Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 30 Disember 2012

Intai Ustazah

Aku memang sukakan seks tapi aku tak penah merasakan keenakan rasa hubungan seks yang sebenar. Aku masih bujang dan tak pernah main dengan perempuan langsung. Pegang pun tak pernah. Untuk melampiaskan nafsu seks aku biasanya aku melancap aje sambil tengok cd lucah. Tu aje la yang aku mampu setakat ni. Boleh kata tiap-tiap bulan aku mesti beli cd lucah baru. Sekali beli paling sikit pun mesti tiga punya sebab memang harganya tiga 10 ringgit. Walaupun terlalu kerap membeli tapi koleksi cd lucah aku takdelah banyak sangat sebab aku cuma simpan yang mana paling best aje. Yang tak berapa best aku trade in balik. Tak kisah sebab tokey cd lucah tu pun member aku. Macam biasa lepas dapat gaji mesti aku pergi rumah member aku (tokey cd) nak beli cd baru. Bila sampai kat rumah dia aku tunggu dia kat garaj kereta kat tepi rumah dia tempat biasa kami berurusan. Selalunya terang kat sini tapi malam ni member aku tu lupa nak pasang lampu agaknya. Terpaksalah aku menunggu dalam gelap sambil menghisap rokok untuk menghalau nyamuk yang agak banyak. Malam ni baru aku perasan yang rumah member aku yang memang buruk tu dah berlubang-lubang dindingnya. Kalau terang nampak buruk aje tapi time gelap macam ni nampak cahaya lampu dari dalam menembusi lubang-lubang kat dinding tu. Ntah kenapa aku teringin pulak nak intai ke dalam rumah dia ni. Lagipun sejak dia duduk kat sini aku langsung tak pernah masuk dalam rumah dia ni. Beraya pun kat luar aje. Aku pilih salah satu daripada banyak lubang yang ada dan intai ke dalam. Rupanya kat sebelah garaj kereta ni bilik tidur dia. Aku nampak bini member aku yang berkain batik dengan t-shirt tengah duduk menyusukan anaknya kat tepi katil. Member aku tu pulak aku nampak tengah terbongkok-bongkok mencari sesuatu kat bawah katil. Stim jugak aku tengok bini member aku tu walaupun dia duduk membelakangkan aku tapi cara duduknya dan t-shirtnya yang terselak sikit kat belakangnya tu menyerlahkan bentuk punggungnya yang bulat dan pejal. Ni jugak first time aku nampak rambut bini member aku yang lurus panjang sikit dari bahunya sebab dia memang sentiasa berpakaian sopan dan menutup aurat ketika di luar rumah. Lepas tu aku nampak member aku dengan satu kotak besar (cd lucah la tu) yang dikeluarkan dari bawah katil tadi dan berbisik sesuatu kat bini dia. Aku nampak member aku mengurut-urut bahu bini dia sebelum turun ke belakangnya dan disudahi dengan tamparan manja kat punggung bini dia yang montok tu. Bini dia pun menjerit manja bila dilakukan seperti itu. Aku tinggalkan lubang intai tadi dan duduk jauh-jauh sikit sebab kejap lagi member aku mesti keluar punya. Member aku terkejut bila dia keluar tengok lampu tak pasang. Berkali-kali dia mintak maaf kat aku sebab lupa nak pasang lampu. Aku pun buat-buat marah jugak walaupun sebenarnya aku bersyukur sebab dapat tengok sesuatu kat dalam rumah dia tadi. Saje je biar dia tak tau apa yang sebenarnya berlaku. Lepas pilih beberapa keping cd lucah dan membayarnya aku pun blah dari situ. Dalam perjalanan nak balik aku terfikir macam mana agaknya kehidupan seks member aku ni dengan bini dia. Aku pun tak faham macam mana agaknya member aku ni yang terejal, tokey cd lucah, pernah romen anak dara orang (romen aje bukan main) boleh kahwin dengan ustazah. Lawa pulak tu padahal member aku ni tak berapa hensem kalau nak dibandingkan dengan aku (yang tak berapa hensem jugak), gemuk sikit (kalau nak banding dengan aku gemuk banyak sebab aku kurus kering) dan tak berapa tinggi (tak sampai paras bahu aku pun). Aku nekad parking motor aku tepi jalan, sorok sikit dalam semak dan jalan kaki pergi rumah member aku semula. Naik motor karang kantul pulak sebab aku nak mengintai lagi kat rumah dia. Kalau nasib baik dapat tengok aksi lucah secara live malam ni. Kalau takde apa-apa yang berlaku pun rasanya aku tak rugi apa-apa pun. Nasib baik rumah member aku ni jauh ke dalam kebun, jauh dari rumah orang lain. Dia sewa kat sini sebenarnya lepas dia kahwin. Nak belajar hidup sendiri katanya padahal rumah mak dia kat kampung ni jugak. Jalan nak ke rumah member aku ni memang gelap sebab takde lampu dan dikelilingi oleh pokok. Yang bagusnya orang tak nampak aku tapi yang tak bagusnya aku tak nampak jalan. Pelan-pelan aku berjalan menuju ke rumah member aku dengan berpandukan cahaya lampu dari rumahnya. Tiga-empat kali aku tersungkur sebab tersandung akar pokok. Bila dah dekat aku bukak selipar sebab selipar aku berbunyi-bunyi masa menapak. Lantak la nak terpijak apa pun, balik nanti kan boleh basuh. Akhirnya aku sampai ke tempat aku mengintai tadi yang lampunya dah dipadamkan sebaik je aku blah tadi. Aku nampak bini member aku berpakaian lengkap dengan baju kurung dan tudung labuh duduk kat depan meja solek. Diorang nak keluar ke ni fikir hati aku. Tadi kan bini member aku ni pakai kain batik dengan t-shirt aje. Anaknya yang baru setahun lebih tu aku nampak tertidur kat katil baby kat tepi katil besar. Takpelah, kalau diorang nak keluar mesti dia pasang lampu luar ni dulu. Kalau lampu nyala karang aku cabut la. Tiba-tiba member aku muncul pulak kat dalam bilik. Nak tergelak pun ada rasanya sebab member aku ni pakai seluar slack hitam, kemeja lengan panjang putih siap masuk dalam dengan songkok hitam. Tak pernah aku nampak dia pakai macam ni seumur hidup aku. Dah tu aku perasan macam ada name tag dengan pen kat kocek baju dia. “Dah siap?” kata member aku yang berdiri kat belakang bini dia. Aku nampak dia menunduk sikit dan peluk bini dia dari belakang. Dari cermin besar kat meja solek tu aku nampak tangan member aku masuk ke sebalik tudung labuh bininya dan bermain-main di kawasan dadanya. Aku rasa pelik, nak keluar ke nak apa diorang ni? Pakai macam nak keluar tapi tak pernah pulak member aku keluar pakai macam ni. Tengok ajelah diam-diam. Bini member aku mendongak bila teteknya diraba oleh member aku. Mereka pun berkucupan penuh mesra dan hangat diselubungi nafsu (agaknya lah). Member aku makin galak mengerjakan tetek bininya. Tudung labuhnya di selak ke atas dan tangannya masuk ke dalam baju kurung bininya ikut lubang leher. Aku mula rasa yang diorang ni bukan nak keluar tapi ada benda lain yang nak dibuat. Setelah agak lama seperti itu bini member aku berpusing menghadap member aku yang berdiri kat belakangnya. Aku tak nampak apa yang sebenarnya berlaku tapi aku dapat rasakan yang bini member aku ni tengah kulum batang member aku. Aku boleh nampak kepalanya yang bertudung tu terangguk-angguk sambil member aku membelai kepala bininya sambil mendesah keghairahan. Setelah puas dikulum oleh bininya member aku bangunkan bini dia dan didudukkan kat atas meja solek. Member aku duduk kat bangku tempat bini dia duduk tadi kemudian menyelak kain bininya. Bini dia yang macam dah faham terus kangkangkan kedua kakinya dan diletakkan kat bahu member aku. Member aku terus menyembamkan mukanya ke celah kelengkang bininya yang tak pakai seluar dalam langsung. “Aaahhh... sedap banggg... jilat banggg... kat biji banggg...” bini member aku merengek kesedapan bila cipap dan kelentitnya dikerjakan oleh member aku. Tangannya diselukkan ke dalam baju kurungnya dan meraba-raba teteknya sendiri manakala tangannya yang satu lagi menjambak rambut member aku. Bila dah puas mengerjakan cipap bininya member aku berdiri pulak. Walaupun tak nampak tapi aku tau member aku dah masukkan batangnya ke dalam lubang cipap bininya sebab aku nampak dia mula gerakkan punggungnya ke depan belakang (takkan henjut kat tepi meja pulak kan). Bini member aku memaut tengkuk member aku untuk mengimbangi tubuhnya yang nampak macam nak jatuh je duduk kat hujung meja solek yang sempit tu. Sambil menghenjut member aku selak baju kurung dengan tudung labuh bininya sekali dan terdedah lah sebelah tetek bini member aku yang besar tapi nampak agak jatuh sikit dengan putingnya keras terpacak ke depan. Memang lawa tetek bini member aku ni sebab putingnya tak melayut ke bawah tapi masih terpacak ke depan. Member aku hisap puting bininya menyebabkan bininya mengerang semakin kuat. Tiba-tiba anak member aku menangis pulak. Kelam-kabut diorang berhenti main dan bini member aku pergi mendapatkan anaknya. Dia bawak anak dia baring kat katil dan mula tetekkan anaknya. Diam terus budak tu bila dapat tetek emaknya yang besar tu. Aku ingatkan bila anak dia sedar dari tidur tadi permainan diorang tergendala le tapi rupanya ianya akan tetap diteruskan. Member aku angkat sebelah kaki bininya yang baring mengiring dan terus menujah cipap bininya itu. Bini dia pun mula merengek semula tapi tak kuat sangat macam tadi. Bila anaknya dah terlena semula bini member aku terlentangkan tubuhnya dan naikkan kaki yang sebelah lagi kat bahu member aku. Mereka sama-sama tengah hanyut dilambung gelora nafsu. Bini member aku menyingkap baju kurung dan tudungnya lalu menggentel puting teteknya sendiri. Member aku pulak gigih menghenjut cipap bininya dengan tekun dan sabar tapi agak ganas jugak gayanya. Boleh tahan lama jugak member aku ni menghenjut, rasanya kalau aku melancap dah lama dah aku terpancut tapi dia masih steady aje. Tiba-tiba member aku menggelupur bangun sambil melancapkan batangnya yang agak besar dan panjang. Bini dia pun bangun jugak dan duduk menghadap member aku yang berdiri. Aku tengok bini member aku menjelirkan lidahnya kat depan batang member aku yang betul-betul separas aje dengan mukanya. “Aaahhh... aaahhh...” member aku mengerang kesedapan sambil memancutkan air maninya kat muka bini dia. Lepas tu dia paut kepala bini dia dan masukkan batang dia ke dalam mulutnya. Bini member aku tu menerima batang member aku yang berlumur dengan air mani dan air cipapnya sendiri dengan rela ke dalam mulutnya malah dia siap perah-perah lagi batang member aku tu untuk mengeluarkan sisa-sisa air mani yang masih tersangkut kat dalamnya. Lepas tu diorang dua-dua keluar dari bilik, pergi bilik air agaknya sebab aku terdengar bunyi air paip dipasang kat dapur. Walaupun adegan dah tamat tapi aku tunggu jugak lagi. Mana tau ada round 2 pulak nanti. Rupanya takde, diorang muncul semula dengan pakaian biasa. Bini member aku pakai balik macam apa yang dia pakai masa mula-mula aku mengintai ke dalam tadi dan member aku pun pakai balik apa yang dia pakai masa jumpa aku tadi. Aku pun blah merempuh kegelapan malam pergi balik kat tempat aku tainggalkan motor tadi untuk balik ke rumah. Tak sangka aku seorang ustazah macam bini member aku ni agak hebat aksinya di ranjang. Mungkin pengaruh dari cd lucah yang banyak disimpan oleh member aku ni. Yang bestnya diorang main dengan lengkap berpakaian siap dengan tudung labuh sekali. Tiba-tiba pulak aku rasa stim kat perempuan yang bertudung macam bini member aku ni...

Tiada ulasan: