Khamis, 11 Oktober 2012

Jefri Dan Ibunya Part 4

Halimaton tertidur di atas sofa di ruang tamu rumah mereka. Mereka tiba di kampung selepas subuh. Selepas memakai kain batik tetapi tetap dengan blouse oren pucat, Halimaton berbaring di sofa dan akhirnya terlelap kerana keletihan perjalanan yang jauh di dalam bas ekspress semalam.

Jefri sedang berbaring menonton tv. Namun ekor matanya mencuri-curi pandang sekujur tubuh emaknya yang sedang tidur. Tubuh emaknya yang mengerekot bagaikan udang itu menaikkan ghairahnya kerana menampakkan punggung emaknya yang bulat dibaluti kain batik dan alur buah dada yang sedikit tersembul kerana dikepit oleh kedua-dua tangan emaknya. Halimaton bergerak-gerak di atas sofa, ini menjadikan kain batik yang dipakainya terselak menampakkan betisnya. Kemudian Halimaton berpusing membelakangkan Jefri. Blousenya yang terselak sedikit di bahagian belakangnya menampakkan juga pinggang seluar dalamnya yang berwarna biru muda kerana keadaan kain batiknya yang sedikit melorot ke bawah.

Jefri memandang sekujur tubuh itu dengan perasaan yang ghairah. Pandangannya tidak lagi ke peti tv. Pemikirannya kembali kepada kenangan hangat bersama emaknya di dalam bas ekspress semalam. Kenikmatan meramas-ramas buah dada emaknya dan mengucup bibir emaknya berkali-kali berulang di kepalanya.

Batangnya kebas mengeras. Dia menarik turun zip jeannya dan mengocok-ngocok batangnya. Halimaton membalikkan semula tubuhnya mengadap ke peti tv. Matanya tetap terpejam, masih tidur. Gerakan tubuh emaknya itu membuatkan Jefri terhenti mengocok batangnya. Dia memerhatikan seketika untuk memastikan yang emaknya memang sedang tidur, setelah yakin bahawa emaknya tidak terjaga, Jefri dengan cepat mengocok-ngocok batangnya lagi. Sambil mengocok, Jefri membayangkan semula ketika dia memeluk emaknya, meramas-ramas buah dada emaknya, mengucup bibir emaknya dan akhirnya tubuhnya menjadi kejang apabila batangnya yang keras itu menghamburkan air mani bertalu-talu.

“Aaaahhhhhhh………”. Desahan yang agak kuat terpacul keluar dari mulut Jefri apabila maninya terpancut sambil tangannya terus kencang menggoncangkan batangnya.

Sebahagian daripada air mani itu terpancut ke atas lantai di hadapan sofa. Desahan Jefri itu membuatkan Halimaton tersedar, matanya terbuka sedikit dan di dalam kesamaran itu dia sempat melihat Jefri sedang melancap. Dilihatnya Jefri menoleh ke arahnya sambil kelam-kabut memasukkan semula batangnya ke dalam jean dan menarik zip ke atas. Jefri terlentang sambil bernafas seperti seorang pelari baru menamatkan acara marathon. Sekali lagi dia tidak dapat mengawal dirinya dengan kenangan-kenangan ghairah bersama emaknya. Sambil melepaskan nafas perlahan-lahan, Jefri mendongak memerhatikan emaknya di atas sofa. Dia yakin emaknya masih terlelap. Halimaton menggeliat dan membuka matanya.

“Dah pukul berapa Jef?”, Halimaton berkata, sambil mendepangkan tangannya dan menguap. Buah dada sederhana besarnya itu menonjol-nonjol menongkat blousenya. Kepalanya digeleng-gelengkan, menguraikan rambutnya di paras bahu.

“Pukul 10 mak……”, Jawab Jefri sambil melihat jam dinding di rumah mereka.

“Mak nak pegi mandi ya”.

Halimaton berpura-pura dia benar-benar baru bangun tidur. Apa yang dilihatnya tadi masih bermain-main di kepalanya. Dilihatnya Jefri juga berpura-pura menonton tv dengan kepalanya berlapikkan tangan dan kakinya bersilang.

“Air apa ni?”.

Spontan Halimaton berkata apabila kakinya terpijak setompok lendir air mani Jefri di hadapan sofanya. Dalam masa yang sama akal Halimaton bagaikan komputer memberikan jawapan yang itu adalah air mani Jefri yang terpancut jauh semasa melancap tadi. Jefri kelu untuk menjawab dan dia baru perasan rupanya beberapa tompok titisan air maninya telah terpancut ke atas lantai. Tubuhnya sejuk, sedikit bimbang, kalaulah emaknya tahu! Halimaton tidak berkata apa-apa lagi, sambil membetulkan pinggang kain batiknya, dia berlalu ke bilik air.

Di dalam bilik air, Halimaton mencalit dengan jarinya kesan air mani yang dipijaknya tadi. Kemudian jari itu dihidunya. Bau yang sedikit tengik air mani Jefri itu mengingatkan semula bau air mani suaminya Azhar, selalunya selepas bersatu dengan Azhar, Halimaton akan mencalit jarinya pada bekas air mani Azhar yang tercicir keluar daripada cipapnya dan menghidunya sebelum dia membersihkan cipapnya di dalam bilik air. Apabila mengingatkan semua itu, dadanya terasa sebak. Pasti ia tidak akan berulang lagi kerana Azhar telah tiada untuk selama-lamanya.

Halimaton tersenyum bila teringatkan betapa kelam-kabutnya Jefri melancap tadi. Dia seorang wanita dewasa dan memahami bahawa tabiat melancap memang perkara biasa apabila di alam remaja. Cuma dia tidak menyangka akan dapat melihat Jefri melancap. Halimaton mula menjirus air ke seluruh tubuhnya. Kesegaran menjelma kembali ditubuhnya setelah disirami air yang dingin berulang-ulang. Kesegaran itu membuatkan ia teringat kembali sentuhan anaknya ke atas buah dadanya, kucupan anaknya, imbauan saat-saat manis bersetubuh dengan suaminya dahulu. Dia mengusap-usap celah kangkangnya dan akhirnya mendesah dengan kuat dan tertahan-tahan apabila mencapai nikmat. Halimaton tersandar di dinding bilik air dengan nafas yang kasar. Kesegaran yang baru dirasainya tadi kini bertukar menjadi kelesuan.

Jefri lega kerana baginya emaknya tidak perasan terpijak air maninya. Dia dengan cepat mengelap lantai itu dengan kertas tisu yang diambilnya dari atas meja. Kemudian dia terasa hendak membuang air. Ketika melintas di hadapan bilik emaknya untuk ke bilik air dilihatnya pintu bilik emaknya sedikit terbuka. Ternampak olehnya emaknya hanya berkemban kain tuala nipis berwarna putih. Sehelai tuala lagi membalut kepalanya. Dada Jefri berdebar semula. Akalnya yang berpandukan nafsu membuatkan dia memberanikan diri mengintai emaknya di celah pintu bilik yang tidak tertutup rapat itu. Lagu ‘Pulangkan’ nyanyian Misya Omar kedengaran perlahan dari radio di dalam bilik itu. Emaknya hampir separuh bogel kerana tuala itu hanya melindungi buah dada dan sedikit bahagian atas punggungnya. Emaknya berdiri berhadapan dengan cermin almari hias. Jefri diam membatu apabila dia melihat emaknya membuka tuala yang menutupi kepalanya dan mula mengeringkan rambut.

Jefri tahu, dia tidak sepatutnya mengendap emaknya sendiri tetapi dia tidak terdaya melawan kehendak gelora jiwanya. Jefri hampir beredar kerana bimbang emaknya akan tahu perbuatannya itu apabila tiba-tiba dilihat emaknya merungkaikan simpulan kain tuala di tengah-tengah buah dadanya. Keasyikkan yang amat sangat menular ke seluruh tubuh Jefri. Tubuh Jefri seakan-akan menggeletar apabila emaknya membuka kain tuala dan memaparkan tubuh telanjangnya di hadapan cermin. Jefri membesarkan matanya, dia bagaikan tidak percaya sedang menatap tubuh telanjang emaknya. Emaknya masih cantik. Berkulit hitam manis, buah dadanya sederhana besar dengan puting hitam yang kecil. Buah dada itu masih kemas walaupun sedikit melayut ke bawah.

Mata Jefri menjalar ke celah peha emaknya, bulu-bulu kehitaman yang nipis melindungi mahkota emaknya. Batang Jefri yang keras kerana ingin membuang air kecil di bilik air kini mulai mengebas di dalam seluarnya. Emaknya tunduk untuk mengambil sesuatu dari laci almari hias. Punggungnya ke belakang apabila ia tunduk dan kakinya sedikit mengangkang. Jefri membesarkan matanya apabila melihat punggung emaknya yang sederhana besar itu dan dari celah peha emaknya dapat dilihatnya bibir cipap emaknya yang berkilat lembab. Jefri menelan liur pahit. Dari gerakan tubuh emaknya Jefri dapat merasakan emaknya akan berpaling ke arah pintu. Dengan segera dia berlalu ke bilik air. Di dalam bilik air, Jefri melancap lagi.

Tiada ulasan: