Selasa, 28 Ogos 2012

Curang Part 2 - Menanti Hujan Reda

Setelah hampir lima tahun aku bertugas di-Perak akhir-nya permohonanku untuk bertukar kenegeri
asal ku Johor di-luluskan. Malang-nya bukan di-bandar yang aku pohon, tetapi sebuah Bandar
yang agak asing bagi diri ku. Walau pun aku anak Johor tetapi belum pernah menjijakkan kaki
kebandar tersebut.

Walau bagaimana pun akhir-nya aku dapat mensesuaikan diri bertugas di-bandar ini. Untuk memenuhi masa lapangku aku di-ajak oleh seorang pengawal keselamatan tempat aku bertugas agar mengikutinya  pergi memancing. Kerana termakan dengan kata-katanya aku membeli dua set joran berserta dengan alat memancing.

Pada satu hari minggu bila pengawal keselamatan yang bernama Kamal off-duty aku mengikutnya
pergi memancing. Memandangkan yang sebelum ini aku tak pernah memegang joran, Kamal terpaksa mengajar aku cara mengunakannya. Walau pun tak banyak tangkapan yang aku perolehi tetapi kata Kamal itu sudah mencukupi.

Hampir senja kami berkemas untuk pulang. Semua ikan yang aku perolehi aku bagi kepada Kamal.
Sebagai orang bujang aku sememang-nya tidak memasak, pagi petang, siang malam aku makan di-kedai atau pun warong. Kamal mengajak aku singgah di-rumah-nya untuk makan malam. Aku menolak dengan berbagai alasan. Akhir-nya aku setuju setelah di-desak oleh Kamal.

Rumah Kamal ada-lah rumah papan-rumah kampung-lah katakan dan terletak di-dalam sebuah kebun
getah, yang kata-nya adalah peninggalan arwah ayah-nya. Bila sampai di-rumah Kamal aku perhatikan  seorang wanita sedia memanti di-muka pintu berpakaian kebaya labuh, sungguh ayu. Body-nya sungguh solid, dengan sepasang buah dada dan ponggong yang begitu berisi. Body
yang menjadi idamanku selama ini. Kamal mempelawa aku naik ke-rumah. Wanita yang berada di-muka pintu sebentar tadi sudah tidak kelihatan. Kamal menyuruh aku tunggu sebentar kerana dia hendak mandi. Aku duduk di-muka pintu menghisap rokok sambil menghayalkan wanita yang baru aku lihat tadi.

“Apa yang Encik Osman menungkan?” Kamal menyergah hingga membuat aku tersedar dari lamunan.

“Normah, ambilkan Encik Osman towel dan kain pulikat” Kamal bersuara.
Sebentar kemudian Normah (wanita yang sedang aku khayalkan) muncul menyuakan kepada aku towel dan kain pulikat.

“En Osman ini isteri saya, Normah” Kamal bersuara semasa Normah menghampiri sambil senyum dan terus pergi.

Aku terus ke-bilik air untuk mandi kerana di-suruh oleh Kamal. Selesai mandi aku ke-ruang tamu
mendapatkan Kamal yang sedang memangku seorang baby.
“Ini anak saya yang pertama-lelaki bernama Arif.
“Bang ajak-lah En Osman makan, makanan sudah sedia” Normah bersuara sambil mengambil Arif dari pangkuan Kamal dan di-masukkan ke-dalam buaian.
“Makan-lah Encik Osman, jangan malu-malu” Normah bersuara sambil menuangkan air minuman untuk ku.

Sama ada di-sengajakan atau pun tidak aku tak pasti. Kerana semasa Normah menuangkan air minuman  ku, buah dadanya yang bulat tersentuh pipiku dan dia pula aku perhatikan selamba saja.
Selesai makan aku ke-bilik air kerana hendak mengambil pakaian ku yang aku tinggalkan. Melihatkan  yang aku sedang mencari sesuatu Normah Bersuara,
“Encik Osamn mencari pakaian Encik Osman ke?” “Kalau itu yang Encik Osman cari ia-nya sudah saya rendam, kerana sudah agak berbau” sambung Normah.
“Eh macam mana saya hendak balik” aku bersuara. “Tidur di-sini saja-lah Encik Osman” kata Kamal.

Berbagai alasan yang aku berikan untuk tidak tidur di-rumah Kamal. Akhir-nya aku pulang dengan
berkain pulikat dan berbaju teluk belanga kepunyaan Kamal.

Malam itu sungguh sukar untuk aku melelapkam mata, asyik terbayangkan Normah. Akhir-nya aku
terlelap juga dengan satu mimpi yang sungguh indah, yang mana aku mengharapkan agar satu hari
nanti mimpi tersebut menjadi kenyataan.. Pagi-nya aku terpaksa mandi ‘BERNIAT’.

Kini aku sudah begitu mesra dengan keluarga Kamal. Bila Kamal tidak berkerja malam aku pasti
ke-rumah-nya dan makan malam di-sana. Untuk mengelakkan kerap makan free sekali-sekala aku
memberi wang kepada Kamal untuk membeli lauk. Pada mula-nya dia tidak mahu ambil. Apabila aku
menyatakan yang kami akan putus kawan dia ambil.

Bagi melayan hobby Kamal setiap ada masa terluang aku pasti menemaninya pergi memancing.
Biasa-nya sebelum aku pulang ke-rumah aku akan singgah di-rumah Kamal untuk makan malam.
Pada satu petang sabtu aku ke-rumah Kamal untuk menservis peralatan memancing kerana esok
pagi-pagi kami hendak pergi memancing di-lokasi yang agak jauh. Hampir maghrib aku minta diri
untuk pulang dan malam nanti akan datang semula.

Di-pertengahan jalan aku terserempak dengan penyelia Kamal. Menurut kata-nya dia hendak
berjumpa dengan Kamal kerana salah seorang dari pengawal keselamatan yang bertugas malam
mengambil cuti sakit dan meminta Kamal untuk mengantikan tempat-nya.

Aku senyum di-dalam hati sambil memikirkan cara mana aku akan dapat menikmati tubuh Normah
yang sungguh sexy itu. Sampai di-rumah aku membuat persiapan yang agak rapi sambil memikirkan
cara untuk memulakan-nya.

Setelah begitu pasti yang Kamal sudah pergi kerja aku terus ke-rumah Kamal. Mendengarkan yang
aku tiba, Normah membuka pintu sambil mempelawa aku naik.
“Kamal mana?” aku pura-pura bertanya seolah-olah tidak tahu.
“Dia kena bertugas mengantikan tempat kawan-nya yang mengambil cuti sakit” balas Normah.
“Kalau begitu biarlah saya pulang saja” kata ku.
“Kalau ia pun naik-lah dulu, lepas makan nanti boleh-lah Encik Osman pulang” Kata Normah sambil
 melimparkan satu senyuman manja.

Di-kala itu sudah ada tanda-tanda hendak ribut. Aku mengharapkan agar ia-nya cepat berlaku.
Aku menuju ke-dapur dengan di-temani oleh Normah sambil mendukung Arif. Rintik-rintik hujan
sudah kedengaran menerjah atap Zink rumah Kamal. Aku merasa lega dan mengharapkan ia-nya segera lebat. Aku makan dengan di-temani oleh Normah yang mengajukan kepada ku beberapa soalan yang berkaitan dengan diri dan keluargaku.

Penglihatan ku kerap tertumpu kepada alur buah dada Normah yang jelas kelihatan apabila dia
membongkok. Aku tahu yang Normah perasan, tetapi dia buat-buat tak tahu.
Selesai makan aku mengambil Arif dari pangkuan-nya. Semasa mengambil Arif aku buat-buat
tersentuh buah dada-nya. Sungguh mengyiurkan. Normah tidak menampakkan reaksi marah. “Ini ada
can” bisik hati kecil ku.

Aku membawa Arif ke-ruang tamu dan membaringkan-nya di-atas sofa sambil aku merokok. Normah
berada di-dapur untuk mencuci pinggan mangkuk. Selesai mencuci dia keruamg tamu mendapatkan
kami. Semasa dia sedang berdiri di-depan ku petir berdentum dengan agak kuat. Normah
terperanjat dan terus menerepa ku. Aku tidak lepas peluang dan terus mendakap-nya dengan erat.
Normah cuba melepaskan diri-nya dari pelukanku. Aku lepaskan sambil meramas-ramas ponggomg-nya-

Normah menjadi tersipu-sipu-malu. Aku buat selamba saja sambil bersuara, “Normah bukan sengaja,
begitu juga saya, terkejut kerana bunyi petir ia-tak?” Normah mengangguk sambil mengambil
Arif yang mula menangis ketakutan.
“Terpaksa-lah saya menunggu hingga hujan reda baru boleh pulang” kata ku.
“Kalau hujan tak reda, apa salahnya kalau Encik Osman tidur di-sini saja” Normah bersuara
sambil memangku Arif yang belum berhenti menangis.
“Dia hendak menetek agak-nya? Aku bersuara.
“Mungkin juga” balas Normah sambil memangku Arif masuk ke-bilik tidur.
Aku duduk seorang diri sambil menghisap rokok. Habis sebatang rokok aku mendapatkan Normah yang sedang menetekkan Arif. “Normah ada kopi tak?” aku bertanya sambil memandang tepat ke-arah tetek yang sedang di-hisap oleh Arif.

“Ada di-atas meja makan” balas Normah.
Hujan di-luar masih belum reda lagi, begitu juga kilat masih sabung menyabung. Aku mengambil
secawan kopi dan duduk semula di-sofa. Sebentar kemudian Normah datang dan duduk di-sebelah ku.

Aku cuba meletakkan tanganku di-atas bahunya. Normah hanya diam saja. Aku picit-picit bahu-nya
dan membelai-belai rambut-nya yang panjang mengurai.

“Jangan-lah Encik Osman” Normah bersuara bila aku cuba hendak memegang buah dada-nya.
Mendengarkan itu aku alih tangan ku dan memgosok-gosok peha-nya sambil melintukkan kepala ku
ke-atas bahunya.

“Maaf Normah saya tak sengaja” aku bersuara setelah mencium pipinya.
Tanpa berkata apa-apa Normah bangun dan menuju ke-bilik tidur. Sebelum masuk ke-bilik dia
menoleh kearak ku. “Mungkin dia mengajak ku agak-nya” aku berkata di-dalam hati sambil melangkah  kearah bilik tidurnya dengan satu harapan ……………………….
Normah menghampiri Arif untuk mempastikan yang dia sudah benar-benar lena sebelum dia merabahkan  diri-nya di-atas katil.

“Encik Osman kalau sudah mengantuk padamkan lampu di-ruang tamu dulu” Normah bersuara.
“Boleh saya tidur di-sebelah Normah” Aku bersuara sebelum melangkah untuk mematikan lampu.
“Ikut suka Encik Osman” balas Normah.
Setelah lampu di-matikan aku ke-bilik tidur dan merabahkan badan di-sebelah Normah. Aku
memasukkan tanganku ke-dalam baju kebaya-nya sambil meramas-ramas sepasang buah dada yang baru di-hisap oleh Arif.
“Ah Encik Osman ni kata hendak tidur” Normah bersuara manja.
“Jangan-lah marah nanti cepat tua” aku bersuara setelah tangan ku dapat bermesra dengan
ke-dua-dua buah dada-nya.
Semasa aku meramas-ramas buah dada-nya kakiku aku letakkan di-atas peha-nya dengan adik kecilku aku gesel-geselkan ke-pehanya.

Melihatkan yang Normah diam saja aku memberanikan diri dengan merapatkan bibirku ke-bibirnya.
“Ada respond” bisik hati kecil ku bila aku merasakan yang Normah sudi menghisap lidah ku yang
aku julurkan. Kini kami berganti berkoloman lidah.

Aku menarik tubuh Normah supaya duduk kerana aku hendak membuka baju kebaya dan bra-nya sekali.

“Wah besar-nya buah dada Normah” Aku bersuara sambil membaringkan-nya semula. Aku nonyot ke-dua-dua buah dada-nya silih berganti Setelah puas aku menarik kain sarong-nya. Normah mengangkat ponggong-nya untuk memudahkan aku melucut kain-nya.

Setelah kain-nya terlucut aku gigit manja mini-garden Normah yang masih di-balut oleh pentisnya.
 Normah kegelian. Aku lurut pentis-nya sambil bermain-main dengan rumput-rumput hitam yang halus dan lebat yang terdapat di-alur cipap-nya. Bila pentis-nya sudah tidak menjadi penghalang
lagi aku buka kangkang-nya dan menjilat-jilat di-sekitar alur cipap-nya.
“Encik Osman nonyot kuat sikit- sedap” Normah bersuara dan dia juga memberitahu aku yang dia
belum pernah di-perlakukan demikian.

“Normah pernah tak menyonyot ice-cream Malaysia asli?” aku bertanya. Dia hanya mengelengkan
kepala-nya.
“Kalau saya suruh hendak tak?” tanya ku lagi.
“Saya cuba” balas Normah.
Aku bangun untuk menanggalkan pakaian ku.
“Wah boleh tahan, dah-lah besar panjang pula” Normah bersuara setelah melihat adik kecil ku.
Di-cium-nya kepala adik ku sebelum cuba mengolom-nya.
Di-kala itu aku masih lagi menjilat-jilat alur cipap-nya yang sudah mula lencun.
“Dah-lah Encik Osman, saya dah tak tahan ni” Normah bersuaara sambil menolak pinggangku.
Aku mengalih posisiku ke-arah celah kelengkang Normah. Aku arit-aritkan adik ku di-celah alur
cipap Normah sehingga dia memaksa aku memasukkan adik ku ke-dalam lubang cipap-nya yang sudah begitu bersedia.

Aku melipat ke-dua belah kaki Normah sehingga lutut-nya hampir mencicah buah dada-nya sebelum
adik ku mengelungsur masuk ke-dalam lubang cipap Normah yang disambut dengan satu kemutan mesra.

 Setelah agak lama adik ku dapat mensesuaikan diri melayan karenah lubang cipap Normah.
Normah sudah hilang pertimbangan dengan mengerakkan ponggong-nya ke-kiri kekanan. Ke-atas dan ke-bawah sambil menyuruh aku melajukan tujahan yang membuatkan adik ku agak renyah. Bila Normah sudah dapat mengawal keadaan aku menyuruh Normah melipatkan ke-dua belah kaki-nya di-belakang pehaku.

Aku membenamkan akik ku tanpa mengerakkan-nya. Kami berkoloman lidah buat seketika sebelum aku menyonyot-nonyot ke-dua-dua buah dada Normah hingga puas. Hujan di-luar masih belum menunjukkan tanda-tanda mahu reda. Walau pun dalam cuaca yang agak sejuk namun aku dan Normah tetap berpeluh kerana senaman yang kami masih lakukan.

Normah sudah mula menunjukkan aksi yang dia sudah tidak dapat bertahan lagi dengan mengerakkan
ponggong-nya. Adik ku di-kemut mesra hingga ia-nya sudah memberi isyarat tidak dapat bertahan
lagi untuk melepaskan segala cecair yang sudah lama bertakung untuk di-lepaskan.

Aku membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik yang agak laju di-bantu oleh Normah dengan
mengerakkan ponggong-nya ke-atas- kebawah. Akhir-nya aku melepaskan beberapa das cecair pekat
menepati sasaran bertepatan dengan cecair ynag di-hasilkan oleh lubang cipap Normah. Kami
berpelukan dengan erat sambil menahan gelora yang terdapat di-celah kelengkang kami hingga reda. Namun hujan di-luar masih belum reda lagi.

Bila keadaan sudah kembali normal aku merebahkan badan ku di-sebelah Normah sambil bersuara,
“Tak sangka dapat juga saya melaksanakan segala apa yang saya mimpikan selama ini.”
“Normah marah tak?” tanya ku.
“Ah jangan-lah Encik Osman sebut lagi perkara yang sudah berlaku” Normah bersuara sambil
menarik tangan ku untuk ke-bilik air.
Selesai membersihkan badan Normah membawa seteko kopi ke-ruang tamu. Aku membuka jendela
sambil melihat hujan yang masih turun.
“Normah tengok tu, parit semua-nya sudah di-penuhi air” Aku bersuara semasa Normah sudah
berada di-sisiku.
“Parit tu ia-lah kerana hujan lebat, jangan Encik Osman buat lupa parit saya sendiri pun apa
kurang-nya” Normah bersuara.
“Normah sebenar-nya dari hari pertama lagi bila saya terpandang Normah saya sudah tidak dapat
melupakan Normah hingga terbawa ke-alam mimpi. Saya minta maaf dengan perbuatan saya yang sudah terlajak sebentar tadi” aku berkata dengan panjang lebar.
“Habis sekarang macam mana, sudah puas atau pun hendak lagi” Normah bersuara sambil memegang
adik ku yang sudah jaga semula sambil menyuruh aku menutup jendela.
Faham dengan hajat ku Normah memimpin tangan ku menuju ke-bilik tidur. Maka bermulalah satu
senamam yang semula jadi dengan agak lebih mesera sebelum aku tidur di-sofa.

Hujan masih belum begitu reda lagi apabila kedengaran bunyi motor Kamal. Mendengarkan itu Normah melangkah menuju ke-sofa sebelum menuju ke-pintu dapur. Aku sempat meramas ponggong-nya yang baru mengayak adik ku.

“Normah mengapa biarkan Encik Osman tidur di-sofa, tak suruh dia tidur di-bilik sebelah”
Kamal bersuara.
“Saya sudah suruh tetapi dia tak mahu” Balas Normah sambil menarik tangan Kamal masuk
ke-bilik.
“Ada tak Encik Osman buat apa-apa kat Normah” aku mendengar Kamal bersuara.
“Eh abang ni kesitu pula, cuba abang rasa sendiri” aku mendengar Normah bersuara.
Setelah sunyi seketika aku mendengar Normah bersuara, “abang jangan kuat sangat nanti Encik
Osman dengar, malu”.
Sebentar kemudian aku mendengar bunyi katil se-olah-olah sedang menahan pergerakan keras dari
orang yang sedang melakukan sesuatu dan mendengar rengekan Normah meminta Kamal melajukan aksi sorong-tarik-nya kerana dia sudah tidak dapat bertahan lagi. Aku senyum membayangkan apa yang sedang berlaku di-antara Normah dan Kamal.

“Encik Osman bangun, kata hendak ikut saya pergi memancing” Kamal bersuara sambil mengoyang-
goyang bahu ku.

Selesai mandi dan sarapan kami terus pergi memancing. Normah berlagak se-olah-olah tiada apa
yang telah berlaku di-antara aku dan dia.

“Encik Osman, kita kena pulang awal kerana saya kena mengantikan tempat kawan yang masih
mengambil cuti sakit” Kamal bersuara sebelum kami bertolak.

Hampir pukul lima petang kami pulang. Melihatkan yang Kamal sudah bersiap-siap hendak pergi
kerja aku minta diri untuk pulang. Kamal menyuruh aku makan dulu. Sebelum meninggalkan rumah
Kamal aku sempat memberi isyarat yang malam nanti aku akan datang kalau Normah izinkan.
Normah menunjukkan aksi mengharap…………………………………………………

Tiada ulasan: