Ahad, 30 Disember 2012

Pembantu Rumah Pt 2

Dari perspective economy, pembantu rumah ialah 2nd highest paid wages selepas perdana menteri. Haha. Just kidding. Tapi aku tak menafikan yang pembantu rumah terutamanya dari indonesia sebenarnya boleh buat banyak duit kalau diorg pandai cari peluang. Aku anak tunggal dalam keluarga. Mak ayah aku bekerja sepenuh masa. Sejak aku form 1 sampai form 5 aku tinggal di asrama. Jadi, kami tak perlukan pembantu rumah untuk manage rumah since kami tiada di rumah most of the time. Apabila aku tamat pengajian sekolah menengah, aku mendapat tawaran belajar di universiti yang berdekatan dengan rumahku. Tidak ku sangka banyak benefit belajar di universiti yg dekat dengan rumah.bukan sahaja aku tak perlu menyewa rumah dengan member, makan minum pun parentz ku tanggung. Kebiasaannya mak aku akan masak breakfast extra utk aku makan waktu lunch. Sampai suatu ketika,mak aku cakap dia penat utk memasak breakfast dan dinner.so diorg mahukan pembantu rumah. Aku pada ketika itu buat acuh x acuh sahaja sebab bukannya kami tidak pernah mempunyai pembantu rumah suatu masa dahulu. Mak Som pernah menjadi pembant rumah kami selama 3 bulan sebelum dia pulang semula ke kampung kerana tidak dapat menanngung rindu terhadap anaknya di kampung. Dipendekkan cerita,beberapa bulan selepas itu pada suatu petang, mak & ayah aku pergi mengambil pembantu rumah baru kami di office agent pembantu rumah. Aku tidak mahu pergi sebab membayangkan yang aku terpaksa duduk di seat belakang dengan pembantu rumah, membuat aku jijik. No offence, tapi seingat-ingat aku, mak som dahulu selalu berbau busuk, badannya yang gempal mengeluarkan aura yang kurang menyenangkan. Entah mengapa pada ketika itu aku menyamakan pembantu rumah baru kami sama seperti mak som. Setibanya di rumah, hampir terjatuh gelas yg ku pegang apabila melihat pembantu rumah kami yang baru. Ning namanya. Badannya solid! Tempat pertama yg ku renung ialah buah dadanya. Sepadan dengan badannya, buah dadanya tidak begitu besar. Tapi bentuk bodynya mmg terserlah. Pinggangnya yg ramping, pinggulnya yg besar, membuatkan aku terus berfikir yg bukan2. Hari Pertama Mak dan ayah aku sudah ke pejabat. Aku sperti biasa bangun pukul 10am. Aku terus ke dapur utk melihat apa untuk dimakan. Setibanya di dapur, aku disapa Ning, 'selamat pagi tuan muda'. Dia pada ketika itu sedang melipat baju di bilik stor bersebelahn dengan dapur. Aku membalas 'ala Ning, cukup la panggil ayah saya je 'Tuan', saya ni awak panggil je 'Di'' (singkatan dari nama Rozaidi). Lalu aku duduk di kerusi dan menjamah ala kadar bihun goreng yg digoreng Ning. Walaupun rasanya sedap, tapi aku tak dapat mengalihkan pandangan dari menjeling bodynya yg agak mengiurkan. Dia mengenakan t-shirt ketat yg menampakkan dengan jelas bonjolan buah dadanya dan jeans pendek sehinnga lutut. Kulitnya tak secerah kulit aku.tapi pada ketika itu dia kelihatan seolah2 seperti 'lauk' untuk diratah. Daripada perbualan antara kami, tahulah aku yang Ning sebnarnya baru berusia 19 tahun. Dia menipu umurnya di dalam borang sebagai 21 tahun supaya dapat bekerja sebagai pembantu rumah di Malaysia. Agak lama kami bersembang.aku dapat rasakan kemesraan antara kami. Tak seperti mak som dahulu, badan Ning berbau wangi. Agaknya dia orang muda, so, dia pandai menjaga badan. Setelah habis makan, aku duduk di ruang tamu sambil menonton rancangan kegemaran '24' di aXn. Aku lihat Ning juga sudah siap melipat kain dan sedang membasuh pinggan dan gelas yang ku gunakan untuk makan tadi. Aku lantas memanggil Ning dan mempelawanya duduk menonton tv. Pada mulanya dia menolak tapi selepas aku yakinkan dia yang sudah tiada kerja rumah yang perlu dibuat, akhirnya dia duduk bersimpuh atas karpet menonton tv. Aku pada ketika itu di atas sofa. Dari belakang, aku dapat tahu yang bodynya well-developed. Aku betul2 ingin tahu mcm mana 'barang' di sebalik baju itu. Boleh aku compare dengan 'barang' awek aku. Ketika Ning asyik menonton tv, aku bersuara, 'Ning, nak duit lebih tak?'. Aku tak tahu mana datangnya keberanian dan idea untuk menanyakan soalan begitu. Ning lantas menoleh kepalanya ke arahku dan dengan nada kehairanan bertanya apa maksudku. Aku fikir, ni satu2nya peluang untuk try & error. There'll be no 2nd change. Aku cuma berharap yang Ning seorang yg open-minded. Lalu aku keluarkan duit Rm50 dari poket seluarku dan aku hulurkan padanya. Dia mengambilnya sambil menggaru2 kepala. Dengan nada selamba (walaupun aku tengah gabra giler masa tu) aku cakap "duit ni sebagai upah untuk Ning dengar dan rahsiakan apa yang saya akan bagitau. Ning maybe akan terkejut. Tapi Ning tak perlu bagitau dahulu samada Ning setuju atau tak. But masa skrang Ning dengar dulu. Kalau Ning boleh simpan rahsia, Ning boleh simpan duit tu". Aku lihat Ning menguatkan genggaman duit RM50 tadi. Tahulah aku yang Ning sudah bersedia untuk mendengar apa yang aku nak sampaikan. Ning melihat muka aku dengan serius. Sampai aku terfikir sejenak untuk teruskan atau tak. Aku pun mengalihkan pandangan aku ke kaca television untuk mengurangkan nervous aku. Aku menyambung, "kerja Ning skrg melibatkan housekeeping kan?" Ning mengangguk kepala walaupun aku tak tau dia faham ke tak maksud housekeeping. "kalau Ning buat kerja untuk saya, saya bagi Ning upah lain". Aku lihat reaksi Ning. Jelas dia tidak faham maksudku. Aku kemudiannya menggosok2 batang pelir aku dari luar seluar pendekku sehingga menampakkan bentuknya yg tegang. Ning tunduk dan tampak jelas mukanya berubah. Aku kaget. Bimbang dia menjerit ketakutan. Tanpa menghiraukan reaksinya aku berusara kembali "setiap kali Ning lancapkan saya selama 30 minit, saya bagi Ning RM30.tapi kena guna tangan selama 15 minit dan gunakan mulut 15 minit. Lepas tu kalau Ning buat saya terpancut dalam mulut Ning, saya bagi Ning lagi Rm 20. Kalau pancut kat tempat lain saya bagi RM10 je. Lagi bonus, kalau Ning boleh lancapkan saya selama 30 minit tu dengan menunjukkan breast ning, saya bagi lagi Rm30. Dan setiap kali Ning lancapkan saya, saya bagi Ning Rm10 untuk merahsiakan apa yang kita buat. Ning tak payah cakap apa2 sekarang. Ning fikir dulu. Setiap kali ning terima offer saya, ning boleh dapat hampir Rm100. Sekarang gaji ning baru Rm600.kalau dalam sebulan ning lancapkan saya 3 kali, ning dah boleh dapt extra R300". Ning masih lagi tertunduk. Aku bingkas bangun dan terus ke bilik. Perasaan aku pada ketika itu macam nak meletup. Takut sangat. Aku cepat2 bersiap nak ke kuliah petang di universiti.aku nak cepat2 kluar dari rumah tu. Di universiti, mcm2 aku fikirkan. Langsung tak boleh concentrate pada kuliah. Aku terfikir macam mana kalau Ning bagitau mak ayah aku, macam mana kalau dia lari dari rumah, mana nak dapat duit banyak2 kalau dia lancapkan aku 5 ke 6 kali sebulan, mcm2 lagilah. Sebaik sahaja habis kuliah, aku ke rumah member, aku tidak mahu bersendirian dengan Ning. Apabila pasti mak dan ayah aku sudah balik dari office, barulah aku pulang ke rumah. Di rumah aku lihat Ning tengah memasak di dapur. Aku sedikit lega. Aku terus ke bilik di tingkat atas. Belum bersedia untuk bertentang mata dengan Ning. Makan malam itu, aku berselisih dengan Ning di dapur. Ning tidak memperlihatkan apa2 respond. Sampai aku sendiri confuse samada dia faham atau tak dengan offer yang aku bagi tengah hari tadi. Hari ke2 Ning di rumah kami. Aku turun ke dapur pukul 10am seperti biasa. Ning entah ke mana. Aku tak tahu. Tengah menjamu selera, tiba2 terdengar pintu bilik ning terbuka. Dia datang ke meja makan dan duduk di hadapan aku. Di tangannya ada pensil dan kertas. Tiba giliran aku untuk hairan. Roti yg ku kunyah pun tidak tertelan. Ning bersuara, 'mcm mana yg extra duit smlm?' sambil menghulurkan kertas dan pensil tadi ke arahku. Aku menarik nafas lega.pd mulanya aku risau Ning jadikan kertas tu sebagai bukti untuk report pada mak & ayahku. Tp melihatkan raut wajahnya yg serius membuatkan aku yakin dia buat kerana duit. Tanpa membuang masa aku pun menulis sejelas2nya apa yg aku explain padanya semalam. Sesudah menulis apa yg perlu.aku memulangkan pensil dan kertas padanya. Kelihatan ning mengira sesuatu di atas kertas itu. Setelah beberapa ketika, ning berhenti mengira dan menoleh padaku sambil berkata "kalau tuan nak yang bawah saya takkan bagi." aku mengangguk tanda setuju. Aku tau lama kelamaan Ning akan tewas jua. Aku akan pastikan dia menyerahkan segala apa yg dia miliki. Sejenak kemudian dia bertanya lagi, "saya tidak pernah buat ini, bisa tuan ajarkan?". Aku hanya tersengih. Selepas itu dia masuk ke bilik dan meninggalkan aku keseorangan di dapur. terpinga2 sekejap. Mungkin Ning perlukan masa untuk berfikir, dia langsung tidak bertanya apa2 pasal offerku dalam seminggu dua itu. Aku pula tidak memaksanya. Kami bersembang biasa seolah2 tiada apa yang berlaku. Slow n steady beb. Kalau nak rush2 nanti dia terus tak nak, siapa yang rugi? Aku jugak... Pada suatu petang, hujan agak lebat diluar membuatkan aku 'sengaja' ponteng kuliah sebab terlalu malas. Aku seperti biasa menghabiskan masa menonton rancangan faveret kat tv. Pada ketika aku hampir terlelap, aku dikejutkan dengan suara lebut ning, "tuan muda.." Aku agak terkejut.pertama kali ning berani dudk di atas sofa di sebelah aku. Tanpa perlu aku bertanya kenapa, ning lantas meletakkan tangannya di atas pehaku. tiba2 aku rasa seperti kena heart attack.tapi nasib baiklah otakku yg genius ini dapat memproses situasi semasa dan aku faham yang ning sudah bersedia untuk buat extra money. Aku lantas menyuruhnya duduk melutut di depanku sementara aku duduk di atas sofa. Aku meluaskan kangkangan dan menyuruhnya membuka sendiri zip seluarku. Sebelum sempat dia memegang zip seluarku, aku mengingatkan dia yang sekiranya dia lancapkan aku dengan menunjukkan buah dadanya dia akan dapat tambahan RM30.dia kelihatan berfikir sejenak. Dengan muka merah padam dia dengan perlahan2 mengangkat baju t-shirtnya. Aku dengan berdebar2 menanti apa yg bakal aku lihat.. OMG! Ning x pakai bra! Maybe dia sudah plan semua ini. Sedikit demi sedikit aku lihat sebentuk breast yg masih mentah. Dengan permukaan buah dada yang montok, dan puting halus berwarna pink yg tengah menegang dengan keras, dapat kulihat jelas. Ternyata berbeza dengan puting janda2 yg pernah kurasai sebelum ini, dah la hitam, lebarnya saja sama dengan gigi kapakku. Ternyata aku adalah lelaki bertuah pertama yg bakal 'meratah' ning. Muka ning merah padam. Dia langsung tidak memandang ke wajah ku. Ning tidak menanggalkan bajunya.dia hanya mengangkat cukup2 untuk memperlihatkan breastnya. Tanpa membuang masa dia mengalihkan perhatian pada zip seluar pendekku. Aku pula hanya merenung puting buah dadanya. Aku seronok melihat bagaimana puting itu bersentuhan dengan betisku apabila buah dadanya bergoyang2 ketika dia cuba membuka zip seluarku. Terasa kulit halusnya menggesel bulu2 di betisku. Akhirnya dia berjaya membuka zip seluarku. Aku menyuruhnya mengeluarkan batang pelirku. Ketika ning memasukkan tangannya di dalam zip seluarku, dia memejam matanya dan menoleh ke arah lain. Mungkin takut sebab pertama kali. Ketika jari jemarinya yg halus terkena kulit zakarku, batang pelirku sekali lagi berdenyut kuat. Aku dapat rasa jarinya meraba2 di dalam seluarku dan dia akhirnya menggenggam erat batang pelirku. Dengan kuderat yg ada, dia keluarkan batang pelirku dari bukaan zip dan dia mula celikkan matanya dan cuba menerima kenyataan.sedikit demi sedikit kelihatan bahagian batang pelirku bermula dengan kepala zakar hinggalah bulu2 yg tumbuh di pangkal zakar. Mata ning kelihatan agak terbeliak melihat apa yg di hadapanyna. Aku menyuruhnya menyeluk di dalam seluar dan mengeluarkan buah zakarku sekali. Akhirny terpampang di hadapan ning complete set; sebatang zakar dan sepasang buah zakar. Setelah beberapa ketika, mungkin Ning sudah dapat menerima keadaan itu, dia mula membelek2 bahagian kemaluanku. macam2 yg ditanya; kenapa bentuk kepalanya mcm payung, kenapa dia berdenyut dan mcm2 lagilah. Sampai aku sendiri x tahu nak jawab. Setelah ku lihat ning seperti sudah 'mesra' dengan batang pelirku, aku menyuruhnya mula lancapkan aku dengan mulutnya. Dia lantas memasukkan keseluruhan batang pelirku di dalam mulutnya dan menyedut2 seperti sedang menyedut minumn dengan straw. Hanya tuhan yang tahu betapa sakitnya ketika dia buat begitu. Sama seperti awekku ketika aku mula2 menyuruhnya lancapkan aku. Nampak gayanya aku terpaksa ajar dari awal.. mula2 aku suruh dia jilat2 buah zakarku. Aku x berani suruh dia kulum sebab bimbang dia akan gigit. Maklumlah, 1st time. Kalau silap step dengan buah zakar ni, mau rosak mood. Kemudian aku buka mulutnya secukup rasa dengan jariku dan menyuruhnya cuba kekalkan bukaan mulutnya. Dia masih lagi melutut sedang aku di atas sofa. Aku pegang kepalanya dengan kedua-dua belah tanganku dan dengan perlahan2 aku masukkan batang konek aku ke dalam mulut yg sedang terbuka itu. Aku mulakan dengan menggesel2 kepala zakarku di bibirnya. Setelah beberapa ketika aku mula masukkan zakarku sedalam2nya sehingga ku rasa terkena dengan dinding kerongkongnya. Ning kelihatan seperti hendak termuntah taktala zakarku menjolok kerongkongnya tapi aku meyuruhnya menahan.selepas tu aku mula aksi 'sorong & tarik' beberapa kali. Kemudian aku berhenti menjolok dan menyuruhnya start sendiri dari awal. Ning akur. Dia mula dengan mencium2 kepala zakarku dan menggesel2 bahagian payung kepala zakarku di bibirnya. Kemudian dia jilat2 seluruh zakarku termasuk buah zakarku.batang pelirku sudah mula mengeluarkan air mazi. Ning seperti geli untuk memasukkan batang pelirku di dalam mulutnya lantas aku sendiri yg pegang kepalanya dan menghalakannya ke arah batang pelirku. Akhirnya berlakulh aksi 'sorong & tarik'. Mataku hampir terpejam kerana menahan nikmat yg amat.dalam masa yg sekejap ning sudah pandai melayan kehendakku. Aku seronok melihat bagaimana pipinya berbonjol apabila aku tolakkan batangku dari dalam mulut Ning. Sedang asyik Ning mengulum batangku, aku beranikan tangan kananku meraba putingnya yg sejak tadi bergocang2. Ketika jari2ku menyentuh putingnya yg tegang, ning cuba bangun, tapi aku tekankan kepalanya dgn tangan kiriku. Dia akhirnya mengalah. Aku akhirnya dapat menggentel2 putting yg kecil dan halus itu. Puas di putting kiri, aku beralih ke putting kanan. Aku ramas2 keseluruhan buah dada Ning. Apabila aku merasakan aku hampir terpancut, aku menyuruhnya berhenti mengulum dan mengarahnya menggunakan tangan. Skali lagi aku terpaksa ajar dari awal. Oleh kerana batang konekku dibasahi air liur Ning, pergerakan jari2nya di sepanjang batang pelirku begitu licin. Ning sangat tekun. Dia tidak melepaskan pandangannya walau sesaatpun dari batang pelirku ketika menggosok batangku. Akhirnya aku sudah bersedia untuk meluahkan 'lahar' air mani. Aku tanya pada Ning bagaimana dia hendak 'sambut' air mani yg pertama kali dia 'perah' ni. Tanpa berfikir panjang dia menganga mulutnya dan menunjukkan isyarat jari ke dalam mulutnya. Aku lantas memasukkan batang pelirku dalam mulutnya yg sedia ternganga. Ning lantas mengulum tanpa perlu disuruh. Selepas beberapa ketika aku boleh rasakan air mani aku on the way utk keluar. Aku tekan kepala ning ke badanku serapat mungkin supaya batang pelirku betul2 berada di kerongkong Ning. Lalu terpancutlah air keramat yg mmg ternanti2 untuk keluar. Terbeliak mata ning ketika batang pelir aku berdenyut2 mengepam air mani ke dalam mulutnya. Sebaik sahaja habis mengepam, aku tarik keluar batang pelir aku dari mulut Ning. Kelihatan sisa2 air mani di dalam mulut Ning.. Ning lantas bergegas ke toilet untuk membasuh mulut. Aku masih tersandar di sofa.. Dengan batang pelirku yg terkulai layu. Ning kembali duduk di sebelahku di atas sofa. Aku tau dia juga penat. Aku mengambil tangannya dan meletakkannya di atas batang pelir aku yg sudah layu. Ning tidak menolak. Dia mengurut2 batang pelirku sehingga ia kembali tegang. Sambil dia mengurut, aku tanyakan padanya sekiranya dia tidak mahu untuk sama2 'puas'. Aku sudi memberi 