Selasa, 28 Ogos 2012

Curang Part 1 - Tuah Atau Musibah


Aku tak pernah menyangka tuah akan datang bergolek. Kadang-kadang tak pasti tuah ke musibah.
Perkenalan aku dengan Siti memang sudah terjalin sejak aku membuka sebuah restaurant makanan laut

Menjadi lumrah aku bersikap peramah dengan para pelanggan yang datang menjamu selera.
Perkenalan yang sederhana menjadi akrab kerana Siti sering menceritakan kisah keluarganya.
Baru-baru ini Siti telah mempelawa aku untuk menikmati High Tea disebuah restaurant. Oleh kerana
aku sememang nya tidak banyak urusan pada waktu itu aku melayan undangan itu. Siti menceritakan
tentang sikap suami nya yang curang dan berani membawa perempuan simpanannya melakukan perbuatan sumbang dirumahnya. Siti menyarankan agar aku dapat mendampinginya buat membangkitkan perasaan cemburu suaminya itu. Kerana ingin membantu aku menyanggupi untuk memainkan peranan sebagai kekasih Siti (berlakun saja – tapi kalau betul pun alright man, dia jambu hoi!!!!).

Sejak itu aku sering keluar dengan Siti ke tempat-tempat yang biasa di kunjungi suaminya.
Namun setelah sebulan dua tidak sekali kami bertembung dengan suami Siti. Peranan itu terus aku
lakukan tapi setakat menemani kawan berjalan-jalan sahaja. Jemu, bosan mula menghantui perasaan
aku. Aku menyatakan pada Siti mungkin ini bukan jalan yang baik. Siti menyuruh aku bertahan lagi
supaya dendam pada suaminya terbalas. Untuk menyenangkan hati ku Siti mengajak aku kesebuah
apartment milik mak ciknya di Desaru.

Siti menyatakan yang dia sering kesunyian, semasa kami berihat-rihat di berandah apartment.
Sambil menghirup secawan teh yang disediakan, aku menasihatkannya supaya dia berusaha
mendapatkan anak agar dapat merapatkan perhubungan dia dan suami. Lebih-lebih lagi anak itu akan
 dapat menghibur semasa kesunyian. Siti mula menggoda , ‘Rosli bolih ke nak buat anak dengan Siti
?’ tanya Siti sambil menjeling manja.

“Bukan lah dengan Rosli” Jawab aku ringkas. “tapi kalau Rosli setuju, kecil tapak tangan nyiru
Siti tadahkan” balas Siti sambil mula mengosok-gosok peha aku.

Permainan gosok peha sangat memberangsangkan nafsu berahi aku. Peluru berpandu Al-Samoud mula  menegang ditapak pelancaran. Aku yang pernah dengar ustadz yang sering melaungkan supaya
menjauhi zina rasa-rasa sudah tak dapat berpatah balik. Permainan gosok-mengosok semakin dekat
dengan peluru berpandu. Kerana tidak sabar menunggu aku memegang tangan Siti dan mengarahkan
terus tepat kepeluru berpandu yang sudah mengeras. Dengan lembut Siti mengurut-urut sernjata
bahaya aku yang masih didalam seluar. Aku puas menikmati urutan yang diberikan. Siti memandang
muka ku, aku mengangguk seperti memaklumi Siti meminta izin untuk mengeluarkan senjata yang
tersimpan.

Tangannya yang lembut mula merayap mencari zip. Terurai lah seluar yang menjaga maruah ku dan
tangan–tangan terus menarik seluar aku kebawah pinggang bersama seluar dalam aku sekali.
Terkeluar lah Al-Samoud yang terus ditangkap olih tangan Siti dan diurutnya lagi. Kelihatan
kepala al-samoud yang kilat dengan batang yang gagah bersalut urat-urat salur darah .

Tangan-tangan lembut terus memainkan peranan mengurut dari hujung hingga kepangkal. Kadang-kadang  jari jemari mengosok kepala saperti topi Jepun yang kilat yang mula mengeluarkan air madzi
pelicin pergerakkan.

Aku dibuai hayalan yang enak. Punggung ku kadang terangkat sedikit meniru gaya urutan tangan
Siti. Kerana tidak tertahan aku mula meraba tubuh Siti yang masih lengkap memakai tudung. Aku
menarik tubuhnya bangun brdiri mendekati ku dan memulakan serangan mencium pipi, hidung dan
keseluruh muka Siti. Tak puas dengan itu aku menyingkap tudung dan menghuraikan nya dan terus
menyerang leher Siti. Siti sekedar memejamkan mata menerima perlakuan ku. Tangan aku pula terus
menjalar mencari-cari tempat sensitive dan singgah membuat urutan pada payudara kembar Siti.
(“fuh…fuh…fuh….lembut nya. Siok tak terkata”).

Tangan Siti bergayut pada leher ku sementara tangan ku sibuk mengerjakan gunung kembar.
Tak puas dari balik pakaian nya aku semakin bertindak berani menyusup masuk kedalam dengan
menyingkapkan baju kurung Siti keatas. Bermain sekejap dibalik coli aku terus menyusup masuk
kedalam dan mula meramas-ramas dengan geram. Puas meramas dari satu gunung kegunung yang lain aku mula menggentil puting susu nya. Siti mula merengek-rengek yang tak tentu bunyinya.
Soalnya dia terus nenyuakan gunung kembarnya buat hidangan ku.

Aku menghentikan serangan sambil mula membuka baju dengan pertolongan Siti. Baju ku campakkan kesofa dan Siti duduk melutut dihadapan ku mula membelai al-samoud lagi. Pada kali ini dia memberikan layanan istimewa buat al-samoud dengan mula menjilat-jilat topi keledar al-samoud
yang semakin kilat. Rasa-rasanya sangat menyeluruh pekerjaan lidah lembut tak bertulang itu
dari hujung kepala takuk tempat lubang keluar air syurga hingga bersih ke pangkal.

Tak puas dengan itu dimasukkan keseluruhan al-samoud ke mulut. Usaha masuk keseluruhan
al-samoud berjaya Siti lakukan, tak tahulah sama ada kearifan nya melakukan atau al-samoud
tidak sebesar mana (no basis of comparison). Sementara itu tangan Siti mengurut lembut kiwi
fruit yang tergantung disitu. Pendek kata apa saja perlakuan Siti sangat memberi kepuasan
yang tak terkata. Siti terus mengulum naik turun dari hujung kepangkal sehingga al-samoud
hampir meledak. Aku bertindak menghentikan perbuatan Siti lalu membaringkan Siti diatas sofa.
Kaki Siti aku kangkangkan, satu keatas disandaran sofa. Kain Siti tersingkap luas menampakkan
seluar dalam seksi Siti berwarna putih bersih. Peha Siti lembut, mulus, putih tiada cacat celanya. Aku mengosok peha yang lembut dan terus kepangkal peha, mengosok-gosok tundun dibalik seluar kecil Siti. Dari balik seluar dalam itu kelihatan betapa tembamnya tundun Siti.  Gosokan demi gosokkan aku lakukan kepada pepek Siti. Lebih lanjut aku menyelak seluar dalam Siti mengintip masuk menyjenguk kelembah yang ditumbuhi bulu halus tersusun rapi dengan alur ditengahnya melimpah air syurga. Jari aku mula menguis-nguis lembah bermuda triangle dan pantat Siti terangkat-angkat sambil mulut merengek-rengek. Mata terpejam menikmati jari yang kini terus menyelam kedalam lubuk idaman.

Tangan Siti mengapai-gapai dan terus memegang erat al-samoud, menarik-narik lembut. Dengan
tarikkan yang seduikit kuat aku mengikuti arah tarikkan dan al-samoud tengelam lagi kedalam
mulut Siti. Terasa nikmat yang teramat sangat dengan sekali-sekala terasa ngilu terkena gigi
Siti di bahagian yang tersangat sensitive.

Pendek cerita aku dah gian habis lalu terus mengelunsurkan seluar dalam putih jenis G dan
mula menjilat kelembah syurga dengan posisi 69. Siti semakin merengek walau dimulut nya masih
terbenam al-samoud. Dia melepaskan al-samoud dan menyuruh aku menyegerakan pelancaran al-samoud.

Aku yang tengah gian tak membuang masa dan mengambil posisi pelancaran. Al-samoud sekarang
jelas dicelah kelengkang Siti. Dengan tidak memebuang masa al-samoud terjun menjunam memasuki
bermuda triangle dengan bantuan pelincir yang sedia ada. Rasa nikmat kerana suhu suam,
dinding-dinding yang lembut dan sedutan pepek temban Siti membuat aku menghentak al-samoud jauh kepangkal rahim Siti. Mata Siti kelihatan tebeliak sikit menerima hentakkan sementara jeritan
halus mengiring keheningan suasana apabila iman tidak dapat lagi dipertahankan. Gugur beriring dengan gelakkan syaitan menerima kemenangan.

Acara henjut menghenjut tidak berjalan lama apabila pintu diketuk orang. Pergelutan terhenti
dan kami sibuk mengenakan pakain yang sudah bertaburan. Siti lari dan membuka pintu setelah kami
siap berpakaian. Dibalik pintu suami Siti tercegat berdiri.
Whoi!!! Penat dah aku menaip. Samnbung lain kali sajalah!!!!

Kalau sudi nak komen:- rosli_abu35@hotmail.com
Sekian Terima Kasih

2 ulasan:

Yati berkata...

Bila nak keluarkan part 2. Saya baca cerita ni di beberapa blog tak jumpa part 2.
Bahasa cerita mudah di faham. Jalan cerita mendatar saja tapi membangkitkan nafsu juga.

muhammad norazan berkata...

Hahahahaha sabo2....tgah stim le 2..