Rabu, 26 September 2012

Bini Orang

aku  nie tak pandai nak story panjang panjang ...but nie memeng true  story..

alkisah...aku kerja jual PC kat KL.. biasenye bile  beli siap pasang  terus...so adela satu hari nie.. manager aku  perempuan die kate pegi antar pc  kat rumah nie,... so aku seperti  biase hantarlah.. mase tu first delivery pukul  10:15am (rumah  banglo setingkat)setelah picit loceng due tiga kali datang laa  akak  nie bukak pintu (mak aii pakai baju tidur ...jarang pulak tuu)...  aku pun  kate nak install PC... dia kate laki dia yang beli dia  tak tahu sangat pasal PC  nie... abih tu dia suruh pasang kat one  corner kat ruang tamu aku pun tanpa  melengah kan mase terus pasang...  die hilang kejap lepas tuu (..2minit) datang  bawak air orange..  aku masih lagi install pc.... lepas tu die terus pergi ke  laman  (depan hall tempat aku buat kerja..) dia berkebun... masa tuu laa  aku  start intai body die... puulamak aku tak boleh bayang kan...boleh  nampak puting  dia hitam pekat size 30b agaknye... tapi bawah dia  pakai underware..warna putih  berbunga..Kih kih kih... dan satu  posisi yang paling aku tak tahan... dia  mencangkung depan aku....tanpa  ku sedari dekat 30 minit aku dok perati dia Pc  tak siap lagi aku  punye brader punyelah hansome mencanak... tiba -tiba dia  datang  kat aku tanye dah siap ke belum aku kate sekejap lagi siap le ...and  then  die tanye kalau nak belajar computer boleh tak aku ajar aku  cakap boleh je tapi  mungkin lain kali...mase tu die betul tepi  aku ... sempat gak aku tengok pattern  tetek dia...sambil cakap  cakap mata aku macam dah kena program gerenti stop kat  tetek dia...  bila pandang dekat dekat dia nie macam jawa sikit putih...aku rase  dia perasan aku dok intai body dia...lepas habis install aku kate  aku akan call  die bila aku boleh datang ajar dia...Dua hari lepas  tuu boss aku balik  perak...inie le peluang aku nak jumpe akak  tuu... aku cal die kate datang lee..  aku pun kemas kemas terus  gie rumah dia... sampai kali nie die dah ready tapi  kali nie pakai  selular pendek menampakkan peha die yang gebu hek.... paki  singlet  yang loose tuu.ternampak lah longkang buah dada die yang menggunung  tuu.  aku pun ape lagi start la mengajar... aku bagi die duduk  atas kerusi aku  berdiri...fuhhh ! line clear giler babi... boleh  nampak clear tetek dia hitam  pekat.. time - time mengajar ashik  tengok benda tuu je..brader aku menagmuk kat  dalam tak tahan....tiba  tiba dengan tak sengaje brader aku pun terkena kat badan  die...ooops!!!dengan  keadaan tengah keras pulak tuu. aku rase dia perasan...die  secara  sepontan gie tengok kat brader aku yang tengah mengamuk...aku ter  sipu-sipu try nak cover.. dia dengan sporting habis kata "rileks  laa .. tak kan  tak biase...". aku jawab "sorry la kak memang tak  sengaje...".. die jawab kalu  senagje pun tak pe...." aku pikir  eh ade can dengan akak niee....akak tu cakaap  lagi youu nie cute  lah.. ..aku jawab" tak de lah biase aje...belum habis aku  jawap  tangan kiri die tarik tangan tangan kanan aku letak kat tetek die...  puuHHH!!! gile babi... bagai nak meletup jantung aku... dia kate  ok tak die  punye... aku mase tuu hantu mane tah datang terus cakap  "POWER kak" ....die  gelak kat aku lalu die tarik tangan aku ...  masuk kebilik....fuuuuHHHHH giler  geng aku yang berbekalkan filem  blue yang aku pernah tengok....ter pakse meng  hadapi wanita yand  berpengalaman cam die...sampai kat dalam die terus bukak baju  die  ...seh!!!! macam bintang filem blue indon yang pernah aku tengok....wui!!  gile beb tetek die hitam montok.. aku sikit lagi nak meletup ...  tapi aku  control...lepas tuu die pelan - pelan bukak baju aku...  aku macam org bodoh ikut  je ape die buat...lepas tuu dia rase  brader aku dari luar... fuuh besar  katanye.... die terus buka  seluar aku ....aku tingal uderware saje dengan batang  aku mencodak  keras gile...dia mula meramas bontut aki fuh berderau badan aku  dibuatnye...dan dia terus menyelinap masuk kat bontut lalu menarik  spender aku  kebawah ter sergamlah brader joe aku yang boleh tahan  besarnye.. dia pun mula  start jilat... YeeeHaaa fuii sedap gile  beb... aku yang tangan tengah sejuk  bodoh nie terus menyusap belakang  die....dan terus gie kat tetek die..."mygoat  gebu giler tetek  die....lepas tu dia baring kan dirinye dan terus bukak seluar  pendek....sehh!!!!  bulu die kemas lurus teratur diatas cipap yang tembam..  huih!!!  geng tobat semenjak habis SPM tak pernah aku rajin taip banyal cam  nie...bagai nak tercabut...tangan aku naip...kalau tak kerana  aku suke bace  cerita org... mati hidup balik aku tak habis kan  cerita aku... tapi bile aku  bayangkan berapa juta org akan sumpah  aku kalau aku tak habis cerita aku  nie...suei! aku 44 hari baik  aku terus kan.... aku oun tanpa melengah kan masa  terus gie cium  hutan lipu lintang akak tuu. fuh bau die one kind punye masm  tapie  best....aku terus jilat puki die. pade ketika itu lidah aku bertindak  cemerlang lebih baik dari kereta company aku punye wiper!!!..  dok jilat punye  jilat die start bunyi sound effect...seh lagi  laa gua tak tahan.. dalam 5 minit  cam tuuaku rase peha die bergetar  macam kena karen.. aku terus kan niat murni  meng ..Wiper bijinya...die  terus mengerang dan mengapit kepala ku dicelah kaang  kangnye.....tak  boleh bernafas gak aku mase tuu... fuhhh terel gak aku for the  first  time teji pukiorang... dia kemudian kate Ma....! ooops hampir tersebut  nama aku mampus mak aku marah...die kate M come on tolong fuck  die...aku pun  pelan pelan ambik bantal letak bawah punggung die  seperti cerita - cerita kawn  aku yg dah berpengalaman...cari lubang  punye cari susah lak nak masuk..ciss  memalukan kaum..dia gelakkan  aku lalu dia pegang gi joe aku masuk piku  die.....sehhhh!!!!!fuiiiii!!!  sedap nye masuk kat dalam...undefine word...masuk  tolak masuk  tolak dalam 5 minit aku tak tahan terus pancut....fuh!!! lepas 2  minit camtuu hantu raye aku datang balik terus on lagi..kali nie  die kat  atas.lak... aku tahan dan main tetek die...fuii bestnye  main punye main ade la  3..4 kali aku pancut...lepas dari hari  tuu aku selalu le lepak kat rumah die ..  laki die buisness man  selalu outstation ... selalu nye bile keluar atau ape die  yang  belanje aku.. tapi the next year tuu laki die dapat job dekat Kelantan..  die pun ikut sekali... tapi baru dua minggu lepas aku dapat tahu  die dah cerai  ngan laki die tapi dah anak satu...mase nie gua  dah kawin beb.. tarak berani nak  start project balik... so berakhirlah  cerita aku ..nak percaya tak nak nasib luu  lee janji gua happy...tapi  nasihat aku kat korang belum kawin lantak pii laa nak  buat ape  tapi dah kawin jangan buat hal... cerita nie aku ade cerita kat  sepupu  aku nie yang asik keluar masuk serenti...aku tanye die  ape yg paling best kat  dunia nie dia kate dadah...aku cakap bahlol  lah kalau.. dia cakap cam tu  ...giler beb bahlul betul penagih  nie memening kan kepala sampai jadi macam tuu  kan ke bangang namenye....oklah  sampai tuuje tapilater aku ade cerita lagi tapi  nantilah aku storyy  kat korang yang menyibuk nie...Viper...PJ

Balas Dendam Satu

Su tengah marah dengan boy Su. Dia kata yang Su ni selalu  keluar
dengan  jantan lain dan bermesra dengan dia orang. Well  for your
info Su tak pernah  keluar dengan jantan lain mau  pun bermesra dengan
jantan lain. Tapi sebab Su  marah kat dia,  Su keluar jugak dengan sorang
boy lain. Nama dia Joe. Budak  satu  building dengan Su. Dia selalu ajak
Su keluar, mula Su tak nak,  tapi  sebab nak balas dendam, Su yang ajak
dia keluar.

We  all tengok wayang,  pegi shopping, pegi makan. Tapi yang Su surprise
bila  dia hadiahkan Su satu  barang. Dia kata nanti balik baru bukak.
Sampai  rumah lepas mandi, Su pun  baring atas katil dengan towel. Kemudian
teringat hadiah yang Joe kasi. Su  pun buka cepat-cepat. Kat  luar kotak tu
ada kad.

"Su, Joe dah lama nak  bagi hadiah  ni pada Su. Jangan Marah, tapi enjoy
hadiah yang Joe belikan  ni.  Gunakan kalau kesunyian"
Bila Su buka saja terperanjat  Su tengok, Joe  hadiahkan Su "DILDO" (penis
diperbuat dari  plastik). Mula-mula marah jugak,  tapi bila Su fikirkan
siapa  yang tau. Ukuran dildo tu panjang, dekat 10". Su  cuba masukkan  dalam
mulut I, penuh mulut nak kulum dildo tu. Kemudian Su  baring  atas katil
sambil pegang dildo dalam tangan, fikiran Su melayang  membayangkan lelaki
yang mempunyai penis sebesar ini. Kemudian  pelan-pelan Su  taruh dildo kat
pussy Su. Makin lama makin kuat  nafas Su. Su tak tahan, cuba  masukkan
dildo dalam pussy Su.  Tiba-tiba kawan serumah Su masuk bilik nak  ambil
barang. Terperanjat  Su, lalu terhenti sekejap. Dia pandang Su, Su  pandang
dia.  Tiba-tiba dia kata "Su, boleh I join you". Su mengangguk aja,  sebab
dah  syok main dengan dildo. Kemudian dia tarik towel Su sambil hisap  tetek
Su, kami sama-sama menikmati tubuh masing-masing. Tapi  yang paling Su  suka
position 69. 3 kali Su capai klimax. Kemudian  kawan Su, Nora ambil  dildo
dia masukkan dalam pussy Su, "AAAHhhhh!  sakit Nora, uuuuu...mmm!"
Nora cuba masukkan pelan-pelan.  Tapi Su tak tahan sakit, Su suruh  Nora
keluarkan dildo dari  pussy Su. Nora keluarkan dildo dari pussy  Su.
Sambil Su pegang  pussy Su yang sakit, Nora kata "Tak apa Su, rest  dulu,
nanti  kita try lagi.

Secret Admirer

Aku dengan Fizah memang dah lama kenal,sejak dari form 1 lagi.Aku dengan die memang kamceng gile walaupun begitu aku agak tertarik dengan body iza ni(kire secret admirer lee)yang memang terkenal dengan kemontokan dan liuk-liuk yg bisa mengghairahkan!Nak dipendekkan cerita..satu hari tu si fizah nie ajak aku ke city squre(bagi balak yg duduk luar jb...City squre adalah port baru di jb)untuk membeli coli dan seluar dalam baru.mule-mule tu aku segan la jugak..mana tak nya?bayangkan laaa aku dgn die berjalan macam laki bini ke tempat macam tu...mesti org pandang semacam jee.Tapi bile fizah pujuk aku beberapakali..aku mengalah laa jugak,dalam ati aku terase syok gak nak tau saiz gunung member aku nie!Sampai di CS,terus diajaknye aku makan dulu...makan kat Mc`d memang la sedap,ditambah lagi dibelanje oleh awek yg panas macam fizah nie!Aku tengok mamat lain pandang aku semacam,jeles laa tu kan ape lagi?Aku nie bukan nak cakap ape laa kan?kire rupe tu ade lee sikit buat bekalan mencari jodoh.
Aku rase si fizah ni pun mungkin syok kat aku,kalau tak takkan die bagi aku buat kat die seperti yang aku akan cerita pada korang ni kan?kita orang pergi ke salah sebuah bra shop dan fizah membelek-belek ape yang patut....manakala aku mencari peluang memcuci mata di sekitar CS...awek cun memang la ramaikan!Dalam setengah jam,fizah keluar dari kedai tu dan mengajak aku balik.Aku tanye die dalam nada nakal tentang saiz bra die....mule-mule tu die malu gak tapi setelah dipsycho beberape kali oleh aku,die mengalah.Fizah cakap kat aku saiz bra die ade dlm around 30-35...WoW!!!jantan mana pun meleleh beb...fizah pada waktu itu hanya berbaju kurung kedah.Semase menunggu bas..aku cube curi-curi pandang pada dua buah gunung milik anak dare ni!memang best menikmati gunungnya dipukul oleh tiupan angin di pantai lido....
Sesampai di rumah sahaja..fizah mengajak aku kerumahnya.Pada mulanya aku malas nak pergi tapi niat itu kubatalkan setelah die memberitahu aku yg parentsnya ke kluang sampai malam.Tiba sahaja dirumahnya,fizah memberitahu aku yg die hendak mandi.Aku hanya mengangguk dan lepak di ruang tamunya.Mase melepakkan diri...fikiran nakalku mula menyusup dan aku ke bilik fizah untuk mengetahui rahsia-rahsianya seperti saiz bra,panties dan pad.Apabila tiba sahaja di biliknya,aku terus ke almari bajunya dan mencari ruangan yang menyimpan seluar dalamnya.Wow!!memang lawa betul la seluar dalam budak ni,ade bunga lagi(heheheh)dan wangi lagi!!entah ape perfume yang die taruh kat panties die!Tu jam aku dah mula membayangkan saat-saat manis kalau kita dapat bersama...tentu seronok aku fikir.
Tiba-tiba fikiran nakal aku mula berfungsi,aku mengambil salah sebuah pantiesnya dan aku cium disitu juga..arghh!..memang wangi betul...pandai si fizah ni jaga nonoknya.Sedang aku berkhayal,fizah keluar dari bilik air dan terkejut melihat aku di biliknya.Die memarahi aku kerana masuk kebiliknya dan yang lebih teruk,die nampak aku sedang mencium seluar dalamnya!Mukanya merah padam manakala aku pula malu terus memasukkan semula pantiesnya ke almari bajunya.Aku terus keluar dari biliknya dan duduk semula diruang tamunya.Aku terfikir yang fizah mungkin marah pada aku dan tamat laa persahabatan kami disini.Setelah lebih 10 minit aku menunggu,fizah keluar menemui aku dgn muka yang agak dingin.Aku memohon maaf diatas segala kebodohan aku tadi..fizah hanya menganggukkan kepalanya tanda memaafkan aku.
Die bersandar di sofanya sambil mengambil remote control untuk menonton TV.Aku hanya terdiam dan meminta diri mahu pulang,tapi segera dihalang oleh fizah.Die menanya aku sudah berape lama di biliknya..aku hanya cakap "baru jeee...",Fizah macam tak berpuas hati dan sekali lagi menyoal aku,"Apa yang awak buat?"Aku pun cakap laa ape yg aku dah buat,gentlemen la katakan!Aku cakap laa"saya cuma tengok bra awak jee..nak tau saiz."Mulanya fizah memarahi aku,"ape hak awak nak tengok!"aku jawab la balik"ala..iza,bukan luak pun..lagipun body awak memang cantik,geram saya, nak buat camner kan?lagipun awak yg jemput,sape suruh saya datang tadi?saya memang dah lama nak tau camner body awak yg gebu tu.
"Fizah hanya diam saja tanda mengaku kesilapan die.Aku pun perlahan-lahan datang ke sebelah die dan cuba memujuk die agar tidak marah pada aku.Aku puji la die pasal bentuk body die yg mengancam dan lawa tu.mula-mula..die menepis tangan aku bile cuba memegang bahunya,tapi..elee org pompuan punye tepis macam nak tak nak.Aku bisik kat telinga die yg aku memang dah lama minat kat die,dah lama suke kat body die.mulanya die macam rimas dengan tindakan aku dan cuba keluar dari pelukan aku..tapi last-last mengalah gak!Mula-mula aku raba dan gosok-gosok buah dadanya..fizah mengeliat kegelian bila putingnya aku mainkan.Aku memainkannya perlahan-lahan sambil mencium-cium telinganya,bau syampu masih melekat dan baunya amat mengghairahkan!Sedikit demi sedikit pakaiannya aku buka...tapi fizah terus bangun dan lari kebilik parents
nya.Aku yang tengah stim terkejut lalu mengikut fizah ke biliknya.Aku lihat fizah duduk sambil memandang aku dlm keadaan murung.Die kata yg die tak mahu kesuciannya ternoda.
Aku pun berlutut dihadapan fizah sambil memujuknya,aku cakap "saya cuma nak ringan-ringan je..plzzz fizah,plzzz"Fizah cube mengelak tapi aku semakin ganas kerana tidak boleh menahan gelojak nafsu yang sedang mengganas ni.Aku memegang tangan fizah sambil membenamkan mukaku ke celah pehanya.Lidah aku cuba mencari biji kelentit miliknya.Pergelutan terjadi dan akhirnya fizah terpaksa mengalah apabila lidah ku berjaya mengentel bijinya.Tubuh fizah yang sebentar tadi aktif kini beransur-ansur lemah dan seolah-olah memberi lampu hijau kepada aku.Aku mula slowdown dan menikmati lurah dendam milik fizah.
Pantat fizah agak cute,mungkin kerana die masih anak dara.Perlahan-lahan lidahku mengelilingi alurnya.Selang beberape saat kemudian keluar beberape pancutan cairan yang agak hangat dari alur fizah.Sebahagian besar terkena ke mukaku.Aku mengelap mukaku sambil melihat fizah terliuk-lentuk kesedapan menikmati orgasmnya yg pertama.Selesai saja membersihkan mukaku,aku terus menindih fizah sambil memainkan putingnya dgn lidah aku.Aku menikmatinya dengan asyik sambil memdengar fizah mengerang-ngerang kegelian menahan gigitan asmara dari aku.Selang 10minit aku bermain-main dengan putingnya,fizah bangkit sambil memusingkan badannya.Fizah menyuruh aku berdiri dan aku lakukan seperti kemahuannya.Perlahan-lahan fizah membuka seluarku dan tertonjollah kejantanan aku yang sekian lama terpendam.
Saiz adik aku memang agak besar dan panjang.Tanpa membuang masa,fizah menjilat-jilat kepala butuhku.Jilatannya umpama jilatan budak yang sedang menjilat ais krim.Jilatannya perlahan-lahan turun kekawasan batang dan telurku.Aku mengerang kesedapan dan aku tak sangka fizah agak advance dalam skill ni.Apabila batangku basah dengan air liur fizah,fizah cuba untuk mengolom batangku,mulanya agak sukar kerana mulut fizah agak kecil jika dibandingkan dengan adikku ini.Namun lama kelamaan..Fizah berjaya mengolom sebahagian besar batangku ini.Aku pun menyorong adikku kedepan dan belakang sebagai usaha membantu fizah.selang 5 minit permainan dijalankan,aku terase macam ade benda yang bergerak-gerak dalam urat-urat dalam batangku,dan aku sudah tidak dapat menahan lalu aku menarik keluar batangku dari mulut fizah dan terpancutlaa cairan putih pekat dari kepala butuh aku.
Muntahan maniku umpama larva dari gunung berapi dan terkena tepat ke muka fizah.Fizah terus lari kebilik air untuk membasuh mukanya manakala aku terbaring sambil menikmati sisa-sisa kenikmatan hasil dari projek yang baru dilaksanakan.Sedang aku berbaring sambil memejamkan mataku,aku membayangkan body fizah yang baru saja aku lihat..Fuh!!memang mengancam!Dalam aku memikirkan tentang bodynya,fizah muncul tapi dalam keadaan berahi mengolom batangku sekali lagi..Aku terkejut tapi buat selamber jee...Apabila batangku mulai keras fizah berhenti ! mengolom dan kami mulai membuat posisi 69.memang asyik menikmati alur dara fizah sambil die menikmati balak aku.Kami saling menikmati dan klimaks apabila lebih 10 minit memainkan senjata masing-masing.Kitaorang hanya terbaring keletihan.Aku tanye fizah die suka tak?tapi die hanya menganggukkan kepalanya.kami berpelukan dan mandi bersama-same apabila jam sudah pukul 5.00ptg.Aku takut gak kalau mak ayah die suspek nanti.ok laa itu saje buat kali ini.

Peluang


Aku adalah seorang jururawat lelaki di sebuah rumah sakit di swasta. Walaupun agak ganjil lelaki berjawat jawatan sebagai jururawat tapi itu yang nyata. Kerja giliran malam di hospital tempat aku bekerja bermakna aku harus menjaga dua buah ward yang bersebelahan. Di samping itu aku ditugaskan dengan dua orang pembantu jururawat (assistant nurse) wanita.

Sudah menjadi lazim kami akan membuat kerja routine sejurus mula waktu kerja. Kerja ini akan selesai lebih kurang jam 12 tengah malam. Aku menyuruh dua orang nurse pembantu ku untuk berehat sementara aku berada di nurses station menghabiskan urusan admin. Jam satu pagi apalagi giliran aku pula yang masuk kedalam bilik rehat. Apa nak buat membutalah untuk satu jam (jadilah!!!!!!!!!)

Jam dua aku kembali ke nurses station. Tapi tak banyak kerja. Duduk-duduk saja. Jam tiga aku mula round tengok pesakit-pesakit yang rata-rata sedang syiok membuta. Phuh……phuh…..phuh, ada yang kain terselak, yang tidur terkankang, pendek kata macam-macam style lah mereka mengayakan tidur. Tapi tak hairanlah dah biasa, lagi pun kakkan pesakit dah tua. Masa aku round salah seorang daripada nurse mesti di sebelah. Maklum lah kalau-kalau pesakit complaint aku nak cuba meraba mereka ke….

Pada malam pertama aku round tak ada apa-apa yang ganjil. Cuma aku round ke dua-dua ward dengan nurse yang satu ini. 

Aku tanya dia “mana Roy” singkatan bagi nama Rohaya.

“Ke tandas tadi” jawab Ithniani ringkas.

Aku tak peduli dan teruskan dengan tugas-tugas ku untuk membuat laporan keadaan pesakit.

Pada malam kedua pekara yang sama terjadi. Eh wah……… ini mungkin kes curi tidur, fikir aku dalam kepala otak. Jadi aku pun nak spylah. Tapi tak berjaya. Mana si Roy dah sembunyi ni???????? Well tak apa lah, asalkan kerja dia beres sudahlah.

Malam ketiga aku masih macam berdendam nak cari Roy sampai dapat. Macam biasa, tapi malam ini aku round pukul 2 tak macm selalu pukul 3. Ain, panggilan Ithniani rengkas sebelah aku nampak gelisah, tapi dah memang kerjanya dia membuntut aku. Sampai kami di pintu 5 ward 5A Ain semakin tak tentu arah. Dia menyekat aku dari membuka pintu bilik 5.

“Li…….. Mr Richard Lim okaylah” memanjangkan tangannya, Ain menghalangi aku dari meneruskan masuk pintu.

“Eh…. takkan tak tengok” sambil menolak tangan Ain aku terus menggapai dan memutar buka knob pintu.

 Aku melangkah masuk dan rasa-rasanya dagu ini bagai terjatuh kelantai, tercengang melihat Roy dalam keadaan berbogel tanpa seurat benang dengan memegang segelas air minuman. Buah dada yang masih segar muda tersembul indah, putih, lembut, tegang dengan puting yang berwarna kecoklatan berkedudukan di tengah (masih kecil lagi) dan kemaluan nya pun sangat indah hendak digambarkan. Bulu kerinting halus tersusun indah membentuk segi tiga mengikuti pangkal peha yang bertemu. Kulit nya mulus putih tebonjol sedikit diantara kedua peha yang masih kejang. Kaki Roy kelihatan indah menampakkan ketinggian orangnya. Phuh…………. Macam bermimpi layak nya. Mimpi melihat bidadari yang turun kedunia untuk mandi dikolam.

Suasana lengang tanpa sebarang perkataan. Aku, Mr Richard Lim yang kaki nya tergantung, Roy dan Ain tak berkata seolah ada malaikat lalu kata orang-orang tua dahulu. Tapi yang ini nyata bidadari berdiri di hadapan kami. (Air lior macam nak meleleh). Aku berundur melangkah keluar dan terus ke nurses station tanpa menulis laporan buat Mr Lim. Termenung aku seolah dalam keadaan shock. Setelah beberapa minit aku kembali pulih dan mengambil kesemua Patient’s Record Card dan mula menulis laporan pesakit. 

Dalam otak aku terfikir-fikir sama ada harus melapurkan mereka kepihak atasan atau tindakan lain yang sesuai. 

Selang satu jam aku buat keputusan, “Ah…. pedulikan saja lah mereka, yang penting kerja aku kerja mereka beres”.

Tepat jam 7, semua kawan-kawan yang bertugas giliran pagi sudah berkumpul. Saperti biasa aku menyerahkan tugas dan cabut ketempat meletak kereta. Aku capai scrambler aku dan terus pulang kerumah saperti suami-suami yang baik (tak singah kemana-mana). Di rumah aku menyiapkan sarapan sendiri kerana isteriku, seorang guru telah keluar bekerja.

Ting-tong………. Terperanjat beruk aku dibuatnya.

“Sapa ni datang pagi-pagi buta?” berkata hati kecil ku sambil melangkah untuk membuka daun pintu.

Diluar terjongol Roy yang masih beruniform putih. Aku persilakan dia masuk dan dia terus mengambil tempat duduk disofa diruang tamu.

“Li Roy bukan apa… Mr Lim tu kata dia dah lama tak tengok pompuan. Dia kasi Roy $300.00 suruh Roy buka baju. Jadi Roy ambiklah. Dia tak pegang Roy pun” terang Roy lagi.

“Kan dia on traction? Tak bolih bangun?” Roy menegakkan pendirian.

“Sudahlah Roy forget it. Rosli tak mahu campur. Kubur Roy, Roy jawab sendiri” seolah berpidato aku.

“So you didn’t report to sister?” terukir senyuman Roy.

“Nop,” jawab ku rengkas.

Roy bingkas bangun menghampiri ku, mencium pipiku dan menjalarkan tangan nya kepeha ku yang dibalut Levi’s. (Dalam hati menyesal jugak ni, Levi’s tebal oi tak berapa rasa lah). Aku tak dapat berbuat apa (atau sengaja tak berbuat apa-apa) hanya menerima nikmat ciuman yang terus menular ke mulut. Roy pula sudah mula duduk bercelapak dipangkuan, memeluk-meluk menggayut-gayut leher ku. Dalam seluar junior telah bangun cuba menolak-nolak seluar yang masih rapi. Terasa sakit sedikit kerana Roy menduduki junior sambil mengomol aku. Tangan aku hanya memeluk tubuh Roy membalas ciuman mulut. 

Keadaan junior semakin sakit kesempitan jadi aku terus menolak Roy kebelakang dan membaringkannya di sofa panjang. Mengangkat kaki nya, uniform putih Roy tersingkap menampakkan seluar kecilnya. Mata ku tajam mencuri pandang pada pangkal peha Roy. Pemandangan yang sungguh indah. Terletak saja Roy pada keempukkan sofa aku menyingkap lagi uniform Roy yang baru cuba dirapikannya. Terserlah segi tiga yang dibaluti seluar dalam yang juga putih. Roy bingkas menurunkan merapikan uniform yang aku singkap. Aku memandangnya, dia tersenyum sambil mengelengkan kepala dengan manja,

“Dosa tau…..” kata manis Roy.

“Habis yang semalam kasi apek tu tengok?” balas ku sambil cuba menarik berebut menarik uniform Roy.

“Itu dia dah tak bolih buat apa pun” tegas Roy.

Tangan Rosli makin berkeras menyingkap uniform Roy. Roy merelakan saja. Aku dah tak sabar lagi menikmati pemandangan yang tak terkata. Perut Roy mulus putih. Aku mula mengusap perut Roy dan melakar-lakar disekeliling pusat Roy. Rasa-rasanya belaian tangan ini seolah menyayangi apa yang di usap. Tangan ku terus merayap kebawah lagi, membelai segi tiga larangan yang masih di baluti seluar dalam kecil yang lembut. Usapan demi usapan masih di lakukan sebelum tindakan lanjut di ambil.

Roy ku lihat ketika itu sudah terpejam menikmati belaian tangan ku. Sesekali punggung nya terjungkit mengikut rentak tangan ku.

Jari-jari ku, ku selinapkan sedikit pada pinggir seluar dalam yang menutupi maruah Roy. Terasa bulu ari-ari yang tumbuh dipinggir lubang syurga. Puas menikmati pemandangan itu usapan aku turun lagi pada peha yang mulus. Terus aku belai dari pangkal yang tembam turun kebawah melalui lutut dan sampai pada jari-jari kaki Roy. Aku urut lembut dan mengelitik sedikit tapak kaki Roy yang membuat Roy merengek manja.

“Eh!!! apa ni. Jangan  ah buat Roy gini….”

Sabar menunggu sambungan cerita. E-mail pada saya komen anda di alamat:- rosli_abu35@hotmail.com

Tak puas-puas lagi aku mengusap-usap keseluruh kaki Roy yang bersih tanpa berbulu dan mulus putih. Aku kembali lagi ke segi tiga bermuda dan mula menepuk-nepuk mengusap-usap lubang syurga yang masih di dalam seluar kecil. Aku tidak rasa kelam kabut mungkin kerana setibanya di rumah tadi aku dah pun onani mengeluarkan air gatal kerana mengingatkan peristiwa berjumpa bidadari malam tadi. Dan ini peluang sekali lagi malah berdampingan terus dengan bidadari. Didalam otak kepala aku mengatur-atur strategi supaya aku dapat memaksimakan peluang yang bergolek ini.

Junior semakin gelisah tersepit didalam seluar ketat. Aku menghentikan serangan dan mula membuka butang Levi’s dan menurunkan zip seluar ku. Roy yang sedar tiada sebarang serangan membuka mata dan menolong aku membuka jeans yang aku pakai. Aku melingguk-linggukkan badan memudahkan seluar melurut kebawah. Tak puas dengan itu Roy menarik seluar dalam ku mengeluarkan junior.

Bagaikan spring junior melenting berdiri tegak di hadapan muka Roy. Roy tidak melengah lagi menangkap dan mula mengurut junior dengan tangan nya yang lembut. Topi keledar junior menjadi tersangat kilat disebabkan keadan nya yang seratus peratus tegang disamping terjerut tangan Roy yang mengegam erat pada pangkal junior. Kekadang jari-jari lentik Roy memulas-mulas lembut kepala takuk junior yang semakin licin lebih menyedapkan Rosli lagi. Ibu jari Roy kini mengusap sedikit lubang yang mengeluarkan air madzi sebagai pelincir guna membersihkan kepala takuk Rosli lalu memasukkan junior kedalam mulut.

Phuh keindahan yang tak terkata. Rosli semakin menyuakan junior buat Roy mengulum-ngulum dan menjilat-jilat bersih. Mulut Roy sibuk mengulum sementara lidahnya berligar-ligar lembut membelai junior dari hujung dan bergerak kepangkal. Tangan Roy pula menguis-guis lembut kerandut kiwi fruit yang tergantung. Semua ini menyeronokkan Rosli lagi sehingga tak tertahan lalu mengarahkan Roy berhenti dengan menarik junior keluar dari mulut.

Rosli bingkas mula menurunkan zip uniform jururawat Roy dan melepaskan nya dari tubuh Roy yang mungil. Tubuh Roy sekarang hanya diselaputi pakaian dalam yang serba putih. Menanadakan kesucian pekerjaan sebagai jururawat. Tetapi kesucian itu akan tercemar sebentar lagi kerana gejolak nafsu yang tidak terkawal lagi. Tangan Rosli sekarang lincah mengomol buah dada Roy yang terjongol keluar dari coli yang ditarik kebawah sedikit. 

Puting susu yang kecil digintil-gintil sementara pangkal buah dada Roy diramas-ramas lembut. Ini membangkitkan nafsu kedua-dua pasangan Rosli dan Roy lagi. Tidak puas dengan itu Roy membuka colinya sendiri dan menyuakan buah dada yang sederhana besar tetapi mantap buat Rosli. Rosli menerima dengan membelai kedua buah dada menggunakan mulut pula. Hisapan demi hisapan di lakukan menambah-nambah gairah lagi.

Puas dengan belaian pada buah dada jilatan Rosli turun melalui perut kebawah sehingga kepusat. Memberikan perhatian yang lebih sedikit, Rosli menjilat pada pusat Roy. Lidah Rosli seperti pada buah dada membuat lingkaran-lingkaran pada pusat Roy. Roy memejamkan mata menikmati belaian lidah lembut tak bertulang.

Jilatan terus berlaku mendekati seluar dalam kecil Roy. Walaupun segi tiga yang diidamkan belum kelihatan, aromanya telah munusuk hidung Rosli hasil dari cecair yang mula membasahi sedikit seluar dalam yang menutup syurga idaman lelaki. Rosli menarik turun penutup maruah yang penghabisan menampakkan kemaluan Roy yang indah, tembam disusuni bulu-bulu yang tumbuh teratur pada kulit yang putih. Tangan Rosli menggantikan lidah mengusap-usap  menyikat-nyikat lembut bukit syurga idaman.

Puas dengan tindakkan itu Rosli mula mengangkat peha Roy melipatkan pada lutut dan membuka kangkang Roy menampakkan lembah yang telah dibanjiri air pekat bahan pelincir. Phuh nikmat yang tak terhingga yang tidak dapat di gambarkan. Rosli mula menjilat lembah parit yang lecak tadi dari bawah keatas. Roy mula mengelepar sedikit dan mengerang,

“Li bestnya…….” antara kedengaran dan tidak.

“Eeehhhhh…..eeehhhh…uuhhh…..” menjungkit-jungkitkan punggung mengiringi rentak lidah yang masih melekat pada faraj.

Lidah yang menjilat-jilat lembah yang dipenuhi banjir kini meneroka jauh masuk kedalam lubuk muntahan lahar lendir Roy. Erangan Roy semakinmenjadi dengan tusukkan lidah. Kini lidah itu beralih pula menjilat-jilat batu mutiara yang membuat Roy terus mengelepar dan merapatkan kangkangannya, meyepit kepala Rosli yang terjerat.

Dengan nafas yang tak teratur Roy menarik wajah Rosli mendekati wajahnya. Meberikan ciuman dan mengatakan, “Li you are the best……..”

“Come let me suck your pen… “ jelas Roy lagi.

Rosli bingkas bangun dan menyuakan junior pada mulut Roy. Roy membelai junior dengan mulutnya lagi. Jilatan dan kuluman yang dibuat membuat junior tidak dapat menahan lagi lalu meledakkan air duit yang pekat masuk kedalam mulut Roy.

Roy bangun melarikan diri ke bilik air dan memuntahkan semula sperm yang dikulum tadi.

“Uh…. kasi warning lah lain kali… yak!!!!…” Roy menyatakan rasa jijiknya mengulum sperm Rosli.

Peristiwa yang tak di sangka itu telah membuat Rosli dan Roy lebih rapat lagi. Kini dua merpati selalu berduaan pergi dan pulang dari tempat bertugas. Kesempatan yang ada di gunakan sebaik-baiknya tanpa pengetahuan sang isteri.

Anna Yang Gila Seks


mak aihh hang pa cerita macam betul ...padahal  membuhung lebih ni maih orang  lama nak cerita pulak...real punya..

Masa  tu aku kat KL baru duduk kat situ 3  bulan ... satu hari tu aku  balik dari kampung ..masa dalam bas tu aku ushar  sorang awek tu...pergh  cun gila...pas tu awek tu perasan aku ushar dia...mas  turun dari  bas aku jalan belakang dia....alih alih dia tegur...abang nak ikut  i  ke? ..aku pun apa lagi mula la mengayat..pas tu kami gi dataran  ....lepak  sembang sembang...pas tu aku ajak dia makan kat cm restoran  rasa utara....pas tu  dah lewat dah.. dia kata dia nak balik dah..aku  kata rileks aaa bukan ada laki  pun kalau balik awai...pas tu dia  kata memang tak ada tapi dari jalan jalan baik  balik rumah kalau  nak ikut jom lah...mak aihh aku pun terkejut kejap..apa lagi  naik  bas la aku ngan dia gi rumah dia. sampai kat rumah dia actually  bukan rumah  pun bilik aje..atas rumah kedai somewhere kat jalan  ipoh ...aku pun tengok album  dia ..dia pi mandi . bila dia habih  mandi keluar bilik air berkemban ngan  towel....perghhh ngan titik  titik air kat atas tetek dia ..rambut basah...bau  wangi ...tak  tahan pak cik ...terus aku grab dia buh cemolot dengan  rakusnya...awek  ni aku ingat dah biasa la buat projek ...dia tak tolak  pun..melawan  tarik dan sedut lagi ada...aku bukak towel..bogel la dia...pas tu  aku ramas tetek dia tegang macam getah buku wa cakap lu...pas  tu dia start to be  aggresive...dia bukak baju aku seluar aku dan  underwear aku ...terus dia melutut  depan aku...dan pas tu dia  buh serlom (blow job)....asyikkkkk....ngan telo telo  dia sapu..aku  pun mula la belagak macam pelakun blue...aku hentak batang aku  terus  masuk penuh dalam mulut dia...termuntah air liur awek tu...aku apa  peduli  lantak lah after all bukan awek steady pun dalam kepala  pikir nak one night  stand aje...pas tu aku tolak dia atas lantai...sku  ksngksng ksn kski dis luas  luas..aku pulak menservis dia ..aku  jilat kelentit dia..wangi cipap dia sebab  baru mandi kalau tak...tak  kuasa aku nak jilat aku jolok jari hantu dalam lobang  dia pas  tu tambah jari telunjuk...berair-air cipap awek tu..pas tu aku tengok  bontot dia dah terangkat angkat..tangan tak tentu arah...mulut  bising orghh  arghhh orghh arghh...tau tau dia tarik rammbut aku..kaki  dia kejang....climaxs  dah awek tu rupanya..baru dia tau penangan  lidah aku...aku carry on jilat  lagi..lama gak pas tu dia dah tak  boleh tahan ...dia bangun...baring kan aku  ..terus kangkang kan  kaki dia sambil mencangkung dan ...celup celup terus dia  masukkan  batang aku ....perghh dia duduk kat atas sambil mengayak ayak memang  exprience awek ni. macam macam style aku bikin...doggy la side  by side la macam  macam la....dan seperti biasa dah bersetubuh  tu sure la pancut...aku pun masa  dekat nak pancut...tarik batang  aku sebab aku tak berkondom...aku pancut atas  muka dia...on the  face sebijik macam cerita blue...wa cakap lu....

sejak hari  tu  aku kerap jumpa dia ...aku tau dia ada balak steady..dia yang cerita..balak  dia pilot MAS...tapi selalu tak ada...so apa lagi aku la yang  belasah sapa suruh  tinggal kan awek yang gila seks macam tu .  Sekang ni aku dah kawin..ngan awek  sekampung ngan aku...dah ada  anak dua pun...so aku dah bertobat la dari  melakukan ZINA. Untuk  mamat mamat yang baca cerita ni...satu aku nak  pesan....buat la  jahat bebanyak masa bujang tapi bila dah kawin jadilah suami  mithali  ...bini kena jaga bebaik beb..nanti kang dia makan luar..sapa yang  malu..kau orang jugak.

Khamis, 20 September 2012

MAAFKAN AKU

Selepas tamat latihan aku telah ditukarkan ke negeri S .Setahun sekali aku pulang kenegeri K , itupun untuk tempuh seminggu dua sahaja. Pada tahun 90 aku kembali bercuti lagi selama 3 minggu .Oleh kerana aku masih membujang keluarga ku mendesak ku untuk segera mencari jodoh .Oleh kerana tidak mahu menghampakan keluarga ku dan aku sendiripun tidak begitu matang dalam mambuat keputusan maka aku telah mengikut keinginan keluarga ku . Aku kemudian telah bersetuju dengan seorang gadis yang ada hubungan kekeluargaan dengan ku , walaupun sebelum ini aku belum pernah melihatnya. Semesa acara merisik dijalankan aku pun ikut serta . Bila mereka bertanyakan keputusanku ,akupun berkata kalau keluarga ku rasa dia o.k maka o.k jugalah bagiku. Aku tahu kini aku telah membuat satu keputusan yang silap. Selepas itu pertunangan diadakan dan untuk lebih kurang dua minggu selepas itu aku telah beberapa kali keluar dinner dan berjalan-jalan bersamanya , untuk menyelami hati budi masing-masing . Aku sedari tunangan ku ini seorang gadis yang baik dan agak cantik juga . Walaupun telah bertunang dan keluar bersamanya beberapa kali aku tidak tahu samaada adakah ujud perasaan cintaku kepadanya atau tidak . Kadang-kadang aku rasakan dia sebagai adik atau saudara ku sendiri . Aku tidak tahu mnegapa aku merasa begitu .
Selepas tamat bercuti aku telah kembali kenegeri S untuk bertugas . Minggu-minggi yang selepas itu kami saling berutus surat dan juga menghubungi antara satu sama lain melalui talipon. Lebih kurang 5-6 bulan selepas itu tunang ku selalu bertanya kepada ku bilakah agaknya perkahwinan akan diadakan , semasa pertunangan diada kan saya ada memberitahu mereka bahawa kami melangsungkan perkahwinan dalam masa setahun-dua. Aku tidak dapat memberikan tarikh yang tertentu . Tunangku meminta untuk datang ketempat kerjaku dinegeri S .Selepas itu bebrapa hari kemudian dia telah datang dan tinggal bersamaku selama lebih kurang dua minggu . Aku tinggal menyewa berseorangan , jadi aku tidak merasakan apa-apa kesalahan kerasa kami pun telah bertunang . Selama tinggal bersama ku terutama diwaktu malam , tiap-tiap malam kami telah tidur bersama. Pada malam pertama , pastinya sesuatu akan berlaku tambahan pula bagi kami yang berdarah muda. Bagiku sendiri inilah kali pertama aku tidur sebantal atau menyentuh dengan seorang insan yang bernama WANITA . Kehangatan tubuhnya menyebabkan getaran dijantungku , apalagi kemaluanku bangkit dan keras tak terkata .Bukanya kemaluanku tidak pernah keras sebelum ini , tetapi apa yang ku alami ini tiada bandinganya. Selain dari berciuman kami juga saling meraba raba ditempat yang cuma dapat aku bayangkan sahaja sebelum dari ini . Bertapa bergetarnya jemariku bila menyentuh bibir kemaluanya yang basah dan hangat , apatah lagi bila kepala kemaluanku yang berdenyut menyentuh bibir kemaluanya yang basah terus aku tidak dapat menahan diri dan memancutkan air maniku keatas perutnya . Pada malam pertama bersamanya kami telah bercumbuan beberapa kali dan selepas kali pertama aku telah dapat menahan pancutan arir maniku .Tetapi aku tidak memasukan kemaluanku yang keras kedalam kemaluan tunangku hanya sekadar ku memainkan kepala kemaluanku dibibir kemaluanya .Bukan aku tak mahu. Aku tahu bertapa nikmatnya juka aku dapat menyurung dan menarik kemaluanku dalam kemaluanya , TETAPI jauh disudut hatiku berkata ,kenapa hingga saat ini tidak tumbuh perasaan cinta dihatiku???? Aku masih terasa dia sebagai saudaraku .Walaupun nafsuku sebagai lelaki tidak terkata geloranya . Pada malam-malam selepas itu kami melakukan perkara yang sama .Walaupun ku lihat bertapa dengusan dada dan sebaknya air yang mengalir dan bertapa geloranya denyutan kemmaluaku namun aku sekadar bergeser-geser diluar sahaja umpama kanak-kanak menghisap aiskrim yang cukup panas. malahan aku terasa dara nya yang masih utuh .Selepas itu tunangku telah kembali kenegeri K.Sepanjang masa itu aku berfikir , kenapakah , aku membiarkan dia tertunggu-tunggu , membiarkan dia tergantung tak bertali .Setelah berfikir sedalam-dalamya maka aku telah memberitahu dia dan keluarga kami tentang keputusanku .Akiu memberikan kebebasan kepadanya untuk mencari jodohnya. Kepadanya ku jelaskan masaalah yang melanda perasaanku .Aku tak dapat menyintainya kerana , aku tidak dapat menzahirkan perasaan cinta dihatiku kepadanya . Jauh dihatiku tetap terasa yang dia adalah saudara ku . Aku memohon maaf kerana tindakanku untuk hari itu dan selama-lamanya .Aku bersyukur kerana aku tidak melakukan sesuatu yang akan merosakan dirinya , hanya sekadar di pinggiran sahaja .. Maafkan aku untuk selamanya........

RM50 PUNYA PASAL

Alah.. Mak.. RM50 aje.. Bukannya banyak sangat” Sheila tidak berputus asa, terus merayu emaknya.
“Ish.. Budak ni.. Tak faham ke mak cakap tak ada duit, tak adalah.. Hah.. Kalau kau Nak sangat, pergilah mintak dengan bapak kau tu” emaknya menjawab keras.
Mintak dengan bapak?? Eii.. Taknaklah.. Belum sempat Sheila buka mulut dah kena jerkah.. Tapi mak.. Konsert ni bukannya selalu.. Lagi pun yang datang ni kumpulan New Boyzone yang Sheila minat sangat tu..”.
“Emm dah.. Dah.. Tak kuasa mak Nak layan kau, mak tak ada duit, kejap lagi mak Nak pergi mesyuarat wanita, kau tunggu rumah” tegas emaknya memberikan kata putus membuatkan Sheila menarik muka empat belas.
“Boringlah mak ni.. Tak sporting langsung” keluh Sheila lemah sambil melangkah masuk ke dalam bilik tidurnya.
Baru saja dia hendak meletakan kepalanya ke bantal tiba-tiba telefon berdering.
“Hello.. Oo Eirin.. Hah macamana? kau dapat ke duit tu?” tanyanya dengan perasaan tidak sabar.
“Dapat tu dapatlah.. Tapi emak aku kasi RM 20 aje.. Mana Nak cukup.. Engkau dapat tak?” sayup-sayup kedengaran suara teman rapatnya di corong telefon.”Aku.. Huh, langsung satu sen tak dapat.. Teruk betullah mak aku tu.. Habis camana yek?? dah blank kepala aku ni”.
“A.. Ahlah.. Aku pun buntu ni.. Tapi kan kalau kita tak pergi kali ni memang rugi besar.. Tau.. Entah bila pulak kumpulan tu Nak datang ke bandar kita ni” perlahan Eirin memberitahu dengan suara yang kesal.
“Kau janganlah cakap macam tu.. Walau bagaimana pun kita tetap akan pergi tengok konsert tu malam ni.. Aku tetap Nak jumpa juga dengan Tommoi tu.. Ish kalau dapat aku Nak peluk.. Nak cium dia..” Sheila tetap berazam.
“Kalau dah tak ada duit Nak pergi macamana.. Beli tiket dengan daun pisang” tinggi suara Eirin membantah.
“Ha.. Aku ada satu idea.. Apa kata kalau kita pinjam duit dengan.. Err.. Pak Mahat..”.
“Pak Mahat.. Pak Mahat tukang kebun sekolah tu??” Eirin sedikit terkejut.
“Ya.. Lah.. Pak Mahat mana lagi”.
“Eii.. Tak beranilah aku.. Tapi aku rasa kan.. Kalau kau yang mintak tentu dia beri.. Ya lah.. Aku tengok orang tua tu bukan main lagi bila nampak kau kat sekolah tu.. Tersengih-sengih macam kerang busuk.. Kau perasan tak bila kau lalu depan dia, tak berkelip matanya memandang bontot tonggek kau tu..”.
“Ish.. Ada-adalah kau ni.. Kalau kau tak berani biar aku yang pergi mintak.. Tapi bila Nak pergi??” soal Sheila tak sabar.
“Laa.. Sekarang ni lah..”.
“Eh.. Dia ada ke.. Kan hari ni Sabtu?
“Ada.. Kita aje yang cuti.. Tapi staff kerja macam biasa.. Cepatlah.. Aku tunggu kat rumah” Eirin terus memberi semangat.
“Okey set.. Aku datang” kata Sheila sambil meletak telefon dan bergegas keluar.
Sesampai sahaja di pintu pagar sekolah, mereka turun dari basikal masing-masing.
“Oii.. Jomlah pergi.. Dia ada.. Tu nampak motor buruk dia tu..” Sheila segera mengajak.
“Aku.. Err.. Aku seganlah Sheila.. Kau ajelah yang pergi”.
“Ish.. Teruk betullah kau ni.. Semua Nak harapkan aku.. Yalah.. Kau tunggu aje kan sini.. Biar aku masuk” kecewa Sheila dengan sikap temannya itu.
“Tapi kau hati-hati sikit Sheila.. Tua-tua Pak Mahat tu.. Boleh tahan jugak gatalnya tu..” Eirin melahirkan kebimbangannya.
“Alah.. Nak takut apa.. Ni Sheila lah.. Taulah macamana aku Nak handle orang tua tu” kata Sheila angkuh sambil melangkah menuju ke stor Pak Mahat yang terletak agak terpencil dibahagian belakang sekolah itu.
Dari jauh kelihatan lelaki tua itu sedang terbongkok-bongkok mencuci peralatan kebunnya.
“Err.. Salam.. Pak Mahat” Sheila menyapa dengan dada yang berdebar-debar.
“Salam.. Eh.. Eh.. Sheila.. Buat apa kat sekolah time cuti-cuti ni?” Pak Mahat sedikit terkejut.
“Nak.. Er.. Nak jumpa dengan Pak Mahatlah” jawab Sheila dengan lembut dan sedikit menggoda.
“Nak jumpa dengan Pakcik.. Eh.. Apa ke halnya tu” tanya orang tua itu penuh kehairanan.
“Sebenarnya.. Err.. Sheila.. Err.. Sheila Nak..” begitu sukar dia hendak melahirkan hajatnya itu.
“Tak apa.. Tak apa.. Marilah masuk dalam dulu.. Kita sembang kat dalam.. Marilah..”
“Ajak Pak Mahat sambil melangkah masuk kebilik stornya. Sheila mengikut sambil cuba menguatkan kembali semangatnya.
“Sebenarnya Sheila Nak.. Err Nak pnjam duit dengan Pak Mahat pasal Nak pergi tengok konsert kat bandar malam ni” akhirnya berjaya juga Sheila menyatakan hasratnya.
“Oo.. Gitu kesahnya.. Berapa Sheila Nak?”.
“Emm.. Dalam RM50 aje..”.
“Banyak juga tu.. Bila pulak Sheila Nak bayar” tanya Pak Mahat sambil mengurut-ngurut janggut kambingnya.
Matanya mula liar memerhati tubuh gadis yang baru berusia 16 tahun itu.
“Err.. Nanti bila Sheila ada duit.. Sheila bayarlah ansur-ansur ke..” Sheila memberi cadangan.
“Sebenarnya Pakcik ni bukanlah ada duit sangat.. Tapi Sheila punya pasal, Pakcik akan tolonglah. Ginilah.. Pakcik akan bagi Sheila RM50 dan Sheila tak payah bayar.. Tapi sebelum tu Sheila kenalah tolong Pakcik dulu. Kejap ya.. Pakcik tutup pintu dulu”, Pak Mahat mula menjalankan jarumnya.
“Err.. Tolong.. Tolong apa tu?” bergetar suara Sheila penuh kehairanan.
“Emm.. Er.. Camni.. Sebetulnya Pakcik ni dah lama dok perhatikan Sheila.. Yalah.. Sheila ni cantik.. Manis.. Dan yang paling Pakcik geramkan bontot Sheila yang menonggek tu. Er.. Apa kata kalau Sheila buka seluar dan bagi Pakcik nengok er.. Anu.. Err cipap Sheila tu?”
“Eii.. Tak Nak lah.. Teruk betul lah Pak Mahat ni.. Kalau macamni Sheila balik aje lah” terkejut beruk Sheila mendengar permintaan yang tidak disangka-sangka itu.
“Eleh.. Janganlah macamtu Sheila.. Kalau bagi Pakcik nengok cipap Sheila tu bukannya luak.. Lagipun Sheila betul-betul Nak sangat pergi nengok konsert tu kan? Hah ni duit RM50 ni.. Haa.. Ambiklah, jangan segan-segan” Pak Mahat terus memujuk sambil menghulurkan not RM50 kepada Sheila.
Sheila menjadi begitu serba salah. Keinginannya untuk menyaksikan konsert itu membuatkan dia mula termakan dengan umpan Pak Mahat. Perlahan-lahan dia menghulurkan tangannya mencapai duit itu. Pak Mahat tersenyum penuh makna.
“Haa.. Macamtu lah baru bagus.. Kalau Sheila segan, biar Pak Mahat yang tolong tanggalkan seluar ni ya”.
Sheila hanya membiarkan tangan kasar Pak Mahat menanggalkan kancing dan merosotkan seluar jeans ketat paras lutut serta seluar dalam merah yang di pakainya hingga kehujung kaki.
“Wah.. Wah.. Cantiknya cipap Sheila ni.. Putih melepak, bulu halus, tundun tembam..” Puji Pak Mahat.
Sheila tertunduk malu. Mukanya merah padam. Dia mengepitkan kedua-dua pehanya apabila terasa tangan Pak Mahat mula menjalar meraba dan menggosok tundun cipapnya.
“Jangan.. Pak Mahat.. Janganlah buat Sheila macamni..” dia cuba merayu untuk mendapatkan simpati.
Namun rengekannya itu semakin menambah gelora nafsu Pak Mahat. Tiba-tiba Pak Mahat bertindak mencempung tubuh genit Sheila dan meletakannya diatas meja.
“Eii.. Pak Mahat Nak buat apa ni??” terkejut Sheila dengan tindakan itu. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, tetapi Pak Mahat segera bertindak memeluk tubuhnya dengan agak kuat.
“Err.. Pakcik Nak rasa jilat cipap Sheila ni.. Cantik betul.. Tak tahan Pakcik nengoknya” Pak Mahat berterus terang. Keinginannya untuk merasa rezeki yang terhidang di depan mata itu tidak mampu ditahan lagi.
“Tolonglah Pak Mahat.. Tolong jangan buat Sheila macamni..” Sheila terus berusaha merayu. Kini dirinya betul-betul merasa terperangkap.
“Sheila jangan takut.. Sayang.. Best tau.. Sheila rasalah dulu.. Emm.. Kalau Sheila bagi, Pakcik tambah lagi RM-RM0..”, Bisik Pak Mahat ke telinga Sheila.
Sheila terdiam seketika dengan tawaran Pak Mahat itu. Dengan perasaan yang berbelah bagi dia akhirnya membiarkan Pak Mahat membukakan kangkangannya.
“Aa.. Oww.. Aww.. Geli Pak Mahat.. Ish.. Aww..” rengek gadis itu sebaik sahaja terasa lidah Pak Mahat menari-nari pada belahan bibir cipapnya.
“Slrupp.. Emm.. Ohh..” suara Pak Mahat tenggelam timbul di celah kelangkang Sheila.
Sheila mengeliat sambil mulutnya tak henti-henti mengerang dan mengeluh kecil tatkala lidah Pak Mahat semakin rakus mengentel biji kelentitnya.
“Ahh.. Oh.. Ahh.. Pak Mahat.. Geli.. Aww..” semakin kuat cengkaman tangan sheila menggenggam rambut ikal Pak Mahat sewaktu orang tua itu mula menjolok jari hantunya yang panjang itu kedalam lubang cipapnya yang telah becak dilanda banjir kilat itu. Sheila merintih-rintih kecil, matanya terpejam, badannya mengeliat-ngeliat kerana menahan tusukan jari hantu Pak Mahat itu.
Selepas puas mengerjakan cipap Sheila dengan mulutnya, Pak Mahat bangun lalu menanggalkan seluarnya sendiri. Namun matanya tetap tidak beralih dari merenung cipap Sheila yang pada pandangannya begitu indah sekali ketika itu.
“Wah.. Mimpi apa aku hari ni.. Dah sekian lama aku geram kat kau.. Tiba-tiba hari ini terjelma dia depan mata..” omel Pak Mahat sambil tangannya mengurut-urut batang pelirnya.
“Oh!!” Sheila terjerit kecil ketika melihat batang pelir Pak Mahat yang hitam legam dan besar itu.
Dia mula dapat mengagak tindakan Pak Mahat seterusnya tetapi entah bagaimana dia masih lagi terpaku diatas meja itu seakan menantikan Pak Mahat bertindak, lantaran jiwanya sendiri telah sedikit sebanyak mula dikuasai nafsu.
“Jangan takut sayang.. Kali ni kalau Sheila bagi Pakcik masukan batang ni dalam cipap Sheila tu.. Pakcik janji akan tambah lagi RM30.. Dah jadi RM100.. Tu” pujuk Pak Mahat kerana bimbang Sheila akan menukar fikirannya.
Sekali lagi Sheila terkedu. Perasaannya bercampur baur samada menghalang atau membiarkan Pak Mahat meneruskan tindakannya. Sambil Sheila masih melayan perasaanya itu, Pak Mahat pantas memegang kedua-dua kaki Sheila, dilipatnya kaki itu sehingga lututnya menyentuh dada dan dipaut kedua-dua peha gadis itu selebar bahunya. Kini lubang cipap Sheila ternganga lebar, siap untuk diserbu.
“Oh.. Sheila.. Pakcik dah tak tahan ni..” Kata Pak Mahat dengan suara yang tersekat-sekat. Dengan nafsu yang kian menggila Pak Mahat segera menjunamkan batang pelirnya kedalam liang cipap Sheila.
“Aakkhh.. Oohh.. Aww..” serentak itu Sheila terjerit suaranya memecah kesunyian bilik stor itu.
“Arghh.. Ahh.. Uhh.. Ahh..” sekuat tenaga tuanya Pak Mahat menekan batang pelirnya ke dalam lubang cipap Sheila yang sempit itu, berusaha memecahkan tembok kegadisannya.
Tubuh Sheila meronta-ronta menahan kesakitan yang tiada taranya, tubuhnya meronta-ronta namun tertampan oleh cengkaman erat tangan Pak Mahat. Baju t yang masih melekat dibadannya mula kebasahan oleh keringat yang mengalir deras. Namun gerakan Pak mahat semakin deras menujah-nujah batang pelirnya sehingga badan Sheila pun terhentak-hentak seirama dengan tujahan Pak Mahat itu.
“Aah.. Oohh.. Ahh.. Ohh..” Sheila terus merintih-rintih. Matanya terpejam rapat seolah-olah merasakan kepedihan yang teramat sangat dan air matanya meleleh membasahi pipi. Akhirnya.
“Akrghh..”Sheila merintih kuat seiring dengan percikan darah segar dari cipapnya.
Namun Pak Mahat semakin menggila menyorong tarik batang pelirnya yang kini sudah bebas terbenam hingga kedasar rahim Sheila. Gerakannya kini semakin cepat dan keras tetapi iramanya tetap teratur, sehinggakan tubuh Sheila turut terikut-ikut irama itu, tetapi suara rintihannya semakin lemah.
“Ohh.. Ahh.. Ohh.. Ahh” setelah beberapa minit lamanya, tiba-tiba tubuh Pak Mahat mengejang keras, cengkaman jemarinya memaut erat kedua belah daging bontot tonggek Sheila dan akhirnya dia pun merintih keras.
“Arkhh.. Arkh.. Sheilaa.. Ahh..” Pak Mahat menyeringai memamerkan gigi rongaknya yang kehitaman akibat asap rokok itu.
Serentak itu terpancutlah cairan kental dari batang pelirnya kedalam cipap Sheila. Creet.. Croot.. Croott. Selang beberapa detik kemudian Sheila juga merintih panjang.
“Ahh.. Pak.. Maahat.. Ahh”.
Tanpa diarah, lubang cipapnya secara automatik mengemut-ngemut kuat batang pelir Pak Mahat. Tangannya meramas-ramas belakang Pak Mahat sebelum tubuhnya turut mengejang keras. Setelah itu kedua tubuh insan tadipun lemas longlai, terkapar tiada daya, dimana kedudukan tubuh Pak Mahat kekal menindih tubuh Sheila yang masih lagi berbaju itu.
Rambut Sheila yang panjang separas dada itu telah terurai dan kedua tubuh mereka basah oleh keringat yang mengalir deras akibat bahang kepanasan hari yang semakin meninggi. Namun Pak Mahat tersenyum puas sambil sambil membelai rambut Sheila kerana tanpa disangkanya segala keinginan yang telah terpendam sekian lama hari ini telah menjadi kenyataan.
“Oii.. Cepatlah.. Buat apa yang lamanya kau jumpa Pak Mahat tu.. Dah naik berkulat aku menunggu kat sini” jerit Eirin sebaik sahaja ternampak Sheila.
“Hah.. Apamacam.. Dapat tak..” tanyanya lagi dengan perasaan tak sabar.
“Dapat.. Nah ambil ni..” Kata Sheila sambil menghulurkan dua keping not itu kearah Eirin.
“Fullamak.. RM100.. Cayalah, kau ni betul-betul hebatlah Sheila, joli sakanlah kita malam ni.. Eh, tapi apasal muka kau merah, berpeluh-peluh pulak, rambut kusut masai, jalan pun ngengkang aku tengok ni.. Kau yang handle dia ke atau dia yang projek kau ni..” Sheila tidak menjawab sebaliknya terus mencapai basikalnya.
“Eh.. Ceritalah apa yang kau buat dengan Pak Mahat kat dalam tadi tu.. Sheila.. Oi.. Sheila..” Eirin menjerit sambil mengayuh basikalnya mengejar temannya itu yang telah beberapa meter kehadapan.

DIA MASIH DARA

setelah berulang kali aku bersama isteri boss aku.... 1 minggu boss aku cuti, dan aku bersamanya 5 hari.
setelah boss aku balik dari sabah aku cuba curi2 masa bersama nya.......saling mengingini.......saling inggin mengecapi kesedapan....... dan aku percaya dia amat berpuas hati pada aku.......cuma firsttime aku dgnnya saja 15 minit.

satu hari aku terlalu rindukan belaian dia.......dan aku akan meninggalkan RTM tak lama lagi......utk ke JOHOR.
aku telefon dia utk ketempat biasa.......katanya " akak sibuk kerana keluarga dari kampung datang"
dia minta 2-3 hari lagi laaaaaaa
tak apa, aku call iza....anak sedaranya dan minta datang ketempat biasa......kantin rtm......dia orang tak kesah kerana anak sedaranya pernah tido kat situ.

di kantin kami tak menunggu banyak masa dan kurang bercakap......iza terus memeluk aku dan katanya" iza terlalu rindukan hid laaaaa"
kami bercium lama...selama ini kami tak pernah terlanjur.
entah kenapa kali ini aku teringat mak sedaranya , belaiannya dan enjuttannya.
aku meramas tetek iza dalam tshirt.....iza mendongak saja "ussssssssshhh" sambil mata pejam..."sssedap , lama hid tak ramas iza punya"....."hid juga rindukan iza" sambil aku selinapkan tangan aku masuk kedalam tshirt iza.....iza tepis "hantar iza balik...dulu hid tak macam ni.....kita kan dah janji hanya dalam baju aje". "hid tahu iza , tapi hid terlalu rindukan iza"."hid ni kawan ngan iza kerana cinta ke nafsu".... aku terkedu hampir tak terjawab, aku senyap.....aku diam...iza terus menggoyangkan bahu aku sambil berkata " iza tanya hid ni........iza sayangkan hid dan iza mahu kita terus berkawan utk selamanya..tanpa merosakkan dgn begini".sekali lagi aku diam.......aku lepaskan pelukkan aku yg agak longgar tadi......iza cuba menggoyangkan bahu aku lagi........." hid ... tengok mata iza ni........"kemudian kami diam agak lama......cuma aku terasa belaian tangannya mengelus rambutku......aku masih ghairah sambil masih terbayang aksi dgn mak sedaranya.... sememangnya aku terlalu gian..... aku terlalu inginkan kesedapan berulang lagi.
aku cium lembut pipinya, telinganya dan lehernya......tiada tindakbalas......"isssssss.....ussssssss" sambil dia pejam mata. iza menggeliat geli atau seronok, yg pasti aku bertambah syok. "hid.....kenapa kita jadi macam ni"..."hid terlalu sayangkan iza.......iza...hid terlalu rindukan iza" serta merta aku memeluk erat badannya.......tak aku sangka iza membalas dgn erat sekali sambil mengelus kecil......"hiiiiiiiiiiiiisssssh"..lembut, ghairah dan tangan aku dah dalam bajunya serentak tu, mulut kami masih bertaut.....lembut dan halus......saling menghisap.
aku cuba membuang tshirtnya.....putih sunggggguh dada nya , teteknya tak terlalu besar tapi cannnntik , mulus..... aku buka colinya sambil mulut kami bertaut.......pengalaman aku ngan mak sedaranya kugunakan sepenuhnya "ussssssh....isssssh" betul-betul dicuping telinga aku.
tangan kana aku dah kat pantatnya...tanpa spender......tak setemabam mak sedaranya tapi terasa kepadatannya....berair sikit..berlandir.aku memainkan biji kelentitnya...."ssssssedapnya hid....hiddddddddddd, kenaaaaaapa sedap sangat ni".
aku diam je......terus mulut aku lepaskan ke puting teteeknya....sebelah kiri.......mak sedara nya kata, tetek kiri lebeh sedap bagi perempuan "ussssssssshhhhhhhh" sambil dia menggeliat ,mengangkat punggungnya. "ssssssssseeeedddddd.........aaaaahhhhhhhhh"aku buka skirtnya.......iza bogel depan aku........percayalah body cantik drpa mak sedaranya.......anak dara 17 katakan.
aku menjilat seluruh badannya.......aku tak nak jilat pantat...busuk!!!!!!!
aku dah berbogel konoek dah tegang aku tak boleh tahan dgn bodinya yg putih, gebu.........."iza.......hid nak masukkan konek" iza hanya diam "isssssssa adusssssssssssss hid........isusssssshhh" mata kejap.aku kangkangkan paha terus memasukkan konek aku kedalam pantat......"oooooooohhh ketatnya" "adusssssszzzssssss...slow sikit hid" sambil menolak sikit badan aku.aku menjunamkan perlahan2 konek kedalam....."ussssshhhhhhhhh......." iza masih memelukku dgn erat sambil mengerutkan matanya."sssssssssssedapnya hiddddd". aku mecium tengkuknya mencium kat yg terdaya. terasa kemutan pantatnya yg sangat berbeza dgn mak sedaranya.
aku terasa konek aku sejuk......."ssssssssssssss.....uuuuuuuussssssseeeeeedddddap aaaaaaahhhhhhhhhh" iza memlukku erat. kakinya memaut punggungku. aku rasa konek aku betul2 masuk kedalam......terasa sungguh sejuk dan rasa lelehan keluar dari pantatnya.iza perlahan-lahan lepaskan pelukkannya dan aku masih menghayun konekku perlahan2 mengikuti alunaan punggungnya.
kembang-kuncup kemutan sungguh terasa........"hiddddd..... iza......sssssssssssayangkan hid.......jgn tinggalkan iza leeeeeeeeepasss ni......plisssszzzzzz ........ishhhhhhh... sedapnya......uuuuuuuusssssssss......". " Iza hid sayaaaaaangkan iza"............. "hid........iza tak nyesal buat gini dgn hid......tapi.....ushhhhhh...ssssssssedapnya.. ......" iza terus menggoyangkan punggungnya. aku minta iza mengayunkan punggungnya kekiri dan kekanan......"adusssssssszzzz iza... hid gembira dengaaaaaaaan iza". "ossssssssh....izaaaaaaaaa "
serentak dgn tu aku meluk erat iza...... bertaut dan aku pancut kedalam dan itu yang buat iza memelukk aku terlalu erat. kami diam seketika utk mengecapi kesedapan itu.konek aku masih kat dalam pantat iza.......aku belai iza lembut dan iza tak menangis.......setelah hampir 1/2 jam konek aku kat dalam pantat iza......terasa balik kekejangnya, aku ayun sekali lagi dan kali iza sungguh menakjubkan, mainan kami kali ini sungguh sedap dan iza cukup puas..... kami sungguh letih dan aku terbangun esok (ahad) kantin tutup).. iza minta aku sekali lagi...... kali iza yg memulakkannya dan aku mengajar macammana mak sedaranya mengajar aku.kami buat selepas tu......2 kali......iza terlalu penat.
kemudian iza memberitahu aku ayahnya akan berpindah ke serawak minggu tu jugak sebab tu seluruh keluarganya ada di kl.iza minta aku tak meninggal kan dia...aku berjanji aku tetap menantinya...... aku juga sayangkan iza sepenuh hati ku. kami berjanji utk saling menyintai......kami berhubung di serawak selama 2 tahun sehingga dia mengatakan seorang usahawan serawak akan mengawininya.........dan iza pun berkahwin.....aku frust...selama ni aku setia dgnnya. aku dah putus dgn mak sedaranya kerana dia.......dan selepas tu aku tak keruan sehinggalah aku berjumpa dgn seorang yg bernama Ina.....
jumpa lagi dgn pengalaman aku ngan Ina pula ,dia masih dara.

ADIK IPARKU

Namaku wa berusia 30 thn...aku mempunyai hobi melancap.aku telahpun berkahwin dengan gadis pilihanku di trg.aku memunyai 3 anak...dengan isteriku.aku amat tertarik dengan adik iparku yang masih dalam tingkatan 5...wajahnya tak secantik isteriku...tetapi tubuhnya yang mantap berisi,dengan dadanya yg besar dan punggungnya yang agak tertonggek bila berjalan. Nama adik iparku shida...setiap kali aku pulang ke kg.aku pasti akn memerhatikan setiap lekuk ditbhnya,setiap inci tubuhnya telahku telanjangi dengan nafsuku....aku amat suka bila melihat betis gebu shida....betisnya terdapat sedikit bulu roma itu amat aku giankan....aku juga amat bernafsu melihat ibu kaki shida...rasanya nak aku hisap ibu kaki shida jika dapat peluang. Aku tahu shida perasan pabila aku selalu menjeling kepadanya....dan seoalh membenarkan aku melihat keindahan tubuhnya itu...dan setiap kali aku menggunakn bilik air...shida sengaja meninggalkan seluar dalamnya untuk aku hidu bauan farajnya....(ade lendir lagi...) Peluangku untuk merasai faraj shida tiba jua pabila aku ditinggalkan bersama shida dirumah mertuaku...anak iseriku mengikut mertuaku kerumah kahwin sedaranya...aku mendekati shida yang sedang duduk didepan tv...dan aku sengaja mencuit jarinya denagn kakiku...shida berpaling dan melemparkan senyuman penuh makna..aku memberanikan diri memegang tangan shida...aku ramas jemarinya...shida hanya terdiam....(inilah masenya..)dan tanpa membuang masa kupeluk tubuh mongel shida dari belakang.....shida hanya meronta perlahan....serentak dengan itu aku raba kopek shida yang mengiurkan itu...dan aku mebisikan"shida...abg sayang padamu..abg dah lama nak menjamh shida..nak jilat faraj shida...nak bersetubuh dgn shida...abg dah tk tahan sayang...... Shida berpaling padaku dangan tanpa bersuara terus mengucup bibirku....aku mrebahkan shida diatas lantai...lalu kubuka seluar shida dan seluarku.kami berbogel.ak terpana meihat tubuh cantik milik adik iparku shida....kopeknya yang besar....dengan putingnya yang sedikit kedalam...amat membangkitkan nafsuku....tanpa berlengah aku terus menju faraj shida...ku terus menghidu bauan faraj iparku ngan berahi....wah cukup kuat bau faraj shida...aku terpesona seketika..aku terus menjilat faraj shida yang tembam itu...air farj sudah keluar denga banyakna...aku hirup faraj shida....(sambung lain kali ya...aku nak main dngan shida ni.....skrg shida tengan hisa pelirku..tak tahan beb...bye.).

ISTERI ORANG KEKASIHKU

Kisah benar berlaku pada tahun 1990, ketika aku bersekolah diperingkat tingkatan enam rendah. Manakala dia aku bahasakan M seorang yang tua setahun dari aku, tidak bersekolah selepas SPM. M telah berkahwin seminggu sudah pada ketika itu kerana paksaan orang tuanya. Aku mula meluahkan perasaan cinta ketika aku tahu M akan berkahwin dan M pun baru mengetahui perasaan aku terhadapnya kerana kami Cuma berkawan biasa dan saling ego meluahkan perasaan masing-masing. Biar aku telitikan bagaimana rupa M, M seorang yang tinggi, cantik dan bertubuh cantik. Mana mana lelaki pasti terpesona dengan gaya dan cara M. Bagi aku nafsu aku letakkan ke tepi sebab bagi aku M cukup mempersonakan dari segi caranya. Bagi aku bercinta dengan M memang membahagiakan aku kerana dia memang manja dan sesuai dijadikan isteri, pandai memasak dan boleh berdikari kerana di pandai berniaga. Aku tidak pernah terfikir untuk meniduri M apatah lagi M adalah isteri orang, kisahnya M telah membuat panggilan untuk berjumpa aku pada kali terakhir mungkin ada sesuatu untuk dikatakan buat kali terakhir. Aku buat keputusan untuk berjumpa selepas kelas tuisyen aku di tempat yang dijanjikan di sebuah tempat peranginan popular di Kedah. Ketika aku sampai M sedang menunggu di atas motosikal kepunyaan suaminya, aku agak. Aku terus mendekati dan bertanya khabar, sambil bercerita kami terlajak memasuki tajuk sulit antara M dan suaminya. M memberitahuku sehingga hari ini dia masih belum memberikan apa yang dia ada pada suaminya. Apa pun aku kurang percaya dengan cerita M, mana boleh kucing tolak lauk dihadapan mata. Pertemuan dan borak kami beralutan hingga ke jam 7.30 petang, ketika itu kedai makan masih dibuka tetapi M mengatakan di rasa kurang selesa berborak di situ dan mengajak aku naik keatas dengan motosikalnya. Kawasan rekreasi ini adalah kawasan gunung di Kedah. Tanpa banyak bicara aku terus mengambil alih tempat penunggang dan terus menunggang hingga melepasi kawasan yang berpertempatan di kawasan kebun pisang yang diusahakan di kaki gunung tersebut. Sesampai di sana aku terus turun dan berpegang pada pemegang motosikal dan terus berborak lagi, tapi kali ini lebih rapat, M memegang tangan aku, aku memang gelisah berada di tempat yang sunyi ketika itu dengan isteri orang pula, kalau boleh aku mahu mempercepatkan apa yang dihajati M dan pulang ke rumah dengan senang hati. M memeluk aku dan menangis katanya ingin hidup bersama aku dan tidak sanggup lagi menunggu untuk bersama aku, aku turut sedih dan sebak dengan luahan hati M. Semasa dipeluk aku terasa seperti kejutan, kejutan berahi, badan aku jadi panas dan aku terus mencium dan memeluk mesra tapi kali ini dengan sesuatu yang berlainan, kami terus bertukar ciuman dan rabaan. M terus memegang alat sulit dari luar aku meramas punggung M dari luar seluar. Sambil membetulkan alat sulit ke bahagian atas yang menegang sambil diperhatikan dengan berahi oleh M, aku melepaskan pelukan dan terus mencadangkan kami masuk ke lorong kebun pisang. Aku bimbang jip atau van pembawa penumpang ke atas gunung akan turun dan lalu dan nampak aksi kami di situ. Aku nak tunaikan juga hajat M yang memang mahukan anak pertamanya adalah dari benihku tidak kira halal dan haram. Itulah akal yang aku ada ketika itu. Aku tunggang motosikal hingga setengah batu melalui lorong ke dalam kebun pisang dan berhenti, terus aku menarik dan memeluk M, pada masa itu aku hilang semua pertimbangan, aku masih ingat badan aku berpeluh panas sejuk kulit aku walaupun gunung kencang ketika itu. Aku lucutkan seluar aku dan M juga berbuat begitu, selipar aku entah mana aku bedal dengan kaki aku, tidak mengapa sebentar lagi aku boleh cari, kedua kami yang tidak berpengalaman terus berkucupan, aku pun hairan dari mana datang idea aku untuk menggomoli dan mencium tengkuk dan dada M, secara automatik agaknya seperti yang aku tonton di semua filem lucah. Aku cuba ingati semula semua skil dan aksi dalam filem lucah tapi tidak upaya, dunia aku rasakan kecil ketika itu. Otak aku memang sudah tidak mampu berfikir dengan waras ketika itu, yang aku fikirkan cuma mahu memasukkan alat sulit aku ke dalam alat sulit M dan memancutkan benih. Kalau dah berdua syaitan pun ada maka syaitan yang beri idea ketika itu. Aku raba alat sulit M masih kering, alat sulit keras menegang bukan main ketika itu terasa panas dan geli jika di lancap sekali dua mungkin berterabur benih aku dalam kebun pisang. Secara spontan juga aku tunduk dan M meletakkan kedua belah tangan di kusyen motosikal sambil mengangkang dan aku terus memekup muka ke alat sulit M, dan memasukkan lidah ke celah alat sulit dengan tujuan untuk membasahkan alat sulit supaya senang masuk fikirku ketika itu. Semasa aku bangun M memang sudah tidak tertahan dia memeluk dan memegang alat sulit dan terus menghalakan ke alat sulitnya dan menarik aku untuk menekan ke dalam, pada ketika itu aku masih memandang lorong masuk ke kebun untuk memastikan tiada kenderaan yang masuk dan sempat aku menunaikan hajat kami berdua. Aku tekan memang masuk tapi ketat aku cabut semula sebab M sedikit menolak dan mengepit kelangkang, sakit katanya pedih dan ngilu pada masa itu alat sulit aku memang sudah terlampau geli, tapi alat sulit M sudah basah dan bersedia untuk aku tekan masuk kali kedua, dalam gelap aku mencari lubang, halakan tepat ke lubang dan tekan masuk untuk kali kedua dan cabut dan tekan semula kali ini lebih dalam dan terus terpancut ke dalam alat sulit sambil memeluk erat pinggan dan belakang M. Kiraan aku cuma tiga kali tekan dan cabut sahaja aku sudah berterabur. Geli bukan main ketika itu. Aku membiarkan alat sulit berdenyut memancutkan benih di dalam alat sulit M dan mencabut bila denyutan berhenti. Menyesal perasaan pertama aku ketika itu, aku terus mengenakan seluar dan M juga berbuat demikian, aku terduduk diatas kusyen sambil memandang jauh ke dalam gelap kebun pisang. Aku malu memandang muka M ketika itu. Selesai M mengenakan seluar dan memakai topi keledar. Dia masih keliru seperti aku juga ketika itu. Katanya lututnya bergoncang, dia tidak mampu hendak menunggang motosikal mahupun berdiri lagi. Maka dia bersandar di tepi aku dan kedua kami terdiam, rasa selamat pula ketika itu kerana keadaan sekeliling memang gelap, hanya suara kami berbisik tapi aku masih tidak memandang M ketika kami berbual. Aku bertanya pukul berapa dia mesti pulang sebab motosikal kepunyaan suaminya mesti dipulangkan sebelum pukul 10.00 malam kerana suaminya bekerja syif malam di kawasan perindustrian Mergong Alor Setar. Pada ketika itu aku memang jenis tidak mahu melepaskan peluang, ini peluang terakhir kami, aku pegang tangan M sambil meletakan di atas seluar, aku terasa alat sulit panas semula dan terus memeluk M sambil dia membuka topi keledarnya semula dan kami mengulangi aksi yang sama tapi kali ini agak lama hanyunan aku sambil M meletakkan tangan seperti semasa aku membasahkan alat sulitnya tadi. Kaki kiri diangkat ke atas kusyen motosikal dan aku menghentak laju, ketika ini aku terfikirkan betapa gelojohnya aku mengerjakan M ketika itu. Alat sulit aku berdenyut lagi kali kedua tapi masih keras ketika aku mencabut. Aku terus mengenakan seluar dan ulang kedudukan yang sama dengan perasaan menyesal dan malu melihat muka sesama sendiri yang sama. M juga terus mengenakan seluar dan topi keledar seperti mula tadi, kali ini aku terus menghidupkan motosikal dan M membonceng tapi kali pelukan M memang rapat. Sambil aku melalui lorong kebun pisang M menangis di bahu kananku, basah T shirt bundle RM.5.00 aku. Tangan kananya didadaku dan kiri terus naik ke bahu dari sebelah dalam bajuku. Aku sebak hati aku ketika itu jadi kecil, sayu, hancur aku sayang dan cintakan M sepenuh hatiku ketika itu, tidak sanggup aku lepaskan M. Mengeletar tubuh aku menahan sebak entah apa perasaan ketika itu aku jadi lemah dan sayu. Angin gunung sejuk semasa aku menunggang motosikal turun ke tempat kami bertemu tadi sentiasa mengingatkan aku pada M, cinta pertama yang aku tidak pernah lupakan sesaat ketika itu. Tapi kini aku sudah berumahtangga dan isteriku juga cantik dan hebat dalam percintaan kami. Adios semua