'servis' di bahagian bawahnya dengan percuma. Dia menolak tanpa berfkir panjang. Dia cakap dia sudah puas ketika aku menggentel2 putingnya tadi. "mungkin lain kali". Aku seperti tidak percaya dengan jawapan yg ku dengar. Nampak gayanya aku ada peluang lain kali. Pada bulan itu sahaja Ning telah lancapkan aku sebanyak 3 kali. Semuanya Ning yg datang kepadaku meminta extra money. Terpaksa aku korbankan duit yg aku peruntukkn utk modified kereta kepada Ning. Sebenarnya ning agak kerap datang kepadaku, tetapi aku selalu tidak mempunyai duit yang cukup. Sampai suatu ketika Ning memberitahu yg dia hendak lancapkan aku, dan aku boleh bayar kemudian. Akhirnya aku buat agreement yg baru dengan Ning. Aku akan bayar pada Ning tetap RM500 setiap bulan. Ning seperti terkejut mendengar jumlah yang banyak tu. syarat2nya ialah Ning wajib lancapkan aku sebanyak mana yang aku mahukan. Setiap kali ning menolak kemahuanku, aku akan tolak Rm50 dari jumlah Rm500 itu. Ning bersetuju.. Dengan kehadiran Ning dalam hidupku, hubunganku dengan girlfriendku masih lagi ok.cuma skrg aku sudah tidak kisah jika girlfriendku tidak mahu lancapkan aku, kerana aku tahu Ning setia menanti di rumah. Di rumah, aku tidak kisah Ning melihatku berbogel ketika mandi atau ketika aku sedang menonton tv di atas sofa. Ning juga melayanku seperti kawan ketika ibu bapa ku tiada di rumah. Al maklumla, umur kami tidak jauh berbeza. Aku suka menghampirinya dari belakang dalam keadaan berbogel ketika dia memasak di dapur. perlahan2 aku peluk erat pinggangnya dan merapatkan batang pelirku di alur punggungnya. Pada ketika itulah dia tahu yang aku mahu dia lancapkan aku. Di semua tempat kami lakukan, di sofa, dia atas katilku, di dapur dan di toilet. Pada suatu malam, aku sudah lama tertidur bila aku merasakan ada sesuatu di dalam seluarku. Aku hampir terjatuh dari katil kerana terkejut apabila melihat seperti lembaga di dalam selimutku.rupa2nya Ning yg datang menyelinap masuk. Aku tidak ada mood untuk melakukan oral sex pada ketika itu dan menyuruhnya pulang ke bilik. Tapi dia terus mendesak dan memberitahu yang dia ingin rasakan sex sebenar. Tidak semena2 mata aku segar. Aku menyuruh Ning baring di tengah2 katil sementara aku membuka pakaian. Kini aku sudah berbogel sepenuhnya sementara Ning hanya memakai gaun tidur. Dari luar gaun tidurnya dapat dilihat jelas puting buah dadanya yang menegang. Aku tak boleh lengah2kan masa. dengan perlahan2 naik ke atas katil dan baring di sebelahnya. Aku lihat dadanya berdengut kencang. Takut agaknya. Aku beranikan diri menyelak gaun tidurnya. Seperti biasa ning tidak memakai bra, hanya mengenakan pantiesnya. Aku kemudian berubah kedudukan. Sekarang, aku berada di kaki Ning.Aku memeluk erat kedua2 belah pehanya sementara mukaku betul2 menghadap pantiesnya. Ning hanya melihat apa yg bakal aku lakukan. Dengan menggunakan keberanian yang ada, aku menarik turun pantiesnya ke bawah. Ning membantu dengan mengangkat sedikit punggunya untuk memudahkan kerjaku. Ternyata Ning pandai menjaga rapi cipapnya. Kelihatan bulu2 pendek seperti baru dicukur di sekitar cipapnya. Kini ning dan aku sama2 berbogel. Aku benamkan hidungku di belahan tengah cipapnya. Basah! Ning sudah mula keluarkan air mazinya.aku sudah puas dengan breast ning selama beberapa buln ini. Sekarang aku hanya mahu merasai cipapnya. Aku tahu kelemahan wanita ialah kelentitnya. Untuk menjadikan pengalaman pertama Ning istimewa, aku gunakan lidah untuk menerokai cipapnya. Ning seperti malu dan tidak selesa ketika aku mula menjilat2 cipapnya. Tapi apabila lidahku terkena citoristnya, dia mula mengangkang2 pehanya. Aku tahu yang aku sudah jumpa hit spot pada badan Ning. Aku tidak tahu berapa banyak air mazi Ning yg sudah ku telan. Ning pula makin aggressive. Tiba gilirannya untuk menekan2 mukaku pada vaginanya. Aku pula tidak menolak. Aku terokai lubang cipapnya dengan lidahku dengan rakus tapi berhati2, bimbang akan mensia2kan selaput daranya. Aku fikir, baik aku pecahkan selaput daranya dengan pelirku. Setelah beberapa ketika, Ning menyuruh aku memasukkan batang pelir ku ke dalam lubang cipapnya. Tak tahan katanya. Aku pun mula step by step seperti di dalam dvd blue yang aku selalu tonton.aku menyuruh ning meluaskan bukaan pehanya.aku duduk di tengah2 ruang antara kedua pehanya dan kini batang pelirku betul2 berada di pintu lubang cipapnya. Menunggu masa untuk masuk. Aku pegang batang pelirku dan aku hentak2kan kepala pelirku pada cipapnya. Aku gesel2kan kepala pelirku pada kelentitnya. Ning sekali lagi mengerang.. Selepas beberapa ketika, aku memberitahu ning yang aku akan memasukkan batang pelirku dalam cipapnya. Aku juga mengingatkannya yang pengalaman kali pertama mmg menyakitkan, ketika dara mula2 pecah. Ning hanya mengangguk faham. Aku membetulkan kedudukan. Aku baring di atas badannya dan kami berciuman. Aku tekan buah dadanya dengan dadaku yang berbulu. Dengan tanganku, aku halakan batang pelirku ke lubang cipap Ning. perlahan2 aku masukkan batang pelirku ke dalam cipapnya. Tidak pernah ku sangka yang lubang cipap seorang dara seperti ini. Ketat! Sehingga aku rasa mustahil untk masukkan lebih dalam. .tak sampai separuh aku masukkan batang pelirku, aku dapat rasakan selaput yang mengekalkan Ning dengan title 'dara' sehingga kini. Aku tau yg Ning bakal rasai kesakitan, so aku cuba mengalihkan perhatiannya dengan menggigit2 kecil di sekitar putting breasnya. Ketika itulah aku menolak masuk pelirku dalam cipapnya sedalam2 mungkin. Dengan sekali henjutan, selaput dara Ning terkoyak. Aku boleh rasakan badan Ning 'terkejut' dengan koyaknya selaput itu. Ning menjerit tapi perlahan. Time itulah aku lihat matanya berair menahan kesakitan. Entah ke mana sifat kasihan aku, aku terus menghayun batang pelirku keluar dan masuk. Ning pada mulanya seperti menahan kesakitan kini sedang menikmati kesedapan sex. Dia menyuruhku melajukan hayunan. Agak lama kami melakukan adegan sorong & tarik. Lubang yang tadinya ku rasakan ketat kini sudah licin dengan campuran air mazi kami berdua. Bahkan ada air mazi yang terpancut keluar semasa aku sorong dan tarik batang pelirku. Jelas kedengaran bunyi 'pap' 'pap' apabila buah zakarku menghentak permukaan cpapnya. Yang pasti, lebih 30 minit kami meneruskan aksi itu, sehinggalah aku rasa sudah sampai masa aku terpancut. Aku menyampaikan hajatku utk pancut di dalam badannya dan akan berikannya pil unttuk elakkan sesuatu yg tak diingini. Ning cakap dia pun hampir mencapai klimaks.. Kami melajukan hayunan dan akhirnya aku jolok batang pelirku sedalam2nya dan memuntahkan berdas2 air mani. Aku lihat Ning juga sudah mencapai klimaks.aku terbaring keletihan di atas Ning ketika batangku masih lagi melekat di dalam lubang cipapnya. Aku tidak tahu bila aku tertidur di sebelah Ning sehingga dia kejutkan lagi aku pada tengah malamnya untuk buat sex lagi. Pada malam itu sahaja hampir 3 kali aku lakukan sex dengannya. Pagi itu Ning menyediakan breakfast seperti biasa. Mak dan ayahku juga tidak perasan apa2 yg pelik antara kami. Aku cukup berpuas hati dengan bayaran Rm500 itu. Bukan sahaja aku dapat oral sex, malah real sex.. Dan yang lagi penting, anytime! Dengan hanya Rm500 aku sudah mampu mempunyai 2nd girlfriend. Berkahwin. In term of seks, hubungan aku dan Ning seperti suami isteri.kami saling mmerlukan dan Ning akan penuhkan segala kehendak batinku. Hubungan kami tidak diketahui sesiapa selama bertahun2 lamanya. Sehinggalah tiba masa untuk aku berkahwin. Ning menyatakan kerisauannya akan terpisah dariku. Aku juga amat sayang padanya, al maklumla dah sekepala dan sehaluan. Tapi aku tak nampak apa2 problem sebab rumah yg bakal aku tinggal dengan biniku tidak berjauhan dengan rumah mak ayah aku. Seperti dijangkakan, aku selamat berkahwin. Agak lama aku tidak berpeluang untuk bersama Ning kerana tiada masa bersendirian dengannya. Setakat oral sex di dapur sempat la. Itupun aku harus make sure yg mak dan ayahku betul2 di ruang tamu ketika aku dan Ning di dapur.Selepas berkahwin, aku hanya beri Ning Rm200 je setiap bulan. sebab aku bukannya selalu ada di rumah, dan Ning pula bukan selalu dapat 'servis' batang pelirku.. Aku jenis yg cepat bosan. Bila aku rasa bosan degan cipap bini aku, aku akan cari Ning. Tidak susah utk aku berjumpa Ning. Kini, aku ambil mc semata2 utk ke rumah mak ayah aku. Di situ, Ning setia menunggu. Mak ayah dan bini aku tidak mengesyaki yg bukan2 sebab itu rumah mak bapak aku juga. Pernah juga bini aku perasan yang tidak banyak air mani yang keluar ketika aku melakukan sex dengan biniku pada waktu malam2. Ini kerana Ning terlebih dahulu 'perah' batang pelirku pada waktu siang. Aku selalu gunakan alasan yang aku 'ter'melancap ketika menonotn dvd blues di office. Aku mengenali bini aku sejak di universiti lagi, ketika itu dia sudahpun tahu yang aku suka melancap, so dia sudah biasa dengan habitku itu. Sudah beberapa kali kontrak kerja ning disambung. Mak dan ayah aku juga suka pada ning kerana di rajn bekerja. Sehinggalah aku mempunyai anak, kontrak kerja Ning ditukarkan pada namaku. Kini Ning tinggal denganku untuk menajga anakku. Pernah biniku menyuarakan kehairanannya menagapa Ning tidak pernah menyebut untuk berkahwin atau pulang ke negaranya. Aku hanya terdiam, walaupun aku sudah tau jawapannya. Ning sudah miliki segala2nya di rumah ini. Bayaran dia sangat lumayan. Gaji dia sahaja sudah Rm700. Duit poket yang bini aku bagi hampir Rm50. Bini aku tidak tahu yg aku sudah beri Ning 'duit poket' hampir RM500 setiap bulan. Ning hanya perlu duduk dirumah, kemas rumah, menjaga anakku dan melayan kehendak batinku.

Tiada ulasan: