Rabu, 26 September 2012

Peluang


Aku adalah seorang jururawat lelaki di sebuah rumah sakit di swasta. Walaupun agak ganjil lelaki berjawat jawatan sebagai jururawat tapi itu yang nyata. Kerja giliran malam di hospital tempat aku bekerja bermakna aku harus menjaga dua buah ward yang bersebelahan. Di samping itu aku ditugaskan dengan dua orang pembantu jururawat (assistant nurse) wanita.

Sudah menjadi lazim kami akan membuat kerja routine sejurus mula waktu kerja. Kerja ini akan selesai lebih kurang jam 12 tengah malam. Aku menyuruh dua orang nurse pembantu ku untuk berehat sementara aku berada di nurses station menghabiskan urusan admin. Jam satu pagi apalagi giliran aku pula yang masuk kedalam bilik rehat. Apa nak buat membutalah untuk satu jam (jadilah!!!!!!!!!)

Jam dua aku kembali ke nurses station. Tapi tak banyak kerja. Duduk-duduk saja. Jam tiga aku mula round tengok pesakit-pesakit yang rata-rata sedang syiok membuta. Phuh……phuh…..phuh, ada yang kain terselak, yang tidur terkankang, pendek kata macam-macam style lah mereka mengayakan tidur. Tapi tak hairanlah dah biasa, lagi pun kakkan pesakit dah tua. Masa aku round salah seorang daripada nurse mesti di sebelah. Maklum lah kalau-kalau pesakit complaint aku nak cuba meraba mereka ke….

Pada malam pertama aku round tak ada apa-apa yang ganjil. Cuma aku round ke dua-dua ward dengan nurse yang satu ini. 

Aku tanya dia “mana Roy” singkatan bagi nama Rohaya.

“Ke tandas tadi” jawab Ithniani ringkas.

Aku tak peduli dan teruskan dengan tugas-tugas ku untuk membuat laporan keadaan pesakit.

Pada malam kedua pekara yang sama terjadi. Eh wah……… ini mungkin kes curi tidur, fikir aku dalam kepala otak. Jadi aku pun nak spylah. Tapi tak berjaya. Mana si Roy dah sembunyi ni???????? Well tak apa lah, asalkan kerja dia beres sudahlah.

Malam ketiga aku masih macam berdendam nak cari Roy sampai dapat. Macam biasa, tapi malam ini aku round pukul 2 tak macm selalu pukul 3. Ain, panggilan Ithniani rengkas sebelah aku nampak gelisah, tapi dah memang kerjanya dia membuntut aku. Sampai kami di pintu 5 ward 5A Ain semakin tak tentu arah. Dia menyekat aku dari membuka pintu bilik 5.

“Li…….. Mr Richard Lim okaylah” memanjangkan tangannya, Ain menghalangi aku dari meneruskan masuk pintu.

“Eh…. takkan tak tengok” sambil menolak tangan Ain aku terus menggapai dan memutar buka knob pintu.

 Aku melangkah masuk dan rasa-rasanya dagu ini bagai terjatuh kelantai, tercengang melihat Roy dalam keadaan berbogel tanpa seurat benang dengan memegang segelas air minuman. Buah dada yang masih segar muda tersembul indah, putih, lembut, tegang dengan puting yang berwarna kecoklatan berkedudukan di tengah (masih kecil lagi) dan kemaluan nya pun sangat indah hendak digambarkan. Bulu kerinting halus tersusun indah membentuk segi tiga mengikuti pangkal peha yang bertemu. Kulit nya mulus putih tebonjol sedikit diantara kedua peha yang masih kejang. Kaki Roy kelihatan indah menampakkan ketinggian orangnya. Phuh…………. Macam bermimpi layak nya. Mimpi melihat bidadari yang turun kedunia untuk mandi dikolam.

Suasana lengang tanpa sebarang perkataan. Aku, Mr Richard Lim yang kaki nya tergantung, Roy dan Ain tak berkata seolah ada malaikat lalu kata orang-orang tua dahulu. Tapi yang ini nyata bidadari berdiri di hadapan kami. (Air lior macam nak meleleh). Aku berundur melangkah keluar dan terus ke nurses station tanpa menulis laporan buat Mr Lim. Termenung aku seolah dalam keadaan shock. Setelah beberapa minit aku kembali pulih dan mengambil kesemua Patient’s Record Card dan mula menulis laporan pesakit. 

Dalam otak aku terfikir-fikir sama ada harus melapurkan mereka kepihak atasan atau tindakan lain yang sesuai. 

Selang satu jam aku buat keputusan, “Ah…. pedulikan saja lah mereka, yang penting kerja aku kerja mereka beres”.

Tepat jam 7, semua kawan-kawan yang bertugas giliran pagi sudah berkumpul. Saperti biasa aku menyerahkan tugas dan cabut ketempat meletak kereta. Aku capai scrambler aku dan terus pulang kerumah saperti suami-suami yang baik (tak singah kemana-mana). Di rumah aku menyiapkan sarapan sendiri kerana isteriku, seorang guru telah keluar bekerja.

Ting-tong………. Terperanjat beruk aku dibuatnya.

“Sapa ni datang pagi-pagi buta?” berkata hati kecil ku sambil melangkah untuk membuka daun pintu.

Diluar terjongol Roy yang masih beruniform putih. Aku persilakan dia masuk dan dia terus mengambil tempat duduk disofa diruang tamu.

“Li Roy bukan apa… Mr Lim tu kata dia dah lama tak tengok pompuan. Dia kasi Roy $300.00 suruh Roy buka baju. Jadi Roy ambiklah. Dia tak pegang Roy pun” terang Roy lagi.

“Kan dia on traction? Tak bolih bangun?” Roy menegakkan pendirian.

“Sudahlah Roy forget it. Rosli tak mahu campur. Kubur Roy, Roy jawab sendiri” seolah berpidato aku.

“So you didn’t report to sister?” terukir senyuman Roy.

“Nop,” jawab ku rengkas.

Roy bingkas bangun menghampiri ku, mencium pipiku dan menjalarkan tangan nya kepeha ku yang dibalut Levi’s. (Dalam hati menyesal jugak ni, Levi’s tebal oi tak berapa rasa lah). Aku tak dapat berbuat apa (atau sengaja tak berbuat apa-apa) hanya menerima nikmat ciuman yang terus menular ke mulut. Roy pula sudah mula duduk bercelapak dipangkuan, memeluk-meluk menggayut-gayut leher ku. Dalam seluar junior telah bangun cuba menolak-nolak seluar yang masih rapi. Terasa sakit sedikit kerana Roy menduduki junior sambil mengomol aku. Tangan aku hanya memeluk tubuh Roy membalas ciuman mulut. 

Keadaan junior semakin sakit kesempitan jadi aku terus menolak Roy kebelakang dan membaringkannya di sofa panjang. Mengangkat kaki nya, uniform putih Roy tersingkap menampakkan seluar kecilnya. Mata ku tajam mencuri pandang pada pangkal peha Roy. Pemandangan yang sungguh indah. Terletak saja Roy pada keempukkan sofa aku menyingkap lagi uniform Roy yang baru cuba dirapikannya. Terserlah segi tiga yang dibaluti seluar dalam yang juga putih. Roy bingkas menurunkan merapikan uniform yang aku singkap. Aku memandangnya, dia tersenyum sambil mengelengkan kepala dengan manja,

“Dosa tau…..” kata manis Roy.

“Habis yang semalam kasi apek tu tengok?” balas ku sambil cuba menarik berebut menarik uniform Roy.

“Itu dia dah tak bolih buat apa pun” tegas Roy.

Tangan Rosli makin berkeras menyingkap uniform Roy. Roy merelakan saja. Aku dah tak sabar lagi menikmati pemandangan yang tak terkata. Perut Roy mulus putih. Aku mula mengusap perut Roy dan melakar-lakar disekeliling pusat Roy. Rasa-rasanya belaian tangan ini seolah menyayangi apa yang di usap. Tangan ku terus merayap kebawah lagi, membelai segi tiga larangan yang masih di baluti seluar dalam kecil yang lembut. Usapan demi usapan masih di lakukan sebelum tindakan lanjut di ambil.

Roy ku lihat ketika itu sudah terpejam menikmati belaian tangan ku. Sesekali punggung nya terjungkit mengikut rentak tangan ku.

Jari-jari ku, ku selinapkan sedikit pada pinggir seluar dalam yang menutupi maruah Roy. Terasa bulu ari-ari yang tumbuh dipinggir lubang syurga. Puas menikmati pemandangan itu usapan aku turun lagi pada peha yang mulus. Terus aku belai dari pangkal yang tembam turun kebawah melalui lutut dan sampai pada jari-jari kaki Roy. Aku urut lembut dan mengelitik sedikit tapak kaki Roy yang membuat Roy merengek manja.

“Eh!!! apa ni. Jangan  ah buat Roy gini….”

Sabar menunggu sambungan cerita. E-mail pada saya komen anda di alamat:- rosli_abu35@hotmail.com

Tak puas-puas lagi aku mengusap-usap keseluruh kaki Roy yang bersih tanpa berbulu dan mulus putih. Aku kembali lagi ke segi tiga bermuda dan mula menepuk-nepuk mengusap-usap lubang syurga yang masih di dalam seluar kecil. Aku tidak rasa kelam kabut mungkin kerana setibanya di rumah tadi aku dah pun onani mengeluarkan air gatal kerana mengingatkan peristiwa berjumpa bidadari malam tadi. Dan ini peluang sekali lagi malah berdampingan terus dengan bidadari. Didalam otak kepala aku mengatur-atur strategi supaya aku dapat memaksimakan peluang yang bergolek ini.

Junior semakin gelisah tersepit didalam seluar ketat. Aku menghentikan serangan dan mula membuka butang Levi’s dan menurunkan zip seluar ku. Roy yang sedar tiada sebarang serangan membuka mata dan menolong aku membuka jeans yang aku pakai. Aku melingguk-linggukkan badan memudahkan seluar melurut kebawah. Tak puas dengan itu Roy menarik seluar dalam ku mengeluarkan junior.

Bagaikan spring junior melenting berdiri tegak di hadapan muka Roy. Roy tidak melengah lagi menangkap dan mula mengurut junior dengan tangan nya yang lembut. Topi keledar junior menjadi tersangat kilat disebabkan keadan nya yang seratus peratus tegang disamping terjerut tangan Roy yang mengegam erat pada pangkal junior. Kekadang jari-jari lentik Roy memulas-mulas lembut kepala takuk junior yang semakin licin lebih menyedapkan Rosli lagi. Ibu jari Roy kini mengusap sedikit lubang yang mengeluarkan air madzi sebagai pelincir guna membersihkan kepala takuk Rosli lalu memasukkan junior kedalam mulut.

Phuh keindahan yang tak terkata. Rosli semakin menyuakan junior buat Roy mengulum-ngulum dan menjilat-jilat bersih. Mulut Roy sibuk mengulum sementara lidahnya berligar-ligar lembut membelai junior dari hujung dan bergerak kepangkal. Tangan Roy pula menguis-guis lembut kerandut kiwi fruit yang tergantung. Semua ini menyeronokkan Rosli lagi sehingga tak tertahan lalu mengarahkan Roy berhenti dengan menarik junior keluar dari mulut.

Rosli bingkas mula menurunkan zip uniform jururawat Roy dan melepaskan nya dari tubuh Roy yang mungil. Tubuh Roy sekarang hanya diselaputi pakaian dalam yang serba putih. Menanadakan kesucian pekerjaan sebagai jururawat. Tetapi kesucian itu akan tercemar sebentar lagi kerana gejolak nafsu yang tidak terkawal lagi. Tangan Rosli sekarang lincah mengomol buah dada Roy yang terjongol keluar dari coli yang ditarik kebawah sedikit. 

Puting susu yang kecil digintil-gintil sementara pangkal buah dada Roy diramas-ramas lembut. Ini membangkitkan nafsu kedua-dua pasangan Rosli dan Roy lagi. Tidak puas dengan itu Roy membuka colinya sendiri dan menyuakan buah dada yang sederhana besar tetapi mantap buat Rosli. Rosli menerima dengan membelai kedua buah dada menggunakan mulut pula. Hisapan demi hisapan di lakukan menambah-nambah gairah lagi.

Puas dengan belaian pada buah dada jilatan Rosli turun melalui perut kebawah sehingga kepusat. Memberikan perhatian yang lebih sedikit, Rosli menjilat pada pusat Roy. Lidah Rosli seperti pada buah dada membuat lingkaran-lingkaran pada pusat Roy. Roy memejamkan mata menikmati belaian lidah lembut tak bertulang.

Jilatan terus berlaku mendekati seluar dalam kecil Roy. Walaupun segi tiga yang diidamkan belum kelihatan, aromanya telah munusuk hidung Rosli hasil dari cecair yang mula membasahi sedikit seluar dalam yang menutup syurga idaman lelaki. Rosli menarik turun penutup maruah yang penghabisan menampakkan kemaluan Roy yang indah, tembam disusuni bulu-bulu yang tumbuh teratur pada kulit yang putih. Tangan Rosli menggantikan lidah mengusap-usap  menyikat-nyikat lembut bukit syurga idaman.

Puas dengan tindakkan itu Rosli mula mengangkat peha Roy melipatkan pada lutut dan membuka kangkang Roy menampakkan lembah yang telah dibanjiri air pekat bahan pelincir. Phuh nikmat yang tak terhingga yang tidak dapat di gambarkan. Rosli mula menjilat lembah parit yang lecak tadi dari bawah keatas. Roy mula mengelepar sedikit dan mengerang,

“Li bestnya…….” antara kedengaran dan tidak.

“Eeehhhhh…..eeehhhh…uuhhh…..” menjungkit-jungkitkan punggung mengiringi rentak lidah yang masih melekat pada faraj.

Lidah yang menjilat-jilat lembah yang dipenuhi banjir kini meneroka jauh masuk kedalam lubuk muntahan lahar lendir Roy. Erangan Roy semakinmenjadi dengan tusukkan lidah. Kini lidah itu beralih pula menjilat-jilat batu mutiara yang membuat Roy terus mengelepar dan merapatkan kangkangannya, meyepit kepala Rosli yang terjerat.

Dengan nafas yang tak teratur Roy menarik wajah Rosli mendekati wajahnya. Meberikan ciuman dan mengatakan, “Li you are the best……..”

“Come let me suck your pen… “ jelas Roy lagi.

Rosli bingkas bangun dan menyuakan junior pada mulut Roy. Roy membelai junior dengan mulutnya lagi. Jilatan dan kuluman yang dibuat membuat junior tidak dapat menahan lagi lalu meledakkan air duit yang pekat masuk kedalam mulut Roy.

Roy bangun melarikan diri ke bilik air dan memuntahkan semula sperm yang dikulum tadi.

“Uh…. kasi warning lah lain kali… yak!!!!…” Roy menyatakan rasa jijiknya mengulum sperm Rosli.

Peristiwa yang tak di sangka itu telah membuat Rosli dan Roy lebih rapat lagi. Kini dua merpati selalu berduaan pergi dan pulang dari tempat bertugas. Kesempatan yang ada di gunakan sebaik-baiknya tanpa pengetahuan sang isteri.

2 ulasan:

Yati berkata...

Saya suka baca tulusan Rosli. Selalu ada jalan cerita yang walaupun mudah tidak membosankan.

muhammad norazan berkata...

Sye suka membaca nya...sangat menarik...walau pun cerita nya belum habis lg...