masa tu. Kadang-kadang abang aku sound juga tapi mak bapak aku defend. Aku pun tak kisah sangat, lagipun aku tak dapat kerja. Dok melepak je. Kalau hantar dia pergi mana-mana, dia bagilah duit poket sikit. Dapatlah aku beli ganja.

Dipendekkan cerita, boleh dikatakan selang dua hari ke tiga hari ke, mak aku suruh pergi jengok bekas akak ipar aku tu. Hantar kuihlah, lauklah, sayurlah. Aku pun tak kisahlah, nak buat macam mana, dah orang tua suruh. Tapi aku cuba juga elakkan lepak lama-lama kat rumah dia. Bukan apa segan ada, takut pun ada juga. Mana tau kena cekup dengan orang kampung, cas khalwat. Dah lah aku teruna lagi, dapat pulak janda bekas abang aku. Tak ke naya!

Lagi pun, aku memang saja simpan kote aku, kaunonnya nak rasmikan masa malam pertama. Iyelah untuk bini yang daralah, sapa lagi. Habih camno. Benda dah nak jadi.

Satu hari tu, mak aku suruh pegi rumah dia hantar daging dengan sayur. Oh ya.. lupa aku, namanya Hayati, jadi aku pangil dia Kak Yati.

Aku pun tunggang motor aku pergi rumah dia. Tau je lah kat kampung rumah jiran pun adalah sepelaung. Masa tu lebih kurang jam 10.00pagi. Sampai rumah dia sunyi je.

"Kak Yati... oooo Kak!" aku jerit nama dia dua tiga kali.

Tak lama kemudian dia terjengol kat pintu rumah, pakai baju tidur je.

"Ai.. baru bangun ke?" bisikku.

"Ohh... Mat. Ada apa Mat?" dia tanya aku.

"Ni ha... mak suruh hantar daging dengan sayur sikit," aku jawab balik.

" Masuklah," dia pelawa aku.

"Takpelah kak. Saya nak hantar je. Nak cepat ni," aku cuba menolak untuk masuk ke rumah dia.

"Eh.. engkau ni, kalau datang sini nak cepat je. Masuklah minum dulu. Akak pun sorang je ni. Lan pergi sekaulah," Kak Yati seolah menggesa. Lan tu anak dia yang bongsu.

"Nak cepat ni kak," aku cuba elak lagi.

"Ala... masuklah kejap minum dulu," dia sound lagi.

"OK lah," malas aku nak cakap banyak.

Aku pun melangkah masuk. Bukan apa nak jaga hati dia. Dah dia cakap macam tu tak sedap pulak rasanya kalau aku tak masuk. Kiranya aku ni hormat juga dengan orang yang lebih tuala kaunonnya. Ahh.. kan dia bekas akak ipar aku.

"Ha macam tu lah," sambil tersenyum.

Bila aku masuk je dalam rumah, dia pun merapatkan pintu, dan tanya aku.

"Mak kirim apa?"

"Ni ha... daging dengan kacang panjang," aku jawab sambil menyerahkan ke tangannya.

"Meh pegi dapur. Kau nak minum apa?” Kak Yati tanya aku

"Teh bolehlah," aku jawab ringkas.

"Kaupi Ginseng nak?" dia tanya lagi.

"Emm... bolehlah," aku mengiyakan dan mengekaur kat belakang dia menuju ke dapur.

Sambil tu mata aku nakal juga peratikan ayunan punggungnya yang agak lebar tu berayun ke kiri ke kanan. Kira ok juga. Punggungnya agak lebar tapi dah kendur sikit. Tau je lah umur dah 40, anak dah tiga. Lepas tu dah kena kerjakan dengan abang aku. Kalau dia tak kuat makan jamu, lunyai punyalah.

Dalam baju tidur yang agak jarang, kelihatan bayangan seluar dalam dan coli yang menutupi kedua daging pejal di dadanya. Aku pun takdelah fokus kat situ. Dah depan mata nak buat macam mana.

Sampai kat "dining room" dia suruh aku duduk sambil dia pergi buatkan aku air. Bila dia datang balik, pehhh... tetek dia mewah! Tapi kira ok lagilah, takdelah nampak melayut. Walaupun ditutupi dengan baju tidur tapi kainnya yang jarang jelas membayangkan bentuk tubuhnya. Tapi masa tu aku pun takde pasang niat apa pun.

"Mat makan kat sini je lah. Akak tak ada seleralah nak makan sorang-sorang. Lan pun balik lambat hari ni. Pukul lima petang, ada sukan,” katanya dengan suara yang lembut seakan memujuk aku sambil meletakkan air depan aku.

"Alamak tak kan nak makan sini pula. Kalau lauk sedap bolehlah," aku jawab balik.

"Ek’lehh... kau ingat akak tak pandai masak ke? Nanti akak masak sedap-sedap, gerenti kau nak tambah lagi," katanya.

Aku diam je.

"Beli kat mana kacang panjang ni Mat. Nampak fresh je, besar-besar, panjang-panjang?" tanya dia lagi.

"Ahh... kat belakang rumah tu," kataku.

"Sapa tanam?"

"Eh.. sapa lagi, saya le," jelasku.

"Betul ke?" Kak Yati saja mengusik.

"Tengok oranglah, kalau saya tanam mesti baik punya," aku rasa tercabar.

"Ye ke ni? Habih yang tu panjang jugak ke?" tekannya lagi.

”Eh... apa Kak Yati ni! Ke situ pulak,” kataku dalam hati.

Aku terdiam tak tahu nak kata apa. Kak Yati pun pergi ke dapur, tinggallah aku sorang-sorang. Habis minum.

”Apa aku nak buat ni, nak tunggu makan lama lagi," kata hatiku.

"Akak ada cerita best-best tak?" aku tanya Kak Yati, mana tau ada CD cerita terbaru.

"Mat pegilah kat depan tu, carilah sendiri. Ada tu," sahutnya dari dapur.

Aku pun bangun pegi bilik tamu. Belek punya belek, ahh... Hindustan pun jadilah. Sambil tengok aku pun ambik bantal besar yang ada kat situ terus baring terlentang. Kepala dah lalok. Tak lama, bukan aku yang tengok TV, TV yang tengok aku.

Lebih kurang pukul 11.00, bila aku tersedar, aku perasan macam ada orang kat sebelah aku. Sapa pulak ni. Bila aku toleh, Eh! Kak Yati baring mengiring mengadap aku. Adalah dalam jarak tiga kaki, kat depannya ada sebungkus besar kerepek. Sesekali tangannya menyeluk bungkusan kerepek, sambil mulutnya mengunyah.

Dia dah tukar pakaian, pakai kain batik dengan singlet yang pompuan biasa pakai, yang boleh nampak ketiak dan sebahagian pangkal buah dada dia. Kain batik dia pulak terselak sampai kat paras lutut. Maka terserlah betis dia yang putih tu. Gebu juga.

"Sedap tidur Mat? Nak kerepek?" dia tanya aku.

Aku diam je. Dalam pada tu aku terasa semacam kat pangkal peha aku. Masa tu aku pakai track bottom tapi tak pakai underwear, dengan singlet je (dah jadi perangai aku, memang jarang pakai underwear). Bila mata aku pandang ke bawah, alamak! Kote aku menonjol je kat bawah kain seluar aku. Tengah stim. Malunya aku. Nak buat macam mana ni, mesti Kak Yati perasan punya.

”Ah... buat selambe je lah,” kataku dalam hati.

Nak buat macam mana. Aku terus diam tak bersuara, sambil tu jeling jugak kat dia, bila aku rasa dia tengah pandang TV, pelan-pelan aku adjust kote. Letakkkan kat bawah getah seluar yang grip kat pinggang. Mata terus konsentret kat TV je. Apa tindakan yang aku nak buat pun tak tau. Tengok aku diam je, Kak Yati pun diam juga sambil terus menikmati kerepek.

"Kalau nak makan kerepek ni ambiklah," pelawanya lagi sambil menghulurkan bungkusan dekat ke tangan aku.

Aku pun hulur tangan tapi mulutku masih diam je. Masih terkedu lagi. Sedap pulak kerepek ni. Tangan aku pun sekejap-sekejap menyeluk bungkusan kerepek tu. Sesekali berlaga juga dengan tangan Kak Yati.

Sekali tu aku raba-raba dalam bungkusan, terpegang tangan Kak Yati yang sedang meraba kerepek juga. Kerepek dah habis. Aku nak tarik tangan keluar dari bungkusan. Dia genggam tangan aku.

Alamak.. apa pulak ni! Aku dah mula risau. Aku toleh pandang muka dia, mata dia tajam merenung mata aku. Lagilah aku kelam-kabut.

”Apahal pulak dia ni?” bisikku resah.

Pelan-pelan dia lepaskan tangan aku, sambil menarik tangannya keluar dari bungkusan. Jari-jemarinya meleret kat atas tangan aku ke atas ke bawah. Masa tu aku terkedu, semacam je aku rasa. Kepala aku dah mula ke lain. Lalok kesan ganja ada sikit lagi.

”Dia ni nak goda aku ke. Apa ni? Ahh... saja nak sakat aku kot,” aku cuba alihkan fikiran aku dari pikirkan benda kuning.

Kote aku yang dah agak kendur sikit tadi mula terjungkit-jungkit kat balik track bottom aku. Ah... kacau ni. Aku pun tarik keluar tangan aku dari dalam bungkusan. Kedua kami masih diam tak kata apa. Agaknya Kak Yati masa tu mesti gelakkan aku bila tengok aku dah tak tentu arah.

Jari-jemarinya masih bermain-main kat lengan aku. Aku biarkan, mataku terus tertumpu kat TV tapi apa cerita kat TV pun aku dah tak tahu. Tengok aku diam je, dia pun mengesot mendekati aku. Jarak badanku dengan dia adalah sekaki. Aku lagi gelabah tapi buat relek je lah.

Tanpa aku sedari tangan aku mula beralih pelan-pelan ke arah pehanya. Makin lama makin dekat, sehinggalah jari aku tersentuh sikit kat bawah peha dia. Sampai situ tangan aku jadi kaku, diam.

Kak Yati ubah posisi. Terlentang pulak tapi badannya makin dekat dengan aku. Adalah dua kaki. Pehanya dah menghimpit tangan aku. Bahang badan dia makin terasa. Tiba-tiba, aku pulak rasa semacam punya berdebar. Aku rasa degupan jantung aku makin laju. Kepala aku dah mula pikir macam-macam.

Kak Yati nak goda aku ke ni. Takkan aku pulak. Dia dah gian kot sebab dah lama tak dapat batang. Eh tak kan lah dia macam tu. Ke saja nak mengacah aku tapi, mungkin juga. Dia pun dah menjanda dekat lapan tahun.

Rasa ingin tahu makin kuat, sambil nak cari kepastian lagi. Aku tarik tanganku yang terimpit tadi dan letakkan atas peha KakYati. Pelan-pelan jari-jemariku mula menguit-nguit peha dia. Kak Yati diam je.

Aku tekap tapak tangan aku atas peha dia. Diam lagi. Aku gosok-gosok pelan. Diam lagi. Aku tarik-tarik kain batik dia ke atas pelan-pelan. Kak Yati diam lagi. Aku tarik lagi pelan-pelan kain dia ke atas sampailah ke pangkal peha. Tak ada bantahan juga. Sampaikan dah takda apa lagi yang menghalang tapak tangan aku dari bersentuhan dengan daging peha dia. Dia masih diam lagi.

"Aik.... biar betul ni," bisik hati aku.

Aku pun mula gosok-gosok peha dia sambil menjeling sikit. Saja nak tengok respon anggota tubuh dia. Masa aku gosok-gosok peha dia tu, aku nampak kaki dia tergoyang-goyang dan sesekali terangkat. Dia rasa geli kot. Aku agak je. Tapi telinga aku seakan terdengar dengusan nafasnya yang semakin kuat.

Aku pun terus gosok-gosok peha kak Yati. Tak lama kemudian kaki kirinya yang melunjur lurus digerakkan hingga menyentuh kaki aku. Aku saja cuit sikit jari kaki dia dengan ibu jari kaki aku. Dia balas balik.

Perlahan-lahan betisnya beralih dan diletakkan atas betisku. Kedua kakinya terkangkang sikit, sambil tu badannya mengesot sikit makin rapat dengan aku. Sampai terasa siku aku menyentuh siku dia. Kehangatan bahang badannya semakin terasa.

Tapak tangan ku terus merayap makin ke atas ke pangkal peha Kak Yati. Aku dengar nafasnya makin laju tapi aku masih tak pandang dia lagi, cuma jeling-jeling tu ada lah. Takut ada, segan pun ada. Aku pun macam tak percaya. Betul ke mimpi aku ni tapi naluri dan keinginan nak tahu apa kesudahan dari tindakan aku tu dah mula bermain kat kepala aku.

Bila tangan aku sampai kat pangkal peha dia, aku gosok lama sikit. Sesekali aku garu dengan kuku perlahan. Bila aku buat macam tu je, kaki dia tergerak sikit. Aku tengok lutut kaki kanan dia membengkok sikit sambil digoyang keluar dan ke dalam perlahan. Kangkang dia makin luas.

Masa tu kalau aku alih tapak tangan aku ke tengah sikit mesti terlekap atas tundun dia. Tapi aku tak berani lagi. Masih 50:50. Mana tau kot dia menjerit pulak kang, tak ke naya.

Lama juga aku main gosok-gosok dan garu-garu kat kat situ. Aku dan Kak Yati masih lagi tak bersuara, masing-masing layan perasaan kot. Sambil tu aku beranikan diri tolehkan muka aku pandang muka dia. Aku tengok matanya agak terpejam, dahinya sesekali berkerut dan mulutnya sesekali dikepam macam geram je.

Kepala aku pun mula berkira-kira. Nak pegang ke tak nak tundun dia. Nak pegang tak berani tapi keinginan tu makin membuak. Masih tak yakin lagi. Aku berhenti kat situ. Tak tahu apa tindakan seterusnya.

Aku terus menggosok dan melurut pehanya. Sekejap ke pangkal, sekejap sampai dekat lutut. Kain batik dia dah tersingkap habis. Aku pun dah nampak seluar dalam warna pink yang dia pakai. Sekali jeling, tundun dia boleh tahan juga tembamnya.

Sedang aku teragak-agak untuk tindakan selanjutnya, tiba-tiba, bila tapak tangan aku sampai kat pangkal pehanya, terasa tangan Kak Yati memegang tanganku. Aku biarkan je. Lama sangat agaknya dia tunggu, aku tak juga sentuh tundun cipap dia.

Pelan-pelan dia tarik tapak tanganku dan diletakkan tapak tanganku ke atas tundun dia. Fuhhh... tembam! Nafsu aku dah makin membuak. Dadaku semakin berombak laju. Masa tu macam nak pecah aku rasa, suspen ada, stim pun ada. Nafas Kak Yati pula aku dengar makin kuat. Sesekali dia mendesah perlahan tapi masih tak bersuara. Tu yang aku cuak tu. Kalau nak suruh aku pegang
cakap je lah. Tangannya menekan-nekan tapak tanganku ke tundun cipapnya.

“Ahh.. ini macam bagi isyarat je,“ kataku.

Pelan-pelan tapak tangan ku menggosok-gosok tundun Kak Yati sambil sesekali jari hantuku menekan-nekan bahagian tengah cipapnya. Aku rasa macam ada satu belahan kat tengah-tengah tundun Kak Yati. Bila aku tekan kuat sikit, belahan ditengah tundunnya makin jelas terasa. Jari hantuku terus menyusuri belahan yang terasa semakin dalam. Seluar dalam Kak Yati kat
bahagian belahan tu terasa semakin lembap. Dengusan nafas Kak Yati makin jelas.

Aku pandang muka dia. Matanya dah kuyu semacam, dadanya berombak-ombak. Aku pun terus memberanikan diri menyusupkan tangan aku ke dalam seluar
dia. Bulu di bahagian atas tundunnya agak lebat juga. Macam tak berjaga je bagaikan seorang peneroka tanah haram nak buat rumah setinggan.

Aku terus menguak lalang dan semak samun yang menghalang perjalananku, mendaki bukit kecil untuk mencari lembah yang subur di tengah-tengah bukit kecil, yang orang kata memang elok untuk bercucuk tanam. Tanah bukit yang sekangkang kera yang ditinggalkan pemiliknya yang terdahulu bagaikan tak terjaga tapi dalam congakan ku, kalau dah lama kena tinggal dan tak dikerjakan, tentu berbaloi juga kalau diusahakan. Tentu dah subur balik.

Aku pekap tapak tangan aku kat atas tundun cipap Kak Yati. Memang tembam. Aku beralih merapat ke badannya dan parking tangan aku atas badan dia. Masa aku ubah posisi tangan tu, terasa siku aku menyentuh gunung kat dada dia, macam tersiku belon aku rasa.

Pencarianku tak lama. Rekahan di lembah di tengah bukit kecil yang tanahnya agak lembap mengesahkan kesuburan lembah yang akan ku pacakkan dengan tiang rumah dan akan ku gemburkan dengan hayunan-hayunan cangkulku. Orang kata kalau dah jumpa bahagian tanah yang merekah, cuba gali sikit mana tau ada mata air, boleh buat penghilang dahaga. Dan lagi kalau dah jadi anak sungai bolehla berenang, dan silap-silap kat dasar hulu sungai tu ada permata ke, berlian ke.

Posisi dah ngam. Aku pun terus mainkan jari hantu ku menyelusuri alur cipapnya. Turun naik. Turun naik. Alur cipap kak Yati makin basah. Dengusan dah bertukar keluhan. Bunyi uhh... ahhh... uhh... ahhh dari mulut Kak Yati semakin jelas dan semakin berterusan.

Aku semakin hilang pertimbangan. Nafsuku dah menguasai kewarasan. Aku makin berani. Makin aku hayati keluhan dari mulut Kak Yati, kote aku semakin stim dibuatnya. Kak Yati terus menggoyangkan lututnya ke dalam dan keluar. Kangkangnya makin dilebarkan, belahan cipapnya makin luas terbuka.

Jari tekunjuk dan jari kelingking aku gunakan untuk menguak bulu dan bibir cipap Kak Yati,manakala jari hantu ku terus aku celupkan sikit demi sedikit. Semakin dalam ke celah alur cipap Kak Yati. Jari hantu aku, memang hantu betul. Makin dalam aku jolok, makin panas aku rasa. Dinding lubang cipap Kak Yati terasa lembut dan licin dan agak basah berlendir.

Ekspedisi penerokaan gua dah bermula, sambil menjolok masuk, aku korek-korek lubang cipap dia. Makin aku jolok makin panas. Aku korek lagi. Makin lama makin dalam. Tak jumpa juga hujung lubang gua Kak Yati. Dah habis jari aku. Aku jolok lagi dalam.

“Hishh.... ishh.. uhhh... ahhh... uhhh... ahhh...” Kak Yati mula mengerang.

Tiba-tiba aku terasa jari aku macam kena sepit. Kemutlah tu. Tak pasal-pasal kote aku pula rasa geli. Dah makin keras. Aku biarkan cipap Kak Yati kemut jari aku. Lutut dia ternaik sikit. Aku tarik dan jolok jari aku lagi. Tarik. Jolok. Tarik. Jolok. Lubang cipap Kak Yati makin licin.

”Uuhhh... .ahhh... uhhh.... ahhh...” Kak Yati terus mengeluh.

Jariku yang lain teringin juga. Aku masukkan dua jari. Jolok tarik. Jolok. Tarik. Terasa sempit sikit dari yang sebelumnya. Kemutannya terasa makin kejap. Tiba-tiba aku dengar Kak Yati bersuara.

"Sedap Mat... gosok kat atas sikit," sambil memegang tangan aku dan mengarahkan jari aku ke bahagian atas alur cipapnya bagaikan mencari sesuatu.

Aku ikut je sampailah jariku terasa menyentuh seketul daging yang tersentil kat celah atas alur cipap Kak Yati. Masa tu aku dah pasti yang tindakanku mendapat restu yang sepenuhnya dari bekas akak ipar aku Kak Yati.

"Yahooo... inilah permata yang aku cari. Aku dah jumpa dah?" peneroka haram tu menjerit kegembiraan.

Bila jariku tersentuh je biji kelentit dia, terangkat sikit punggung Kak Yati. Tangannya masih memegang tanganku, terus membantu gerakan jariku. Makin laju biji kelentitinya kena gosok, makin terangkat-angkat punggung Kak Yati, sambil mulutnya makin kuat mendesah.

"Wah... sedap juga gosok biji kelentit ni," kataku dalam hati sambil terus menguit-nguit dengan jari dan sesekali menggentel-gentel biji kelentitnya yang terasa semakin keras memejal.

Aku pun dah tak takut lagi dah. Tak segan lagi dah. Aku tarik tangan aku, ubah posisi badan aku mengiring dan aku uraikan ikatan kain batiknya. Aku lurut seluar dalam Kak Yati ke bawah sikit sampai paras lutut dan kakiku menyambutnya terus melurutkan seluar dalamnya ke bawah. Kain batiknya pula menyusul. Kak Yati mengangkat punggungnya untuk melancarkan upacara menelanjangkan bahagian bawah tubuhnya.

Kabut tebal yang menyelubungi sekitar kawasan bukit telah berlalu. Puncak bukit makin jelas diatas sebidang tanah sekangkang kera yang dikelilingi
dengan belukar. Maka terserlahlah ketembaman tundun pantat Kak Yati yang merekah di tengahnya.

Tapak tanganku pantas melekap diatas tundunnya dan terus meramas-ramas geram. Kak Yati membuka mata dan merenungku dengan pandangan yang bagaikan merelakan.

Aku bangkit dan duduk di sebelahnya, terus ku tarik singletnya ke atas. Sebahagian kedua-dua gunung didadanya tersembunyi di sebalik coli warna pink juga. Aku singkap coli dia sekali maka terserahlah kedua-dua daging pejal yang bakal menjadi santapan ku pagi tu, seiring dengan cuaca kat luar yang makin panas. Adegan di ruang tamu bekas akak ipar aku juga turut makin panas. Kak Yati mengereng mengadap aku dan mengarahkan aku.

"Mat... buka..."

Tanganku pantas membuka cangkuk colinya. Bila terbuka je, Kak Yati menaikkan badannya sikit sambil membantu aku menarik singlet dan colinya ke atas. Maka terhamparlah didepan aku sebatang tubuh bekas akak ipar aku yang putih dan gebu, telanjang bogel tanpa dibaluti seurat benang, di atas dadanya terhampar dua ketul daging yang agak menggunung, dihiasi dengan dua biji puting yang agak kehitaman, dengan bulatan yang agak coklat kehitaman mengelilinginya.

Fuhhh.... mewah aku, makan tak habis tapi walaupn tetek dia agak besar juga, yang best tu tak lah jatuh sangat. Tegap. Montok. Pejal. Itu yang buat aku lagi geram.

Aku pandang muka dia. Kak Yati tersenyum memandang aku dengan matanya yang agak dikuyukan. Kedua tanganya terus memaut batang leherku dan terasa tubuhku ditarik rapat ke dadanya, manakala muka ku makin mendekati mukanya. Terasa kedua buah dadanya pejal menongkat dadaku. Puting teteknya yang menunjal dadaku menghasilkan rasa yang semacam.

Aku mengikuti pautannya dan membalas pelukannya sambil badanku beralih menindih badannya. Dengan pantas mulut Kak Yati mencakup mulutku dan mula menghisap bibirku. Atas bawah silih berganti. Terasa lidahnya menjulur keluar cuba masuk ke mulutku. Aku buka mulutku dan terus menyedut lidahnya, bergelut lidah ku dengan lidah Kak Yati. Kami terus berkuluman dan berbalas sedutan. Pertama kali aku dapat rasa sup lidah mentah. Wahh... sedap rupanya. Lazat.

Batangku yang terperangkap di balik seluarku terasa tak selesa. Aku melepaskan mulutku dari mulut Kak Yati dan duduk di sebelahnya. Terus melurutkan seluarku dan Kak yati bagaikan tak sabar turut membantuku melurutkan singletku. Kedua-dua tubuh yang bertelanjang bulat kini bagaikan menjadi satu, berpelukan dan berkucupan. Sambil tu tanganku pantas menyelit di celah tubuh kami.

Apa lagi payu dara janda veteran kat bawah aku tu la yang jadi sasaran. Mana yang sempat je aku ramas-ramas. Aku dapat merasakan kehangatan tubuh Kak Yati yang semakin merangsang nafsuku.

Bagaikan melepaskan geram Kak Yati membalikkan tubuhku dan menindihku. Habis seluruh mukaku dan batang leherku serta belakang telingaku dan telingaku menjadi sasaran mulut dan hidungnya. Aku biarkan, pasrah, biarlah orang lebih berpengalaman mengemudikan pelayaran.

Puas dia menggomol aku, lidahnya menjalar ke bawah dan menghisap puting kecil ku. Gelinya ya amat. Tak boleh nak cerita. Terus menurun ke bawah menuju ke batangku yang tegak mencodak menunggu untuk disambar.

Pelan-pelan Kak Yati mengurut koteku dan menjilat kepala koteku, bagaikan budak kecik yang dah lama tak dapat aiskrim Cornetto. Butuhku dikulum, dijilat dan dinyonyot-nyonyot oleh bekas akak iparku. Dua biji buah kerandut juga menjadi sasaran lidah dan mulutnya, sehinggalah aku rasa macam nak tercabut kepala aku menahan air maniku supaya jangan sampai terpancut.

Aku bagaikan tercabar. Tak kan aku nak mengaku kalah sebelum berjuang. Lantas aku tarik badan dia keatas dan membalikkan tubuhnya terus menindih dan menggomolya pulak. Segala gerakan dan serangan yang Kak Yati lakukan kepada aku, aku buat balik kat dia. Menggelepar dia bila aku jilat-jilat telinga dan batang leher dia, sambil tangan ku terus meramas-ramas kedua tetek dan putingnya.

Lidahku pula menjalar ke bawah. Kedua daging pejalnya kini menjadi sasaran mulutku. Memang puas betul mengerjakan kedua-dua teteknya. Makan tak habis. Habis keliling payu daranya aku hisap, jilat aku sedut. Puting dia pula aku nyonyot-nyonyot macam bayi yang betul-betul kehausan.

Aku dah macam tak ingat lagi pompuan yang aku tengah kerjakan adalah bekas akak ipar aku. Jari jemariku pulak turun ke bawah menjalankan tugasnya sendiri, mengorek lubang pantat bekas akak iparku dan menggentel-gentel biji kelentitnya. Kak Yati makin galak. Bunyi uh.. ah.. uh.. ah dari mulutnya makin jelas.

"Bawah Mat," Kak Yati menolak kepala aku ke bawah.

Aku tau mesti dia suruh jilat pantat dia. Takpelah. Tadipun dia dah hisap butuh aku. Sampai kat tundun dia, aku gigit-gigit geram ketulan daging yang tembam tu. Dengan posisi kepala aku di celah kangkang dia, rekahan tundunnya yang sudah agak basah menjadi sasaran lidahku.

Mula-mula cuak juga, apa rasa pantat pompuan ni. Aku mainkan dulu hujung lidah aku kat alur cipap Kak Yati. Aku telan sikit air liur aku. Aah sedap juga. Makin lama lidah ku makin ganas. Habis dinding lubang cipap Kak Yati aku jilat dan jolok dengan lidahku. Kedua tanganku menguak bibir cipapnya luas. Aku makin geram. Bukan setakat lidah, dengan mulut aku kerjakan cipap Kak Yati. Bila aku sedut-sedut biji kelentitnya, Kak Yati lagi kuat mengerang.

"Ahh... ahhh... sedap Mat... jilat yang kat atas tu Mat," sambil menikmati hisapan dan sedutan mulutku pada bijinya, Kak yati mengayak-ayakkan punggungnya.

Tanganku kini beralih menampung punggungnya pulak sambil mulutku bergelumang dalam lubang cipapny. Pantatnya makin berair dengan air liurku dan air pukinya. Sesekali aku telan air liur yang bercampur dengan air puki Kak Yati. Sedap. Dengan rakus sekali mulutku mengerjakan lubang pantat Kak Yati. Bila aku jeling kat atas, aku nampak dua-dua tangan bekas akak ipar aku tu meramas-ramas dan menguli kedua-dua teteknya.

Aku hulurkan tangan aku ke atas tolong uli sekali. Aku ramas tetek dia. Aku makan biji kelentit dia. Lagilah Kak Yati mengerang. Lubang pukinya makin banjir. Tiba-tiba ayakkan KaK Yati semakin laju. Ditunjalkan tundunnya ke muka aku dan dikepit kepala aku dengan kedua-dua pehanya.

"Uhh... ahhh... uhhh... sedap Mat.. ishhhhhh... heknkk... heknkk"

Aku rasa dia dah klimaks sebab lubang cipapnya makin banjir, terasa hangat semacam.

Dah lega sikit, aku bangun capai singlet aku, lap muka. Aku tindih semula tubuh Kak Yati. Kami berkuluman dan koteku betul-betul aku parking kat celah alur cipap Kak Yati. Nak jolok masuk aku tak pasti. Jadi aku geselkan kat alur cipapnya yang basah berlendir. Kak yati pandang muka aku.

"Mat nak?"

"Akak bagi?" aku tanya bodoh. Soalan tergantung.

Kak Yati angkat lutut dia atas sikit dan membuka kangkang dia. Aku naikkan sikit punggung aku dan tenyeh-tenyehkan kepala kote aku kat celah alur cipap. Kak Yati pegang kote aku, dia tenyeh-tenyehkan kepalan butuh aku tepat kat biji kelentit dia, sambil dia tenyeh kepala Kak Yati meliuk lentuk sambil mendesah kesedapan.

Tak lama dia tenyeh, kepala butuhku dihalakan ke lubang cipap dia. Aku menurut je. Bila masuk je kepala butuh aku, fuhh... sedap! Tak pernah perasaan aku merasa nikmat yang macam tu.

Pelan-pelan aku tekan masuk lagi sampai separuh terasa pantat Kak Yati mengemut. Aku berhenti sekejap nak bagi butuh aku menyesuaikan diri dalam suasana yang tak pernah dialaminya. Bukan apa takut dia pening, nanti muntah. Bila aku rasa dah under kontrol, aku tekan lagi sampai habis kote aku dah kena telan sepenuhnya sampai ke pangkal.

Aku stop lagi. Kontrol. Bila dah rasa selesa, kedua tanganku menahan berat badanku dan aku pun mulakan ayunan. Jolok tarik. Jolok tarik. Mula dengan gerakan perlahan, makin lama makin sedap. Aku lajukan lagi sikit. Lagi sedap. Sesekali terasa lubang cipap Kak Yati mengemut butuh aku. Lagi sedap. Nak kata ketat sangat tu taklah, maklum aje lah dah tiga kepala budak keluar kat situ.

Agaknya Kak Yati rasa lubang dia tak cukup ketat, dia rapatkan peha dia. Aku pula yang mengangkang. Pehhh... kali ini dia makin kemut lagi kuat. Bila aku hayun, lubang cipap dia rasa lagi ketat. Ayunan butuhku aku perlahankan. Sesekali Kak Yati gelekkan punggung dia. Aku lagi tak tahan.

"Uhh... sedap Kak..." aku layan kepala aku.

Kak Yati paut badan aku dan cuba bangkit.

"Akak atas Mat," pintanya.

Habislah kali ni memang ku kena lanyak. Aku baring terlentang. Kak Yati duduk bercelapak kat pangkal peha aku. Dia angkat punggungnya sikit, kote aku yang tegak terus dicapai dan diacukan ke lubang cipapnya.

"Slow sikit Kak... jangan laju-laju tak tahan," aku pesan kat dia.

Dia menurut. Pelan-pelan lubang cipap Kak Yati menelan butuhku. Punggungnya ditekan ke bawah sampai ke pangkal butuhku. Dengan berat badannya yang agak boleh tahan jugak, memang jelas sekali butuhku terbenam menungkat lubang cipap Kak Yati.

Dengan kedua lututnya bertahan, Kak Yati memulakan henjutan ke atas dan ke bawah. Keluhan dari mulut Kak Yati diselang-seli dengan bunyi clup... clap... clup... clap.... sambil tangannya meramas teteknya sendiri. Puas menghenjut, tangannya bertahan kat dada aku. Dia mengubah gerakan dengan mengayakkan lubang cipapnya ke depan belakang. Kedua-dua gerakan silih berganti. Sesekali dia berhenti dan menindih badanku serta mengucup bibir mulutku dan mengulum lidahku.

Aku tak berdiam diri. Kedua tetek montoknya yang berbuai-buai tergantung di atas dadanya menjadi sasaran ramasan dan puting teteknya aku gentel-gentel. Bila Kak Yati menghenjut butuhku ke atas ke bawah, aku bangun tegakkan sikit badan aku sambil menghisap, menyedut dan menyonyot buah dada dan puting Kak Yati. Puas menyonyot teteknya aku baring balik.

Aku lawan gerakannya dengan menghenjut cipapnya dari bawah. Paling aku tak tahan bila dia parking cipap dia kat butuh aku, lepas tu dia ayak punggung dia sambil buat pusingan. Biasanya sudu yang kacau air dalam cawan, kali ni cawan pulak yang kacau sudu.

Makin lama aku dah tak mampu nak bertahan lagi. Suhu kat luar makin panas. Bahang adegan persetubuhanku dengan bekas akak ipar aku makin panas. Tubuh aku dan tubuh Kak Yati basah dengan peluh kami. Kak Yati pula lanyak butuh aku semacam dan...

"Kak! Tak boleh tahan lagi kak. Nak keluar...."

"Tahan Mat... sikit lagi Mat. Akak pun nak keluar lagi... tahan,” dia terus henyak cipap dia yang kena sumbat dengan butuh aku lagi laju lagi kuat.

Aku dah tak boleh tahan lagi. Seluruh tubuh aku dan terasa kejang semacam. Aku peluk pinggang dia, aku sambar puting dia dengan mulut aku. Aku henyak batang aku ke lubang cipap Kak Yati terus meledakkan pancutan air butuh ku.

Zrusss... zrusss.... deras menerjah ke dalam lubang cipap bekas akak ipar aku yang terus mengayakkan punggungnya dan menekan rapat pantatnya. Perasaan aku terasa macam kat awang-awangan. Betul-betul punya nikmat yang tak pernah aku alami.

Kak Yati yang membalas pelukan ku menghenyakkan pantatnya ke pangkal butuh aku dan mengemut kuat dan...

"Unhhh... unhhh... akak punya keluar Mat," bagaikan banjir besar, air Kak Yati melimpah keluar macam empangan pecah.

Terasa panas lubang cipap Kak Yati. Luar dan dalam. Seluruh tubuh kami basah dengan peluh dan air nikmat. Kami berpelukan sebentar sambil berbalas kucupan.

Bila dah lega sikit, aku pun cabut butuhku dari lubang pantat Kak Yati. Masa tu barulah timbul rasa macam-macam.

"Apa yang aku buat ni? Macam mana boleh jadi macam ni?"

Kak Yati pula baring kat sebelah aku. Aku tengok macam lega semacam je, agaknya dia tengok aku macam menyesal je.

"Kenapa Mat?" dia tanya aku.

"Eh takde apalah kak..." aku berdalih.

"Mat sedap?" dia tanya aku lagi.

"Sedap," balas aku.

Mana tak sedap, butuh aku masih terasa kemutan pantat dia lagi. Masa tu dah dekat pukul 12.30. Dalam hati aku, boleh tahan juga aku punya prestasi. Iyelah intro dia je dah dekat sejam.

Habis adegan pertama, dalam rasa menyesal tu, lepas makan tengahari tu aku kena seround lagi. Kali ni aku lenjan habis buah dada dia yang mewah tu. Aku lanyak cukup-cukup pantat bekas akak ipar aku tu. Habis satu badan aku jilat, macam dia kata masa aku bagi daging kat dia. Kalau dia masak daging tu sedap-sedap, mesti aku tambah lagi. Mana taknya daging pompuan.

Lepas makan tu bukan dia yang minta. Habis makan tu, tengah dia cuci pinggan, kote aku dah keras balik. Aku peluk dia dari belakang. Aku ramas-ramas. Aku uli tetek dia. Dia pun tak pakai coli masa tu, memang saja nak bagi aku stim lagi.Aku jolok-jolokkan butuh aku kat punggung dia, sambil tu aku jilat-jilat belakang leher dia, belakang telinga dia. Mula-mula dia nak mengelak kegelian..

"Sabarlah Mat.... kejap lagilah."

Mana boleh tahan lagi. Tak berapa lama aku aku merangsang nafsu dia sambil berdiri. Bila aku uraikan kain batik dia, terserlahlah punggung dia yang lebar tu depan aku. Dengan kedua tangannya bertahan kat kabinet dapur Kak Yati berdiri menonggeng, kedua kakinya mengangkang. Aku adjust ketinggian punggung dia, ngam-ngam lubang cipap dia depan butuh aku.

Apa lagi aku jolok je lah butuh aku terus masuk lubang pantat dia yang dah mula berair. Rasa perit sikit, tersangkut kepala butuh aku kat pangkal lubang dia. Tak cukup berair pasal aku romen dia pun tak lama.

Aku sapu sikit air liur aku, kuak sikit bibir cipap dia dengan tangan aku... Blusss... butuh aku menerjah masuk. Aku jolok tarik. Jolok tarik. sambil tanganku meramas dan menguli tetekknya yang berbuai-buai bergantungan di dadanya. Kak Yati membalas dengan menggoyang dan menghenyakkan punggungnya ke pangkal butuh aku. Puas lubang pantat nya kena tujah dari belakang.

“Kat bilik Mat...." Kak Yati bersuara

Aku pun cabut butuh aku, sambil berpelukan kami beriringan pergi ke bilik Kak Yati. Rasanya cukuplah kat sini. Tau je lah kat bilik, atas tilam spring. Sampai dekat pukul 3 petang barulah aku balik rumah. Macam nak tercabut lutut dibuatnya.

Selepas dari hari tu, tau je lah. dapat barang sedap. Selang dua hari, tiga hari, aku mengulang ke rumah bekas akak ipar aku. Tak disuruh pun aku pergi, apa lagi kalau kena suruh. Lagi laju.

Kalau dua tiga hari tak datang, akak ipar aku pulak telefon. Mana taknya dapat pecah teruna. Gatal je lah pantat akak ipar aku nak kemut butuh aku. Tak cukup siang, kadang-kadang malam-malam pun aku pergi. Lewat sikitlah bila anak buah aku dah tidur. Dalam pukul 12 macam tu aku datanglah.

Pintu rumah Kak Yati tak kunci. Dah tau aku nak datang. Masuk je rumah dia terus pergi bilik dia. Dia pun dah ready. Dah puas melanyak lubang cipap dia sampai pukul 3 pagi , 4 pagi aku belahlah balik rumah. Bukan apa takut anak dia tau.

Benda tu pun berlanjutan sampai dekat 6 bulan tapi Kak Yati pun pandai, walaupun boleh katakan tiap kali main aku pancut kat dalam tapi dia tak berisi. Mula-mula tu dia tak berapa bagi juga. Adalah sekali tu aku pancut kat luar. Aku sound dia tak sedap.

Lepas tu aku tibai je pancut daam lubang pantat dia, sampai dia pun tak kata apa. Lagipun bila aku pancut dalam, dia pun sedap juga. Tak taulah dia makan apa, aku pun tak ambik tau, yang aku tau masa tu, kalau pergi rumah dia, kalau tak ada orang lain memang aku dapat cipap dia.

Sampailah aku dapat kerja kat negeri lain barulah aktiviti tu berkurangan tapi sesekali bila cuti balik kampung, memantat lagi. Kalau lama sikit aku tak balik. Kak Yati pula datang kat rumah sewa aku, pasal tu lah aku suka duduk rumah sewa sorang-sorang. Tapi aku siang-siang lagi sound dia, kalau dia nak minta aku kahwin dengan dia, sorry.... takat main, nak puaskan nafsu dia, nak jadi tempat lepas gian dia, ok. Lebih tarak. Bukan apa, aku seganlah kat orang kampung aku tapi dia pun open minded juga. Dia boleh terima.

Sejak dia dapat pajak butuh aku, dia pun pandailah jaga badan bagi ramping balik. Makan jamu yang boleh bagi lubang pantat dia ketat. Selalu juga dia belikan aku jamu untuk lelaki bagi butuh aku lagi kuat. Boleh tahan main lagi lama. Bila dah jaga badan, ada la duda yang berminat kat dia. Aku pun sound dia sampai bila nak buat maksiat dengan aku, kahwin je lah. Dia pun kahwin..

Walaubagaimanapun kami tetap memantat bila ada kesempatan. Mana boleh tinggal beb! Dia telah memberi banyak pengajaran kepadaku tapi yang aku ni, bila pantat yang ada dah hilang, mulalah butuh aku gatal. Itu yang dok cari minah-minah, minachi-minachi dan amoi-amoi yang menginginkan bisa batang aku ni.

Tapi tu cerita bab lainlah....

Sekian..