Selasa, 28 Ogos 2012

Curang Part 4 - Kerana Mu Raj

Setelah beres semua kerja di-salah sebuah lading di-Utara Johor, aku dan Raj pulang semula ke-ibu pejabat. “Nanti kalau ada chance boleh tak YONI Ros terima kehadiran LINGAM saya?” Raj bersuara semasa kereta yang di-pandu-nya memasuki highway Tangkak ke-K.L. “Ah Raj ni tak ada cerita lain ke asyik LINGAM dan YONI saja. Tak kan tak puas, lima malam YONI saya membelai mesra LINGAM Raj” balas ku sambil membetulkan dudukku, kerana YONI ku merasa lain macam bila Raj Bersuara tentang LINGAM dan YONI. Sampai di-K.L Raj terus menghantarku ke-rumah sewaanku. Aku dapati rumah tersebut lenggang saja. Mungkin kawan-kawanku balik kampong, kerana esok hari minggu. Aku mempelawa Raj masuk untuk membasah tekak. “Mana house mate you?” Raj bertanya setelah beliau perasan yang rumah sewaanku senyap saja. “Entah-lah Raj mungkin mereka balik kampong” balas ku sambil menghulurkan kepada Raj segelas fresh-orange. Raj senyum mendengarkan jawapan dari ku. “Ros tak takut ke tinggal seorang” Raj bersuara sambil menegok minuman yang baru aku hulurkan. Belum sempat aku menjawab Raj menyuruh aku bersiap-siap, nanti pukul 8.00 malam dia akan menjemput ku untuk kami makan bersama di-The Pines di-Brickfields. Setelah Raj pulang aku merebahkan badan di-sofa kerana keletihan. Aku berkhayal akan ke-perkasaan LINGAM Raj sebelum terlena. Hampir pukul 6.30 petang aku terjaga dan bergegas ke-bilik air. Sebelum mandi aku membelek-belek YONI ku yang ti-tumbuhi rumput-rumput halus berwarna hitam yang tidak terurus. Aku membasahi rumput-rumput tersebut sebelum di-trim biar kelihatan terurus dan kemas agar nanti kalau LINGAM Raj sudi bertandang biar-lah ia-nya bertandang dalam kaedaan selesa. Aku mandi sambil mengharapkan sesuatu dari LINGAM Raj. Selesai mandi dan aku pasti seluruh tubuh ku telah benar-benar berseh, aku melangkah keluar dari bilik air dengan perasaan segar. Aku mengenakan slack yang ketat dan T-shirt low neck tanpa lengan. Setelah puas dengan dandanaan dan pakaianku, aku menunggu di-ruang tamu. Tepat pada masa-nya Raj sampai. Raj memuji-muji akan diri dan pakaianku. Aku hanya senyum. Persis sepasang kekasih yang di-lamun cinta walau pun Raj belum pernah melafaazkan the three words sentence ---I LOVE YOU --- kami beriringan menuju ke-kereta dan terus beredar. Selesai makan kami ke-super market untuk membeli sedikit makanan ringan. Keluar dari super market Raj menyuruh aku tunggu sebentar dan dia menghilang entah ke-mana. Raj muncul semula dngan membimbit sesuatu. Kami menuju ke-kereta. Sambih menghudupkan engine kereta Raj bertanya ke mana kami hendak pergi. Bila aku mengatakan yang aku tidak hendak ke-mana-mana dan mengajak dia berihat saja di-rumah ku. “That’s a good idea” Raj bersuara sambil mengosok-gosok peha ku. Tiba di-rumah setelah pintu di-kunci, Raj menarik tanganku untuk duduk di-sebelah-nya. Dengan memegang ke-dua pipiku Raj menghalakan bibir-nya ke-bibirku. Kini bibir kami bertaup rapat. Tanpa di-suruh lidah kami sudah pandai memainkan peranan-nya. Kami berkoloman lidah silih berganti sambil menghisap-nya. Semasa bercumbuan Raj memasukkan tangan-nya ke-dalam baju low neck ku. Di-ramas-nya breast ku yang masih berbalut. Aku membiarkan saja. Mungkin kerana sukar untuk tangan-nya bermesra dengan breastku, Raj menyuruh aku menanggalkan baju dan bra sekali. Bila aku bangun untuk menanggalkan baju dan braku, Raj pergi memasang CD blue. Raj duduk semula di-sofa setelah CD di-mainkankan. Aku baring di-atas peha Raj sambil mengosok-gosok dada-nya yang berbulu lebat kerana dia sendiri pun sudah menanggalkan baju-nya. Raj mengusap-usap dengan sesekali mengentel putting-nya sambil menonton T.V. Aku tak pasti apa jodol-nya, yang aku dapat lihat dua orang pregnant ladies, Malay and Indian sedang berebutan menghisap penis seorang Mat Salih. Selepas menghisap The Malay Pregnant lady baring mengkang sambil menyuruh Mat Salih tersebut membenamkan penis-nya yang keras kedalam anu-nya. The pregnant Indian Lady mengkang di-atas muka The Malay pregnant lady yang sedang menahan hayunan dari Mat Salih tersebut untuk menjilat anu-nya. “How nice if you are to be that pregnant lady” Raj bersuara sambil memasokkan tangan-nya ke-dalam slack ku. Kini aku sudah merasakan yang LINGAM Raj are in the attacking mood. Aku mengalihkan muka ku sambil membuka zip seluar Raj untk melepaskan LINGAM-nya agar ia-nya feels free to breath in the fresh serounding air. Tumpuan ku kini hanya kepada LINGAM Raj saja, apa yang terpapar di-screen T.V kurang mendapat perhatianku. Setelah LINGAM Raj free I kissed it crash helmet. Kulit asli yang menyarong-nya sudah tersesel ke-pangkal. YONI ku kini sudah memberi isyarat yang ia-nya sudi menerima kehadiran LINGAM Raj bila-bila masa saja. Raj menyuruh aku menanggalkan slack dan pentisku. Mendengarkan itu YONI ku seolah-olah tersenyum dengan menjadikan active semua otot-otot-nya. Raj juga kini sudah bersedia dengan LINGAM-nya bergerak liar so-olah-olah bersuara, “Don’t worry my lovely fleshy little YONI, I’am ever ready to fulfill your command” “Ros, your YONI look neat with the surrounding little garden well trim” Raj bersuara sambil menepok=nepok YONI ku dan duduk semula di-sofa. Aku hanya senyum sambil berdiri di-hadapan Raj kerana dia hendak meneroka di-persekitaran YONI ku dengan lidah-nya. Setelah puas Raj menyuruh aku berdiri menonggeng membelakangi-nya. Aku akur sambil bertahan di-sofa. Raj mengarit-arit LINGAM-nya di-secret passage YONI yang di-dalam-nya penuh dengan mistery. Dengan perbuatan Raj itu YONI ku mengeluarkan air mata gembira sambil dengan penuh takzim menerima kunjungan LINGAM Raj yang masuk sedikit demi sedikit seolah-olah malu. Mungkin dengan pelawaan YONI ku yang begitu mesra rasa segan LINGAM Raj hilang dan terus masuk memenuhi ruang secret passage ku Setelah LIMGAM Raj masuk hingga ke-pangkal YONI ku dengan menguna-kan segala otot-ototnya membelai mesra LINGAM Raj. Kini Yoni ku dan LINGAM Raj mula berbicara yang kurang di-mengerti oleh aku mahu pun Raj. Yang pasti mereka berdua begitu intim. Kini badan yang empunya sudah tidak dapat mengawal perbicaraan dan pergerakan YONI ku mahu pun LINGAM Raj. Raj terpaksa mengerakkan ponggong-nya ke-depan ke-belakang, begitu juga aku yang di-paksa mengia-kan kehandak YONI Ku sendiri dalam membelai manja LINGAM Raj. YONI ku begitu terharu dengan kata-kata yang aku kurang mengerti apa yang di-perkatakan-nya kepada LINGAM Raj hingga mengeluarkan air mata gembira yang begitu banyak. Lama juga Raj berkeadaan demikian sebelum LINGAM-nya mengeluarkan air mata kegembiraan yang di-sambut mesra oleh YONI ku. Bila air yang di-keluarkan kedua-nya kering, Yoni ku membelai mesra LINGAM Raj sebelum ia-nya mengelungsur keluar seraya berjanji yang ia-nya pasti datang berkunjung bila di-undang dan berkesempatan. Raj duduk semula di-sofa setelah tuntutan LIMGAM-nya dapat di-bereskan dengan jaya dan sempurna. Aku duduk di-atas riba Raj dengan air mata hasil pertemuan YONI ku Dan LINGAM Raj masih meleleh keluar dari secret passage ku. Aku lihat LINGAM Raj sudah saperti sediakala menyorokkan topi keledar-nya ke-dalam sarong asli-nya. “Mengapa Raj tidak memotong saya sarong tersebut macam orang lain:bisik hati kecilku. Kini cd kedua pula di-pasang. Adengan-nya ia-lah antara seorang MEM dengan anjing. Satu adengan yang meloyakan. Aneh-nya pandai pula anjing tersebut memasukkan cock-nya ke-dalam lubang pantan MEM yang tidak bermoral. Aku lihat, dek kerana asyik atau pun apa, anjing tersebut menjelirkan lidah-nya hingga air liur-nya keluar menjelejeh. Entah-lah, aku pun tak faham akan kaedaan dunia sekarang. Selesai menonton kamike-bilik air. Dengan hanya bertowel kami kedapur. Belum sempat aku membancuh minuman untuk Raj, dia memberitahu yang minuman untuk-nya sudah ada “GUINNESS STOUT” cap kepala anjing. “Raj, tomorrow Sunday, don’t you mind sleep here to accompany me” aku bersuara semasa minum. “If you insist, why not, rezeki jangan di-tolak” balas Raj. Kami membawa minuman masing-masing dan snack ke-ruang tamu. Ada juga Raj mempelawa aku merasa setegok dua minuman-nya. Setelah dia begitu beria-ia aku mencuba. “My goodness apa ini Raj, pahit” aku bersuara setelah minum setegok. Raj senyum seraya bersuara, “Kalau sudah biasa hilang rasa pahit” Selesai minum aku menyandarkan badan ku ke-dada berbulu Raj yang bidang. Sesekali aku menyonyot putting tetek Raj yang masih lagi menogak minuman-nya. Kini cd ketiga bermula. Mendengarkan yang dailoge-nya dalam bahasa Indonesia aku mengalihkan pandangan ke-screen T.V. Tetap apa yang aku sangkakan memang cerita Indon. Setelah selesai menogak minumanan-nya, Raj merangkul tubuh ku dengan erat. Bila dia merapatkan bibir-nya ke-bibirku aku terhidu satu aroma yang kurang mengenakkan. Dalam pada itu aku merasa yang LINGAM Raj sudah mula active. Aku cuba memegang LINGAM Raj sambil bersuara. “Raj your LINGAM is already awake” “Ia-lah kerana the liquid that I had just swallowed generate power to my LINGAM” Kini kami sudah melepaskan towel yang kami pakai. YONI ku sudah mula mengamit-gamit agar LINGAM Raj sudi bertandang lagi. Raj merangkul tubuh ku erat sambil mengucapkan the three words sentence yang selama ini memeng aku nanti-nantikan--- I LOVE YOU --- aku membalas ucapan Raj dengan melafazkan kata-kata yang serupa. Raj berjanji akan menyuntingku sebagai isteri-nya bila aku benar-benar sudah bersedia. Tanpa menghiraukan aroma yang memualkan yang keluar dari mulut Raj aku merapatkan bibirku ke-bibirnya dan kami bercumbuan hingga puas. Untuk membuktikan kata-kata yang baru kami ucapkan sebentar tadi, Raj menatang diriku menuju ke-bilik tidur. Dengan cermat Raj membaringkan ku dengan dia baring di-sebelah. Breastku di-nonyot silih berganti. Aku pula mengusap-usap LINGAM Raj dengan cresh helmet-nya sedah keluar dari tempat persembunyian-nya. “ Raj if you really love and want to marry me you kena circumsize” aku bersuara sambil mengusap-usap LINGAM-nya. “Ia saya tahu, dan akan melakukan-nya secepat yang boleh” balas Raj sambil jari-jari-nya dengan liar bermain-main di-the little garden of my secret passage. Yoni ku sudah mula active seolah-olah mengamit LINGAM Raj agar merkunjung segera. Kini mereka berdua sedang berinteraksi yang aku dapat rasakan melalui body-langguage-nya. Faham dengan kehendak YONI ku, juga untuk tidak menghampakan hasrat LINGAM-nya, Raj melipat ke-dua belah kaki ku seraya mengarahkan crash helmet LINGAM –nya di-pintu secret passage YONI ku yang sudah begitu bersedia menerima kunjungan hormat LINGAM Raj. Dengan penuh takzim LINGAM Raj mengelungsur masuk hingga ke-pangkal. Buat permulaan kami membiarkan saja perbuatan mesra yang di-lakukan oleh YONI ku ke-atas LINGAM Raj. Lama kelamaan YONI ku memaksa aku mengerakkan ponggongku ke-kiri-kekenan dan ke-atas ke-bawah. Akhir-nya aku dapat merasakan yang YONI ku telah mengeluarkan air mata gembira sambil menyuruh Raj melajukan pergerakan-nya untuk membantu YONI ku mencapai kepuasan. Setelah TONI ku puas Raj mencabut LINGAM-nya yang aku rasa enggan berpisah dengan YONI ku buat seketika. Raj baring terlentang dengan LINGAM-nya kelihatan memberontak kerana beluk puas bermesra dengan YONI ku. Raj mengarahkan aku mengangkang di-atas badan-nya. Sambil menyuakan LINGAM-nya yang kelihatan tidak sabar untuk di-belai mesra oleh YONI ku aku pun menurunkan badanku setelah ia-nya tepat di-sasaran. Dengan rakus YONI ku membelai LINGAM Raj yang belum puas bermain dan bermesra dengan YONI ku. Lama kelamaan Raj melajukan pergerakan ponggong-nya keatas ke-bawah sambil bersuara, “Ros darling my LINGAM is going to cry any time now” Mendengarkan itu YONI ku mengunakan segala kepakaran untuk menerima pancutan air mata gembira yang bakal di-hasilkan oleh LINGAM Raj dengan mengerahkan segala otot-otot yang ada untuk membelai LINGAM Raj. Akhir-nya aku terdampar di-atas dada Raj --- PUAS ---. Sambil membeluk tubuh ku Raj bersuara berkali-kali, “I LOVE YOU, I LOVE YOU, ILOVE YOU. Tanpa membersihkan YONI dan LINGAM, kami tidur berpelokan hingga ke-pagi. Sebelum terlena macam-macam kata pujian di-ucapkan oleh Raj terhadap diri ku. Sekali lagi sebelum kami keluar untuk sarapan bersama, LINGAM Raj seolah-olah meminta izin untuk bertandang ke-dalam secret passage YONI ku yang sudah sedia menanti. Selesai melayan karenah mereka berdua kami mandi bersama. Serlesai mandi dan berpakaian kami ke-restaurant berhampiran untuk sarapan. Sebagai di-janji Raj datang menjemput ku untuk sama-sama pergi launch. Begitu juga dengan dinner, kerana Raj tahu yang aku merasa malas untuk memasak. Bila ada masa terluang LINGAM Raj tetap berkunjung ke-dalam secret passage YONI ku hingga akhir-nya kami di-ijab kabulkan dengan mendapat restu ke-dua-dua belah pehak. SEKIAN. JUMPA LAGI DI-EPISODE KE-DUA. Sekian Terima Kasih

Tiada ulasan: