Ahad, 30 Disember 2012

Pemeriksaan Kesihatan Ustazah Nasuha Pt 2

Seperti yang dirancang, Kumar pun masuk ke dalam bilik pemeriksaan dengan muka yang tak bersalah. Malunya Nasuha bukan kepalang, kini dah dua orang lelaki yang dapat melihat kemaluannya yang sangat-sangat bernilai bagi seorang muslimah sepertinya. Air matanya bergenang dikelopak matanya. Dilihatnya Kumar dengan perasaan yang benci dan marah, namun itu semua tidak diendahkan Kumar. Ok, Kumar tolong cuci macam biasa ye...arah Dr. Steven kepada Kumar. Kumar pun dengan segera membilas kainnya dengan air lalu dicucinya kemaluan Nasuha yang terbuka untuk tatapannya itu. Nasuha mengeluh kecil, uhhhh bila kemaluannya disentuh tangan Kumar yang hitam dan sedikit berbulu itu. Kumar sempat menyentuh kemaluan Nasuha dengan jarinya dengan membuat seolah-olah ingin mencuci bahagian alat sulit akhwat itu. Nasuha akhirnya tidak mampu membendung kesedihannya lagi lalu dia menangis teresak-esak. Dr. Steven menenangkannya sambil menerangkannya itu adalah proses biasa dalam pemeriksaan kesihatan. Selesai dicuci dan dibersihkan kemaluannya, Dr. Steven pun mengambil kanta skopnya dan menyumbatkan ke dalam lubang kemaluan Nasuha hingga dia dan Kumar dapat melihat dengan jelas bahagian dalam dan isi kemaluan muslimah itu. Jantung Kumar sendiri pun berdegup kencang kerana dia sendiri tidak percaya yang dia akan dapat melihat dengan jelas kemaluan muslimah bakal ustazah itu yang masih berpakaian lengkap dengan tudung labuh dan jubah masih dibadan tetapi bahagian paling sulitnya terbuka luas untuk tatapan mereka. Bagi muslimah bakal ustazah seperti Nasuha, perkara sebegitu benar-benar telah menjatuhkan martabatnya yang sentiasa menjaga maruah diri selama ini. Akhirnya pemeriksaan selesai dan Nasuha dibenarkan merapikan pakaiannya semula. Segera Nasuha memakai seluar dalamnya yang sudah terlucut tadi. Kain dalamnya juga dilorotkan semula dan dia pun bangkit dengan segera dan merapikan jubahnya. Dr. Steven mengucapkan terima kasih kepadanya lalu mengarahkan Nasuha untuk menunggu keputusan ujian di kaunter menunggu. Nasuha pun tertunduk malu menuju pintu keluar, tak sanggup dia melihat muka Dr. Steven yang telah memeriksa bahagian alat sulit dan buah dadanya tadi. Tak sanggup dia mengenangkan Dr. Steven yang dapat melihat buah dadanya yang bergantungan dan yang paling memalukannya ialah bahagian kemaluannya sehinggalah kejadian dia mengalami orgasme di katil sebentar tadi. Bila dia keluar sahaja dilihat Kumar menjeling dan tersenyum kepadanya, namun dia tidak mengendahkannya lalu terus duduk dan tertunduk lesu. Dalam beberapa minit selepas itu namanya pun dipanggil Kumar, dan dia diberi surat keputusan pemeriksaan dan diucap tahniah kerana telah lulus ujian kesihatan. Kumar melihat Nasuha seperti ingin membogelkan akhwat pemalu itu namun dia agak puas kerana bahagian kemaluan dan video pemeriksaan muslimat itu telah ada dalam tangannya. Bila-bila masa dan ketika dia boleh melihat kemaluan buah dada dan juga tubuh suci ustazah Nasuha. Mengigil ustazah Nasuha menyambut surat ditangan Kumar dan terus beredar dari situ dengan segera. Perasaan malunya itu masih belum hilang walaupun tahu dia kini bakal bergelar ustazah. Ustazah alim yang telah menunjukkan kemaluan dan buah dadanya kepada dua orang lelaki sekaligus.

Tiada ulasan: