Isnin, 6 Februari 2012

Terunaku Hilang

aku punyai tabiat yang pelik sekarang ni .Di rumah aku tak suka pakai seluar pendek ataupun kain pelikat .Di rumah aku lebih senang memakai seluar dalam .Bila pakai seluar pendek terasa rimas semacam je. Kain pelikat pun tak boleh.Balik dari sekolah terus je buka baju ,seluar sekolah ,hanya pakai seluar dalam je. Kalau cuti tu, kalau ada kat rumah satu hari,satu harilahaku hanya pakai spender.Tabiat ku ini bermula masa aku tingkatan satu.Naik saja sekolah menengah bapaku belikan aku 6 helai seluar dalam yang berjenama .Bapaku juga mengajarku tentang seks, persetubuhan, melancap semuanya diajarnya. Untuk pengetahuan. Sampai sekarang ni pun di rumah aku masih pakai seluar dalam .Aku pun hairan kenapa aku sedikit pun tak rasa malu. Kote ku boleh dikatakan besar juga .Bulu pun banyak. Aku hairan kenapa abangku yang hanya tua setahun dariku tidak bersikap sepertiku. Rakan-rakanku kerap datang kerumah. Kat rumah kalau nafsu aku naik ,aku melancap. Bapaku, emakku, dan abangku yang setahun lebih dariku tahu bila masa nafsu seks aku naik. Sebabnya koteku yang mencack dan besar. Untuk memuaskan nafsuku aku terpaksa melancap. Suatu hari seppupuku datang ke rumah. Dia tidur di rumahku dua tiga malam. Suatu malam aku terjaga dari tidur kerana hendak membuang air kecil. Untuk ke tandas aku terpaksa melalui bilik sepupuku. Apabila lalu didepan biliknya aku lihat dia tidur terlentang .Hanya memakai kain batik sahaja .Pintu tidak di kunci. Kainnya yang terselak menampakkan betisnya yang putih melepak. Nafsuku naik. Perlahan-lahan aku menghampirinya. Dia terjaga .Aku pun naik kaku. Tetapi sepupuku itu menyuruhku menutup pinti .Aku tahu maksudnya .Setelah lima minit bersetubuh pintu bilik dibuka .Aku terkejut melihat seseorang yang hanya berkain pelikat masuk .Apabila lampu dibuka aku melihat abangku sedang berdiri dihadapanku. Tiba-tiba abangku memadamkan lampu. Dengan cahay yang samar-samar aku melihat abang ku yang berumur 16 tahun pada masa itu membuka kain pelekatnya dan hanya berseluar dalam .Seluar dalamnya juuga dilucutkan .Abangku tersenyum kepada ku.Aku faham maksudnya. Dia pun menjalankan kerjanya. Setelah dia kepenatan aku mengalih tugas darinya .Kami bersetubuh dengan sepupuku secara bergilir-gilir. Buat tahan juga abangku. Kulihat batangnya hanya sebesar batang ku. Kami bergelumang dengan dosa sampai pagi .Aku perlu bertaubat dari melakukan perbuatan itu lagi kerana akau ketinggalan dalam pelajaran.

Tiada ulasan: