Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Selasa, 7 Februari 2012

Bekas Kakak Iparku Kak Yati

Bila ingatkan balik pengalamanku bersetubuh dengan pompuan ni, aku teringat balik saat-saat di mana kesucian terunaku telah tercemar. Kaurang mesti tak percaya punya kalau aku bagi tau, yang kali pertama aku main pantat pompuan masa umur aku dah 21 tahun. Masa tu aku baru habis ITM.

Nak kata aku ni baik tak jugaklah tapi jahat aku macam tu je lah, setakat hisap ganja. Sesekali togok air setan. Tapi pompuan aku tak main. Bohonglah kalau aku tak minat atau tak stim kat pompuan tapi aku ni kira penyegan sikitlah dengan pompuan. Sikit je. Bukan tak pernah tackle awek. Adalah dua kali dapat tangkap awek tapi dua-dua cabut. Aku ingat pasal aku tak projek dengan dia orang kaut?

Takpelah yang aku nak cerita ni pasal janda abang aku atau pun bekas akak ipar aku, yang telah berjaya menodai aku dan mencemarkan kesucian teruna aku. Kalau ikutkan aku, berzina dengan akak ipar tu kira lebih jugalah tapi bila pikir balik, tak ape kaut. Dia pun dah jadi bekas bini abang aku. Abang aku pun dah ceraikan dia dekat lapan tahun pasal dia tak nak dimadu, bila abang aku kahwin lain dengan anak dara.

Lepas dia kena cerai, mengenangkan dia pun takde salah apa dengan kita orang, famili aku masih lagi baik dengan dia. Walaupun dia ni agak lorat sikit pasal bapak dia kaya. Padan muka dia pun kena cerai dengan abang aku. Dulu masa jadi bini abang aku bukan main sombong lagi. Bukan nak campur kita orang sangat. Sekali kena tinggal barulah tau nak bebaik.

Bila aku ada kat rumah, selalu jugaklah orangtua aku suruh pergi rumah dia. Kirim buah tangan dan tanya khabar dia. Jarak umur dia dengan aku lebih kurang 19 tahun. Body dia pun kira boleh tahan jugaklah, cuma badan dia agak berisi sikit. Apa orang kata, plum tapi tak masuk kategori gemuklah.

Anak ada tiga orang. Masa dia kahwin tu agak muda juga. Seingat dalam lingkungan 20 tahun. Anaknya yang besar dah berumur 17 tahun dan yang kedua 15 tahun,manakala yang ketiga 13 tahun. Yang no. 1 dengan no. 2 tak duduk rumah sebab masuk sekaulah asrama. Cuma yang tingkatan satu je duduk dengan dia. Sebab tu lah bila aku ada kat rumah, orang tua aku selalu suruh jengok dia.

Makin mengadalah dia. Apa-apa hal dia panggil aku minta hantar dia pergi mana-mana, macam driver dia pulak aku masa tu. Kadang-kadang abang aku sound juga tapi mak bapak aku defend. Aku pun tak kisah sangat, lagipun aku tak dapat kerja. Dok melepak je. Kalau hantar dia pergi mana-mana, dia bagilah duit poket sikit. Dapatlah aku beli ganja.

Dipendekkan cerita, boleh dikatakan selang dua hari ke tiga hari ke, mak aku suruh pergi jengok bekas akak ipar aku tu. Hantar kuihlah, lauklah, sayurlah. Aku pun tak kisahlah, nak buat macam mana, dah orang tua suruh. Tapi aku cuba juga elakkan lepak lama-lama kat rumah dia. Bukan apa segan ada, takut pun ada juga. Mana tau kena cekup dengan orang kampung, cas khalwat. Dah lah aku teruna lagi, dapat pulak janda bekas abang aku. Tak ke naya!

Lagi pun, aku memang saja simpan kote aku, kaunonnya nak rasmikan masa malam pertama. Iyelah untuk bini yang daralah, sapa lagi. Habih camno. Benda dah nak jadi.

Satu hari tu, mak aku suruh pegi rumah dia hantar daging dengan sayur. Oh ya.. lupa aku, namanya Hayati, jadi aku pangil dia Kak Yati.

Aku pun tunggang motor aku pergi rumah dia. Tau je lah kat kampung rumah jiran pun adalah sepelaung. Masa tu lebih kurang jam 10.00pagi. Sampai rumah dia sunyi je.

"Kak Yati... oooo Kak!" aku jerit nama dia dua tiga kali.

Tak lama kemudian dia terjengol kat pintu rumah, pakai baju tidur je.

"Ai.. baru bangun ke?" bisikku.

"Ohh... Mat. Ada apa Mat?" dia tanya aku.

"Ni ha... mak suruh hantar daging dengan sayur sikit," aku jawab balik.

" Masuklah," dia pelawa aku.

"Takpelah kak. Saya nak hantar je. Nak cepat ni," aku cuba menolak untuk masuk ke rumah dia.

"Eh.. engkau ni, kalau datang sini nak cepat je. Masuklah minum dulu. Akak pun sorang je ni. Lan pergi sekaulah," Kak Yati seolah menggesa. Lan tu anak dia yang bongsu.

"Nak cepat ni kak," aku cuba elak lagi.

"Ala... masuklah kejap minum dulu," dia sound lagi.

"OK lah," malas aku nak cakap banyak.

Aku pun melangkah masuk. Bukan apa nak jaga hati dia. Dah dia cakap macam tu tak sedap pulak rasanya kalau aku tak masuk. Kiranya aku ni hormat juga dengan orang yang lebih tuala kaunonnya. Ahh.. kan dia bekas akak ipar aku.

"Ha macam tu lah," sambil tersenyum.

Bila aku masuk je dalam rumah, dia pun merapatkan pintu, dan tanya aku.

"Mak kirim apa?"

"Ni ha... daging dengan kacang panjang," aku jawab sambil menyerahkan ke tangannya.

"Meh pegi dapur. Kau nak minum apa?” Kak Yati tanya aku

"Teh bolehlah," aku jawab ringkas.

"Kaupi Ginseng nak?" dia tanya lagi.

"Emm... bolehlah," aku mengiyakan dan mengekaur kat belakang dia menuju ke dapur.

Sambil tu mata aku nakal juga peratikan ayunan punggungnya yang agak lebar tu berayun ke kiri ke kanan. Kira ok juga. Punggungnya agak lebar tapi dah kendur sikit. Tau je lah umur dah 40, anak dah tiga. Lepas tu dah kena kerjakan dengan abang aku. Kalau dia tak kuat makan jamu, lunyai punyalah.

Dalam baju tidur yang agak jarang, kelihatan bayangan seluar dalam dan coli yang menutupi kedua daging pejal di dadanya. Aku pun takdelah fokus kat situ. Dah depan mata nak buat macam mana.

Sampai kat "dining room" dia suruh aku duduk sambil dia pergi buatkan aku air. Bila dia datang balik, pehhh... tetek dia mewah! Tapi kira ok lagilah, takdelah nampak melayut. Walaupun ditutupi dengan baju tidur tapi kainnya yang jarang jelas membayangkan bentuk tubuhnya. Tapi masa tu aku pun takde pasang niat apa pun.

"Mat makan kat sini je lah. Akak tak ada seleralah nak makan sorang-sorang. Lan pun balik lambat hari ni. Pukul lima petang, ada sukan,” katanya dengan suara yang lembut seakan memujuk aku sambil meletakkan air depan aku.

"Alamak tak kan nak makan sini pula. Kalau lauk sedap bolehlah," aku jawab balik.

"Ek’lehh... kau ingat akak tak pandai masak ke? Nanti akak masak sedap-sedap, gerenti kau nak tambah lagi," katanya.

Aku diam je.

"Beli kat mana kacang panjang ni Mat. Nampak fresh je, besar-besar, panjang-panjang?" tanya dia lagi.

"Ahh... kat belakang rumah tu," kataku.

"Sapa tanam?"

"Eh.. sapa lagi, saya le," jelasku.

"Betul ke?" Kak Yati saja mengusik.

"Tengok oranglah, kalau saya tanam mesti baik punya," aku rasa tercabar.

"Ye ke ni? Habih yang tu panjang jugak ke?" tekannya lagi.

”Eh... apa Kak Yati ni! Ke situ pulak,” kataku dalam hati.

Aku terdiam tak tahu nak kata apa. Kak Yati pun pergi ke dapur, tinggallah aku sorang-sorang. Habis minum.

”Apa aku nak buat ni, nak tunggu makan lama lagi," kata hatiku.

"Akak ada cerita best-best tak?" aku tanya Kak Yati, mana tau ada CD cerita terbaru.

"Mat pegilah kat depan tu, carilah sendiri. Ada tu," sahutnya dari dapur.

Aku pun bangun pegi bilik tamu. Belek punya belek, ahh... Hindustan pun jadilah. Sambil tengok aku pun ambik bantal besar yang ada kat situ terus baring terlentang. Kepala dah lalok. Tak lama, bukan aku yang tengok TV, TV yang tengok aku.

Lebih kurang pukul 11.00, bila aku tersedar, aku perasan macam ada orang kat sebelah aku. Sapa pulak ni. Bila aku toleh, Eh! Kak Yati baring mengiring mengadap aku. Adalah dalam jarak tiga kaki, kat depannya ada sebungkus besar kerepek. Sesekali tangannya menyeluk bungkusan kerepek, sambil mulutnya mengunyah.

Dia dah tukar pakaian, pakai kain batik dengan singlet yang pompuan biasa pakai, yang boleh nampak ketiak dan sebahagian pangkal buah dada dia. Kain batik dia pulak terselak sampai kat paras lutut. Maka terserlah betis dia yang putih tu. Gebu juga.

"Sedap tidur Mat? Nak kerepek?" dia tanya aku.

Aku diam je. Dalam pada tu aku terasa semacam kat pangkal peha aku. Masa tu aku pakai track bottom tapi tak pakai underwear, dengan singlet je (dah jadi perangai aku, memang jarang pakai underwear). Bila mata aku pandang ke bawah, alamak! Kote aku menonjol je kat bawah kain seluar aku. Tengah stim. Malunya aku. Nak buat macam mana ni, mesti Kak Yati perasan punya.

”Ah... buat selambe je lah,” kataku dalam hati.

Nak buat macam mana. Aku terus diam tak bersuara, sambil tu jeling jugak kat dia, bila aku rasa dia tengah pandang TV, pelan-pelan aku adjust kote. Letakkkan kat bawah getah seluar yang grip kat pinggang. Mata terus konsentret kat TV je. Apa tindakan yang aku nak buat pun tak tau. Tengok aku diam je, Kak Yati pun diam juga sambil terus menikmati kerepek.

"Kalau nak makan kerepek ni ambiklah," pelawanya lagi sambil menghulurkan bungkusan dekat ke tangan aku.

Aku pun hulur tangan tapi mulutku masih diam je. Masih terkedu lagi. Sedap pulak kerepek ni. Tangan aku pun sekejap-sekejap menyeluk bungkusan kerepek tu. Sesekali berlaga juga dengan tangan Kak Yati.

Sekali tu aku raba-raba dalam bungkusan, terpegang tangan Kak Yati yang sedang meraba kerepek juga. Kerepek dah habis. Aku nak tarik tangan keluar dari bungkusan. Dia genggam tangan aku.

Alamak.. apa pulak ni! Aku dah mula risau. Aku toleh pandang muka dia, mata dia tajam merenung mata aku. Lagilah aku kelam-kabut.

”Apahal pulak dia ni?” bisikku resah.

Pelan-pelan dia lepaskan tangan aku, sambil menarik tangannya keluar dari bungkusan. Jari-jemarinya meleret kat atas tangan aku ke atas ke bawah. Masa tu aku terkedu, semacam je aku rasa. Kepala aku dah mula ke lain. Lalok kesan ganja ada sikit lagi.

”Dia ni nak goda aku ke. Apa ni? Ahh... saja nak sakat aku kot,” aku cuba alihkan fikiran aku dari pikirkan benda kuning.

Kote aku yang dah agak kendur sikit tadi mula terjungkit-jungkit kat balik track bottom aku. Ah... kacau ni. Aku pun tarik keluar tangan aku dari dalam bungkusan. Kedua kami masih diam tak kata apa. Agaknya Kak Yati masa tu mesti gelakkan aku bila tengok aku dah tak tentu arah.

Jari-jemarinya masih bermain-main kat lengan aku. Aku biarkan, mataku terus tertumpu kat TV tapi apa cerita kat TV pun aku dah tak tahu. Tengok aku diam je, dia pun mengesot mendekati aku. Jarak badanku dengan dia adalah sekaki. Aku lagi gelabah tapi buat relek je lah.

Tanpa aku sedari tangan aku mula beralih pelan-pelan ke arah pehanya. Makin lama makin dekat, sehinggalah jari aku tersentuh sikit kat bawah peha dia. Sampai situ tangan aku jadi kaku, diam.

Kak Yati ubah posisi. Terlentang pulak tapi badannya makin dekat dengan aku. Adalah dua kaki. Pehanya dah menghimpit tangan aku. Bahang badan dia makin terasa. Tiba-tiba, aku pulak rasa semacam punya berdebar. Aku rasa degupan jantung aku makin laju. Kepala aku dah mula pikir macam-macam.

Kak Yati nak goda aku ke ni. Takkan aku pulak. Dia dah gian kot sebab dah lama tak dapat batang. Eh tak kan lah dia macam tu. Ke saja nak mengacah aku tapi, mungkin juga. Dia pun dah menjanda dekat lapan tahun.

Rasa ingin tahu makin kuat, sambil nak cari kepastian lagi. Aku tarik tanganku yang terimpit tadi dan letakkan atas peha KakYati. Pelan-pelan jari-jemariku mula menguit-nguit peha dia. Kak Yati diam je.

Aku tekap tapak tangan aku atas peha dia. Diam lagi. Aku gosok-gosok pelan. Diam lagi. Aku tarik-tarik kain batik dia ke atas pelan-pelan. Kak Yati diam lagi. Aku tarik lagi pelan-pelan kain dia ke atas sampailah ke pangkal peha. Tak ada bantahan juga. Sampaikan dah takda apa lagi yang menghalang tapak tangan aku dari bersentuhan dengan daging peha dia. Dia masih diam lagi.

"Aik.... biar betul ni," bisik hati aku.

Aku pun mula gosok-gosok peha dia sambil menjeling sikit. Saja nak tengok respon anggota tubuh dia. Masa aku gosok-gosok peha dia tu, aku nampak kaki dia tergoyang-goyang dan sesekali terangkat. Dia rasa geli kot. Aku agak je. Tapi telinga aku seakan terdengar dengusan nafasnya yang semakin kuat.

Aku pun terus gosok-gosok peha kak Yati. Tak lama kemudian kaki kirinya yang melunjur lurus digerakkan hingga menyentuh kaki aku. Aku saja cuit sikit jari kaki dia dengan ibu jari kaki aku. Dia balas balik.

Perlahan-lahan betisnya beralih dan diletakkan atas betisku. Kedua kakinya terkangkang sikit, sambil tu badannya mengesot sikit makin rapat dengan aku. Sampai terasa siku aku menyentuh siku dia. Kehangatan bahang badannya semakin terasa.

Tapak tangan ku terus merayap makin ke atas ke pangkal peha Kak Yati. Aku dengar nafasnya makin laju tapi aku masih tak pandang dia lagi, cuma jeling-jeling tu ada lah. Takut ada, segan pun ada. Aku pun macam tak percaya. Betul ke mimpi aku ni tapi naluri dan keinginan nak tahu apa kesudahan dari tindakan aku tu dah mula bermain kat kepala aku.

Bila tangan aku sampai kat pangkal peha dia, aku gosok lama sikit. Sesekali aku garu dengan kuku perlahan. Bila aku buat macam tu je, kaki dia tergerak sikit. Aku tengok lutut kaki kanan dia membengkok sikit sambil digoyang keluar dan ke dalam perlahan. Kangkang dia makin luas.

Masa tu kalau aku alih tapak tangan aku ke tengah sikit mesti terlekap atas tundun dia. Tapi aku tak berani lagi. Masih 50:50. Mana tau kot dia menjerit pulak kang, tak ke naya.

Lama juga aku main gosok-gosok dan garu-garu kat kat situ. Aku dan Kak Yati masih lagi tak bersuara, masing-masing layan perasaan kot. Sambil tu aku beranikan diri tolehkan muka aku pandang muka dia. Aku tengok matanya agak terpejam, dahinya sesekali berkerut dan mulutnya sesekali dikepam macam geram je.

Kepala aku pun mula berkira-kira. Nak pegang ke tak nak tundun dia. Nak pegang tak berani tapi keinginan tu makin membuak. Masih tak yakin lagi. Aku berhenti kat situ. Tak tahu apa tindakan seterusnya.

Aku terus menggosok dan melurut pehanya. Sekejap ke pangkal, sekejap sampai dekat lutut. Kain batik dia dah tersingkap habis. Aku pun dah nampak seluar dalam warna pink yang dia pakai. Sekali jeling, tundun dia boleh tahan juga tembamnya.

Sedang aku teragak-agak untuk tindakan selanjutnya, tiba-tiba, bila tapak tangan aku sampai kat pangkal pehanya, terasa tangan Kak Yati memegang tanganku. Aku biarkan je. Lama sangat agaknya dia tunggu, aku tak juga sentuh tundun cipap dia.

Pelan-pelan dia tarik tapak tanganku dan diletakkan tapak tanganku ke atas tundun dia. Fuhhh... tembam! Nafsu aku dah makin membuak. Dadaku semakin berombak laju. Masa tu macam nak pecah aku rasa, suspen ada, stim pun ada. Nafas Kak Yati pula aku dengar makin kuat. Sesekali dia mendesah perlahan tapi masih tak bersuara. Tu yang aku cuak tu. Kalau nak suruh aku pegang
cakap je lah. Tangannya menekan-nekan tapak tanganku ke tundun cipapnya.

“Ahh.. ini macam bagi isyarat je,“ kataku.

Pelan-pelan tapak tangan ku menggosok-gosok tundun Kak Yati sambil sesekali jari hantuku menekan-nekan bahagian tengah cipapnya. Aku rasa macam ada satu belahan kat tengah-tengah tundun Kak Yati. Bila aku tekan kuat sikit, belahan ditengah tundunnya makin jelas terasa. Jari hantuku terus menyusuri belahan yang terasa semakin dalam. Seluar dalam Kak Yati kat
bahagian belahan tu terasa semakin lembap. Dengusan nafas Kak Yati makin jelas.

Aku pandang muka dia. Matanya dah kuyu semacam, dadanya berombak-ombak. Aku pun terus memberanikan diri menyusupkan tangan aku ke dalam seluar
dia. Bulu di bahagian atas tundunnya agak lebat juga. Macam tak berjaga je bagaikan seorang peneroka tanah haram nak buat rumah setinggan.

Aku terus menguak lalang dan semak samun yang menghalang perjalananku, mendaki bukit kecil untuk mencari lembah yang subur di tengah-tengah bukit kecil, yang orang kata memang elok untuk bercucuk tanam. Tanah bukit yang sekangkang kera yang ditinggalkan pemiliknya yang terdahulu bagaikan tak terjaga tapi dalam congakan ku, kalau dah lama kena tinggal dan tak dikerjakan, tentu berbaloi juga kalau diusahakan. Tentu dah subur balik.

Aku pekap tapak tangan aku kat atas tundun cipap Kak Yati. Memang tembam. Aku beralih merapat ke badannya dan parking tangan aku atas badan dia. Masa aku ubah posisi tangan tu, terasa siku aku menyentuh gunung kat dada dia, macam tersiku belon aku rasa.

Pencarianku tak lama. Rekahan di lembah di tengah bukit kecil yang tanahnya agak lembap mengesahkan kesuburan lembah yang akan ku pacakkan dengan tiang rumah dan akan ku gemburkan dengan hayunan-hayunan cangkulku. Orang kata kalau dah jumpa bahagian tanah yang merekah, cuba gali sikit mana tau ada mata air, boleh buat penghilang dahaga. Dan lagi kalau dah jadi anak sungai bolehla berenang, dan silap-silap kat dasar hulu sungai tu ada permata ke, berlian ke.

Posisi dah ngam. Aku pun terus mainkan jari hantu ku menyelusuri alur cipapnya. Turun naik. Turun naik. Alur cipap kak Yati makin basah. Dengusan dah bertukar keluhan. Bunyi uhh... ahhh... uhh... ahhh dari mulut Kak Yati semakin jelas dan semakin berterusan.

Aku semakin hilang pertimbangan. Nafsuku dah menguasai kewarasan. Aku makin berani. Makin aku hayati keluhan dari mulut Kak Yati, kote aku semakin stim dibuatnya. Kak Yati terus menggoyangkan lututnya ke dalam dan keluar. Kangkangnya makin dilebarkan, belahan cipapnya makin luas terbuka.

Jari tekunjuk dan jari kelingking aku gunakan untuk menguak bulu dan bibir cipap Kak Yati,manakala jari hantu ku terus aku celupkan sikit demi sedikit. Semakin dalam ke celah alur cipap Kak Yati. Jari hantu aku, memang hantu betul. Makin dalam aku jolok, makin panas aku rasa. Dinding lubang cipap Kak Yati terasa lembut dan licin dan agak basah berlendir.

Ekspedisi penerokaan gua dah bermula, sambil menjolok masuk, aku korek-korek lubang cipap dia. Makin aku jolok makin panas. Aku korek lagi. Makin lama makin dalam. Tak jumpa juga hujung lubang gua Kak Yati. Dah habis jari aku. Aku jolok lagi dalam.

“Hishh.... ishh.. uhhh... ahhh... uhhh... ahhh...” Kak Yati mula mengerang.

Tiba-tiba aku terasa jari aku macam kena sepit. Kemutlah tu. Tak pasal-pasal kote aku pula rasa geli. Dah makin keras. Aku biarkan cipap Kak Yati kemut jari aku. Lutut dia ternaik sikit. Aku tarik dan jolok jari aku lagi. Tarik. Jolok. Tarik. Jolok. Lubang cipap Kak Yati makin licin.

”Uuhhh... .ahhh... uhhh.... ahhh...” Kak Yati terus mengeluh.

Jariku yang lain teringin juga. Aku masukkan dua jari. Jolok tarik. Jolok. Tarik. Terasa sempit sikit dari yang sebelumnya. Kemutannya terasa makin kejap. Tiba-tiba aku dengar Kak Yati bersuara.

"Sedap Mat... gosok kat atas sikit," sambil memegang tangan aku dan mengarahkan jari aku ke bahagian atas alur cipapnya bagaikan mencari sesuatu.

Aku ikut je sampailah jariku terasa menyentuh seketul daging yang tersentil kat celah atas alur cipap Kak Yati. Masa tu aku dah pasti yang tindakanku mendapat restu yang sepenuhnya dari bekas akak ipar aku Kak Yati.

"Yahooo... inilah permata yang aku cari. Aku dah jumpa dah?" peneroka haram tu menjerit kegembiraan.

Bila jariku tersentuh je biji kelentit dia, terangkat sikit punggung Kak Yati. Tangannya masih memegang tanganku, terus membantu gerakan jariku. Makin laju biji kelentitinya kena gosok, makin terangkat-angkat punggung Kak Yati, sambil mulutnya makin kuat mendesah.

"Wah... sedap juga gosok biji kelentit ni," kataku dalam hati sambil terus menguit-nguit dengan jari dan sesekali menggentel-gentel biji kelentitnya yang terasa semakin keras memejal.

Aku pun dah tak takut lagi dah. Tak segan lagi dah. Aku tarik tangan aku, ubah posisi badan aku mengiring dan aku uraikan ikatan kain batiknya. Aku lurut seluar dalam Kak Yati ke bawah sikit sampai paras lutut dan kakiku menyambutnya terus melurutkan seluar dalamnya ke bawah. Kain batiknya pula menyusul. Kak Yati mengangkat punggungnya untuk melancarkan upacara menelanjangkan bahagian bawah tubuhnya.

Kabut tebal yang menyelubungi sekitar kawasan bukit telah berlalu. Puncak bukit makin jelas diatas sebidang tanah sekangkang kera yang dikelilingi
dengan belukar. Maka terserlahlah ketembaman tundun pantat Kak Yati yang merekah di tengahnya.

Tapak tanganku pantas melekap diatas tundunnya dan terus meramas-ramas geram. Kak Yati membuka mata dan merenungku dengan pandangan yang bagaikan merelakan.

Aku bangkit dan duduk di sebelahnya, terus ku tarik singletnya ke atas. Sebahagian kedua-dua gunung didadanya tersembunyi di sebalik coli warna pink juga. Aku singkap coli dia sekali maka terserahlah kedua-dua daging pejal yang bakal menjadi santapan ku pagi tu, seiring dengan cuaca kat luar yang makin panas. Adegan di ruang tamu bekas akak ipar aku juga turut makin panas. Kak Yati mengereng mengadap aku dan mengarahkan aku.

"Mat... buka..."

Tanganku pantas membuka cangkuk colinya. Bila terbuka je, Kak Yati menaikkan badannya sikit sambil membantu aku menarik singlet dan colinya ke atas. Maka terhamparlah didepan aku sebatang tubuh bekas akak ipar aku yang putih dan gebu, telanjang bogel tanpa dibaluti seurat benang, di atas dadanya terhampar dua ketul daging yang agak menggunung, dihiasi dengan dua biji puting yang agak kehitaman, dengan bulatan yang agak coklat kehitaman mengelilinginya.

Fuhhh.... mewah aku, makan tak habis tapi walaupn tetek dia agak besar juga, yang best tu tak lah jatuh sangat. Tegap. Montok. Pejal. Itu yang buat aku lagi geram.

Aku pandang muka dia. Kak Yati tersenyum memandang aku dengan matanya yang agak dikuyukan. Kedua tanganya terus memaut batang leherku dan terasa tubuhku ditarik rapat ke dadanya, manakala muka ku makin mendekati mukanya. Terasa kedua buah dadanya pejal menongkat dadaku. Puting teteknya yang menunjal dadaku menghasilkan rasa yang semacam.

Aku mengikuti pautannya dan membalas pelukannya sambil badanku beralih menindih badannya. Dengan pantas mulut Kak Yati mencakup mulutku dan mula menghisap bibirku. Atas bawah silih berganti. Terasa lidahnya menjulur keluar cuba masuk ke mulutku. Aku buka mulutku dan terus menyedut lidahnya, bergelut lidah ku dengan lidah Kak Yati. Kami terus berkuluman dan berbalas sedutan. Pertama kali aku dapat rasa sup lidah mentah. Wahh... sedap rupanya. Lazat.

Batangku yang terperangkap di balik seluarku terasa tak selesa. Aku melepaskan mulutku dari mulut Kak Yati dan duduk di sebelahnya. Terus melurutkan seluarku dan Kak yati bagaikan tak sabar turut membantuku melurutkan singletku. Kedua-dua tubuh yang bertelanjang bulat kini bagaikan menjadi satu, berpelukan dan berkucupan. Sambil tu tanganku pantas menyelit di celah tubuh kami.

Apa lagi payu dara janda veteran kat bawah aku tu la yang jadi sasaran. Mana yang sempat je aku ramas-ramas. Aku dapat merasakan kehangatan tubuh Kak Yati yang semakin merangsang nafsuku.

Bagaikan melepaskan geram Kak Yati membalikkan tubuhku dan menindihku. Habis seluruh mukaku dan batang leherku serta belakang telingaku dan telingaku menjadi sasaran mulut dan hidungnya. Aku biarkan, pasrah, biarlah orang lebih berpengalaman mengemudikan pelayaran.

Puas dia menggomol aku, lidahnya menjalar ke bawah dan menghisap puting kecil ku. Gelinya ya amat. Tak boleh nak cerita. Terus menurun ke bawah menuju ke batangku yang tegak mencodak menunggu untuk disambar.

Pelan-pelan Kak Yati mengurut koteku dan menjilat kepala koteku, bagaikan budak kecik yang dah lama tak dapat aiskrim Cornetto. Butuhku dikulum, dijilat dan dinyonyot-nyonyot oleh bekas akak iparku. Dua biji buah kerandut juga menjadi sasaran lidah dan mulutnya, sehinggalah aku rasa macam nak tercabut kepala aku menahan air maniku supaya jangan sampai terpancut.

Aku bagaikan tercabar. Tak kan aku nak mengaku kalah sebelum berjuang. Lantas aku tarik badan dia keatas dan membalikkan tubuhnya terus menindih dan menggomolya pulak. Segala gerakan dan serangan yang Kak Yati lakukan kepada aku, aku buat balik kat dia. Menggelepar dia bila aku jilat-jilat telinga dan batang leher dia, sambil tangan ku terus meramas-ramas kedua tetek dan putingnya.

Lidahku pula menjalar ke bawah. Kedua daging pejalnya kini menjadi sasaran mulutku. Memang puas betul mengerjakan kedua-dua teteknya. Makan tak habis. Habis keliling payu daranya aku hisap, jilat aku sedut. Puting dia pula aku nyonyot-nyonyot macam bayi yang betul-betul kehausan.

Aku dah macam tak ingat lagi pompuan yang aku tengah kerjakan adalah bekas akak ipar aku. Jari jemariku pulak turun ke bawah menjalankan tugasnya sendiri, mengorek lubang pantat bekas akak iparku dan menggentel-gentel biji kelentitnya. Kak Yati makin galak. Bunyi uh.. ah.. uh.. ah dari mulutnya makin jelas.

"Bawah Mat," Kak Yati menolak kepala aku ke bawah.

Aku tau mesti dia suruh jilat pantat dia. Takpelah. Tadipun dia dah hisap butuh aku. Sampai kat tundun dia, aku gigit-gigit geram ketulan daging yang tembam tu. Dengan posisi kepala aku di celah kangkang dia, rekahan tundunnya yang sudah agak basah menjadi sasaran lidahku.

Mula-mula cuak juga, apa rasa pantat pompuan ni. Aku mainkan dulu hujung lidah aku kat alur cipap Kak Yati. Aku telan sikit air liur aku. Aah sedap juga. Makin lama lidah ku makin ganas. Habis dinding lubang cipap Kak Yati aku jilat dan jolok dengan lidahku. Kedua tanganku menguak bibir cipapnya luas. Aku makin geram. Bukan setakat lidah, dengan mulut aku kerjakan cipap Kak Yati. Bila aku sedut-sedut biji kelentitnya, Kak Yati lagi kuat mengerang.

"Ahh... ahhh... sedap Mat... jilat yang kat atas tu Mat," sambil menikmati hisapan dan sedutan mulutku pada bijinya, Kak yati mengayak-ayakkan punggungnya.

Tanganku kini beralih menampung punggungnya pulak sambil mulutku bergelumang dalam lubang cipapny. Pantatnya makin berair dengan air liurku dan air pukinya. Sesekali aku telan air liur yang bercampur dengan air puki Kak Yati. Sedap. Dengan rakus sekali mulutku mengerjakan lubang pantat Kak Yati. Bila aku jeling kat atas, aku nampak dua-dua tangan bekas akak ipar aku tu meramas-ramas dan menguli kedua-dua teteknya.

Aku hulurkan tangan aku ke atas tolong uli sekali. Aku ramas tetek dia. Aku makan biji kelentit dia. Lagilah Kak Yati mengerang. Lubang pukinya makin banjir. Tiba-tiba ayakkan KaK Yati semakin laju. Ditunjalkan tundunnya ke muka aku dan dikepit kepala aku dengan kedua-dua pehanya.

"Uhh... ahhh... uhhh... sedap Mat.. ishhhhhh... heknkk... heknkk"

Aku rasa dia dah klimaks sebab lubang cipapnya makin banjir, terasa hangat semacam.

Dah lega sikit, aku bangun capai singlet aku, lap muka. Aku tindih semula tubuh Kak Yati. Kami berkuluman dan koteku betul-betul aku parking kat celah alur cipap Kak Yati. Nak jolok masuk aku tak pasti. Jadi aku geselkan kat alur cipapnya yang basah berlendir. Kak yati pandang muka aku.

"Mat nak?"

"Akak bagi?" aku tanya bodoh. Soalan tergantung.

Kak Yati angkat lutut dia atas sikit dan membuka kangkang dia. Aku naikkan sikit punggung aku dan tenyeh-tenyehkan kepala kote aku kat celah alur cipap. Kak Yati pegang kote aku, dia tenyeh-tenyehkan kepalan butuh aku tepat kat biji kelentit dia, sambil dia tenyeh kepala Kak Yati meliuk lentuk sambil mendesah kesedapan.

Tak lama dia tenyeh, kepala butuhku dihalakan ke lubang cipap dia. Aku menurut je. Bila masuk je kepala butuh aku, fuhh... sedap! Tak pernah perasaan aku merasa nikmat yang macam tu.

Pelan-pelan aku tekan masuk lagi sampai separuh terasa pantat Kak Yati mengemut. Aku berhenti sekejap nak bagi butuh aku menyesuaikan diri dalam suasana yang tak pernah dialaminya. Bukan apa takut dia pening, nanti muntah. Bila aku rasa dah under kontrol, aku tekan lagi sampai habis kote aku dah kena telan sepenuhnya sampai ke pangkal.

Aku stop lagi. Kontrol. Bila dah rasa selesa, kedua tanganku menahan berat badanku dan aku pun mulakan ayunan. Jolok tarik. Jolok tarik. Mula dengan gerakan perlahan, makin lama makin sedap. Aku lajukan lagi sikit. Lagi sedap. Sesekali terasa lubang cipap Kak Yati mengemut butuh aku. Lagi sedap. Nak kata ketat sangat tu taklah, maklum aje lah dah tiga kepala budak keluar kat situ.

Agaknya Kak Yati rasa lubang dia tak cukup ketat, dia rapatkan peha dia. Aku pula yang mengangkang. Pehhh... kali ini dia makin kemut lagi kuat. Bila aku hayun, lubang cipap dia rasa lagi ketat. Ayunan butuhku aku perlahankan. Sesekali Kak Yati gelekkan punggung dia. Aku lagi tak tahan.

"Uhh... sedap Kak..." aku layan kepala aku.

Kak Yati paut badan aku dan cuba bangkit.

"Akak atas Mat," pintanya.

Habislah kali ni memang ku kena lanyak. Aku baring terlentang. Kak Yati duduk bercelapak kat pangkal peha aku. Dia angkat punggungnya sikit, kote aku yang tegak terus dicapai dan diacukan ke lubang cipapnya.

"Slow sikit Kak... jangan laju-laju tak tahan," aku pesan kat dia.

Dia menurut. Pelan-pelan lubang cipap Kak Yati menelan butuhku. Punggungnya ditekan ke bawah sampai ke pangkal butuhku. Dengan berat badannya yang agak boleh tahan jugak, memang jelas sekali butuhku terbenam menungkat lubang cipap Kak Yati.

Dengan kedua lututnya bertahan, Kak Yati memulakan henjutan ke atas dan ke bawah. Keluhan dari mulut Kak Yati diselang-seli dengan bunyi clup... clap... clup... clap.... sambil tangannya meramas teteknya sendiri. Puas menghenjut, tangannya bertahan kat dada aku. Dia mengubah gerakan dengan mengayakkan lubang cipapnya ke depan belakang. Kedua-dua gerakan silih berganti. Sesekali dia berhenti dan menindih badanku serta mengucup bibir mulutku dan mengulum lidahku.

Aku tak berdiam diri. Kedua tetek montoknya yang berbuai-buai tergantung di atas dadanya menjadi sasaran ramasan dan puting teteknya aku gentel-gentel. Bila Kak Yati menghenjut butuhku ke atas ke bawah, aku bangun tegakkan sikit badan aku sambil menghisap, menyedut dan menyonyot buah dada dan puting Kak Yati. Puas menyonyot teteknya aku baring balik.

Aku lawan gerakannya dengan menghenjut cipapnya dari bawah. Paling aku tak tahan bila dia parking cipap dia kat butuh aku, lepas tu dia ayak punggung dia sambil buat pusingan. Biasanya sudu yang kacau air dalam cawan, kali ni cawan pulak yang kacau sudu.

Makin lama aku dah tak mampu nak bertahan lagi. Suhu kat luar makin panas. Bahang adegan persetubuhanku dengan bekas akak ipar aku makin panas. Tubuh aku dan tubuh Kak Yati basah dengan peluh kami. Kak Yati pula lanyak butuh aku semacam dan...

"Kak! Tak boleh tahan lagi kak. Nak keluar...."

"Tahan Mat... sikit lagi Mat. Akak pun nak keluar lagi... tahan,” dia terus henyak cipap dia yang kena sumbat dengan butuh aku lagi laju lagi kuat.

Aku dah tak boleh tahan lagi. Seluruh tubuh aku dan terasa kejang semacam. Aku peluk pinggang dia, aku sambar puting dia dengan mulut aku. Aku henyak batang aku ke lubang cipap Kak Yati terus meledakkan pancutan air butuh ku.

Zrusss... zrusss.... deras menerjah ke dalam lubang cipap bekas akak ipar aku yang terus mengayakkan punggungnya dan menekan rapat pantatnya. Perasaan aku terasa macam kat awang-awangan. Betul-betul punya nikmat yang tak pernah aku alami.

Kak Yati yang membalas pelukan ku menghenyakkan pantatnya ke pangkal butuh aku dan mengemut kuat dan...

"Unhhh... unhhh... akak punya keluar Mat," bagaikan banjir besar, air Kak Yati melimpah keluar macam empangan pecah.

Terasa panas lubang cipap Kak Yati. Luar dan dalam. Seluruh tubuh kami basah dengan peluh dan air nikmat. Kami berpelukan sebentar sambil berbalas kucupan.

Bila dah lega sikit, aku pun cabut butuhku dari lubang pantat Kak Yati. Masa tu barulah timbul rasa macam-macam.

"Apa yang aku buat ni? Macam mana boleh jadi macam ni?"

Kak Yati pula baring kat sebelah aku. Aku tengok macam lega semacam je, agaknya dia tengok aku macam menyesal je.

"Kenapa Mat?" dia tanya aku.

"Eh takde apalah kak..." aku berdalih.

"Mat sedap?" dia tanya aku lagi.

"Sedap," balas aku.

Mana tak sedap, butuh aku masih terasa kemutan pantat dia lagi. Masa tu dah dekat pukul 12.30. Dalam hati aku, boleh tahan juga aku punya prestasi. Iyelah intro dia je dah dekat sejam.

Habis adegan pertama, dalam rasa menyesal tu, lepas makan tengahari tu aku kena seround lagi. Kali ni aku lenjan habis buah dada dia yang mewah tu. Aku lanyak cukup-cukup pantat bekas akak ipar aku tu. Habis satu badan aku jilat, macam dia kata masa aku bagi daging kat dia. Kalau dia masak daging tu sedap-sedap, mesti aku tambah lagi. Mana taknya daging pompuan.

Lepas makan tu bukan dia yang minta. Habis makan tu, tengah dia cuci pinggan, kote aku dah keras balik. Aku peluk dia dari belakang. Aku ramas-ramas. Aku uli tetek dia. Dia pun tak pakai coli masa tu, memang saja nak bagi aku stim lagi.Aku jolok-jolokkan butuh aku kat punggung dia, sambil tu aku jilat-jilat belakang leher dia, belakang telinga dia. Mula-mula dia nak mengelak kegelian..

"Sabarlah Mat.... kejap lagilah."

Mana boleh tahan lagi. Tak berapa lama aku aku merangsang nafsu dia sambil berdiri. Bila aku uraikan kain batik dia, terserlahlah punggung dia yang lebar tu depan aku. Dengan kedua tangannya bertahan kat kabinet dapur Kak Yati berdiri menonggeng, kedua kakinya mengangkang. Aku adjust ketinggian punggung dia, ngam-ngam lubang cipap dia depan butuh aku.

Apa lagi aku jolok je lah butuh aku terus masuk lubang pantat dia yang dah mula berair. Rasa perit sikit, tersangkut kepala butuh aku kat pangkal lubang dia. Tak cukup berair pasal aku romen dia pun tak lama.

Aku sapu sikit air liur aku, kuak sikit bibir cipap dia dengan tangan aku... Blusss... butuh aku menerjah masuk. Aku jolok tarik. Jolok tarik. sambil tanganku meramas dan menguli tetekknya yang berbuai-buai bergantungan di dadanya. Kak Yati membalas dengan menggoyang dan menghenyakkan punggungnya ke pangkal butuh aku. Puas lubang pantat nya kena tujah dari belakang.

“Kat bilik Mat...." Kak Yati bersuara

Aku pun cabut butuh aku, sambil berpelukan kami beriringan pergi ke bilik Kak Yati. Rasanya cukuplah kat sini. Tau je lah kat bilik, atas tilam spring. Sampai dekat pukul 3 petang barulah aku balik rumah. Macam nak tercabut lutut dibuatnya.

Selepas dari hari tu, tau je lah. dapat barang sedap. Selang dua hari, tiga hari, aku mengulang ke rumah bekas akak ipar aku. Tak disuruh pun aku pergi, apa lagi kalau kena suruh. Lagi laju.

Kalau dua tiga hari tak datang, akak ipar aku pulak telefon. Mana taknya dapat pecah teruna. Gatal je lah pantat akak ipar aku nak kemut butuh aku. Tak cukup siang, kadang-kadang malam-malam pun aku pergi. Lewat sikitlah bila anak buah aku dah tidur. Dalam pukul 12 macam tu aku datanglah.

Pintu rumah Kak Yati tak kunci. Dah tau aku nak datang. Masuk je rumah dia terus pergi bilik dia. Dia pun dah ready. Dah puas melanyak lubang cipap dia sampai pukul 3 pagi , 4 pagi aku belahlah balik rumah. Bukan apa takut anak dia tau.

Benda tu pun berlanjutan sampai dekat 6 bulan tapi Kak Yati pun pandai, walaupun boleh katakan tiap kali main aku pancut kat dalam tapi dia tak berisi. Mula-mula tu dia tak berapa bagi juga. Adalah sekali tu aku pancut kat luar. Aku sound dia tak sedap.

Lepas tu aku tibai je pancut daam lubang pantat dia, sampai dia pun tak kata apa. Lagipun bila aku pancut dalam, dia pun sedap juga. Tak taulah dia makan apa, aku pun tak ambik tau, yang aku tau masa tu, kalau pergi rumah dia, kalau tak ada orang lain memang aku dapat cipap dia.

Sampailah aku dapat kerja kat negeri lain barulah aktiviti tu berkurangan tapi sesekali bila cuti balik kampung, memantat lagi. Kalau lama sikit aku tak balik. Kak Yati pula datang kat rumah sewa aku, pasal tu lah aku suka duduk rumah sewa sorang-sorang. Tapi aku siang-siang lagi sound dia, kalau dia nak minta aku kahwin dengan dia, sorry.... takat main, nak puaskan nafsu dia, nak jadi tempat lepas gian dia, ok. Lebih tarak. Bukan apa, aku seganlah kat orang kampung aku tapi dia pun open minded juga. Dia boleh terima.

Sejak dia dapat pajak butuh aku, dia pun pandailah jaga badan bagi ramping balik. Makan jamu yang boleh bagi lubang pantat dia ketat. Selalu juga dia belikan aku jamu untuk lelaki bagi butuh aku lagi kuat. Boleh tahan main lagi lama. Bila dah jaga badan, ada la duda yang berminat kat dia. Aku pun sound dia sampai bila nak buat maksiat dengan aku, kahwin je lah. Dia pun kahwin..

Walaubagaimanapun kami tetap memantat bila ada kesempatan. Mana boleh tinggal beb! Dia telah memberi banyak pengajaran kepadaku tapi yang aku ni, bila pantat yang ada dah hilang, mulalah butuh aku gatal. Itu yang dok cari minah-minah, minachi-minachi dan amoi-amoi yang menginginkan bisa batang aku ni.

Tapi tu cerita bab lainlah....

Sekian..

Tiada ulasan: