Sabtu, 4 Ogos 2012

Makcikku Tidak Siuman

Aku mempunyai seorang makcik yang tidak siuman, berumur dalam 30 tahun dan dijaga oleh nenekku. Wajahnya biasa, Cuma tidak terurus. Perlakuannya hanya setiap hari termenung dan tidur sahaja. Pada suatu hari, aku datang ke rumah nenekku kerana ingin memberi makanan yang emakku masakkan. Tetapi, nenekku tiada di rumah, hanya makcikku sahaja. Aku terfikir, ini satu peluang yang baik untuk kupuaskan nafsuku. Sememangnya aku dah lama mengidam tubuh makcikku, cumanya belum ada kesempatan. Makcikku ni, tidak akan pedulikan orang, tak kira apa yang orang buat ke atasnya. Dia sedang termenung memandang dinding. Aku merapatinya, lalu menegurnya. Dia hanya memandang sekilas, kemudian meneruskan renungannya. Perlahan aku melutut di belakangnya, lalu mengeluarkan zakarku yang menegang keras, lalu kusentuhkan ke belakangnya. Dia hanya berdiam diri tanpa mempedulikan aku. Kemudiannya, aku menyelak bajunya, dan menggeselkan zakarku yang mula berlendir itu di dalam bajunya. Kemudian, kuramas2 teteknya yang sedrhana besar dengan penuh nafsu. Kulancapkan zakarku ke buah dadanya yang lembut itu sehingga puas hatiku. Kemudian, kutekankan  Aku sudah tak mampu menahan nafsuku. Aku dirikan makcikku lalu sandarkannya ke dinding, lalu kubelakanginya sambil menyelitkan zakarku di celah punggungnya. Terasa keenakan yang amat sangat tika zakarku terselit kemas di situ. Hanya beberapa minit selepas itu, aku terseksa memancutkan mani panasku ke punggungnya sehingga aku mengerang kepuasan. Kubiarkan seketika merasakan sensasi zakarku yang kepuasan itu itu sebelum aku menghilangkan bukti yang ada.
Malamnya, aku sengaja tidur di rumah nenekku dengan alasan bosan tinggal di rumah. Emakku membenarkan sahaja kerana memang aku selalu tidur di rumah nenekku dari kecil lagi. Yang sebenarnya aku ingin memuaskan nafsuku kepada makcikku yang gila itu. Tepat pukul 12 malam, nenekku masuk tidur meninggalkan aku menonton tv. Makcikku sudah lama tidur di dalam biliknya. Aku bersabar selama 10 minit sebelum perlahan menyelinap ke bilik makcikku. Zakarku sudah berdenyut2 tegang dan kepanasan menanti rezekinya. Aku memasang kondom yang kubeli ptg tadi. Sekujur mataku menjilat batang tubuh makcikku yang kuidamkan berada di hadapanku membuatku berdebar2 tak keruan. Seluruh badanku menggigil dan terasa seram-seram sejuk. Aku merapati tubuh makcikku dan pantas mencuitnya. Dia tidak sedarkan diri, terus keluarkan zakarku lalu menyelak kainnya sehingga ke pehanya yang putih gebu itu. Aku mencium pehanya sambil menjilatnya dengan penuh nafsu. Dia tidur menelungkup, lantas aku membaringkan diriku ke atasnya, menyerahkan semua nafsuku kepadanya. Zakarku yang menegang menikam keras ke punggungnya yang lembut dan aku menikmati keenakan melakukan seks pertama kali walaupun tidak masuk ke dalam rahim, tapi ini sudah cukup. Kupeluk erat tubuhnya tika aku menjulurkan zakarku tepat ke pintu rahimnya, dan tika aku tak mampu bertahan lagi, kujolokkan zakarku ke dalam farajnya dan, creet, creet, creet, aku keenakan memancutkan air maniku ke farajnya dengan keras.

1 ulasan:

Borhanu Ddin berkata...

tak senonoh betul laa.. Tibai pepek org gila.. Tambah gila la kawan tu...