Rabu, 25 April 2012

Keluarga Sosial

Aku ni kerja kat badan kerajaan. Engkorang semua tak perlu tahu dengan detail lah. Semasa peristiwa ni terjadi aku baru dua bulan berkahwin. Isteriku berkerja di Hospital Besar Kuala Lumpur sebagai jururawat. Pada bulan Disember 1997, dua orang adik ipar ku datang bercuti di Kuala Lumpur. Yang sorang namanya Mastura (17 tahun) dan yang sorang lagi Aneesah (19 tahun). Dia berdua ni kira OK juga. Kalau nak di gred kan berdasarkan skala 10, boleh dapat 7 - 8 point jugak. Kalau nak kira sosial, aku tak berapa sure lah. Keluarga di orang ni bukan warak sangat. Pada malam keempat dia orang tinggal kat rumah aku, isteri aku kena kerja malam. Dia start jam 9.00 malam dan balik jam 7.30 pagi. Aku ni memang stim dengan dua orang ni. Jadi aku plan lah nak kongkek dia orang walau pun aku tahu risiko nya. Mula mula aku kena pisahkan dia dua orang. Aku minta Mastura jagakan anak kecil aku kat bilik tidur aku. Aku suruh dia tidur saja kat bilik aku dan aku akan tidur kat sofa. Dia kata OK saja. Sempat juga dia bergurau, katanya “kalau masuk bilik, jangan silap orang ya bang!”. Berderau darah aku. Jadik malam tu, Aneesah tidur kat bilik spare dan Mastura kat bilik aku. Bila dah jam 11.30 malam, semua orang dah tidur. Aku pun pura pura nak check anak aku kat bilik. Aku nampak Mastura dah nyenyak tidur. Anak aku pun nyenyak kat dalam baby kot nya. Apa lagi, aku pun perlahan lahan tidur kat katil. Mastura tak sedar. Lebih kurang lima minit kemudian , aku mula atur strategi. Aku selak kain batik dia sedikit demi sedikit. Waduh, paha dia punya lah putih. Aku usap usap tapi dia masih tak sedar. Aku selak lagi sampai lah nampak seluar dalamnya. Aku perlahan lahan lucutkan seluar dalam dia. Takut pula dia terbangun nanti. Bila dah habis lucut, aku usap kemaluannya. Yang surprisenya,pukinya dah basah! Ini mungkin dia dah sedar tapi pura pura tidur sebab malu. Aku pun jadi berani. Aku lucut kan kain batiknya dengan selamba tetapi perlahan lahan sambil tangan ku mengusap usap kemaluannya. Kemudian aku lucutkan T shirt nya. Heran masih tak sedar. Aku jadi semakin berani. Aku tanggalkan kain pelikat ku dan aku perlahan lahan lebarkan kelangkangnya. Dengan teliti aku naik di atas badannya. Sebelum dia sempat sedar, aku masukkan perlahan lahan batang ku yang sudah keras hampir nak meletup ni. Aku rasa susah juga nak masuk. Tapi, berkat air mazinya, aku boleh juga tolak batang ku masuk kesemuanya. Dan baru juga aku tahu, dia ni dah tak virgin, cuma barangnya masih cun. Bila dah masuk aku pun hayun lah. Selepas lima minit, punggungnya mula bergoyang. Wooiiit! ada respon ni. Tiba tiba di buka matanya dan peluk badan ku, katanya “aduh bang, laju laju lagi bang, Mas tak tahan ni, sedappppppp”. Dalam hatiku, lega tak terhingga sebab dia rela. Aku hayun kuat kuat sampai lah klimaks 15 minit kemudian. Air mani ku pancutkan kedalam mulutnya. Sepuluh minit kemudian aku kongkek lagi dia. Kali ni 30 minit baru aku klimaks. Lepas tu aku suruh dia tidur. Aku pesan kat dia supaya jaga rahsia. Biar pecah diperut, asal jangan pecah dimulut. Dia angguk dan kata “Mas ni open lah bang, anytime you nak, just let me know.”. Aku tengok jam dah pukul satu pagi. Aku pun pergilah lah lepak kat sofa. Penat. Tapi, lebih kurang jam 2.15 pagi, aku terjaga nak kencing. Aku pegi lah kat tandas #2 dekat bilik Aneesah. Lepas kencing aku perlahan lahan buka pintu bilik Aneesah. Tak kunci lah. Dengan tak semena mena batang aku keras lagi. Aku tengok Aneesah ni tidur pun serupa adiknya. Posisi yang menelentang. Aku dah tak berapa takut lagi dah. Kalau adik pun tak virgin, inikan kakaknya. Jadi strategi aku serupa juga kali ni. Aku perlahan lahan buka kain batik dan seluar dalamnya. Dia pun tak sedar atau buat buat tak sedar. Adik borek kakak rintiklah adanye. Bila aku pun dah bogel aku buka kelangkangnya dan aku tujah kemaluannya yang dah lama aku usap sampai basah. Aneesah ni pun dah tak virgin. Keluarga sosial lah katakan. Bila batang aku dah masuk, dia terus saja peluk badan aku. Jadi aku beres kan lah tanggungjawab ku. Untuk berlaku adil, aku bagi dia dua round juga macam Mastura. Aku habis round pada jam 4.20 pagi. Punya lah aku penat. Aku pun terus tidur disamping Aneesah. Entah macamana, tiba tiba bila aku tersedar Mastura sudah masuk kebilik Aneesah. Masa tu aku dan Aneesah masih bogel. Mastura rileks aje dan terus sambut batang aku. Aneesah pun bangun. Dia pun rileks je. Dan korang tahu apa jadi lepas tu, kita orang threesome lah sampai pagi. Sejak malam tu sampai lah awal bulan January 1998, Mastura dengan Aneesah ni aku kerjakan habis habisan bila saja ada kesempatan. Bini aku tak tahu apa yang aku buat atau dia saja buat pura pura tak tahu. Aku pun bukan tahu sangat apa yang dia buat kat Hospital tu. Tahulah kan Keluarga Sosial.

Tetek Besar Milik Aku

Kehidupan aku mula berubah sejak Zamroni mula pindah ke rumah sebelah menjadi jiran baru aku. Dia tinggal membujang seorang diri. Bekerja sebagai mekanik kereta. Oleh kerana kami duduk di rumah flat, maka selalu juga kami terserempak dan berbual mesra. Kadangkala di dalam lif dan kadangkala di kaki lima. Aku rasa senang dan gembira ketika berdua berbual dengannya. Tak tahulah kenapa, mungkin cara dan kelakuannya yang menyenangkan diri ku. Usianya amat muda. Ketika itu baru berusia 28 tahun. Orangnya sedang-sedang sahaja. Tak kurus, tidak pula gemuk. Tingginya lebih kurang setengah kaki lebih tinggi dari ku. Wajahnya yang boleh tahan juga tampannya seringkali memikat perhatian gadis-gadis yang lalu-lalang atau ketika kami sedang berdua berbual di dalam lif. Malah, kadangkala hati aku terdetik sendiri. Jika aku belum kahwin dan juga sebaya dengannya, mungkin aku juga akan menjadi salah seorang peminatnya. Tapi hakikatnya, aku sudah berumah tangga, malah dah ada seorang anak lelaki yang dah besar. Sekarang sedang bekerja di salah sebuah bank dan tinggal di hostel yang disediakan. Jadi tinggallah aku berdua bersama suami di rumah yang kami diami. Lagi pun, nak ke Zamroni kat aku yang dah semakin gemuk ni. Perut makin buncit dengan lemak. Peha makin besar dan bontot makin lebar. Malah semakin bulat dan tonggek, hasil dari lemak yang semakin mengisi tubuh wanita berisi ini, yang berusia 42 tahun ketika itu. Banyak baju-baju dan kain-kain aku yang sudah tidak muat untuk ku pakai. Pakaian sewaktu bujang memang dah lama aku berikan kepada anak-anak yatim. Sayang, dari terbuang lebih baik aku dermakan. Manakala tetek aku pula semakin melayut, namun aku sedar, ianya lebih besar berbanZamronig dahulu. Lebih-lebih lagi sewaktu di zaman kemuncaknya dahulu, ketika anak ku masih bayi dan menyusu, ketika itulah tetek ku yang besar membusung ini sering menjadi tumpuan mata-mata lelaki. Malah, sejak aku mula berpindah ke rumah flat ini, aku dapati, tiada seorang pun perempuan yang mempunyai tetek sebesar aku tinggal di sini. Malahan sewaktu aku bekerja dahulu, memang akulah seorang yang memiliki tetek sebesar ini di tempat kerja. Jika tidak, masakan aku sering melihat lelaki-lelaki menelan air liur menatap tetek ku yang membuai di dalam baju ini. Punggung ku juga sering menjadi objek yang menjadi perhatian lelaki-lelaki yang memandang penuh geram setiap kali ianya berayun di dalam kain. Pernah sekali ketika aku pulang dari membeli sedikit barang dapur di kedai runcit di tingkat bawah, aku menjadi bahan seorang budak lelaki melancap di dalam lif. Ketika itu aku bersendirian di dalam lif. Kemudian masuk seorang budak lelaki, aku rasa dalam tingkatan 2 agaknya, masuk ke lif dan berdiri di belakang aku. Aku yang tidak syak apa-apa biarkan lah. Tetapi, sedang lif bergerak naik ke tingkat yang ku diami, tiba-tiba aku merasakan ada sesuatu menyentuh punggung ku. Mula-mula aku biarkan, tetapi lama-lama makin kuat rasanya. Aku toleh kebelakang dan punyalah terkejut bila aku tengok, budak lelaki tu tengah tekan balak dia yang tengah keras kat punggung aku sambil tangannya merocoh balaknya tak henti. Belum sempat aku nak marah, berdas-das air mani budak lelaki tu memancut atas bontot aku. Habis basah kain batik yang aku pakai. Aku seolah terpukau melihat balak budak lelaki tu memancutkan air maninya yang putih dan kental serta banyak melimpah atas bontot ku. Aku biarkan dia puas memancutkan air maninya dan lepas dah habis, dia yang tersipu-sipu malu minta maaf. Aku pun seolah macam dikejutkan, terus je aku marah budak tu. Lepas dah tiba di tingkat yang aku diami, aku pun cuba tutup kesan basah di kain batik yang aku pakai dengan cuba menurunkan baju t aku agar ianya menutupi punggung ku, namun ternyata saiz punggung ku yang besar itu tidak mampu untuk diselindungkan. Baju yang aku turunkan itu akan kembali ternaik ke pinggang mendedahkan punggung aku yang sendat berkain batik yang basah dengan kesan air mani di bahagian punggung. Aku menjeling tajam kepada budak lelaki itu. Dia kelihatan sedikit ketakutan dan aku pun terus pulang menuju ke rumah dengan kain batik di bahagian punggung yang jelas kelihatan bertompok basah dengan air mani budak lelaki tadi. Sejak dari hari tu, aku dah jarang nampak budak lelaki tu. Bila kami terserempak, pasti dia akan ikut jalan lain. Malu lah tu. Alah, budak-budak. Tapi sekurang-kurangnya bangga juga aku, masih laku lagi rupanya body aku yang makin gemuk ni. Sebenarnya itu bukan kali pertama aku mengalami peristiwa sebegitu. Sebenarnya aku pernah mengalami peristiwa yang begitu sewaktu mula-mula berpindah ke rumah flat. Masa tu hari dah malam. Anak aku yang sorang tu kat rumah tengah buat kerja sekolah, dia masih sekolah masa tu. Suami aku pulak belum balik kerja. Aku yang risau pasal dia belum balik tu pun terus terniat hendak menelifon ke tempat kerjanya. Dengan hanya berbaju t dan berkain batik, aku turun ke tingkat bawah menuju ke pondon telefon. Pondok telefon banyak yang dah rosak, yang masih elok cuma satu je, itu pun tengah dikerumun oleh beberapa orang bangla. Dah lah tempat tu gelap sikit, aku tak kira, aku selamba je. Lama jugak menunggu budak-budak bangla tu siap guna telefon. Lepas tu mereka pandang-pandang aku atas bawah pulak. Aku yang dah biasa macam tu biar je lah sampailah salah seorang dari mereka mempelawa aku untuk menggunakan dahulu telefon itu. Aku pun tampil la ke depan menuju ke pondok telefon sementara dia orang beralih ke belakang beramai-ramai. Aku tak perasan, rupa-rupanya mereka tengah mengerumuni aku. Walau pun tak rapat, tetapi aku dapat merasa bahang tubuh mereka yang agak ramai tu. Aku sedar bila aku toleh kebelakang selepas mendail dan menunggu panggilan ku dijawab. Aku lihat mereka tertarik melihat punggung aku yang sendat berkain batik ni. Punggung aku yang besar dan lebar ni di tatap mata mereka macam nak telan je. Cuak juga aku masa tu. Aku nekad, kalau dia orang apa-apakan aku, aku nak jerit je. Aku pun biar je lah. Paling aku tak boleh lupa, aku menunggu lama untuk panggilan dijawab. Macam tak ada sesiapa yang nak jawab panggilan. Macam semua orang dah balik. Aku pun ambik keputusan mendail sekali lagi. Sedang aku khusyuk mendail, tiba-tiba aku rasa punggung aku macam disiram sesuatu yang hangat. Bila aku toleh, aku tengok salah seorang bangla tu tengah melancap memancutkan air maninya ke punggung aku. Dengan mukanya yang berkerut kenikmatan, tangannya merocoh balaknya yang tengah memancutkan air mani ke punggung aku. Aku cuba mengelak dengan beralih sedikit ke tepi, tetapi sekali lagi aku disirami oleh pancutan air mani bangla yang berdiri di tepi ku. Pancutan mereka amat kuat. Walau pun jarak kami tidak rapat, ada lah lebih kurang 2 setengah kaki, tapi air mani yang mereka lepaskan betul-betul padu dan banyak. Bangla yang seorang lagi tu, yang baru je memancutkan air maninya tu aku lihat menggigil melancap sambil membiarkan air maninya memancut ke tepi punggung ku. Aku dah tidak dapat bersabar, aku tengking mereka semua. Tapi masing-masing cuma tersengih sambil sebahagian lagi yang masih tak pancutkan air mani masih melancap sambil menatap seluruh tubuh ku yang montok. Aku pun cuba keluar dari kerumunan mereka tetapi cara mereka berdiri seolah tidak membenarkan aku keluar dari kepungan itu. Aku nekad, aku mesti keluar sebelum sesuatu yang buruk terjadi. Aku pun berjalan sambil merempuh tubuh mereka. Aku berjaya tetapi seluruh tubuh ku menjadi mangsa rabaan mereka. Terutamanya tetek aku yang besar melayut ini dan punggung ku yang besar dan tonggek. Paling yang aku geram ialah salah seorang dari mereka meramas tetek ku dengan agak kuat membuatkan tetek ku terkeluar dari coli yang aku pakai. Malah, kain batik aku juga terlucut ikatannya. Terlondeh kain aku, nasib baik aku sempat tarik ke atas, kalau tidak, alamatnya separuh bogellah aku malam tu. Cuma punggung je lah yang aku tak dapat selamatkan, kain yang terlondeh itu mendedahkan punggung aku yang tidak memakai seluar dalam. Akibatnya,, salah seorang dari mereka mengambil kesempatan menjolok balaknya ke lurah punggung aku yang dalam. Walau pun sekejap, tetapi aku dapat merasakan kehangatan balaknya yang terbenam ke lurah punggung aku yang tonggek dan besar ni. Aku berlari anak menyelamatkan diri sambil membetulkan kain dan selepas itu membetulkan balutan coli di dalam baju. Sejak dari malam tu, aku tak lagi keluar sorang-sorang ke tempat yang ramai lelaki macam tu, lebih-lebih lagi dalam keadaan gelap. Aku bukannya perempuan murahan yang boleh disentuh dan diraba sesuka hati. Memang aku marah betul dengan kejadian-kejadian yang telah berlaku. Memang, aku akui bahawa aku sebenarnya pernah curang kepada suami ku. Ianya terjadi sewaktu aku masih bekerja di kilang sebagai operator sewaktu anak ku masih bersekolah menengah. Hubungan sulit ku dengan Encik Adnan bermula selepas aku bekerja satu syif dengannya. Sikapnya yang sangat baik kepada ku akhirnya memerangkap diri ku hingga aku akhirnya menjadi isteri part-time kepadanya. Berbagai teknik-teknik kotor dalam persetubuhan dapat ku nikmati sewaktu bersama dengannya. Dari menghisap balaknya hingga air maninya ku telan hinggalah kepada tergadainya keperawanan lubang bontot ku kepadanya. Semua itu tidak pernah ku kecapi sewaktu bersama suami ku. Walau pun pada mulanya aku berasa jijik dan kepedihan, namun, akhirnya ia menjadi satu kenikmatan baru kepada ku. Terus terang aku katakan, semakin lama aku menjalinkan hubungan dengannya, semakin aku ketagih punggung ku diliwat olehnya. Bagi wanita yang masih berfikiran negatif tentang seks memalui dubur ini, anda sebenarnya silap. Mula-mula memang sakit, macam biasa lah. Tetapi setelah dah biasa, kenikmatannya memang sukar hendak digambarkan. Lebih-lebih lagi di saat lubang bontot ku di sembur air mani yang hangat dan pekat. Pernah juga aku meminta suami ku melakukannya tetapi permintaan ku di tolak. Hubungan ku dengan Encik Adnan berakhir setelah aku berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa. Sehingga kini, aku masih merahsiakan perkara ini hinggalah hari ini aku dedahkannya untuk tatapan anda semua lantaran inilah medan yang sesuai untuk ku menceritakan segala pekung yang selama ini memenuhi fikiran ku dengan selamat. Terima kasih kaki3gp.com kerana menyediakan medan celoteh yang cukup berkesan ini.. Baiklah, dah terlalu panjang pengenalan rasanya. Baik aku ceritakan kisah antara aku dan Zamroni yang terus mengubah haluan hidup aku selepas aku berkenalan dengannya. Kadang-kala, ketika berbual dengan Zamroni, aku dapat perhatikan dia gemar mencuri pandang tetek aku yang sering terbuai-buai setiap kali aku bergerak. Matanya juga gemar menatap perut dan tundun ku yang membuncit gebu di balik kain batik yang ku pakai. Aku yang merupakan suri rumah sepenuh masa, meluangkan masa yang banyak di rumah. Aku berhenti kerja selepas anak ku mengambil keputusan untuk bekerja selepas sekolah dan juga atas saranan suami ku. Jadi boleh katakan setiap petang aku dan Zamroni akan berbual di kaki lima sambil memandang pemandangan yang saujana mata memandang di bawah sana. Aku akui, kadangkala aku juga nakal kepada Zamroni. Sengaja aku biarkan dia menatap tubuh aku ketika aku melemparkan pandangan ke arah pemandangan yang menyerikan perbualan kami. Biasanya aku akan berdiri mengiringinya dan sudah tentu aku membenarkan mata Zamroni menatap tubuh gebu ku ini dari sisi. Sesekali aku lentikkan punggung ku membuatkan bontot besar ku yang tonggek ini semakin tonggek. Malah kain batik yang sendat itu seakan nak terkoyak membaluti punggung ku. Aku tak tahu kenapa aku berkelakuan begitu. Terus terang aku katakan, aku bukan perempuan gatal. Tetapi, perasaan aku yang semakin hari semakin meminati Zamroni mendorong aku untuk sengaja memancing nafsunya. Kena pulak tu Zamroni melayan aku tidak seperti seorang kakak, tetapi seperti melayan seseorang yang amat istimewa. Hanya perkataan kak atau kakak sahajalah yang menjadi perantara antara aku dan dia dan mungkin juga menjadi satu benteng kepada perhubungan dan pergaulan antara aku dan Zamroni seharian. Tibalah satu hari, seperti biasa, selepas Zamroni pulang dari kerja, dia biasanya akan masuk ke rumahnya dahulu, mandi dan selepas itu dia akan keluar ke kaki lima menikmati pemandangan kota sambil berbual bersama aku. Aku yang seperti biasa, seperti menanti kehadirannya berdiri di kaki lima sambil berbual dengannya. Kemudian terlintas di fikiran aku untuk mempelawanya masuk ke rumah. Zamroni pun menurut sahaja. Kami berdua menyambung perbualan di dapur rumah ku, sementara aku membuatkan air untuknya dan Zamroni duduk di kerusi meja makan. Ketika itulah terpacul pertanyaan dari mulutku kepada Zamroni. Ianya berbunyi lebih kurang macam ini. “Zamroni bila nak berumah tangga?” Tanya ku. “Belum ada calon lah kak. Tengoklah nanti.. kalau ada saya akan jemput akak..” jawab Zamroni sambil membiarkan aku membancuh air di dalam kole untuknya. “Kalau ada nanti mesti cantik kan.. Tak lah gemuk macam akak ni.. Hi hi hi… ” kata ku sambil ketawa kecil. “Alah akak ni… akak cantiklah.. ” kata Zamroni memuji sambil matanya menatap tetek ku yang berayun ketika aku menapak menuju ke meja makan. “Akak dah gemuk Zamroni, tak macam dulu. Lagi pun, orang kata dah second hand.. ” kata ku sambil di iringi gelak ketawa kami berdua. th 17524 AkuCintakanSuamiku9 123 380lo Cerita Seks Melayu Aku Cintakan Suamiku“Second hand yang mahal tu kak.. Yang mahal tu lah yang saya nak…” kata Zamroni. Aku terdiam sejenak mendengar kata-katanya. Terasa seperti ianya terkena batang hidung ku sendiri. Nak aku betah balik kata-katanya takut dia kata aku perasan pulak. Aku biarkan saja perasaan ku itu berkecamuk sendiri di fikiran. “Zamroni nanti nak bakal isteri yang macam mana?” Tanya ku cuba mengalih perhatiannya. “Saya nak kata pun malu lah kak… takut akak tak percaya je nanti.. ” jawab Zamroni. Matanya masih mencuri pandang tetek ku yang berayun sewaktu aku sengaja mengikat rambut ke belakang. “Ehh.. nak malu apa.. bagi tahulah akak.. akak pun nak tahu jugak..” aku cuba mengorek jawapan darinya. Zamroni terdiam sejenak. Matanya dilemparkan ke arah tingkap, memerhati pemandangan awan yang jauh nun di sana. Aku tahu, dia tengah mengatur ayat untuk menerangkan sesuatu yang malu untuk diucapkan kepada ku. Keadaan sepi sekejap. “Kak.. jangan marah ye… Kalau boleh, saya nak calon isteri yang sama dengan akak. Baik rupanya, baik suaranya, baik tubuhnya… semualah…. ” kata Zamroni mengejutkan ku. Aku seperti terpukul dengan kata-katanya. Rasa malu yang amat sangat tiba-tiba timbul dalam diri aku. Rasa macam tebal sangat muka aku ketika itu. Tetapi tidak Zamroniafikan, perasaan bangga semakin menyerlah di sanubari. Aku terdiam setelah mendengar kata-katanya. Mata Zamroni merenung dalam biji mata ku. Aku seperti terpaku dengan renungan matanya yang seakan sejuk itu. Zamroni aku lihat tiba-tiba bangkit dari kerusi dan berdiri lalu menapak ke belakang ku. Bahu ku terasa di sentuh tapak tangannya perlahan-lahan. Jari jemarinya kemas memaut bahu ku sambil mengurutnya perlahan. Aku kaget, namun perasaan ku untuk menghalang perbuatannya itu seolah terhalang oleh perasaan yang sukar untuk aku ucapkan. Aku membiarkan sahaja perbuatan Zamroni. Kemudian aku dapat rasakan hembusan nafasnya di telinga ku, serta merta menaikkan bulu roma ku. Pipi ku terasa menyentuh pipinya. Tangan Zamroni semakin turun dari bahu ke lengan ku sambil memijat-mijat lengan ku yang gebu berlemak ini. “Kak…” Zamroni berbisik halus ke telinga ku. Aku seolah terpanggil dengan bisikannya itu perlahan-lahan memalingkan muka ke arahnya. Wajahnya yang menyejukkan hati ku itu berada hampir dengan wajah ku. Senyuman di bibirnya mengukir senyuman di bibir ku. Semakin hampir wajahnya ke wajah ku, semakin berat mata ku rasakan. Akhirnya mata ku terpejam, menandakan aku merelakan segala tindakan yang ingin Zamroni lakukan kepada ku. Bibir kami bersatu, penuh mesra dan kerelaan. Meski pun aku masih terkeliru dengan tindakan ku itu, namun naluri ku untuk merasainya begitu kuat hingga tanpa ku sedari, seluruh tubuh ku dijamah tangan Zamroni sepuas hatinya. Apa yang aku ingat, sedang aku berkucupan penuh perasaan dengannya, tetek ku merasai ramasan yang lembut dari tangannya. Kulit tetek ku yang lembut dan gebu itu jelas merasakan tapak tangan Zamroni meramas dan bermain dengan puting ku yang semakin mengeras. Nafas ku semakin tidak teratur akibat perbuatan Zamroni. Tetapi aku masih membiarkannya, kerana aku selesa dan suka dengan apa yang aku alami itu. Tiba-tiba Zamroni melepaskan mulutnya dari bibir ku. Dia menarik tubuh ku agar sama-sama berdiri dan kemudian kami kembali berkucupan penuh mesra. Aku membiarkan tubuh ku di peluk dan diraba oleh Zamroni. Aku hanya merasakan seperti berada di awang-awangan di dalam dakapan seorang lelaki. Tangan Zamroni tak melepaskan peluang meraba-raba punggung ku sambil dia semakin menekan tubuhnya ke tubuh ku. Dapat aku rasakan balaknya yang semakin keras di dalam seluar pendeknya itu menekan rapat ke perut ku. Kehangatan yang aku rasa dari balaknya mendorong aku untuk menekan perut ku agar rapat menghimpit balaknya. Tangan ku pula tanpa disuruh memeluk tubuh Zamroni. Kami berkucupan sambil berpelukan erat di dapur. Agak lama juga kami berkeadaan begitu. Kemudian kucupan Zamroni turun ke leher ku. Aku menjadi khayal dengan kucupannya. Misainya yang menyapu kulit leher ku seolah memberikan perasaan yang sukar untuk ku gambarkan. Geli ada, sedap pun ada. Aku sedar, nafsu gatal ku semakin meningkat. Kelengkang ku terasa semakin licin dengan air nafsu ku. Sambil mengucup dan menggigit halus leher ku, tangan Zamroni menyelak baju t ku ke atas. Coli yang masih membalut tetek ku, malah semakin longgar akibat dari rabaannya tadi disingkap ke bawah dan daging kembar ku itu kembali menjadi sasaran nakal tangan Zamroni. Kucupan di leher ku pun turun ke dada ku. Sedikit demi sedikit bibir nakalnya mengucupi dada ku hingga ianya sampai ke puncak bukit yang besar membusung. Puting dada ku dihisap lembut. Sungguh sedap puting ku di hisap sebegitu rupa. Suami ku pun tidak pernah menghisapnya selembut dan sesedap itu. Aku semakin ghairah, membiarkan tetek ku dihisap lelaki semuda itu. Sambil menghisap tetek ku, tangan Zamroni mula menjalar ke punggung dan peha ku. Kain batik lusuh ku yang sendat membalut tubuh sedikit demi sedikit di naikkan hingga aku dapat merasakan sentuhan tapak tangannya di peha ku tidak lagi terhalang oleh kain batik ku. Tangan Zamroni merayap menuju lubuk kewanitaan ku yang semakin licin dengan air nafsu ku sendiri. Dalam keadaan masih berdiri, aku melebarkan kelengkang, memudahkan tangan Zamroni menyentuh bibir cipap ku. Aku lemas akibat setiap perbuatan Zamroni. Dalam keadaan berdiri, Zamroni menghisap tetek ku dan tangannya menggosok cipap ku sambil sesekali menggentel biji kelentit ku yang ku rasakan semakin keras menegang. Aku mendengus kesedapan tanpa kawalan, merelakan tubuh ku dijamah Zamroni tanpa bantahan dan halangan. Kemudian Zamroni memegang tangan ku dan menghalakannya ke sebatang daging yang hangat dan keras serta yang cukup aku kenali. Balak Zamroni yang sudah keras aku pegang. Entah bila dia keluarkan dari seluarnya aku pun tak pasti, kerana aku khayal dalam keghairahan yang semakin menakluki diri ku. Aku rocoh balak Zamroni dan aku usap-usap kepala takuknya yang mengembang pesat. Dapat aku rasakan urat-urat yang timbul di balaknya semakin galak mengembang, seiring dengan kerasnya balaknya yang ku pegang itu. Zamroni berhenti menghisap tetek ku, begitu juga tangannya yang bermain di cipap ku. Dia menolak bahu ku lembut hingga aku terduduk di kerusi. Balaknya yang masih dalam genggaman ku itu ku tatap penuh asyik. Warnanya yang kemerahan kembang berkilat, serta merta air liur ku telan. Zamroni tersenyum sambil melihat aku merocoh balaknya. Kemudian dia mengusap rambut ku. “Saya suka akak… tapi… akak suka tak kat saya?” Tanya Zamroni dalam nada yang cukup romantik kepada ku. Aku masih ingat, aku tak mampu untuk berkata apa-apa ketika itu. Aku hanya tersenyum kepadanya walau pun hati ku meronta-ronta untuk mengatakan bahawa aku juga menyukainya. Malah, agak malu juga untuk aku katakan, bahawa aku juga sebenarnya secara tidak sedar telah menyintainya. Mungkin kerana umur kami jauh berbeza dan lantaran tubuh ku yang semakin gempal ini melemahkan naluri ingin mencintai dirinya, walau pun di hati ku ini, kemaruknya bukan kepalang. Tanpa di pinta, aku mula menyentuh kepala cendawan Zamroni yang kembang berkilat itu dengan lidah ku. Aku menjilat seluruh kepala cendawannya penuh perasaan hingga air liur ku yang jatuh berciciran ke peha ku tidak ku sedari. Kemudian aku mula menghisap balak Zamroni semakin dalam. Semakin dalam balaknya tenggelam di dalam mulut ku, semakin keras otot balaknya ku rasakan. Malah naZamroniya dapat ku rasakan berdenyut-denyut di lelangit mulut ku. Kekerasan balak Zamroni membuatkan aku merasa geram. Sambil aku mengulum balaknya, sambil itu aku mengunyah perlahan kepala cendawannya di gigi geraham ku. Zamroni ku lihat terjingkit-jingkit, mungkin akibat kesedapan hasil sentuhan gigi ku di kepala cendawannya yang kembang berkilat itu. Zamroni menarik balaknya keluar dari mulut ku. Tangannya menarik kembali tangan ku agar aku kembali berdiri di hadapannya. Zamroni kemudiannya memusingkan tubuh ku agar membelakanginya dan selepas itu dia menolak tubuh ku supaya direbahkan di atas meja makan. Aku yang mengerti kehendaknya terus menunduk merebahkan tubuh ku di atas meja makan, membiarkan punggung ku yang kembali ditutupi oleh kain batik lusuh ku kepada Zamroni. “Cantik betul bontot akak… Besar… tonggek… saya tak tahan la kak… ” kata Zamroni di belakang ku. Kemudian Zamroni menyelak kain batik ku ke pinggang. Punggung ku yang besar berlemak itu di usap-usap tangannya. Kemudian aku merasakan ada sesuatu yang bermain-main di lurah punggung ku. Aku menoleh dan aku lihat, Zamroni sudah menyangkung di belakang ku sambil berselera menjilat-jilat lurah punggung ku. Lidahnya yang basah itu sesekali bermain-main di lubang bontot ku dan kemudian turun ke cipap ku berkali-kali. Aku benar-benar kegelian dan kesedapan diperlakukan begitu. Air liurnya yang menyelaputi lurah punggung ku semakin banyak, mungkin Zamroni mahu melanyak lubang bontot ku. Aku melentikkan punggung ku membuatkan muka Zamroni semakin rapat dan tenggelam di lurah punggung ku. Berkali-kali aku mendesah nikmat ketika lidahnya menusuk masuk dan keluar lubang cipap ku. Zamroni menghentikan jilatannya. Aku lihat, dia kembali berdiri di belakang ku sambil tangannya merocoh balaknya ke arah lurah punggung ku. Balaknya di lalukan berkali-kali di celah punggung ku dan akhirnya dia menenggelamkan balaknya ke lubang cipap ku yang licin itu. Sekali tekan sahaja, terjerlus balaknya terperosok jauh ke dalam cipap ku hingga dapat ku rasakan ZamroniZamronig dasar faraj ku ditekan sedikit kesenakkan ku rasakan. Perlahan-lahan Zamroni mula menompa lubang cipap ku keluar masuk. Berdecup-decup bunyi cipap ku yang banjir di jolok balak Zamroni yang keas tu. Memang sedap aku rasakan di perlakukan begitu. Lebih-lebih lagi, perasaan cinta yang memang tidak dapat aku hakis terhadap Zamroni semakin menghilangkan pertimbangan akal fikiran ku sebagai isteri orang, malah sudah mempunyai anak yang sudah besar. Aku benar-benar lupa semua itu, kenikmatan yang disulami perasaan cinta yang berbunga di hati membuatkan aku lupa diri. Lama juga aku menerima tusukan balak Zamroni yang semakin laju keluar masuk cipap ku. Kemudian Zamroni mengeluarkan balaknya dan dia mengajak ku untuk menyambung permainan di bilik ku. Aku hanya menuruti kemahuannya tanpa sepatah kata. Di bilik, Zamroni meminta ku supaya terlentang di atas katil. Aku yang sudah kerasukan cinta dan nafsu kepada anak muda itu hanya menurut sahaja, asalkan aku dan dia sama-sama seronok menikmati permainan yang sungguh terlarang itu. Zamroni membuka baju dan coli ku lalu di campakkan ke lantai. Tubuh ku yang hanya tinggal berkain batik ditatap Zamroni penuh minat. “Besarnya tetek akak…. Sumpah saya tak cari lain…. ” kata Zamroni sambil dia memegang tetek ku dan meramasnya. Kemudian Zamroni meletakkan balaknya yang berlumuran dengan air nafsu dari cipap ku itu di celah antara tetek ku. Aku yang tahu kemahuannya terus mengepit balaknya di tetek ku dan Zamroni pun terus menghenjut balaknya di celah tetek ku. Kepala cendawan Zamroni yang kembang kemerahan itu ku lihat tenggelam timbul dari celah tetek ku yang mengepitnya. Aku dapat menghisap kepala cendawannya sewaktu ianya timbul naik. Wajah Zamroni ku lihat menahan keberahian melihat mulut ku menghisap kepala balaknya yang dikepit di celah tetek ku. “Kak… sudikah akak menjadi isteri saya?” Secara tiba-tiba pertanyaan yang sukar untuk ku jawab itu terpacul keluar dari mulut Zamroni. Aku tiba-tiba terhenti menghisap dan menghayun tetek ku. Aku hanya tersenyum melihat bola matanya yang redup memerhati wajah ku. “Tak apa kak… saya faham perasaan akak… mungkin susah untuk akak buat keputusan di saat-saat macam ni,” kata Zamroni sambil menarik balaknya keluar dari kepitan celah tetek ku. Zamroni kemudian memukul-mukul kelentit ku menggunakan balaknya. Aku semakin terangsang dengan perbuatannya itu. Tangan ku segera menarik balak Zamroni agar rapat ke pintu lubuk penuh kenikmatan milik ku. Sekali lagi balak Zamroni terendam di dalam cipap ku. Jika tadi aku berada di dalam keadaan menonggeng di meja makan, kini aku terbaring terkangkang di atas katil yang selama ini menjadi tempat aku dan suami ku bertarung. Kain batik yang di selakkan ke atas menutupi perut ku yang membuncit dan berlemak. Zamroni kembali menghayun balaknya keluar masuk cipap ku. Malah semakin kuat, hingga membuai tetek ku yang besar melayut. Sesekali Zamroni menghisap tetek ku membuatkan aku semakin tidak keruan. “Kakk… oohhhh… sedapnya body akakk…. Akak tak gemuk kakk…. Akak sedappp…” kata Zamroni yang sedang sedap melanyak tubuh ku yang terkangkang di atas katil. “Sedap Zamronin…. ” pertama kali mulut ku berbicara setelah dari tadi aku bermadu asmara dengannya. “Sedap kakkk…. ” Jawab Zamroni sambil terus menghayun balaknya keluar masuk tubuh gempal ku. Aku semakin hilang arah. Tujahan balak Zamroni yang keras dan jitu semakin menaikkan syahwat ku dan akhirnya aku terkujat-kujat kenikmatan sambil menikmati balak Zamroni yang ditekan kuat sedalam-dalamnya. Zamroni membiarkan aku khayal melayani perasaan kenikmatan yang aku kecapi sambil dia terus menekan seluruh batangnya agar tenggelam sedalam-dalamnya di dalam cipap ku. Setelah aku reda dari kenikmatan yang jarang sekali ku kecapi itu, kami berkucupan penuh perasaan. Balak Zamroni yang masih utuh dan masih terendam di dasar cipap ku kemut-kemut kuat agar Zamroni benar-benar menikmati persetubuhan yang di kecapi bersama ku. “Kak… boleh saya minta sesuatu?” Tanya Zamroni dalam nada yang sungguh romantik. “Apa dia sayangg… ” jawab ku kepadanya. “Selama ni saya tak tahan dengan tubuh akak yang sedap ni…” Zamroni menghentikan kata-katanya. “Tetek akak yang besar ni buat saya selalu kepuasan sendirian di bilik air… ” sambungnya lagi, balaknya semakin di tekan kuat ke dasar cipap ku membuatkan aku sedikit kegelinjangan. “Peha akak… perut akak…. Tapi… Cuma satu je yang saya nak lepas ni… saya harappp sangat akak boleh bagi….” Katanya yang tersekat-sekat. Mungkin akibat gelora yang sedang melanda dirinya. “Apa dia sayangg… cakap lah kat akak….” Aku memintanya agar meluahkan sahaja apa yang terbuku di hatinya. “Kak… saya suka bontot akak…. Bontot akak tonggek…. Besar kakkk… ” katanya tersekat-sekat lagi. “Zamroninn…. Zamroni nak main bontot akak yeI?” Tanya ku tanpa segan silu lagi memandangkan Zamroni kelihatan seperti terlalu malu untuk meluahkan isi hatinya. Zamroni hanya mengangguk sambil tersenyum kepada ku. Terus sahaja aku tolak tubuhnya hingga terkeluar balaknya dari cipap ku. Kemudian tanpa diminta, aku menonggeng di atas katil. Bontot ku yang kembali tertutup oleh kain batik yang semakin renyuk ku halakan ke arah Zamroni. Tanpa menyelak kain batik ku, Zamroni menyembamkan mukanya ke celah bontot ku. Dapat aku dengar bunyi nafasnya menghidu bontot ku agak dalam. Kemudian Zamroni menyelak kembali kain batik lusuh ku ke pinggang. Sekali lagi bontot ku terdedah kepada pandangan mata Zamroni tanpa di tutupi seurat benang. Zamroni melalukan balaknya di cipap ku, menyapu balaknya dengan cairan yang berlendir dan licin, mungkin sebagai pelincir. Boleh tahan jugak mamat ni. Mesti pengaruh cerita lucah ni. Kemudian dia mula mengunjurkan kepala balaknya ke lubang bontot ku. Aku yang sebelum ini memang sudah biasa di setubuhi melalui bontot mudah menerima tusukan balak Zamroni. Lebih-lebih lagi balaknya sudah licin diselaputi lendir dari cipap ku. Dengan beberapa kali tusukan sahaja, separuh balaknya sudah terbenam ke dalam lubang bontot ku. “Ohh.. Zamronin.. Tekan lagi sayangg… ” pinta ku agar Zamroni menjolok bontot ku lebih dalam. Zamroni menekan lebih dalam hingga akhirnya, keseluruhan balaknya terbenam di lubang bontot ku yang sudah lama tidak merasa dijolok balak lelaki. Belum sempat Zamroni memulakan hayunan keluar masuk lubang bontot ku, aku sudah terlebih dahulu memulakan permainan. Dengan pinggang yang semakin ku lentikkan dan bontot yang semakin menonggek, aku gerakkan tubuh gempal ku ke depan dan ke belakang membuatkan balak lelaki pujaan ku itu keluar masuk lubang bontot ku perlahan-lahan. Buat pertama kalinya aku mendengar keluh kesah Zamroni yang agak kuat menahan gelora kenikmatan sejak dari saat pertama kami bersetubuh tadi. Zamroni memang betul-betul tak tahan diperlakukan begitu. Aku juga tidak tahu kenapa aku begitu berani berkelakuan sebegitu. Mungkin akibat desakan nafsu ku yang semakin membara kerana rasa cinta yang semakin sukar untuk dibendung, dan mungkin juga kerana lubang bontot ku dah rindu sangat hendak menikmati diliwat balak lelaki yang keras menujah lubang bontot ku. Sambil memegang pinggang ku yang masih terikat kemas lilitan kain batik lusuh yang ku pakai, Zamroni mula menompa bontot ku semahu hatinya. Makin lama makin laju balaknya keluar masuk lubang bontot ku. Kepedihan sedikit demi sedikit semakin terasa, mungkin sebab dah lama tak kena jolok. Namun, kenikmatan yang aku nikmati benar-benar membuatkan aku lupa akan kepedihan yang aku alami. “Oooohhhh Kakkkkk…. Sedapnya bontot akakkk…. ” Zamroni seperti separuh menjerit sambil menjolok bontot ku. “Sedap sayanggg…. Sedapkan bontot akakkk… ” aku menggodanya dengan kata-kata lucah agar dia semakin terangsang. “Ohhh… sedapnyaaa…. Kakkk… pleaseee kakkk…. Kawin dengan saya kakkk….” Zamroni merintih kesedapan sambil memujuk ku agar menjadi permaisuri hidupnya. “Zamroni nak ke kawin dengan akak? Akak gemuk, bontot lebar…” aku cuba melayan karenahnya. “Kakk…. Tak gemukk.. ohhh… kakk… saya suka bontot akakkk.. saya cintakan akakk…” rintih Zamroni semakin bernafsu dan semakin laju menjolok bontot ku. “Ohh.. Zamronin… Suka bontot akak yee…” aku bertanya lagi dalam kenikmatan yang semakin aku sendiri tak tahan. “Suka kakk…. Bontot akak tonggek kakkk… tetek besarrr.. kakkk… saya tak tahan kakkk….” Zamroni semakin kuat mengerang penuh nafsu, hayunannya juga semakin kuat. “Jolok bontot akak Zamroninnn…. Ahhhh… Zamroninn… Lepaskan dalam bontot akak sayangggg…. “Aku merengek semakin kesedapan sambil menikmati balak Zamroni yang semakin kekar berkembang memenuhi lubang bontot ku. “Kakkkk…. Saya cinta akakkk… Sumpahhhh!!!! AHHHHH!!!!!” Serentak itu, Zamroni menghenyak balaknya sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya memenuhi lubang bontot ku. Lubang bontot ku dapat merasakan disembur air mani Zamroni yang hangat yang memancut-mancut keluar dari balaknya yang tak henti berdenyut-denyut di dalam bontot ku. Aku menggelek-gelekkan punggung ku seperti penari dangdut membuatkan Zamroni menggigil. Tangannya meramas pinggulku sementara yang sebelah lagi menarik kain batik yang masih terikat dipinggang ku yang menonggeng di atas katil. Aku akhirnya tertiarap di atas katil dengan balak Zamroni masih terendam di lubang bontot ku. Sebaik dia mencabut balaknya keluar, meleleh air maninya keluar dari lubang bontot ku bersama-sama bunyi yang benar-benar lucah. Kami ketawa seketika. Sejak dari hari tu, hubungan sulit antara aku dan Zamroni semakin membara. Boleh di katakan setiap petang selepas dia pulang dari kerja, pasti kami akan bersetubuh bersama-sama tanpa sebarang halangan. Lantaran keadaan diri ku yang sudah tidak mampu lagi untuk mengandung (menurut kata doktor), maka setiap benihnya yang kadang kala dilepaskan di dalam rahim ku memang tidak menjadi. Jika ketika aku sedang datang haid, hisapan dan kuluman menjadi pengganti. Pertama kali aku menerima pancutan air maninya di dalam mulut, aku tersedak-sedak hingga hampir termuntah kerana air maninya terlalu banyak hingga sukar untuk ku telan kesemuanya. Namun setelah aku biasa, lama-kelamaan tiada masalah lagi bagi tekak ku untuk meneguk setiap pancutan yang dilepaskannya. Puncak kepada perhubungan kami bermula semakin serius dan teruk selepas aku diceraikan suami ku. Suami ku yang tidak disangka-sangka pulang awal terkejut melihat aku yang sedang berdiri di sinki dapur, menonggeng dengan kain batik ku yang terselak ke pinggang menerima tusukan padu dan penuh berahi dari Zamroni. Baju dan coli yang bersepah di atas lantai menandakan bahawa sudah lama perbuatan kami itu berlaku. Seingat ku, itu adalah round kedua pada petang yang sama. Yang pertama kami lakukannya di ruang tamu dalam keadaan bertelanjang bulat dengan di akhiri pancutan air mani Zamroni yang memenuhi lubang cipap ku. Namun belum sempat kami ingin menikmati puncak kepada persetubuhan yang kedua itu, kami tertangkap oleh suami ku. Lebam-lebam Zamroni di belasah suami ku, nasib baik tak mati. Aku hanya mampu menangis melihat kekasih ku itu di belasah dengan teruk di hadapan mata ku. Aku tak mampu berbuat apa-apa kerana aku juga takut di apa-apakan oleh suami ku. Dan pada petang itu jugalah jatuhnya talak tiga ke atas diri ku. Beberapa bulan selepas itu, aku dan Zamroni selamat diijab kabulkan. Tiada bunga manggar, tiada majlis kenduri besar-besaran, hanya majlis pernikahan sahaja menjadi memori hidup antara aku dan Zamroni. Aku tahu, walau pun keluarga Zamroni tidak menyukai aku, tetapi aku tetap sayang Zamroni kerana dia adalah suami ku yang terlalu ku cintai. Pernah juga aku mengujinya dengan memintanya untuk berkahwin seorang lagi, namun jawapannya adalah, “Langkah mayat awak dulu sayanggg…” Kini, sudah 11 tahun perkahwinan antara aku dan Zamroni. Umur ku kini yang sudah menjangkau 53 tahun masih tetap memuaskan batin lelaki yang ku cintai itu. Umur Zamroni yang kini 39 tahun masih tetap berahi kepada ku. Aku tahu, cintanya kepada ku bukan main-main. Bak kata pepatah ‘hilang sedara, hilang kawan, kerana kekasih aku turutkan’ memang sesuai dengan dirinya. Meskipun umur ku semakin meningkat, namun demi kasihnya, Zamroni banyak berhabis wang ringgit demi mengekalkan kecantikan diri ku. Walau pun sudah 11 tahun menjadi isteri Zamroni, namun tidak banyak pebezaan dari susuk tubuh ku. Hanya perut ku sahaja yang sedikit berbeza, semakin bertambah ‘tayar spare’ namun masih ada bentuk yang menggiurkan suami kesayangan ku itu. Punggung masih lagi kekal menyelerakan nafsunya, masih besar dan tonggek, malah semakin lebar. Tak hairanlah sejak dua tahun kebelakangan ni, lubang cipap ku di penuhi air maninya boleh dikira dengan jari kekerapannya. Selebihnya, lubang bontot ku lah yang menjadi tempat yang setia dipenuhi air maninya. Mungkin agak melampau apa yang ku ceritakan ini, tetapi itulah hakikatnya. Tetek ku yang besar dan kadang kala menjadi tempat pencutan air maninya ini masih lagi besar dan mengghairahkan walau pun sudah sedikit melayut. Kadang kala Zamroni meminta ku agar tidak memaki coli ketika keluar rumah bersamanya, aku yang hanya menurut sahaja pada mulanya tidak memahami apakah niat sebenarnya. Namun setelah beberapa tahun barulah aku tahu. Rupa-rupanya dia suka melihat lelaki-lelaki di luar sana tu menelan air liur melihat tetek aku yang memang akan membuai-buai di dalam baju yang ku pakai. Malahan, putingnya yang tersembul di permukaan baju yang ku pakai seringkali menambah keberahian lelaki-lelaki yang melihatnya. Kebiasaannya apabila aku menyedari tetek ku menjadi perhatian, aku akan mula memeluk lengan Zamroni dan meletakkan tetek ku di lengannya untuk melindungi dari di tatap oleh lelaki lain. Secara tak langsung, dapat juga aku berjalan bersama Zamroni dengan keadaan yang amat romantik. Jika Zamroni terlalu jauh dari ku, barulah aku akan menurunkan tudung ku menutupi dada ku agar dapat ku sembunyikan tetek ku yang memang masih mampu membuatkan lelaki-lelaki hilang kewarasan demi kerananya. Zamroni yang masih lagi seorang mekanik kini sudah tidak lagi bekerja di bawah orang. Dia sudah mempunyai bengkelnya sendiri dan perniagaannya semakin berkembang maju. Aku kagum dengan usaha gigihnya. Kami juga sudah tinggal di rumah yang kami beli sendiri. Hingga kini, tiada apa yang dapat memisahkan antara aku dan suami ku, Zamroni. Walau pun jarak umur kami 14 tahun jaraknya, namun itu sama sekali menjejaskan cinta kami yang masih kekal utuh seperti dahulu. Aku tetap cintakannya, sebagaimana dia mencintai aku sepenuh hatinya. Aku cintakan suami ku.

Khamis, 5 April 2012

Penyambut Tetamu Noni

Aku begitu kecewa apabila keputusan S.T.P.M di umumkan kerana walaupun lulus tetapi tidak melayakkan aku untuk menyambung pelajaran ke menara gading. Keluarga ku memberi perangsang agar aku terus mencuba. Pada mulanya aku berhasrat untuk menurutkan kemahuan keluarga ku. Setelah berfikir panjang perasaan malas untuk mentelaah subjects yang sama. Keluarga ku tidak membantah dengan keputusan ku walau pun mereka kecewa yang dapat aku perhatikan dari raut wajah mereka.

Buat beberapa ketika aku hanya duduk di rumah sahaja sehingga lah pada satu pagi aku terbaca satu advertisement dari akhbar The Star bahawa terdapat sebuah resort yang tersohor di Langkawi memerlukan seorang receptionist yang memiliki kelulusan sebagaimana yang aku perolehi sekarang. Tanpa membuang masa aku terus memajukan application dengan menyertakan segala documents
yang di perlukan.

Aku sedang menyapu di halaman rumah apabila seorang postman membunyikan horn motornya. Dari sampul surat nya aku sudah dapat menganggak siapa pengirimnya. Tanpa berlengah aku terus membuka sampul surat tersebut. Aku begitu gembira setelah mendapati isi kandungannya menyatakan yang aku
telah berjaya pada interview tempoh hari. Tanpa disedari aku telah memekik memanggil ibuku yang kebetulan berada di dapur. Setelah mengetahui mengapa, ibuku turut gembira dan berkata,"Syukurlah nak" sambil memelok erat tubuh ku.

Bila tiba hari nya ayah ku dengan di temani oleh ibu menghantar ku ke tempat yang di tuju. Setelah beres semuanya kedua ibu bapa ku menempah bilik kerana mereka hendak berihat dulu sebelum pulang. Walaupun aku belum mula bertugas discount untuk sewa bilik telah diberikan oleh pihat resorts kepada
ayah ku. Bagi diriku sudah di sediakan sebuah bilik khas untuk pekerja yang masih bujang sekira nya aku mahu dengan di kena kan sedikit bayaran. Kedua ibu bapa ku agak gembira kerana aku tidak payah susah susah mencari rumah atau pun bilik sewa.

Hari pertama begitu menyeronokkan kerana kesemua staffs sedia memberikan tunjuk ajar. Akhirnya kami semua seolah olah macam satu keluarga. Bagi diri ku pula tidak malu untuk bertanya perkara perkara yang aku kurang yakin dan faham, kerana boleh dikatakan aku adalah jenis periang dan mudah mesra.

Buat permulaan aku bertugas office hours. Bertugas sebagai seorang receptionist begitu menyeronokkan kerana aku dapat berkenalan dengan para para pelancong terutama mereka yang datang dari luar Negara. So far so good. Tiada apa apa yang menyusahkan untuk menjadi penghalang kepada tugas ku.

Melihatkan yang aku sudah dapat mensesuaikan diri dan tinggal di resorts yang sama pehak majikan menyuruh aku berkerja shift dan aku akur. Yang agak susah apabila berkerja shift malam aku kena pastikan yang semua pelanggan berada di tempat tempat mereka. Sekiranya pengawal memberitahu aku
berkaitan dengan pelanggan yang tiada di tempat mereka setelah malam agak lewat aku akan mengarahkan bahagian peronda untuk membuat penyiasatan setelah aku meneliti buku daftar pelanggan.

Pada satu malam setelah aku off duty aku sendiri menawarkan diri kepada Boss untuk meronda kerana beberapa orang peronda ada yang ambil cuti, ada yang off dengan bilik bilik dan chalets fully booked dan diizinkan. Tidak lah boring duduk seorang diri di dalam bilik walau pun segala keperluan ada di sediakan.

Selesai makan malam aku berihat buat seketika sebelum membuat rondaan tanpa di temani oleh guard kerana aku berpendapat tiada apa yang merbahaya di kawasan resorts. Langkah ku terhenti apabila melintasi sebuah chalet kerana kedengaran suara perempuan merintih dengan erkata,"Sedap bang, sedap, henjut laju sikit, Ita hendak sampai ni". Tubuh ku jadi seram sejuk. Setelah dapat mengawal diri aku bertapak dengan berhati hati mencari number chalet untuk memudahkan aku membuat penyemakan berkenaan dengan penyewa nya sebelum menuju ke jendela yang aku perhatikan agak renggang.

Sekali lagi tubuh ku mengiggil setelah dapat melihat satu adengan yang belum pernah aku lihat sebelum ini. Si teruna yang dalam keadaan menyiarap di atas tubuh seorang perempuan yang sedang mengangkang aku perhatikan sedang membuat aksi "PUMPING" dan sekali sekala memberhentikan pergerakan "PUMPING nya" sebelum menyonyot puting tetek perempuan yang merintih kesedapan
silih berganti. Lama juga aku terpaku memerhatikan gelagat mereka. Tanpa disedari tangan ku sudah mula meramas ramas cipap ku sendiri setelah dapat melihat senjata sulit si teruna yang begitu tegang keluar masuk, keluar masuk dalam lubang cipap si perempuang yang berkaedaan seolah olah memberikan satu tadahan nekmat untuk si terunan sambil dia mengharapkan satu rasa kepuasan dari
tusukan senjata sulit si teruna yang kelihatan begitu tekun melakukannya.

"Bang laju bang Ita hendak coming lagi, oh bang sedap nya"perempuan yang sedang mengangkang bersuara manja sambil kedua belah tangan nya memeluk tubuh jejaka yang sedang "PUMPING" dan sambung berbicara,"kita main lama sikit ia bang". Si jejaka tidak menjawab hanya menganggukkan kepalanya dalam keadaan terus "PUMPING". Melihatkan itu kedua belah tangan ku semakin mengganas tanpa dapat dikawal, yang kanan sedang meramas ramas breasts dan yang kiri sudah berada di dalam panties sambil mengarit arit alur cipap ku sendiri.

Aku tersentak bila bahu ku di cuit dan terus membetulkan kedudukan kedua dua belah tangan ku. Bila aku berpaling untuk mempastikan cuitan tersebut, seorang lelaki Mat Salleh meletakkan jari telunjuknya ke arah bibir ku, sebagai isyarat agar aku diam. Aku terdiam buat seketika dan kami sama sama
menyaksikan adengan ranjang secara live sebelum Mat Salleh yang baru mencuit bahu ku memegang tangan ku untuk beredar dari tempat tersebut walau pun adengan ranjang yang di lakonkan oleh sepasang teruna dan dara belum tiba ke kemuncak nya. Aneh nya aku menurutkan sahaja ajakan Mat Salleh tersebut tanpa berfikir bencana yang akan meninpa diri ku.

Tidak berapa lama berjalan kami tiba di kawasan recreation dan melabuhkan ponggong di sebuah bangku yang agak terpencil. "Do I know you, aren't you one of the receptionists working in this resorts?" Mat Salleh berbicara sambil memegang bahu ku dan mengenalkan dirinya yang bernama Thomas
Simpson. Bagi diri ku tidak payah di perkenalkan lagi kerana tekaannya tepat-NONI-.mungkin dia lihat dari name tack yang aku pakai semasa bertugas di counter.

"Have you ever enggaged in that type of performance that we had just witnessed a while ago before". Simpson bertanya seraya merenung wajah ku. "No, never, I 'm still virgin" balas ku terketar ketar dan cuba meminta diri untuk pulang walau pun di kala itu perasaan ku sedang berlawan dengan nafsu
yang masih membara setelah melihat live show sebentar tadi.

"Why are you in a hurry, I am not going to harm you , I just want to make friend with you" Simpson berkata sambil memegang kedua belah pipi ku. Mungkin aku tidak membantah, Simpson mengambil kesempatan dengan bertindak untuk merapatkan bibir nya ke bibir ku dan kami bercumbuan buat
seketika. Tanpa di ajar lidah ku sendiri memasuki ruang dalam mulut Simpson yang terus menghisapnya sebelum menjulurkan lidahnya untuk aku hisap.Pertama kali lidah ku di hisap dan aku mengisap lidah orang lain yang membuat gelora nafsu semakin memuncak.Aku dapat rasa kan bahawa Simpson mungkin bangga kerana dapat seduceku.

Dada ku berombak kencang apabila tangan kanan Simpson meramas ramas breasts ku sambil tangan kiri nya merayap di celah kelengkang ku. "I fell your panties is getting wet, doesn't the wet panties irritated your little pussy?" Simpson berbisik di telinga ku. Aku tidak menjawap kerana nafsuku sudah semakin mendesak. Tambahan bila Simpson memeluk erat tubuh ku dengan merapatkan penis nya yang sudah begitu keras menyentuh perut ku. Simpson pula aku perhatikan tidak lepas peluang dengan kaedaan diri ku yang sudah begitu sukar untuk di kawal. Aksi ranjang yang baru ku lihat sebentar tadi
gambaran nya seolah olah semakin jelas kelihatan.

Bila Simpson cuba menanggalkan seluar jeans ku aku berkata dengan nada terketar ketar, "Simpson this place is not suitable, can we continue with the adventure at a most decent and comfortable place?".

"Are you so sure with what you had just said with no regret later on, You had just told me that you are still virgin". Simpsom berkata setelah beliau berdiri sambil memegang bahu ku sebelum mengosok gosok manja tengkokku.

Melihatkan yang aku tidak menjawab dan asyik memerhati di celah kelengkang nya,Simson sambung berbicara dengan berkata,"So let us go to my chalet then" dan terus menarik tangan ku. Sambil memeluk pingang ku kami mengatur langkah ke tempat yang bakal menyaksikan dara ku di robek setelah aku sendiri berkelakuan seolah olah mengizinkan nya. Sekali sekala kami berhenti apabila simpsom memaut rapat tubuh ku untuk bercumbuan.

Aku memerhati kaedaan sekeliling sebelum melangkah masuk kedalam chalet yang di sewa oleh Simpson. Dengan ceremat Simpson menatang tubuh ku menuju ke katil setelah pintu di tutup rapat. Kami duduk di tepi katil dalam keadaan berpelukan untuk bercumbuan dengan di terangi lampu
tidur.

Sebelum menanggalkan baju ku, Simpson mengulangi kata-katanya dahulu agar aku fikir semasak-masaknya sebelum berlaku sesuatu kerana dia tidak mahu aku menyesal di kemudian hari dengan mengata kan yang dia tidak memaksa. Sambil dia berbicara tangannya pantas menanggalkan pakaianku dan merebahkan badanku ke atas katil dengan hanya berpakaian panties dan bra sahaja dan baring
di sebelah kanan ku setelah dia sendiri bogel dengan kaedaan penisnya yang fully erected.

Sambil mencium pipi ku, Simpson memberi isyarat agar aku mengusap usap penisnya yang sudah begitu tegang. Semasa berbuat demikian, aku teringat semasa di kampong bila aku mengunggis tebu telor yang mana ruas nya sama besar dengan penis Simpson.

"Noni, what do you think about my penis, don't you like it?" Simpson berkata sambil mengosok gosok perut ku."I just don't know what to say, because this is my first time looking and touching adult's blunt secret tool, doesn't its appear a bit over size for my little pussy?". Balas ku.

"You need not fear, because your pussy is elastic and I promise to be gentle when inserting my seven inches long and stout blunt tool into your pussy. Before this, I had inserted it into a little pussy of a Siamese girl whose body was smaller then yours, which ended with her getting what she wanted,
without any damage" balas Simpson sambil menanggalkan bra ku.

Aku semakin terangsang bila Simpsom menyonyot my breasts nipples dengan tangan ku masih lagi mengengam dan mengusap usap penis nya. Puas dengan breasts ku, Simpson menanggalkan panties ku. Aku mengangkat ponggong ku untuk memudah kan Simpson menanggalkannya.

"What a hairless and fleshy little pussy, I like this kind of pussy" Simpson berbicara sambil mengosok gosok kawasan pussy ku. Simpson mengalihkan kedudukan nya di celah kelengkang ku dan terus
menjilat jilat pussy ku hingga membuatkan nafsu ku semakin bergelora. "Oh Simpson I feel so good, please suck a bit harder" pinta ku dalam kaedaan merintih.

"Noni, your secret passage is already wet" kata Simpson. "Simpson please fuck me, I just couldn't hold any longer". Aku merintih.

Simpson berhenti menjilat dan terus merenung ke arah muka ku sambil mengarit arit kan penis nya di muka pintu lubang nekmat ku dan berkata,"Noni, this will be the last for me to warn you, you still have time to terminate the game, I'm not forcing you, don't you want to preserve your virginity
for your future husband?".

Aku tahu bahawa aku sudah tidak dapat berpatah balik kerana tuntutan nafsu ku begitu bergelora dan aku percaya yang Simpson begitu ikhlas dengan kata kata nya. Aku merapatkan kelengkang ku ke arah kelengkang Simpson. Sambil merenung tajam ke arah muka Simpson aku pegang his seven inches long
and stout blunt toll and direct it to my pussy.

Simpson merapatkan muka nya ke muka ku dan terus mencium dahi ku dan berkata, "You will be the first virgin girl that I'm going to fuck,if it materialize, it's going to be the most memorable moment for me and my seven inches long and stout blunt tool and I'm sure that this memorable episode will be engraved in my heart for ever".

Aku memerhati dengan cemas bila Simpson hendak memasukkan penis nya ke dalam lubang cipap ku yang sudah begitu bersedia. Belum pun kepala takuk nya melepasi, aku menyuruh Simpson memperlahan kan sorongan nya kerana aku merasa sedikit perit dengan berkata,"Slow a bit simpson,
I feel a bit sore".

Simpson memberhentikan aksi menyorong penis nya dan terus menjilat jilat alur cipap ku dan melakukan nya semula setelah mendapati alur cipap ku sudah agak leach. Simpson terhenti meloloskan penis nya kerana dia terasa halangan selaput dara ku.

Sambil memberikan sekuntum senyuman ke arah ku Simpsom berkata, "Yes I can feel that you are still virgin,do you want my seven inches long and stout blunt tool to snatch that virginity of yours".

Aku tak pasti mengapa aku membalas senyuman Simpson sanbil menganggukkan kepala tanda setuju. Setelah mengucup bibir ku yang mengalami sedikit nekmat dengan kehadiran penis nya walau pun baru 1/3 masuk Simpson berkata "Through reading I'm sure that you will feel a bit sore when I force my seven inces long and stout blunt tool into your vagina, but it will just be a moment when you will anticipate the pleasure in fucking,I can guarantee you that".

Simpson meluruskan badan nya sambil menyuruh aku mengangkat kepalaku untuk melihat dan menekmati upacara pecah dara ku sendiri. Aku akur sambil memerhatikan penis Simpson di tekan pelahan untuk mengelak kan aku merasa sakit yang berlebihan.

Lubang cipap ku merasa sedikit perit dan aku terpaksa menahannya kerana aku kini di dalam kaedaan benar benar mengharapkan tadahan nekmat ku untuk mendapat kan satu kepuasan yang begitu sukar untuk di nukilkan.

Aku mengetab bibir sambil merasakan yang penis Simpson sedang berusaha untuk membolosi selaput dara ku. Akhirnya dia robek. Sebelum meneruskan pergerakan penisnya,Simpson mencabutnya dahulu untuk membersihkan kesan darah yang sudah terbit dan terus mencium pussy ku. Sebelum memasuk kan semula penis nya Simpson merangkul tubuh ku dan berkata, "Thank you Noni, you will always be remembered".

Sekali lagi aku mengangkat kepala ku untuk melihat penis pertama yang bakal menghuni dan memuaskan tuntutan nafsu ku. Dalam kaedaan masih lagi menahan rasa ngilu aku memerhatikan dengan penuh minat kemasukan penis Simpson ke dalam lubang cipap ku dengan berakhir yang ianya santak ke pangkal.

Simpson memberhentikan aksi menyorong his seven inches long blunt tool as it has already reach the maximum seven inches. I can feel that his penis fully filled my secret passage, what a pleasurable moment and I'm still waiting for the out come-THE PLEASURE OF FUCKING-

Dengan memelok erat tubuh ku, Simpson merapat kan bibirnya dan kami bercumbuan buat seketika. Simpson mengerak kan penis nya persis piston yang bergerak di dalam block nya, sungguh nekmat.

"Oh Simpson I feel so good, of what a pleasure, oh Simpson oh oohhh I'm coming, I'm coming" aku bersuara dalam kaedaan penuh nekmat. Simpson melajukan tujahan nya untuk membantu aku yang sedang mencari satu kepuasan yang hampir menjelma. Setelah aku reda, Simpson menyuruh aku duduk
menyangkong di atas peha nya dalam kaedaan membelakangi nya. Setelah pasti yang his seven inches long blunt tool berada di sasaran, Simpson memegang pinggang ku seraya menyuruh aku menurun kan ponggong ku dan berkata, "I really want you to enjoy the fucking by looking at my penis that move in and out of your tight little pussy.

Kini aku terpaksa mengerak kan ponggong ku agak laju kerana aku sendiri sudah hendak coming buat kali kedua. Simpson faham sambil memegang erat kedua dua peha ku agar his seven inches long stout blunt tool tidak tercabut dek aksi kegahiran ku mencari kepuasan Kali ini aku benar benar merasakan satu kepuasan kerana rasa ngilu sudah hilang.

Simpson mencium belakang ku setelah pergerakan ku reda dengan menyuruh aku bangun dan baring semula. Sambil melebarkan kangkang ku, Simpson berkata, "Noni you have just experience the pleasure of being fuck,isn't it, now I'm going to give you the most great moment in fucking that you will never forget and most probably you will want for more.

Setelah his seven inches long and stout blunt tool fully buried in my pussy, Simpson merangkul erat tubuh ku sebelum membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik penis nya yang aku rasakan begitu sendat di dalam terowong ajaib pussy ku. Sekali sekala Simpson memberhentikan aksi sorong-tarik penisnya untuk membolehkan beliau menyonyot nipples breasts ku silih berganti.

Kini aku dapat rasakan kebenaran kata kata Simpson kerana sedah mula terbit satu rasa yang sukar untuk aku nukil kan dengan segala otot-otot dalam terowong ajaib pussy ku sudah mula active dengan mengemot ngemot penis Simpson yang aku rasakan semakin bertenaga dengan pergerakan keluar-masuk keluar-masuknya. Sambil melajukan aksi sorong-tarik sorong-tarik his seven inches long
and stout blunt tool Simpson bersuara, "Noni, I'm coming, I'm coming, oh Noni" dan terus memancutkan cecair pekatnya dengan begitu bertenaga dan banyak. Rasa suam suam panans nya memberikan aku satu kepuasan. Aku dapat rasakan yang tadahan nekmat ku tidak menghampakan kerana satu kepuasan yang aku harap kan telah terlaksana.

Dengan his seven inches long and stout blunt tool masih lagi berada di dalam terowong ajaib pussy ku, Simpson berkata, "Thank you Noni for the most great and pleasurable moment" dan terus merangkul erat tubuh ku. Semasa kami sedang bercumbuan aku dapat rasakan penis Simpson yang sudah agak mengendur mengelunsur keluar.Kami baring terlentang buat seketika. Pancutan yang di lakukan oleh penis Simpson ke dalam terowong ajaib ku terasa meleleh keluar membasahi lubang dubur ku. Sambil
mengosok gosok perut ku, Simpson berkata, "Noni, I will give you a few harmless tablets as a precaution to avoid you from getting pregnant, if you want to get pregnant then don't take the tablets"

"Thank you Simpson, why don't I think of that earlier before anting you to fuck me". Balas ku sambil memerhatikan penis Simpson yang sudah mula hendak jaga semula. Mengelakkan dari being fuck without Simpson cleaning his penis aku segera ke bilik air untuk membersihkan rasa lekit dengan bau yang agak memualkan. Simpson masuk kedalam bilik air dengan penis nya separuh mengkal setelah aku keluar.

Melihat kan yang aku sudah hendak mengenakan pakaian, Simpson bertanya kemana aku hendak pergi dan kalau boleh dia hendak aku tidur bersama sama dengan dia dengan merayu, "I know that you are off tomorrow, please sleep with me so that I can tried to repay the most memorable moment we had just anticipated a few moment ago resulting in you loosing your virginity that had just being rob by my seven inches long and stout blunt tool, I will not fuck you if you refuse, I just want to hold you in my arms while we are sleeping, who knows we might get a most pleasant dream in our sleep, please Noni don't turn down my request".

Akhir nya aku mengalah dengan pujuk rayu Simpson dan terus menanggalkan pakaian ku kerana Simpson hendak kami tidur dengan hanya mengenakan pakaian dalam sahaja. Aku merasa sungguh nyaman bila berada di dalam pelokan Simpson yang tidak henti henti mengucapkan "Thank You"
kerana sudi menyerahkan dara ku untuk santapan his seven inches long and stout blunt tool.

Baru beberapa jam terlena, aku terjaga setelah merasakan penis Simpson yang begitu keras menyentuh peha ku. Tanpa ku sedari pussy ku sendiri sudah mula active dengan mengeluarkan cecair yang agak pekat. Simpson terjaga bila merasa penis nya di usap usap dengan melempar kan sekuntum senyuman
yang penuh bermakna dan terus menyonyot nipples breasts ku yang aku pasti dia tahu bahawa aku menyukai perbuatan nya itu. "Noni, don't you mind sucking my penis" Simpson bersuara sambil meraba raba my hairless pussy,beberapa jam yang lalu telah di ceroboh oleh penisnya.

"I will " balas ku dan terus mengolom penis nya. Menyedari yang aku sudi melakukannya,Simpson menyuruh aku menyiarap di atas badannya dengan menghalakan pussy ku ke arah muka nya agar dia dapat menjilat jilat alur pussy ku."Simpson, your seven inches long and stout blunt tool is fully
erected, don't you like to buried it into my tommy?". Aku berkata setelah berhenti menghisap penis nya.

"What say you if I buried my penis from behind, doggy-style" balas Simpson seraya menyuruh aku berposisi dalam kaedaan merangkak. Aku melihat dengan penuh minat bila Simpson mula menyorong penisnya yang pada peringkat awal aku masih merasa ngilu dan hilang seketika kemudian.

Aku perhatikan bahawa Simpson adalah seorang yang berpengelaman in fucking, kerana termasuk yang ini sudah beberapa posisi di lakukannya ke atas diri ku yang kesemua nya berkesudahan dengan kejayaan. Setelah aku climex aku memberitahu Simpson bahawa sebelum dia ejaculate aku hendak di lakukan dalam kaedaan aku mengangkang di bawah sambil dia memainkan peranan dari atas.

Akur dengan permintaan ku, impson mencabut penis nya sambil menyuruh aku baring terlentang. Setelah kangkang ku di buka dengan agak lebar,Simpson membenamkan penis nya. Otot-otot dalam terowong ajaib ku mula mengemot ngemot penis Simpson seolah olah memberikan satu tanda kemeseraan, satu perbuatan yang begitu di gemari oleh Simpson. Akhir nya kami climex bersama, yang memberikan aku satu kepuasan yang sungguh bermakna seolah olah aku mengharapkan agar ia nya berterusan kalau boleh.

Tanpa membersih kan badan kami tidur berpelokan dalam kaedaan bertentang muka. "Simpson, if you don't mine I would like to ask you a few questions? Aku berkata sambil mengosok gosok belakangnya. "You can ask me any questions" balas Simpson sambil mencium dahiku.

"As a tourist that like to travel from country to country, haw many girls had you fucked?" aku bertanya.

"When ever I stay in one place I will try my very best to fuck any available local's, but I avoid from haring prostitute and negro,because my seven inches long and stout blunt tool doesn't fit for Negro who need much more longer tool than mine which only fit to satisfied my race and Asian's girls. Of all the girls, you are the first virgin I ever fuck and I thank you for that". Simpson berbicara dengan agak panjang.

"Do you want to tell me that there are men who posses a longer penis then yours?" tanya ku lagi kerana kurang yak. "Why not, I have a friend whose blunt tool is almost a foot long and much stouter then mine" balas Simpson.

"My goodness, with that length I don't think it's suitable for my pussy, I'm sure it will tear apart my vagina, don't you thing so". Balas ku.

Simpson hanya senyum dan terus memeluk erat tubuh ku dengan memberi isyarat yang dia mengantuk. Selang beberapa minit aku terlena dalam pelokan jejaka bertuah yang telah berjaya merobek dara ku.

Pagi nya aku bangun awal dan terus pulang untuk mengelak dari pengetahuan kawan kawan setelah memberi isyarat agar tengah hari nanti kami dapat berjumpa di dewan makan. Sebelum melangkah keluar, Simpson menyuruh aku mengambil tablets yang di katakan nya untuk mencegah aku dari hamil.

Dua malam berbaki sebelum Simpson pulang aku tidur dengan nya. Sangkaan ku memang tepat bahawa Simpson sungguh berpengalaman. Kerana setiap kali his seven inches long and stout blunt tool hendak bermastutin di dalam trowong ajaib pussy ku macam macam posisi di lakukan nya dan kesemua nya memberi kepuasan sebagaimana yang aku harapkan, kecuali bila dia hendak ejaculate kami akan laku kan dalam posisi yang aku suka.

"Don't forget to sent me a post card and please tell all the good thing to all your friend about Malaysia and don't forget to tell your friend if you think that he would be of my taste about me". ku berpesan kepada Simpson sebelum dia berlepas pulang.

Selang beberapa lama aku menerima sepucuk surat dari Simpson menyatakan bahawa beberapa orang kenalan nya akan datang melancong ke Langkawi dan memberitahu ku bahawa salah seorang dari kenalan nya 'is of my taste' tetapi yang tak sedap nya his blunt tool is almost nine inches in length and a bit stout than that of Simpson's, akan menghubung ku bila dia tiba.

Selepas bertugas aku baring terlentang dan berkata dalam hati. "Almost nine inches, boleh kah terowong ajaib ku tahan menerima kehadirannya,tak koyak ke"sambil meraba my hairless pussy. "Apa apa pun aku kena cuba kalau "JOHNNY STOKE" benar benar datang mana tahu kot kot boleh, nanti selepas ini boleh lah aku berikhtiar untuk mendapatkan yang panjang satu kaki. Bukan kah pussy tu elastic, menurut kata Simpson.

Andai kata aku dapat merasa kesemua sizes dan termasuk yang over size bagaimana nanti kalau ada jodoh buat aku bersuami kan bangsa ku sendiri boleh kah aku mendapat satu kepuasan total semasa aksi ranjang yang semua orang tahu-FUCKING-. Hanya kaedaan yang akan menentukan

Walau pun sudah hampir enam bulan aku memadu asmara dengan Simpson namun peristewa tersebut tidak dapat aku lupakan sehingga ke hari ini. Bila baring keseorangan aku kerap menghayalkan babak-babak kemesraan yang pernah aku lalui bersama dengannya. Ada juga aku bercadang untuk mencari jejaka yang ramai di resort ini untuk mengisi kekosongan yang telah di tinggalkan oleh Simpson. Entah mengapa hati ku berat untuk melakukannya walau pun aku tahu bahawa aku tidak mempunyai apa-apa ikatan dengannya. Setelah aku memiliki sebuah computer riba aku kerap chit-chat dengan Simpson. Ada kalanya aku menjadi "HIGH" bila Simpson fwd gambar-gambar sebagaimana yang pernah aku lakonkan dulu. Dari chit-chat yang kami kerap lakukan aku begitu yakin bahawa Simpson mempercayai kata-kata ku yang aku tidak mengulangi melakukan babak kemesraan sepertimana yang tidak sengaja telah aku lakukan bersama nya dulu. Aku sekadar memberitahunya, "I don't know why".

Semasa cuti baru baru ini aku pulang ke kampong. Keluarga ku agak hairan melihat susuk tubuh ku yang agak berisi di bahagian mana yang sepatutnya bagi seorang wanita yang sudah dewasa. Aku buat selamba sahaja dengan mengatakan mungkin hati ku senang bertugas di resort tersebut. Aku tidak
menyangka bahawa susuk tubuh ku menjadi perhatian keluarga. Sebelum ini pun di tempat kerja sudah ada staff-staff yang menegur dengan menyatakan yang aku semakin "BERGETAH". Perubahan susuk badanku ada kemungkinan dek tadahan nekmat yang aku lakukan untuk mendapatkan satu pengharapan pemberian Simpson's seven inches long and stout blunt tool. Pulang sahaja ke tempat kerja aku terus on computer dan terus ke laman yahoo untuk melihat kalau-kalau ada e-mail. Setelah faham dengan e-mail yang di kirimkan oleh Simpson secara tiba-tiba aku terus mengepit tangan ku di celah kelengkang yang tidak semena-mena menerbitkan satu rasa yang agak berlainan bila aku di fahamkan bahawa seorang kenalannya yang memiliki nine inches long and stout blunt tool akan datang melancung ke Malaysia dan akan menginap di resot tempat aku berkerja.

Aku segera membalas e-mail yang di kirimkan seraya bertanya untuk mendapatkan kepastian yang lebih terperinci berkaitan dengan remarks nya yang berbunyi, "I hope that you will not turn down my request that I had entrusted my friend to do when he met you". Malang nya dia tidak mahu memberitahu dan menyuruh aku bersabar sehinggalah kawannya yang di panggil Mr. nine inches bertemu dengan ku, itu pun kalau aku sudi melayan kawannya itu sebagaimana aku boleh mengizinkan nya dahulu hingga aku kehilangan satu mahkota yang di panggil "DARA". Semasa aku baru melangkah untuk pergi ke counter selepas sarapan, aku terkejut bila boss berkata, "Noni at the end of this month we will have a busy week ahead of us, because quite a number of foreign tourists will put up at our resort and I want you to make sure that their stay here will be lively and enjoyable with no complaint".

Aku hanya senyum dan mengangguk kan kepala tanpa memberitahu Boss yang aku sudah tahu. Untuk kawan Simpson yang bernama Mr. Blake aku pastikan yang ia nya akan aku tempatkan di chalet yang agak sunyi dan selesa sebagaimana yang di kehendaki nya melalui e-mail yang aku terima dari Simpson. Memahami nya aku senyum sendirian dan terus menjalankan tugas harian ku saperti biasa. Mungkinkah his nine inches friend akan menjadi sejarah dalam hidup ku. Kini aku sudah tidak sabar menanti saat kehadiran mereka. Tambahan apabila mendapat tahu bahawa Simpson ada mengirimkan sesuatu untuk ku melalui kawan nya. Walau pun hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi untuk menantikan
kehadiran mereka aku tetap resah, tak tahu mengapa. Ada kala nya apabila malam aku kerap terbayangkan Simpson sedang membenamkan his seven inches blunt and stout tool into my womb via my vagina mengakibat kan aku hilang "DARA". Bagaimana agak nya dengan tool's Mr. Blake yang
menurut kata Simpson panjang nya hampir sembilan inci, mungkin lebih memuaskan.

Selang beberapa lama berpergian bus kepunyaan resort telah sampai dari lapangan terbang Langkawi. Aku menatap wajah-wajah setiap pelancong dan tidak sukar untuk ku mengenali Mr. Blake kerana sebelum ini Simpson sudah fwd kan kepada ku gambar nya. Mungkin untuk mengelak kan dari
pemerhatian staffs yang lain, Mr. Blake make don't know sahaja walaupun aku faham melalui mimik muka nya dia sudah mengenali ku, begitu juga aku. Selesai membuat check in, aku mengiringi beberapa orang tourist termasuk Mr. Blake untuk di tunjuk kan tempat-tempat mereka. Semasa melangkah dalam
kaedaan beriringan aku dan Mr. Blake tidak berborak,hanya mencelah bila ada tourists lain yang bersuara. Mr. Blake terus masuk ke dalam chalet yang aku tunjuk kan. "What a place, with the privacy that I like most". Dia bersuara setelah masuk ke dalam. Mr. Blake memanggil ku setelah melihat aku hendak beredar dan berkata,"This is a parcel for you, from Simpson". Aku senyum dan terus mengambil
parcel tersebut. "Can I see you to nite?" tanya Mr. Blake sambil meramas manja ponggongku yang sudah agak berisi hasil dari beberapa kali senaman yang aku lakukan dengan Simpson dulu. Aku mengangguk kan kepala dan berkata, "I will come around ten p.m".dan terus beredar. Sebelum ke counter, aku ke
bilik untuk menyimpan parcel pemberian Simpson.

Selesai bertugas aku segera kebilik ku untuk mengetahui apa kah barang-barang pemberian Simpson. Aku senyum sendirian setelah membuka parcel tersebut yang mengandungi beberapa pasang slack, half-cup bra, panties yang hanya mampu untuk menutup cipap ku dan beberapa packets tablets yang
aku guna dan semasa memadu asmara dengan nya dahulu. Yang membuat aku tersenyum lebar ia lah satu benda yang menyerupai alat sulit lelaki berserta dengan instruction cara bagaimana untuk mengunakan nya berserta dengan satu nota yang berbunyi, "Noni with this tool you don't have to use your finger when required". Lama juga aku memegang tool tersebut sebelum di simpan di tempat yang agak tersembunyi dan selamat.

Di dinning hall kelihatan Mr. Blake sedang menjamu selera dengan beberapa orang kawan. Salah seorang aku perhatikan berbangsa Negro yang kerap tersenyum bila aku memandang ke arahnya. Ada kala nya aku mencuri pandang ke arah celah kelengkang Mr. Blake di mana terletaknya his nine inches blunt
and stout tool sebagaimana yang di perkatakan oleh Simpson, tetapi tak berhasil kerana dia memakai loose trousers. Selesai dinner mereka beredar. Aku perhatikan Mr. Blake kini hanya berdua-duaan dengan kawan nya yang berbangsa Negro seolah olah sedang berbincang kan sesuatu. Aku tidak memikirkan apa apa dan berlalu pergi untuk mempersiapkan diri sebelum berjumpa dengan Mr. Blake yang aku sudah jangka kan tujuan nya, juga apa yang aku harapkan akan berlaku. Di antara aku
dan Mr. Blake.

Aku mengenakan slack, sleevless low neck and hanging "T" shirt, bra dan panties pemberian Simpson. Bukan nya apa, kerana mengikut arahan yang baru aku terima melalui e-mail yang baru di kirimkan. Setelah memakai nya aku merasa sedikit jangal. Slack yang aku pakai menampakkan pusat dan alur
ponggongku, bra pula membuatkan breasts ku menonjol di bahagian atas dan panties pula membuat aku tidak selesa di bahagian ponggong kerana gangguan tali halus yang terpaksa aku kenakan kepada tali pengikat di bahagian waist ku. Selain dari arahan tersebut ada beberapa baris ayat yang berbunyi,
"Please entertain Mr. Blake as how you entertained me before and please fulfilled my request that I had instructed Mr. Blake to perform". Semasa melangkah menuju ke chalet Mr. Blake ayat-ayat akhir tersebut begitu menghantui perasaan ku. Walaupun demikian aku masih mampu mengatur langkah menuju ke chalet Mr. Blake sambil mengharapkan bahawa ia hanya satu "JOKE".

Hanya tinggal beberapa langkah sahaja lagi sebelum sampai, pintu chalet di buka dengan kawan Mr. Blake yang berbangsa Negro sedang merakam segala gerak geri ku sehingga lah pintu di tutup dan Mr. Blake merangkul tubuh ku untuk bercumbuan sebelum mengampu ponggong ku dengan tujuan untuk mendukung ku. Aku memelok erat tengkok dengan kedua belah kaki ku bertaut rapat di pinggang nya sebelum kedua dua bibir kami bertaup rapat untuk membolehklan kami bertukar-tukar berkolonan lidah hingga membuat aku terlupa untuk bertanya mengapa kawan nya terus merakamkan perbuatan kami berdua.

Setelah puas bercumbuan, Mr. Blake duduk di atas sofa dengan aku duduk di atas ribanya dalam kaedaan bertentang muka. Mr. Blake terus menjilat alur breasts ku yang membuat aku kegelian. Di bawah ponggong ku terasa sesuatu yang agak keras seolah-olah bergerak untuk bernafas. "Mungkin
his nine inches long and stout blunt tool" aku berkata di dalam hati. Sambil meramas ramas breasts ku Mr. Blake bertanya sama ada aku sudah tahu atau pun tidak pesanan Simpson kepada nya untuk aku tunaikan. "Yes I got the massage but it's not very clear" kata ku. Sebelum menjelaskan segala
nya, Mr. Blake memperkenalkan kawan nya yang berbangsa Negro bernama Nelson yang asyik memandang kedua buah dada ku yang terdedah hampir separuh yang sedang di ramas ramas oleh Mr. Blake. Kini Nelson sudah memberhentikan tugas merakam nya, sebaliknya dia duduk bertentangan dengan kami sambil mendengar penerangan yang diberikan oleh Mr. Blake kepada ku dan juga untuk mendapat persetujuan dari ku. Di pendek kan cerita, aku terpaksa bersetuju kerana ia nya bakal menjadi passport untuk aku pergi ke tempat Simpson bila berkesempatan dengan segala perbelanjaan di
tanggung oleh Mr. Blake. Yang menjadi masalah ia lah salah satu dari babak aku "BERMESRA" dengan
Mr. Blake hendak di lakukan di open space, luar bilik.

Aku kurang pasti bagaimana kini aku sudah berdiri tanpa seurat benang sambil memegang tool's Mr. Blake yang sedang memeluk ku dari arah belakang. "It feels as though I'm holding the car gear-rod" aku berkata sambil meramas-ramas manja tool nya. "Don't you like it?" tanya Mr. Blake. "Yes I do, but isn't it seemed to be over size for my vagina?" balas ku. "I don't think so, any way, with your permission I promise to do it gently and it will not hurt you because I have a special cream meant for smooth
insertion that will opened your flood gate" balas Mr. Blake seraya mencium tengkok ku. Nelson asyik bergerak untuk mendapatkan angle yang sesuai. Mr. Blake masih lagi meramas ramas breasts dan sekali sekala mencium tengkok ku. Aku masih lagi mengengam erat tool Mr. Blake dan sekali sekala mencuri pandang ke arah nya. Mr. Blake mengarahkan ku berdiri bersandar ke dinding dengan sebelah kaki ku di letak kan ke atas katil dengan Nelson menghampiri untuk mendapatkan close up shoot vagina ku sambil Mr. Blake memegang tool nya seraya menyuakan kan ke arah lubang cipap ku yang sudah agak watery setelah di jilat dan di nonyot oleh Mr. Blake. Aku merasa sedikit cemas melihatkan size tool Mr. Blake yang kini kepala nya yang kembang berkilat sudah menyentuh pintu vagina ku.

Aku merenung tajam ke arah muka Mr. Blake yang sedang berusaha untuk memasukkan his nine inches blunt and stout tool into my vagina. Nelson tidak lepas peluang untuk merakamkan setiap pergerakan tool Mr. Blake yang sedikit demi sedikit memasuki vagina ku yang akhir nya santak ke pangkal memenuhi ruang dalam womb ku. Dalam posisi ini aku kurang mendapat kepuasan walau pun aku rasakan yang tool Mr. Blake begitu sendat memenuhi ruang dalam womb ku. Posisi yang kerap memberi ku kepuasan ia lah apabila aku di henjut dari atas dalam kaedaan aku baring terlentang. Faham dengan kaedaan ku, Mr, Blake bersuara dalam kaedaan berbisik, "It' just for photography season, and you will anticipated in what you call fucking after this". "Noni, please let me be apart of it, will you?" Nelson mengusik sambil
mengarahkan video cameranya ke arah muka kami yang sedang bercumbuan.

Aku pura pura ingin meraba di kawasan seluarnya yang kelihatan sudah macam kemah kerana seolah-olah ada sesuatu yang sedang menongkat nya. Walau pun dalam suahsana yang tidak begitu menyeronok kan namun aku climex juga. Menyedari nya, Mr. Blake mencabut tool nya untuk membolehkan Nelson merakamkan cecair pekat yang sedang meleleh keluar dari lubang vagina ku
sebelum Mr. Blake menyuruh aku menonggeng kerana dia hendak menyumbatkan tool nya dari arah belakang.

Setelah hampir dua puluh minit sesi photography berlangsung, Mr. Blake bersuara keras, "Noni I'm coming" dan terus memancutkan cecair pekat nya di belakang ku yang masih lagi membongkok. Selesai pancutan aku duduk di atas katil sambil menghisap tool Mr. Blake yang sudah semakin mengendur.
Aku merebahkan diri dalam kaedaan masih lagi belum puas. Nelson terus merakam kan kaedaan ku yang baring terkangkang. Aku terkejut bila Mr. Blake bersuara, "Noni can you permit Nelson to take my place seeming that your lust is still furious" dan terus ke bilik air. Bila aku mengalihkan pandangan dari memandang Mr. Blake yang melangkah ke bilik air dan belum pun memberikan jawapan,kelihatan Nelson sudah telanjang bulat dengan toolnya yang hitam legam dengan urat-urat nya yang timbul dalam kaedaan begitu keras mencodak menghampiri ku.

Aku duduk bersandar ke tepi katil sambil memerhati tool Nelson yang hampir sama size dengan yang di miliki oleh Mr. Blake. Sambil memegang tool nya, Nelson menghampiri dan meramas ramas breasts ku sebelum membongkok untuk merapatkan lips nya dengan lips ku. Tanpa ku sedari kini aku sedang
meramas ramas tool Nelson yang ku rasa agak panas sambil kami bertukar berkoloman lidah. Kami sedang beromance bila Mr. Blake keluar dengan hanya bertowel dan terus duduk di sofa sambil memerhatikan perbuatan kami dengan penuh minat. Merenung tajam ke arah muka Mr. Blake aku berkata, "Don't you want to record on tape about my doing with Nelson?".

"If you insist, why not" balas Mr. Blake dan terus on vedio camera untuk merakam adengan yang bakal terjadi di antara ku dan Nelson. Setelah puas beromance, Nelson duduk bersandar dengan mengarahkan ku untuk duduk di celah kelengkang nya. Sambil memegang tool Nelson yang telah berada tepat di sasaran aku menurunkan ponggong ku dengan berkesudahan the whole lot of Nelson's tool buried in my womb. Sebelum membuat aksi turun naik ponggong ku aku berkata, "Mr. Blake, I never dreamed of being fuck by a negro who posses a hot lively tool". Aku perhatikan Nelson seolah-olah bangga dengan remarks ku dan terus menyonyot nipples ku silih berganti dan berkata, "I like your round,firm and quite big breasts".

"What about my vagina" aku mengusik.

"I will it, it's tight" balas Nelson dan terus mengerakkan ponggong nya ke atas-kebawah.
Melihatkan yang aku sudah mula hendak melajukan pergerakan ponggong ku,Mr. Blake menghampiri untuk merakam mimik muka ku yang hampir hendak climex. "Oh Nelson I'm coming, I'mmm ccooommmmiiiiinnnngggg, what a fuck" aku bersuara setelah merasa kan satu kepuasan yang bakal aku terima. Setelah kaedaan ku reda, Nelson merangkul tubuh ku dengan tool nya masih terbenam untuk menukar posisi dengan aku baring terlentang sambil dia menghenjut dari atas. Posisi yang telah menjadi kegemaran ku. Setelah merakamkan pergerakan keluar masuk tool Nelson buat beberapa ketika, Mr. Blake menanggalkan towel nya setelah meletak kan vedio camera di tripod stand setelah memfokuskan nya kearah katil. Sambil berdiri berhampiran dengan kepala ku, Mr. Blake menyuakan tool nya yang sudah active semula untuk aku hisap. Akhir nya aku climex lagi hasil dari pergerakan keluar masuk tool
Nelson di dalam womb ku. Nelson membantu dengan melajukan pergerakan keluar masuk tool nya untuk memboleh kan ku mencapai nekmat ke tahap maximum.

Setelah aku reda, Nelson memeluk erat tubuh ku sambil memusingkan badan nya. Kini kami di dalam posisi dengan aku di atas. Mr. Blake beralih ke arah belakang dan terus menjilat jilat anus ku
sambil menyapu cecair yang mengalir dari vagina ku ke tool nya. Beberapa ketika Mr. Blake bersuara, "Noni, can in insert my tool into your ass-hole". Aku yang masih lagi mengharap kan satu kepuasan dari pemberian tool Nelson hanya sekadar berkata, "I havn't being fuck through my ass-hole before,
if you think my ass-hole suit the size of your tool, you can tried".

Nelson memberhentikan aksi turun naik ponggong nya untuk memboleh kan Mr. Blake memasuk kan tool nya. Lama juga dia mencuba sebelum berjaya.Kini ke dua dua lubang sulit ku sudah berpenghuni. Luckily there is no third person, kalau tidak mulut ku juga pasti berpenghuni dalam kaedaan serentak. Mr. Blake menahan kerana Nelson sudah melajukan pergerakan ponggong ya. Aku menanti dengan kaedaan cemas dalam keseronokan menantikan pancutan yang bakal di ledak kan oleh tool Nelson any time now. "Oh Noni I'm coming. Oh Noni what a fuck oohhh ooohhhh I'mmm ccccooooo mmmmmmiiiiinnnnnggggg" dan terus memancutkan cecair pekat nya dengan begitu padu memenuhi womb ku.

Walau pun sedikit keletihan aku tetap setia menungging dengan tool Nelson yang separuh mengkal masih berada di dalam womb ku untuk memberi peluang kepada Mr. Blake membuat pancutan kedalam ruang lubang anus ku setelah mendapat keizinan dari ku. Selang beberapa lama aku dapat rasakan pergerakan keluar-masuk tool Mr. Blake yang begitu lancer sebelum memancut kan cecair pekat yang panas panas suam di dalam lubang anus ku sebelum dia tertiarap di atas belakang ku yang meniarap di atas dada Nelson dengan kedua dua lubang ajaib ku di penuhi oleh cecair pekat yang di panggil "SPERMS" hasil pemberian tool seorang Mat Salih dan Negro. Tidak berapa lama selepas itu kami bergiliran ke bilik air untuk membersihkan badan sebelum baring semula untuk merehatkan badan dengan di apati oleh Mr. Blake di sebelah kanan dan Nelson di sebelah kiri. Mereka bergilir gilir meramas ramas manja breasts dan vagina ku dan sekali-kala bertukar berkoloman lidah. Di kala itu berbagai kata kata pujian yang mereka berikan kepada ku. Dalam pada itu aku cuba memegang tool tool yang telah memberikan kepuasan kepada ku.

Mungkin sudah begitu puas atau pun keletihan, tool milik Mr. Blake kelihatan lembik dan sejuk dan aku tidak berkata apa-apa.Aku tergamam bila tersentuh tool Nelson yang ku rasa kan agak panas berdenyut-denyut yang sudah active semula. Aku bangun untuk melihat dengan lebih dekat kaedaan nya. Jelas kelihatan urat-urat nya yang timbul dengan kepala nya yang keras mengembang. "Mungkin kerana ini agak nya mengapa ramai mem mem yang aku lihat melalui cd pemberian Simpson begitu gemar mengadakan hubungan sex dengan Negro" aku berkata di dalam hati.Dari pengamatan ku bertugas di resort ini ada juga terserempak dengan wanita Melayu berpasangan dengan Lelaki India check in di resort ini, mungkin dengan sebab yang sama.

Memahami akan hajat ku, Mr. Blake beredar dan terus baring di sofa. Nelson yang sedang meramas ramas breasts ku mengalihkan pandangan nya kearah muka ku dan berkata, "Noni, don't tell me that you want me to fuck you again" dan terus meramas ramas cipap ku. "Why, don't you want to insert your throbbing hard tool into my vagina for the second time" balas ku sambil membetulkan baringan ku. Sebelum memasukkan tool nya, Nelson menjilat jilat kawasan vagina ku yang membuat aku kegelian dan penuh berahi. Setelah melebarkan kangkang ku, dengan cermat Nelson membenamkan tool nya yang segera mendapat kemotan mesra dari terowong ajaib vagina ku. Nelson merangkul erat tubuh ku sebelum membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik tool nya yang memenuhi cita rasa nekmat yang ku harap kan dari satu "FUCKING".

Aku sudah tiga kali climex sebelum Nelson mencapai kepuasan. Selesai pancutan terakhir dia memeluk erat tubuh ku. Satu pelukan yang ku rasakan begitu bermakna dengan mengharap agar aku berkekalan di dalam kaedaan demikian, satu pengharapan yang tidak mungkin. Setelah berada di alam nyata semula, kami ke bilik air untuk membersihkan badan. Selesai berpakaian aku meminta diri untuk pulang ke bilik dan berjanji akan menemani mereka sehingga ke akhir hari percutian mereka di resort ini. Sebelum beredar, Mr. Blake menghulurkan kepada ku satu package kecil yang aku dapat meneka isi kandungan nya. "Sorry Noni, at the moment I don't have any, I promise that I will give you tomorrow nite" Nelson bersuara setelah melihat Mr. Blake menghulurkan nya kepada ku. Sambil berjalan aku mengengam erat package tersebut, "Rasa rasa isi nya boleh tahan, bagus juga dapat two in one-NEKMAT & UPAH" aku berkata di dalam hati. Kini segala pesanan Simpson melalui Mr. Blake sudah selesai aku tunaikan. Segala peristewa yang aku lalui bersama dengan Mr. Blake telah aku e-mailkan kepadanya. Ada juga e-mail jenaka yang Simpson kirim kan yang berbunyi, "seven and nine inches tool had being buried into your womb, what say you if I introduce to you a gentlman with twelth inches tool".

Kini hari percutian mereka sudah tamat. Semua tourists sudah berada di lobby menantikan bus resort yang akan menghantar mereka ke air-port. Aku berdiri agak jauh dari mereka. Selang beberapa ketika Mr. Blake dan Nelson kelihatan melangkah kearah ku. Setelah menghampiri mereka bersuara serentak, "We missed you Noni and thanks you for all the pleasure that we had anticapited together, if everything goes according to plan, we will be expecting you in England" dan terus meninggalkan resort setelah bas tiba. Hiba juga aku
di buatnya.

Lepas ini kalau sukar untuk mendapatkan size yang sesuai dengan cita rasa ku terpaksalah aku berpuas hati dengan pemberian Simpson yang mengunakan battery.Selang tiga hari selepas kepulangan mereka aku menerima satu e-mail yang berbunyi, "All the shot taken had been edited and now are in the prosses of dubbing before being released to the potential buyer with the title "PEARL FROM THE ORIENT".beyound my expection that you manage to entertain Mr. Blake and Nelson at one time, That's great". Aku membalas e-mail tersebut dengan menulis, "Fortunate that your are not around, If not I'm certain that my mouth will be filled up too".Buat masa ini aku masih lagi bertugas di resort yang sama.

Mungkin para pembaca yang pernah berkunjung ke Langkawi ada terserempak dengan-NONI tetapi tak kenal. Kini hanya kaedaan akan menentukan segala nya. Kemana aku akhir nya, terserah kepada yang menentukan.

Abang Iparku Yang Ganas

Aku masih lagi bersekolah dan tinggal di rumah kakakku. Suaminya seorang tentera dan kakakku seorang jururawat yang selalu kerja shift pagi.
Aku pula bukanlah dara lagi kerja sudah selalu bersetubuh dengan kekasihku.
Pada suatu hari aku telah berpisah dengan kekasihku dan sudah hampir seminggu pukiku tidak diamput. Lubang pukiku sudah melolong-lolong minta disetubuhi. Hinggalah suatu hari aku mendapat idea untuk menggoda abang iparku. Kakak seperti biasa balik pagi kerja dari malam hingga pagi. aku sengaja memakai baju tidur yang nipis tanpa bra dan lalu di depan abang iparku yang sedang menonton TV. Aku rasa matanya terbeliak melihat aku tapi aku buat-buat tidak tahu saja.

Aku senggaja tidur lewat malam itu setelah semua anak buahku tidur. Tiba-tiba ketika aku sedang berada di dapur untuk membuat minuman, abang iparku datang dan meramas buah dadaku. Aku pura-pura meronta dan mengatakan "jangan bang.." tapi abang ipar terus menyelak baju tidurku dari atas bahu dan menghisap puting susuku.

aku masih lagi berpura-pura menolak dan lari ke ruang tamu.
Abang iparku terus mengejar dan memeluk dan mengangkat aku ke atas meja makan. Dengan ganas dia terus menyelak baju tidurku dari bawah dan membuka seluar dalamku.

Dengan ganasnya dia membilak pukiku dengan tangannya dan menjilat lubang pukiku. Aku yang memang menunggu untuk dijilat lubang puki kerana inilah acara yang paling sedap kalau aku di amput. Dia pun mengatakan" sedapnya lubang puki mu sayang" Aku yang tengah kesedapan terus membangkangkan pukiku seluas-luasnya dan lidahnya semakin ganas sambil dia menghirup air-air yang keluar dari lubang pukiku. Lepas itu dia bangun dan menghisap puting susuku. Dia katakan susuku keras dan besar. Aku yang sudah tidak tahan menunggu di amput terus merenggek-rengek "Abang lekaslah amput lubangku" Dengan sekali sentap sarungnya kerana dia tidak memakai seluar dalam, batangnyg yang besar dan keras terus menerja ke dalam pukiku yang menganga dengan luasnya. "ABang, sedapnya butumu bang...amputlah lubang pukiku ini bang" meja makan itu berbunyi-bunyi tapi kami tidak peduli kerana anak-anaknya masih kecil lagi. Dia turunkan aku ke lantai dan
mengamput lagi dengan ganasnya. Dia katakan pukiku sungguh sedap dan lazat.
Dia terbalikkan aku dan mengamput aku seperti anjing. malam itu saja aku di amput hampir 10 kali. Abang iparku ini ganas dan kuat nafsu.

Kadang-kadang tengahari aku ponteng sekolah dan dia akan pulang untuk mengamputku. lain lagi dalam kereta, hampir runtuh kereta dibuatnya. Lubang puki sudah luas lubangnya kerna di kerjakan setiap malam.

"Abang..pukiku ini dah luas lubangnya abang asyik kerjakan" Dia ketika itu tengah mengerjakan lubangku dengan batang butunya hanya berkata "Lubang pukimu hanya untuk santapan batang butuku sayang"

Hari ini aku masih lagi tinggal bersama kakakku dan lubangku masih lagi ghairah dengan batang abang iparku

Zila Oh Zila

Aku merupakan seorang guru komputer di sebuah kedai komputer di Perlis. Dah empat bulan bekerja di situ. Boleh kira aku ni expertlah dalam kerja mengajar komputer dan membaiki komputer ni. Kedai ni selalunya banyak student pada hari Sabtu dan Ahad tapi pada hari itu hari Selasa, student tak banyak. Cuma seorang dua saja dalam jadual. Jam dah menunjukkan pukul 9 pagi. Aku mengeluh kerana budak Liza ni tak datang-datang lagi. Kalau kau orang nak tahu si Liza ni dulu junior aku masa aku kat Sekolah. Masa tu aku Tingkatan 5, dia pula Tingkatan 3. Aku dah boring sangat dah menunggu. Kalau ikut hati aku nak tutup saja kedai. Dan tak semena-mena dia muncul. Fuh lega rasanya sebab dia dah datang. Kelas yang satu lagi pukul 3. Tak sangka pula hari ni dia nampak lawa dengan pakai skirt labuh warna biru muda dan baju body shirt. Boleh jatuh jantung. Body dia pun 34-24-36. Aku terus suruh dia duduk kat komputer dan aku pun suruh dia membuat latihan yang ada dalam buku. Sambil mengajar aku sempat menjeling ke arah buah dadanya. Mentang-mentang pakai baju ketat, buah dada pula besar dan aku pun berangan macam manalah rupa buah dadanya kalau tanpa baju. Dia bertanya macam mana nak buat kerja dan aku pun pergi ke belakang dia sambil membongkok. Tangan kanan aku pula, aku letakkan ke atas tangannya yang berada di tetikus. Wah lembut dan gebu kulit dia. Sambil mengajar aku mengusap-ngusap tanganya sambil bertanya, "Tak boring ke belajar hari ni?". Dia kata, "Boring juga tapi nak buat apa lagi selain dari belajar?". Aku pun apa lagi. Ada can ni. "Kejap ya… Liza", aku kata. Lalu pun pergi ke pintu kedai dan menguncinya. Aku datang padanya dan aku kata, "Apa kata kita layan CD?". Dia tanya, "CD apa? Kalau cerita sedih, tak naklah". "Eeh cerita best ni". Aku kata kita tengok kat komputer belakanglah. Dia kata o.k. Aku pun pasanglah CD tu kat komputer dan dia terpegun dan bertanya mana aku dapat. Aku kata adalah. Kami pun duduk rapat-rapat dan aku cuba memegang tangannya. Dia tak kisah dan aku pun terus merayap dari pangkal tangan ke atas tangan dan aku pun menarik bahunya ke bahu aku. Wow aku rasa panas badannya yang bercampur dengan bau minyak wanginya. Tangan kanan aku pun merayap dari bawah dan ke arah buah dadanya dan aku pun mengusap-ngusap buah dadanya yang semakin tegang. Aku bisik padanya, "Liza… dari dulu lagi abang nak kata pada Liza yang abang sememangnya suka dan amat mencintai Liza". Dia pun menoleh ke arah aku dah terus mata kami pun bertentang. Pucuk di cita ulam mendatang. "Liza pun begitu juga… bang". Tangan aku terus merayap ke dalam bajunya dan memegang buah dadanya yang besar. Tangan ku yang satu lagi terus menjalar ke arah pehanya dan meraba-raba. Aku pun mengajak dia duduk kat sofa. Dia mengikut saja. Di sofa kami semakin syok dan kami bercium dari mengigit bibir ke menghisap lidah. Wow… pandai juga budak ni. Aku buka baju dia dan aku pun nampak colinya yang berwarna hitam. Aku memegang tangannya dan meletakkan ke atas peha aku dan aku menyuruhnya memegang batang aku yang setengah tegang. Sambil mulut ku berubah dari leher ke buah dadanya yang dah tak ada coli. Bila masa aku buka colinya pun, aku tak sedar. Aku menjilat-jilat dan menggomol teteknya. Dia mengerang. Tangan ku terus merayap ke barang sulit Liza. Aku korek dengan jari. Dia mengerang. Aku terus buka baju aku dan seluar dan masa tu aku lihat si Liza dah mengangkang dan tangan dia pula yang sedang mengorek buritnya. Aku buka kain dia serta seluar dalamnya. Aku jilat sekitar bibir buritnya. Semakin kuat dia mengerang. Aku gigit manja kelentitnya. Kemudian aku pun terus mengetuk buritnya dengan batang zakar aku dan aku cuba jolok batang aku ke dalam. Ketat lagi. Aku menolak kangkangnya agar lebih luas dan terus aku jolok. Dia mengerang kesakitan. Perlahan-lahan aku jolok tarik dan jolok tarik kemudian semakin laju. "Mmmmm sedap bang… mmmm… lagi bang". Nafas Liza turun naik. Tangan aku meramas-ramas teteknya. Aku henjut kuat-kuat. Panas betul burit Liza ni. Lama aku peram batang aku kat buritnya sebab aku rasa macam dah nak keluar. Tiba-tiba Liza berkata, "Bang… Liza nak try hisap abang punya boleh?". Aku pun terus tarik keluar batang aku dari buritnya. Dia terus memegang dan mengulum batang aku. Best betul dia hisap. 15 minit kemudian aku menruskan proses henjutan tadi. Aku lihat Liza dah dua kali klimak. Aku pun terus henjut dan henjut sehingga aku pun terpancut. Nasib baik sempat tarik keluar. Liza tersenyum puas. Semenjak hari itu kami sentiasa keluar bersama dan berasmara bersama bila tak ada orang kat kedai atau rumah dia tetapi jarang sekali aku bawa dia ke rumah.

Skandal Sama Makcikku

Penat betul hari ni..tolong2 kat majlis perkahwinan makcik aku yang bongsu.. mesti dia tgh 'sronok' dgn hubby dia skarang..hehe..but im sure setiap tujahan pakcik aku..setiap jilatan dan hisapan..mesti makcik aku terkenang malam itu...

rasanya dah 4 tahun berlalu..masa tuh aku form 4..makcik aku 21..dia tinggal kat umah aku sbb dia bekerja kat KL nih..umah teres kecik jek.. so.. dia pun share la bilik dgn aku..parents aku n makcik aku tak kisah kot..diorang tak risau..n mmg patut diorang tak risau..sbb aku pun jenis yg baik2 jek..its true..but sexual desire aku sgt tinggi..masa tu..hampir setiap hari aku melancap..sambil berfantasikan makcik aku..yang sememangnya berbadan gebu dan mengghairahkan..

sejak hari pertama makcik aku stay kat bilik aku..aku dah mengidam nak at least meraba2 badan dia..i just cant stand her huge boobs..satu malam tuh..time aku nak masuk bilik tido..aku ngk makcik aku dah tertido kat lantai (dia tido kat tilam atas lantai je..cuma ade satu katil bujang..n its mine)..dia cuma pakai baju kemeja yang longgar dan kain batik..but even kemeja yang longgar..kat bahagian buah dada still nampak menonjol..i sense an erection beginning...

since dia dah tido..aku cuba r nak nakal2..aku tanggalkan seluar aku..n saje je diri tepi dia..tayang batang aku..ehehe..cuak gak r if dia terbangun.. aku pun sarung kain pelekat..tutup lampu..n panjat katil.. tingkap yang terbukak membekalkan cahaya dari luar..membolehkan mata aku menikmati pemandangan yang indah..sambil melayan batang aku...tapi aku tak puas..aku mesti..

perlahan2..aku merangkak turun katil..ke sebelah tilam makcik aku..dgn senyap...agar dia tak terjaga..aku nak merasa tetek dia..aku dah tak tahan..tak boleh hidup dlm fantasi..dan tangan aku kini betul2 diatas bahagian dadanya..bersedia untuk meraba2..cuak jugak aku..but akhirnya aku memberanikan diri..maka hinggaplah tapak tangan kanan aku di buah dada yang aku idamkan sejak dulu lg..

kini aku makin berani..bukan sahaja sentuh..tetapi perlahan2 tangan aku sudah mula meramas2 dan memerah merah..pergh..bayangkan..tetek yang besar dan matang..mmm...makcik aku tido dgn lena..mungkin kerana penat..aku pun makin hilang rasa takut..dan niat awal untuk meraba sedikit2 sahaja..kini entah kemana hilangnya..sedang aku bersedia ke tahap seterusnya..

dgn senyap dan perlahan2..aku mula buka butang baju dia...untung aku sbb dia pakai baju kemeja..dgn senang...suma butang aku buka..dalam samar2..aku lihat tubuh badan yang sgt menggiurkan...yang selama ini hanya aku bayang2kan time melancap...aku mula merangkak atas dia..n aku mula jilat2 tetek makcik aku..mmm..

tiba2 makcik aku bergerak..buat seketika nafas aku mcm terhenti..mcm kena heart attack aku rasa..tetapi dgn cepat aku menenangkan diri..dan bersedia menghadapi apa jua..makcik aku membuka mata..dan dia stil mamai2..seolah2 mimpi..dia tanya aku dlm nada marah separuh sedar..'buat ape tuu!'..'lan dah tak tahan dah ana..lan nak main2 sket k?' jawabku jujur..sambil memujuk..lantas aku sambung mencium2 dan menjilat2 buah dada makcik ku..sambil tanganku mengusap2 badannya..hoping id turn her on..

'mmmppfh..lan..jangan la..ana taknak..' ..nada makcik ku sudah berubah..aku tahu usahaku hampir berjaya..aku hentikan bermain di buah dadanya..dan bergerak ke atas..ke lehernya..mencium sambil menggigit kecil..'ana jgn takut..sket2 je'..bisikku..dan terus menjilat2 pipinya..kemudian mengucup2 di telinga nya..dan bertanya..'ok ana?'..muahhh..aku mula mencium bibirnya.. dan tidak ku duga..makcik ku membalas dgn ciuman yg ganas.. seolah2 melepaskan geram..aku berhenti sekejap..terkesima..dan dia bersuara.. 'ok..'..

kini keadaan mula hangat..kami berbalas ciuman..berkuluman..masing2 tak mahu mengalah..aku tanggalkan bajuku dan baju makcik ku sepenuhnya..dan terus memeluknya kembali..merasa buah dada yang pejal itu menekan2 dada ku..dari mulutnya..aku turun semula..singgah di leher..dan terus menyambung bermain buah dadanya...tangan ku dgn rakusnya menerkam2 dan memerah2 buah dadanya yang sebelah..sambil mulutku mengerjakan yang sebelah lagi.. menyonyot puting nya..merasai setiap detik buah dadanya 'bangun'..mmg perasaan yang tiada tolok banding..eh silap..'masih belum ada' tolok banding..the best is yet to come..

aku kini mula menuruni badan makcik ku..sambil merasai setiap inci tubuh gebu itu..makcik ku hanya mengerang keenakkan..sambil tangannya bermain2 buah dadanya sendiri..aku tak menunggu lama dan terus menanggalkan kain batik makcikku..tanganku mengusap2 pehanya..dan betisnya..namun aku tak dapat bertahan lama di situ..kerana seolah2 tertarik dgn kemaluannya yang berbulu nipis..dan dikala kipas disiling setia berpusing..tangan aku mula meraba2 bahagian sulit wanita..adik bongsu ibuku..makcikku kini makin kuat mengerang...'uhh..lan..jangan..uh..ja..yea..'...

aku tersenyum..dan perlahan2 aku mendekatkan bibirku ke bahagian sulit itu..aku mulakan dgn mencium..'ohhhh...'..reaksi makcik ku..aku tak menghiraukannya..aku tau dia dah naik gila seronoknya dipermainkan mcm ni..aku tidak mengambil lama utk membiasakan diri dgn perkara baru ini..dan tanpa aku menyedarinya..aku sudah mula menjilat2..dan kucupan ku makin rakus..bagaikan french kiss..but not with her upper lips...hehe..the 'other' lips...bayangkan la..imagine..d cute face moaning...'aahhh...ahhh...'..n then she said the magic words..'ana tak tahan lan..just do it..ahhh..'

aku menanggalkan kain pelekat ku..dan mengurut2 batangku yang dah bukan main tegang..makcik ku hanya melihat..dlm keadaan yang sgt stim..aku mengangkangkan kakinya..dan melihat vaginanya yang basah..yang sebentar td dijamah olehku..dan bakal menjadi milikku...aku batangku ke pantat makcik ku...dan menggesel2kannya sedikit2...makcik aku gelisah..bagai tak sabar2..kerana terlalu high dimainkan sebentar td..dan perlahan2..aku menolak masuk batangku itu..seraya itu makcik ku merengkek2 lg...'ahhh...ohhh...yea..slow2 ya lan..'..

aku bergerak perlahan2..dgn sedikit2..batang aku yg panjang kini terbenam secara menyeluruh...makcik aku agak lega..kerana kesakitan disetubuhi kali pertama telah reda..aku biarkan sebentar..dan terus menyambung gerakkan sorong tarik...mendayung..sambil menikmati setiap pergerakkan..melihat muka makcik ku yang stim dan menahan2 sakit dan seronok...aku bermain dgn steady...walaupun baru kali pertama..kerana aku sudah biasa bertahan ketika melancap..practice makes perfect..hehe..

dgn gerakkan yang tak tentuhala lagi..makcik ku kini makin liar merengkek...risau juga aku kalau2 org rumah lain terjaga..but aku tak kisah...kesedapan malam itu menguasai segalanya..tujahan aku semakin kasar..dan air makcikku kini sudah bnyk bertakung...aku juga sudah kian susah hendak bertahan..entah berapa lama lagi...makcikku yang hanya moaning dr td tiba2 bersuara..'lan..ana..dah nak...ana...ahhh...ahhh..ahhhhhhh!!'....dgn itu aku rasa semburan cecair yang kuar di dalam pantatnya..dan aku pun tak tahan lagi...terus melepaskan air mani yang dr td kutahan...ahhhhhhhhhhhh....

ku biarkan batangku berendam di dalam pantat makcik ku itu...kami sama2 cool down..dan aku pun menarik keluar batangku..sambil terbaring longlai di tepi makcik ku...tangan ku mencapai buah dadanya dan terus melayan syok...makcik ku bgn...dan tanpa aku sangkakan..dia mencapai batangku yang sudah tidak tegang...mengurut perlahan2..dan menghisap saki baki air mani ku...

terkenang kisah lama itu..aku mula rasa stim..as always...but hari ni aku penat...ramai giler org dtg majlis td..mungkin esok baru aku lancap puas2..aku tak pernah lg main selepas peristiwa itu...hehehe..melihat kipas di siling ligat berpusing..aku mula mengantuk...hehehe..ape makcikku sedang buat skang??