Khamis, 20 September 2012

MAAFKAN AKU

Selepas tamat latihan aku telah ditukarkan ke negeri S .Setahun sekali aku pulang kenegeri K , itupun untuk tempuh seminggu dua sahaja. Pada tahun 90 aku kembali bercuti lagi selama 3 minggu .Oleh kerana aku masih membujang keluarga ku mendesak ku untuk segera mencari jodoh .Oleh kerana tidak mahu menghampakan keluarga ku dan aku sendiripun tidak begitu matang dalam mambuat keputusan maka aku telah mengikut keinginan keluarga ku . Aku kemudian telah bersetuju dengan seorang gadis yang ada hubungan kekeluargaan dengan ku , walaupun sebelum ini aku belum pernah melihatnya. Semesa acara merisik dijalankan aku pun ikut serta . Bila mereka bertanyakan keputusanku ,akupun berkata kalau keluarga ku rasa dia o.k maka o.k jugalah bagiku. Aku tahu kini aku telah membuat satu keputusan yang silap. Selepas itu pertunangan diadakan dan untuk lebih kurang dua minggu selepas itu aku telah beberapa kali keluar dinner dan berjalan-jalan bersamanya , untuk menyelami hati budi masing-masing . Aku sedari tunangan ku ini seorang gadis yang baik dan agak cantik juga . Walaupun telah bertunang dan keluar bersamanya beberapa kali aku tidak tahu samaada adakah ujud perasaan cintaku kepadanya atau tidak . Kadang-kadang aku rasakan dia sebagai adik atau saudara ku sendiri . Aku tidak tahu mnegapa aku merasa begitu .
Selepas tamat bercuti aku telah kembali kenegeri S untuk bertugas . Minggu-minggi yang selepas itu kami saling berutus surat dan juga menghubungi antara satu sama lain melalui talipon. Lebih kurang 5-6 bulan selepas itu tunang ku selalu bertanya kepada ku bilakah agaknya perkahwinan akan diadakan , semasa pertunangan diada kan saya ada memberitahu mereka bahawa kami melangsungkan perkahwinan dalam masa setahun-dua. Aku tidak dapat memberikan tarikh yang tertentu . Tunangku meminta untuk datang ketempat kerjaku dinegeri S .Selepas itu bebrapa hari kemudian dia telah datang dan tinggal bersamaku selama lebih kurang dua minggu . Aku tinggal menyewa berseorangan , jadi aku tidak merasakan apa-apa kesalahan kerasa kami pun telah bertunang . Selama tinggal bersama ku terutama diwaktu malam , tiap-tiap malam kami telah tidur bersama. Pada malam pertama , pastinya sesuatu akan berlaku tambahan pula bagi kami yang berdarah muda. Bagiku sendiri inilah kali pertama aku tidur sebantal atau menyentuh dengan seorang insan yang bernama WANITA . Kehangatan tubuhnya menyebabkan getaran dijantungku , apalagi kemaluanku bangkit dan keras tak terkata .Bukanya kemaluanku tidak pernah keras sebelum ini , tetapi apa yang ku alami ini tiada bandinganya. Selain dari berciuman kami juga saling meraba raba ditempat yang cuma dapat aku bayangkan sahaja sebelum dari ini . Bertapa bergetarnya jemariku bila menyentuh bibir kemaluanya yang basah dan hangat , apatah lagi bila kepala kemaluanku yang berdenyut menyentuh bibir kemaluanya yang basah terus aku tidak dapat menahan diri dan memancutkan air maniku keatas perutnya . Pada malam pertama bersamanya kami telah bercumbuan beberapa kali dan selepas kali pertama aku telah dapat menahan pancutan arir maniku .Tetapi aku tidak memasukan kemaluanku yang keras kedalam kemaluan tunangku hanya sekadar ku memainkan kepala kemaluanku dibibir kemaluanya .Bukan aku tak mahu. Aku tahu bertapa nikmatnya juka aku dapat menyurung dan menarik kemaluanku dalam kemaluanya , TETAPI jauh disudut hatiku berkata ,kenapa hingga saat ini tidak tumbuh perasaan cinta dihatiku???? Aku masih terasa dia sebagai saudaraku .Walaupun nafsuku sebagai lelaki tidak terkata geloranya . Pada malam-malam selepas itu kami melakukan perkara yang sama .Walaupun ku lihat bertapa dengusan dada dan sebaknya air yang mengalir dan bertapa geloranya denyutan kemmaluaku namun aku sekadar bergeser-geser diluar sahaja umpama kanak-kanak menghisap aiskrim yang cukup panas. malahan aku terasa dara nya yang masih utuh .Selepas itu tunangku telah kembali kenegeri K.Sepanjang masa itu aku berfikir , kenapakah , aku membiarkan dia tertunggu-tunggu , membiarkan dia tergantung tak bertali .Setelah berfikir sedalam-dalamya maka aku telah memberitahu dia dan keluarga kami tentang keputusanku .Akiu memberikan kebebasan kepadanya untuk mencari jodohnya. Kepadanya ku jelaskan masaalah yang melanda perasaanku .Aku tak dapat menyintainya kerana , aku tidak dapat menzahirkan perasaan cinta dihatiku kepadanya . Jauh dihatiku tetap terasa yang dia adalah saudara ku . Aku memohon maaf kerana tindakanku untuk hari itu dan selama-lamanya .Aku bersyukur kerana aku tidak melakukan sesuatu yang akan merosakan dirinya , hanya sekadar di pinggiran sahaja .. Maafkan aku untuk selamanya........

Tiada ulasan: